Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 5 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 5 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~



Bagian 2

Medan perang berada dalam kekacauan. Di garis depan, tentara Grinda yang dipimpin oleh Margrave Grinda sedang berjuang. Di tengah-tengah kamp utama musuh, Hiro bertempur sengit dengan jenderal musuh.

Tidak ― dapat dikatakan bahwa Hiro secara sepihak menyerangnya.

Senjata roh tunggal yang muncul setelah menembus ruang. Dengan gagang di tangannya, dia menebas Rayhill dan langsung pindah ke titik buta. Kemudian, ruang di tangannya terbelah, dan senjata roh baru muncul.

Setelah menebasnya, dia dengan kuat menusuk kedua senjata roh itu dengan santai. Saat itu, dia menendang bumi dan melewati kepala Rayhill ― mendarat di belakangnya, mengeluarkan senjata roh baru, dan menusuk punggung Rayhill.

―Semua ini terjadi dalam sekejap mata.

Dari sudut pandang pihak ketiga, orang hanya akan dapat melihat sisa-sisa cahaya putih dan perak yang membentang ke segala arah, seperti jaring laba-laba. Lebih jauh lagi, serangan Hiro tidak bisa dihentikan, dan senjata roh itu menusuk tubuh besar Rayhill dengan kecepatan tinggi, memercikkan darah ke tanah.

Rayhill berjuang kesakitan saat dia menjerit.

“Ooooooooohhh!”

Tidak ada luka di lengan, kaki, atau dadanya yang sejauh yang dia bisa lihat. Namun, Rayhill masih hidup. Aura hitam dan jahat melekat pada Rayhill, memperbaiki luka dalam sekejap mata.

Senjata roh yang tertancap di tengah jatuh ke tanah dan kemudian menghilang. Ada rasa tidak nyaman sejak awal. Dan Hiro telah melihat semuanya sebelumnya.

“… Yang Jatuh, huh?”

Itu adalah nama untuk "orang bodoh" yang mencoba menangkap kekuatan roh. Seribu tahun yang lalu, seorang raja, karena penasaran, menghancurkan batu roh menjadi formula khusus yang disebut "Seimamaru" dan memberikannya kepada salah satu tentaranya untuk diminum.

Dikatakan bahwa ketika dia memberikannya kepada salah satu tentaranya untuk diminum … tidak ada yang terjadi pada saat itu, dan raja kecewa.

Kemudian di tengah malam, ketika semua orang tertidur, pria itu mulai menderita. Penampilan pria itu berubah, dan dia kehilangan akal sehatnya dan menjadi monster. Para petugas patroli, yang memperhatikan perubahan itu, adalah korban pertama, dan kemudian monster yang melahap raja tanpa pandang bulu membunuh semua orang di kastil, baik tua maupun muda.

Kebingungan dieksploitasi, dan negara itu dianeksasi oleh negara lain, dan Hiro terlibat dalam pertempuran.

"Betapa bodohnya kamu … setelah" iblis "roh itu menyerang hidup kamu, kamu tidak akan pernah bisa kembali normal."

Memang, berkat dari roh mungkin menarik. Tapi bukan berarti itu akan terlalu efektif jika kamu memasukkannya ke dalam tubuh kamu. Itu bukanlah kekuatan yang bisa ditampung dalam wadah manusia. Itu tidak cocok dengan tubuh manusia.

Tapi meski begitu, Hiro ingat bahwa tidak ada habisnya jumlah orang yang turun ke yang jatuh.

Raja dari negara yang akan dihancurkan akan meminum “iblis” untuk membalas dendam. Bahkan ada orang yang menggunakan "iblis" ini untuk membunuh di zaman kegelapan.

Namun, tidak semua orang kehilangan akal sehat mereka, dan ada orang yang bisa menahannya pada kesempatan langka. Ada orang-orang yang mampu melampaui manusia dalam kekuatan fisik sambil mempertahankan akal sehat mereka.

Orang-orang menyebut manusia yang telah menahan setan sebagai:

Demonkin――.

Namun, tubuh Rayhill, yang sudah dua kali lebih besar dari Hiro, telah membengkak tepat di depan matanya dan sekarang berdiri enam kali ukurannya.

Dia tidak bisa lagi disebut manusia. Dia lebih seperti Ogre atau Gigas, atau sesuatu yang dekat dengan itu, "monster".

(Tapi itu gagal.)

Begitu Hiro mengangkat Kaisar Surgawi, monster itu mulai bergerak. Namun, ia tidak bergerak ke arah Hiro melainkan mulai menyerang tentara Kerajaan Lichtine.

“Hyiiii ― Gyaaa !?”

Satu ayunan lengan ― tekanan angin yang muncul menghempaskan lima tentara Kerajaan, dan yang diinjak-injak menghamburkan sel otak mereka ke tanah.

"Apa-apaan itu?"

"Menyerang! Ada monster! "

Gugyaa!

Di mana Yang Mulia?

Meskipun terjadi kekacauan, tentara Kerajaan Lichtine memulai serangan mereka. Amukan monster itu sedemikian rupa sehingga membunuh semua tentara Kerajaan. Terlebih lagi, Principality of Lichtine tidak menyadari bahwa monster itu adalah Rayhill.

Tidak ada tanda-tanda diri Rayhill sebelumnya dari monster itu, jadi mungkin mau bagaimana lagi. Mereka yang memiliki busur dan anak panah di tangan mereka, mereka yang dengan berani berdiri untuk itu, dan mereka yang memalingkan punggung mereka dengan air mata berlinang. Semuanya terkubur oleh tangan monster itu.

Orang mati semudah menginjak-injak semut. Selain itu, situasinya membuat frustrasi hati para prajurit Kerajaan Lichtine. Dan kemudian kebakaran terjadi di bagian belakang kamp utama.

"T-tidak mungkin."

“Hei, serius… tempat itu?”

“Ada logistiknya…”

Maksudmu itu terbakar dalam hujan ini?

Teriakan datang dari tentara musuh. Ketika Hiro melihat kobaran api, dia langsung tahu itu perbuatan Liz. Dalam hujan lebat ini, hanya Kaisar Api yang bisa melakukan hal seperti itu. Akan adil untuk mengatakan bahwa kemenangan sudah diputuskan. Setelah kehilangan komandan dan logistik mereka, yang tersisa hanyalah mundur atau menyerah.

Tapi ini bukanlah situasi di mana mereka bisa menyerah dengan tenang. Jika mereka menjatuhkan senjata mereka, mereka akan dibunuh oleh monster itu. Jika mereka memiliki nilai komandan, mereka mungkin masih dapat pulih, tetapi tangan Hiro telah membunuh sebagian besar dari mereka.

Satu-satunya jalan yang tersisa bagi mereka adalah menjatuhkan senjata mereka dan melarikan diri dengan putus asa.

"Mundur! Ayo pergi dari sini! Kami tidak bisa melakukan ini lagi! "

“A-aku akan lari juga.”

“Sial, tunggu! Aku ikut denganmu! "

Tidak ada yang mau mati; tidak ada yang mau bertarung sembarangan. Mereka segera berlari menuju negara mereka sendiri. Melihat ke bawah dari langit, itu seperti longsoran salju, menuju Kerajaan Lichtine dengan kekuatan besar.

Hiro tidak mengikuti mereka. Itu karena ada hal lain yang harus dia tangani. Hiro menutup matanya dan mengatur napasnya.

Cara dia memegang gagang "Kaisar Surgawi" dengan kedua tangan dan mengangkatnya mengingatkan salah satu patung kaisar kedua. Poninya bergoyang saat monster itu mengaum. Hiro diam-diam melihat monster itu dan melompat.

Tidak jarang "monster" ditemukan di Alethia. Bisa dikatakan bahwa mereka berlimpah. Kekuatan mereka berbeda-beda, dan jika mereka cukup besar, maka mereka harus dikalahkan oleh suatu kelompok. Jika seseorang menghadapi tantangan sendirian, orang pasti akan mencibir kecerobohan tersebut, terutama jika mereka adalah tentara yang telah mendapatkan berbagai pelatihan.

Tapi tidak ada yang menertawakan bocah itu. "Pahlawan" yang dengan berani melawan monster itu tidak ada yang bisa diejek.

Nama anak laki-laki dalam pertempuran itu adalah Ouguro Hiro. Juga dikenal sebagai Herth Ray Schwartz von Grantz. Dia adalah "Pahlawan" sendiri, yang dipuji sebagai "Dewa Perang" di Alethia seribu tahun yang lalu.

Saat ini, dia adalah pahlawan "mitos" dari legenda. Setelah menaklukkan negara tetangga, dia kembali ke dunia lamanya, tetapi dia kembali ke dunia lain.

Pedang perak ada di tangan anak laki-laki yang keluar dari mitos. Itu adalah pedang yang hilang yang belum pernah tercatat dalam cerita. Salah satu dari lima kaisar Pedang Roh – "Kaisar Surgawi". Baik puncak dan gagang pedang berwarna putih bersih dan indah seolah tertutup salju, dan bilah pedang bersinar seolah-olah dihiasi dengan bintang berkelap-kelip yang tak terhitung jumlahnya.

"Kuh."

Sebuah tinju besar melewati hidung Hiro. Tekanan angin mengirim beberapa poninya ke udara. Hiro memutar tubuhnya dan mengguncang "Kaisar Langit" dengan santai. Percikan darah naik dari lengan monster itu. Tapi luka yang terbelah itu langsung tertutup.

Ada makhluk yang tidak akan mati, sekeras apapun ia ditebas. Apa yang akan dilakukan seseorang? Sebagian besar mungkin akan mencoba melarikan diri. Namun, jarang ada orang yang berani melawannya.

Hiro adalah salah satunya. Dalam pikirannya, melarikan diri bukanlah pilihan. Tidak ada rasa takut atau ketidaksabaran di wajahnya, tetapi ada rasa kesal.

(Masih lambat! Masih belum cukup!)

Mendambakannya. Tidak sama seperti dulu. Ini tidak cukup untuk menghentikan monster itu bernapas.

"Pusaran air!"

Dia memegang Kaisar Surgawi dengan frustrasi. Sebuah lengan raksasa terbang ke udara. Jika itu manusia, itu akan menjadi pukulan yang fatal. Namun, lawannya adalah monster yang telah menangkap "iblis" roh itu sendiri.

Meski darah yang tumpah memerah wajah Hiro, dia tetap berakselerasi tanpa rasa takut.

"Sial!"

Sudah tiga tahun kosong sejak dia kembali ke dunia aslinya. Bisa dikatakan bahwa Hiro, yang selama ini menikmati kedamaian, pasti melemah. Tapi dia tidak ingin menggunakan itu sebagai alasan. Karena pengalaman yang telah ia kembangkan hingga saat itu, hal-hal penting baginya tetap ada.

(aku tidak ingin terbuang percuma.)

Setiap simpul di tubuhnya menjerit. Mengertakkan giginya, Hiro bertahan. Setelah banyak pertempuran, tubuh bocah itu mencapai batasnya. Meski begitu, Hiro terus menebas.

Kilatan cahaya putih keperakan menghilang seolah tersedot ke dalam monster itu. Setiap kali darah monster itu mewarnai bumi, raungan yang dipenuhi rasa sakit membuat ruang bergetar.

(Kamu ada di sana. Kamu semua ada di sana. Itu sebabnya aku terus menang.)

Dia berlutut di tanah dan membanting tangannya ke tanah.

(… Semua orang pergi sekarang.)

Senjata roh yang tak terhitung jumlahnya muncul di sekitar monster itu. Dengan monster itu terguncang, Kaisar Surgawi melemparkan senjatanya tinggi-tinggi ke udara di atas kepala monster itu.

――Aku akan mencari kemenangan demi sejarah yang kalian tinggalkan.

Hiro memejamkan mata dan mulai bernapas. Melihat situasi Hiro, monster itu memutuskan untuk memanfaatkan kesempatan itu dan melancarkan serangan. Jika kena, itu pukulan maut seketika. Itu diayunkan berulang kali dari atas kepala anak itu.

Tapi, ngeri, itu tidak mengenai Hiro sama sekali.

“Sekarang – mari kita mulai.”

Saat kelopak mata Hiro terbuka, tidak ada jurang yang muncul di mata, hanya cahaya murni. Tetesan hujan mengembalikan darah seolah memberikan kesembuhan. Partikel-partikel yang bercampur di udara meningkat cemerlang seperti berkah.

Anak laki-laki itu melihat nafas dunia, dan senyum terbentuk di mulutnya.

(Altius … meskipun kamu tidak berada di dunia ini.)

Di belakangnya, seorang gadis berambut merah memperhatikan dengan cemas.

(Kehendakmu tetap. Masa lalu dan masa depan saling terkait.)

Awal tiba-tiba, dan akhir tidak bisa dihindari. Bahkan saat kita berpisah, kita tetap terhubung, meski kita tidak akan pernah bertemu lagi. Dunia tanpamu. Dunia tanpa aku. Aku ingin tahu seperti apa kamu nanti. Maukah kamu bahagia Apakah kamu sedih? aku ingin melihat kamu tersenyum, dan aku ingin melihat kamu bahagia. Dan jika kamu berpikir dengan cara yang sama.

―Aku akan memberitahu mereka.

(Harap yakinlah.)

Dia menatap monster itu.

(Jangan khawatir.)

Kekuatan roh memenuhi setiap inci tubuh Hiro.

(aku sedang bersenang senang.)

Anak laki-laki itu kemudian menendang tanah…

―Meninggalkan suara dunia di belakang.

Satu, tiga, delapan, empat belas senjata roh yang melayang di sekitar monster itu menghilang dengan kecepatan yang menakutkan. Satu-satunya suara yang menyebar adalah suara mengiris udara di medan perang yang basah kuyup.

Daging monster itu diiris, dan kilatan putih menyelimuti monster yang berteriak itu, bahkan menenggelamkan erangannya. Alih-alih berhenti, tebasan sengit itu semakin cepat, menciptakan puluhan ribu bintang di tanah untuk memuji seratus kecemerlangan dan seribu cahaya yang berkilauan.

Ini adalah hak istimewa yang disediakan bagi mereka yang memiliki "Kaisar Surgawi".

Anak laki-laki, yang tersesat, diberkati oleh berkah Kaisar Surgawi, "Kecepatan Ilahi", yang mulai berlaku sepenuhnya.

―― Kilatan cahaya Ilahi dari petir.

Tebasan tajam yang dilepaskan dari kecepatan ultra tinggi. Ketika semua senjata roh menghilang, pedang indah jatuh dari langit. Hiro menendang tanah dan melompat dan meraih gagang "Kaisar Surgawi".

“Haaaaaaaaahhhh!”

Saat kepala monster itu dibelah dan diayunkan lurus, ujung pedang itu menusuk ke tanah. Suara menderu mengguncang ruang. Pada saat yang sama, itu menghancurkan tanah, menyebabkan tanah berguncang.

Tubuh monster itu hancur seolah-olah telah meledak, dan potongan daging berserakan dan tenggelam ke dalam lumpur. Di tengah semua itu – Hiro yang bernafas dengan liar melihat ke atas dan mengambil oksigen.

Hujan telah berhenti, dan matahari bersinar hangat melalui awan kelabu yang berputar-putar menakutkan untuk merayakan kembalinya sang pahlawan.

Hiro!

Gadis berambut merah ― Liz, berlari ke Hiro dan memeluknya. Hiro, yang telah memberikan segalanya, jatuh di pantatnya, tidak dapat menerimanya.

Dia ingin mengatakan sesuatu, tetapi mulutnya tidak bergerak seperti yang dia inginkan karena menurutnya oksigen adalah prioritasnya.

Ada banyak hal yang ingin dikatakan, tapi aku senang kamu… selamat. ”

Liz menghela nafas lega saat dia mencubit wajah Hiro di antara kedua tangannya dan memainkannya sambil terkikik. Seperti biasa, Hiro tidak bisa berkata apa-apa, jadi dia melakukan apa yang dia inginkan.

Kemudian Cerberus mendatangi Hiro dan mengusap kepalanya di bahunya. Dari sudut penglihatan Hiro, Aura, didukung oleh seorang prajurit, sedang menatapnya. Spitz masih tidak sadarkan diri dan menerima perawatan dari petugas medis. Tris dan Margrave Grinda mendekati mereka dengan ekspresi bersemangat di wajah mereka.

“A-itu luar biasa! Sungguh menakjubkan bahwa kamu bisa mengalahkan monster seperti itu sendirian … "

Margrave Grinda mencubit pipinya sendiri, bertanya-tanya apakah dia sedang bermimpi.

Disamping itu.

“Muh… Kamu sebenarnya siapa, Nak?”

Dan Tris yang bergumam. Seolah-olah itu awalnya, kegembiraan meledak dari belakang mereka.

“Wow… serangan itu… a-apa kamu melihatnya?”

“Eh, y-ya, tentu saja, aku melihatnya!”

"Tidak mungkin. kamu tidak akan menjadi pribadi jika kamu bisa melihatnya. "

“H-hei… eh?”

"Apa yang–!?"

Kegembiraan para prajurit yang berdengung dengan cepat mereda. Deru tapal kuda yang menyerupai suara guncangan bumi mengguncang ruang dan merusak gendang telinga.

Setiap kali jarak berkurang, tekanan jantung menegang. Jika bukan karena sekutu, mereka mungkin kabur. Dengan perasaan yang mengintimidasi, pasukan besar muncul.

“Tentara Kekaisaran Keempat… !?”

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar