Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 5 Part 4 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 1 Chapter 5 Part 4 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

aku minta maaf untuk rilis yang terlambat, dan inilah babnya, selamat menikmati ~



Bagian 4

Hiro terbangun di tempat yang aneh setelah pingsan oleh sambaran petir Stobel. Ruang putih bersih, dunia yang telah kehilangan warnanya. Hiro tidak tahu apa yang terjadi, dan kebingungan di wajahnya terlihat jelas.

Seseorang memanggil Hiiro dari belakangnya.

"kamu disini. Jadi itu artinya… kamu kembali ke Alethia? ”

Hiro berbalik karena terkejut melihat seorang pemuda berambut pirang bermata emas.

“Sudah lama. Mungkin itu tidak benar. aku tidak tahu berapa tahun telah berlalu sejak kamu kembali ke Bumi. "

Mata Hiro membelalak keheranan, tidak bisa mengatakan apa-apa. Tahta emas dihiasi dengan permata. Bisa dikatakan norak. Dan pemuda itu sedang duduk di atasnya.

Penampilannya yang rapi, seolah-olah melompat dari lukisan, akan menyebabkan jeritan melengking jika seorang wanita melihatnya. Dia adalah seorang pria muda yang cantik bahkan seorang pria akan menatap dengan takjub.

Sosok yang panjang, ramping, bersila, dan anggun membuat takhta norak tampak sangat pantas. Ketika Hiro akhirnya mendapatkan kembali ketenangannya, dia berbicara kepada pemuda bermata emas dengan kesan agung.

Terjemahan NyX

Kamu Altius … kan?

Pemuda itu kemudian memberikan senyuman licik dan mesum. Hiro ingin melakukan perlawanan, tetapi dia menahan. Dia berkata pada dirinya sendiri bahwa dia tidak begitu pemarah. Dia melihat sekeliling untuk mengalihkan dirinya dari kekesalannya. Seperti yang dipikirkan Hiro, itu hanya ruang putih yang berlangsung selamanya.

Apakah dia menghilang? Kemudian Hiro kembali menatap Altius, tapi dia masih tersenyum bahagia.

"Ya. Itu mimpi. "

Hiro meyakinkan dirinya sendiri. Dia seharusnya berada di medan perang sejak awal. Yang terpenting, dia berusia seribu tahun dan sekarang meninggal di Alethia.

Mungkin, mungkin saja, dia sudah mati, dan ini adalah sisi lain dunia… Itu akan menjelaskan mengapa Altius ada di sini.

Saat Hiro mulai khawatir, Altius tersenyum pahit padanya.

“Hai. aku tidak mengerti mengapa kamu bingung. aku bisa mengerti mengapa kamu ingin menganggapnya sebagai mimpi. Tapi kau tahu–."

Setelah memotong kata-kata, Altius menunjuk ke dada Hiro. Ketika dia melihat ke bawah, cahaya pucat yang jelas keluar dari dadanya.

"Ini adalah…"

Membuka kancing seragamnya dan merogoh saku bagian dalam, dia menemukan satu kartu. Ini adalah kartu putih polos yang diberikan Altius padanya seribu tahun yang lalu.

"… Maaf bertanya dalam mimpi … tapi apakah ini juga jimat roh?"

"Persis. Itu adalah jimat roh. "

“Tapi aku telah mencari di berbagai referensi, dan aku belum menemukan jimat roh seperti ini.”

“aku menerima roh tertentu dari Raja Roh dan membuatnya untuk kamu. Pantas saja kamu tidak tahu itu. "

"Aku mengalami mimpi aneh tentang … apa hubungannya ini denganku?"

“aku menaruh beberapa sisa pemikiran di jimat roh itu. Itulah mengapa satu-satunya yang aku miliki adalah ingatan aku tentang hari-hari itu sampai Hiro kembali ke Bumi. Kedatangan kamu di sini berarti kamu telah memenuhi persyaratan untuk memicu jimat roh ini. Sesuatu pasti salah. Dan itu berarti aku tidak ada lagi. "

Hanya sesaat Altius memiliki ekspresi sedih di wajahnya, dan kemudian dia langsung mengeluarkan suara riang.

“Di era apa kamu dipanggil? kamu punya banyak kejutan, bukan? ”

“aku dipanggil kembali dalam seribu tahun. Bagaimana aku tidak terkejut? ”

"Ha ha ha! Itu hebat! Itu jumlah tahun yang sangat banyak! "

“Itu sama sekali tidak bagus. Aku masih tidak percaya. "

“Begitu… kamu telah muncul dalam periode“ titik balik ”.”

"Hah? Titik balik?"

Hiro bertanya balik, tapi Altius mengabaikannya.

“Ini saat yang menyenangkan. Aku ingin pergi ke tempat yang sama denganmu, tapi aku tidak punya jiwa yang terikat dalam diriku, jadi aku tidak bisa pergi denganmu. "

“Jangan abaikan aku… Dan aku tidak mengerti apa yang kamu bicarakan. Katakan padaku apa yang kamu bicarakan. ”

“Jangan khawatir tentang itu… Kamu akan mengetahuinya pada akhirnya.”

Kamu selalu seperti itu.

Itu sifat aku, kamu tahu. Bagaimanapun, aku hanya dapat memberi tahu kamu apa yang menurut aku terbaik untuk kamu, teman aku. Cuma itu yang bisa kuberitahukan padamu! "

Bangkit dari singgasananya, Altius menatap ruang putih dan merentangkan tangannya.

“Ini dunia yang besar! Itulah mengapa kemungkinannya tidak terbatas! Jalani hidup yang kamu inginkan! Jangan buat duniamu sekecil ini! Hidup bebas. Jadilah serakah untuk segalanya! ”

Altius mendekati Hiro dan menekankan tinjunya ke dadanya.

“Kakak iparku bukan orang kecil. Jangan meremehkan diri sendiri. Itu kebiasaan burukmu. Lebih kuat dari raja manapun. Lebih sombong dari raja manapun. Lebih kuat dari raja manapun. Dan untuk itu, aku akan memberi kamu banyak pilihan. "

Altius berkata dengan gembira dan menepuk bahu Hiro.

"Aku akan menontonnya. Mari kita lihat kemana tujuan kakak iparku dan masa depan yang dia jalani. "

Bukannya dia puas dengan kenyataan bahwa dia bisa mengatakan apa pun yang dia inginkan, tetapi Altius duduk kembali di singgasananya dengan ekspresi sombong di wajahnya.

Perlahan, dia mengulurkan tangan kanannya dan mengarahkan telapak tangannya ke arah Hiro.

"Ayolah; sekarang waktunya untuk bangun. "

“… Itu tiba-tiba. aku kira kamu hanya ingin mengatakan apa yang ingin kamu katakan dan mengucapkan selamat tinggal. "

“Kamu mengerti aku sedikit lebih baik sekarang?”

Hiro mengangkat bahu pada Altius, yang terkekeh. Dia terkena tempat yang sakit. Tidak mungkin dia bisa membantahnya.

Seribu tahun yang lalu, Hiro tiba-tiba memutuskan untuk kembali ke Bumi. Altius mati-matian mencoba menghentikannya, dan tanpa memberikan alasan, Hiro kembali. Tidak mungkin Hiro menyalahkannya untuk ini.

Ada beberapa hal yang mengganggunya, tetapi jika dia kembali ke niat semula, dia hanya akan teralihkan jika dia bertanya. Jadi, dia memutuskan untuk menanyakan pertanyaan yang paling penting dari semuanya.

“Apakah ini benar-benar perpisahan?”

“Aku ragu kita bisa menyebutnya sebagai reuni. aku di sini karena aku hanyalah sisa-sisa pikiran. "

"…aku melihat."

"Ya. Kami tidak akan pernah bertemu lagi. Tapi–."

Altius menghela nafas dengan sedih saat dia memutuskan kata-katanya.

Sepertinya kita kehabisan waktu.

Saat dia menunjuk ke langit, Hiro melihat ke atas. Kegelapan hitam telah muncul di ruang putih. Secara bertahap meningkat dalam kecepatan dan mewarnai dunia kosong menjadi hitam.

Altius tersenyum dan memberi tahu Hiro.

“Kebenarannya adalah ―― kamu――. ――Untuk menyesatkan ―― niat――, pasti――. ”

Sulit untuk mendengar dengan jelas karena kata-kata yang menyela. Penglihatan Hiro dengan cepat menjadi gelap. Sosok Altius menghilang seperti kabut.

(Selamat tinggal … Kakak ipar)

――Hiro membuka kelopak matanya lagi, dan langit-langit yang tidak dikenal muncul.

Bau bahan kimia mengenai hidungnya, membangunkan kesadarannya. Sensasi lembut yang menutupi tubuhnya, dan ketika dia menyesalinya, Hiro mengangkat bagian atas tubuhnya.

Ketika dia melihat sekeliling, dia melihat bahwa warna telah kembali ke dunia, dan rak yang berisi bahan kimia itu diterangi oleh sinar bulan yang masuk melalui jendela.

Setelah meyakinkan dirinya sendiri bahwa itu pasti rumah sakit atau semacamnya, dia melihat Liz tidur di samping tempat tidur dengan ekspresi bahagia di wajahnya. Dia tersenyum dan menutupi tubuhnya dengan selimut, dan meletakkannya di atas bahu Liz.

Hiro mengira dia telah bangun dari mimpinya. Dia mencoba bangun dari tempat tidur, berpikir seolah-olah itu adalah mimpi orang lain. Tapi saat itulah dia meletakkan kakinya di lantai. Dunia goyah.

Penglihatannya menjadi kacau saat dia mengalihkan pandangannya. Punggungnya menghantam lantai keras dengan suara keras.

“Augghh !?”

Dia berhenti bernapas dan mengerang, tetapi dia merasakan sesuatu naik dari dadanya dan menekan mulutnya ke bawah.

“Oguhh… ugh!”

Karena tidak dapat menahannya, muntahan dimuntahkan. Darah mengalir dari wajah Hiro saat napasnya mulai lesu.

(Ada yang salah dengan mataku…? Ada apa ini…)

Arus informasi yang sangat besar dikirim ke otaknya melalui mata kirinya. Dia tidak bisa mematikannya. Terlepas dari keinginannya, dia menerima segalanya dan menekan pikirannya.

Bahkan dengan mata tertutup, dia masih bisa melihat. Dia belum pernah merasakan hal seperti ini sebelumnya. Meskipun itu tubuhnya sendiri, dia tidak tahu apa yang terjadi padanya.

“Hiro !?”

Liz sepertinya terbangun ketika dia melihat ada yang salah. Tapi Hiro tidak punya waktu untuk membalas. Liz berlari ke Hiro yang meronta dan mengusap punggungnya.

"Tahan! Silahkan, siapapun, silahkan datang! ”

"Apa yang sedang terjadi?"

Tris, yang menunggu di luar, masuk.

Dia menatap Liz dan kemudian ke Hiro. Dia segera menyadari apa yang salah dan kembali ke luar.

Aku akan segera ke dokter!

"Silahkan! Segera bawa mereka! ”

Muntah berceceran di tubuh bagian atas Liz saat dia memegang kepala Hiro. Namun, dia tidak peduli dan meletakkan kepala Hiro di pangkuannya.

Liz mengeluarkan kain dan mulai menyeka mulut Hiro dengan lembut.

"Tidak masalah. Tarik napas dengan tenang… ”

Hiro muntah, tapi tidak ada yang keluar. Semua makanan di perutnya mungkin telah dimuntahkan.

“Hiro, bisakah kamu mendengarkan aku?”

Dia ingin mengalihkan perhatian Hiro. Faktanya, Hiro bereaksi terhadap suara yang sejelas suara ibu yang penyayang.

Mata merahnya beralih ke Liz – pupil mata kirinya membesar dan memerah secara aneh.

"Hah?!"

Liz hampir berteriak tanpa sadar dan menahan mulutnya. Sensasi melihat pikirannya mengirimkan getaran ke tulang punggungnya. Tapi dia tidak bisa takut. Dia ingin menghilangkan rasa sakit Hiro sebanyak mungkin.

Kata Liz, berusaha ceria.

“Aku sangat terkejut saat pertama kali bertemu Hiro.”

Ini adalah pertama kalinya mereka bertemu di Hutan Anfang. Setelah kembali dari mandi cepat, dia melihat seorang anak laki-laki diintimidasi oleh Cerberus. Seorang anak laki-laki bermata hitam berambut hitam. Seolah-olah――.

Dia terlihat seperti kaisar kedua yang pernah kubayangkan.

Kaisar kedua adalah satu-satunya kaisar sepanjang masa yang potretnya tidak ada. Tidak mungkin untuk mengetahui seperti apa dia. Orang hanya bisa membayangkannya dari apa yang tertulis di legenda.

Bahkan patung kaisar kedua dibuat berdasarkan legenda.

Yang Mulia Schwartz, yang selalu aku kagumi.

Dia selalu menjadi gadis tomboy, dan dia lebih tertarik pada pedang daripada boneka. Sebelum tidur, dia memohon kepada ibunya untuk tidur sambil mendengarkan cerita Dua Belas Dewa Agung Grantz, bukan dongeng.

Popularitas kaisar kedua selalu luar biasa di negara militer Grantz, jadi wajar saja jika dia, yang ingin menjadi seorang prajurit, akan tertarik pada kaisar kedua.

“aku telah bekerja keras dalam pelatihan aku, tidak peduli apa yang orang katakan tentang aku. aku tidak pernah mendapat pujian untuk itu karena aku adalah seorang wanita. "

Pertama, dia ingin menjadi tentara. Lalu datanglah jenderal, lalu jenderal yang hebat. Dengan setiap langkah yang diambilnya, mimpinya tumbuh.

Tidak ada yang menertawakan Liz, tapi kemudian segalanya mulai berantakan.

――Dia disukai oleh "Flame Emperor."

Orang pertama yang mendekat adalah kepala keluarga Kelheit, salah satu dari lima bangsawan besar Grantz.

Dengan pengaruhnya di wilayah Timur, para bangsawan kecil dan menengah semuanya menyatakan dukungan mereka untuk Liz. Dia menjadi terlalu kuat untuk diabaikan oleh pewaris takhta lainnya, tetapi kepala Keluarga Kelheit dibunuh oleh seseorang dan langsung pingsan. Hal berikutnya yang dia tahu, Tris dan Dios adalah satu-satunya yang tersisa bersama Liz.

“Lalu… aku diberi tahu bahwa aku akan diturunkan pangkatnya, dan aku membutuhkan perubahan pemandangan, jadi aku pergi mandi di Hutan Anfang.”

Kemudian dia bertemu dengan seorang anak laki-laki — seorang anak lelaki yang terlihat persis seperti kaisar kedua yang dia kagumi.

Liz tersenyum sambil meletakkan tangannya di pipi Hiro. Hiro masih bernapas dengan kesakitan, tapi mungkin dia sudah sedikit tenang. Sorot mata Hiro sedikit melembut, dan dia menatap Liz.

“Aku, kamu tahu. aku bermimpi."

Saat itulah dia mendengar suara langkah kaki yang berisik dari luar.

"Percepat! Anak laki-laki itu akan mati! "

“Jangan biarkan orang tua ini lari!”

“Kalau begitu aku akan menggendongmu di punggungku!”

“Hyiieeee !?”

Liz tertawa dan mendekatkan mulutnya ke telinga Hiro untuk memastikan dia tidak melewatkan apa pun. Kata-kata yang bergumam … Tidak ada kejutan di wajah Hiro seolah-olah Hiro mengharapkan kata-kata yang diucapkan.

Ini mimpi yang luar biasa. Ini tidak akan pernah menjadi jalan yang mudah. Saat dia menjauh dari Hiro, cahaya bulan menyinari wajahnya, membuat kecantikannya terlihat lebih bersinar.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar