hit counter code Sevens – Volume 9 – Chapter 141 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 9 – Chapter 141 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Tujuh: Masalah, atau Dewi Keberuntungan?

(TL: Oh nak, jam tiga pagi!)

Masalah, atau Dewi Keberuntungan?

Padang rumput terbentang di depanku.

Langit tinggi, dan matahari bersembunyi di balik awan menghasilkan rasa dingin yang tidak menyenangkan di kulit aku.

(Jika matahari terbit, pasti akan hangat.)

Musim dingin hampir berakhir. aku mengangkat tombak, karena aku tetap waspada terhadap lingkungan aku.

aku meminta May untuk mengambil bentuk quilin, dan mengikatkan pelana padanya untuk berlatih mengayunkan polearm dengan menunggang kuda. Ngomong-ngomong, tombak itu dipinjam dari Aria.

"Hei, jangan pukul kepalaku saat kau mengayunkan benda itu. Jika kamu memukul tandukku, aku akan menggigitmu. "

Melihatku duduk di punggungnya, dan menghadapi monster, dia tampak lebih khawatir tombak itu akan bertabrakan dengan kepalanya.

Porter diparkir di jalan yang terawat dengan baik. Aria menyandarkan punggungnya ke mesin saat dia mengawasi kami, sementara Eva terus mengawasi.

Clara sedang naik ke atap Porter, memandangi kami.

“Aku memastikan untuk tidak melakukannya, tapi… bertarung dengan menunggang kuda memang sulit.”

aku mempraktikkannya atas saran keenam, tapi aku tidak punya kuda untuk memulai. Tidak ada yang membantunya, jadi aku meminta May mengambil bentuk quilin sebagai gantinya.

Aria menghela nafas.

“Hei, bukankah ini sangat mewah? Tidak memiliki kuda, apakah menunggangi binatang dewa saja? ”

Eva melihat sekeliling, sebelum setuju dengannya.

“Hanya Lyle. Dan tunggu, mengapa menunggang kuda? Ini adalah tarif standar pahlawan buku cerita, jadi aku tidak mengeluh. "

Aria tampak takjub saat memandang Eva.

"Itu masalahmu? kamu hanya akan mengabaikan fakta bahwa dia serius mempersiapkan perang? "

Dalam perjalanan pulang setelah menyelesaikan permintaan kami, aku akan berlatih ilmu tombak menunggang kuda setiap kali kami menemukan sekelompok monster. Selain sulit untuk diseimbangkan, aku merasa akan lebih mudah untuk bertarung jika aku turun.

Kami menemukan tiga goblin, dan aku mendorong semua orang untuk membiarkan aku bertarung sendirian.

May menginjak-injak Goblin yang melangkah di depannya dengan kaki depannya.

Oy!

Ketika gerakannya yang tiba-tiba menghancurkan keseimbangan aku, May tertawa.

“Maksudku, itu ditujukan untuk kakiku. Dan tunggu, berapa banyak waktu yang kamu rencanakan untuk menghabiskan kentang goreng kecil ini? ”

Berkelahi di atas kuda benar-benar sulit.

Dari dalam Permata, aku bahkan mendengar suara tawa dari leluhur. Ke enam.

『Coba perbaiki poros tubuh kamu dengan benar. Ada banyak orang di medan perang yang sulit membedakan gerakan manusia dan kudanya. 』

aku akan bermasalah, bahkan jika kamu memberi tahu aku itu.

Paling tidak, akan buruk jika aku tidak bisa mengumpulkan formulir, aku berkata pada diri sendiri saat aku berlatih.

Setelah kami mengalahkan para Goblin, Clara turun dari atap untuk mengumpulkan batu ajaib.

Aria datang di sampingnya.

"Hei, biarkan aku pergi selanjutnya."

aku turun dari Mei, dan mengkonfirmasikannya dengannya.

“May, apakah kamu baik-baik saja?”

Dia tidak terdengar terlalu tertarik.

Aku tidak terlalu peduli.

Aria mengambil tombaknya kembali dariku, dan dengan senang hati melompat ke punggung May. Dia pernah menjadi seorang wanita bangsawan – meskipun untuk jangka waktu yang terbatas – dan sepertinya dia pernah menunggang kuda sebelumnya.

Sosoknya yang membawa tombak di atas quilin cukup agung.

“Sudah cukup lama, tapi ini pasti perasaan yang menyenangkan.”

Disana mungkin.

"Ah, dia merasa lebih stabil daripada Lyle."

Aku mengalihkan pandanganku dari mereka berdua.

“… Sudah lama sekali sejak terakhir kali aku berkendara.”

Dan akhirnya memberi alasan. Mungkin menganggapnya menarik, Aria menyuruh May berlari dengan tangan kanannya di tombak, dan tangan kirinya mencengkeram kendali.

Setelah selesai mengumpulkan batu ajaib, Clara melepas sarung tangannya saat dia berbicara.

Dia terampil. Dia mengerti dengan baik. Aku dengar Aria terlahir dalam keluarga prajurit, tapi … sungguh, jika dia laki-laki, tidak aneh jika dia menjadi kapten atau jenderal. "

aku melihat ke Aria.

"Kamu benar. Namun saat ini, ada banyak wanita yang memainkan peran yang cukup besar di medan perang. aku tidak yakin tentang ratu, tapi ada dua gadis Perang Besar, dan gadis suci. Lihat, mereka bertiga tepat di daerah itu. "

Clara menghela nafas, sebelum berbalik menghadapku. Dan matanya lebih fokus dari biasanya.

"Dan gadis suci itu masalahnya di sini."

aku telah mengirimkan informasi yang aku terima ke Clara. Dia akan membaca seluruh dokumen. Jadi Clara tahu tentang Holy Maiden saat ini juga.

Tentu saja, yang sekarang sangat buruk.

Theocracy of Zayin adalah negara yang mengikrarkan keyakinannya kepada Dewi terakhir.

Tidak ada masalah dalam hal itu, dan secara umum sebagian besar agama itu sendiri terdiri dari mengabdikan diri kepada salah satu Dewi. Masalahnya terletak pada perwakilan generasi ini.

(Pendeta umumnya berhasil menjalankan peran mereka melalui darah, jadi mereka tidak jauh berbeda dari bangsawan. Namun puncak negara ditentukan oleh penampilan dan bakat?)

Dari antara para perawan yang telah dikuduskan untuk melayani kuil mereka, tidak relevan dengan garis keturunan, seseorang yang unggul dalam penampilan dan bakat akan dipilih sebagai gadis suci berikutnya.

Dan karena itu, ada kecenderungan dipilih yang mahir.

Kadang-kadang, karena keadaan negara sekitarnya, putri bangsawan akan dikirim ke biarawati, dan terus berjalan hingga menjadi gadis suci. Imam besar yang memegang peran menteri tampaknya adalah orang-orang yang benar-benar menjalankan keputusan itu, tetapi gadis suci memiliki otoritas bagiannya.

Dan para Imam Besar bukanlah monolit pada waktunya.

(Bagi teokrasi untuk berkelahi dengan semua orang di sekitarnya … itu tidak baik, bukan?)

Sejarah Zayin juga sejarah perang.

Tapi mungkin karena pendahulunya berasal dari faksi moderat, pertengkaran telah mereda selama dua puluh tahun terakhir. Sampai saat itu sangat mengerikan, dan mungkin generasi yang lebih baru memiliki dendam dengan Lorphys, karena dia telah mencoba terlibat dalam perang skala besar dengan mereka beberapa kali.

(Mengobarkan perang setelah mengambil alih kekuasaan …)

Mendengar situasi Zayin, reaksi leluhur bertepatan. Kelima dan Keenam terdengar sangat kesal.

Secara berurutan, Ketiga dan lebih tinggi.

『Alasan perang mereka sangat buruk. aku mendapatkan dorongan untuk mendukung Lorphys tanpa syarat. 』
『Apa yang mereka pikirkan? Haruskah kita mendapatkannya kembali, dan membuat trauma begitu dalam di tengkorak mereka sehingga mereka tidak akan pernah berperang lagi? 』
『… Alasan perang mereka tidak ada. Sisi Zayin tidak mungkin. Pasti keluar dari pertanyaan. 』
『Menghancurkan mereka akan terasa lebih menyegarkan.』
『Kita tidak akan bisa membuat Lyle berkuasa, jadi aku harus menolak. Hanya mencoba mengelola negara itu akan menyita semua waktu Lyle. 』

… Dan akhirnya aku tidak akan bertarung di pihak Zayin.

The Fifth mengatakan bahwa bahkan di saat dia masih hidup, mereka secara tidak rasional menyerang para penguasa feodal di sekitarnya beberapa kali, dan dia adalah individu yang dipaksa untuk menanggungnya.

Dia tidak bisa memaafkan mereka secara emosional.

Saat aku mendapat dorongan untuk menghela nafas, respon muncul pada Skill 【Search】. Titik kuning sedang dikejar.

aku segera memanggil semua orang.

Seseorang sedang dikejar. Clara, kembali ke Porter. Aria, tetap di sana, dan ikuti kami! Eva! ”

Aku memanggil Eva, dan meminta dia melihat ke arah sinyal yang dikejar.

Di antara kami, dia memiliki penglihatan terhebat, jadi setelah menatap sedikit …

“Beberapa gerbong sedang dikejar. Mereka adalah gerbong besar, jadi sepertinya mereka tidak akan bisa kabur. Tapi…"

Dengan wajah bingung, dia memanggilku.

“Aneh, maksudku yang mengejar mereka tidak terlihat seperti bandit. Pasti ada beberapa keadaan di balik itu. "

Mendengar itu darinya, aku mulai mempertimbangkannya.

(Jadi mengejar-ngejar keadaan? Mungkin lebih baik kita tidak terlibat?)

Gerbong berbelok ke kanan ke arah kami.

"Lyle, apa yang kita lakukan?"

Atas pertanyaan Eva, aku memutuskan untuk membantu mereka. Saat aku menyentuh Permata itu, Yang Ketiga mengeluarkan sedikit suara muak. Tapi dia terdengar sedikit senang.

『Bermain pahlawan, bukan? Nah, ada kalanya yang dikejar adalah yang salah. Dan tunggu, orang yang melakukan pengejaran tampaknya mengarahkan beberapa permusuhan terhadap kita. 』

Ke enam.

"Hati-hati. Gerakan-gerakan itu bukanlah bandit biasa. 』

aku mengeluarkan perintah.

"Clara, pindahkan Porter untuk meletakkannya di antara yang dikejar dan pengejar. May, kembali ke wujud manusia. Semua orang melompat ke Porter, dan menemani para pengejar. "

Kami menaiki Porter, dan Clara mulai mengendarainya. Aku pindah ke atap Porter yang sedang bergerak, mencengkeram Permata di tangan kiriku, dan mengeluarkan Busur.

Eva juga naik ke atas, dan berdiri tegak dengan busurnya sendiri.

Yang mengejar kereta adalah sekelompok laki-laki di atas kuda yang mengenakan jubah seluruh tubuh.

Ketika mereka melihat bahwa kami mendekati, mereka segera mengirim tiga ke arah kami.

“Sepuluh pengejar… tidak, mereka memiliki lebih banyak di belakang.”

Gerakan mereka adalah satu hal, tetapi keputusan mereka untuk mengirim tiga ke arah kami juga merupakan keputusan yang cepat. The Fifth memberi aku peringatan.

『Lyle, jangan menahan diri. Musuhmu datang dengan niat untuk membunuh. Ada kemungkinan pihak yang dikejar benar-benar salah, jadi mempertaruhkan kematian demi mereka tidak masuk akal. 』

Ketujuh.

『kamu juga harus mempertimbangkan cara menutup bibirnya. Betapa merepotkan. Astaga, di waktu sibuk seperti ini. 』

Aku menarik napas dalam-dalam, dan berpose untuk menarik busur itu.

Setelah mengunci musuh dengan Skill 【Select】, aku tidak ragu untuk menembakkan panah cahayaku. Baut datang ke arah mereka, dan ketiga pengendara segera mengubah arah, dan mengambil tindakan mengelak.

Tapi anak panah itu mengikutinya, dan menembus sosok berjubah mereka.

Satu di dada, satu lagi melalui bahu.

Namun, orang ketiga di tengah menggunakan kudanya sebagai perisai untuk menghindari panah. Dan setelah mendarat di tanah, dia mulai berlari ke arah kami.

aku menembakkan yang berikutnya, tetapi kali ini, dia melemparkan pisau untuk menembak jatuh.

"Dia melihatnya?"

The Seventh mengangkat suaranya.

"aku melihat. Dia setidaknya memiliki sesuatu untuknya, dalam mencoba menantang kita semua sendirian. 』

Eva berteriak.

"Sana!"

Dia menembakkan panah. Mungkin dia ragu-ragu, dan proyektil itu meleset dari sasaran. Partai kami hanya memiliki sedikit pengalaman melawan musuh manusia.

Dia dengan cepat menutup jarak, jadi aku memutar Busur kembali ke bentuk Permata, dan menarik pedangku.

(Yang ini cepat!)

Sebelum aku bisa melepaskan rantai Permata yang terjalin di sekitar lenganku, dia melompat ke atap Porter kami yang ngebut.

Tangan yang keluar dari jubahnya mengepal senjata.

Aku menarik pedang cadanganku untuk menangkis tebasan dari belatinya. Dan saat mendarat di atap Porter, dia mengunci tatapannya denganku.

Sementara kami berbasa-basi seperti itu di ruang sempit itu, Eva menembakkan panah dari belakangku.

Dan pada saat itu, aku melangkah untuk menebasnya.

Pria itu memprioritaskan menghentikan seranganku daripada panah. Dengan baut sekarang tersangkut di pahanya, gerakannya menjadi lebih buruk. aku menggunakan pedang untuk menangkal pukulan dari belati di tangan kirinya lagi, sebelum menggunakan yang lain untuk memotong ke depan.

(Terlalu dangkal.)

Bukannya aku tidak bergerak cukup jauh.

Lawan aku mengorbankan lengan untuk menghindari pukulan fatal.

Saat tangan kirinya terbang ke suatu tempat, Yang Ketiga mengeluarkan suaranya dari Permata.

『Lyle, usir dia segera!』

Pada 【Semua】 Kedua, aku bisa merasakan pembengkakan aneh di Mana tubuhnya, dan aku bisa merasakan bahaya yang akan datang.

aku segera mewujudkannya. Matanya terbuka lebar, dan setelah pria berjubah itu jatuh dari atap Porter, dia berguling di tanah beberapa kali, dan meledak.

Eva di belakangku memandang pria yang baru saja meledak menjadi api.

"… Dia meledakkan dirinya sendiri."

Ekspresinya menunjukkan dia tidak bisa mempercayainya. Saat aku melihat ke belakang ke arah gerbong, para pengejar segera berbalik untuk mundur.

Dan ledakan lain terdengar.

Berbalik, aku melihat tempat di mana kami melumpuhkan dua lainnya juga adalah semburan api.

Gerbong yang dikejar menurunkan kecepatan, dan mulai mendekati kami.

Dan aku memperhatikan dari dua yang aku tembak, itu adalah orang yang selamat yang memulai ledakan.

Apa ini?

Saat aku menggumamkan itu, Keempat mengeluarkan suaranya.

『Sekali lagi, sepertinya kamu mengambil yang cukup merepotkan.』

Kami bertemu dengan gerbong, dan mengamati daerah tersebut sebelum turun.

Kuda-kuda yang ditunggangi para pengejar pergi ke kejauhan, dan para pengejar itu sendiri bersama mereka. Bahkan ketika aku memeriksanya dengan Keterampilan, tanggapan mereka semakin menjauh.

Aria melihat ke tempat yang terbakar.

"Tidak ada orang waras yang akan meledakkan diri seperti itu."

May mengundurkan diri dalam bentuk manusia.

Secara pribadi, aku rasa tidak ada yang waras untuk ditemukan di antara umat manusia.

Dan yang turun dari kereta hanyalah sekelompok sosok berjubah lainnya. Saat mereka berjaga-jaga, seorang lelaki tua pendek melepas tudung kepalanya.

Dengan rambut putih sepi menghiasi kepalanya, dia menumbuhkan janggut yang panjang. Dia cukup kurus, dan meskipun matanya secara alami terkulai, cincin di bawahnya adalah sesuatu yang mengerikan, membuat wajahnya terlihat jahat.

Tapi…

“aku sangat berterima kasih karena telah menyelamatkan kami. aku dipanggil 【Gastone】. Dari tampilan, kamu sepertinya adalah petualang. ”

Aku mengangguk, dan Gastone-san menundukkan kepalanya dalam-dalam.

“Setelah kamu baru saja menyelamatkan kami, aku tahu mungkin aku tidak bisa dimaafkan untuk bertanya, tapi bisakah kamu menerima permintaan kami? Kami akan memberikan hadiah, tentu saja. "

Dari Permata itu terdengar suara keenam.

『Sangat mencurigakan. Putuskan semua hubungan dengannya dengan sopan di sini. Menyelamatkan hidupnya sudah lebih dari cukup. 』

Itulah yang dia katakan, tetapi bahkan jika aku menolak, aku tetap penasaran dengan isi permintaan seperti itu.

“Kami sendiri baru saja menyelesaikan permintaan. Ada batasan tentang apa yang dapat kami lakukan. "

Dan Gastone berbicara.

“Tidak sulit. aku ingin kamu menjalankan tugas jaga. Seharusnya tidak ada masalah jika kita berhasil mencapai Beim. Jika kamu telah menyelesaikan permintaan, apakah kamu sedang dalam perjalanan ke sana? ”

Menjadi sangat sulit untuk ditolak. Ada beberapa suara yang lesu dari Permata.

Tapi jika itu hanya mengawal mereka, atau begitulah yang kupikir, saat sosok berjubah lain turun dari salah satu gerbong. Dari build, mungkin seorang wanita.

"Gastone, apa yang harus kita lakukan terhadap orang-orang yang diserang?"

Di sana, Gastone-san mulai panik.

“Wah! Aku yakin sudah memberitahumu untuk tidak meninggalkan gerbong! "

Wanita lain ada di dalamnya, dan mereka semua mengenakan jubah yang sama. Ketika Gastone dengan tergesa-gesa mencoba mengembalikan mereka semua ke dalam, wanita pertama melepas tudungnya.

“aku berterima kasih telah datang membantu kami. Saat kami pertama kali diserang, ada sebuah kereta yang tertinggal. Jika memungkinkan, aku ingin kamu pergi ke ajudan mereka. aku akan membayar penuh untuk layanan kamu. "

Gastone-san meletakkan tangan kanannya ke wajahnya.

Dan aku melihat wanita itu. aku telah melihat sketsa yang mengingatkannya pada dia di antara dokumen-dokumen itu.

"… Dapatkah kamu menjadi…"

Clara mendatangi aku, dan melihat wajah wanita itu, dia juga sangat bingung.

“Lyle-san, ini buruk. Sangat buruk!"

Aria.

“Eh? Ada sesuatu dengan wanita ini? "

Mungkin.

“Ah ~ benar, sketsa itu. Orang ini memang terlihat seperti itu. "

Meskipun dia tampak sedikit kesal dengan pernyataan Aria, wanita itu membiarkannya. Rambut pirang, dan mata biru muda.

Aku pernah mendengar usianya berada di pertengahan tiga puluhan, tapi aku merasa dia bisa melewati usia akhir dua puluhan.

“aku telah melayani sebagai Gadis Suci Zayin generasi sebelumnya, nama aku 【Thelma Zayin】. Dan aku ingin membuat permintaan secara resmi. Maukah kamu mengambil pengawal kami? ”

Wanita yang menyebut dirinya sebagai Holy Maiden sebelumnya melihat ke arahku.

aku merasakan keringat dingin keluar, tetapi beberapa sorakan muncul di Permata.

Yang Ketiga sepertinya membentur meja.

『Lyle, kamu berhasil! Mari kita menerima permintaan mantan Holy Maiden di sini! 』

『Dengan ini, Lyle bisa terlibat dalam cerita ini! Terlebih lagi dengan kartu diplomasi mantan pemimpin! Bagaimana kita akan menggunakannya, laki-laki! 』

『Jangan biarkan dia pergi. Pastinya jangan biarkan dia lolos! Amankan dia segera! 』

『Fakta bahwa dia sedang berlari berarti ada kebutuhan untuk melarikan diri dari Zayin, atau mungkin mereka adalah pengejar dari Lorphys … ini semakin menyenangkan!』

『Hal baik terjadi pada orang baik. Dia melakukan perbuatan baiknya dari hari ke hari, dan para Dewi telah memberkatinya dengan kekayaan untuk itu. Mereka bisa berguna sekarang dan lagi, begitu. Baiklah, dengarkan situasinya, dan pikirkan bagaimana kamu akan menggunakannya. 』

aku pikir.

(Bahkan ketika yang merepotkan datang, orang-orang ini bersukacita …)

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List