Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 2 Part 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 2 Part 3 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~

Editor: ultrabrandon12



Bagian 3

Lynx, pusat kota wilayah Margrave Grinda, adalah kombinasi unik antara padang rumput dan gurun. Padang rumput di distrik utara adalah rumah bagi warga kelas atas, sedangkan kawasan gurun di distrik selatan adalah rumah bagi warga kelas bawah.

Di distrik utara, ada rumah bangsawan, Margrave Luzen Kiork von Grinda. Dindingnya berwarna putih, dengan bangunan menara segi delapan di tengahnya, dan atap miring di semua sisinya.

Rumah kayu dua lantai, dibangun di atas dataran tinggi yang menghadap ke kota, memiliki hawa martabat yang sesuai dengan nama seorang bangsawan. Sebuah tembok tinggi mengelilingi mansion, dan di tengah tembok, di depan gerbang besi, seorang pria ambruk.

Seorang prajurit yang berjaga di kedua sisi gerbang bergegas ke arahnya.

“H-hei. Apa yang terjadi?"

Itu cedera yang sangat parah.

Wajah para prajurit menjadi pucat saat mereka mengangkat wajah pria itu. Tubuhnya penuh luka, dan banyak darah mengepul. Darahnya telah mengering, tetapi lukanya tampak baru. Para prajurit terkesan bahwa pria itu masih hidup.

Tiba-tiba, pria itu menangkap salah satu tentara.

"T-sampaikan pesanku ke Margrave Grinda segera."

“… H-hei! Aku tidak tahu apa yang terjadi padamu, tapi biarkan aku pergi! ”

Kamu terluka. Harap tenang! "

Jumlah kekuatan yang tidak biasa telah diterapkan pada lengannya yang terlatih dengan baik. Kedua tentara itu mencoba menariknya pergi, tetapi pria itu dengan putus asa menempel pada salah satu tentara.

“T-kumohon! aku Dios von Michael… aku melayani Celia Estreya-sama… Tolong, pesan aku. ”

“A-baiklah, baiklah. Biarkan aku pergi! aku akan segera melaporkannya! "

“Tolong… tidak cukup waktu…”

Kedua tentara itu saling memandang dengan ekspresi bermasalah di wajah mereka. Mereka tidak punya waktu untuk memverifikasi kebenaran. Tetapi jika itu bohong, mereka dalam masalah besar, dan jika itu benar, mereka tidak tahu hukuman seperti apa yang akan mereka hadapi jika mereka membiarkannya begitu saja.

Memutuskan itu terlalu berat untuk mereka tangani, prajurit yang ditangkap oleh Dios berteriak.

"Hei! Beri tahu kapten garnisun! "

Prajurit lain yang hendak menarik Dios pergi mengangguk, dan berlari menuju mansion. Kapten garnisun yang merasakan situasi yang tidak biasa itu segera keluar dari gerbang.

Dia mendekati Dios dan dengan lembut menepuk bahunya.

“Grinda-sama akan menemuimu. Jadi, maukah kamu membiarkan orang itu pergi? "

Kedua belah pihak membentuk adu pandang, dan Dios melepaskan prajurit itu dan duduk di tempat.

“Tolong… Yang Mulia Elizabeth dalam masalah.”

"Ya aku mengerti. Tapi kamu perlu dirawat dulu. ”

Bawa Dios-dono ke rumah sakit. Kapten penjaga menambahkan di akhir.

Dengan dua tentara menggendongnya di pundak mereka, Dios dibawa ke rumah sakit di mansion. Di dalam, seorang pria sedang menunggunya dan membuka mulutnya ketika dia melihat Dios.

“Aku ingin menyapamu dulu, tapi ― maukah kamu jika aku bertanya tentang situasinya?”

Dia mungkin Margrave Grinda. Dia tampak baik seperti yang dikatakan Liz padanya. Dios diturunkan ke tempat tidur untuk berbicara saat dokter merawatnya.

“Ada seratus lima puluh dari kita… dan aku satu-satunya yang selamat.”

Kata-kata Dios diwarnai dengan frustrasi. Setelah meninggalkan medan perang, tentara yang terluka tewas satu per satu di atas kuda mereka. Yang lebih disayangkan, mereka juga diserang oleh bandit. Berapa banyak lagi yang bisa dilakukan pria yang telah mengumpulkan kelelahan untuk melawan? Ketika dia melewati garis kematian, dan penglihatannya menjadi redup, dia sendirian.

Mendengar penjelasan Dios, ekspresi Margrave Grinda berubah menjadi sedih.

"aku melihat. kamu telah melakukan pekerjaan dengan baik. Aku ingin memberitahumu untuk beristirahat sekarang, tapi… ”

Dia tersedak kata-katanya dan menggelengkan kepalanya, dan mengulurkan surat untuk Dios.

"Itu tiba kemarin."

Dengan ekspresi penasaran di wajahnya, Dios menerima surat itu.

"Ini adalah…?"

Setelah membaca isinya, Dios menatap Margrave Grinda dengan mata mengecil.

“Tampaknya pasukan besar dua ribu orang. Tapi jangan khawatir. Aku tidak akan mengkhianati keponakanku. "

"Tapi ini adalah…"

"Aku sangat mengenal" War Maiden ". Meskipun ini daerah terpencil, aku sering mendengar istilah itu. Aku ragu aku bisa menyamainya. Dan bahkan jika aku ingin mengajukan permohonan kepada Kaisar, dia saat ini berada di tengah-tengah kampanye militer. "

“Jadi, kamu akan menyerahkan sang putri?”

"Aku sudah bilang. aku tidak akan mengkhianati keponakan aku. Dia adalah kenang-kenangan yang ditinggalkan oleh adik perempuanku, kau tahu. "

“Lawanmu 2.000 orang, berapa banyak tentara yang bisa kamu kumpulkan di sini?”

“Bahkan pada masa perang, tempat ini bisa dikatakan bebas perang. Wilayah Grinda memiliki tiga ribu cadangan berdiri. Itu tidak berarti kita bisa mengumpulkan semuanya, kita juga tidak punya waktu … kurasa kita bisa mengumpulkan seribu. "

"Itu tidak cukup…"

Lawan mereka adalah "War Maiden". Dia tidak akan lengah hanya karena jumlah lawannya sangat sedikit. Dia akan keluar untuk menghancurkan mereka dengan sekuat tenaga. Ini dibuktikan dengan rekor perangnya selama ini.

“Aku akan menahannya sampai Kaisar kembali. Biarpun lawan aku adalah War Maiden yang ditakuti. "

“Kapan Kaisar akan kembali?”

“Berita kemenangannya tiba lima hari lalu. Dia seharusnya sudah dalam perjalanan kembali dengan Pangeran Pertama sekarang. aku sudah mengirim kurir, tapi akan tiba dalam lima hari… atau paling cepat tiga hari. Sampai saat itu, kami tidak akan punya pilihan selain berperang yang kami tidak mampu kehilangannya. "

“Pertarungan yang tidak bisa kita tanggung, huh…”

"Iya. Pengintai melaporkan bahwa pasukan musuh sekarang bergerak ke selatan dari desa Zegen ke Grole Plains. ”

“Jadi, pertempuran yang menentukan akan terjadi di Grole Plains?”

Margrave Grinda mengangguk oleh kata-kata Dios.

“Musuh mungkin membidik perbatasan negara kecil Baum. Tapi kami tidak akan membiarkan mereka. Pertama, kita akan menahan mereka di Grole Plains. ”

"Kalau begitu aku akan pergi denganmu."

“Tidak, aku ingin kamu memimpin dua ratus orang untuk menemui Elizabeth di Fort Alto. Benteng ini tidak terlalu kokoh… tetapi untuk saat ini, kamu harus mengulur waktu dengan pengepungan atau sesuatu. ”

Fort Alto dibangun di dekat perbatasan negara kecil Baum, tetapi ada kurang dari seratus tentara yang ditempatkan di sana karena tidak terlibat dalam perang. Apalagi konon peralatannya sudah tua dan tidak berfungsi sebagai benteng.

