Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 1 Part 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 1 Part 4 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bagian 4

Sudah lima jam sejak Hiro pergi ke puncak gunung sambil menjalin persahabatan dengan tentara. Matahari telah terbit sepenuhnya ketika Hiro melihat ke atas kepalanya, dan area itu benar-benar cerah. Ketika dia melihat ke atas, dia bisa melihat puncak gunung dari kejauhan, tapi kemudian.

――Orang itu tiba-tiba muncul.

Wajah besar dan jelek. Kedua mata merah itu bergerak seolah mengevaluasi Hiro dan yang lainnya. Melihat dari mulutnya yang menganga, terlihat gigi-gigi kuning yang telah tanggal di beberapa tempat. Lehernya lebih tebal dari pinggang Hiro, dan perutnya membuncit di depan seperti balon.

Itu adalah monster humanoid yang jelek.

"Apa itu…"

Dan kemudian Liz mendekati telinga Hiro, yang panik dan angkat bicara.

Itu adalah Ogle. Dikatakan bahwa mereka awalnya manusia, tetapi dikutuk oleh roh dan berubah menjadi bentuk yang jelek. Itu adalah monster yang diusir dari desa manusia dan mendiami pegunungan ini, menyerang para pelancong dan melahap daging manusia. "

(Catatan Editor: Ya, ini adalah Ogle, bukan Ogre. aku pikir itu adalah kesalahan ketik pada awalnya, juga, tapi teruslah membaca dan kamu akan mengerti mengapa ini bukan kesalahan terjemahan nanti di bab ini.)

Liz dengan tenang menjelaskan kepadanya, tetapi dia tidak bisa banyak berkonsentrasi karena napasnya menggelitik telinganya.

"Ini kuat tapi tidak terlalu cerdas, jadi tidak akan terlalu sulit untuk menjatuhkannya."

Dan begitu Liz selesai berbicara, Cerberus berlari.

Guruaaahhh!

Dia menunjukkan cakar tajamnya ke leher Ogle dalam sekejap. Diiringi dengan suara mendengung yang menakutkan, bagian atas leher Ogle hilang, dan bumi diwarnai merah kehitaman saat darah menyembur keluar.

Kotor… Hiro berpaling, tapi bahkan lebih dari itu, ada pemandangan yang membuatnya ingin menutupi matanya. Kepala Ogle meluncur menuruni lereng yang bergemuruh.

Saat Liz melihat pemandangan itu, ada senyum di wajahnya seolah-olah sekuntum bunga telah mekar.

"Lihat!"

"…Ya."

“Seperti yang diharapkan dari Cerberus-dono. Cakar yang tak terlihat! Sungguh hal yang luar biasa untuk dilihat. "

"Pakan."

Cerberus menanggapi pujian Tris dengan menggoyangkan ekornya.

“Ada yang lebih kuat di luar sana daripada yang itu.”

Senyuman mengancam terlihat di wajah Liz saat dia berbalik. Hiro mengangkat bahunya dan menghela nafas.

“Aku bahkan tidak bisa membayangkan itu…”

Setelah bergumam di belakang punggung Liz, Hiro mulai berjalan lagi, tapi dia merasakan nyeri tumpul di telapak kakinya.

(Seperti yang diharapkan, ini semakin sulit.)

Apa yang dulunya jalur pegunungan hijau sekarang menjadi jalur berkerikil bercampur dengan bebatuan besar. Setiap langkah yang diambilnya menyebabkan rasa sakit di telapak kakinya. Namun, jika dia mencoba berkonsentrasi menghindari bebatuan besar, dia akan kehilangan kekuatannya.

Liz menatap wajah Hiro dengan prihatin, seolah-olah itu terlihat di wajahnya.

“Hai, kamu baik-baik saja? Jika sakit, aku akan menggendongmu di punggung, oke? ”

"Tidak, aku tidak akan membiarkan seorang gadis menggendongku di punggungnya … lagipula aku seorang pria."

