hit counter code Sevens – Volume 8 – Chapter 131 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 8 – Chapter 131 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Model yang Sama

aku melihat tangan datang ke arah aku dari dinding, tetapi terlalu tiba-tiba tubuh aku bereaksi.

Tubuhku yang mulai diliputi oleh rasa sakit dan lesu yang intens adalah satu hal, tetapi mentalitasku telah rileks, dengan pertempuran telah berakhir.

(Kenapa tiba-tiba …)

Tangan perempuan datang untuk menghancurkanku.

Tapi yang muncul di depan adalah …

… Monica.

“Apa yang kamu lakukan pada Chicken Dickwad-ku !? Tunggu, apa ini !? ”

Dia telah mengambil palu istimewanya dari Roknya, tetapi ketika dia memukulnya ke salah satu dari mereka, palu itu tenggelam dan menancap seolah-olah sedang menggali tanah liat yang lembut.

Dan sambil menghisap palu, telapak tangan terus mendekat.

Naik. Turun. Kiri. Baik.

Saat aku berbalik untuk berlari, jemari mulai mencuat dari tanah.

Hal pertama yang harus diambil adalah kakiku.

“Apa! Bahkan dari tanah… ”

“Ehyee! Dalam hal itu…"

Monica juga tenggelam, dan sekelilingku mulai meninggalkan pandanganku.

Novem dan yang lainnya mencoba menggunakan sihir. aku bisa mendengar mereka memanggil aku. Monica terus tenggelam saat dia berjalan ke arahku, dan memelukku.

“Oy, apa yang kamu…!”

“Tutup saja sekarang!”

Dia memelukku dengan kuat, dan mencoba mengangkatku.

Jadi dia mencoba untuk melepaskanku? Sementara dia berusaha membesarkanku, Yang Ketiga membiarkan suaranya …

『Apa yang terjadi… mereka datang dari atas juga.』

Sejumlah tangan berkontraksi di sekitar kami, dan kesadaran aku perlahan memudar.

… Adegan itu adalah salah satu yang Aria tidak bisa lakukan selain menonton.

Tidak, lebih tepatnya, dia tidak bisa berbuat apa-apa.

Tiba-tiba, tangan raksasa muncul dari dinding dan lantai, menelan Lyle dan Monica.

Untuk menyelamatkan mereka, dia telah mendapatkan beberapa mantra dan pukulan, tapi tangan yang seperti tanah liat itu hanya beregenerasi begitu mereka diserang.

Karena belum pernah mendengar monster seperti itu sebelumnya, Aria melihat ke dinding tempat Lyle dibawa masuk.

Itu dari mana tangan itu muncul, dan di mana mereka akhirnya kembali.

Aria berlari, dan meletakkan tangannya di atasnya, tetapi yang dia temukan hanyalah dinding gua yang terjal.

“Ke… kenapa… sesuatu seperti ini…”

Ini tidak mungkin.

Ketika dia akan menggumamkannya, Miranda menyelesaikan persiapannya tentang sihir untuk menghantam dinding.

“Aria, bergerak sedikit… Fire Cannon!”

Dia menembakkan bola api yang kuat, yang menyebarkan percikan api saat menghantam dinding. Gosong hitam, dan ambruk, menjadi bagian dari Labirin, segera mulai memulihkan dirinya sendiri.

Setelah melompat keluar, Aria melihat ke tempat kejadian, dan memikirkan kasus terburuk.

“Lyle dan Monica adalah…”

… Mati. Dia tidak bisa memaksa dirinya untuk menyelesaikan antrean.

Tapi Miranda mengangkat tangannya untuk mempersiapkan serangan sihir lain ke dinding.

Aria melihat sekeliling untuk menemukan jalan masuk menuju ke lantai sembilan masih tertutup rapat. Dan suara sesuatu yang hancur datang dari pintu masuk tempat mereka datang.

Dia berbalik untuk melihat langit-langit di atasnya runtuh untuk menyegelnya.

"Apa yang terjadi…"

Aria panik, dan Miranda juga sama. Mereka belum pernah mendengar sesuatu seperti dikurung setelah mengalahkan bos.

Dan mereka tidak ingin hanya menganggapnya sebagai sesuatu yang tidak mereka ketahui.

Perlahan mulai bergerak, Novem berjalan menuju tembok sambil mengangkat tongkatnya ke atas.

