hit counter code Shinja Zero no Megami-sama to Hajimeru Isekai Kouryaku Volume 5 – Short Story Bahasa Indonesia – Sakuranovel

Shinja Zero no Megami-sama to Hajimeru Isekai Kouryaku Volume 5 – Short Story Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bonus Cerita Pendek

Pahlawan Roses dan Pendeta Takdir

Saat ini, aku berada di Kuil Waktu.

“Jadi, kamu akan kembali ke Roses.”

“Benar. Tapi kau tahu itu bahkan sebelum aku membuka mulutku.”

“Yah, akulah Pendeta Dewi Takdir,” kata Estelle dengan hmph , membusungkan dadanya yang rata.

Kupikir akan pantas untuk mengucapkan selamat tinggal sebelum kami meninggalkan Cameron, tapi dia tetap melihatku.

“Terima kasih atas bantuanmu,” kataku sambil membungkuk. Sejujurnya, mengingat semua kerumitan yang kami lalui dengan kapal hantu, sebenarnya akulah yang memberinya bantuan… tapi aku memutuskan untuk menjadi pria yang lebih besar. Lagipula, Roses adalah negara kecil—sedikit berciuman tidak ada salahnya!

“Oh … menurutmu aku harus berterima kasih padamu ?” tanya Estelle menuduh. “Itu pasti sesuatu untuk dikatakan.”

“Apa?”

“Itu tertulis di seluruh wajahmu.”

Tidak tidak tidak! Di mukaku?! Pikiran Tenang harus mencegah semua itu…

“Aku bisa melihat menembusmu!” dia menyatakan, menunjuk ke arahku.

Itu agak kaya, berasal dari seseorang yang tidak bisa melihat masa depanku.

“I-Itu salah Noah, bukan salahku!”

Apa dia benar-benar tidak membaca pikiranku?! aku pikir dia punya keterampilan …

“Y-Yah, terlepas dari itu, mari kita lanjutkan. aku lebih suka tidak meninggalkan hutang yang belum dibayar. Ayo, beri tahu aku apa yang kamu inginkan, ”tuntutnya.

“Hm, maksudku, jika kamu berpartisipasi di Front Utara—”

Estelle memotongku. “Itu wajar karena kita berdua adalah bagian dari Aliansi Enam Negara. Apakah kamu tidak memiliki keinginan pribadi?”

“Tidak juga…”

Dia cemberut padaku sebelum sepertinya punya ide. “Benar! Lalu aku akan membaca keberuntunganmu!”

“Keberuntunganku…?” Apa maksudnya?

“Itu ramalan keberuntunganmu,” jelasnya. “Dan aku akan memberitahumu sekarang — meramal dariku harganya cukup mahal!”

“Tapi, kamu bisa melihat masa depan, kan? Jadi apa gunanya?”

“Bagaimana kamu bisa mengatakan itu?” dia bertanya dengan tidak percaya. “Ketika aku melihat ke masa depan, aku hanya melihat jalan yang akan diambil beberapa tahun ke depan. Namun, orang ingin tahu tentang kehidupan mereka dalam jangka waktu yang lebih lama, dan apakah mereka akan berhasil atau jatuh ke dalam tragedi. Itulah yang akan aku ramalkan!

“Tidak bisakah kamu melihat ke masa depan dan memberi tahu mereka?” aku bertanya

Estelle berhenti sejenak. “Melihat beberapa dekade ke depan adalah domain para dewa. Kamu harus menjadi dewi di surga untuk melakukan itu.”

“Huh …” Aku mencari tahu segala macam hal hari ini.

“Nah, aku akan menceritakan keberuntunganmu. Mari kita lihat…” Estelle meletakkan tangannya di pipiku saat dia berbicara, dan itu menggelitik. “Adapun masa depanmu … Oh!” Dia terkikik. “aku bisa melihatnya, ‘aku bisa melihat waktu!’”

Dia tampak… bersemangat. Dan entah bagaimana, kalimat itu terdengar familiar…

“Sekarang … Kamu akan menikah—”

“Hai! Jangan hanya meramalkan hal semacam itu entah dari mana!” Aku buru-buru mundur darinya. Rasanya seperti apa pun yang dia katakan akan berakhir sebagai ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya.

“Itu hanya meramal, bukan prekognisi, jadi tidak masalah, bukan?”

“Aku merasa ‘peramal’mu lebih meleset daripada kena, jadi aku akan lulus.”

“Hmph.” Dia cemberut lagi. “Tapi orang-orang melihatnya sebagai suatu kehormatan … Yah, baiklah, kurasa.”

Suasana hati Estelle tampak terangkat saat dia melihatku panik. Dia jauh dari yang terbaik, ya?

“Apa itu tadi?” bentaknya.

“Kamu pasti membaca pikiranku sekarang!” seruku.

“Ups.”

Tidak ada gunanya dia menyembunyikannya sekarang. Oh well, aku mungkin harus keluar sebelum aku akhirnya memikirkan sesuatu yang kasar.

“Sudah agak terlambat untuk itu.”

“Kamu tidak perlu mengatakannya . Selamat tinggal, Pendeta.”

“Memang. Berhati-hatilah dalam perjalanan kembali ke Roses. ”

Aku mengangguk kecil dan meninggalkan kamarnya.

Jadi… orang yang akan kunikahi? Dia tidak menyebutkan nama, tapi sekarang aku agak penasaran. aku agak gelisah tentang hal itu selama sisa hari itu.

Sore bersama Putri dan Ksatrianya

◇ Perspektif Furiae ◇

Kami akan berangkat ke Roses malam ini, jadi ini adalah hari terakhir kami di Cameron. Aku sedang melamun di lobi ketika kesatriaku datang—dia selesai memeriksa kami keluar dari penginapan kami.

“Eh? Ada apa, Noah?” gumamnya ke udara. “Ahhh … benar, benar, baiklah.”

Dia (mungkin) sedang berbicara dengan dewi yang dia ikuti. Ksatriaku adalah seorang yang percaya pada Dewa Jahat Noah; rupanya, dia tidak hanya bisa mendengar suaranya, tapi juga melihatnya . aku menemukan bagian terakhir itu sulit dipercaya.

Saat itu, penyihir berambut merah dan prajurit berkibar berjalan.

“Makoto, ayo belanja perlengkapan!”

“Ayo pergi ke kafe!”

“Oof!”

Keduanya menangkapnya dalam pelukan. Karena dia sangat lemah, akhirnya mendorongnya ke lantai…

Ada begitu banyak orang di lobi — kalian berdua sedang bermain apa?

“Aku duluan,” mage memprotes. “Lagipula, aku memang bertanya dulu.”

“Hanya sebentar!” bantah prajurit itu. “Kita harus menyelesaikannya dengan batu-kertas-gunting!”

“Mustahil! kamu hanya mengubah apa yang kamu gunakan setelah kamu melihat apa yang aku pilih!

“Y-Yah … siapa yang tahu.”

“Aku tahu itu! Kamu curang !”

“Ayo, kalian berdua…” Ksatriaku mencoba menengahi ketika mereka berdua mulai berdebat di atasnya. Dari luar, itu tampak seperti perkelahian sungguhan. Staf akhirnya memperingatkan mereka tentang keributan itu, dan mereka bertiga berdiri dan membungkuk.

Ketiganya…

Aku berjalan ke arah mereka.

“Apa yang sedang kamu lakukan?” aku bertanya.

“Oh, Putri,” kesatriaku menyapa sebelum kembali ke dua lainnya. Dia menyesuaikan jadwalnya—atau, lebih seperti menegosiasikannya—untuk mencoba mengabulkan tuntutan mereka berdua. Dia mencoba membagi hari menjadi pagi dan sore, tetapi keduanya menginginkan sore, jadi mereka mulai berdebat lagi. Akhirnya, mereka memutuskan untuk pergi bersama saja.

Eh, dan bagaimana dengan aku? Kau seharusnya menjadi ksatria pelindungku.

“Hei… ksatriaku, sepertinya kau agak mengabaikanku …” kataku.

“Apa?! T-Tidak, aku tidak, sungguh…”

 Benarkah ?”

“Oke, kalau begitu … Kau ikut dengan kami juga.”

“aku seharusnya…”

Dan begitulah akhirnya kami berempat berjalan-jalan keliling kota bersama. Ada begitu banyak tempat untuk dikunjungi—toko-toko yang dipenuhi pakaian lucu, tempat makan, dan sebagainya. Penyihir dan prajurit melihat-lihat semuanya, tapi aku tidak punya stamina. aku melihat ksatria aku dan melihat bahwa dia baru saja mempraktikkan sihir airnya.

“Apakah kamu yakin harus meninggalkan mereka berdua?” aku bertanya.

“Hmm, mereka bersenang-senang, kan? Itu akan baik-baik saja.”

“Jika kamu berkata begitu.”

Dia mengejutkan praktis tentang hal semacam ini. Setelah beberapa saat, penyihir dan prajurit itu keluar dari toko.

“Bagaimana menurutmu?” tanya penyihir itu, memodelkan gaun baru.

“Itu menunjukkan terlalu banyak,” jawabku.

“Aduh!”

“Takatsuki!” seru prajurit itu. “aku membeli crepes. Ini dia!” Dia mengulurkan satu padanya.

“Y-Yah, kami sudah makan …”

“Ambil saja!” Dia meraihnya dan memasukkan krep ke mulutnya.

“Mgh!”

Saat dia mengunyahnya, kupu-kupu air yang dia buat berkibar di sekitar kami. Beberapa anak di jalan mengira mereka semacam pertunjukan dan mulai bertepuk tangan.

Ksatria aku … benar-benar melakukan sesuatu dengan kecepatannya sendiri. Ketika aku menatap ketiganya, aku mulai memahami bahwa mereka hanya egois.

Aku menghela nafas, duduk di bangku terdekat, dan memperhatikan orang-orang yang lewat di jalan. Aku sering melakukan hal seperti ini akhir-akhir ini.

aku tidak pernah bisa kembali ke Laphroaig.

“Ini, Putri.”

Aku terkejut, melompat sedikit. “Apa?”

Ksatriaku telah duduk di sebelah aku. Dia menyodorkan cangkir kepadaku, berisi semacam minuman. Ketika aku melihat lebih dekat, aku melihat bahwa itu adalah jus buah dingin dengan bubur.

Aku menyesapnya. Lezat…

Aku melirik ke arahnya, tapi sepertinya dia sudah kehilangan minat dan kembali ke latihannya.

Begitu damai…

Hidup begitu tenang… dan kadang-kadang hampir membosankan. aku tidak akan pernah bisa membayangkannya hanya beberapa bulan yang lalu.

aku ingin hal-hal terus seperti ini selamanya.

Ngobrol dengan Dewi (Volume 5)

“Makoto! Ini menyebalkan!” seru Noah.

“Apa?”

aku berada di ruang Noah dalam mimpi aku. Tubuh fisik aku saat ini tertidur lelap di pesawat Fujiyan, dalam perjalanan kembali ke Roses dari Cameron.

“Kita baru di jilid lima! Jika kita terus seperti ini, kita akan kehabisan topik!”

“Apakah menurutmu tembok keempat bisa tahan terhadap pelecehan semacam itu…?” Mendiskusikan hal ini menurut aku bukanlah ide terbaik.

“Itu sebabnya aku mengundang tamu kali ini! Eir, ayo turun!”

“Haiii!” sembur Eir. “Panggil namaku, dan aku akan muncul! Aku, dewi pelindung Roses, Eir yang cantik!” Dia muncul entah dari mana, menunjukkan tanda perdamaian ke samping.

Bagi para dewi, keduanya terlalu santai…

“Sekarang, ayo mengobrol!” Teriak Noah, mengangkat jari ke udara.

“Yayyy!” Eir bersorak, menambahkan tepuk tangan meriah.

Ada apa dengan sandiwara ini? Namun, ada sesuatu yang lebih menggangguku daripada sketsa itu.

“Um… Bukankah kalian berdua terlalu akrab…? Terutama untuk menjadi Titanea dan Dewa Suci?” Lagi pula, legenda mengatakan bahwa kedua ras dewa ini berperang satu sama lain.

Mereka berdua menatapku dengan tatapan kosong.

“Oh, benar, Titanomachia …” kata Noah tiba-tiba. “Maksudku, lima belas juta tahun yang lalu…”

“Orang tua kami yang sebenarnya mengobarkan perang,” jelas Eir. “Generasi kami tidak terlibat… aku pikir mungkin Althena dan Noah adalah satu-satunya yang cukup tua.”

“Aku hanya ada di sana pada akhirnya, jadi praktis kami tidak pernah bertengkar.”

“Hah… tunggu. Noah yang lebih tua dari kalian berdua? aku bertanya.

aku agak melihat Eir sebagai “kakak perempuan” dalam hubungan mereka.

“Kamu seharusnya tidak bertanya pada wanita seusianya, Makoto. kamu kehilangan poin untuk itu.” tegur Noah.

“Aku sekitar sepuluh ribu tahun lebih muda, Mako.”

“Oh, mencoba memainkan sudut muda? Itu pembulatan yang tidak bertanggung jawab!”

Pembulatan…? Para dewi benar-benar berada di luar pemahaman manusia.

Kami menghabiskan sedikit waktu berikutnya sambil berbicara tentang “masa lalu”. aku telah membaca tentang peristiwa bersejarah ini, tetapi detailnya terdengar agak berbeda dari orang-orang yang benar-benar terlibat. Tetap saja… dewi yang kuikuti telah kalah dalam perang. Itu adalah fakta. Oleh karena itu, aku tahu apa yang harus aku lakukan…

“Jadi, setelah aku mengeluarkanmu dari Kuil Dasar Laut, aku harus memulai perang suci untuk mengembalikan Titanea, kan?” aku bertanya.

Kedua wajah mereka segera berubah menjadi sangat serius.

Eh…?

“Makoto…”

“Mako…”

Mereka berdua berbicara serempak. Sejujurnya itu agak menakutkan.

“Y-Ya?” aku tergagap.

“Hal pertama yang perlu kamu lakukan.”

“Kamu tidak boleh berbicara tentang memulai perang dewa, bahkan sebagai lelucon.”

Aku hanya bisa mengangguk. Uh…kenapa aku tidak boleh?

“Kamu seharusnya tidak!”

“Itu di luar jangkauan manusia!”

Aku hanya menghela nafas, kalah. Tetap saja, akulah yang memutuskan tujuanku sendiri.

“Aku bilang tidak!” Noah berteriak, menguatkanku dengan kuncian lengan.

Oh… Dia baik dan lembut…

Masih dalam keadaan pikiran yang melamun, aku terbangun.

Pahlawan Roses dan Resepsionis Persekutuan

“Selamat datang di rumah, Makoto!”

Saat aku masuk ke guild, Mary menyapaku dengan pelukan.

“Senang bisa kembali,” kataku padanya.

“Aku sangat kesepian…”

“Bahkan belum seminggu.”

“Aku masih kesepian! Ayo, ceritakan tentang Cameron.” Dia menarikku ke sebuah warung makan di dekat pintu masuk. “Di Sini.” Kata itu disertai dengan suara keras dari tankard besar yang dibanting ke atas meja.

“Um … apa?” Dia masih bertugas, kan?

“Aku bertanggung jawab atasmu, jadi menghibur adalah bagian dari pekerjaanku,” katanya sambil mengedipkan mata. Itu lucu, tapi dia sudah menenggak setengah birnya. Minum sambil bertugas adalah… Oh, guild master melepaskannya. Betulkah?