Wilayah Margrave Grinda mungkin terlalu menikmati kedamaian. Namun, Dios tidak ingin menyalahkannya karena itu akan menjadi hal yang normal di masa damai. Dan juga, Margrave Grinda tidak menghabiskan uangnya tetapi menggunakan uangnya untuk membantu rakyatnya.

"aku menyesal. Jika aku lebih tegas, kami tidak akan berada dalam situasi ini. "

"Tidak, akulah yang masuk. Jadi, akulah yang harus meminta maaf."

Dios-lah yang telah membawa percikan yang merepotkan ke meja semua orang. Jika mereka ingin mempertahankan posisi mereka saat ini, mereka hanya perlu menyerahkan sang putri. Meski begitu, Margrave Grinda tetap berusaha melawan pertempuran ini. Dia hanya bersyukur bahwa sang margrave bersedia membantunya dalam perang tanpa ada kesempatan untuk menang.

"Maafkan aku…"

“Putri akan mengatakan hal yang sama. Jadi tolong angkat kepalamu. "

“Terima kasih telah mengatakan itu… Aku sangat menghargainya.”

Begitu Dios mengira sang margrave telah mengangkat kepalanya, dia menurunkannya lagi. Tidak ada tanda-tanda mengangkat kepalanya untuk waktu yang lama, jadi Dios memutuskan untuk mengganti topik pembicaraan.

“Jadi, apa yang akan kamu lakukan sekarang?”

Aku akan pergi segera setelah tentara berkumpul.

“Kalau begitu, harap berhati-hati. Aku harus pergi menemui sang putri dan … "

aku akan mengirim kurir ke Fort Alto. Aku akan menyerahkan Elizabeth padamu. "

"aku mengerti. Sampai Lain waktu–."

Dios mengulurkan tangannya. Margrave Grinda tersenyum dan memegang erat tangannya.

“Umu. Aku akan bertemu denganmu lagi dengan Elizabeth. ”

"Iya. Pasti."

Karena itu, mereka bersumpah untuk bertemu lagi dan mulai melakukan apa yang harus mereka lakukan.

***

Kamp Tentara Kekaisaran Ketiga didirikan delapan sel (dua puluh empat kilometer) dari Grole Plains. Pemandangan ratusan tenda yang didirikan sungguh menakjubkan.

Di tengah semua itu ― di dalam tenda yang dihitamkan, seorang pria dan seorang wanita saling berhadapan di seberang meja. Pria itu memiringkan kepalanya dan kemudian menoleh ke arah gadis yang sedang membuka buku di depannya.

Mata Roh Surgawi?

"Iya. Pernahkah kamu mendengarnya, Viscount Spitz? ”

“Tentu saja, aku tahu itu. Itu adalah salah satu dari tiga mata rahasia besar di dunia, dan bahkan ras yang berumur panjang dan berpengetahuan luas tidak memilikinya, dan hanya kaisar kedua yang pernah memilikinya di masa lalu dan sekarang. "

Kemudian Spitz teringat sesuatu dan terus berbicara.

"Ah iya. Berbicara tentang perlombaan telinga panjang, aku yakin ada satu di petugas staf Pangeran Pertama Schtobel. "

"Iya. aku berbicara beberapa kali dengan orang itu beberapa kali. Saat itulah aku mendengar tentang Mata Roh Surgawi. "

“Dengan umur panjang dan pengetahuan mereka, aku yakin mereka tahu banyak tentang banyak hal.”

“Itu sangat berarti. Dia berkata bahwa Mata Roh Surgawi mampu memahami Langit dan Bumi dan mengendalikan medan perang. Dia bilang itu mata yang konyol dan keterlaluan. "

“Itu adalah lelucon, bukan? Menurutku mata tidak bisa memiliki kekuatan sebesar itu, tapi … "

Spitz mengangkat bahunya tak percaya. Namun, ekspresinya akan segera berubah. Ini karena pipi Aura mengembang dengan wajah cemberut.

aku yakin itu nyata. "God of War" adalah buktinya. Lebih penting lagi, ini dikatakan oleh telinga panjang, yang tidak suka bercanda. Itu bisa dipercaya. Tidakkah menurutmu begitu, Viscount Spitz? ”

Meskipun dia takut untuk menyangkal kata-kata Aura yang kesal, dia tetap tidak bisa mempercayai apa yang tidak bisa dia percayai. Jadi, tanpa ragu-ragu, Spitz membuka mulutnya, memilih kata-katanya dengan hati-hati.

“aku tidak bisa begitu saja mempercayainya. Itu akan membuat taktik dan strategi menjadi tidak berarti. Dan kemenangan diraih oleh tangan manusia; kamu tidak bisa mendapatkan apa-apa hanya dengan melihatnya. ”

“Itu tidak salah, tentu saja. Orang-orang yang merebut langit, orang-orang yang menginjak bumi, dan orang-orang yang memanipulasi orang. Hanya dengan melihatnya, kamu tidak lebih baik dari sekadar penonton. Tetap saja, aku ingin berharap. aku berharap Mata Roh Surgawi itu nyata. "

Saat Aura mengatakan itu, pandangannya tertuju pada peta yang terbentang di atas meja. Spitz mengikutinya dan melihatnya juga. Beberapa bagian diletakkan di peta. Aura perlahan mengalihkan pandangannya ke atas peta seolah-olah ingin memeriksa medan dan berbicara.

Apa kau yakin jumlah pasukan yang dikumpulkan Margrave Grinda adalah 900?

“Ya, pengintai Tentara Kekaisaran Ketiga luar biasa. aku yakin itu. "

Mempertimbangkan luas wilayah Margrave Grinda, mereka seharusnya bisa mengumpulkan sekitar 3.000 pasukan… Mungkin itu karena mereka belum pernah mengalami pertempuran selama bertahun-tahun, atau mungkin kemampuan mereka untuk berkomunikasi secara mendadak sepertinya tidak berfungsi dengan baik. Meski tidak boleh sembarangan, ini akan menjadi pertarungan yang bisa dimenangkan dengan mudah. Ini adalah kebanggaan dan kegembiraan Tentara Kekaisaran Ketiga, elit 2000 dari "Ksatria Hitam Kekaisaran".

“Apakah kamu sudah menerima tanggapan surat dari Margrave Grinda?” Kata Aura. Spitz menegakkan postur tubuhnya dan mengulurkan surat yang baru saja dia terima.

"Iya. Isinya seperti yang diharapkan. Dia menolaknya. "

Kata Spitz sambil mendesah. Aura mengkonfirmasi isi surat itu dan menganggukkan kepalanya setuju.

"Sudah jelas. Kita harus mencoba untuk mencoba bertukar kurir besok juga sehingga hal-hal dapat dilakukan dengan tenang. "

"…Hah?"

Spitz terdengar tercengang. Dia pikir dia salah dengar. Namun, melihat wajah Aura, sepertinya bukan itu masalahnya.

“T-tolong tunggu. Lalu apa tujuan dari strategi tadi? ”

Mencondongkan tubuh ke depan di meja, Spitz bertanya. Meskipun mereka tidak ada di sini sekarang, banyak komandan unit dan anggota staf telah mendengar tentang strategi Aura sebelumnya. Jika mereka tidak berencana untuk bertarung, apa gunanya semua itu? Sebenarnya, apa gunanya datang ke sini?

Berbeda dengan Spitz yang kebingungan, Aura tetap tenang dan memiringkan kepalanya dengan imut.

“Satu-satunya tujuan adalah untuk berbicara. Tetapi jika Margrave Grinda hanyalah seorang bodoh yang bahkan tidak mau berkomunikasi, maka kita harus melawannya. Tapi strateginya untuk berjaga-jaga? ”

"Tapi kurasa perkelahian tidak bisa dihindari jika sampai pada titik ini …"

"Tidak terlalu terlambat. Kita harus menghindari konflik yang tidak masuk akal antara orang-orang Kerajaan. "

Itu benar, tapi …

Spitz tidak dapat mengambil alih kalimat kedua. Tapi ini sudah diduga. Dia mengira Dewa yang tercinta enggan pindah ke sini. Itu sebabnya dia mengambil langkah pertama. Secara keliru mengklaim bahwa itu adalah perintah Aura, dia telah memerintahkan beberapa pasukan untuk menyerang wilayah Margrave Grinda dan menangkap Putri Keenam.

Meskipun dia tidak ingin bergerak sendiri tanpa sepengetahuan Dewa, mungkin keputusannya benar. Persis saat keheningan akan dipenuhi – seorang utusan, yang berlumuran lumpur, bergegas ke dalam tenda.

"Mendesak! Kerajaan Lichtine dengan sekitar 15.000 tentara mendekati perbatasan! "

"Apa?!"

Spitz tercengang saat dia bangkit dari kursinya. Aura menghentikan bagian yang telah dia pindahkan di peta dan mengalihkan perhatiannya ke pembawa pesan.

Laporkan detailnya.

“Sesuai perintah Aura-sama, unit yang menunggu Yang Mulia Celia Estreya di dekat perbatasan tampaknya telah menangkap gerakan mencurigakan dari pihak Kerajaan Lichtine, dan setelah mengirimkan pengintai untuk menyelidiki, mereka telah mengkonfirmasi gerakan tersebut. tentara. "

Setelah mendengar laporan dari pembawa pesan, mata Aura menyipit tajam. Di sisi lain, hati Spitz hampir berhenti. Ini karena Aura mengetahui keberadaan unit yang dikirim ke daerah perbatasan atas kemauannya sendiri.

“… Lord Spitz.”

Tentu, tidak mengherankan jika Aura mencurigai sesuatu yang tidak dia ingat. Ekspresi marah menembus Spitz. Tapi sekarang bukan waktunya untuk melakukan itu, Aura menggelengkan kepalanya, mengalihkan pandangannya ke pembawa pesan dan memberitahunya.

“Aku tahu kamu lelah, tapi tolong aku untuk satu hal.”

“Dengan segala cara.”

Aura tersenyum mendengar jawaban cepat itu.

“aku ingin kamu menceritakan hal ini juga pada Margrave Grinda. Dia juga ingin membantu jika dia bisa. aku akan segera menulis surat. "

Kertas dan pulpen disiapkan di atas meja. Aura menulis dengan mulus dengan tinta di ujung pulpen. Suara ujung pena yang bergesekan di tenda dengan peringkat tertinggi ini telah berlangsung beberapa saat.

Ketika Spitz, setelah mendapatkan kembali ketenangannya, tidak yakin apakah dia harus meminta maaf atau tidak, mata Aura, yang dipenuhi dengan amarah saat dia selesai menulis, menoleh padanya.

“aku seharusnya marah, tapi aku tidak akan mempertanyakannya kali ini.”

“… Eh?”

“Jika Lord Spitz tidak mengirim pasukan untuk bersembunyi di perbatasan, kita mungkin tidak akan tahu apa yang sedang dilakukan Kerajaan Lichtine. Jadi ini bukan masalah. "

“Apakah itu benar ?!”

Spitz berdiri dari kursinya dengan bahagia. Aura, yang menyerahkan surat itu kepada pembawa pesan, melirik Spitz.

"Tetapi jika kamu tidak dihukum, itu tidak akan menunjukkan kepada tentara bahwa kamu semakin disiplin. Jadi, aku akan menghargai kamu untuk pekerjaan kamu di masa depan. "

Setelah menyimpulkan itu, Aura mengambil buku itu di atas meja dan mulai membacanya dengan tenang. Spitz, yang telah menatap Tuannya dengan mata penuh gairah, pindah dari kursinya ke tanah dan berlutut.

"Aku akan. Aku pasti akan membalas budi! "

Spitz bersumpah, suaranya bergetar karena emosi.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar