Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 1 Part 5 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 1 Part 5 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini bab lain yang dipersembahkan oleh Patreon, Nikmati

Editor: ultrabrandon12



Bagian 5

–Pada waktu bersamaan.

Seratus sel (tiga ratus kilometer) tenggara ibu kota kekaisaran besar, Cladius, ada sebuah desa kecil bernama Zegen. Karena kedekatan Ibukota Kekaisaran Kedua, itu adalah area aman dengan beberapa bandit dan monster, tetapi saat ini diselimuti suasana suram.

Sejumlah tenda dengan berbagai ukuran didirikan di sekitar desa, dan yang menjaga daerah itu adalah infanteri bersenjata lengkap. Penduduk desa, entah tidak ingin terlibat atau takut, secara seragam mengurung diri di rumah mereka.

Puluhan infanteri bersenjata lengkap berjaga di sekitar rumah kepala desa. Di depan pintu ada sebuah bendera dengan lambang pedang dan perisai di atas dasar ungu, melayang di udara saat angin bertiup.

Begitu masuk, lorong yang terawat baik ― dan dengan pergi ke kiri, kamu akan mencapai ruang tamu. Ada dua orang di sana, seorang gadis cantik dan seorang pria muda dengan wajah tak kenal takut.

“Aura-sama. Haruskah aku memeriksa tempat ini lebih lanjut? ”

Nama pemuda itu adalah Lawrence Alfred von Spitz. Dia memandang atasannya, yang merupakan wanita yang dia puja seperti seorang dewi.

“… ..”

Mungkin karena rambut perak dan matanya yang kelam, dia terlihat sangat kedinginan. Tapi juga benar bahwa poninya dipotong di bagian atas alisnya, dan mungkin karena matanya yang besar, dia terlihat terlindungi seperti binatang kecil. Karena perawakannya yang kecil dan ramping, kata "cantik" sangat cocok untuknya.

Meski sudah berusia 17 tahun, bisa dibilang bentuk tubuh ini adalah keajaiban.

(Ah … Penampilan yang diberikan Dewa sama bagusnya dengan putri dari keluarga kekaisaran Grantz.)

Selain penampilannya, dia juga memiliki latar belakang yang luar biasa.

Trea Luzandi Aura von Bunadara. Lulus dari Sekolah Pelatihan Kekaisaran dengan nilai tertinggi. Dia adalah orang termuda yang pernah dipilih untuk staf Tentara Kekaisaran Ketiga dan panglima tertinggi dan sekarang menjadi kepala staf. Dia menjadi kepala staf ketika dia berusia 15 tahun.

Itu juga tahun dimana pangeran ketiga, Brutar, yang ingin meraih prestasi, menyerbu Felzen, kekuatan besar di barat, yang terlibat dalam serangkaian bentrokan skala kecil setiap hari. Namun, dia dipaksa untuk bertarung lebih keras dari yang dia harapkan dan menyebabkan kerusakan yang cukup untuk menghancurkan kepercayaan Kaisar.

Pangeran Ketiga, Brutar, yang telah terpojok, mengumpulkan tongkatnya dan berkata: “Siapapun yang dapat menyusun rencana untuk memenangkan perang ini, maju! Jika kamu berbicara buruk, aku akan memenggal kepala kamu. "

Setiap anggota staf dibungkam, dan kemarahan pangeran ketiga, Brutar, hampir mencapai puncaknya.

Yang Mulia. aku bisa memimpin perang ini menuju kemenangan. "

Gadis itu, yang telah ditambahkan ke ujung tongkat, melangkah maju dan membawa rasa ingin tahu ke meja. Pangeran ketiga, Brutar, menamai kepala stafnya karena keberaniannya dan, karena dia kecewa dengan kenyataan bahwa yang lain tidak maju, dia memenggal semuanya kecuali anak-anak bangsawan yang paling berkuasa.

Dia dipilih sebagai kepala staf, dan kecerdasannya yang luar biasa segera dimanfaatkan dengan baik. Dia merancang, mengeksekusi, dan berhasil dalam serangkaian operasi yang cerdik dan licik, dan dalam sekejap mata, dia mulai menyerang wilayah Felzen. Sementara itu, kekuatan besar Felzen akan menderita perang demi perang, mengakibatkan banyak kematian dan penurunan cepat kekuatan nasional.

Diputuskan bahwa perang lebih lanjut akan menyebabkan runtuhnya negara, jadi Felzen menawarkan gencatan senjata, yang menghasilkan negosiasi.

Pangeran ketiga, Brutar, memujinya sebagai "Gadis Perang" atas kontribusinya pada kemenangan Kekaisaran, untuk menghormati julukan kaisar kedua, Dewa Perang. Dia sekarang bersandar di kursinya dan membuka buku.

Terjemahan NyX

“… ..”

Satu-satunya suara di ruangan tempat keheningan terjadi adalah dari suara kertas yang terbalik. Mungkin dia tidak mendengarnya, atau mungkin dia mengabaikannya, tapi tetap saja, Spitz tidak menyerah dan memanggilnya.

“Aura-sama. aku akan sangat menghargai jika kamu dapat mendengarkan apa yang aku katakan, daripada hanya membaca buku. ”

Kapanpun dia memiliki sedikit waktu luang, Aura memiliki kebiasaan membaca buku. Apalagi dia selalu membaca buku ― buku tentang kehidupan kaisar kedua. Mungkin tidak ada orang lain di seluruh Kekaisaran yang mengenal kaisar kedua sebanyak dia.

"Aura-sama, tolong dengarkan aku."

Akhirnya, mata Aura beralih ke Spitz saat dia menutup buku itu, mungkin karena suaranya telah sampai padanya. Aha ― dan Spitz sangat tersentuh sehingga dia berlutut dan bersujud.

“Viscount Spitz. Apa yang akan aku katakan bukanlah penghinaan terhadap Yang Mulia Kaisar Pertama. "

"…Hah?"

Ini dimulai lagi, keluh Spitz dalam hati. Setelah membaca cerita rakyat, dia akan selalu memulai dengan cerita ini.

“Pemerintahan Yang Mulia Altius, Kaisar pertama, sangat brilian. Tapi siapa yang meletakkan fondasinya adalah… Yang Mulia Schwartz, kaisar kedua, yang membawa kemenangan ke negara di ambang kehancuran dan menaklukkan negara-negara sekitarnya. Tanpa dia, kita tidak akan memiliki Kekaisaran Agung Grantz hari ini. ”

Benar sekali, Bu.

“Setelah kematian Altius, saudaranya, Yang Mulia Schwartz, berusia lebih dari 70 tahun ketika dia naik takhta. Dia hanya punya sedikit waktu tersisa. Faktanya, dia meninggal hanya setelah satu tahun naik takhta. Jika dia adalah kaisar pertama, dia bisa menyatukan dunia. "

Kepala Spitz terkulai dalam satu paragraf saat dia melihat atasannya, yang berbicara dengan penuh semangat dengan ekspresi teredam. Dia berbicara tentang sebuah cerita dari seribu tahun yang lalu ― keduanya sekarang dipuja dan disembah sebagai satu dan dua dewa agung Grantz. Sejak Kekaisaran Grantz Agung ada, mereka berdua pasti nyata.

Namun, ceritanya pasti diadaptasi dengan banyak cara. Misalnya, Schwartz, kaisar kedua, mengalahkan 10.000 pasukan dalam pertempuran terakhirnya sendirian. Juga, dengan satu ayunan pedang, kota itu dihancurkan dalam legenda, tapi bahkan dengan lima pedang roh, prestasi seperti itu tidak mungkin dicapai.

Bagaimanapun, pengguna adalah manusia. Ini juga masalah dalam hal kekuatan fisik. Spitz mengira itu akan menjadi sekitar seribu orang paling baik. Ini pencapaian yang luar biasa, tapi…

――aku ingin kamu fokus pada apa yang ada di depan kamu daripada yang sekarang.

"Berapa lama kamu akan tinggal di sini, Aura-sama?"

“… Masih banyak yang harus kukatakan.”

“Ada surat dari Brutar-sama untukmu.”

Ketika dia menyebutkan nama itu, dia menggerutu tetapi mendengarkan dengan enggan.

“Mmm… apa isinya?”

Aku belum membacanya.

"Mengapa?"

"… Aku tidak bisa begitu saja membuka surat dari anggota keluarga kekaisaran tanpa izin."

“aku baru saja membaca cerita rakyat dari Yang Mulia Schwartz. aku ingin menikmati akibat dari ini. Jadi bacalah, Lord Spitz. "

"…Baik. Lalu aku akan membacanya untukmu. "

Spitz mengeluarkan amplop berdekorasi mewah.

Di secarik kertas tertulis: "Perawan Perangku". Sudah sepuluh hari sejak kamu meninggalkan kastil dan aku terkejut bahwa kabar baik belum tiba. kamu tidak perlu ragu hanya karena kamu berurusan dengan keluarga kekaisaran. Berikan palu kematian kepada gadis kecil yang kurang ajar itu. Jika kamu khawatir tentang sesuatu, aku akan mengirim pasukan untuk membantu kamu, sebanyak yang kamu inginkan. Semoga dua belas Dewa Agung Grantz memberkati kamu, "Perawan Perang" aku.

“――Itu yang dikatakannya.”

“… Orang bodoh.”

Aura menyatakan dengan ekspresi jijik di wajahnya. Spitz memberikan senyum masam di wajahnya.

"Itu tidak bisa membantu. Meskipun dia urutan ketiga dalam urutan suksesi, jika sesuatu terjadi pada Pangeran Pertama, Putri Keenam, yang memiliki restu dari Lima Kaisar Pedang Roh, dapat naik takhta. "

Kaisar yang ke dua puluh delapan dan tiga puluh enam bahkan tidak tahu bagaimana cara memegang pedang. Ini bukan tentang dipilih untuk Pedang Roh, ini tentang memiliki kualitas seorang kaisar. "

“… Kuharap Brutar-sama mengerti itu.”

“Jika dia mengerti, dia tidak akan melakukan apapun untuk membuat Kaisar marah. Bahkan, dia tidak pernah berpikir bahwa dia membahayakan posisinya sendiri. "

“Yah… dia pemarah.”

"Bakar surat-suratnya, itu menjijikkan."

“Dimengerti.”

Setelah melempar surat itu ke tungku terdekat, Spitz mengeluarkan satu kertas merah. Saat dia terus melemparkannya ke dalam, pilar api kecil naik dan mengubahnya menjadi abu, tidak menyisakan satu bagian pun dari surat itu.

Saat Spitz melihat ke Aura lagi, warna yang sulit menyebar di wajahnya.

"Membuang-buang jimat roh untuk membakar satu huruf."

“Kami telah membakar surat-surat dari keluarga kekaisaran. Bahkan jika bagian terkecil dari surat itu tertinggal, Aura-sama akan berada dalam bahaya. Kami harus teliti tentang hal-hal ini, atau kami tidak akan tahu apa yang akan terjadi. "

“Mm… kamu ada benarnya. aku akan mengirim surat ke Kuil Raja Roh nanti. Kertas itu harus dibebankan ke Brutar-sama… apakah 20 lembar cukup? ”

"Tidak, kamu tidak perlu melakukan itu, hanya satu jimat roh bukanlah masalah besar."

Spitz mengatakan demikian, tetapi satu jimat roh berharga tiga koin emas Grantz. Gaji orang biasa per hari adalah tiga koin perak Dratz. Sepuluh koin perak Dratz bernilai satu koin perak Gratz, dan sepuluh koin perak Gratz bernilai satu koin emas Grantz.

Meskipun mereka terlalu mahal untuk dibeli orang kebanyakan, jimat roh dihargai karena kemampuannya untuk menyembuhkan penyakit. Banyak orang, terlepas dari status mereka, datang ke Kuil Raja Roh untuk membeli jimat roh.

Namun, kecil kemungkinan rakyat jelata bisa membelinya. Ini karena jumlah kertas yang diproduksi dalam sehari antara delapan puluh dan seratus, dan keluarga kekaisaran dan bangsawan besar membeli sebagian besar dari mereka. Dan jika mereka sesekali muncul di pasar, kebanyakan dari mereka akan dijual dengan harga dua kali lipat.

“Dan kami juga memiliki cadangan, jadi kami harus memiliki cukup untuk misi ini.”

Hari-hari ini senjata ini terutama digunakan ketika berhadapan dengan senjata roh karena harganya mahal dan langka. Jadi tidak ada yang menggunakannya untuk menyalakan api surat seperti yang mereka lakukan sekarang. Bahkan jika itu adalah keluarga kekaisaran, jika mereka menggunakannya seperti itu, keuangan mereka akan runtuh, dan menunggu mereka akan hancur.

Keluarga Spitz tidak miskin, tapi mereka juga tidak kaya. Jimat roh itu berharga, tapi …

(Demi Aura-sama, aku tidak peduli jika rumah aku roboh.)

Itu tidak terlalu mahal, pikir Spitz, dibandingkan dengan tuannya yang disegani dan dicintai. Melihat bawahannya yang gila kerja, Aura menghela nafas dan kemudian berubah menjadi serius.

"Bukannya aku bermain-main di sini. Tempat ini tepat di sebelah wilayah Margrave Grinda. "

Jika mereka melakukan perjalanan beberapa lusin sel ke selatan desa ini, mereka dapat memasuki wilayah Margrave Grinda.

“… Apakah kita akan menyerang mereka?”

“Jangan terburu-buru. Dan yang terpenting, kamu tidak punya alasan untuk melakukan itu. Jika kamu melakukan itu, kepala kamu akan terbang. "

“Lalu mengapa kita ada di sini?”

Untuk bertemu dengan putri keenam.

"Aku ragu mereka akan mau patuh jika kita bertemu langsung, kan?"

“Kalau begitu aku akan menyerah dan pulang.”

Jika putri keenam berkata dia tidak mau, Aura akan pulang seperti yang dia katakan. Namun, jika dia melakukan itu, Aura akan menjadi orang yang bertanggung jawab.

“Brutar-sama ingin putri keenam mati.”

“Menurutmu apa yang akan terjadi jika kita membunuh putri keenam?”

“… Jika Yang Mulia Kaisar marah, skenario terburuk adalah Brutar-sama akan dipenggal.”

“Pemilik Kaisar Api itu langka. aku yakin Yang Mulia tidak akan memaafkan kebiadaban putranya. "

“Tapi kita akan berada dalam bahaya jika tidak mematuhi perintah Brutar-sama.”

“Oleh karena itu, kita harus mengulur waktu bagi Yang Mulia untuk kembali dari kampanyenya. Kemudian Brutar-sama akan menyerah juga. ”

Saat ini, Kaisar tidak ada di Kekaisaran Agung Grantz. Ini karena negosiasi gencatan senjata dengan Felzen telah gagal, dan mereka menyerang lagi dengan pangeran pertama. Dengan kata lain, pangeran ketiga, Brutar, ternyata memanfaatkan ketidakhadiran Kaisar untuk mengubah saudara perempuannya menjadi orang mati. Jika Kaisar kembali, pangeran ketiga, Brutar, tidak punya pilihan selain menyerah, tetapi kemarahan atas kegagalannya pasti akan diarahkan ke Aura.

(Sebanyak itu harus dihindari.)

Spitz memutuskan untuk membuatnya terlihat seperti diyakinkan di luar.

"aku mengerti. Apa yang kamu ingin aku lakukan sekarang? ”

“Pertama, tulis surat ke Margrave Grinda. Isinya sesuai. "

Dan kemudian Aura mengalihkan pandangannya dan kembali ke bacaannya yang menyenangkan. Spitz keluar dari kamar tamu dan menghela nafas berat saat dia bersandar di pintu.

Aku harus melakukannya jika sudah menyangkut masalah ini.

Ketika sampai pada hal itu, Aura akan menjadi keras kepala. Dia tidak akan bergerak, apapun yang terjadi. Spitz menundukkan kepalanya ke arah pintu dan mulai berjalan keluar rumah.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar