hit counter code Sevens – Volume 8 – Chapter 126 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 8 – Chapter 126 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Resepsionis Beim

Lantai basement enam.

Saat kami mensurvei area tersebut, Alette-san telah menghancurkan bos lantai, jadi jalan menuju lantai tujuh terbuka.

Aku melihat batu permata hijau kacang … peridot di masing-masing tanganku.

Kami telah menemukan sebuah ruangan berukuran sedang di dalam gua, dan beristirahat.

Itu adalah hari kedua sejak kami memasuki Labirin, dan kami memiliki lebih dari cukup bahan dan Batu Ajaib.

Pada akhirnya, kami belum membuka peti harta karun pertama yang aku temukan.

“Apakah ini hanya kebetulan?”

Melihat kedua batu itu, mereka bahkan memiliki bentuk yang sama.

aku merasa kami bisa menjualnya cukup banyak, tapi cukup tidak menyenangkan karena harta karun yang tiba-tiba terwujud di dekatnya menjadi persis sama dengan yang pertama kami temukan.

Di sekitarku, Aria dan Eva sedang istirahat, dan Clara juga sedang istirahat.

Lentera Mini Porter menerangi interior yang gelap.

Novem dan May sedang waspada, dan setelah aku menyimpan batu permata itu, kataku, dan meletakkan dagu di tanganku untuk berpikir.

(Batu kelahiran bulan kedelapan, dan ada hubungannya dengan takdir, kan? Menurut Clara, itu seharusnya rapuh, tapi …)

Mungkin karena Mana mengalir melaluinya, itu sangat sulit.

Jika kita menilai, nilainya mungkin melebihi harapan kita.

Aku tahu itu, tapi secara bersamaan, aku merasakan sesuatu yang aneh.

Aria dan Eva tertidur.

Clara juga duduk dan tidur.

Ketika aku duduk sebentar, para leluhur memberikan pendapat mereka tentang masalah tersebut.

Suara yang kudengar adalah yang keenam.

『Ini mungkin kebetulan. Tetapi memikirkannya pada saat ini tidak ada gunanya. Ketika kamu kembali, mengapa tidak mencoba bertanya pada ksatria Alette atau sesuatu? Jika mereka menemukan peridot dalam jumlah besar? 』

Berpikir itu kemungkinan tindakan terbaik, aku memeriksa lokasi Alette-san di peta.

Setelah mengalahkan bos lantai enam, sepertinya dia telah kembali ke markasnya di dalam Labirin.

(… Ini sebentar lagi, tapi mari kita selesaikan di sini.)

Yang turun ke lantai tujuh adalah pesta Albano, dan Marina-san sendiri. Bahkan sekarang, pihak lain belum melangkah ke lantai enam.

(Nah, ini akan segera menjadi jelas.)

Aku menempelkan punggungku ke dinding, dan memejamkan mata.

Setelah istirahat.

Kami selesai makan, kembali ke lantai lima, dan mendiskusikan masalah dengan pihak Alette-san.

Saat aku memberitahunya bahwa kami akan kembali ke permukaan…

“Oh, itu sempurna. Bisakah kamu memberikan surat kepada orang-orang aku di atas? ”

Dia meminta bantuan.

Itu bukan hanya gosip kosong, tapi aku memeriksa tentang harta karun yang kami temukan.

Saat dia menulis surat kepada bawahannya, aku menyapanya.

“Kalau dipikir-pikir, kami menemukan peti harta karun. Ada batu berharga di dalamnya, tapi ada sesuatu yang membuatku sedikit penasaran… apakah harta karun di Labirin ini kebanyakan adalah batu permata? ”

Terkadang, kamu akan menemukan Labirin seperti itu.

Dan dalam kasus itu, muncul kewajiban untuk melaporkannya ke guild.

Pena Alette-san berhenti sejenak, tetapi pena itu segera mulai bergerak sekali lagi.

“Tidak, aku tidak pernah mendengar hal seperti itu. Sebaiknya kamu tidak mengatakan hal seperti itu kepada pihak lain, oke? "

aku tidak terlalu berniat untuk membocorkan isi peti harta karun kepada orang lain.

“… Aku hanya merasa sedikit aneh. aku menemukan batu permata yang sama dua kali berturut-turut. "

Dia menyelesaikan suratnya, dan menunggu tinta mengering.

Setelah mengkonfirmasi isinya, dia mengangguk, dan menatapku.

“Yah, hiduplah cukup lama sebagai seorang petualang, dan aku yakin kamu akan beruntung sekali atau dua kali. Apa? Jika kamu akan memberikannya kepada aku, aku akan menerimanya kapan saja. "

Saat Alette-san mengatakan itu dengan cara menggoda, ajudan knightnya mendekat.

“Jika kamu benar-benar memberikannya, dia akan salah paham, jadi tolong jangan. Meski begitu, kaptennya cukup murni dalam hal hubungan pria dan wanita, jadi akan menyebalkan. "

Dia mengatakan itu sambil tersenyum, sambil mengulurkan amplop kosong ke Alette-san.

Menerima itu, seolah ingin merebutnya, dia melipat surat itu dan memasukkannya sebelum menyegelnya.

Dan dia menyerahkannya padaku.

“Abaikan bagian itu! Ya, begitulah. Tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Daripada menilai di sini, aku sarankan kamu membawanya ke penilai yang disetujui guild ketika kamu kembali. Ada banyak penipuan, jadi sebaiknya kamu berhati-hati. ”

Aku mengambil surat dari wanita dengan wajah memerah, tersenyum masam, dan mengangguk.

(Ya, meskipun kami berencana untuk menjualnya, itu akan terjadi setelah kami kembali ke Beim.)

Setelah kita kembali ke permukaan, aku harus mempertimbangkan pembentukan party, kali ini menghasilkan, dan membagi hadiah. Sungguh menyakitkan melihat orang-orang berenang di sekitar kepala aku sepanjang waktu.

Pada saat itu, ke pangkalan lantai lima muncul seorang wanita berlumuran darah dengan beban besar di bahunya.

Berpikir dia terluka, aku hendak bergegas, tapi Alette-san hanya menghela nafas.

“Marina, menjualnya lagi di sini? Sekali-sekali naik ke permukaan sendiri. "

Di sana, wanita berlumuran darah.

“Itu menyakitkan. aku membayar kamu untuk masalah ini, dan itulah akhirnya, bukan? Jadikan semahal yang kamu inginkan, tapi tolong jual aku obat dan makanan yang mudah rusak. "

Wanita yang menurunkan tas sebesar itu ke tanah mengibaskan rambutnya yang panjang, hitam, dan tidak terawat.

Darah beterbangan.

Matanya merah, dan tasnya jatuh ke tanah.

Alette-san bangkit dari kursinya, dan mengeluh.

“Astaga, tidak bisakah kamu lebih memperhatikan penampilanmu? Seseorang akan memandikannya. Beberapa obat dan makanan saat kamu melakukannya. Marina, menurutmu berapa banyak yang kamu butuhkan? ”

Marina-san mengucapkan terima kasih atas sifat Alette-san yang menyenangkan.

“Seperangkat obat lengkap. Makanan selama… sepuluh hari? Dan monster Frogman mulai muncul di lantai tujuh. Mereka tidak melakukan banyak perlawanan, tetapi ada banyak genangan air di bawah sana. Dengan keunggulan medan, mereka cukup ramai. Juga, aku tidak perlu mandi. "

Alette-san meletakkan tangan kirinya ke pinggulnya, dan mengarahkan tangan kanannya ke Marina-san.

“Bersihkan semua kotoran itu. Kurangnya kebersihan dapat memengaruhi seberapa baik kamu pulih dari cedera. Tapi terima kasih atas informasinya. Aku akan memberimu harga yang bagus. "

Mungkin tidak tertarik, Marina-san melambaikan tangannya dengan acuh.

“Jika kamu memberi aku terlalu banyak, itu hanya akan menjadi penghalang di Labirin. Tapi kurasa aku harus istirahat sebentar. Beri aku cukup untuk menutupi obat, makanan, dan masalahmu. "

Perawakannya tinggi, dan mengenakan mantel tebal, Marina-san memiliki perlengkapan yang ringan.

Betapa menakutkannya dia jika dia melawan monster-monster itu dengan tangan kosong.

(Apakah dia menggunakan sihir? Tidak, kalau begitu, dia tidak bisa mendapatkan darah itu … dan suasananya seperti seorang pejuang.)

Selagi aku memikirkan itu, Marina-san melirik May, yang sedang berbicara dengan Novem.

Alette-san membuat ekspresi enggan.

Oy, jangan berkelahi di sini.

Marina-san menggaruk kepalanya.

"aku tidak memilih apa pun. Tapi ada yang kuat di semua tempat. Itu membuatku merinding. Hei, Alette … siapa lelaki di sebelahmu? "

Mata merahnya terfokus padaku, tanganku terasa seperti melesat ke gagang pedangku.

Sebuah suara datang dari Permata.

Itu yang Ketiga.

『Lyle!』

Suaranya serius. Setelah mendengarnya, aku menghentikan tangan aku, dan mengatur napas.

aku melihat ke Marina-san.

"Bisakah kamu tidak mengarahkan haus darah kamu dengan cara ini?"

Setelah membuat sedikit ekspresi terkejut, dia mulai tertawa.

"Megah! Anak muda, sebutkan namamu. "

(Dia memperlakukanku seperti anak kecil? Dari apa yang bisa kulihat, usianya tidak terlalu jauh, sih…?)

aku memperkenalkan diri.

Itu Lyle. Lyle Walt. "

Setelah mendengar itu, Marina-san meninggalkan tasnya bersama salah satu bawahan Alette-san, sebelum menuju ke tirai yang sudah disiapkan.

Aku akan mengingatnya.

Saat dia berjalan pergi dengan senyuman di wajahnya, aku tidak bisa memaksa diri aku untuk melihatnya sebagai orang yang tidak berbahaya.

Dan Alette-san berbalik. Tapi ekspresinya bagiku tegas.

“… Walt? Ada rumah dengan nama itu di Bahnseim, tidak ada. Lyle-kun, apakah kamu mantan bangsawan? ”

aku sedikit bingung bagaimana harus menanggapi, tetapi aku menjawab dengan senyuman.

Mengungkit terlalu dalam menjadi petualang, Alette-san adalah pelanggaran tata krama.

Dia mengangkat bahu.

"Kamu benar. Maaf untuk itu. Sekarang, aku akan menyerahkan surat itu padamu. "

Kami kembali ke permukaan sekitar siang hari ketiga.

Setelah kembali relatif cepat, kami membawa barang bawaan kami ke gedung guild.

Melihat rampasan perang dimasukkan ke dalam Mini Porter, beberapa petualang mengirimi kami pandangan sekilas.

Oy, bukankah itu Porter yang dibicarakan semua orang?
Jadi sudah ada seseorang di sini yang bisa menggunakannya.
“Betapa iri. Dengan hanya satu unit, menurut kamu berapa banyak yang bisa kamu masukkan? ”

Daripada penghasilan kami, tampaknya mereka iri dengan kegunaan Porter.

Sebagai pengembangnya, aku sangat senang.

Clara memanggilku.

Lyle-san, kotanya tumbuh lebih besar lagi.

Hanya diberi sedikit waktu, kota itu telah berkembang lebih jauh.

aku setuju dengannya.

"Baik. Tapi membiarkannya tumbuh sebesar ini, apa yang mereka rencanakan saat semuanya berakhir? ”

Apakah semua ini benar-benar dibutuhkan? aku bertanya-tanya ketika aku berjalan ke guild, hanya untuk menemukan kebenaran mengejutkan menunggu kami.

Kami memasuki cabang serikat.

Di sebelah gedung, sebuah pasar telah disiapkan bagi para pedagang untuk membeli material monster dari para petualang.

Guild membeli Magic Stones, dan papan nama yang tidak rata memiliki tarif terbaru yang dipasang di sana.

Jumlah yang ditampilkan hanya sedikit lebih tinggi dari sebelumnya.

Kepada resepsionis yang melakukan transaksi, aku berbicara.

Ini sedikit lebih dari sebelumnya.

“Ya, ada perubahan di Beim. Kami berkewajiban untuk mencocokkannya, demi argumen. Jadi tolong jangan mengeluh jika jatuh kembali. "

Resepsionis pria yang memberikan senyum pahit sepertinya pernah menerima keluhan seperti itu sebelumnya.

Aku akhirnya merasakannya sedikit.

"Yah, aku tidak akan mengeluh selama itu harga yang wajar. Meski begitu, tempat ini pasti sudah sedikit berkembang. Apakah perlu sejauh ini? ”

Dan resepsionis pria itu menatapku.

“Oh, apakah kamu pergi sebentar? Sebenarnya, ada sungai di dekatnya, dan tampaknya bagian ini cukup cocok untuk reklamasi. Saat ini, ada beberapa survei yang sedang dilakukan di luar, dan bahkan setelah Labirin dibersihkan, akan ada reklamasi lahan dengan titik ini sebagai dasarnya. Seorang pelari dari Beim sudah memberikan perintah untuk bergerak menuju tujuan itu. "

… Jadi bukan yang sementara, mereka membangun pemukiman yang nyata.

Tidaklah aneh jika desa kecil menghilang kapan saja.

Dan jika mereka tidak melakukan apa-apa, maka hasil panen mereka hanya akan berkurang. Terlebih lagi, Beim memiliki populasi yang lebih besar daripada yang dapat dipertahankannya.

Dengan terlalu banyak tangan kosong yang tersisa, mereka mungkin berpikir untuk merebut kembali tanah.

Para kepala sejarah mengeluarkan suara yang takjub.

Ketiga dan lebih tinggi.

『Baiklah. Skala ada di level lain. 』
『Tapi itu ternyata bisa diterapkan.』
『Jika mereka memang akan melakukannya, maka yang terbaik adalah mendaur ulang.』
『… Selain itu, mereka sudah memiliki petualang di sini untuk mengamati tanah, dan memastikannya aman.』
『Dan pembersihan Labyrinth sedang berlangsung, jadi jika kamu ingin menyebutnya bisa diterapkan, itu bisa diterapkan.』

Yang mengejutkan aku, resepsionis itu mengirim senyuman.

“Nah, hal-hal semacam ini tidak terlalu umum. Biasanya, kami hanya akan mengumpulkan bentuk seminimal mungkin, dan menggunakannya sebagai basis. Dan untuk memastikan tidak ada bandit yang akan menerimanya nanti, kami akan menghancurkannya nanti. "

Akan merepotkan jika pemberontak mengambil tempat tinggal di sisa-sisa pangkalan.

Jadi setelah selesai, mereka akan menghapusnya dari peta dengan rapi, dan kembali ke Beim.

“… Kalau begitu, apakah ada permintaan yang masuk ke para petualang di Beim? Untuk mensurvei area ini? ”

Menyelesaikan dokumennya, dia mengangguk padaku.

“Banyak. Ada banyak hal yang bisa mereka bawa saat mereka menunggu lantai lima dibersihkan juga. "

Dan uang yang mereka peroleh dihamburkan kembali ke kota.

Jika mereka benar-benar berusaha menghasilkan, aku bertanya-tanya berapa banyak tabungan yang mereka miliki setelah mereka kembali ke rumah?

(aku hanya bisa melihatnya saat mereka digunakan oleh penerima sebenarnya di sini.)

Begitulah kesan aku.

“Jika kamu tidak akan kembali ke Labirin, apakah kamu bersedia menerima permintaan? Sebentar lagi, para budak akan dikirim untuk reklamasi besar-besaran. "

Sambil memikirkan seberapa cepat itu semua terjadi, aku …

(Budak? Membawa mereka jauh-jauh ke sini, apakah mereka berencana memasukkan mereka ke kerja paksa?)

Pikiranku ada di sepanjang garis itu.

… Tingkat ketujuh yang lebih rendah.

Pihak Albano menemukan peti harta karun, dan segera memastikan jika peti itu dicurangi.

Mayat monster di sekitarnya melayang-layang di air yang mencapai lutut mereka.

Katak mengambil bentuk humanoid, memakai pelindung dada, dan melengkapi diri dengan tombak dan perisai.

Manusia Katak itu mengapung di tubuh mereka yang penuh luka saat mereka mewarnai air di sekitar mereka dengan warna merah.

Seorang anggota party mengangkat suaranya.

“Tidak ada jebakan! Selain itu, yang ini bagus. Sebuah batu permata. aku bahkan melihat sekilas cahaya di dalamnya. Itu artikel yang bagus, Pak! ”

Albano merasakan sentimen yang menjijikkan saat dia memandang bawahannya yang masih memanggilnya 'kepala' bahkan pada saat ini.

Itu pemimpin. Lakukan kesalahan lain kali, dan hadiah kamu akan turun. Lebih penting lagi, sebuah batu permata… akhirnya menjadi pemenang setelah sejauh ini. ”

Harta karun begitu banyaknya: logam langka … logam yang dijiwai dengan Mana, tapi yang mereka temukan sejauh ini hanyalah besi dan tembaga yang tidak berarti.

Itu tidak murah, tetapi kamu juga tidak bisa menyebutnya sangat berharga.

(Kita akan membutuhkan uang untuk keluar dari gaya hidup ini. Sudah waktunya kita menemukan harta karun nyata, tapi…)

Rekannya menggali harta karun yang terkubur di dinding.

Tapi apa yang ada …

“… Hah? Itu hanya besi? Seharusnya tidak… ow! ”

Albano menepuk bagian belakang kepala rekannya dengan telapak tangannya, dan berteriak.

“Itu tidak lain adalah besi, bukan! Menaikkan ekspektasi aku seperti itu… sial, mari kita kembali untuk hari ini. Kembali ke lantai lima dan pinjam tempat tidur dari bos. Kami sudah menemukan ruang bos berikutnya. Saat kami mencapai permukaan, kami akan bisa bermain-main sebentar. "

Mendengar itu, rekan-rekannya mulai berteriak.

“Dengan ini, kita bisa meletakkan minuman di atas meja!”
"Oy, ada yang mau main kartu denganku?"
"Ini wanita untukku!"

Melihat anak buahnya begitu setia pada naluri mereka, Albano membentuk senyuman di wajahnya. Tapi di dalam, dia mendecakkan lidahnya, dan memandang dengan jijik.

(Sialan! Masing-masing dari mereka puas dengan keadaan saat ini … kami akhirnya beralih dari urusan brigade bandit ke bertualang, namun mereka sudah puas dengan itu.)

Pesta Albano telah menjadi bandit sejak lahir. Anak-anak bandit, diajari cara memetik kunci dengan baik sebelum mereka mulai membaca dan menulis. Dan mereka sangat terlatih dalam seni mencuri.

Rekannya masih memiringkan kepalanya.

“Tapi aku yakin aku melihatnya. Lampu hijau kekuningan. Aku yakin itu peridot, kau tahu … "

Albano memandang kawan yang akan dia pukul.

“Hei, pergilah. Persetan lagi, dan aku benar-benar akan memotong gajimu. "

“T-tunggu. aku memiliki tab yang sedang berjalan. Abaikan gaji aku dan aku tidak akan bisa bermain-main, Albano. ”

Albano menendang punggungnya.

"Kalau begitu cepatlah!"

Dalam pikirannya.

(Masing-masing dari mereka adalah ale dan wanita dan kebetulan … aku pasti akan lulus dari kehidupan ini suatu hari nanti.)

Dia berpegang pada keinginan untuk berjalan di jalan yang layak. Menegaskan kembali keinginan itu, Albano berjalan ke arah ketua partainya menuju kamar di lantai lima…

… Pesta Lyle telah kembali ke pangkalan.

Di tengah malam, Novem bangun sendirian, dan berjalan keluar.

Dia menatap bulan, dan ketika dia menghembuskan napas, napasnya putih.

Dinginnya hanya semakin kuat, dan dia khawatir apakah salju akan turun dalam waktu dekat.

“Kita harus tetap hangat. Mungkin kita perlu membeli lebih banyak kayu bakar. "

Sambil memikirkan betapa mengkhawatirkannya Lyle jika terkena flu, Novem menoleh kembali ke bulan.

Di sekitar, para petualang sedang bergembira di bar, dan mengangkat suara besar di meja.

Bersukacita atas kemenangan, meratapi kekalahan.

Dia bahkan bisa mendengar suara para petualang yang membeli pelacur.

Tapi Novem tidak menganggapnya terlalu keras.

Aria sesekali menyembunyikan wajahnya yang memerah, dan mengeluh dia tidak bisa tidur. Ada kalanya Clara juga terlihat mengantuk.

Atas perkataan Miranda, Shannon selalu tidur lebih awal, jadi dia akan selalu melihat pemandangan itu dengan heran.

Eva berbicara dengan elf lainnya, dan May dengan senang hati mengelilingi warung makan.

Tidak peduli seberapa keras lingkungannya, Monica berfungsi sama seperti biasanya.

Aneh rasanya mengatakan semuanya berjalan lancar, tetapi bagi Novem, semuanya masih menguntungkan.

Miranda tampaknya mewaspadai dia, tetapi selama itu demi Lyle, itu adalah sesuatu yang membuat Novem bahagia.

Hanya saja, hal yang meningkatkan kecemasannya…

(Peridot itu … mungkinkah 【Octō】 mencoba mengatakan bahwa dia sedang mengawasi kita?)

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List