hit counter code Sevens – Volume 9 – Chapter 153 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 9 – Chapter 153 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Tujuh: Pembunuh Selva

Pembunuh Selva

… Di dalam kastil kerajaan Lorphys.

Dindingnya berisi kamar pangeran kedua Selva, 【Dario Selva】.

Di kamarnya yang luas, dia mengunyah paku di ibu jarinya, saat dia berjalan berputar-putar.

Seorang ksatria yang dia bawa sebagai penjaga dari Selva memperingatkannya.

Yang Mulia, aku tidak yakin harus berkata apa tentang perilaku itu. Kami telah mengirimkan dokumen tentang masalah terkini ke negara ini, jadi yang tersisa bagi kami hanyalah menunggu perintah. "

Dario berteriak pada kesatria itu.

“Hentikan omong kosong! Seolah-olah kamu bisa mengerti bagaimana perasaan aku! Betapa menyedihkannya aku dikirim dan dikirim kembali dari Galleria dan Rusworth! aku adalah saudara laki-laki aku, aku. Namun akhirnya datang kesempatan bagi aku untuk memiliki wilayah aku sendiri! Namun bocah itu… brengsek sialan itu !! ”

Setelah mengambil vas bunga di tangan, dan membantingnya ke dinding, Dario menarik napas dalam-dalam, dan duduk.

Anak laki-laki kedua. Tinggal di pojok rumahnya sebagai tempat tinggal kakaknya. Namun saudaranya tumbuh dan dewasa tanpa masalah, jadi dia dikirim ke suatu negeri asing untuk mencari beberapa anak.

Negara gadis perang, Galleria dan putri Rusworth tidak tertarik, dan dia dikirim ke negara kecil Lorphys.

“… Begitu aku menjadi raja, aku berencana untuk menjadi negara pengikut sekaligus! Jika Selva bergabung dengan Zayin, mereka akan memiliki kekuatan yang cukup untuk melawan Galleria dan Rusworth… "

Ketika negara itu memegang perbatasan dengan keduanya yang terus-menerus berperang sengit satu sama lain, Selva memiliki kebutuhan untuk menambah kekuatan nasionalnya.

Berhubungan tangan dengan Zayin, kesepakatannya adalah membiarkan mereka melakukan penjarahan yang sangat mereka inginkan, dan membuat Selva memerintah atas tanah Loyphys setelahnya.

Lorphys yang kelelahan tidak punya pilihan selain mengandalkan Selva. Kesepakatan dengan Zayin telah dipertukarkan di bawah meja, dan Selva akan bertindak sebagai perantara untuk mengakhiri perang … itulah skenarionya.

"Bocah itu! Karena dia, mereka akan membelakangiku lagi! ”

Ksatria itu menghela nafas sebelum berbicara dengan Dario.

“Mereka bergerak dengan cara menyembunyikan keberadaan mereka, tapi mustahil bagi mereka untuk kabur. Mereka tidak akan pernah mencapai benteng Noinyl. "

Tentang kata-kata itu, Dario.

“Kalau begitu bawa kepalaku sekarang juga! Karena seorang anak laki-laki, keseluruhan Selva menghadapi krisis! Kenapa kamu terlihat begitu peduli !? ”

Dario melampiaskan amarahnya pada kesatria yang ada di sana untuk menjaganya, kepalanya dipenuhi dengan bagaimana dia akan memecahkan kebuntuan.

Dia telah melapor ke negara, tetapi fakta bahwa dia ingin mencapai kemenangan sendiri tidak peduli apa yang mungkin terjadi akibat kepanikannya.

"Wanita, dan orang tua … Mereka akan segera diurus."

Ksatria yang yakin kelompok Lyle belum pergi memamerkan waktu luangnya. Karena tidak ada satu pun laporan tentang mereka yang meninggalkan kota…

Kota kastil Lorphys.

Berjalan bersama dengan Miranda, aku mengkonfirmasi kehadiran yang mendekati kami.

Mereka secara terang-terangan menunjukkan permusuhan, dan meskipun itu masih sangat terang, mereka menjaga jarak tetap dari kami.

aku mencoba menggunakan 【Real Spec】 untuk mendapatkan beberapa informasi tentang mereka, tetapi terlalu banyak info yang masuk untuk disaring.

Saat aku memegang kepalaku, Miranda merangkul tanganku.

"Apa kamu baik baik saja? Kamu terlihat pucat."

Mendengar itu, aku menggelengkan kepala.

"Mereka datang. Enam jumlahnya. Dua kelompok yang terdiri dari tiga orang, lebih tepatnya. Mereka mengawasi kita sekarang. "

“Kamu bisa mengerti sebanyak itu?”

aku terus berjalan di sampingnya.

"aku baru saja bisa. Tapi aku tidak terbiasa menggunakannya. "

Miranda mengangguk beberapa kali, sebelum melirik ke sekeliling. Enam orang itu segera mengambil jarak, dan Miranda mengistirahatkan matanya pada sebuah warung makan.

"Lyle, aku ingin makan itu."

"Bahwa? Tentu saja mengapa tidak. Kami tidak pernah bisa melihat-lihat. Jadi yang mana yang kamu mau? ”

Suasananya mengindikasikan perang yang akan datang, dan orang-orang yang berjalan berkeliling tampak agak cemas. Yang bisa aku dengar hanyalah rumor perang.

Setelah membeli makanan dari warung, mungkin mereka telah lengah, karena mereka telah menutup jarak lagi.

Miranda juga merasakan permusuhan. Dia menggigit, dan bertanya padaku.

Menurutmu mereka akan menyerang kita di sini?

Aku yakin mereka mengikuti kita untuk mencari tahu Aura-san, dan keberadaan yang lainnya. Mereka mungkin mengira kami akan terus tinggal, dan bahwa mereka belum pergi.

“Itu mungkin akan terjadi jika kita kembali ke penginapan. Kupikir ini akan terjadi, tapi… sepertinya yang ini dari Selva saja. ”

Satu-satunya yang mengejar kami berasal dari Selva. Lorphys tidak menunjukkan gerakan apa pun di permukaan.

Dari Permata, Yang Ketiga berbicara.

『Mungkin dia tidak memiliki terlalu banyak simpatisan di Lorphys. Hanya ada satu putri berdarah murni, dan jika mereka memilihnya pasangan, mereka akan menyerah pada pangeran Selvia, kurasa. 』

Jika kamu ingin melihat situasi sekitar, Zayin tidak memiliki royalti. Sedikit lebih jauh adalah negara-negara Galleria dan Rusworth, tetapi tampaknya mereka diperintah oleh wanita. Laporan tersebut tidak menyebutkan apapun tentang mereka memiliki anak.

Keempat berbicara.

『Tapi mereka memang terlihat seperti orang yang mudah marah. Meski begitu, jika mereka bekerja dengan Lorphys untuk menyerang kita sekarang, segalanya akan berjalan baik bagi kita setelah merebut kembali Zayin. 』

Jika mereka akan menyerang, mereka mungkin akan mengirim Lorphy juga, tampaknya.

Kelima juga.

『Karena kita akan bisa mengeluarkan Selva yang membantu itu di sini. Nah, jika mereka tidak mau menunjukkan ekornya, biarlah. 』

Setelah menyantap manisan dari kios, aku berbicara dengan Miranda.

“Ingin berjalan-jalan di kota lagi?”

Di sana, dia berbicara sedikit tanpa minat.

“Saat diawasi oleh orang-orang berbahaya seperti itu? Jika ini sebuah kencan, aku tidak terlalu keberatan. "

aku tersenyum pahit.

“Kencan dengan begitu banyak pendamping? Sekarang aku harus bertanya-tanya tentang itu. "

Dan kami terus berjalan melalui Lorphys. Saat tengah hari tiba, kami makan siang, dan mulai berjalan lagi. Saat kami beristirahat, dan matahari mulai turun, lebih sedikit orang yang berjalan di jalanan.

Dan saat itulah para pengejar mulai bergerak.

Setelah kami sengaja memasuki gang sempit, enam orang mengirim tim yang terdiri dari tiga orang di depan untuk menjatuhkan kami.

Pada peta di kepalaku, wujud mereka yang bergegas maju untuk menjebak kami sebenarnya relatif menarik.

(Ini bukan kandang mereka, jadi mereka sedikit tersesat.)

Saat aku dan Miranda meningkatkan kecepatan, kami sengaja berakhir di jalan buntu.

Di sinilah kita.

Aku mengangkat tanganku, dan menggunakan sihir.

"Peluru tembak."

Bola api melesat ke langit, sebelum tersedot ke langit diwarnai dengan warna oranye dan ungu.

Area di sekitar kami agak luas, tapi itu semacam tempat pembuangan sampah.

Ketika aku melihat ke pintu masuk, aku melihat tiga ksatria yang telah keluar dari jalan mereka untuk mengejar kami.

Pakaian mereka memberikan perasaan seperti petualang.

Mereka tampak sedikit lelah, tetapi aku tahu mereka melakukan bagian mereka untuk tidak menunjukkannya. Mereka telah menghabiskan beberapa jam hari mereka untuk menjaga kami, dan pada akhirnya, mereka terpikat masuk. Tidak ada yang membantu kelelahan mereka.

“… Kamu Lyle dan Miranda, benar? aku akan meminta kamu menuntun kami ke Perawan Suci Zayin. "

Menarik pedang mereka, mereka mulai berjalan mendekat.

aku berbicara.

“Tiga orang yang naik ke atap belum sampai di sini, tahu? aku sarankan menunggu sedikit lebih lama sebelum kamu menyerang. "

Pria pemimpin tidak menunjukkan tanda-tanda kesusahan. Agak menyedihkan.

“Jadi, kamu adalah seorang Skillholder. Jika itu tipe Dukungan, maka aku khawatir kamu tidak dalam pertempuran. Kami adalah dua pria dan satu wanita. Dan rekan-rekan kita akan segera datang. "

aku merasakan pembengkakan di Mana milik pemimpin-pemimpin. Tubuhnya tiba-tiba membesar, dan kambingnya terkoyak.

Dengan otot-ototnya membengkak sebanyak ini, seolah-olah dia telah menjadi massa otot itu sendiri.

Miranda membuka mulutnya.

"Uwah, jadi ada jenis Keterampilan ini juga."

Dia menyeringai, dan nadanya lebih kasar dari sebelumnya.

“Skill pendukung tidak akan pernah bisa mengalahkan Pemegang Skill Vanguard seperti aku. Bunuh orang itu. Ambil lokasi Perawan Suci dari wanita itu, lalu lakukan apa pun yang kamu inginkan. "

Matanya merah, dan dia sangat bersemangat.

Dua bawahan mengambil jarak dari pemimpin. Tapi mungkin dia tidak menyukainya, karena dia akhirnya memukul salah satu dari mereka.

Mereka bertabrakan dengan dinding, jatuh ke lantai, dan berhenti bergerak. Mereka berhenti menarik napas.

Ketujuh berbicara.

『Peningkatan kekuatan, dan hilangnya kendali diri? Hmm, mungkin itu Skill 【Berserk】? Tapi siapa sih yang memilih seseorang seperti itu untuk mengejar orang? 』

Meski muak, dia memberikan komentar dengan suara yang cukup tenang.

Pria pemimpin.

"Menjawab!"

“Y-ya Pak!”

Setelah bawahannya menjawab, dia berbalik, dan mendatangiku. Aku menghentikan Miranda saat dia bergerak untuk berdiri di depanku, dan menarik pedangku.

Tubuhnya cukup besar untuk membuat pedang di tangannya terlihat lemah, tapi aku tetap naik.

aku tidak menggunakan Keterampilan.

Aku menghindari tebasan yang dia turunkan, dan menebas lengan lawanku. Apa yang telah aku ayunkan dengan niat untuk memotongnya hanya membuat luka dangkal dengan sedikit darah.

“Kamu sungguh sulit.”

“Apa rencanamu dengan menjadi begitu dekat denganku, bodoh!”

Dia mencoba meraihku dengan tangan kirinya, jadi aku membuang pedangku, dan meraih lengan itu. Setelah itu mengeluarkan suara kisi yang mencolok, senyum agresif dari pemimpin pria itu mulai melengkung.

Skill… 【Limit Burst】… Skill tahap kedua Pertama.

“… Tidak ada yang bilang aku hanya punya satu Skill.”

"B-bajingan!"

Saat dia mengangkat tangan pedang kanannya, aku membuatnya tersandung. Aku mengalihkan pandangan darinya saat dia jatuh, untuk melihat musuh yang tersisa sudah terikat oleh benang Miranda.

Dan melihat aku memalingkan muka, dia mencoba menghunus pedangnya. aku mengambil setengah langkah ke samping untuk menghindarinya.

Menarik pedang cadangan aku, aku memasukkannya ke kepalanya, dan melihat ke langit. Setelah beberapa kilatan cahaya, May datang dalam bentuk quilin.

Jadi aku menyarungkan pedangnya, mengumpulkan yang akan aku jatuhkan, dan melihat ke arah Miranda.

"Apa yang harus kita lakukan sekarang?"

Pria di tanah membuat ekspresi pucat saat dia melihat kami. Tapi dia menutup mulutnya, dan melotot.

Setelah May mendarat di tanah.

"Tiga di atas … Aku agak mengalahkan mereka, tapi apakah itu buruk?"

Mendengar itu, aku.

“Kalau begitu aku harus meninggalkan pesan dengan orang ini. "Yang Mulia, perlakuan kamu terhadap kami membuat aku menangis." Bisakah kamu meneruskannya? "

Dia melihat ke tanah dengan memalukan.

“Siapa yang bisa bilang. Siapa yang mulia ini yang sedang kamu bicarakan? "

Dalam perlawanan terakhirnya, pria itu mencoba bermain bodoh.

Apakah dia menyebarkannya atau tidak, aku tidak terlalu peduli.

Fakta bahwa kami bertarung di sini adalah bagian penting. Tentu saja, tidak ada lawan kami, yang memiliki sesuatu untuk ditentukan bahwa mereka adalah pembunuh Selva. Tapi dengan ini, aku tahu bagaimana negara itu memandang kami.

aku melihat Miranda.

"Apakah senar akan terlepas?"

“Mereka akan menghilang setelah beberapa saat. Meskipun dia mungkin seperti itu beberapa jam lagi. "

Setelah melirik pria yang berguling-guling di lantai sekali lagi, aku mengantarkan Miranda ke punggung May. Aku melompat mengejarnya, dan May meluncur ke langit.

Langit Lorphys semakin gelap, dan aku ragu ada banyak yang bisa memastikan wujud May. Bahkan jika ada, itu tidak akan berarti banyak.

Saat kami dengan cepat menjauh dari benteng, May menjelaskan situasinya.

“Orang-orang dari daerah itu berkumpul di benteng. Sekitar dua ratus saat ini? Dan Zayin masih belum pindah. "

Mendengar itu, Keempat terdengar seperti dia akan mengajukan pertanyaan.

"Masih? Berdasarkan rencana kami, itu meragukan apakah kamu akan datang tepat waktu untuk pertempuran. Kenapa mereka lama sekali? 』

Untuk pendapat itu, Ketiga.

『… Kamu benar-benar melepaskan beberapa, kan? Kalau dipikir-pikir, itu adalah satu ksatria yang berlari, kan? 』

Kelima.

『Mungkin dia diserang monster di sepanjang jalan. Tapi dalam hal ini, kamu punya waktu luang. Tapi aku tidak ingin membuang banyak waktu. 』

Ada banyak hal yang perlu dikhawatirkan. Itu berjalan dengan baik, tapi makanan dan peralatan. Mempertahankan semua itu hanya dengan party kami adalah batasnya.

Ketujuh berbicara.

『Mungkin mereka bersiap untuk mengirimkan lebih banyak kekuatan yang diantisipasi. Sekitar seratus penyerang … dengan nilai strategis dalam pikiran, aku pikir mereka akan menggerakkan sekitar seribu pasukan paling banyak. 』

Yang Ketiga mengantisipasi sesuatu.

『Bahkan jika dia kembali dengan selamat, tidak ada yang tahu bahwa kesatria itu melaporkan jumlahnya secara akurat. Mungkin saja mereka menggerakkan cukup banyak gaya di sana. 』

The Fifth memberi aku beberapa perintah.

『Lyle, lihat gerakan musuh dalam perjalanan pulang. kamu mungkin mendorong May, tetapi konfirmasikan medan saat kamu berada di sana. 』

aku berbicara dengan May.

“Boleh, bisakah kamu terbang sedikit lagi? aku ingin memastikan pergerakan musuh dalam perjalanan pulang. "

Disana mungkin.

"Lebih? Aku tidak keberatan. "

Dia tampak sangat lelah. Miranda merangkul perutku dari belakang, dan mengangkat suaranya.

"Lyle, apa yang kamu pikirkan?"

Aku padanya.

“Tidak, daripada berpikir…”

… Di dalam kuil… lebih tepatnya sebuah kastil ibu kota Zayin, kapten ksatria menerima laporan itu.

Dia mengenakan baju besi seremonial, dan baru saja akan menuju ke garis depan ketika pemberitahuan datang.

“Kamu… kamu seharusnya mencari bantuan dari beberapa benteng lain di luar sana!”

Orang yang melemparkan kertas laporan kembali ke knight yang babak belur itu adalah seorang pria bernama 【Armand Benard】. Kapten ksatria berusia pertengahan empat puluhan adalah salah satu pendukung perang.

Ksatria itu gemetar saat dia menjelaskan situasinya.

“aku sama sekali tidak tahu di mana musuh meletakkan tangan mereka! Mereka tiba-tiba menyerang benteng dengan lima ratus orang, dan tinggal di daerah itu tanpa ditemukan adalah hal yang mustahil! Untuk mengembalikan laporan ini, aku dengan panik berlomba di atas kudaku! "

Armand yang kesal merasa sangat aneh bahwa ksatria di depan matanya tidak mengenakan baju besi.

“Tanpa peralatan apapun? Kamu tidak akan mengatakan kamu melarikan diri, kan !? ”

“Aku kalah dalam pertarungan dengan monster! Meski begitu, aku putus asa datang jauh-jauh… ”

Karena jeritan amarah yang terus menerus dari kantor kapten, berita itu terdengar di luar. Membawa seorang perawan yang telah dikuduskan, seorang gadis muda memasuki ruangan itu.

Rambut perak panjangnya diikat ikal. Dia mengenakan seragam Holy Maiden di sekujur tubuhnya, dan mata zamrudnya menatap kapten ksatria itu.

“Armand, apa artinya ini? Apakah kamu tidak membuang Aura dan Thelma yang melarikan diri? "

Armand berlutut di tanah, dan kesatria yang kelelahan itu melakukan hal yang sama.

“T-tidak, ini hanyalah informasi yang tidak bisa diandalkan.”

【Remis Zayin】 … Sebagai Holy Maiden saat ini, dia menyadari rumor yang beredar di seluruh negeri.

"Ada desas-desus bahwa Aura menghindari pembunuhan aku, dan mengumpulkan tentara di Beim untuk melawan kita, bukan?"

“T-Tanpa bukti apapun, itu hanya rumor.”

Remis berbicara dengan nada muak.

“Oh, dia pasti melakukannya dengan baik. Dari apa yang aku dengar, rumor mengatakan seratus. Tapi lima ratus tentara, katamu? Bukankah itu berarti dia menemukan seseorang untuk mendukungnya? Kita tidak bisa membiarkan dia seperti ini, kan? ”

Kapten Armand ingin pergi ke garis depan, dan segera memimpin pasukannya. Dia telah menunggu lama sekali sampai hari ini datang.

(Gadis kecil. Dekorasi seharusnya hanya bertindak seperti dekorasi. Tapi aku benar-benar tidak bisa membiarkan mereka apa adanya … jika kita mengerahkan pasukan, jumlahnya akan menjadi seribu hingga dua ribu. Tapi jika gagal …)

Hampir dua puluh ribu tentara sedang bergerak.

Ada brigade tentara bayaran juga, jadi jumlah pastinya masih belum pasti. Namun, tidak semuanya adalah prajurit yang mampu bertempur. Ada skuadron pendukung untuk bagian belakang. Keadaan saat ini berkisar antara lima belas hingga empat belas ribu mampu bertempur.

(Paling tidak, akan lebih sulit untuk menolak Lorphys. Dan siapa yang harus aku kirim? Tentara bayaran menurunkan uang muka mereka dengan prospek penjarahan, jadi aku tidak berpikir mereka akan pindah untuk urusan dalam negeri.)

Bahkan Armand ragu-ragu untuk memberi mereka kebebasan memerintah untuk menjarah.

Tapi kalau begitu, berapa banyak tentara yang bisa mereka kirim?

(Haruskah aku membiarkannya? Tapi menurut aku mereka tidak akan membuat langkah yang terlalu besar…)

Saat Armand memikirkannya dengan panik, Remis berbicara.

Ya, itu sudah cukup. aku akan memberi perintah. Kirim tiga ribu pasukan. "

"Tiga ribu!? Itu adalah paksaan yang berlebihan. Di sini, kami harus mengirim seribu untuk menguji air, dan membasmi mereka di sana. Bahkan jika mereka mengambil benteng dari kita, mereka seharusnya tidak bisa pindah darinya. Setelah kita kembali, kita bisa menanganinya di waktu senggang kita! ”

Tapi Remis kesal.

“Meskipun ada rumor bahwa aku takut Aura akan naik sedikit? Terlebih lagi, ketika pengetahuan umum adalah bahwa mereka memiliki seratus, kamu ingin menunjukkan kepada orang-orang bahwa kami takut dengan jumlah seperti itu? "

Armand panik.

(Apa artinya ini. Mengapa rumor seperti itu … rumor tersebut menyebar terlalu cepat karena yang membawa informasi kembali. Mungkinkah itu benar-benar ada tahi lalat? Tidak, kami membuang semua sekutu Thelma ke tanah terpencil tanpa gagal. Aku lihat, jadi mereka sengaja membocorkannya!)

Fakta yang tidak aneh sama sekali adalah kondisi Zayin saat ini.

(Karena mereka tidak bisa berada di kuil, kemungkinan mereka telah menyusup ke kota tinggi. Tetapi dengan begitu banyak tentara bayaran yang bolak-balik, menemukan mereka … siapa yang harus aku kirim? Jika salah satu dari sekutu kita benar-benar harus menjadi tahi lalat … dalam hal ini, aku harus menjadi orang yang pergi.)

Menunda menghukum ksatria di kemudian hari, Armand berdiri.

“Dimengerti. Aku akan membawa tiga ribu prajurit elit dan menuju Fort Noinyl sekaligus. "

Tiga ribu. Dengan jumlah itu, Normand berpikir mungkin untuk mengalahkan lima ratus orang yang diceritakan kesatria itu.

Remis terkejut dengan perubahan tiba-tiba dalam perilaku Armand.

(aku ragu apakah benar-benar ada lima ratus. Ada kemungkinan dia melaporkan lebih sedikit sebagai lebih banyak. Tetapi meskipun jumlahnya lebih sedikit, tiga ribu akan dapat menurunkannya.)

Armand tidak bisa mempercayai sebagian besar laporan ksatria. Dan karena musuh tidak mau meninggalkan benteng, dia berpikir untuk menghancurkan mereka dengan jumlah.

Di sana, Remis.

“Tentu saja tidak. Pertama-tama, tugasmu adalah menjadi penjagaku. "

Ksatria Ilahi. Tugas awal mereka adalah menjadi penjaga Holy Maiden. Perisainya. Tapi sementara menyebut dirinya teokrasi, itu adalah negara yang telah berulang kali menjarah dan merampok dan berperang dengan sekitarnya.

Peran itu telah direduksi menjadi sikap publik.

Sebenarnya, Armand's House telah menjadi rumah ksatria selama beberapa generasi, dan selain fakta bahwa mereka tidak benar-benar menyebut diri mereka bangsawan, mereka tidak berbeda dari negara lain di luar sana.

“Oh Holy Maiden, bukankah kamu yang mengatakan itu penting? aku pribadi akan mengambil alih komando, dan meningkatkan festival darah atas kelompok pemberontak itu. "

Setelah Armand maju dengan caranya sendiri, dia memanggil kesatria.

"Datang. aku ingin mendengar secara spesifik. Baiklah, Perawan Suci, aku harus memohon maaf. "

(Hmm, kami dapat menemukan sejumlah pengganti untukmu, girly.)

Jika Remis terbunuh, maka Aura yang membunuh tidak akan bisa mendapatkan dukungan dari orang-orang. Armand tahu itu, dan berpikir bahwa tidak masalah jika Remis mati.

Berjalan pergi, Armand menatapnya dengan mata kesal …

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List