hit counter code Sevens – Volume 9 – Chapter 154 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Sevens – Volume 9 – Chapter 154 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Tujuh: Ksatria Suci

Ksatria Suci

Di dalam benteng.

Di tempat yang terlihat seperti ruang konferensi, aku memindahkan potongan-potongan peta sesuai dengan pengintaian yang telah aku lakukan dengan May.

Anggota penting dikumpulkan, dan ada tiga bidak permainan besar melintasi peta.

Creit-san berteriak.

“T-tiga ribu !? T-tidak, kami memiliki beberapa tentara yang berkumpul dari sekitar. Sekitar tiga ratus mampu bertempur. Lalu dengan nomor itu… ”

Kami mungkin bisa melakukan sesuatu. Ketika kami hendak mengatakan itu, dia meletakkan tangannya ke mulut, dan berpikir.

aku melihat di bagian atas peta.

(Tiga ribu tentara adalah elit yang dikirim dari ibu kota… selain itu, mereka memiliki cukup senjata untuk mengepung. Bukankah itu sedikit harta?)

aku melihat ke Thelma-san. Mendengar tiga ribu, dia menyilangkan tangan di depan dadanya. Sebuah gerakan yang terlihat seperti sedang berdoa.

“Thelma-san, akankah tiga ribu menjadi mayoritas pasukan Zayin? Ah, dengan kekuatan, maksud aku kekuatan yang mereka pertahankan di ibukota. "

Thelma-san berbicara kepada aku.

"aku tidak bisa berbicara dengan jumlah yang tepat. Pada generasi aku, terjadi penurunan perang yang ekstrem, jadi ada peningkatan populasi. Jika mereka merekrut dari daerah itu, aku yakin mereka akan mampu mempertahankan empat ribu. "

Gastone-san.

“Jika kamu memasukkan skuadron dari seluruh negeri, jumlahnya akan menjadi sepuluh dan lima ribu. Mereka tidak dapat menarik banyak itu dari perbatasan. "

Dia sepertinya berpikir kami tidak akan bisa menyelesaikan peran kami, jadi aku menggelengkan kepala.

"Cukup. Apakah kualitas unit ibu kota lebih tinggi daripada unit provinsi? "

Input sensorik yang aku dapat dari Mei, dan Skill 【Real Spec】 aku menunjukkan nilai numerik yang menunjukkan bahwa musuh kami melampaui kami dalam hal peralatan.

Thelma-san bagiku.

“Mereka lebih terlatih, dan kualitas peralatan mereka tinggi. Di waktu aku, aku telah mempertahankannya pada seribu. "

Kekuatan militer adalah suatu kebutuhan, tetapi biaya penggunaannya tinggi. Bahkan jika jumlah itu direkrut dari penduduk, berapa banyak yang harus digunakan untuk pelatihan dan peralatan…

(Bahkan jika kita akan bertarung dalam pertempuran defensif dari benteng, itu bukanlah pertempuran yang tidak dapat dimenangkan.)

Saat aku memikirkan itu, suara sarkastik datang dari Permata. Itu yang Ketiga.

『Bagaimana ini bisa terjadi! Musuh mengirim tiga ribu elit! 』

Keempat juga.

『Berpikir secara normal, ketika mereka mengetahui nomor kami, aku pikir mereka akan mengirim paling banyak seribu. Apakah itu membuat musuh memerintahkan yang terampil, atau tidak? 』

Kelima adalah…

『Kita bisa menang di pertahanan, tapi kita akan kalah dalam perang.』

Aku tidak mungkin kita tidak bisa mengalahkan tiga ribu musuh. Tapi itu tidak akan mencerminkan dengan baik tindakan kita selanjutnya. Jika demikian, kami tidak akan mendapatkan hasil penting yang kami harapkan.

Ketujuh juga.

『Jika mereka mengevaluasi kita secara akurat, mereka memiliki cukup komandan. Sebenarnya, dengan tiga ribu, bahkan jika kita menyergap mereka di lapangan terbuka, aku yakin mereka bisa membalas kita. 』

Benar, tanah di sekitar Noinyl adalah dataran terbuka. Dan di bidang seperti itu, angka tidak bisa membantu tetapi berbicara.

Tapi yang Ketiga dan lebih tinggi…

『Maka kita tidak harus melawan mereka sama sekali! Betapa beraninya mereka membiarkan benteng mereka terbuka! aku tidak akan pernah melakukan hal seperti itu! 』
『Tinggalkan bentengnya! Dan bertujuan untuk… 』
"… Ibukota. Memikirkan kekuatan mereka yang tersisa, itu kedengarannya terbaik. 』
『Kami bisa menambah pasukan kami di desa-desa sepanjang jalan. Tampaknya ibu kota dan provinsi memiliki nilai yang berbeda. 』

… Dan pengabaian benteng telah diputuskan.

Ketika aku menyentuh Permata, Yang Ketiga menjelaskan.

『Bukannya kamu tidak bisa menang, tetapi kamu akan menumpuk korban, dan ada kemungkinan kamu akan dibuat pingsan untuk beberapa waktu, bukan? Dan karena pihak lain telah mengeluarkan senjata pengepungan, kecepatan gerakan mereka akan lambat. Sebaliknya, kami memiliki jumlah kecil… ada banyak jalan menuju ibukota, sementara musuh kamu akan merasa bangga dengan jumlahnya. Uwah, semuanya datang bersama dengan sangat baik itu benar-benar menakutkan. 』

Informasi yang aku dapat dari Mei terpampang tepat di kepala aku. Sementara mereka waspada terhadap lingkungan mereka, gerakan mereka jelas-jelas membuat kami enteng.

Kelima berbicara.

"Juga. Jika kamu memiliki orang-orang Zayin yang bertengkar sendiri-sendiri, itu akan menyebalkan nanti. Sementara aku melakukannya … jika musuh sebagian besar terdiri dari penduduk ibu kota, itu akan menguntungkan jika kita terus bertahan. 』

aku pikir.

(Bahkan ketika mereka memiliki keunggulan medan? Dan bahkan jika kita menjatuhkan ibu kota, dengan segala sesuatu benar-benar berjalan seperti yang kita inginkan? Jika penduduk sendiri menentang, bukankah itu akhirnya?)

Dan seperti yang aku pikirkan, anggota di sekitar terlihat cemas. Ketujuh mengeluarkan suaranya.

『Lyle, jangan lupa kata-kata Keenam. Percaya diri … jangan biarkan anak buahmu khawatir. Dan pertempuran ini berjalan cukup baik. 』

Pendapat itu berbeda dengan pendapat aku, tetapi jika nenek moyang mengatakannya, aku memilih untuk percaya pada mereka. aku mengangkat wajah aku, tertawa, dan berbicara kepada semua orang.

Kami meninggalkan benteng. Dan kami akan merekrut tentara dari desa dan kota saat kami membuat wat untuk ibu kota. Gastone-san, tolong tunjukkan desa yang paling mudah untuk ditempati. Ah, ini kemungkinan lintasan musuh, jadi hanya yang jauh dari itu, tolong. "

Shen aku mengatakan itu, semua orang tercengang.

Aria menatapku saat dia bertindak sebagai perwakilan untuk mengungkapkan pendapat semua orang.

“Eh? Ibukotanya… apakah kamu serius? Maksud aku, pertahanannya jauh lebih menakjubkan daripada yang kita miliki di sini, bukan? "

Yang menjawab adalah Aura-san. Sambil menatapku.

“Dalam kasus ini, bukankah rute yang biasa digunakan untuk menghancurkan benteng terdekat?”

Di sana, Third in the Jewel mengeluarkan suaranya.

"Itu salah. Tidak peduli seberapa besar dekorasi mereka … Raja … tidak, dalam hal ini, Holy Maiden. Jika kita mengambil Perawan Suci, maka pada saat itu juga, itu menjadi kemenangan kita. Bahkan jika kamu menyebut mereka boneka, itu tidak ada hubungannya dengan orang-orang. Nah, rencana kita sedikit melenceng, tapi mari kita bersenang-senang dengan ini! 』

Aku tersenyum.

Tidak apa-apa. Ini hanya menjadi lebih mudah dari yang direncanakan. Juga, ibu kota kemungkinan akan menggunakan brigade tentara bayaran mereka untuk mencegat kita. Sekarang, mari kita mulai persiapannya. "

aku menyatukan kedua tangan aku, dan semua orang terkejut.

aku mencoba melembutkan suasana dengan lelucon ringan…

Mari bersenang-senang dengannya.

Saat aku mengatakan itu, ekspresi sekitarnya terlihat ngeri. aku mencoba untuk meringankan suasana hati, tetapi seperti yang aku pikirkan, sepertinya aku tidak cocok dengan lelucon.

… Itu adalah kota di perbatasan Zayin dan Lorphys.

Tentara bayaran dari sisi Zayin telah berkumpul, menunggu perintah untuk menyerang, saat mereka menunggu.

Tapi menurut pemberitahuan yang masuk, Komandan Tertinggi, kapten ksatria itu menuju ke Benteng Noinyl untuk menaklukkan mantan Holy Maiden yang mengambil sikap.

Jadi penundaan lagi dilakukan.

Mayoritas brigade telah mengontrak dengan harga murah. Alasannya adalah bahwa menjarah Lorphys diizinkan, dan mereka dapat melakukan apa pun yang mereka inginkan.

Tapi jika mereka tidak menyerang, tidak ada yang bisa dicuri. Pertempuran kecil tidak menghasilkan keuntungan nyata, dan ketidakpuasan para tentara bayaran meningkat dari hari ke hari.

Di tempat seperti itu, Albano berbincang dengan salah satu ketua brigade.

"Sialan! Jika itu masalahnya, kita harus mencoba keberuntungan kita di tempat lain! "

Memukul cangkirnya beberapa kali ke meja bundar kecil, kepala desa mengungkapkan ketidaksenangannya pada kata-kata. Albano juga sama.

"aku tau? Dipekerjakan dengan harga murah, dan bersiap-siap. Dalam hal ini, akan jauh lebih baik untuk mencari pekerjaan di tempat lain. ”

Kepala desa setuju. Tapi ada alasan dia keluar minum dengan Albano.

“Albano, benarkah itu brigade Ksatria Suci dari Beim? Mantan Holy Maiden yang membentuknya hanya memiliki hingga seratus tentara, kan? "

Itu untuk mengumpulkan informasi.

“Ya, tidak diragukan lagi. Itu tadi nomor di Beim. Tapi dia cukup populer. Yang tajam untuk melengkapi aku. "

Mendengar itu, kepala suku tidak menunjukkan reaksi. Jadi Albano…

Mungkin kapten kesatria itu akan kalah.

Kepala suku tertawa.

“Kedengarannya bagus! Jika Ksatria Ilahi yang tinggi dan perkasa yang berpura-pura menjadi bangsawan itu kalah, akhirnya giliran kita. "

Di sana, Albano berbicara dengan lelah.

“Kamu benar-benar bodoh. Pada kenyataannya, jika kapten ksatria jatuh, itu akan menjadi akhir. Jika tiga ribu elit ibu kota kalah, menurutmu bagaimana mereka akan melawan Lorphys? "

Mendengar itu, kepala suku meletakkan tangannya di dagu. Sisi ini masih memiliki keunggulan numerik, tetapi bagi Lorphys, negara mereka sendiri yang dipertaruhkan.

Dia bisa mengantisipasi mereka akan melakukan perlawanan keras.

Albano…

"Dan jumlahnya hanya seratus, kamu tahu. Paling banyak, empat atau lima ratus, namun mereka akan mengirim tiga ribu? Petinggi Zayin sangat ingin mantan Holy Maiden itu menghilang, atau begitulah rumor yang beredar. aku berpikir ada sesuatu yang gelap yang terjadi di ruang belakang. "

Mendengar itu, kepala suku menepuk meja. Saat dia melepaskannya, ternyata ada beberapa koin perak yang tertinggal.