Menunjukkan rasa terima kasih atas kebaikannya, Hiro mengalihkan perhatiannya ke puncak. Sepertinya begitu dekat, namun begitu jauh. Tetap saja, perubahan pemandangan membuatnya merasa bahwa mereka sedang membuat kemajuan.

Selain itu, Liz memberi mereka beberapa jeda di antaranya. Mereka tidak bisa membiarkan diri mereka lemah. Yang terpenting, setiap kali tentara istirahat, dia akan berkata, "Kamu cukup berani" dan "Sedikit lebih sabar". Jadi ini lebih merupakan perasaan yang menyenangkan daripada perasaan yang menyakitkan. Dari lubuk hatinya, dia senang telah menemaninya dalam perjalanan ini.

Ketika Hiro tenggelam dalam rasa kepuasan yang tidak bisa dia dapatkan bahkan di dunianya yang dulu, Liz menatapnya dengan serius.

“Ada banyak monster mulai dari sini, jadi jangan pernah tinggalkan aku, Hiro!”

“Apakah masih ada yang seperti Ogle?”

"Ya. Atau lebih tepatnya, ada sekelompok Ogle di sini. "

“Serius…”

Aku serius, kamu tahu.

Dan saat Liz meniru Hiro ― sejumlah besar batu berguling dari depan.

“Bersembunyi di balik bebatuan!”

Saat Tris berteriak keras, para prajurit dengan sigap bersembunyi di balik bebatuan. Hiro juga mencoba bersembunyi di balik batu ― tetapi dia tidak bisa melakukannya. Dia tidak bisa bergerak karena Liz menarik lengannya.

"Liz! Kita harus lari cepat! ”

Saat dia mengatakannya dengan suara frustasi, Liz menoleh ke arahnya.

"Tidak. kamu harus tetap di sini. Lebih aman bagimu untuk tetap dekat denganku. "

"Apakah kamu–!?"

Tanah berguncang hebat, membuatnya sulit untuk berdiri dengan benar. Sebuah batu menghantam batu di dekatnya dan hancur berkeping-keping di tanah. Puing-puing menghujani mereka berdua. Itu akan baik-baik saja jika itu saja, tapi seperti meteor, sekelompok besar batu jatuh.

Salah satu batu terbesar di antara yang jatuh ke tanah.

Kami tidak akan berhasil. aku akan hancur. Hiro mau tidak mau memejamkan mata saat dia berpikir bahwa dia akan dihancurkan. Tapi tidak peduli berapa lama, rasa sakit itu tidak kunjung datang. Ketika dia membuka matanya, dia melihat sebuah batu besar yang telah pecah menjadi dua dan sekarang sedang mencair.

“Eh, apa ini…”

Hiro melihatnya dengan ekspresi tercengang di wajahnya. Namun, tidak ada satupun batu. Batuan yang meleleh digunakan sebagai pijakan, dan dengan suara yang berat dan tumpul, lebih banyak batu terbang di atas kepala.

Ketika bayangan besar menyelimuti Hiro dan yang lainnya – Tiba-tiba, batu itu ditelan oleh nyala api yang kuat dan hancur. Puing-puing berserakan seolah-olah untuk menghindari Hiro dan yang lainnya.

“Hai! Jangan pindah dari sini! ”

Ketika yang terpana Hiro menanggapi suara itu ― Liz berlari menuju bebatuan. Para prajurit, yang bersembunyi di balik bebatuan, mendatangi Hiro dengan wajah tanpa ekspresi. Di samping mereka, Cerberus sedang menatap ke langit dan meregangkan dirinya tanpa sadar.

Saat Hiro bingung mengapa mereka memiliki banyak kelonggaran, suara ledakan mengguncang gendang telinga Hiro yang tertegun dengan ledakan yang keras.

Melihat sumber suara itu, dia melihat rambut merah itu menari. Dengan bebatuan di depannya, Liz melambaikan tangannya, dan anehnya, bebatuan itu meledak satu demi satu ― puing-puing meleleh di udara dan bertabrakan dengan tanah, menyebabkan bau terbakar menempel di lubang hidung dan asap putih melayang di sekitar .

“aku ingin tahu apakah ada yang lain. Hai, apa kamu terluka? ”

Liz, yang telah menangani semua bebatuan, kembali tanpa berkeringat.

“Eh, tidak, tidak, tapi…”

Hiro mencoba bertanya padanya, tapi――.

Ada sekelompok Ogles!

Seseorang meneriakkan itu. Tatapan semua orang bersatu dan beralih ke lokasi yang sama. Sekelompok Ogles yang tampak jelek sedang menatap mereka. Di tengah grup adalah satu Ogre besar, dan tujuh Ogle mengelilinginya.

“Ada Ogre juga. Jika Dios ada di sini, dia pasti senang. "

Liz di sebelahnya, bergumam dengan nada suara gugup.

"Raksasa?" (T / n: Ogle = オ グ ル (Oguru) dan Ogre = オ ー ガ (Oga).)

Ketika Hiro bertanya balik, Liz mengangguk, menjaga pandangannya tetap utuh.

"Betul sekali. Ada yang besar dan menyeramkan, bukan? Itu adalah mutasi; itu lebih kejam dan cerdas daripada yang lain. Itulah mengapa ia membentuk kelompok dan menyerang orang. "

“Mungkinkah batu yang baru saja terjadi adalah…”

"Benar. Mereka melakukan itu. Kurasa mereka pikir akan menyenangkan memakan daging manusia. "

“… Tapi apakah semuanya baik-baik saja?”

“Ini bukan pertama kalinya kami menghadapi raksasa, jadi tidak masalah jika kami tetap tenang. Selain itu, ada fakta bahwa Dios disebut sebagai "Ogre" karena berapa kali dia membunuh seorang Ogre. "

“Heh ~…”

Sementara Hiro dan Liz sedang berbicara, para prajurit bersiap untuk bertempur. Infanteri bersenjata berat sedang membangun tembok dengan perisai mereka disandarkan ke tanah di depan Hiro. Di belakang mereka, para pemanah sedang menarik tali busur mereka dan menunggu sinyal.

Liz, yang melihat mereka, mengangkat tangannya ke langit dan kemudian melambaikannya secara vertikal.

"Pemanah, tembak!"

Panah yang tak terhitung jumlahnya terbang langsung ke kelompok Ogles. Dalam sekejap mata, panah yang tak terhitung jumlahnya menembus tubuh raksasa besar dan berhasil membunuh empat dari mereka sekaligus.

Dua Ogle yang marah bergegas turun, marah dengan kematian jenis mereka sendiri.

"Pemanah, bidik kaki mereka!"

Seperti yang diperintahkan Liz, para Ogle, yang telah dipukul di kaki dengan tujuan yang tepat, berguling dengan kekuatan besar. Mereka menghantam dinding perisai yang telah diimprovisasi oleh para prajurit dan menghentikan gerakan mereka, hanya untuk diakhiri oleh tombak yang menjulur melalui celah.

Ogre yang tersisa dan satu Ogle tampaknya telah memilih untuk melarikan diri dan mencoba untuk mendaki lereng.

Cerberus!

"Pakan!"

Menanggapi suara Liz, Cerberus melompati tembok dan mendaki bukit dengan kecepatan tinggi. Dia dengan cepat menyusul Ogle dan memantulkan kepalanya, membuat Ogre berhenti.

“Infanteri bersenjata berat! Kosongkan bagian depan! Infanteri ringan, ikut aku! "

Oooh! para prajurit berteriak serempak.

Dinding perisai terbuka di kedua sisinya, dan Liz-lah yang memimpin dari sana. Tris dan infanteri ringan mengejarnya dari belakang.

“Jangan lengah hanya karena hanya ada satu Ogre! Itu jauh lebih cerdas dan kuat daripada para Ogles! "

Unit infanteri bersenjata ringan fokus pada kaki Ogre. Mereka mundur dengan cepat sebelum serangan balik bisa datang, dan kemudian tembakan penutup dilakukan oleh para pemanah, tapi itu tidak cukup fatal. Ogre terus mengamuk bahkan saat panah yang tak terhitung jumlahnya menembusnya. Itu adalah pertarungan bolak-balik di depan kekuatan hidup Ogre yang luar biasa.

Namun, keseimbangan itu rusak oleh tangan gadis berambut merah itu.

"Mundur! aku akan urus sisanya! "

Ketika semuanya sampai pada titik ini, Hiro akhirnya menyadari bahwa ada sesuatu di tangan Liz.

“Oh, apakah itu pertama kali kamu melihatnya, Nak?”

Salah satu tentara menepuk bahu Hiro dan memberitahunya. Hiro menahan pandangannya dan membuka mulutnya.

“Eh, apa maksudmu?”

“Lihatlah Pedang Roh, Kaisar Api.”

Jantungnya berdebar-debar.

“Oh, ya… mungkin untuk pertama kalinya.”

Hiro menekan dadanya dan menangkap Liz menari di depan Ogre. Di tangannya ada satu pedang merah ― pedang merah cerah yang indah seperti batu delima, dengan gagang emas yang bahkan lebih berkilau di bawah sinar matahari.

Wajah jelek Ogre itu tampaknya terdistorsi oleh ketakutan saat api neraka meletus dari ujung bilahnya. Ogre memutuskan bahwa pertempuran jarak dekat berbahaya dan mulai melempar batu di dekatnya ke Liz.

Namun, Liz terus menghindar dengan mudah, dan bebatuan yang tak terhindarkan dibakar oleh api Kaisar Api. Saat Liz menutup jarak antara dia dan Ogre secara diam-diam, angin panas bertiup di udara.

Hal berikutnya yang terjadi adalah jeritan yang memekakkan telinga dari monster itu, dan Ogre raksasa itu ditelan oleh teratai merah. Nyala api hanya bertambah kuat, bukannya berkurang, sampai tubuhnya berubah menjadi abu.

Aku telah mengalahkannya ~!

Setelah memastikan bahwa monster itu telah mati, Liz memasang senyum penuh menawan dan melambaikan tangannya ke arah Hiro. Pemandangan dia berjalan dengan pedang Kaisar Api mengarah ke tanah, menangkap mata Hiro, dan menempelkan matanya padanya.

Keindahan yang menyaingi lukisan apa pun ada di dunia. Sekali lagi, bagian dalam dadanya berdenyut dengan dentuman keras, Hiro menghembuskan nafas panas saat dia memegangi dadanya.

“Apa yang terjadi… apa ini…?”

Jantungnya berdebar kencang, dan dia tahu ada sesuatu yang berkecamuk di dalam. Tapi kemudian gadis cantik itu bertanya padanya, "Apakah kamu baik-baik saja?", Dan dia tersadar dengan melihat wajahnya.

“Hiyau !?”

“Hiya !?”

Hiro terkejut dan mengeluarkan suara aneh. Liz juga kaget dan memutar matanya.

"Apa itu? Apakah kamu terluka di suatu tempat? "

“M-maaf. Aku tidak terluka… Maksudku, kamu terlihat sangat keren! Begitu-!"

Saat Hiro melambaikan tangannya di depan wajahnya saat dia mengungkapkan pikirannya, wajah Liz semakin dekat dan mencengkeram bahunya, tidak ingin ketinggalan.

"Betulkah? Apakah itu bagus? ”

“Eh, tidak, aku tidak tahu, hanya saja… ini agak… menakjubkan; itu benar-benar… itu sangat indah. ”

“Ya ampun, jangan mempermalukan aku seperti itu! Tapi kamu bisa mengatakannya lagi! ”

Liz menepuk bahu Hiro berulang kali sambil menggelengkan kepalanya karena malu.

“Baiklah, semuanya, ayo pergi ~.”

“Hei, Nak, bawakan beberapa barang aku.”

"Aku ingin kamu melakukan hal yang sama pada milikku juga."

"aku juga."

"Silahkan."

“Mungkin kamu juga bisa membantuku.”

Para prajurit yang begitu baik padanya mengubah sikap mereka. Tumpukan pedang, tombak, busur, dan perisai bertumpuk di depan Hiro yang tercengang.

(Bukankah hal-hal ini penting untuk melindungi hidup mereka? Ada apa, bahkan Tris-san juga memanfaatkan situasi ini …)

Gangguan terang-terangan itu membuatnya sakit kepala, dan dia melihat ke langit, yang berubah menjadi coklat kemerahan. Liz mengatakan bahwa mereka akan berada di puncak pada malam hari, tetapi mungkin rencana berarti bahwa segala sesuatunya tidak berjalan sebagaimana mestinya.

“Mari kita istirahat di sini untuk hari ini, oke?”

Liz berkata, dan Tris mengangguk.

"Tidak apa-apa. Jumlah monster akan meningkat mulai saat ini. aku pikir akan lebih baik untuk membuat kemah di sekitar sini. "

“Kalau begitu, mari kita selesaikan peralatan kita dan mendirikan tenda sebelum malam tiba.”

Setelah mengatakan itu, Liz melewatkan instruksi yang tepat, dan para prajurit mulai bergerak dengan goyah. Pada saat mereka selesai memasang tenda, kegelapan telah benar-benar melanda daerah itu.

Ketika Hiro menoleh ke belakang, dia melihat bahwa para prajurit telah mendirikan tenda untuk mereka tidur, berpusat di sekitar tenda terbesar untuk digunakan sang Putri saja. Ada juga banyak api unggun yang dipasang untuk mencegah binatang buas mendekat atau muncul, dan prajurit infanteri bersenjata berat menjaga berpasangan empat di semua sisi untuk menghadapi monster dari mana pun mereka berasal.

“Haah– … kita berhasil melewati hari ini, bukan?”

Hiro menghela nafas panjang dan menatap langit malam untuk melihat bintang-bintang berkilauan di langit. Setelah memperhatikan beberapa saat, Liz keluar dari tenda di belakangnya sambil meletakkan napas di tangannya.

"Apa yang salah? Kita harus tidur lebih awal malam ini, kamu tahu… atau kamu lapar? ”

Hiro menggelengkan kepalanya ketika dia bertanya padanya.

"Tidak tidak. aku hanya melihat bintang-bintang. ”

Ada alasan lain…

“Apakah Hiro menyukai bintang?”

"Tidak terlalu. Tapi aku belum pernah melihat mereka dari dekat sebelumnya, jadi ini tidak biasa. "

"aku melihat."

Liz mendekat sampai bahu mereka cukup dekat untuk disentuh. Untuk menyembunyikan rasa malu dan gelisah, Hiro melihat ke langit lagi. Langit begitu penuh dengan bintang sehingga sepertinya dia bisa menjangkau mereka dengan tangannya, memancarkan cahaya yang luar biasa. Nafas yang dihembuskannya memutih, tapi anehnya dia tidak merasa dingin.

"Aku sudah lama mendengarnya dari ibuku."

Suara Liz yang manis dan jernih terdengar menyenangkan di earbud Hiro.

“Ketika orang mati, mereka menjadi roh, dan jiwa roh menjadi bintang, mengawasi dunia bersama dengan Raja Roh. Saat kamu merasa takut, saat kamu merasa sedih, saat kamu merasa kesepian, lihatlah ke langit, karena dengan begitu kamu akan tahu bahwa kamu tidak sendiri. "

Itu pepatah yang bagus.

“Setiap warga Kekaisaran tahu lagu pengantar tidur ini.”

Liz tersenyum malu-malu dan meraih tangan kiri Hiro dengan gigi putih yang keluar dari mulutnya.

Ayo kembali ke tenda dan tidur sebelum kamu masuk angin.

Hiro ditarik tanpa malu sedikit pun.

“T-tunggu! Tunggu! aku tidak bisa! "

"Mengapa?"

“K-kenapa, kamu bertanya? Karena seorang pria dan wanita seusia, tidur di tenda yang sama bersama-sama hanyalah… ”

Itulah alasan dia berada di luar.

Saat Liz selesai memasang tenda, kata-kata Liz, "Hiro akan tidur di sini juga," membuat Hiro bergidik. Dia ingin menghindarinya ― dia berencana menghabiskan waktu di luar dan menunggunya tidur lebih dulu, tetapi tampaknya sia-sia.

Ada Cerberus juga.

“Tidak, masih…”

Di dalam tenda, Cerberus sudah tertidur.

“Ayo, masuk saja, masuk!”

Hiro didorong di punggungnya dan melangkah ke dalam tenda. Di atas tenda, lentera yang diterangi lilin tergantung darinya. Itu tidak cukup terang untuk menampilkan keseluruhan interior, tapi cukup terang untuk memberikan kilau yang membuat jantungnya berdetak lebih cepat. Tanah ditutup dengan selimut tebal agar tidak sakit akibat kerikil.

Cerberus memposisikan dirinya di tengah, dan melihat ke kiri, selimut yang tampak seperti selimut telah disiapkan untuk mereka.

“Alangkah baiknya jika kita bisa mandi, tapi maaf jika aku berbau keringat, oke?”

“Tidak, maksudku, aku tidak bisa tidur denganmu, seperti yang diharapkan.”

“Eh, apa aku benar-benar berbau keringat…?”

Liz mulai mengendus bau badannya sendiri saat dia menggerakkan hidungnya yang halus dan indah.

(Bukan itu yang aku bicarakan. Sebaliknya, aku mungkin lebih banyak berkeringat daripada kamu.)

Saat Hiro tidak yakin harus berkata apa padanya, Liz memberinya senyuman riang.

"Aku tidak begitu tahu seperti apa bau ku. Tapi tahukah kamu, mari kita tidur tanpa mengkhawatirkan satu sama lain. "

“Tidak, aku tidak ingin tidur dengan――.”

“Ya ampun, berhentilah mengeluh! Sudah kubilang kita harus bangun pagi besok! ”

Gubuh!

Hiro menghela nafas saat dia menerima kejutan kuat dari punggungnya. Untuk sesaat, penglihatannya menjadi hitam, dan saat dia membuka matanya lagi, dia sudah berbaring. Wajah Lisa cukup dekat sehingga dia bisa melihat wajahnya di ujung penglihatannya ― seluruh tubuhnya merasakan kehangatannya, jadi dia tidak perlu repot-repot memeriksanya dengan matanya.

Cerberus tidak akan membiarkan aku menggendongnya saat dia tidur.

―Tapi bukan berarti kamu bisa menggunakan aku sebagai pengganti. Kata Hiro dalam hati.

“Fuwaah, kurasa aku akan tidur lebih awal hari ini…”

Jantung Hiro berdegup kencang begitu kencang hingga dia tidak bisa tidur, sebaliknya.

“Fuu… nnn…”

“… Kamu tidur yang nyenyak.”

――Yah, apa yang harus dilakukan sekarang…

Alangkah baiknya jika dombanya akan segera muncul, tetapi yang muncul hanyalah iblis. Bahkan sekarang, itu berbahaya, tetapi ketika dia melihat ke samping, dia mau tidak mau mengembangkan perasaan jahat. Hiro jatuh ke dalam kegelapan saat berhadapan dengan iblis yang muncul satu demi satu.

(Catatan Editor: terdengar seperti sleep paralysis. Relatable.)

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar