Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 4 Part 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 4 Part 4 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati



Bagian 4

(Yah, aku ragu dia bisa dibujuk.)

Aura mungkin keras kepala, tapi dia mungkin juga memiliki rasa tanggung jawab yang kuat. Hiro tersenyum pahit dan melepas seragamnya dan melemparkannya ke dalam keranjang.

(Meski begitu, aku terkejut mereka mandi di sini.)

Sebuah pemandian ada di ruang bawah tanah menara pusat Benteng Berg. Tampaknya digunakan terutama oleh kelas perwira. Selain itu, yang mengherankan, tampaknya itu berasal dari bawah tanah, sehingga tampak seperti mata air panas.

Setelah mencuci tubuhnya dan membenamkan dirinya ke dalam air panas, Hiro menghela nafas kekaguman dari mulutnya, lalu――.

Wow, banyak sekali uapnya.

"Ini terlihat panas."

Dia mendengar suara beberapa wanita yang dikenalnya. Hiro menggigil bahunya dan melihat ke belakang. Bukan hanya sosok Liz yang tidak berpakaian; Aura juga ada di sana.

“Bagaimana airnya? Bukankah itu panas? ”

Liz mendekat dengan gembira.

“… ..”

Pipi Aura berkedut saat dia melihat Hiro, dan wajahnya memerah karena malu.

“Ya, ini benar. Kita perlu menuangkan air ke tubuh kita dulu ~. "

Liz membungkuk, memasukkan tangannya ke dalam bak mandi, dan mulai menuangkan air panas ke seluruh tubuhnya dengan gembira.

"Mengapa kamu di sini?"

“Aku hanya ingin mandi.”

“Tidak, bukan itu yang aku tanyakan. aku ada di dalamnya sekarang. "

"Ya. Jadi kupikir aku akan pergi denganmu. "

Dia merasa memiliki firasat bahwa dia tidak lagi menganggap Hiro sebagai laki-laki, tapi bukan itu masalahnya. Ketika dia melihat Aura, tidak seperti Liz, dia mati-matian berusaha menyembunyikan tubuhnya dengan tangannya sementara wajahnya memerah.

“Halo… Aura ingin mandi juga?”

Dia mencoba memanggilnya, tetapi tidak ada jawaban. Dari sudut matanya, Liz sedang mencelupkan tubuhnya ke dalam bak mandi.

“Mmm, rasanya enak sekali ~.”

Dan ketika dia datang ke samping Hiro, dia menuangkan air panas ke atasnya, berkata, "Eiii, eii." Tidak peduli berapa banyak uap yang ada, dia masih bisa melihat apa yang dia lihat.

“Masuklah, Aura, kamu juga harus masuk. Rasanya sangat enak. "

Aura menatap Liz dengan tatapan yang mengatakan dia tidak percaya, tapi dia memutuskan untuk mengambil keputusan dan melompat ke bak mandi dengan lompat jauh.

"Hei! Kamu harus menuangkan air panas ke tubuhmu dulu! ”

Perhatian Liz yang salah tempat dialihkan.

(Jika Liz adalah kucing, maka mungkin Aura adalah seekor anjing.)

Hiro berpikir sambil menyiram air.

***

Keesokan harinya ―― Seperti yang diharapkan … Aura tidak dapat dibujuk, dan Hiro dan yang lainnya menyerah dan berada di atap menara pusat benteng Berg.

Tempat ini adalah tempat mereka bisa mendapatkan pemandangan penuh dari medan perang, tapi sinar matahari yang terik adalah kekurangannya. Mereka berkeringat entah mau atau tidak. Untuk mengalihkan pikirannya, Hiro melihat ke bawah dari atap ke alun-alun dan melihat tiga ratus kuda kavaleri dan tujuh ratus infanteri berbaris rapi di dekat gerbang utama.

Jika terjadi sesuatu, mereka akan bersiaga untuk segera menyelamatkannya. Di sisi lain dari gerbang besi ― ada pasukan dua ribu yang dipimpin oleh Aura dalam formasi yang aneh.

“Hei, apa semuanya baik-baik saja…?”

Dan kemudian suara khawatir terdengar dari samping Hiro. Ketika Hiro memalingkan wajahnya ke samping, Liz menunduk ke tanah dengan wajah cemas.

“aku masih berpikir yang terbaik bagi kita untuk tinggal di kota.”

“Tidak, itu ide yang buruk. Benteng ini sangat kuat dari luar. Itu bisa dengan mudah jatuh jika terkena tembakan musuh terlalu lama. "

“Tidak bisakah kita menunggu Tentara Kekaisaran Keempat tiba?”

Itu poin yang sulit. Pertama-tama, kami tidak tahu apakah Tentara Kekaisaran Keempat benar-benar datang. Jangan berharap terlalu banyak. "

“Begitu ~…”

Wajah Liz kecewa, tapi dia segera mendongak.

“Kalau begitu, bisakah kita bertarung dengan Aura bersama-sama? aku pikir lebih baik memberi mereka sedikit kemungkinan menang. "

Tentara Margrave Grinda dan tentara Aura memiliki tingkat keahlian yang berbeda. Jika mereka bertarung bersama, mereka bisa menjadi hambatan di medan perang. Tapi jika mereka bertarung secara terpisah, mereka hanya akan dihancurkan secara individu. "

"Ini rumit."

“Tidak terlalu banyak bila kamu memiliki nomor yang sama dengan lawan kamu, tapi kali ini, seperti yang kamu bayangkan.”

Tetapi akan sangat sulit untuk mengalahkan dua belas ribu hanya dengan dua ribu. Jika komandan tidak kompeten, mereka akan langsung dimusnahkan.

Tetapi ketika Hiro melihat formasi aneh Aura di bawahnya, sudut mulutnya menutup dan senyum terbentuk di wajahnya. Dua ribu tentara itu semuanya terdiri dari kavaleri bersenjata lengkap. Ada lima orang dalam garis horizontal dengan seratus orang sebagai satu, dan tiga di belakang mereka, termasuk kekuatan utama lima ratus sebagai satu.

Ini akan menjadi tugas yang bodoh jika mereka menyerang pada saat ini, tapi …

(Begitu … formasi "Trident", ya …)

Melihat formasi lama, Hiro merasa dirinya memang kembali ke Alethia. Medan perang mulai bergerak saat gelombang pasukan pertama mulai beraksi.

***

Dari utara ke selatan, dua ribu penunggang kuda hitam perlahan maju. Mereka adalah "Ksatria Hitam Kekaisaran" yang dipimpin oleh Aura, yang diklaim sebagai yang paling elit dari Tentara Kekaisaran Ketiga.

Kuda-kuda itu dibungkus baju besi yang menimbulkan debu. Itu benar-benar terbungkus di kepalanya dengan besi yang kuat. Tubuh para ksatria yang mengenakan baju besi hitam tebal di atasnya semuanya sangat besar seperti beruang.

Dengan angin bertiup, bendera lambang pedang dan perisai berkibar di tanah ungu.

Teriakan perang yang penuh dengan ketegangan disampaikan dari posisi musuh. Itu tidak masuk akal. Pada usia muda tujuh belas tahun, Aura adalah Kepala Staf Tentara Kekaisaran Ketiga dan dikenal sebagai "Gadis Perang". Sudah tidak ada seorang pun di Benua Tengah yang tidak mengetahui keberadaannya.

Pasukan musuh telah meninggalkan pemanah mereka di garis depan, menunggu Ksatria Hitam Kekaisaran mendekat. Seringai muncul di wajah mereka. Secara alami, musuh mereka terdiri dari satu-satunya kavaleri. Selain itu, mereka adalah kavaleri bersenjata lengkap tanpa mobilitas.

Sejumlah besar anak panah ditembakkan dari busur musuh dan langsung menutupi penglihatan mereka. Tidak ada cara untuk mengetahui adegan apa yang muncul di benak pihak lain, apakah itu musuh yang sekarat, atau panah yang diblokir oleh baju besi dan perisai dan putus dengan kejam.

Aura tersenyum. Dia mengangkat tangan kirinya. Ketukan drum, dan seluruh pasukan terhenti. Anak panah menghujani para prajurit di garis depan. Anehnya, tidak satupun dari mereka yang terkena.

“Sekarang adalah kesempatannya ― barisan depan.”

Dia mengangkat tangan kanannya ke langit dan mengayunkannya ke bawah. Tiga genderang dibunyikan, dan garis depan berlari kencang keluar dari hutan belantara, menendang perut kuda mereka saat mereka mengangkat perisai baja mereka.

Kelima unit tersebut direntangkan secara vertikal untuk membentuk lima garis. Busur ditembakkan dari musuh, tetapi bidikan mereka buruk, kebanyakan dari mereka menembus tanah, dan jika mereka mengenai, mereka diblokir oleh perisai.

Lalu tembak kudanya. Tapi kudanya juga ditutupi baju besi. Jika demikian, tidak ada cara lain selain membidik mata atau kaki, tetapi pemimpin pasukan musuh bingung, dan serangan mereka tidak bersemangat.

“Aura-sama. aku telah menyampaikan instruksi kepada setiap pemimpin regu. "

Di sebelah Aura, yang mendengarkan raungan tapal kuda, Spitz yang menarik kudanya ke sampingnya.

Lalu maju tanpa diketahui oleh musuh.

"Ha!"

Spitz mengangkat dua jarinya dan melambaikan tangannya ke samping. Setiap pemimpin regu memastikan hal itu, dan garis belakang mulai maju. Fakta bahwa mereka mengenakan baju besi kuda dan bersenjata berat tidak berarti panah tidak akan mengenai tentara.

Mereka pasti akan memukul jika mereka melakukan beberapa serangan. Beberapa tim terdepan jatuh ke tanah dan menjadi sasaran panah musuh. Melihat ini, Aura mengendus dengan tidak senang.

“Kita akan melakukan langkah selanjutnya. Siapkan drum. ”

"Ha!"

Spitz mengangkat lengan kanannya, dan pasukan kavaleri di belakang bersiap untuk menabuh drum.

Kami akan mengambil inisiatif sebelum mereka tenang kembali.

Aura merentangkan lengan kanannya ke samping. Dua drum dipukul dua kali, dan dua bendera dikibarkan. Kemudian kedua unit itu bergabung bersama dan mulai berlari membentuk lingkaran ke tepi sayap kiri musuh.

Jika mereka bisa mengalihkan dan membingungkan perhatian tentara musuh ke sayap kanan――.

"Lanjut."

Aura merentangkan lengan kirinya ke samping. Dua drum dipukul dua kali, dan empat bendera dikibarkan. Dua unit lagi bergabung bersama, dan itu menuju ke tepi sayap kanan musuh.

"Tamat."

Lengan panjangnya berenang tertiup angin saat Aura mengatupkan kedua tangannya. Lima drum dibunyikan, dan lima bendera dikibarkan.

"Ambil mereka."

Unit terakhir menyerang ke tengah musuh. Pada saat yang sama, serangan dimulai dari sayap kiri dan kanan. Pasukan musuh mencoba menurunkan pemanah mereka, tetapi mereka tidak dapat melakukannya tepat waktu dan menjadi mangsa tombak kavaleri bersenjata lengkap.

Aura melihat peluang di garis musuh yang bingung.

Seluruh tentara menyerang.

Dia mencabut pedang di pinggangnya dan melepaskannya dan mengangkatnya tinggi ke langit. Senjata roh tercermin di bawah sinar matahari. Itu terlihat sangat indah. Melihat sosok dewi itu, Spitz mencabut pedangnya dan melepaskannya.

“Semua pasukan, serang! Kemenangan bagi Perawan Perang kita! ”

“Uooohhhh !!”

Para penunggang kuda lapis baja berat menjawab dengan menancapkan gagang tombak mereka ke perisai. Mendengar ini, Spitz bergegas ke depan barisan, dan lima ratus penunggang kuda mengikuti dari belakang dengan perasaan terintimidasi yang luar biasa.

Sayap belakang dan kiri dan kanan, seperti garis depan, dijauhkan dari kekuatan utama dalam lingkaran untuk membuat serangan penjepit. Garis depan bertemu di barisan musuh dan didorong ke depan menuju garis utama musuh seperti tombak tunggal.

Seribu lima ratus penunggang kuda mendekat; tentara musuh di garis depan akan menyadarinya. Namun, dengan pasukan besar dua belas ribu, transmisi informasi akan tertunda.

–Bentrokan.

Banyak tentara musuh menunjukkan punggung mereka, di mana rahang lima ratus kekuatan utama menggigit mereka. Seorang tentara musuh dihancurkan dan mati dengan percikan darah. Seolah-olah aliran berlumpur menyapu pepohonan, dengan cepat menghancurkan tembok yang dibuat oleh masyarakat.

Ini hanya masalah mendorong ke depan di jalur yang dipotong oleh barisan depan, dan sayap di kedua sisi juga menendang keluar musuh untuk bergabung dengan kekuatan utama.

“Terus dorong ke garis utama musuh seperti ini ―― huh !?”

Spitz berteriak dan kemudian melihat ke sampingnya dengan wajah terkejut.

“Lord Spitz, tidak ada ruang untuk kesalahan. Kamu mau mati?"

Ini karena Aura, yang seharusnya berada di kamp utama, dengan damai mengangkangi kudanya. Sambil mengayunkan senjata rohnya dengan ringan dan membantai tentara musuh, Aura berada di depannya.

"Apa yang sedang kamu lakukan! Di sini berbahaya! "

“aku memiliki senjata roh. aku lebih kuat dari Lord Spitz sekarang. "

Itu benar, tapi! Kami tidak tahu apa yang ada di luar sana! kamu harus kembali sekarang――. ”

Spitz menoleh ke belakang dan menyadari bahwa itu sudah diisi dengan tentara musuh, tidak terlalu banyak, tapi itu tidak cukup untuk diterobos oleh Aura saja. Sayap kiri dan kanan telah bergabung, dan yang tersisa hanyalah bergabung dengan tim maju dan menyerbu garis musuh utama.

“Jangan pernah tinggalkan aku, tolong jangan pernah tinggalkan aku!”

Sampai sejauh ini, dia tidak punya pilihan selain melewatinya. Selain itu, setidaknya semangat mereka akan meningkat.

War Maiden ada bersama kita; tidak mungkin kita kalah. Kegembiraan dari para prajurit bisa dirasakan. Saat itu, pipi Aura basah kuyup, dan dia melihat ke langit dengan alis terangkat.

"…Tidak baik."

Langit telah menjadi hitam. Matahari, yang tadinya bersinar sangat terang, mulai terkikis. Angin hangat membawa aroma kematian musuh sekaligus tanda-tanda hujan.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar