hit counter code Sevens – Volume 8 – Chapter 130 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 8 – Chapter 130 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bos Lantai Delapan

Lantai basement kedelapan.

Melanjutkan melalui lorong-lorong seperti Labyrinth, kami naik Boat-Mode Mini Porter saat kami terus maju.

Sisi perahu memiliki mekanisme seperti roda air yang membelai air saat berputar. Mereka mampu mencapai kecepatan yang cukup tinggi.

Kami benar-benar bergerak maju, tetapi di sana, muncul masalah.

"Sungguh menyakitkan untuk mengumpulkan peti harta karun."

aku melepas overall dan jas hujan, melepas pakaian dalam aku, sebelum turun ke air dengan pisau di satu tangan.

Permukaan air baru saja melewati dadaku, dan ketika aku melihat tonjolan bercahaya di dasar, aku berenang ke arahnya.

aku menggunakan pisau untuk memukul harta karun yang terendam. Menghancurkan batu di sekitarnya, aku bisa mengambil harta di tangan …

"Berapa kali itu membuat ini?"

Batu permata hijau kacang: peridot.

Dengan batu yang sama keluar secara berurutan berkali-kali, aku lebih dari harus memiliki semacam makna di baliknya.

Kemungkinan lainnya adalah Labirin ini benar-benar salah satu yang memuntahkan batu permata yang mengandung Mana dengan probabilitas yang sangat tinggi.

aku mengumpulkan batu itu, kembali ke perahu, dan Aria mengulurkan tangannya ke arahnya. Meminjamnya untuk kembali ke kapal, aku mengambil handuk, dan mulai menyeka tubuh aku.

Ketika aku menyerahkan batu permata itu kepada Miranda, dia membuka kompartemen tas kulitnya, dan memasukkannya ke dalamnya.

“Itu membuat tujuh dari mereka. Sejauh ini, perasaan syukur aku mulai mereda. Meskipun sudah pasti, kami akan meraup untung besar dari ekspedisi Labyrinth ini. "

Barang habis pakai, membayar setiap anggota, dan pengeluaran yang diperlukan… dengan mempertimbangkan semua pengeluaran itu, dan keuntungan yang bisa kami peroleh dari Labirin, kami tidak bisa jatuh ke batas.

Jika kita ingin menghemat uang, tidak ada gunanya menyia-nyiakannya.

Di belakang perahu, Monica penuh penyesalan.

“Jika aku mengambil posisi tengah, maka menjaga Chicken Dickwad akan menjadi peran aku sendiri.”

Novem menatapnya dengan sedikit senyum meragukan. Namun, dia mengirim banyak pandangan ke batu permata di tangan Miranda. aku bisa menangkapnya.

Aria berbicara.

“Jika kita mengumpulkan dua lagi, kita bisa membaginya dengan rapi di antara kita yang sembilan, bukan? Itu akan menjadi jumlah yang cukup banyak. "

Dan Miranda berbicara dengan nada tegang.

“Aria, aku yakin kamu belum melupakan tujuan pesta ini, kan? Jika kita membagi semua penghasilan dengan rapi, kita tidak akan pernah bisa mencapainya. "

Mendengar itu, Aria berusaha membantah… tapi berhenti. Jelas mustahil bagi Aria untuk mengalahkan Miranda dengan kata-kata.

aku biasanya satu-satunya yang memasuki air, jadi aku membungkus tubuh aku dengan selimut untuk mencegah dingin. Dan kami terus menyusuri Labirin. Seperti yang diharapkan, memiliki alat transportasi yang aman itu penting.

Dari Permata, Keenam membiarkan suaranya.

『'Sayang sekali. Jika ada lebih banyak kelompok petualang di sini, maka kamu bisa melakukan pembunuhan dengan MKIII. 』

Seperti di Arumsaas, kami pasti bisa mendapatkan penghasilan dari mengangkut petualang dan kargo. Tapi itu akan sulit kali ini.

Bukan tidak mungkin, tapi dari lantai enam dan seterusnya hanya petualang yang secara resmi diakui oleh guild.

Jumlah mereka sedikit. Jika kita mencoba menghasilkan uang dari mereka, lebih baik kita membunuh monster.

Selain itu.

“Nah, sepertinya tujuan kita sudah terlihat.”

Aku bergumam saat aku melihat lebih dalam ke bagian itu. Di sana, ada pintu masuk yang jauh lebih besar daripada terowongan mana pun yang sejauh ini kami hanyut.

Novem berbicara.

"Lyle-sama, apakah kita akan menantangnya sekaligus?"

Atau begitulah dia bertanya, dan aku menggelengkan kepala.

“Tidak, kita harus istirahat dulu. Dan kita didekati dari belakang, jadi sebaiknya kita jelaskan dulu. ”

Aria dan Miranda mengambil tombak mereka, dan Monica mengeluarkan tongkat dari roknya yang dipasang kembali dengan paksa.

Kami berada dalam formasi di mana Novem sang Penyihir berada di barisan depan, tetapi tidak ada waktu luang untuk membalikkan keadaan.

Sahuagin dan Frogmen… di bawah air, mereka adalah kelompok yang merepotkan.

Tapi…

“aku akan menerima serangan pertama. Ice Arrow! ”

Menghasilkan beberapa lusin anak panah es, Novem menembakkan mereka ke monster yang datang, menimbulkan gelombang.

Anak panah es turun ke atas mereka, dan satu-satunya yang bertahan dan melompat keluar dari air adalah dua Sahuagin.

Sahuagin dan Frogmen yang tersisa melayang di permukaan. Beberapa titik di permukaan air yang dilewati proyektil es membeku.

Bagian tubuh monster mengambang yang tertancap anak panah juga membeku.

Dua yang melompat keluar dibanting ke dinding oleh Monica. aku membawa perahu lebih dekat, dan Miranda serta Monica memberikan pukulan terakhir pada mereka.

aku menyaksikan pertempuran, saat aku fokus pada staf Novem.

The Fifth in the Jewel angkat bicara.

"Hah? Itu pasti Alat Ajaib, yang itu. Outputnya naik, atau lebih, itu adalah kecepatan yang lebih besar dari yang dia tunjukkan sejauh ini. Meskipun tampaknya dia agak menekan output … 』

Ketujuh.

『Di antara Alat Ajaib yang dimiliki Rumah Forxuz, ada satu staf, tidak ada. Mungkin memang begitu. 』

Kelima menggerutu.

『Pasti ada satu. Tapi bentuknya berbeda. 』

aku juga berpikir itu tampak seperti staf pusaka Rumah Forxuz ketika aku pertama kali melihatnya. Bentuknya sedikit berbeda, tetapi aku pernah melihat pusaka tergantung di dinding ketika aku mampir ke rumah.

(Novem mengatakan dia telah membelinya, tetapi apakah itu hanya Alat Sihir run-of-the-mill?)

Mungkin saja itu hanya Alat Sihir biasa, tetapi Kelima dan lebih tinggi sepertinya mendapat kesan bahwa Novem menyembunyikan sesuatu.

Yang Ketiga dan Keempat tidak terlalu meragukan.

Ketika Miranda dan Aria mulai mengumpulkan Batu Ajaib, aku melihat sekeliling.

“Setelah istirahat sebentar, kita akan masuk ke kamar Bos. Jika tidak bagus, kita akan berbalik, dan mengakhirinya di sana. Jika kita bisa lari, itu. "

aku berbicara dengan bercanda ketika aku menunggu batu yang terkumpul itu berakhir, dan memindahkan perahu ke ruangan terdekat.

Setelah istirahat, kami memeriksa peralatan kami sekali lagi. aku memasukkan Mini Porter, dan Batu Ajaib dan Batu Permata yang kami kumpulkan ke dalam Kotak.

Hanya kapalnya yang keluar.

Dan di atas kapal itu, menurunkan bagasi yang tidak perlu, kami mulai menuju kamar Bos.

Dengan sisa yang kami berikan, Mana aku telah pulih sampai batas tertentu.

Setelah mengalahkan Boss, aku ingin mengintip ke lantai sembilan, sebelum kembali ke permukaan. Hidup di atas kapal tidaklah buruk, tetapi terus terang, aku ingin dilepaskan dari ruang yang tegang dan meragukan ini.

(aku tidak pernah menantang Labirin lagi dengan anggota ini.)

aku memutuskan dalam hati aku.

Saat aku memindahkan perahu, suasana pesta berubah. Rasa tegang bertepatan dengan pembulatan kurva ke dalam ruangan.

Di kedalamannya.

Kami melihat ke pintu masuk ke lantai sembilan, dan menemukan itu di atas tanah yang stabil.

“Apakah saluran air berakhir di sini? Nah, itu yang terbaik untuk kita semua.

Berdiri di sebidang tanah itu adalah monster besar.

Dengan lentera diikat ke perahu, aku hanya bisa melihat bayangannya.

Itu tampak berkaki empat. Dan area kepalanya ramping dan panjang. Ekornya juga panjang, dan ujungnya dihiasi oleh sesuatu seperti sirip besar.

Selama waktu istirahat kami, aku telah membaca buku dari Clara. Tapi hanya berdasarkan apa yang bisa aku lihat, ada sejumlah kandidat, dan aku tidak bisa menjelaskannya.

Kita seharusnya membuatnya lebih cerah.

aku mengeluh, ketika aku menarik pedang, dan memberi isyarat kepada semua orang untuk menyiapkan senjata mereka. Aku juga punya kebutuhan untuk memindahkan perahu, jadi aku ingin menahan penggunaan sihirku sebanyak yang aku bisa.

aku menggunakan Keterampilan aku.

【Full Over】
【Pilih】
【Up n 'Down】
【Dimensi】
【Spec】

Mendapatkan informasi musuh membuatku sedikit lelah.

Airnya juga lebih dalam dari sebelumnya. Empat meter ke bawah.

“Kamu tidak akan bisa menyentuh dasar jika jatuh, jadi waspadalah. Selain itu, tampaknya musuh adalah tipe di mana petir tidak akan berpengaruh. Terlebih lagi, itu akan menggunakan petir itu sendiri. "

Jika itu ada di dalam air, tidak bisakah kita menyetrumnya dengan sihir tipe petir? aku memiliki proses berpikir sederhana dalam pikiran aku, tetapi dari semua hal, bos tahan-listrik telah keluar.

Miranda berbicara dengan cukup ringan.

Jadi jika itu menarikmu ke bawah, itulah akhirnya. Rencananya adalah…? ”

aku menunjuk ke sebidang tanah di belakang.

Bos menenggelamkan tubuh besarnya, dan mulai mendekati kami.

“Pertama, mari kita bergerak ke sana untuk mendapatkan pijakan yang mantap. Saat muncul ke permukaan, pukul dengan semua yang kamu punya… lihat, itu datang! ”

aku memutar roda air untuk bergerak dari tempatnya, dan di saat berikutnya, bos muncul saat ia melompat keluar dari air.

Kami dapat menghindarinya, dan saat semakin dekat, kami dapat melihat sekilas wujudnya.

Monica berbicara.

“Sialan, ikan lele di sini memiliki kaki yang tumbuh. Astaga, tidak pernah ada momen yang membosankan di dunia ini. Dengan ukuran itu, aku ingin menggunakan palu aku yang lebih besar, jadi bisakah kamu membuat kami stabil, Chicken Dickwad? ”

Aku berbalik, menyingkirkan pedangnya, membalik Permata itu ke bentuk busurnya, dan mulai melakukan serangan balik.

aku harus mengemudikan perahu secara bersamaan, jadi aku tidak bisa menahan output aku menurun.

“Jangan gila. Bahkan seperti ini, aku memberikan semua yang aku miliki di sini. "

aku mendapat sedikit perasaan bahwa tidak mungkin untuk kalah sendirian. Namun dalam kasus itu, anggota lain tidak akan bertambah.

Ketika aku mengubah lintasan kapal, Aria kehilangan keseimbangan, dan jatuh ke belakang.

"Hei! Jangan tiba-tiba mulai membuat gerakan aneh! "

Di tempat kami sebelumnya, bos melompat keluar seolah-olah mencoba menanduk kami. Saat aku menembakkan panah cahaya, ia menempel di dagingnya, dan menimbulkan ledakan.

Itu mengangkat satu, tapi …

“Orang ini…”

Novem mengangkat stafnya. Dia menuju ke depan, dan…

Perisai Ajaib.

Sebuah dinding setengah transparan bercahaya samar terbentuk, dan mengelilingi perahu secara keseluruhan.

Menusuk setengah tubuhnya dari air, bos melepaskan aliran listrik, menerangi sekeliling dengan keras.

Miranda mengeluarkan pisau, dan mempersiapkan diri. Saat pelepasan berakhir, dan Novem membuka kancing Perisai, dia melemparkannya.

Tapi itu tidak menembus tubuh bosnya. Seolah-olah meluncur di sepanjang permukaan yang halus, pisau itu mengubah arahnya. Memang benar permukaan musuh berlendir, itu sebagian besar karena konstitusinya.

Kulitnya tebal, dan di atas itu, mungkin terdapat lemak berlebih, tetapi tampaknya serangan itu tidak benar-benar berhasil.

aku bergegas untuk mendapatkan kapal untuk mendarat, tetapi sisi lain memiliki keuntungan dalam hal kecepatan.

Ketika dia mengulurkan lengannya dari air untuk mencoba dan membalikkan perahu, Aria mengayunkan tombaknya untuk melepaskan lengannya.

Pada saat yang sama, cairan tubuhnya menghujani kami.

Lengket, berlendir, dan… perasaan yang paling buruk.

Miranda mengeluarkan alat dari kantong yang tergantung di pinggangnya. Sebuah tong kecil, itu juga terlihat seperti jenis wadah yang mereka gunakan untuk menuangkan bir dari bar.

Oy, itu …

“Jangan khawatir tentang itu. Sekarang akan datang dari mana? "

aku menggunakan Keterampilan untuk menentukan di mana itu muncul, dan menunjuk.

aku mengubah arah perahu untuk menghindarinya. Miranda melempar tong kecil itu, dan mengeluarkan sihir.

Saat bos melompat keluar.

"Menerbangkan. Fire Bullet. "

Dari ujung tangan kanannya melesatkan bola api yang membentur tonggak tepat sasaran. Ledakan besar terjadi, dan guncangan yang ditimbulkannya ke kerangka besar bos menyebabkan permukaan air, dan bahkan perahu bergoyang dengan keras.

Monica berbicara.

“Sekali lagi, kamu telah menyembunyikan trik yang cukup mencolok di lengan baju kamu. Sebuah bom, bukan? Tanpa sekring, kamu harus menyalakannya melalui sihir… ”

Miranda melambaikan tangannya dengan acuh.

“Alat yang baik adalah tentang bagaimana kamu menggunakannya, bukan? Dan itu hanya satu yang aku miliki, jadi jangan berharap apa pun lain kali. Yang itu cukup mahal. ”

Tampaknya diisi dengan bubuk mesiu, tetapi secara individual, Miranda tidak dapat mengumpulkan sebanyak itu.

Aria berbicara.

“Aku heran kamu membawanya. Itu tidak akan meledak? "

Miranda menawarkan penjelasannya.

“Lagipula tidak ada monster di sini yang menggunakan api. Yah, ada kemungkinan itu akan menjadi terlalu basah untuk digunakan, tapi hasil akhirnya berhasil, jadi bukankah itu bagus? ”

Jika dia membawa sesuatu yang berbahaya, aku akan berterima kasih dia mengumumkannya. Sepertinya Novem merasakan hal yang sama.

"Miranda-san, jika kamu membawa barang seperti itu, kamu seharusnya memberi tahu Lyle-sama dengan benar."

Bibir Miranda melengkung.

“Ada benarnya di sana. Kalau begitu, bukankah yang terbaik menurutmu adalah memberitahunya tentang stafmu itu?

Monica bertepuk tangan dua kali, dan berteriak.

“Kalian semua, jangan memulai perkelahian di sini, dan dengarkan perintah Chicken Dickwad! Sekarang, kamu juga, Ayam! Sudah keluar dengan pesananmu! "

aku melihat ke depan, dan melihat kami mendekati daratan.

“Semua orang mengambil sesuatu. Dan tutup mulutmu. Kami menabrak pantai. "

aku juga mempersiapkan diri, dan berpegangan pada pagar kapal. Demikian pula, setiap orang mengambil sebagian darinya, saat ujung perahu kandas di daratan di kedalaman ruangan.

aku merasa akan jatuh karena benturan, tetapi aku menggunakan kaki yang diperlengkapi di perahu untuk terus naik ke darat.

Saat turun dari kudanya, aku melihat sekeliling.

Mungkin karena bosnya belum dikalahkan, pintu masuk ke lantai sembilan ditutup rapat.

Semua orang melompat turun dari perahu, mengambil senjata di tangan, dan menyaksikan musuh bergerak di air.

Monica melemparkan dayung di tangannya ke samping, mengeluarkan palu raksasa dari roknya, dan mengangkatnya dengan kedua tangan.

“Belum pernah menggunakannya sejak Arumsaas! Aku akan mengalahkanmu dengan itu! "

Sambil melihat wajahnya yang gembira, aku mengembalikan busur itu ke bentuk Permata, dan meletakkannya kembali di leherku. Pengeluaran Mana lebih besar dari yang diharapkan, dan aku tidak ingin menggunakannya lagi di sini.

Dan aku ingin menyerahkan ini kepada rekan-rekan aku.

Sebuah suara datang dari Permata juga.

Ketiga dengan santai.

『aku belum pernah melawan monster seperti ini sebelumnya. Monster di danau juga tidak tumbuh sebesar ini. 』

Keempat berbicara.

『Ya, sepertinya menyebalkan, tapi menurutmu apa yang bisa kamu lepaskan dari yang itu … Aku hanya bisa berdoa itu akan terjual tinggi.』

Bahkan yang kelima memiliki batasnya.

『Ketika sudah sebesar ini, aku tidak bisa menyebutnya lucu. Jika kamu ingin menyimpannya, kamu membutuhkan danau yang besar, aku kira. 』

Keenam, muak.

『Eh ~? kamu berencana untuk menyimpan benda itu? aku sudah memikirkan hal ini sebentar, tetapi kamu memiliki selera yang buruk. 』

Ketujuh adalah…

『Sangat umum bahwa artefak aneh dijual dengan harga lebih tinggi daripada yang berguna. Dan tunggu, jika itu monster darat, aku telah melawan bagian aku, tapi … ya, memang benar aku belum pernah melawan monster semacam ini sebelumnya. 』

Seperti biasa, mereka terdengar sangat santai. Waktu luang mereka kemungkinan besar berasal dari fakta bahwa akulah yang bertarung di sini.

aku tidak benar-benar memilikinya.

Aku menarik pedangku lagi. Marah karena serangan Miranda sebelumnya, bos itu bergegas ke arah kami.

Novem mulai mempersiapkan sihir. Aria…

Apakah serangan Miranda membuatnya kesal? Ini mengeluarkan suara yang lebih asing dari sebelumnya. "

Ketika bos menunjukkan wajahnya dari air, itu berderak dengan listrik. Agak aneh untuk menyebut auman, tapi itu mengeluarkan beberapa bentuk suara.

Itu hampir seperti teriakan sapi. Erangan semacam itu.

Tapi itu bergema di sekitar ruangan, sangat keras.

Miranda berbicara dengan bercanda.

“Maka semuanya baik-baik saja dengan dunia. Penting untuk membuat orang kencing, dan minta mereka membuat pembukaan untuk kamu. Sekadar memberi tahu kamu, aku tidak memiliki serangan yang lebih menentukan dari itu. "

Miranda juga sudah mulai mempersiapkan sihir. Aria melangkah ke depan, menusukkan tombaknya ke tanah, dan menggunakan sihirnya sendiri.

"Kalau begitu aku akan menahan yang ini."

Dia menggunakan Magic Shield. Itu tidak pada level Novem, tapi mampu menghalangi petir Bos mencapai party.

aku menyiapkan sihir juga.

“Aria, setelah kamu memblokirnya, minggirlah.”

Saat petir berakhir, aku, Novem, dan Miranda melepaskan sihir kami.

Jarum Batu!
Jarum Es!
Gelombang api!

Sejumlah paku batu muncul dari air, dan segera menyusul, pilar es muncul dari celah di bebatuan.

Ditembus oleh es, Boss kehilangan kemampuannya untuk bergerak, dan tidak dapat menghindari gelombang api yang menyapu atasnya.

Melihat pemandangan itu, Monica menyimpan palunya dengan ekspresi tidak tertarik.

“Apa ini !? Sihir! Bahkan aku, jika diberi opsi modding yang tepat, dapat mencapai prestasi seperti itu… benar, jika aku memasang opsinya! ”

Melihat wajahnya yang kesal, aku tersenyum pahit.

(Tapi aku ingin menghemat Mana kali ini. Jika memungkinkan, aku ingin menabung sedikit lebih banyak, tapi… h-huh?)

Batuannya runtuh, dan pilar es mencair. Api masih membakar tubuh Bos di atas permukaan air. Aku berlutut.

Kelelahan tiba-tiba di tubuh aku. Dan rasa sakit itu… datang padaku.

"Lyle-sama!"

Novem bergegas, tetapi di saat berikutnya.

“Chicken Dickwad!”

Monica melompat maju, seolah melindungiku dari tembok ruangan. Aku berbalik untuk melihat apa yang terjadi, hanya untuk melihat tangan yang tak terhitung jumlahnya menjulur dari dinding itu. Terlebih lagi, masing-masing cukup besar untuk membuat aku utuh.

Entah kenapa, aku mendapat kesan feminim dari tangan itu.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List