hit counter code Sevens – Volume 8 – Chapter 135 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 8 – Chapter 135 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Labirin yang Melayu

“Mengapa… manusia harus bertarung satu sama lain…”

Lantai basement kedelapan.

Dengan lantai gua yang terendam air, ruang itu menjadi seperti jalur air bawah tanah.

Aku sedang duduk di haluan kapal Porter, saat aku dengan linglung menatap ke luar angkasa.

aku memutar roda air di sisinya dan maju ke depan. Terikat di punggungnya dengan seutas tali, aku menarik kapal lain.

Di tengah gemetar cahaya lentera perahu, aku membuat ekspresi tanpa jiwa, dan lebih jauh lagi…

“… Mengapa manusia harus mengulangi kesalahan mereka lagi dan lagi…”

Ketika aku mengatakan itu, aku mendengar suara tawa dari Permata.

Itu yang Keempat.

『Tidak, kali ini cukup mengejutkan, mr. lyle. Oh, maksudku Lyle! 』

Aku menundukkan kepalaku, dan mengambil posisi berdiri dengan busur normal di tanganku.

Setelah perlahan berdiri di geladak, aku mengambil anak panah dari tabung anak panah aku.

Dari tepi pantai di depanku, seorang Sahuagin melompat keluar. Ketika aku menetapkan bidikan aku, dan menembakkan panah aku, itu menembus kepalanya, dan mengirim monster itu jatuh kembali ke air.

Itu diiringi dengan percikan yang mengguncang perahu.

Aku duduk kembali, dan melanjutkan untuk mendorong perahu, saat Miranda duduk di belakangku melepaskan benang dari kelima jarinya, dan menarik tubuh Sahuagin yang mengapung dari air.

Dia memegang belati di tangan kanannya, saat dia mengangkat tubuhnya di tangan kirinya, dan hanya mengambil Batu Ajaib dari monster yang tertusuk itu.

Tanpa menanggalkan apa pun, dia membuangnya.

Skill 【Wire】 Miranda adalah salah satu yang memungkinkannya untuk mengirimkan string yang terbuat dari Mana dari ujung jarinya. Tetapi kamu tidak bisa hanya mengatakan bahwa itu adalah akhirnya.

Dari semuanya, dengan mengatur kehalusan dan kekuatan senar, dia mampu merobek monster sampai hancur.

Kapan dia bisa menggunakan Skill? Saat ini aku sedang tidak berminat untuk mengajukan pertanyaan seperti itu saat ini.

Aku hanya bisa menatap air secara samar-samar.

Dari Permata, Keenam mengamati keadaan aku.

『Lyle, kamu terlihat cukup tertekan kali ini, tapi … kamu tidak akan mendapatkan penghiburan dariku.』

(kamu jarang melakukan itu sejak awal. Terutama setelah tertawa terbahak-bahak pada Pertumbuhan tertinggi aku, kamu akan menjadi orang pertama yang menggoda begitu aku mendapatkan kembali kewarasan aku … hanya karena aku memberinya sedikit masalah, dia tidak perlu letakkan seperti itu.)

aku hanya mendapatkan kembali kewarasan, pagi hari setelah aku menghabiskan satu hari penuh dalam keadaan itu.

Aku membuka mata, berdoa semoga itu semua hanya mimpi, hanya Monica yang menyambutku dengan wajah kecewa. 'Jadi waktu demammu telah berakhir. Berapa bulan ke depan, aku bertanya-tanya. "

Mendengar itu, aku dapat menyimpulkan bahwa aku sama sekali tidak bermimpi.

Alette-san masih kabur dariku dengan wajah yang diwarnai merah cerah.

Menyentuh bibirnya sesekali, Aria menghela nafas dengan ekspresi yang tidak sesuai dengan wataknya yang biasa.

Wajah Clara memerah setiap kali dia melihatku.

Eva memberi tahu aku bahwa dia menantikan pengakuan aku.

Shannon memelototiku.

May makan sampai kenyang di warung makan seperti biasa. Tapi dia datang dan menyerahkan satu tusuk sate padaku.

Dan senyuman Novem lebih menyegarkan dan indah dari biasanya. aku akan menyimpannya untuk diri aku sendiri, bahwa getarannya yang menyegarkan terasa sedikit menakutkan bagi aku.

Terakhir, Miranda di belakangku menyeringai saat dia meletakkan tangannya di mulutnya.

"Lyle, aku sudah memutuskan sendiri hari ini, jadi tidak apa-apa jika aku menyelinap ke tempat tidurmu, bukan? Kau berjanji untuk mengajariku satu atau dua hal, bagaimanapun juga. "

Bahuku bergerak-gerak, dan aku dengan canggung berbalik ke arahnya.

“T-hari ini adalah waktu yang buruk. Lebih dari itu, um… yah… ”

Miranda harus memahami semua yang terjadi, namun dia datang untuk menggodaku.

“Bahkan ketika kamu mengatakan kamu akan membuatku bahagia ~?”

“Uguh!”

Telingaku terasa panas karena malu, dan aku memotong pembicaraan dengan berbalik ke depan.

Melihat kelakuanku, Miranda sepertinya sedang bersenang-senang.

Dari Permata, Kelima.

『Tapi kali ini berjalan dengan baik. kamu mendapatkan manfaat dari Pertumbuhan, dan pestanya terlihat lebih baik dari sebelumnya. 』

Mengikat tali ke perahu dan rakit lain, kami telah mengambil tugas menarik barang melalui lantai delapan yang terendam.

Orang, barang, membawa barang seperti itu dari titik A ke B adalah pekerjaan kami saat ini. Ada alasan besar untuk itu. Setelah mengalami pertempuran nyata palsu di Permata- dimulai dengan Clara- orang-orang yang tetap tinggal untuk pertempuran Bos mulai mengalami pertumbuhan.

Clara, Shannon, Eva. May tidak menunjukkan tanda-tandanya, tetapi bagaimanapun, mayoritas dari semua anggota kami telah mengalami Pertumbuhan, kami memutuskan untuk membiasakan diri dengan spesifikasi kami yang ditingkatkan untuk sementara waktu.

Setelah melalui battle royale itu, sementara beberapa niat buruk masih ada di antara anggota party, mereka memberikan perasaan bahwa masalah tersebut telah diselesaikan untuk saat ini.

aku ingat bagaimana semua orang selain Shannon terlihat sangat segar setelahnya.

Sekarang tentang Shannon. Dia berada di bagian paling belakang dari babi hutan itu, memelototiku.

Miranda berbicara, muak.

“Sudah cukup, Shannon. aku minta maaf karena membiarkan kamu terseret, tapi aku harus mengurus diri sendiri. Dan karena kamu telah mengatasinya, bukankah sudah saatnya kamu mulai membangun beberapa kemampuan untuk diri sendiri? ”

Shannon akan ditinggalkan sendirian di permukaan, jadi kami mau tidak mau menariknya. Namun, dia bersikeras dia akan berpartisipasi dalam layanan transportasi.

Dia menatapku.

"Lyle, kamu tidak tahu apa-apa tentang itu! aku tidak punya kata-kata untuk menggambarkannya! Ini bukan masalah sepanas menarik sedikit kekacauan, kamu dengar! Itu neraka! Kekacauan! Menjatuhkan seorang gadis kecil ke dalam api neraka, lalu membangunkannya dengan senyuman !? ”

(Itu bukan aku. Sementara yang melakukan itu pasti aku, bukan aku!)

aku tidak dapat memahami apa yang aku coba untuk diri aku sendiri.

Tapi keadaan itu tidak normal.

Mungkin tepat untuk menyebutnya pingsan. Sensasi bahwa kamu dapat mencapai apa pun, yang menyesatkan penilaian dan pikiran seseorang.

Akibatnya, aku akhirnya mencium semua orang…

Aku berlutut.

"… aku hanya bisa mengatakan aku minta maaf."

Saat aku mengatakan itu, Miranda.

“Ah ~, Shannon membuat Lyle menangis ~.”

Ketika Miranda bercanda, saudara perempuannya Shannon mulai mengayunkan lengannya. Karena itu, perahu mulai bergoyang.

“Akulah yang ingin menangis di sini! Setelah itu, semua orang tampak membuat wajah segar, tapi… itu pasti tidak normal! ”

Miranda membelai rambutnya, saat dia duduk dengan menyilangkan kaki.

“Kamu harus mencoba memukul seseorang kapan-kapan. Ini akan menghilangkan keluhan harian kamu, kamu tahu? Apakah kamu memiliki seseorang yang ingin kamu pukul? ”

Di sana, Shannon berbicara dengan cukup berani.

“Sekali sudah cukup. Onee-sama, aku ingin mengalahkanmu. "

Dan karena dia mengatakan hal seperti itu, Miranda tersenyum, dan mengulurkan tangannya ke kepala Shannon. Dia meletakkan telapak tangannya di atasnya, dan terus tersenyum.

“Aduh! Sakit sekali, Onee-sama! ”

Dia mulai mencengkeram cukup kuat untuk menghasilkan suara kisi.

Ketujuh

『Itu karena dia mengatakan hal-hal yang tidak perlu selalu berakhir seperti ini. Tapi bagi gadis-gadis ini, sesuatu sejauh ini masih merupakan kasih sayang, aku yakin. 』

Mendengar itu, Yang Ketiga.

『Dia tampak bahagia secara tidak sengaja saat kamu menciumnya. Apakah itu bagus, Lyle? kamu mendapatkan lebih banyak istri dari menit ke menit. Lebih penting lagi, kamu benar-benar merencanakan cara melakukan pengakuan itu sendiri, bukan? aku mengharapkan hal-hal hebat dari kamu, jadi pikirkanlah sesuatu yang cerdas. 』

Tidak ada satu orang pun yang menghibur aku.

Karena badai darah yang harus mereka alami, para leluhur bersikap dingin terhadap aku.

Saat aku menghela nafas, titik tujuan mulai terlihat.

Ruang Boss di lantai delapan.

aku membawa kargo ke sebidang tanah di sana. Ada beberapa lampu yang disiapkan, dan itu adalah ruang yang digunakan sebagai markas sementara oleh mereka yang menantang lantai sembilan.

Novem dan yang lainnya bersiaga di sana. Aria dan Clara, Eva dan May, dan Monica sedang melakukan pekerjaan di sekitar pangkalan sementara.

Kami telah membawa Porter masuk, mengemas dan memberi label Batu Ajaib dan Material yang dikumpulkan oleh pihak lain, dan memuatnya.

Selanjutnya, kami akan mengumpulkan Material dan Batu untuk diri kami sendiri saat kami kembali, dan mengangkut pihak yang kembali ke pintu masuk lantai delapan.

Saat kami mendekat, Eva melambaikan tangannya.

… Lantai basement sepuluh.

Di ruang bos, rombongan yang dipimpin oleh Alette sedang menghadapi Bos.

Ksatria dengan pelindung logam menutupi tubuh mereka mengelilingi ular raksasa itu saat mereka menggunakan senjata untuk menebasnya.

Dilindungi oleh sisiknya yang keras, mata ular itu mengeluarkan cahaya merah di kegelapan. Ia mengontrak tubuhnya sejenak, dan menggunakan recoil untuk melompat tinggi; mengambang sebentar dan membuka mulut besarnya saat jatuh kembali dari langit.

Tujuannya adalah yang mengeluarkan perintah: Alette.

Alette mencabut pedang panjang di punggungnya, dan bergumam.

“Astaga… 【Air Blade】.”

Saat dia mengaktifkan Skill, angin mulai keluar dari pedang dua tangan yang besar itu. Saat angin bertiup di atas ruangan, bawahannya menjauhkan diri dari monster itu.

"Kembali! Kapten menggunakan Skill! ”

Ajudannya menyuruh semua orang mundur, dan mengawasi Alette saat dia akan ditelan. Ekspresinya di bawah helm tidak menunjukkan sedikitpun ketidaksabaran.

Monster itu menutup mulutnya dengan wanita di dalamnya, tapi …

"Ini sudah berakhir."

Saat ajudan mengatakan itu, darah menyembur dari mata ular itu.

Dan irisan vertikal perlahan mulai berlari ke atas tubuhnya, membelah binatang itu menjadi dua.

Darah monster beterbangan, tapi para ksatria yang basah kuyup mengangkat tinjunya ke langit, dan menimbulkan teriakan kegembiraan.

Sambil memegang pedangnya di satu tangan, Alette mengayunkannya sekali di hadapannya sebelum mengembalikannya ke sarung di punggungnya.

Berjalan kembali ke ajudannya, dia dikelilingi oleh anak buahnya.

Dan dukungan yang menunggu di dekatnya menyerbu untuk membongkar mayat.

Melepas helmnya, Alette menawarkan antrean.

"Aku ingin anak buahku mengalahkannya, tapi mungkin aku terlalu bijaksana."

Ajudan.

“Ini masih terlalu cepat. aku percaya mengambil yang itu masih akan menjadi tugas yang berat bagi anggota baru. Dalam beberapa bulan, beberapa dari mereka akan kembali ke negara ini, jadi aku ingin mereka mengalahkannya dan membangun kepercayaan juga, tapi tidak ada gunanya jika mereka mati dalam prosesnya. "

Alette berencana untuk menyerahkan masalah ini kepada bawahannya, tetapi karena itu lebih merepotkan dari yang diharapkan, dia terpaksa mengangkat tangannya.

Ruang terdalam.

Dengan kekalahan Bos, suasana di Labirin berubah.

Saat ia kehilangan karakteristik udara yang menyesakkan, Alette melihat sekeliling.

“Sepertinya sudah mulai layu. aku tidak berpikir itu akan runtuh sebelum kita bisa keluar, tapi tidak ada yang absolut. Mari kita buru-buru mengumpulkan Batu Ajaib dan materialnya, mendapatkan harta karun itu, dan pergi. ”

Ketika dia memberi perintah itu, ajudannya lari untuk memberikan detail yang lebih baik.

Bawahannya yang telah memastikan harta itu bergegas ke arahnya.

"Kapten! Harta karunnya adalah… ”

"Apa yang terjadi? Apakah itu emas? Kemudian membawanya kembali ke negara akan sedikit meringankan masalah keuangan … "

Dari wajahnya hingga bercanda dengan pria itu, wajah Alette berubah serius.

“… Apa yang kamu temukan?”

Mungkin mencari kata-kata yang tepat, mulut knight itu terbuka dan tertutup. Dan setelah mengatur napasnya, dia melaporkan harta karun yang telah keluar.

Itu mithril! Terlebih lagi, jumlah bijaksana, itu bukanlah sesuatu yang sesuai untuk Labirin ini! ”

(Di saat seperti ini, kenapa harus dengan mithril dari semua hal !?)

Saat Alette mendengarkan laporan bawahannya, kepalanya mulai sakit …

Di sekitar pintu masuk ke lantai delapan, aku langsung tahu bahwa suasananya telah berubah.

Perubahan mendadak mulai muncul di Skill 【Map】 Kelima.

Pergerakan monster musuh menghilang dari 【Search】 Keenam.

Aku berdiri dari postur dudukku, dan sepertinya Miranda juga menyadarinya.

“Udara telah berubah. Ini menjadi lebih tenang. "

Monica melihat tindakan kami.

“Ada beberapa getaran yang aneh. Dan beberapa kamar telah runtuh. Seolah-olah ruang menyusut … jadi ini Labirin. "

Clara mengangkat kacamatanya dengan jari telunjuknya, dan memperbaiki posisinya, saat dia mengambil tongkatnya.

“aku telah memasuki Labirin beberapa kali, tapi ini adalah pertama kalinya aku mengalami labirin layu.”

Wither … ketika seorang petualang membersihkan Labirin, dan monster serta harta karun menghilang, itu disebut layu.

Itu sangat bervariasi menurut Labirin itu sendiri, tetapi ada kalanya ruangan tanpa orang akan mulai runtuh. Dan dalam perjalanan kembali, tidak peduli berapa puluh lantai yang kamu jelajahi, dilaporkan bahwa orang-orang dapat tiba-tiba menemukan diri mereka kembali di pintu masuk.

Shannon melihat ke permukaan air, dan berteriak.

"Ah! Permukaan airnya jatuh … dan itu hilang. "

Airnya terkuras habis, dan perahu itu jatuh ke tanah.

Kapal-kapal di sekitarnya memiliki cerita yang hampir sama.

aku berbicara dengan Novem.

“… Kami mundur lebih awal dari yang aku kira. Mulailah memuat bagasi ke Porter. ”

Di sana, novem.

“Kami sudah menyelesaikan persiapan itu ketika pesta Alette-san pergi untuk melawan Bos. Haruskah kita segera mulai bergerak? ”

Aku mengangguk. Menunggu pestanya di sini tidak mengadakan pertemuan.

Akan lebih produktif jika membuat persiapan untuk menyambut mereka dari luar.

“Ya, kita akan segera berangkat. Jalan kembali aman. Tidak ada monster sama sekali. Ayo keluar, dan bersiaplah untuk kembali. "

Dunia di atas sekarang menjadi kota besar.

Tidak perlu mengembalikannya ke keadaan tempat kami menemukannya, jadi yang harus kami lakukan hanyalah melakukan perjalanan kembali ke Beim.

(Jadi sekarang kami telah mengambil bagian dalam penaklukan Labyrinth, tetapi penghasilannya jauh lebih baik dari yang diharapkan. Kami akan menggunakan dana ini untuk mengumpulkan informasi dan peralatan, kurasa.)

aku juga menumpuk beberapa kenangan yang tidak ingin aku ingat, tetapi untuk saat ini, katakan saja aku telah mencapai tujuan aku, dan berhenti. Begitu kita kembali ke Beim, aku perlu waktu sendiri.

aku butuh waktu.

Saatnya menyembuhkan luka hatiku…

Novem menatapku dengan senyum masam.

“Um, aku tidak percaya kamu perlu menyudutkan dirimu sendiri. Itu adalah sesuatu yang dialami semua orang, dan lebih atau kurang, semua orang mengalami kegagalan di dalamnya. "

Dari Permata, Ketiga mengeluarkan suaranya.

『Novem-chan sangat baik. Tapi kegagalan Lyle, atau mungkin mr. Tindakan lyle dalam beberapa hal benar. Lyle, kamu harus berusaha untuk memiliki tingkat ketegasan itu secara teratur. 』

Tentu saja tidak.

aku menggelengkan kepala, dan berbicara dengan Novem.

“… Jika aku bisa melupakannya, betapa bahagianya aku.”

Mengatakan itu, aku pergi ke persiapan untuk mundur.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List