hit counter code Sevens – Volume 8 – Chapter 121 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 8 – Chapter 121 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Pasukan Penurut yang Meninggalkan

Persiapan untuk berangkat, kami berkumpul di gerbang timur Beim. Skala kami adalah beberapa ratus.

Jumlahnya tidak mencapai seribu, tetapi jumlahnya masih cukup banyak.

(aku mendengar tingkat kesulitannya rendah, tapi …)

Pesta individu terbesar adalah para kesatria Alette Baillet. Mereka memiliki lebih dari tiga puluh petarung, dan hanya memiliki jumlah dukungan yang sama.

Tetapi mungkin mereka tidak memiliki cukup pendukung untuk memulai, karena beberapa dari mereka adalah karyawan sementara.

Di antara partai-partai lain, bahkan yang lebih besar memiliki sekitar enam pejuang, dan sepuluh pendukung. Pesta aku bukanlah yang terkecil.

Jika kamu ingin memilih kelompok terkecil yang mutlak, maka itu adalah kelompok lapis baja ringan yang dipimpin oleh 【Albano】 yang dibicarakan oleh pria bermata sipit itu. Meskipun mereka meminjam gerobak yang ditarik kuda, mereka hanya punya enam.

【Creit Benini】 yang mengobarkan kekacauan duel itu, memimpin sekelompok enam pria lapis baja yang diatur oleh buku, dan lebih banyak lagi untuk mendukung mereka.

Mereka memiliki empat gerbong, dan meskipun peralatan mereka tidak cocok, mereka tampak seperti bala tentara yang sedang berbaris. Tidak, aku berpartisipasi dalam pawai pasukan kembali secara terpusat, dan dari segi kemampuan, orang-orang ini lebih hebat.

Melihat sekeliling, aku melihat beberapa pesta yang tidak relevan berkumpul juga.

“Apa, jadi kamu bisa bergabung jika kamu mau?”

Saat aku memikirkan itu, resepsionis yang dikirim oleh Persekutuan berjalan ke arah komandan kali ini- Alette-san.

Itu adalah Tanya-san.

aku telah selesai memeriksa barang yang dikemas ke dalam Porter, jadi aku agak memperhatikan pertukaran mereka.

Kami datang pagi-pagi sekali, jadi kelompok kami ada di sekitar pusat misa. Untuk alasan itu, Porter adalah satu hal, tetapi pertemuan wanita juga menonjol.

Di antara para petualang lainnya, seseorang bahkan berkomentar, 'memikirkan untuk membuka toko begitu kita tiba di sana?' Tentang sesuatu saat dia mengangkat kepalanya dengan tidak sopan.

Tampaknya dibutuhkan berbagai macam untuk membuat penaklukan Labirin di Beim.

(Sepertinya aku melakukan kesalahan di sini, tapi… oh, mereka mulai berbicara.)

Suara-suara yang kudengar terpotong oleh suara bising di sekitarnya, jadi sepertinya aku tidak bisa menangkap semuanya. Tapi yang aku tangkap adalah…

“Baiklah, mereka semua adalah pelanggan tetap yang akan berpartisipasi kali ini.”

"… Itu sangat membantu, Tanya."

“Kamu tidak terlihat baik. Ada masalah, Alette-san? Ah benar! Sebenarnya, ada pesta yang aku rekomendasikan di antara mereka, jadi begitu kamu kembali, dapatkah kamu memberi tahu aku bagaimana keadaan mereka? "

“… Aku tidak keberatan? Nama apa yang harus aku perhatikan? ”

“Partainya menonjol, jadi kamu akan memilihnya dengan mudah. Anak laki-laki dengan rambut biru itu mengawasi dari sana, pesta Lyle-kun. "

Tampaknya dia memperhatikan aku menguping.

Dan saat Alette-san melihat ke arahku, wajahnya menjadi pucat. Aku melambai, dan Tanya-san membalas gerakan itu dengan senyuman.

Alette-san menundukkan kepalanya, dan meletakkan tangannya di atasnya.

Setelah urusan administrasi selesai, Tanya-san mendatangi aku.

Menonton Alette-san melarikan diri ke kerumunan untuk dengan sengaja menghilang dari bidang pandanganku, aku diliputi oleh beberapa sentimen yang tak terlukiskan.

(Benar. Sulit karena kamu mengingat setiap bagian kecilnya … aku benar-benar mengerti. aku benar-benar mengerti dari mana kamu berasal, Alette-san.)

Dari dalam Permata, suara Ketiga terdengar seperti dia dengan putus asa menahan tawa.

『Hei, Lyle … pastikan kamu bertanya dengan benar apakah dia membawa kertas-kertas itu secara teratur. Bagaimana kalau bertanya langsung padanya apakah dia sudah menemukan pembeli !? 』

(… Yang Ketiga entah bagaimana merasa paling gelap di sini.)

aku menawarkan salam aku kepada Tanya-san yang mendekat.

"Selamat pagi. Jadi kamu memperhatikan aku? "

“kamu memiliki alat transportasi yang cukup mencolok. Dan tunggu, bukan kereta, tapi Porter, bukan? aku tidak pernah berpikir kamu akan memiliki model barang yang dibicarakan tentang Arumsaas. "

Saat semua orang mengarahkan pandangan mereka ke Porter, Monica menjulurkan dadanya dengan bangga.

Sambil meragukan apakah ada yang benar-benar memujinya, aku terus berbicara dengan Tanya-san.

“Kalau dipikir-pikir, ada apa dengan member biasa?”

“Eh? Oh itu? Benar, kamu tidak akan tahu banyak tentang hal seperti itu. Ini penaklukan pertama kamu, jadi mungkin yang terbaik adalah membiasakan diri kamu dengan apa yang terjadi. "

Apa yang Tanya-san jelaskan…

Selain Para Pihak yang secara khusus dipilih untuk bergabung, Para Pihak tersebut dapat menyewa orang lain atau solo sebagai bantuan sementara.

Bagi mereka yang hanya bertahan dengan jumlah minimal, adalah hal biasa untuk menyewa lebih banyak petualang untuk mendapatkan dukungan tambahan.

Tentu saja, ada kasus lain di sekitar, dan itu tidak baik kecuali kamu bisa mempercayai karyawan sementara yang kamu pekerjakan.

Tetapi bahkan jika kami mengetahui fakta itu sebelumnya, akan sangat sulit bagi kami untuk mempekerjakan siapa pun hanya dalam rentang waktu seminggu.

“Selain petualang, ada pedagang yang melakukan perjalanan dengan baik. Orang-orang yang mengikuti arah umum yang sama juga akan menemani sebagian, dan bahkan ada beberapa grup pertunjukan. Lihat, lihat saja di sana. ”

Melihat lebih dekat, aku melihat sekelompok elf mengonfirmasi instrumen mereka.

Jaraknya cukup jauh, jadi aku tidak menyadarinya.

(Mereka juga memiliki senjata, jadi aku pikir mereka adalah Petualang.)

aku mengamati sekeliling, dan melihat beberapa pedagang memimpin beberapa barang dagangan senilai gerobak. Wanita berdandan dengan ramah melihat sekeliling dari mereka.

Jadi di antara mereka, beberapa akan membuka toko, dan melayani para petualang.

Selain itu, ada beberapa petualang muda yang mungkin akan meminta party lain untuk mengajak mereka.

“Itu adalah waktu yang terbatas, dan sebuah kota kecil terbentuk di sekitarnya untuk jangka waktu tertentu. aku yakin hiburan adalah suatu keharusan. Sementara kami pindah, karyawan sementara akan menjalankan tugas penjaga. Anggota reguler dapat menantang Labirin dengan semua yang mereka miliki. "

“Tapi para pekerja sementara tidak diizinkan untuk memasukinya?”

Tanya-san berbicara dengan senyum masam.

"aku tidak yakin apakah resepsionis seperti aku yang harus mengatakannya, tapi aku tidak tahu apa yang terjadi saat aku tidak menonton. Ada beberapa personel guild yang akan ikut, tapi aku sendiri akan kembali ke Cabang Timur setelah aku mengonfirmasi peserta. Sebaiknya kamu melihat bagaimana masalah itu berjalan sendiri. "

Ketika aku menerima bahwa itu hanya sesuatu seperti itu, Tanya-san melanjutkan.

“Biasanya, melakukan pekerjaan sementara seperti ini adalah tugas penting untuk mendapatkan koneksi dengan orang yang kompeten. Dan ingat, pesta kamu adalah pesta yang kompeten. "

“… Baru saja, kamu memberi tahu Alette-san, bahwa kamu yang merekomendasikan kami.”

Saat aku mengatakan itu, dia mengangguk.

“Ya, jadi pastikan kamu tidak mengkhianati ekspektasiku.”

Dia mengatakan itu sambil tersenyum, sebelum pergi untuk mengkonfirmasi anggota dari pihak lain.

… Kelompok yang berangkat tiba di tujuan mereka dengan Pesta Alette sebagai kepala.

Miranda mulai memahami arti kata-kata Tanya saat dia berjalan di sekitar pangkalan.

(Benar-benar kota kecil di sini. aku tidak percaya.)

Pada awalnya, itu hanya sekelompok kurang dari seribu, tetapi seiring berjalannya waktu, orang terus berkumpul, dan populasinya dengan mudah melewati garis itu.

Setelah beberapa saat bergerak, mereka yang memiliki tujuan terpisah berpisah.

Dan pada akhirnya, jumlah yang mencapai titik tujuan setelah enam hari perjalanan hanya sekitar enam ratus.

Tingkat kesulitannya tidak tinggi. Tapi dengan skala yang melebihi sepuluh lantai, dan bos di setiap lantai, itu diperkirakan akan memakan waktu cukup lama.

Para pihak yang aktif melakukan kliring berisi sekitar seratus lima puluh anggota.

Sebuah kekuatan yang membawa angka beberapa kali yang didasarkan pada metodologi yang berbeda dari kekuatan penakluk ksatria dan tentara yang biasa.

Setelah tiba, personel guild segera mulai memastikan bahwa semua orang hadir.

Dan para penyihir yang dibawa mulai membangun pangkalan.

Mereka meratakan tanah, membangun tembok, dan membentuk jalan.

Seperti yang dikatakan Tanya, sebuah kota benar-benar terbentuk.

Dan segera setelah mereka tiba, para pedagang menurunkan muatan mereka, mereka berpisah menjadi mereka yang tinggal, dan mereka yang kembali, banyak yang kembali dengan penjaga petualang.

Ada lebih banyak kargo di jalan, tetapi ketika dia bertanya, dia mendengar rombongan pedagang lain sedang dalam perjalanan. Mereka akan tiba beberapa hari kemudian.

Miranda penasaran dengan apa yang dipikirkan para pedagang dalam merencanakannya seperti itu, tetapi sumber informasinya memberikan senyuman yang samar, dan menghindari topik tersebut.

Barang yang dijual paling condong ke baju besi, anggur, dan makanan. Item dibuat untuk bertahan lama.

Beberapa membawa bahan-bahan untuk memasak di tungku batu yang dibuat dengan sihir.

Setelah membagikan koper kepada anggota penting, resepsionis guild pergi ke tenda yang telah mereka persiapkan, dan mulai menangani dokumen.

Mereka telah menyiapkan kuda, dan jelas mereka akan berhubungan dengan guild secara teratur.

Sementara Miranda berjalan kembali ke tempat pestanya telah disediakan, sejumlah petualang segera berjalan ke tenda para pelacur.

“Hei, bukankah lima perak terlalu mahal? Bagaimana tiga suara? "

Untuk petualang yang tawar-menawar, pria yang membawa gadis-gadis itu tersenyum.

“Pak, kami juga mempertaruhkan nyawa untuk datang ke negeri yang jauh ini untuk berbisnis. Tidak ada salahnya membuatnya sedikit mahal. Dan kami hanya menghadirkan yang terbaik dari yang terbaik. ”

Petualang itu tidak mundur.

“Berhenti berbohong! Datang sejauh ini dengan pasukan untuk menjaga kamu, dan kamu tidak bisa pergi ke sana, sobat! "

Tapi pria itu.

"Kalau begitu, biarkan saja. Kami hanya akan melayani pelanggan lain. Dan karena kami baru saja tiba, kami bahkan belum selesai menyiapkan toko. Jika kamu membantu, aku tidak akan keberatan membuatnya sedikit lebih ringan di dompet kamu. ”

Beberapa pandangan sekilas dari pria itu, dan para petualang menyuarakan kesediaan mereka untuk membantu konstruksi dan pekerjaan lainnya.

Ketika dia mengalihkan pandangannya ke tempat lain, sekelompok pemain menyanyikan lagu mereka, dan memainkan lagu mereka.

“Benar-benar hidup di sini.”

Saat dia mengatakan itu, sebuah suara memanggil.

“Yah, tentu saja. Ketika seorang petualang mendapatkan uang, begitu pula para pedagang, pengrajin, dan pelacur. Kami tidak cukup sungguh-sungguh untuk berjuang berhari-hari tanpa hiburan apa pun. "

Ketika dia berbalik, dia mengatakan seorang pria berambut pirang dengan mata kendor. Di pinggangnya tergantung pedang satu tangan dengan gagang yang sangat panjang.

Lapis baja ringan, dan memancarkan aura seorang wanita hanya sekilas. Miranda menghadapinya dengan senyuman.

"Bisnis apa yang kamu miliki dengan aku?"

Dia juga menyapanya sambil tersenyum. Dia meletakkan tangan di pinggangnya, mengepalkan tangan kanannya, menjulurkan ibu jarinya, dan mengarahkannya ke dirinya sendiri.

aku Albano. Aku sedang ingin mengenal seorang wanita cantik. Nah, sementara aku melakukannya, aku juga ingin membicarakan sesuatu dengan pimpinan kamu. "

Ketika Miranda mengendurkan lengannya, dan mengambil posisi seolah-olah akan menarik senjatanya, lawan bicaranya dengan panik bersikeras bahwa itu adalah lelucon.

“Jangan terlalu marah! aku benar-benar ingin bertemu dengan pemimpin kamu! Ini misi Labirin pertamamu, bukan? aku tidak ingin segalanya menjadi berantakan, jadi aku ingin mengambil inisiatif, dan membicarakannya. "

Saat dia menjauhkan tangannya dari senjatanya, lawannya tampak lega.

(Dia kelihatannya lambat, tapi dia pasti bereaksi cepat. Dan dia mungkin cukup kuat.)

Miranda memberikan penilaian itu, dan dia mulai menjelaskan situasinya.

“Boss Alette pada dasarnya di sini untuk melatih anak buahnya. Dari segi uang, dia akan baik-baik saja selama dia tidak mengalami kerugian. aku akan mengikuti perintahnya, dengan dia menjadi bos, tetapi lebih dari itu tidak pantas. Bagi kami, dia adalah komandan untuk bersuka cita. "

Setelah melihat pria itu memberikan penjelasannya, Miranda berbicara.

“Dan apa sebenarnya yang kamu inginkan dari kami? Jika kamu di sini untuk memotong keuntungan kami, aku benar-benar tidak ingin merujuk kamu. "

Albano melambaikan tangannya dengan acuh.

“Aku memberitahumu, bukan itu. Boss Alette sangat berorientasi pada pertempuran. Kami mobilitas, atau bagaimana aku harus menyebutnya, mengkhususkan diri. Baiklah, aku yakin kamu tahu, kamu memberikan perasaan yang sama dan sebagainya. "

Melihatnya, Miranda tahu bahwa dia adalah unit yang sama. Banyak alat padanya, terampil dalam mengeluarkan dan memasang jebakan. Dan pakaian ringan yang mudah dipindahkan…

(Kalau dipikir-pikir, semua anak buahnya berlapis baja sangat ringan. Jadi seluruh partainya mengkhususkan diri untuk hal seperti itu?)

“Jadi, aku tidak ingin kalian melangkah terlalu jauh, dan menimbulkan masalah. Ada beberapa jebakan dan banyak hal yang harus aku tinggalkan untuk kalian, dan kamu tidak ingin membuat musuh aku atau Alette. Ada untung di dalamnya untuk semua. kamu bahkan dapat mengonfirmasinya jika kamu mau. Aku baik-baik saja bertemu dengannya ketika semua sudah dikatakan dan selesai. "

Berpikir dia adalah pria rajin yang tidak sesuai dengan penampilannya, Miranda membenarkan sesuatu.

“Kamu akan melakukan itu? Jika kamu ingin kami mengonfirmasinya, aku dapat mengirim Lyle ke tempat kamu. "

Albano membuat ekspresi enggan.

“Nah, itu akan merepotkan. Mereka tidak sopan seperti aku. Meskipun mereka tidak memiliki niat buruk, ada beberapa hal yang membuat mereka gusar. Karena itu, kami bertengkar hebat dengan Creit itu. Dan mood Bos berubah menjadi lebih buruk. "

Sepertinya dia punya alasan ketika dia datang sendiri.

(Bukannya aku bisa memanggilmu terlalu santun. Tapi lebih buruk dari itu benar-benar akan menjadi masalah. Mungkin dia layak jika dia setidaknya memperhatikan itu.)

Miranda tidak merasa dia telah mengatakan kebohongan apa pun, tetapi dia memutuskan untuk memeriksanya.

“Aku akan pergi ke tempat Alette-san untuk memastikannya. Setelah itu kita akan bertemu lagi. aku yakin aku dapat menemukan kamu di pangkalan ini jika aku melihat cukup keras. "

Itu bukanlah kota besar.

Itu hanyalah ruang kecil yang memiliki fungsi satu. Bukan berarti ada desa lain di sekitarnya untuk membandingkannya.

“Baik bagiku. Kalau begitu mari kita lakukan besok pagi. aku akan menonton para penghibur besok. Kita akan segera bekerja setelah itu, dan aku ingin masuk ke Labirin setelah aku menjelaskannya dengannya. Ngomong-ngomong, siapa namamu? ”

Miranda tersenyum.

Ini Miranda. Kalau begitu, jika semua yang kamu katakan itu benar, maka kita akan bertemu besok. Aku akan mengajak Lyle. "

Setelah bisnisnya selesai, Albano pergi.

Meskipun dia terlihat tidak sopan, sepertinya dia setidaknya memiliki kemampuan yang cukup bagi guild untuk mengenalinya.

(Ini akan berbeda dengan Penundukan Gryphon di Centralle. Kali ini, orang-orang di sekitar kita sudah terbiasa dengannya, dan kita akan menjadi yang belajar satu atau dua hal. Meski begitu…)

Miranda berjalan menuju tempat Porter ditempatkan.

Tenda yang disiapkan di sana adalah tempat pesta Lyle akan tidur. Kali ini, Porter tidak akan bisa memasuki Labirin itu sendiri, jadi itu akan digunakan sebagai tempat tinggal.

Ketika dia semakin dekat, dia menemukan anggota lain sedang memeriksa persediaan yang diterima dari guild.

Itu adalah jatah makanan, roti, daging kering, dan sejenisnya.

Monica serius memikirkan bagaimana dia akan memasaknya.

Lyle sedang membantu Clara memeriksa tiruan Mini-Porter Porter.

May sedang berbaring di atas atap Porter, dan menguap.

Eva menunjukkan ketertarikan pada lagu-lagu yang melayang di udara, dan Novem memperingatkannya saat dia gelisah dengan gelisah.

Lelah karena perjalanan sendirian, Shannon dengan lemas menjulurkan kakinya dari baki pemuatan Porter.

Novem sedang memeriksa koper mereka dengan Eva.

Dan Miranda melihat staf Novem.

(Dibeli di Beim, katanya? Mengapa dia perlu berbohong tentang hal seperti itu?)

Tongkat perak metalik memiliki desain yang cukup sederhana. Tempat untuk menahannya diukir dari kayu bernoda hitam.

Perak memanjang dari kayu di kedua ujungnya, dan bagian atasnya juga memiliki desain yang cukup sederhana sejauh tongkat penyihir pergi.

Dia ingat reaksi Lyle saat dia pertama kali melihatnya.

『Ah, yang itu sepertinya staf lama Novem.』

Bagian apa? Miranda tidak menanyakan pertanyaan seperti itu untuk mengonfirmasi, tetapi dia tahu dari penyalur informasi bahwa dia telah menerima sesuatu yang mirip staf dari keluarganya.

(Ada kemungkinan ada sesuatu yang berbeda, tetapi waktunya terlalu cocok.)

Miranda mau tidak mau harus waspada terhadap Novem.

Dan Novem dengan tenang berbalik menghadapnya.

Seolah-olah dia telah menyadarinya sejak awal.

(… Suatu hari nanti, aku akan mengupas kulit manusiamu itu, monster.)

Saat dia kembali ke rekan-rekannya dengan senyuman di wajahnya, Miranda memiliki hal seperti itu di pikirannya …

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List