hit counter code Sevens – Volume 9 – Chapter 150 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 9 – Chapter 150 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

putri kerajaan

Kastil kerajaan Lorphys dibuat dengan kokoh.

Kota di sekitarnya diatur untuk efisiensi. Jika kamu ingin mengatakannya dengan cara lain, itu memberikan kesan yang cukup sederhana.

Dan di dalam kastil sederhana itu, aula penonton saja sangat mewah. Hanya saja, tampaknya sejumlah ornamen dihias secara paksa.

Karpet merah terbentang, dan pada titik tertinggi ruangan duduk sang putri di kursi besar. Di sampingnya duduk pasangan pertunangannya, pangeran dari Selva.

Putri 【Annerinne Lorphys】 memiliki rambut setengah ke atas. Tapi rambut panjangnya adalah harga dirinya. Itu diikat di ujung, dan ketika dia duduk, dia akan menggantungkannya di bahunya.

Rambut violetnya mulai pucat sekitar sepertiga dari ujungnya.

Gaun putih, dan mungkin hanya untuk tujuan mengistirahatkan rambutnya, mantel merah digantung di bahunya.

Kulitnya pucat, dan memiliki ekspresi yang tampak ramah. Matanya yang sedikit terkulai berisi pupil hijau.

Tapi wajahnya terlihat sedikit bermasalah.

Dia melirik sekilas reaksi tunangannya di sampingnya… 【Dario Selva】. Mungkin tunangannya yang tersenyum tidak terlalu senang, karena senyumnya kaku.

Rambut putihnya, dan pakaian putihnya yang nyaman membuat kulit kecokelatannya terlihat terlalu menonjol. Mata merahnya menatap kami.

Di samping putri kerajaan… beberapa langkah ke bawah, duduk paling dekat dengan pasangan itu, Perdana Menteri 【Lonbolt】 berdehem, dan melanjutkan percakapan.

“Baiklah, permintaanmu adalah dibiarkan mandiri. Apakah itu benar?"

Mantan Imam Besar Gastone-san menyangkalnya. Kepala kedua pria itu tampak sangat kesepian, jadi mungkin semacam simpati telah terbangun. Nada suara Lonbolt-san sangat baik.

(Lonbolt-san sepertinya dia punya masalah.)

Meskipun dia tidak memiliki rambut di kepalanya, matanya tajam. Tubuhnya yang cukup langsing membuat orang yang mengawasinya merasa khawatir. Itu adalah Lonbolt-san.

"Tidak. Bukan kemerdekaan kami sendiri, kami ingin merebut kembali negara kami. Alasan kami membuka pertemuan di Lorphys ini hanya untuk menyatakan bahwa kami tidak akan melancarkan serangan apa pun di pihak kamu. ”

Di sekitar ada bangsawan dan ksatria, cukup untuk membuat aula penonton terasa sempit.

Dari Permata, aku mendengar suara kasar.

Itu yang Ketujuh.

『… Ini lebih lusuh dari rumahku.』

Yang Ketiga berbicara.

『Yah, bahkan jika dibandingkan dengan yang dimiliki Keempat pada masanya, mereka memiliki lebih sedikit tanah. Tidak ada yang membantunya. 』

Mengkonfirmasi wajah di sekitar, Kelima.

『Skala mereka terlalu kecil, dan mereka tidak dapat mengumpulkan pasukan… jika mereka tidak memiliki jumlahnya, mereka harus meningkatkan kualitas. Begitu, mereka sepertinya berusaha keras, tapi … kenapa hanya ruangan ini yang terasa begitu aneh? Yang lainnya bagus dan sederhana. 』

Keempat berbicara.

『Rasanya agak buruk. Bahkan dari sudut pandangku, rasanya tidak enak. 』

Keenam sepertinya sedang melihat Dario.

『… Mungkinkah pangeran itu menyebut preferensi Dario? Di sekitar lengan dan lehernya, dia memang memiliki terlalu banyak ornamen. Bahkan ketika dia sepertinya bukan pemula atau semacamnya. 』

Selva adalah negara dengan banyak sejarah. Mereka bukan pemula baru, tapi aku juga tidak bisa mengatakan mereka memiliki selera yang bagus.

(Apa itu karakter nasional mereka? Kalau begitu, sudah diatur agar cocok dengan Selva.)

Lonbolt-san berbicara kepada Gastone-san.

"aku melihat; jadi kamu bertujuan untuk mengulang. Dan untuk itu, kamu meminta bantuan kami. "

Orang yang berbicara di luar sana adalah Thelma-san.

“Tidak, kami akan bergerak atas kemauan kami sendiri. Ayo lihat. Setelah reklamasi, pasti ada saatnya kami akan meminta bantuan kamu. "

Aura-san tetap diam. Baik dia dan Thelma-san mengenakan gaun yang telah disiapkan Monica, dan mata orang-orang di sekitarnya berkumpul padanya.

Daria membisikkan sesuatu dengan pelan kepada putri Annerinne.

Setelah mengamati tindakan itu, aku melihat sekeliling. Aku tidak membiarkan Alette-san dan ksatria lainnya memasang wajah tidak menyenangkan.

Dan putri kerajaan Annerinne membuka mulutnya.

“Tapi aku yakin pindah secara individu akan terbukti sulit. Bagaimana menurutmu untuk tinggal di Lorphys? aku pikir ada bagian dari hal-hal yang dapat kami lakukan untuk tujuan kamu. "

Thelma-san berbicara.

“Tidak, sentimen saja sudah cukup. Sementara Zayin membawa begitu banyak masalah ke Lorphys, kami tahu betul seberapa banyak kami akan dibayar. "

Yang kami harapkan di sini adalah kesepakatan untuk tidak saling menyentuh. Dan tujuan pribadiku adalah melihat sang putri.

Di sampingku, Novem tanpa ekspresi menatap sang putri. Sekarang bukan waktunya untuk tersenyum, tapi dia membuat wajah serius … daripada itu, rasanya dia sedang memastikan sesuatu.

Di sisi lain aku berdiri Miranda.

Miranda menatap Daria.

Putri Annerinne adalah…

“Jika kamu berada di bawah pihak kami, aku yakin negosiasi akan memungkinkan. Kami sudah menyelesaikan persiapan untuk menyerahkan mithril kami. Tidakkah kau meminjamkan kekuatanmu untuk menghindari perang ini? "

Sehubungan dengan bujukan itu, Thelma-san.

“aku menghargai lamaran itu. Tapi perang ini telah melewati titik penghindaran. Tentara dari kedua belah pihak sudah berkumpul di perbatasan. Tampaknya perkelahian kecil telah pecah. Dan Zayin tidak akan mundur sampai hasil yang mereka cari ada di depan mata mereka. "

Zayin tidak menginginkan mithril sejak awal. Yang mereka inginkan adalah dalih untuk menyerang. Hanya saja mithril keluar pada waktu yang tepat.

Saat Thelma-san hendak membujuk Putri Annerinne kembali, tunangannya Dario bergerak. Dia berdiri, dan bertepuk tangan.

Setelah semua mata tertuju padanya, dia membuka mulutnya.

“Tidak, ini benar-benar luar biasa. Seorang Holy Maiden membela tanah airnya… tidak, mantan Holy Maiden, kan? Menurutku itu indah. Tetapi alih-alih hanya melihat diri kamu sendiri, aku ingin kamu melihat keadaan Lorphys saat ini. Tidak untuk menjadi jahat, tetapi kaulah yang menyebabkan perselisihan saat ini. Bukankah hanya masuk akal jika kamu memberikan bantuan? "

Itu adalah opini yang bagus, tapi aku tahu.

Selva bergerak di belakang panggung, dan mereka terus membuat persiapan.

Menyatukan informasi yang dikumpulkan oleh penyalur informasi Rauno-san, dan kesimpulan yang dia capai… mendengar hipotesisnya, ada beberapa tempat yang bisa aku anggap.

(Selva sedang terburu-buru.)

Alasan tergesa-gesa mereka adalah karena mereka bertetangga dengan dua gadis perang besar… negara itu berbagi perbatasan dengan kedua wanita perang itu.

Untuk melawan mereka, kekuatan nasional merupakan kebutuhan, dan mereka juga membutuhkan kerjasama dengan negara lain. Rauno-san berhipotesis bahwa bukan Lorphys, tapi Zayin yang membantu mereka.

(Yah, aku tidak bisa benar-benar mengatakan di mana tujuan sebenarnya mereka berada, tetapi apakah itu mengurangi, atau merampas, tidak ada keraguan bahwa hasil yang bagus menanti Zayin dan Selva.)

Dan kali ini, posisi Lorphys adalah sebagai mangsa.

Aura-san membuka mulutnya. Dia sepertinya sudah muak dengan suasana di sini.

“… Kami mengatakan kami akan menyelesaikan masalah kami sendiri. Dan proposal kami sama seperti yang kamu dengar. Bukankah itu paling menguntungkan bagi pihakmu? "

Proposal kami.

Itu meningkat untuk beraksi di bagian wilayah Zayin yang pernah menjadi milik Lorphys. Sejauh ini, kami telah merebut benteng yang merosot, dan kami akan mengarahkan diri kami sendiri sebagai kekuatan independen dari sana.

Itu menyebalkan, jadi aku tidak benar-benar ingin melakukannya, tetapi jika kita tidak akan berpihak pada Lorphys, tidak ada pilihan selain memilih rute seperti itu.

Maksudku, Lorphys saat ini hampir bergerak dengan setiap kata tunangan Dario. Itu pindah ke keinginan Selva bahkan lebih terang-terangan.

(Jika kita pergi dan bergabung dengan pihak ini, kita akan terikat pada cadangan, dibunuh … sungguh menyebalkan.)

Salah satu bangsawan berbaris mengangkat suara mereka.

"Yang mulia. Jika mereka bertahan di daerah terpencil, Zayin tidak punya pilihan selain mengarahkan beberapa pasukan mereka ke sana. Artinya itu akan mengurangi penempatan mereka di garis depan. Bukankah lebih baik menerima pembicaraan ini? "

Para bangsawan lainnya juga.

“Saat ini, memotong kekuatan musuh sangatlah penting. Dari sudut pandang Zayin, tidak mungkin mereka mengabaikan pendirian para mantan Holy Maiden ini. Lebih dari itu, aku pikir tidak masalah jika kita menawarkan mereka sedikit dukungan pada diri kita sendiri. Barang, serta tentara dan dana. Semakin banyak yang mereka miliki, semakin baik bagi kami. ”

Dia berkata untuk mendukung kami, tetapi dia melihat kami sebagai pengalih perhatian musuh. Keputusan yang tepat jika dia ingin melindungi tanah airnya.

Di sana, Putri Annerinne.

"Bahkan sebelum perang dimulai, kamu sudah berpikir untuk berperang … adalah peran pemerintah untuk mencari cara untuk mencegahnya, apa pun yang terjadi."

(Dia ada benarnya di sana. Tapi kesalahan yang dia buat adalah …)

Yang Keenam mengungkapkan pikiran aku ke kata-kata.

"… Naif. Ini terjadi sebelum perang dimulai. Sudah lama sejak dimulai. Mungkin gadis ini akan menjadi ratu yang baik jika dia tidak mengeluarkan mulutnya di saat-saat damai. 』

Yang Ketiga juga.

『Penampilannya bagus; tepat untuk dekorasi. Nah, masalahnya mungkin bagaimana dia buta terhadap cinta? 』

Benar, mungkin dia telah jatuh cinta pada pangeran Selva, tapi dia mengikuti setiap keinginannya.

Bagian yang mengerikan adalah bagaimana dia mengambil kata-kata Dario atas pengikutnya sendiri. Berbagai masalah internal pecah, urusan rumah tangga ad Lorphys berantakan.

(Dia akan segera mengubah pendiriannya atas masukan tunangannya, jadi kita tidak bisa mempercayainya.)

Alasan leluhur menyatakan Putri Annerinne mengerikan, adalah karena kami telah menemukan informasi seperti itu. Kata-katanya tidak memiliki kredibilitas. Itu sebabnya kami tidak bisa mempercayai mereka.

Ada terlalu banyak faktor tidak aman yang bisa didapat dengan dia sebagai sekutu kita. Jadi kami mengambil jarak.

Alette-san memberikan pendapatnya kepada putri Annerinne.

Yang Mulia, tidak aneh jika Zayin pindah setiap saat. Mencegahnya sudah tidak mungkin. aku mohon, demi kedua penyebab, gunakan pertemuan ini untuk …

Dan sekali lagi, sebuah opini terputus.

Dario menunjuk ke arahku.

“Kamu diizinkan untuk berdiri di aula ini karena kamu akan menjadi wakil kapten ksatria berikutnya, tetapi tampaknya kamu tidak sekaliber itu. Negosiasi harus dilakukan sampai kita dapat mencapai hasil yang terbaik bagi rakyat. Dan apakah kamu memiliki lubang untuk mata? Seorang petualang belaka… apa lagi, petualang tanpa nama, dan kapten ksatria paruh waktu? Apakah kamu benar-benar percaya bahwa orang yang tidak pernah memerintahkan tentara dapat meruntuhkan benteng? Maka izinkan kami mengatakannya saat kami berdiri… kamu tidak kompeten. ”

Mendengar kata-kata itu, Yang Ketiga tertawa terbahak-bahak.

『S-benar. Lyle… belum mengalami perang sungguhan. Itu bukanlah kesalahan. 』

aku memiliki pendapat yang sama.

Dan aku melihat para ksatria dan bangsawan di aula penonton menahan amarah mereka. Meski begitu, Dario terus berbicara.

“Dari apa yang kudengar, kamu tidak lebih dari seratus petualang. Akankah kamu bahkan mencapai bentengmu itu? "

Alette-san mengikutiku.

“… Bahkan di Beim, Lyle-dono adalah petualang yang hebat. aku akan jamin itu. aku yakin dia memiliki prospek masa depan yang luar biasa. "

Dario mendengus.

“Seberapa jauh kamu bisa melenceng? Inilah mengapa brigade ksatria Lorphys tidak baik. Ksatria yang berpura-pura menjadi petualang, dan bekerja keras untuk … "

Di sisi Dario, Putri Annerinne berbicara.

“aku sangat meminta maaf, Dario-sama. Tapi Alette membuat pernyataan itu dengan memikirkan kesejahteraan negara. Mohon izinkan. "

Yang keempat.

『Yah, dia masih muda. Hampir sama dengan Lyle? Cinta salah menilai. Ini adalah kesalahan fatal pada saat ini, ingat. 』

Di dalam aula, para bangsawan dan ksatria sekitarnya mulai menyadari di mana mereka berdiri dengan Dario. Kami benar-benar tertinggal.

aku menahan diri untuk memberikan senyuman pahit, dan meminta izin untuk pernyataan aku berikutnya.

“Mohon maaf. Apakah tidak apa-apa jika aku memiliki pendapat? ”

Ketika sudah tenang, Lonbolt-san menatapku, dan mengizinkannya.

“… Kami adalah orang-orang yang harus meminta maaf. Tolong pergilah."

Bukan kepada Dario, aku berbicara sambil melihat ke arah Putri Annerinne.

“Kalau begitu, selama kita bisa mendapatkan benteng di tangan kita, apakah masalahnya akan berhenti?”

Mungkin kesal karena diabaikan, Dario memasukkan mulutnya ke dalam dari samping.

“Kamu akan menjatuhkan satu? Seorang yang tidak tahu perang pasti tahu bagaimana mengepakkan mulutnya. "

Dario berusia pertengahan dua puluhan. Tapi sejauh yang aku teliti, tidak ada catatan tentang dia yang melangkah ke medan perang. aku memandang Putri Annerinne, dan mencoba lagi.

"Kalau begitu, tentang benteng … Jika kita mendapatkan Fort Noinyl, apakah semua masalah di antara kita akan terselesaikan?"

Yah, itu benar-benar tidak akan menyelesaikan apa pun.

Tapi masih kesal, mengira kami tidak bisa melakukannya, Dario berbicara.

"Cobalah. Kalah dan kembali jika kamu mau, tapi tolong pastikan kamu tidak mendapatkan Perawan Suci kamu dicuri saat kamu melakukannya! "

The Fifth mengeluarkan suaranya.

『Itu karena lebih nyaman baginya jika kita berada di luar jangkauan. Lebih dari itu, mungkin yang terbaik baginya jika kita dihancurkan dan hilang sama sekali. 』

Dan sang putri juga.

"Iya. Jika kamu bisa mencapainya, kami akan merasa lebih aman dengan menyerahkan Perawan Suci di tangan kamu. "

Secara internal.

(Sudah memperlakukannya sebagai Perawan Suci. Terlebih lagi, bertindak seolah-olah mereka berada di posisi yang lebih tinggi? Bukannya kita mengandalkan mereka… tapi lebih mudah untuk mengatakannya.)

Ketika aku membungkuk, aku merasakan reaksi dari Keterampilan aku.

Ada kehadiran yang buru-buru mendekati ruang penonton.

Yang Ketiga memanggilku. aku merasakan sedikit kerusakan dalam suaranya.

『Lyle, bagaimana denganmu …』

Mendengarnya, aku merenungkan betapa memalukan jika aku gagal, saat aku memberi isyarat yang agung.

"Sangat baik. Lalu aku, Lyle Walt, akan mengendalikan sebuah benteng. Apa, ini masalah sederhana. Mari kita lihat… ya, dan itulah akhirnya. ”

Ketika aku menjentikkan jari, beberapa mata mengejek tertuju pada aku. Putri Annerinne tercengang. Menatapku, Dario.

“Apakah kamu kehilangannya?”

Mengatakan itu, dengan senyum tidak senonoh di wajahnya. Novem di sampingku membuka mulutnya.

"Lyle-sama, kamu terlalu banyak bercanda."

Dan Miranda juga.

"Akan lebih baik jika dia selalu seperti itu."

Mereka berdua sedikit heran. Tapi tak satu pun dari mereka meremehkanku.

Dan pintu aula itu terbuka dengan beberapa momentum.

Orang yang membukanya adalah seorang ksatria yang terlihat seperti seorang utusan. Mungkin dia terburu-buru ke sini, karena dia kehabisan napas. Setelah mengambil satu napas dalam-dalam, dia berbicara.

“M-pesan masuk! Fort Noinyl telah … ”

Reaksi di sekitarnya cukup menarik. Mata terbuka lebar, banyak yang melihat di antara wajahku, dan utusan itu.

Di dalam kepalaku, aku…

(Alhamdulillah aku benar… aku diselamatkan dari rasa malu.)

aku merasa lega.

"… Fort Noinyl telah diambil oleh kelompok yang menyebut diri mereka Ksatria Suci!"

Dalam keributan berikutnya, aku berbicara dengan sang putri.

“Senang bisa menyelesaikan masalah kita. Kami akan menuju ke benteng. Jangan khawatir, kami akan menarik musuh untuk kamu. Ini seharusnya terbukti setidaknya menguntungkan Lorphys. Ah, dan kami tidak membutuhkan bala bantuan. aku yakin kamu mengalami kesulitan seperti itu. Kesempatan ini kami ciptakan untuk kamu … tolong manfaatkan itu dengan baik. ”

Ketika aku mengumpulkan semua anggota kami untuk meninggalkan ruangan, sebuah suara memanggil aku dari belakang. Itu Dario.

“T-tunggu! Apakah kamu mengerti apa yang baru saja kamu lakukan !? Dengan ini, Lorphys dan Zayin telah kehilangan semua kesempatan untuk menghindari perang ini! Ini semua adalah tanggung jawabmu! "

Dari Permata, aku mendengar suara Orang Ketiga menikmati dirinya sendiri.

『Salah Lyle? Ahahaha! Tidak, tidak… ini adalah masalahmu dengan Zayin, dan kamu kebetulan membuatnya lebih mudah untuk mengambil sikap, jadi dia melakukannya. Dan dia memberi kamu pemberitahuan sebelumnya, jadi bukankah itu membuatnya menjadi orang yang jujur? Betapa kejamnya. Bahkan dengan pemberitahuan sebelumnya. 』

(Pemberitahuan sebelumnya, bukan? Yah, aku memang memberitahunya sebelum informasi sampai di sini, tapi betapa tidak sopannya.)

Yang Ketiga sepertinya sedang bersenang-senang, tahu akan jadi begini. Dia benar-benar seorang perencana.

aku tahu aku telah menyiapkan kekuatan yang cukup untuk menjatuhkannya. Tetapi aku tidak pernah mengira utusan itu akan datang pada saat itu juga.

aku berbalik, dan memberikan tanggapan aku.

“Oh, kamu menyalahkanku? Tapi betapa merepotkannya … kamu tahu, aku tidak punya hak atau kewajiban kepada Lorphys. aku mempertanyakan apakah aku perlu mengambil tanggung jawab. Kalau begitu, mulai sekarang akan sibuk, jadi aku akan pergi. "

Ketika aku meninggalkan aula, aku melihat Alette-san mengacungkan ibu jarinya dalam posisi yang tidak dapat dilihat Dario.

Dia sangat senang.

Tapi itu benar-benar akan menjadi sibuk.

"Sekarang, lanjutkan ke langkah berikutnya."

aku buru-buru pindah ke langkah berikutnya.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List