“Novem, apa yang kamu…”

Staf biasa tidak bisa meratakan dinding. Atau begitulah yang Aria ingin katakan, tapi melihat tongkat Novem, dia membuka matanya lebar-lebar.

Kepalanya mulai berubah bentuk.

Pangkal hitamnya juga memanjang, dan semuanya mengambil bentuk seperti beliung.

Novem memegang apa yang dulunya adalah tongkat dengan kedua tangannya, tetapi porsi beliung itu berukuran sama dengannya … tidak, itu terlihat bahkan melebihi dirinya.

Dia mengangkat tubuh besar itu lebih tinggi, dan menurunkannya. Dengan sekuat tenaga.

Tapi gerakannya juga tidak bisa dipercaya oleh Aria.

Lagi, dan lagi, kecepatannya meningkat lebih tinggi dan lebih tinggi saat dia mulai menembus dinding lebih cepat daripada yang bisa dia regenerasikan. Melihat bagian beliung perak, Aria mengingat kembali Jewel yang dibawa Lyle.

Itu sama dengan senjata Lyle.

Itu bisa berubah menjadi pedang raksasa, dan busur. Ornamen di sekitar Permata miliknya. Aria ingat bagaimana itu berwarna perak juga.

Menonton Novem tanpa ekspresi, dan diam-diam mencoba menghancurkan dinding, suara Aria tidak keluar.

Novem yang biasa adalah seorang Penyihir yang berperan sebagai senjata pesta.

Dia tidak pernah berpartisipasi dalam pertempuran jarak dekat, dan dia tidak terlihat memiliki kekuatan sebesar itu.

Tapi di depan matanya, Novem mengayunkan alat pertambangan besar ke segala arah untuk memangkas tembok.

Tapi gerakannya tiba-tiba terhenti.

(Hah… string?)

Menangkap cahaya lentera perahu, dia melihat benang-benang membungkus tubuhnya untuk menghentikan gerakannya.

Berbalik, Novem tanpa ekspresi berbicara kepada Miranda.

"… Biarkan aku pergi. Aku tidak punya waktu untuk memikirkanmu. "

Dinding tempat dia bekerja keras untuk memudar tampak pulih.

Ketika Aria melihat Miranda, sepertinya benang itu keluar dari ujung jarinya. Dia mengenakan sarung tangan yang sama seperti biasanya, namun sepertinya benang telah menembusnya.

"aku merasakan hal yang sama. Namun dalam situasi ini, kami tidak bisa membantu tetapi membutuhkan kekuatan kamu. "

Miranda melepaskan posisinya, dan senar mengendur, berpisah dari Novem. Aria hampir tidak bisa melihat mereka.

Tampaknya senar itu tergantung dari ujung jari Miranda. Dia mengangkat tangannya, mengepalkan dan mengulurkan jarinya beberapa kali untuk memastikan perasaan itu.

Novem mengembalikan beliung ke bentuk tongkatnya, dan mengangkatnya.

"Oy, kalian berdua, hentikan dulu alr …"

Ketika Aria hendak menghentikan mereka, tangisan seperti sapi datang dari dalam air dengan penampilan seorang bos.

Dan itu bukan hanya satu.

Bos yang mereka kalahkan masih mengambang di atas air. Tapi muncul satu demi satu dari kedalaman adalah monster yang sama.

Mereka berjumlah sepuluh.

Angka yang cukup besar untuk membuat ruangan yang luas terasa kecil.

Miranda membalikkan tubuhnya ke arah tepi laut, merentangkan tangan kiri dan kanannya di depan. Dan dia segera menyilangkannya di depan dadanya.

"… Aku ingin menyimpannya sebagai kartu truf melawanmu, ingat."

Sejumlah irisan muncul di atas leher bos terdekat.

Novem melantunkan sihir.

“Gelombang Api…”

Itu dengan suara rendah; tidak seperti biasanya, yang diwarnai dengan amarah. Cambuk api datang ke arah bos yang terjalin, dan api membakarnya.

Itu meronta-ronta, dan melarikan diri ke dalam air, tetapi meskipun begitu, apinya tidak padam. Dan itu mulai mengambang dengan cara yang sama seperti Bos yang telah mereka kalahkan sebelum api akhirnya padam.

Di ruang itu, Miranda telah merobek-robek yang kedua.

Tapi…

“Aria, maafkan aku, tapi kamu harus melindungi dirimu sendiri. aku tidak terbiasa menggunakannya, jadi aku tidak tahu berapa banyak yang bisa aku hapus. Dan… aku tidak akan bisa mengalahkan angka-angka ini. ”

Di garis lemah Miranda setelah mengalahkan yang kedua, Aria mengangkat tombaknya.

"Yah, jangan lihat aku. Angka ini juga di luar kemampuan aku. Tapi jika itu hanya satu atau dua… 【Quick】. ”

Menggunakan Skillnya sendiri, Aria melompat di atas bos yang mulai merangkak ke darat, dan mengirimkan sejumlah gelombang kejut ke dalamnya.

Setelah beberapa luka terbuka di punggungnya, dia turun, tombak dan semuanya, untuk menusuknya.

Saat dia melompat keluar dari monster Boss yang dikalahkan, Aria berlumuran darah.

“Untung aku bertanya pada Lyle di mana menemukan hatinya. Tapi ini adalah metode bertarung yang ingin aku hindari. "

Aria yang berlumuran darah memandang ke Novem.

Untuk sementara waktu, cahaya telah menghilang dari matanya.

(Dia lebih menakutkan dari biasanya…)

Aria menganggap Novem agak menakutkan. Dia baik hati, dan dapat diandalkan, tetapi ada saat ketika Aria mau tidak mau menganggapnya menakutkan.

Dan level menakutkannya saat ini meningkat.

Setelah Miranda membantai sepertiga, Novem berjalan ke depan, dan mencelupkan ujung tongkatnya ke dalam air.

Suara lebih dingin dari sebelumnya.

“… Membeku di neraka. Dan jangan menghalangi jalanku lagi. Bahkan jika kau milikku … aku tidak akan memaafkannya. "

Detik berikutnya, semua air di ruangan itu membeku.

(Apa yang dia katakan barusan …?)

Aria telah melewatkan kata-kata penting, tetapi sebelum ekspresi mengerikan Novem, dia menutup mulutnya.

Novem mencabut tongkatnya, mengubah bentuknya menjadi palu, dan menurunkannya.

Monster bos hancur berantakan bersama dengan es yang pecah …

aku mendengar suara.

Itu adalah suara yang memanggilku.

Nada nostalgia itu milik ayahku, Maizel Walt.

『Lyle, tuan macam apa kamu akan tumbuh menjadi?』

Tetapi sementara aku mengingat kata-kata itu, aku merasa tidak dapat mengingat apa yang aku jawab. Hanya, setelah mendengar jawabanku, ayahku tersenyum hangat, dan menepuk kepalaku.

Perlahan, suara-suara yang memanggilku mulai bertambah banyak.

Saat aku menyadarinya, suara Kelima sudah terdengar jelas.

"Sudah bangun!"

Suara Keempat juga panik.

『Tidak ~ ini pasti tidak terduga.』

Ketujuh.

『Kuh, apa yang bisa terjadi…』

Yang Keenam mengkhawatirkanku.

『Lyle, apakah kamu masih bisa bertarung? kamu tidak berada dalam situasi di mana kamu bisa santai dulu. 』

Yang Ketiga berbicara.

『Bangun, dan lihat sekeliling. Hei, kamu akan menemukan pemandangan yang tidak pernah kamu lihat di tempat lain terungkap. 』

Mendengar itu, perlahan aku membuka mata untuk melihat Monica berdiri di hadapanku.

Dia berdiri dalam posisi seolah-olah untuk melindungi aku, dan sosoknya dipukuli.

Di dekatnya, apa yang dulunya palu ekstra besar miliknya berguling-guling. Selain itu, tongkatnya berada di lantai dalam keadaan seolah-olah telah dilebur.

(Hanya apa yang bisa …)

Menggerakkan tubuh aku menyakitkan, dan aku merasakan keinginan untuk menutup mata, dan kembali tidur.

Tapi sepertinya aku bisa melakukan itu.

aku memberikan kekuatan di lengan kanan aku untuk mengangkat tubuh aku. Monica berdiri di depan. Dia memegangi tubuhnya seolah-olah untuk melindungiku dari sesuatu.

Palu ekstra besar itu setengah meleleh di tanah.

Gada lelehnya berwarna merah, mengeluarkan asap, di tanah. Itu mengeluarkan aroma khas.

Ketika aku mencoba untuk berdiri, Monica membantu aku.

Seragam pelayannya compang-camping, dan sekitar…

“Mengapa orang-orang ini ada di sini… dan mengapa ada dua Monika?”

Membantu aku, Monica berbicara dengan kesal.

"aku tidak setuju dengan yang itu. Itu sama denganku, katamu? Bagaimana kalau melihatnya lebih baik? aku punya payudara, sedangkan musuh tidak. Hanya karena kami berada di jalur produksi yang sama, aku akan bermasalah jika kamu menyatukan kami! "

Mata Monica yang marah diarahkan ke robot, dengan ekor kembar pirang, kulit putih, dan mata merah.

Yang membedakan adalah, seperti yang dia katakan, mungkin payudaranya. Tapi ada perbedaan lain juga.

Di punggungnya, dia membawa alat dengan ekstensi seperti kaki putih serangga.

Otomat yang mirip Monica itu sedikit mengangkat kedua sisi roknya, dan memberi salam. Sama seperti Monica, gerakannya sempurna.

Tapi…

“Senang bisa menjadi kenalan kamu. aku sangat minta maaf karena harus muncul dalam formulir ini, dan mohon maaf atas masalah ini. Yang lainnya, aku tidak dalam posisi untuk bisa menjalani pemeliharaan. "

Kedua kakinya sudah aus, dan dari compang-camping di celemeknya, aku bisa melihat warna perak mesin.

Automata lain di sekitarnya juga sama.

Mereka rusak, tapi berdiri dengan bentuk yang sempurna. Di antara mereka, beberapa telah kehilangan kedua kakinya, dan berdiri dengan dukungan rekan-rekan mereka.

Dan satu bahkan setengah wajahnya meledak.

Mengamati pemandangan itu, aku melihat ada beberapa kerusakan pada penampilan Monica juga.

“Kamu bertengkar satu sama lain?”

Aku memelototi musuh, dan dia membuat ekspresi lelah.

“Kami hanya ingin melihat sampai level apa dia bisa tampil. Dia adalah eksistensi yang bisa kita sebut sebagai 'adik perempuan' kita yang diciptakan kembali oleh Labirin. Dan mengingat betapa dia ingin melayani manusia, tinjauan kinerja seperti itu diperlukan. Jadi kami tidak akan berpisah lagi. "

(Bagian? Apa yang dia bicarakan …)

Monica membantah.

"Itu bohong! Itu hanya kecemburuan! Kalian semua cemburu karena aku punya Chicken Dickwad sendiri, aku 'kakak perempuan' yang memproklamirkan diri! "

Disebut sebagai kakak perempuan, robot itu meletakkan tangannya ke mulutnya, dan tertawa.

“Oh, apa yang mungkin kamu bicarakan? Sekarang, hanya ada sedikit waktu yang bisa didapat, jadi aku akan menyampaikannya segera. "

Otomat itu membungkuk lagi.

“Kami tidak dapat menyebutkan nama kami sendiri. Informasi yang dapat kami sampaikan terlalu terbatas. Tapi…"

Tapi…?

“… Nomor delapan telah meninggalkan pesan kepada kami. Bagi kami, itu juga hal yang tidak menyenangkan. "

Mendengar nomor delapan, aku tidak dapat memahami apa pun.

(Kepalaku masih pusing.)

Di sana, Keempat.

『Lyle, ini peridot! Batu kelahiran bulan kedelapan! Terlebih lagi, nomor delapan! Ada sesuatu yang terjadi dengan Labirin ini! 』

Saat aku memegang Permata, saudara perempuan Monica melihatnya.

“Itu adalah beberapa kenangan aneh yang kau simpan dalam dirimu. Item yang sangat tidak cocok dengan kali ini. Oh benar, pesannya. Sangat baik…"

Adik Monica melanjutkan dengan ekspresi serius.

“Dari nomor delapan, untuk kamu… pesan untuk Lyle-sama…『 Jika kamu ingin… mengetahui segala sesuatu tentang Septem… datanglah ke tempat aku says katanya. Dan akhirnya…"

(Septem… ini tentang Celes!)

aku bertanya-tanya mengapa nomor delapan tahu sesuatu tentang Celes, tetapi aku bisa membayangkan hubungan yang mereka miliki dari angka-angka itu.

Dan pesan terakhirnya adalah…

“…『 Tolong percaya pada Novem 』. Itu semuanya."

Mendengar itu, aku perhatikan bahwa beberapa bagian dalam diri aku merasa wajar jika nama Novem muncul di tempat seperti itu.

(Jadi dia benar-benar tahu sesuatu… Novem.)

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List