“Bicaralah pikiran kamu. Berdasarkan isinya, aku dapat meningkatkan hadiah kamu. "

Dengan nyawa anggota brigade di tangannya, kepala suku perlu mengetahui sebanyak yang dia bisa. Karena berdasarkan bagaimana keadaannya, ada kemungkinan itu akan berubah menjadi yang terburuk.

Albano mengambil koin-koin itu, dan meneguk bir putih.

“Kamu benar-benar murah hati. Lalu aku akan menjual yang spesial untukmu. aku mempelajarinya di Beim, tapi Selva bergerak dengan aneh. kamu tahu bagaimana pangeran kedua mereka dikirim sebagai pengantin pria, bukan? Terlebih lagi, sebelum mantan Holy Maiden berhasil mencapai Beim, elit Ksatria Ilahi bergerak untuk menyingkirkannya. "

"Bukti?"

Albano mengeluarkan pedang yang tergantung di pinggangnya, dan meninggalkannya di atas meja. Itu adalah belati tanpa ukiran apapun di atasnya. Belati dari Ksatria Ilahi.

Tapi sebagai senjata yang dipegang oleh regu pembunuh, tidak ada yang bisa mengidentifikasi sumbernya. Itu terlalu lemah untuk dijadikan bukti.

“aku mendapatkannya dari seorang kenalan yang mengalahkan mereka. Mantan Perawan Suci itu … mungkin saja dia mendapatkan informasi yang sangat buruk. "

“Itu tidak membuktikan apa-apa.”

(Seperti yang kuduga. Tapi aku hanya ingin dia menyimpulkan aku punya hubungan dengan Lyle. Setelah itu…)

“Jangan membuatku terburu-buru. Sebenarnya, mereka diserang. Benar juga mereka lari ke Beim, dan memang benar mereka mengumpulkan personel. Itulah mengapa para elit dikirim ke Fort Noinyl… mungkin saja yang bergerak di belakang perang ini adalah Selva. Mereka mungkin berencana untuk menjadi pahlawan, dan mengalahkan kita begitu kita telah merusak Lorphys. "

Kepala.

Demi apa?

"Siapa tahu … tapi jika mereka menyelamatkan Lorphys yang compang-camping, tidakkah pengaruh Selva di daerah itu akan meningkat?"

Albano membiarkan dia menyimpulkan implikasi bahwa tentara bayaran ada di sana untuk bertindak sebagai pengorbanan untuk tujuan itu …

… Fort Noinyl.

Di depannya berdiri sosok Armand yang tercengang di atas kudanya.

"… Apa artinya ini?"

Dia telah mengepung benteng, menyiapkan senjata pengepungan, dan memulai serangan. Saat tiba, tidak ada tanda-tanda musuh sedikit pun, jadi dia memastikan untuk mengawasi daerah itu juga.

Tetapi bahkan setelah mereka menyerang benteng, tidak ada reaksi sedikit pun. Setelah mereka dengan mudah menghancurkan gerbang, dan mengirim tentara mereka masuk, yang ditunggu hanyalah ruang kosong.

Seorang utusan berlari untuk memberikan laporan.

"Kapten! Mereka meninggalkan ini. "

Yang dipegang utusan itu adalah selembar kertas.

Di atasnya…

『Kami mengambil ibu kota. Ingin melihat apakah kamu bisa sampai di sana sebelum jatuhnya? 』

… Ditulis, dan Armand mengepalkan dan menghancurkannya di tangannya.

"Gadis licik itu! Semua kekuatan, berangkat ke ibu kota sekaligus! "

Gadis penghubung … maksudnya Thelma.

Di sana, ajudan kesatria itu angkat bicara.

"Mohon tunggu! Setelah berbaris sejauh ini, para prajurit menunjukkan tanda-tanda kelelahan. Dan jika kita harus bergerak setelah membongkar mesin pengepungan… ”

"Menipu! Mengambil hanya yang bisa bergerak itu baik-baik saja! Jika segala sesuatunya berjalan seperti apa adanya, ibu kota akan jatuh! "

Ajudan.

Tidak mungkin. Jumlah musuh paling banyak lima ratus. Dan bahkan sekarang, ada hampir seribu orang pejuang yang cakap di ibukota. Itu tidak akan mudah jatuh. ""

Mendengar itu, Armand bergumam, 'itu benar,' tapi dia masih merasa was-was.

"… Walaupun demikian! Kembalilah segera! Atur ulang formasi pasukan untuk mobilitas! "

Ajudan menjawab, tapi ekspresinya menunjukkan keraguan Armand …

… Ibukota Zayin.

Gerbang itu seharusnya tertutup rapat.

Tapi itu terbuka lebar. Tentara musuh membanjiri. Meski begitu, tidak ada jejak dari gerbang yang dibuka paksa.

Ada unsur kelalaian, bud sebelum ada yang menyadarinya, mereka telah menembus gerbang, dan membukanya.

Mereka telah mengizinkan diri mereka memasuki halaman kuil suci.

Ksatria lapis baja mengangkat senjatanya ke arah musuh yang masuk. Apa yang para ksatria lindungi adalah Remis… Holy Maiden.

Musuh di depan mereka memiliki noda darah di armor biru dan sementara. Dia memakai helm dengan pelat muka, jadi mereka tidak bisa melihat wajahnya.

Remis memandang ksatria yang sepertinya memimpin serbuan itu, dan gemetar.

"Apa ini; apa orang-orang !!? ”

Atas perkataannya, kesatria miliknya mencoba menebasnya, tapi dia menebasnya dengan pedang di tangan kanannya.

Dan ksatria dengan pakaian paling mencolok itu menyeka darah dari pedangnya, dan berbicara kepada Remis yang dikelilingi oleh perawan kuil lainnya.

Kamu adalah Remis Zayin, benar?

Saat Remis yang gemetar tidak dapat merespon, seorang gadis yang familiar berjalan dari belakang knight musuh itu. Kekuatan musuh membuka jalan saat Aura dengan berani berjalan untuk berdiri di hadapannya.

"Tidak ada keraguan tentang itu. Ini Remis… ”

Melihat ekspresi aura yang sedikit sedih, Remis berbicara.

“Apakah kamu mengerti apa yang telah kamu lakukan !? Ini pemberontakan! Melakukan semua ini hanya untuk membalas kekalahan dariku … jangan berpikir itu akan berakhir baik untukmu! "

Di sana, Aura menjawab.

“Mungkinkah kamu mengandalkan Selva?”

Remis mengejang, dan mengirimkan bidang penglihatannya ke seluruh ruangan. Aura tidak membiarkannya meluncur.

“… Aku sudah tahu kamu telah berhubungan erat dengan Selva.”

Di sana, Remis menjadi hiruk pikuk.

“Apa itu !? Nenek tua itu mungkin tidak tahu, tapi itu Zayin! Itulah yang telah kami lakukan untuk datang jauh-jauh ke sini! "

Aura menghela nafas.

"Seperti yang kupikirkan."

Remis segera mengalihkan pandangannya.

(Apa artinya ini? Bukankah itu Armand yang pergi ke benteng? Mungkinkah orang-orang ini mengalahkan Armand?)

Dalam ketakutannya, Remis mulai mempertimbangkan kembali skala pasukan musuh.

(Mereka mengalahkan tiga ribu orang, dan berhasil menyerang kita? Apa artinya ini … bukankah kamu membutuhkan tiga kali pasukan penduduk untuk merebut kastil !?)

Seorang ksatria lapis baja feminin memanjangkan tali dari ujung jarinya untuk mengikat dia dan perawan lainnya. Tertahan di lantai, Remis menatap Aura.

“Hah, ada apa dengan pakaian mesum yang kau kenakan itu !? Dada kekuranganmu ditampilkan penuh! "

Remis memasang wajah yang kuat, tapi Aura mencondongkan tubuhnya, dan berbicara.

Maaf, tapi kami akan membuatmu mati untuk kami.

“… Eh?”

Remis melihat senyuman Aura dengan mata lelah…

Setelah memenjarakan Perawan Suci, kami dengan berani menyatakannya di kuil.

“Holy maiden Remis telah jatuh di hadapan Holy Maiden sejati… sebelum Aura Zayin! Jatuhkan senjatamu! Menyerah, dan hidupmu akan diselamatkan! "

Ketika Gastone-san memberikan pernyataan yang sama di depan alun-alun, orang-orang mulai berkumpul. Dan mereka tampak tercengang mendengar berita pemberontakan berakhir sebelum mereka menyadarinya.

Ketika para prajurit yang ditempatkan di benteng mendengar keributan, dan kembali ke kuil, mereka menemukan bahwa semuanya sudah berakhir.

aku mengawasi mereka, karena aku memastikan tidak ada yang melakukan gerakan mencurigakan.

Cahaya … Aku memakai baju besi yang sangat ringan untuk penampilan saja, dan menggunakan Skill 【Connection】 untuk membangun komunikasi dengan detasemen terpisah.

『Aria, bagaimana hal-hal di pihakmu?』

aku menerima balasan.

『Ksatria telah dilucuti. Dan tunggu, sepertinya mereka tidak tahu cakupan kekuatan kita. 』

Sebelum fajar, skuadron yang mengendarai May melewati tembok… dia membawa kami, dan kami membuka gerbangnya

Setelah itu, kami hanya menekan ke depan, dan mendorong sampai ke kuil.

Saat subuh, tidak butuh waktu lama untuk mengakhiri semuanya.

aku check in dengan Eva.

『Eva, bagaimana dengan bentengnya?』

『Gerbang telah ditutup, dan musuh belum datang. Yah, meskipun mereka kembali, itu akan memakan waktu beberapa hari terlepas dari seberapa terburu-buru mereka, bukan? 』

Di dalam kuil.

Masih ada beberapa yang mengurung diri di dalam, jadi aku punya Creit-san dan rekannya. berurusan dengan itu.

aku membimbing Novem dan Miranda, dan memberi tahu mereka tentang posisi musuh yang tersembunyi.

『Miranda, seseorang bersembunyi di kamar sebelah.』

"Aku tahu."

Pada peta di kepalaku, titik merah dan biru, dan kuning berpindah-pindah. Mungkin saja untuk membagikan info itu dengan semua orang, tetapi karena mereka tidak terbiasa, hal itu akhirnya menyebabkan sakit kepala.

Jadi aku mengucapkan infonya secara verbal, dan membersihkan bagian dalam kuil.

『Jangan membunuh terlalu banyak.』

Saat aku mengatakan itu, Miranda…

『Jika mereka tidak menolak, aku akan mempertimbangkannya.』

Pada saat itu, Thelma-san memulai pidato kepada orang-orang yang berkumpul di luar. Untuk membujuk mereka, dan merujuk mereka ke Aura-san.

aku memutuskan untuk berkonsentrasi di sana.

(Kami memiliki sekitar enam ratus … kami harus menguasai area ini, apa pun caranya.)

Kami dengan sembarangan mengumpulkan pasukan saat kami bergerak, dan memimpin mereka ke ibu kota.

Baju besi yang aku pakai adalah palsu yang dibuat oleh Monica. Alasan bobotnya yang rendah adalah karena tidak hanya logam. Itu juga memiliki bagian kayu, dan itu hanya untuk melihat bagian itu.

Karena kami tidak punya waktu untuk mempersiapkannya.

(Sial, kenapa kita ditekan ke situasi detik terakhir ini?)

Aku panik di dalam, saat aku dengan megah berdiri untuk mengawasi alamat Thelma-san dan Aura-san.

aku mendengar suara-suara dari Permata.

Ketiga dan lebih tinggi.

『Dengan ini, kamu memiliki Holy Maiden di tangan kamu.』
『Dan perbendaharaan nasional pada saat itu.』
『Karena sudah begini, gerakan tentara bayaran akan berubah.』
『Hmm … kita harus mengirim pesan ke Lorphys. Bahwa waktunya telah tiba. 』

Mereka menggunakan waktu mereka. Seperti biasa, mereka dapat diandalkan di saat-saat seperti ini.

Tapi jumlah suara yang bisa kudengar telah berkurang. aku merasa agak kesepian, saat aku mendengarkan pidato tersebut, dan terus mengawasi.

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List