“Um, pertama-tama, aku ada pertemuan dengan pendeta…” aku memulai.

“Mmhmm, mmhmm. Lalu?”

“Kemudian aku bertemu dengan Putri Noelle dan Sak—Pahlawan Cahaya.”

“Apa?! Katakan padaku segalanya!”

Anehnya, dia sebenarnya cukup serius untuk mendapatkan laporan lengkap.

“Sekarang setelah kamu menyampaikan laporannya, saatnya bersenang-senang!”

“Bukankah kamu masih harus bekerja sore ini?” aku bertanya.

“Aku mengambil cuti.”

“Yah … baiklah kalau begitu.”

Dia menarikku keluar dari guild dan menyeretku berkeliling kota. Jika aku baru di kota (seperti Furiae) maka itu tidak akan terlihat aneh, tetapi aku sudah tinggal di Macallan cukup lama sekarang, jadi aku pasti tahu jalan sekitar.

“Kemana kita akan pergi?” aku bertanya.

“Ada preferensi?”

“Hmm, aku ingin santai saja. Cameron sangat sibuk.

“Sesuatu yang menenangkan, kalau begitu… Bagaimana dengan itu?” tanyanya sambil menunjuk.

Itu adalah tempat menyewa perahu untuk kanal.

“Butuh pendayung?” petugas itu bertanya.

“Tidak, kita akan baik-baik saja sendiri.”

“Tentu. Ini akan menjadi seribu untuk hari itu. Bawa kembali ke sini setelah selesai.”

“Oke.”

aku membayar dan kemudian mengulurkan tangan kepada Mary saat kami masuk. Begitu kami berada di kapal, kapal berangkat.

“H-Hah…? Itu bergerak sendiri?”

“Aku menggunakan sihir air,” aku menjelaskan.

“Oh wow! Tapi, bukankah itu akan melelahkan?”

“Aku bisa melakukan ini sepanjang hari,” aku meyakinkannya. “Sebenarnya, ini bahkan tidak dihitung sebagai pelatihan. Mari kita tingkatkan sedikit.”

“Apa? T-Tunggu!”

Dan Mary melakukan hal itu saat dia panik, meraihku.

 Sihir Air: Aliran. 

Seketika, perahu melaju kencang.

“Ahhhhhhhh!” Mary menjerit saat melompati air seperti speed boat.

“Ma. Ko. Tooooo.”

“Maaf,” gumamku. Aku terlalu banyak bersenang-senang dan sekarang dia marah.

Liku-liku telah membuatnya mabuk laut, jadi dia saat ini sedang meringkuk dengan kepala di pangkuanku. Kami sekarang berada di Danau Chimay, dekat kota. Tidak ada angin, dan suasananya damai, jadi kami hanya mengobrol sebentar.

“Sulit mengikutimu …” akhirnya dia mengakui.

“Betulkah? aku benar-benar bersenang-senang.”

Saat itu, dia terkikik. “Aku juga melakukannya. Haruskah kita kembali sekarang?”

Saat aku membuka mulut untuk menjawab, dia duduk dan dengan cepat mendekatkan bibirnya ke bibirku untuk ciuman singkat.

Tercengang, aku bertanya, “Mary?”

“Ini juga dianggap sebagai hiburan untuk bekerja.”

“Aku yakin tidak.”

“Pokoknya … ayo pergi.” Dia berhenti sejenak, lalu berkata, “Oh?”

Sepertinya dia melihat sesuatu di kejauhan, jadi aku melirik ke arah yang sama. Mengambang di udara adalah seekor burung raksasa yang seluruhnya terbuat dari api.

Apakah itu? Yah, tidak ada orang lain yang merapal mantra itu…

“Lucy dan Aya memelototi kita,” Mary memberitahuku.

“Kalau begitu … jangan kembali dulu.”

“Tidak!” seru Mary. “Ayo, kembali ke guild!”

Itu adalah akhir dari kencan kami… dan sisa malam itu dihabiskan dengan interogasi berat oleh Lucy dan Sasa.

 

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List