hit counter code Sevens – Volume 9 – Chapter 138 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 9 – Chapter 138 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Surat

Yang menungguku ketika aku kembali ke penginapan adalah Alette-san.

Dia adalah anggota brigade ksatria dari negara kecil yang dikenal sebagai Lorphys, tetapi merupakan kapten dari pasukan yang melaksanakan tradisi pelatihan aneh di Beim.

aku bahkan pernah mendengar desas-desus bahwa dia dijanjikan posisi wakil komandan begitu dia kembali ke rumah.

Dan orang seperti itu mampir untuk mengunjungi aku.

“… Aku tidak pernah mengira kita akan bertemu lagi secepat ini.”

Saat aku mengatakan itu dengan ekspresi ragu, dia memberikan senyuman yang sepertinya memiliki bayangan ekstra di dalamnya, dan menurunkan bahunya.

“Hal yang sama berlaku untukku. Aku tahu kita berdua butuh lebih banyak waktu di antara kita. Tapi aku harus bicara denganmu sekarang, apapun yang terjadi. "

Alette-san datang ke penginapan dengan ajudannya yang terpercaya.

Ketika aku mencoba untuk mengkonfirmasi detailnya, dia mengundang kami untuk makan.

“… Pokoknya. Bisakah kamu meluangkan waktu? aku benar-benar merasa kasihan untuk ini, tetapi aku selalu sibuk sekarang. Aku akan mentraktir kalian semua saat makan malam. "

Yang berurusan dengannya adalah Miranda.

Dia duduk di kursi, menyilangkan kaki, menatapku, dan mengangguk.

(Jadi keputusan aku tentang masalah ini baik-baik saja. Lebih baik aku memberi tahu dia tentang seberapa banyak May makan.)

Jika kita hanya akan mendengarkan apa yang dia katakan, seharusnya tidak menjadi masalah.

Kami dengan senang hati menerima makanan. Tapi salah satu anggota kami memiliki selera makan yang tinggi. aku sarankan kamu menyelesaikan sendiri tagihannya. "

Saat kubilang kita akan mendengarkannya, Alette-san tampak lega.

“Itu sangat membantu. Yah, kita semua punya selera, baik kita petualang atau ksatria. Ada restoran yang kebetulan aku suka, jadi aku akan mentraktir kamu di sana. Masalah yang ada adalah tentang ucapan selamat yang sama yang aku berikan kepada kamu sebelumnya. Tapi kami tidak terburu-buru untuk yang satu itu. Tujuan utama kami adalah tentang surat perkenalan. Kalau begitu, kami akan mengirim seseorang untuk menjemput kamu di malam hari. "

Surat pengantar? Kepada siapa? aku pikir, tapi ada satu orang yang sepertinya cocok dengan persyaratan.

Alette-san meninggalkan penginapan, dan Miranda berdiri dari kursinya untuk menghampiriku.

aku telah menuju ke guild dengan Aria, tetapi dia menyadari bahwa aku telah kembali sendirian.

"aku akan memberi tahu anggota lain tentang masalah makan malam. Lebih penting lagi, bukankah kamu dengan Aria? ”

Aku telah membawa Aria ke guild untuk mengajarinya tentang hal itu, tapi dalam perjalanan pulang, dia pergi untuk mengambil beberapa equipment, jadi dia akan kembali nanti.

“Perlengkapannya dijadwalkan selesai hari ini, jadi dia pergi untuk mengambilnya. Jika dia ikut dengan aku kembali ke penginapan, dia harus keluar lagi. "

Setelah mendengar itu, Miranda melihat ke arah pintu keluar Alette.

“aku pikir ini mungkin tentang profesor Damien. Jika itu surat pengantar dari kamu, Lyle, mungkin dia mungkin menunjukkan minat. Maukah kamu menulis satu? ”

Kenalan aku yang tampaknya diminati Alette-san adalah seorang profesor di akademi Arumsaas yang dikenal sebagai Damien Valle.

Dia adalah bola aneh yang dikenal sebagai salah satu dari tujuh pemain hebat di akademi.

Faktanya, dialah yang membuat Monica beroperasi setelah menggalinya dari Labyrinth.

Dan saat ini, sudah tersebar luas pengetahuan bahwa dia telah menggunakan sihir golemnya untuk mengembangkan golem pembawa bagasi 【Porter】.

Lebih tepatnya, aku adalah pengembang utama, tapi Damien adalah orang yang mengajariku sihir, dan berkonsultasi denganku tentang masalah ini, jadi itu semacam usaha patungan.

“Porter memang nyaman. Karena dia terikat dengan brigade ksatria, kurasa dia mau tidak mau harus satu unit. Aku menyangkal mengajarinya, jadi… ”

Melihat suasana aku yang suram, Miranda tersenyum pahit. Dia menyilangkan lengannya, dan menyandarkan sedikit bebannya ke meja di depannya.

“Hei, itu keputusan yang tepat, bukan? Menyebarkan informasi untuk menjadi kaya akan menyenangkan, tetapi sejujurnya aku meragukan kelayakannya untuk tujuan akhir kita. Jadi maukah kamu menulis surat? ”

Dari Permata yang tergantung di leherku, aku mendengar suara menyendiri dari Kepala Generasi Ketiga.

『Bagaimana kalau menulis satu untuk membuatnya berutang? Dan minta dia menyampaikan masalah itu dengan Monica, dan apa yang terjadi hingga sekarang… bisa dipikirkan bahwa Celes mungkin tertarik pada Damien, jadi sebaiknya kamu membuatnya waspada selagi bisa. 』

Paruh terakhirnya diucapkan dengan suara yang sungguh-sungguh.

aku mencengkeram Permata untuk menandakan persetujuan aku tentang masalah ini.

aku akan menulis satu. aku ingin memberi tahu dia tentang ini dan itu. Sebagai mantan muridnya, adakah yang ingin kamu sampaikan? ”

Miranda tertawa.

“Aku ragu dia ingat namaku. Seperti itulah profesor itu. Sekarang, aku akan memberi tahu yang lain. Untuk membiarkan malam mereka terbuka. "

Aku melihatnya pergi saat dia menaiki tangga, dan mulai memikirkan apa yang harus kukatakan pada Damien.

(Tulis surat perkenalan, dan… ya, aku tidak bisa meninggalkan Celes. Dan apa yang aku pelajari di Labyrinth. Mungkin dia bisa memberikan sedikit wawasan?)

Mengingat kata-kata dari robot yang menamai dirinya sebagai saudara perempuan Monica, aku mulai menulis kepada Damien.

Makan malam yang disuguhi Alette-san untuk kami sangat baik dalam jumlah dan kualitas.

Dia memesan kamar, dan mungkin untuk berterima kasih kepada semua orang atas keberhasilan Penundukan Labirin, bawahannya juga ada di sana.

Dengan tempat yang disewakan, kami dapat membicarakan beberapa pemikiran.

aku juga bertemu dengan para ksatria yang akan berangkat ke Arumsaas.

Saat kami kembali ke penginapan, Monica menggendong Shannon yang sedang tidur di punggungnya. Dia berjalan ke sisi aku, dan membuat permintaan yang langka.

"Ayam brengsek, begitu kita kembali, aku akan memohon sesuatu kepadamu dengan mata terangkat, jadi tolong dengarkan permintaanku."

Saat dia mengatakan itu, dia terlihat sangat enggan. aku melihat sekeliling.

May terlihat puas saat berbicara dengan Aria tentang makanan itu. Mana yang bagus? Ah, aku tidak sempat mencoba yang itu! aku mendengar percakapan semacam itu.

Eva bertanya pada Miranda tentang kejadian di Arumsaas, dan mengambil memo.

Clara sedang berbicara dengan Novem.

Jalan kembali masih dingin saat malam dikirim, dan aku melihat mereka, dan berpikir.

(Apakah mereka rukun lebih baik dari sebelumnya?)

aku mengalihkan pandangan aku ke Monica, dan memutuskan untuk melihat apa yang dapat aku lakukan.

“Jika itu dalam ruang lingkup yang layak. Kalau begitu, apa permintaanmu? ”

Monica menopang tubuh Shannon dengan satu tangan, sementara tangan lainnya digunakan untuk menghasilkan papan hitam, kecil, dan ramping dari saku celemeknya.

"… Apa itu?"

“Tongkat memori. Itu sarat dengan informasi yang dapat dibaca oleh robot. Bisakah kamu memasukkannya ke dalam surat, dengan cara yang pasti dia perhatikan? "

Saat aku mengambilnya, dia menggeser Shannon kembali ke kedua tangannya.

Apa yang aku ambil di tangan aku tampak seperti papan yang halus dan kecil.

“Mungkin yang terbaik adalah menyerahkannya melalui rute yang berbeda. Ini Damien yang kita bicarakan di sini. Mungkin dia bahkan tidak akan memeriksa isi surat pengantar. aku akan menulis surat lagi, dan menaruhnya di sana. "

Aku akan menyerahkannya pada para ksatria yang menuju Arumsaas, dan meminta mereka untuk mengirimkannya juga.

Tapi ada sesuatu yang menurutku agak aneh.

"Isi automata dapat dibaca … bukankah kamu berselisih dengan tiga unit di tempat Damien?"

Apakah ada sesuatu yang ingin kamu katakan di pertandingan larut malam? Saat aku memikirkan itu, dia membuat ekspresi serius jauh dari ekspresi normalnya.

“… Tentang bagaimana aku bertemu dengan para sister kita, dan tentang bagaimana aku, Monica, mencapai bentuk akhir aku yang sempurna, aku hanya bermaksud membualnya kepada mereka. Tentu, ini bukan sembarang kebanggaan, ingatlah. aku telah mencatat apa yang terjadi saat itu secara mendetail, jadi itu tumpang tindih dengan niat kamu. "

“Kamu sangat tidak baik hati karena terlambat. Tapi baiklah, aku akan memasukkannya ke dalam surat. "

Bahkan jika itu hanya sombong dari robot, tidak ada ruginya mengirimkannya. Dan tunggu, pikirku.

(Monica … tiga orang di tempat Damien itu adalah satu-satunya dari jenisnya yang kita tahu masih beroperasi di dunia, bukan. Aku ingin tahu apakah dia merasa kesepian.)

Dengan hati-hati aku menyimpan papan hitam itu di saku aku, dan melanjutkan perjalanan kembali.

Hari berikutnya.

aku mengumpulkan semua orang, dan membahas permintaan yang akan kami terima. Dan ketika semua orang bubar, Clara tetap tinggal di kamarku.

Clara Bulmer adalah pekerja sementara di perpustakaan Arumsaas. Terlebih lagi, dia memiliki Keterampilan yang bermanfaat untuk pekerjaan itu.

Novem dan Miranda keduanya hadir, dan Monica membawakan teh.

Dengan rambut biru tua, Clara memegang tongkatnya seolah-olah ingin memeluknya. Matanya yang mengantuk biasanya setengah tertutup, tapi dia menatap tajam, menyipitkannya lebih jauh.

Mata merahnya tampak seperti bersinar, dan rasanya seluruh tubuhnya bersinar saat dia berdiri di tengah ruangan.

Ke tahap terakhir Clara Skill 【Walking Library】, aku mengajukan pertanyaan.

Sebuah pertanyaan tentang pelacur keji yang memimpin kerajaan Sentras ke kehancurannya tiga ratus tahun yang lalu.

"Iya. Ada banyak teori, tetapi dia adalah seorang wanita yang muncul di tahun-tahun terakhir kerajaan Sentras, dan telah dicatat bahwa dia telah memikat banyak pria. Saat ini, dia dianggap sebagai produk tunggal dari dekadensi internal kerajaan sebelum keruntuhannya. "

Lebih cuek dari biasanya, Clara menjawab dengan suara tanpa sedikitpun emosi. Dan keinginannya sendiri tidak ada di dalamnya.

Bahkan ketika itu adalah Keterampilannya sendiri, dia tidak dapat menggunakannya secara efektif sendiri.

Dan itulah yang dianggap Clara sebagai kekurangannya.

“Orang yang mengalahkannya adalah raja pertama Bahnseim, benar?”

Pada pertanyaanku, Clara dengan acuh tak acuh …

“Menurut dokumen yang terekam, dan cerita, itu sudah terdaftar. Tapi satu bagian di antaranya menunjukkan bahwa keberadaan pihak lain ada hubungannya dengan masalah tersebut. "

… Ya, itu adalah pengetahuan umum. Masalahnya adalah apa yang akan datang.

“Bagaimana raja pertama Bahnseim mengalahkan pelacur cantik itu? Bagaimana dia melawan kerajaan Sentras? ”

Saat aku menanyakan dua pertanyaan, Clara menutup matanya. Dan dia membukanya lagi.

“Kemerosotan internal telah memburuk, dan calon raja, yang pada saat itu hanyalah seorang penguasa provinsi, mencari bantuan dari orang-orang di sekitarnya, atau begitulah catatan yang ditinggalkan. Bahkan sekarang, banyak dari mereka yang berkuasa adalah keturunan dari mereka yang meminjamkan kekuatan mereka kepada raja. Namun, sementara hasil dari pelacur yang dikalahkan tetap ada, tidak ada data seperti itu yang dicatat ke sarana. "

Setelah membaca apa pun yang dia temukan yang tampak seperti buku dari jarak jauh, Clara telah membaca hampir semua buku di perpustakaan raksasa Arumsaas.

Dan setiap kali dia menemukan buku baru, dia akan membacanya tanpa gagal.

Ada beberapa buku yang dilarang untuk dia baca, tetapi itu adalah buku yang dilarang untuk dibaca oleh siapa pun.

Novem duduk di sofa menunduk sedikit, dan meletakkan tangannya di dagunya. Dia sepertinya sedang memikirkan sesuatu.

Di sisi lain, Miranda sedang duduk di tempat tidurku, dan dia mengajukan pertanyaan kepada Clara.

“Apakah tidak pernah tercatat bagaimana dia dikalahkan? Atau bahwa Clara tidak pernah membaca hal seperti itu? "

Atas pertanyaan itu, Clara tidak tertarik…

“Kemungkinan itu ada. Tapi Clara Bulmer telah menggunakan Keterampilannya untuk membaca antara delapan puluh dan sembilan puluh persen dari perpustakaan besar Arumsaas. Kesimpulan: sejauh seorang warga sipil dapat membaca, tidak ada catatan lebih lanjut yang dapat ditemukan. "

Setelah mengatakan itu, Clara mulai bertingkah aneh.

aku berdiri dari tempat duduk aku, berjalan ke sisinya, dan menopang bahunya.

“Itu akhirnya. Biarkan Clara berbaring dan tidur. "

Monica meletakkan bantal di sofa kamar, dan aku membaringkan Clara. Dia kecil, dan mengangkatnya tidak terlalu merepotkan.

"Nah, menurutmu tidak ada catatan kekalahan pelacur itu, atau mungkin tidak perlu mencatatnya untuk memulai … yang mana menurutmu?"

Atas pertanyaanku, Miranda menyilangkan kakinya.

"Siapa tahu? Yah, bahkan jika dia merayu pria dengan cara yang sama seperti Celes, aku tidak bisa mengatakan tingkat keahliannya lebih besar atau lebih rendah daripada wanita pada saat itu. Secara pribadi, aku tidak bisa membuat keputusan. "

Novem menatapku.

“Menurutku ratu yang melakukan tindakan keji itu pasti sangat ahli. Kami telah mengonfirmasi sejauh mana tindakannya terakhir kali kami meminta Clara menggunakan Skillnya. Untuk mencapai semua itu, sudah pasti bahwa dia memiliki tingkat kemampuannya sendiri. "

Kejam dan ekstrim. Seolah-olah pelacur cantik itu benar-benar berjalan di jalan darah.

Kami mengonfirmasinya dengan perpustakaan berjalan Clara, tetapi tindakannya sama dengan Celes … tidak, bahkan lebih hebat.

Cerita mengerikan yang keluar dari mulut Clara membuatku ingin memotong pembicaraannya.

Tapi ada banyak tempat yang tidak diketahui sehubungan dengan kemampuannya.

Apakah dia memiliki teknologi untuk mengubah kepala orang menjadi aneh, atau dia melakukannya sendiri, atau jika dia meminta bawahannya untuk melakukannya … detail semua itu akan berubah menurut buku, dan Keterampilan Clara tidak dapat menegaskan apa pun.

Yang pasti…

“Cara memukulinya tidak pernah diturunkan. Jika itu karena kurangnya kebutuhan, maka itu bagus dan bagus, tapi ini terasa dibuat-buat. ”

aku ingin mengeluh kepada Raja Bahnseim yang tidak meninggalkan informasi semacam itu.

Tapi di dalam Permata, para leluhur juga menghujani dia dengan ejekan.

『Tidak berguna, kan? Inilah mengapa kamu tidak bisa mempercayai orang-orang dari garis keturunan bangsawan. 』

『Ini pasti mencurigakan. Setidaknya, akhir dari wanita yang membuat begitu banyak orang masuk neraka… tidak akan aneh sama sekali jika hal seperti itu tetap ada. Tentang bagaimana dia dikalahkan, atau mungkin dia bahkan bisa disiksa untuk itu semua. Atau mungkinkah orang yang melakukannya menggunakan hidup mereka sendiri, jadi tidak ada yang bisa … 』

『Itu tidak dapat ditulis, atau memang tidak. Apa pun masalahnya, mungkin ada sesuatu yang ingin mereka kubur. Kebanyakan bangsawan memiliki sesuatu seperti itu, kurang lebih. Ketika itu sampai ke garis kerajaan, segala sesuatu mungkin terjadi. 』

『Raja Bahnseim saat itu mengalahkannya, sebagai perwakilan dari para bangsawan yang berpartisipasi dalam penaklukan, atau begitulah yang aku pelajari … yah, tidak ada dari mereka yang hidup lagi, jadi apakah kebenaran terkubur dalam kegelapan?』

『Betapa tidak berguna.』

Pada pernyataan tidak berguna Ketujuh, Yang Ketiga menawarkan revisi.

『Kamu tidak membicarakan tentang Clara-chan, kan? Yang tidak berguna adalah bangsawan, bukan? Ketat?"

The Seventh terdengar sedikit bermasalah.

『T-tentu saja.』

Dan ditanggapi seperti itu.

(aku berpikir untuk menggunakan beberapa preseden sebagai model untuk menjatuhkan Celes, tapi aku rasa itu tidak akan semudah itu.)

Melihat Clara tertidur lelap karena menggunakan Skillnya, aku meletakkan tanganku di kepalaku, dan mulai memikirkan cara yang berbeda.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List