hit counter code Baca novel Shimotsuki-san likes the mob Interlude Short Story 4 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Shimotsuki-san likes the mob Interlude Short Story 4 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

–Mengapa di dunia ini dia mencari pekerjaan di industri yang sama dengan ibunya, yang dia tidak pernah baik dengannya?

Mengapa dia meminta ibunya, yang sama sekali tidak dia hormati, untuk mengenalkannya pada perusahaan yang menerbitkan majalah?

Itu semua demi masa depan mereka.

Jika mereka menjalani hidup mereka secara normal, mereka pasti tidak akan bisa memahami masa depan di mana mereka berdua "tetap bersama selamanya".

Itu sebabnya Kotaro menoleh ke ibunya.

Dia ingin menjadi penulis perjalanan karena akan mudah baginya untuk berkeliling dunia menggunakan koneksi ibunya. Ibunya, yang mengelola sebuah biro perjalanan, mendapat banyak keuntungan jika Kotaro menjadi penulis papan atas.

Mungkin karena ketertarikan mereka yang luar biasa, ibunya juga mendukung Kotaro.

Dia bahkan memperkenalkan Kotaro ke peluang kerja dan agen model jika dia menginginkannya. Apalagi ibunya yang menasihatinya untuk belajar beberapa bahasa asing selain bahasa Inggris untuk menjadi travel writer. Untuk tujuan ini, dia merekomendasikan universitas dengan program bahasa asing yang kuat, yang saat ini dihadiri Kotaro.

Untuk bagiannya, dia terkejut karena dia tidak berharap dia banyak membantunya, … tetapi dia memutuskan untuk memanfaatkan semua yang tersedia baginya untuk masa depan yang bahagia bersama Shiho.

Jadi sekarang dia melamar Shiho untuk “menjadi model majalah”.

"Model, ya …"

Melihat model-model glamor di sampul majalah, Shiho menutup matanya sambil berpikir.

Sejujurnya, Shiho tidak tertarik dengan profesi “model”.

Pertama-tama, dia benci menonjol. Ketika dia di sekolah menengah, dia adalah tipe gadis yang tidak akan bisa berdandan dengan bebas hanya karena dia merasakan mata orang lain tertuju padanya.

Meskipun rasa malunya telah mereda sejak bertemu Kotaro, … dia tetap tidak ingin tampil di depan umum sendirian.

Tetapi.

“aku ingin menulis artikel tentang negara asing dengan Shiho sebagai model aku. Lalu kita bisa pergi ke luar negeri bersama,… dan bahkan jika kita menjadi mandiri dan hanya kita berdua, menurutku tidak akan ada gangguan dalam pekerjaan.”

Shiho merasa penglihatannya berkembang saat dia melihat cetak biru hidupnya yang telah disiapkan Kotaro untuknya.

“Kalau aku jadi model, apa aku bisa membantumu, Kotaro?”

“Itu, tentu saja. Sebaliknya, kekuatan Shiho terlalu kuat.”

Jika itu demi Kotaro.

Bahkan hal-hal yang tidak dia kuasai, dia mungkin bersedia menerima tantangan – itulah yang dia pikirkan.

“Yah, erm… Sejujurnya, aku hanya ingin pergi ke luar negeri dengan Shiho, bukannya aku benar-benar ingin kamu melakukan ini.”

Tapi ini bukan mandat.

Ini adalah salah satu jawaban yang didapat Kotaro setelah memikirkan masa depan dengan caranya sendiri.

Keterampilan interpersonal Shiho tidak cukup baik untuk pekerjaan biasa, dan dia mungkin akan sangat menderita. Akan lebih aman baginya untuk tinggal di rumah, tetapi mereka tidak akan bisa bertemu satu sama lain saat Kotaro sedang bekerja. Dia datang dengan proposal ini untuk memecahkan masalah itu.

Sama seperti Shiho yang ingin selalu bersama Kotaro,… dia memiliki keinginan yang sama, itulah sebabnya dia berkata dengan egois, "Aku ingin kamu menjadi modelku".

"Aku hanya merasa tidak nyaman mengambil keuntungan dari … 'kelucuan' ​​Shiho, dan aku akan sangat menghargai jika kamu mengatakan tidak jika kamu tidak mau."

"- Aku akan melakukannya."

Shiho memahami pikiran dan perasaan Kotaro.

“Jika aku bisa bersama Kotaro-kun, aku akan melakukan yang terbaik.”

Ketika dia membayangkan diri mereka di masa depan, dia sama sekali tidak merasakan emosi 'tidak'.

Di samping itu.

“Kotaro-kun bilang aku imut. Bagaimana mungkin aku tidak termotivasi!

Ketika seseorang yang dia cintai memujinya, dia akan menerima permintaan apa pun.

"Baiklah! Jadi, sekarang setelah kita memutuskan masa depan kita, … akankah kita pulang?”

"Tidak tidak tidak. Kita akan ke kelas sekarang, kau tahu? Demi masa depan kita, kita harus memoderasi skipping kita.”

“… Uh. Aku benar-benar tidak suka belajar.”

“Alasan kamu mengalami kesulitan dengan ujian masuk adalah karena kamu biasanya mengendur.”

"Jangan seperti ibu!"

Mereka berdua meninggalkan tempat duduk mereka, bertukar senyum seperti biasanya…

Komedi romantis harian tentang masa depan tertentu, yang terlalu dini untuk dibicarakan, begitu damai sehingga masih tidak perlu disebutkan.

kamu bisa mendapatkan akses ke 10 Bab sebelum rilis Novelupdates di Patreon aku. <3

Dapatkan pemberitahuan tentang rilis di Server Perselisihan aku
" Sebelumnya
Halaman Novel
Berikutnya "

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar