hit counter code Baca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 10 Chapter 1 Part 3 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 10 Chapter 1 Part 3 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Inilah babnya, selamat menikmati~

ED: LonelyMatter



Bagian 3

"Tembok Roh" yang ada di wilayah utara Kekaisaran Grantz pertama kali muncul dalam sejarah sekitar 500 tahun yang lalu.

Menurut literatur saat itu, keamanan wilayah utara memburuk karena meningkatnya aktivitas "monster", dan para penguasa mengorganisir sebuah tim untuk menaklukkan mereka dan mengirim mereka ke berbagai daerah.

Namun, beberapa bulan setelah mereka keluar untuk mengalahkan "monster", mereka kehilangan kontak dengan beberapa unit.

Para penguasa menjadi curiga, bertanya-tanya apakah itu pekerjaan perampok malam atau apakah mereka telah dipukuli, tetapi mereka tidak terlalu memikirkannya dan mulai membentuk kekuatan baru, terutama terdiri dari orang-orang yang terampil.

Namun, mereka juga tidak terdengar lagi.

Mulai saat ini, rumor aneh mulai beredar di kota.

Orang-orang menghilang dari kota dan desa malam demi malam.

Tuan menerima banyak petisi seperti itu dari kota-kota dan desa-desa di wilayahnya, tetapi karena dia membutuhkan tenaga kerja untuk mengalahkan "monster", dia hanya menanggapi petisi tanpa peduli dan menyerahkan masalah itu ke pertemuan hari berikutnya.

Pertama, para bangsawan mengorganisir pasukan untuk melakukan kampanye besar-besaran untuk membasmi “monster”.

Meskipun mereka berhasil mencapai beberapa keberhasilan dalam mengalahkan "monster", situasinya tidak membaik, dan pada kenyataannya, situasinya semakin buruk dari hari ke hari.

Tuan bingung apa yang harus dilakukan, tetapi dia menerima berita sedih lebih lanjut.

Orang-orang menghilang dari desa dan kota kecil tanpa jejak.

Tuan, yang telah memutuskan bahwa dia tidak dapat menangani peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya ini lagi, siap untuk ditegur dan memutuskan untuk meminta bantuan dari pemerintah pusat.

Setelah menerima sepucuk surat dari tuannya, Kaisar ke-22 dari Kekaisaran Great Grantz menanggapi keseriusan situasi dengan sangat serius dan secara pribadi memimpin pasukan yang terdiri dari 20.000 orang ke utara.

Namun, ketika dia tiba, dia menemukan utara dalam keadaan kacau, dengan kota-kota yang runtuh, desa-desa yang sepi, penjarahan, kehancuran, dan kehilangan ketertiban.

Kaisar ke-22 menuju kota tuan yang bertanggung jawab, tetapi bahkan di sana, dia dihadapkan dengan pemandangan yang luar biasa.

Jalanan dipenuhi dengan mayat, "monster" humanoid yang mengais-ngais mayat, dan orang-orang yang berkeliaran dengan mata yang suram seperti orang mati.

Faktanya, mereka semua menyerang mereka, dan tidak satu pun dari mereka yang waras. Ini mendorong kaisar ke-22 untuk membakar kota itu hingga rata dengan tanah, karena takut akan penyebaran penyakit. Dia kemudian berangkat untuk menemukan penyebab penyakit itu, tetapi di sepanjang jalan, sebuah wahyu mengejutkan dibuat.

Pemakan mayat pada awalnya adalah "orang" biasa – dengan kata lain, penduduk kota dan desa yang hilang.

Alasan perilaku dan transformasi aneh mereka tidak diketahui, tetapi mereka telah kehilangan harga diri mereka sebagai "ras manusia," dan kaisar ke-22 menyebut mereka sebagai "pemakan daging."

Namun, segera setelah menjadi jelas bahwa mereka berasal dari bangsa mereka sendiri dan bukan “monster”, kritik dalam negeri mulai meningkat.

Kaisar ke-22 memutuskan untuk mencari bantuan dari sumber luar.

Gadis kuil putri ketiga yang memerintah negara kecil Baum pada saat itu.

Kaisar ke-22 menerima oracle "Raja Roh" dari gadis kuil putri ketiga dan berhasil membungkam para bangsawan, dan kemudian dia meluncurkan kampanye untuk memurnikan utara dengan pasukan besar lebih dari 200.000 orang.

Dalam prosesnya, kaisar ke-22 berhasil menemukan orang-orang yang memimpin “pemakan daging.”

Mereka kemudian dikenal sebagai “Suku yang Ditandai” karena tanda-tanda aneh di tubuh mereka.

Pertempuran antara mereka dan kaisar ke-22 sangat sengit.

Kerja sama antara "Suku yang Ditandai," yang memiliki kemampuan fisik jauh lebih unggul daripada orang biasa, dan "Pemakan Daging," yang seperti orang mati yang tidak merasakan sakit bahkan jika bagian dari tubuhnya rusak, bekerja sama dengan satu sama lain.

Kaisar ke-22 mengundang gadis kuil putri ketiga ke utara ketika jumlah korban tewas hampir mencapai 30.000.

Kemudian mulailah kemajuan pesat dari Pasukan Grantz.

Di bawah arahan gadis kuil putri ketiga, dan dengan bantuan "Raja Roh," dan memanfaatkan sepenuhnya kemampuan para roh, mereka berhasil mendorong "pemakan daging" dan "suku yang ditandai" ke tepi barat wilayah utara.

Namun, ketika mereka melihat bahwa mereka tidak dapat lagi membasmi mereka, kaisar ke-22 dan "Raja Roh" bergabung untuk mengorbankan roh di bagian barat utara, dan dikatakan bahwa mereka memperbaiki tembok besar.

Setelah itu, "Tembok Roh" menjadi perbatasan antara barat, tempat tinggal manusia, dan timur, tempat iblis menyebar― sebuah "wilayah yang belum dijelajahi" di mana seseorang tidak dapat kembali hidup-hidup.

Banyak orang menyebut “wilayah yang belum dijelajahi” seperti itu, yang diselimuti oleh badai salju abadi, sebagai neraka.

“Keamanannya sangat ketat… bahkan sulit untuk masuk.”

Langit tertutup warna putih, dan ada seorang pria yang tampak mencurigakan di tempat di mana matahari tidak bersinar.

Kulit cokelatnya, yang tidak menyerupai kulit utara, disembunyikan oleh mantel musim dingin, dan wajahnya yang bekas luka ditutupi oleh tudung. Pria yang nada suaranya juga memberi kesan ceroboh, bersembunyi di balik bayangan sambil mengawasi sekelilingnya.

Namanya Munin, bawahan "Raja Naga Hitam" di negara kecil Baum.

Munin menghela napas gugup, dan cahaya kecil menyinarinya.

"Orang tua … bisakah kamu berhenti merokok?"

Munin mengeluh, dan lelaki tua di sebelahnya tersenyum.

"Aku tidak tahu. kamu bahkan tidak bisa melihatnya. Ini badai salju hari ini, dan aku rasa orang tidak bisa membedakan asapnya.”

"Tapi ada baunya… seorang pria dengan hidung yang bagus akan mengenalinya."

Munin yang baru saja menjulurkan kepalanya dari bayang-bayang, memeriksa sekelilingnya dan segera kembali duduk di posisi semula.

Munin tergoda untuk menjatuhkan rokok yang dipegang oleh lelaki tua di depannya, tetapi tidak dapat melakukannya, dia menahannya seolah-olah sedang menelan ludah.

"Ya ampun … apakah aku memilih orang yang salah?"

Setelah menyusup ke bagian utara negara itu, Munin kesulitan menemukan orang untuk membantunya masuk ke “Tembok Roh.”

Kemudian pria di depannya, seorang pria tua yang membawa barang-barangnya, mengulurkan tangan membantu.

Dia meminta sejumlah uang, tetapi Munin berhasil membobol “Tembok Roh” dengan pria yang membawa barang bawaannya.

Pertama-tama, dia terkejut dengan tinggi dan panjang "Tembok Roh". Itu sangat tinggi sehingga mencapai panjang 125 rou (375 meter) dan lebar 250 sel (750 kilometer), begitu panjang sehingga tidak mungkin untuk melihat ujungnya.

Sepintas, Munin menyadari bahwa itu bukan formasi alami. Tapi itu juga tidak mungkin untuk membangun dinding setebal es secara artifisial. Bahkan hari ini, itu akan sulit, dan Munin sangat skeptis, berpikir bahwa “ras manusia” pada waktu itu tidak akan memiliki teknologi untuk melakukan hal seperti itu.

Meski begitu, melihat hal yang sebenarnya membuatnya berubah pikiran. "Tembok Roh" memerintah dengan begitu megah di utara sehingga dia percaya bahwa apa yang tertulis dalam literatur itu benar.

Karena keberadaannya, penduduk Grantz tidak pernah melupakan kekaguman mereka dan memuja “Raja Roh”, dan itu adalah salah satu alasan mengapa negara-negara sekitarnya mengetahui kehebatan Dua Belas Dewa Agung Grantz.

Benteng Kekaisaran Great Grantz terletak di bagian tengah "Tembok Roh". Meskipun dia telah mendengar desas-desus tentang itu, melihatnya sangat berbeda dari mendengarnya. Munin yang mengintip dari balik muatan itu begitu tercengang hingga mulutnya menganga.

Kesan yang begitu berharga terpesona oleh kurangnya ketegangan di mata lelaki tua itu.

"aku berterima kasih kepada kamu, tetapi jika kamu bukan pemandu aku, aku akan memukuli kamu."

Munin bersumpah, dan lelaki tua itu berdeham dengan lucu.

“Kamu bisa melakukannya jika aku bukan pemandumu. Tapi sepertinya kau pria yang baik, saudaraku.”

“Yah, terima kasih juga. Ini sisa uangnya. Belilah rokok atau minuman keras sebanyak yang kamu suka.”

Munin melemparkan tas penuh koin emas kepada lelaki tua itu dan tersenyum.

Orang tua itu memandangnya dengan heran di matanya ketika dia melihat karung penuh dengan koin emas.

“Sepertinya lebih dari yang kamu janjikan.”

“aku memintanya meskipun itu akan membahayakan hidup kami. Tapi berkatmu, kami bisa menyusup ke "Tembok Roh." aku membayar ekstra untuk itu. ”

“Jika itu masalahnya… maka aku akan menerimanya dengan penuh rasa terima kasih.”

Pria tua itu memasukkan tas itu ke dalam sakunya dengan gembira dan kemudian mengerutkan kening dengan curiga.

“Setelah membawamu jauh-jauh ke sini, apa yang akan kamu lakukan sekarang, saudara?”

Ekspresi Munin menjadi rumit ketika ditanya.

Dia tidak bisa memberi tahu lelaki tua itu, yang bahkan tidak dia kenal, detail misi pentingnya. Jika dia memberi tahu lelaki tua itu, lelaki tua itu tidak akan lagi menjadi orang yang tidak relevan.

Akan berbahaya untuk tinggal di sini untuk waktu yang lama. Dia tidak tahu kapan tentara yang berpatroli akan menemukannya. Dia ingin pergi secepat mungkin, tapi anehnya, pertanyaan lelaki tua itu terngiang di telinganya.

Setelah jeda yang lama, Munin menggaruk bagian belakang kepalanya dan melihat ke bawah ke tanah.

“Aku tidak bisa menjelaskan secara detail karena keadaannya, tapi… aku akan melakukan sedikit riset, dan kemudian aku akan segera pergi. Aku tidak akan mengganggumu, pak tua. Jadi lupakan aku dan pergi dari sini.”

Munin duduk dengan kata-kata ini. Tapi dia segera dihentikan oleh lelaki tua itu.

"Kamu orang baik, tapi aku memperingatkanmu, jika lima jenderal yang bertanggung jawab menjaga tempat ini mengetahui hal ini, kamu tidak akan lolos begitu saja."

Penjaga "Tembok Roh" adalah Hermes von Heimdahl, kepala keluarga Heimdahl, yang dikenal sebagai salah satu dari tiga keluarga besar di utara, dan satu dari hanya lima jenderal di Kekaisaran Grantz.

Dia sangat terkenal sehingga tidak ada seorang pun di Grantz yang tidak mengenalnya.

Munin belum pernah bertemu atau melihatnya, tetapi mudah untuk membayangkan betapa kuatnya dia. Dia tahu betul bahwa ini bukan posisi yang bisa diisi oleh orang yang lemah. Jika Munin menghadapinya, dia mungkin bukan tandingannya.

Namun, dia tidak boleh salah paham dengan tujuannya.

Misi Munin bukanlah untuk berperang. Sebaliknya, misinya adalah melakukan penelitian, termasuk pengintaian. Oleh karena itu, bahkan jika lawannya adalah salah satu dari lima jenderal, bukan tidak mungkin baginya untuk melarikan diri.

Lagi pula, pikir Munin, tetapi lelaki tua itu memotong pikirannya.

“Meski begitu, bahkan lima jenderal besar tidak cocok untuk usia tua. Sepuluh tahun yang lalu … tidak, dua puluh tahun yang lalu, dia pasti akan lebih kuat dari yang orang katakan sekarang.”

Pria tua itu menghela nafas dengan sedih, membelai jenggot di dagunya.

“Sudah pasti kita salah dalam menentukan waktu pergantian generasi. Sebagai buktinya, aku mendengar beberapa hari yang lalu bahwa salah satu dari lima jenderal besar, Kain yang perkasa, meninggal di Felzen.”

Bakish bertugas melindungi barat, Loing bertugas melindungi selatan, dan Cain bertugas melindungi pusat. Dampak dari hilangnya lima jenderal yang berdiri kagum pada Grantz, satu demi satu, tidak terukur.

“…Kain yang perkasa itu sudah mati?”

Orang tua itu berdeham dengan cara yang lucu.

“Hah, reputasinya sebagai lengan yang kuat adalah sesuatu dari masa lalu. Bahkan orang-orangnya sendiri sekarang mempertanyakan kemampuannya.”

Apakah benar-benar ada kebutuhan untuk takut pada mereka? Memang benar bahwa di negara lain, mereka mulai digambarkan dengan penghinaan sebagai posisi kehormatan. Di negeri sendiri, mereka difitnah oleh rakyatnya sendiri karena mencoreng nama lima jenderal sebelumnya.

"Yang tersisa hanyalah anjing tua dari utara dan rubah dari timur."

Referensi orang tua yang tidak takut pada lima jenderal menyebabkan Munin memiringkan kepalanya ke samping.

"Apakah kamu memiliki sesuatu terhadap Lima Jenderal?"

Cara dia berbicara, jelas bahwa dia tidak memiliki perasaan yang baik terhadap mereka. Ini mungkin yang mendorongnya untuk bekerja sama dengan Munin. Dia pikir…

“aku tidak punya perasaan apapun tentang itu. Aku hanya mengatakan sebuah fakta.”

Wajah lelaki tua itu menunjukkan ekspresi cemas saat dia meniup rokoknya.

Merasa dikecewakan namun penasaran dengan cerita lelaki tua itu, Munin memutuskan untuk duduk kembali.

“Apakah kamu pernah melihat mereka berdua, pak tua?―anjing gila di utara dan serigala betina di timur?”

Pria tua itu mengelus jenggotnya dan menggeram saat menyebutkan dua nama itu, yang bukan merupakan istilah yang menghina.

“Hmm, aku mengenal anjing tua dari utara dengan baik karena dia adalah lima jenderal lokal. Tapi aku tidak tahu apa-apa tentang rubah dari timur kecuali rumor.”.

"aku mengerti…"

Munin tidak bisa menyembunyikan kekecewaannya.

Ada terlalu banyak misteri tentang lima jenderal di Timur―jadi dia berpikir bahwa jika dia bisa membawa kembali beberapa latar belakang mereka, itu mungkin berguna untuk Hiro.

Itulah sebabnya dia sangat ingin berhenti dan berbicara dengan lelaki tua itu, tetapi ternyata sia-sia.

"Tapi kisah kemenangan rubah timur dalam duel dengan pendahulunya telah terdengar jauh ke utara."

Rubah dari Timur, atau serigala betina, muncul tiba-tiba beberapa tahun yang lalu dan mengalahkan salah satu dari lima jenderal besar saat itu dengan paksa. Dia diakui oleh Kaisar Greyheit karena kemampuannya dan diangkat sebagai anggota baru Tentara Lima Jenderal Besar.

Namun, sejak itu, dia tidak pernah muncul di atas panggung, dia juga tidak menanggapi panggilan Kaisar Greyheit.

Meski begitu, dia belum dilucuti gelarnya sebagai salah satu dari lima jenderal besar, dan dia masih memamerkan posisinya sebagai jenderal besar.

Salah satu teori mengapa gelar itu tidak dicabut adalah karena dia dibantu oleh lima jenderal sebelumnya. Munin bertanya-tanya apakah dia benar-benar bisa mengabaikan panggilan kaisar karena alasan itu saja.

Munin menampar pipinya saat memikirkannya.

Ini bukan waktunya untuk disibukkan. Dia harus mencari tahu apa yang terjadi di "Tembok Roh."

“Senang berbicara dengan kamu, tetapi aku akan membeku jika aku tinggal di sini terlalu lama. Aku akan pergi sekarang. Hati hati."

Munin mengangkat tangannya dan duduk, menegur tubuhnya yang sempat ragu untuk bergerak sesaat karena angin dingin. Orang tua itu, melihat ini, meniup rokoknya dan menghela nafas kecewa.

“Yah, itu tidak bisa dihindari. aku tidak merasa baik membiarkannya terus seperti ini.”

"Apa?"

Munin berbalik untuk melihat lelaki tua itu berdiri di sana, duduk di atas kotak.

Pemandangannya membuat punggung Munin merinding. Dia memperhatikan rasa kekuatan militer yang luar biasa.

“Memang benar aku sudah tua… tapi jangan perlakukan aku seperti itu.”

Tidak ada jejak atmosfer orang tua yang baik hati yang telah berlaku sebelumnya.

Munin menelan ludahnya dan berdeham karena gugup.

Tatapannya tetap tertuju pada lelaki tua itu seolah berkata, Jika dia memalingkan muka, dia akan kehilangan nyawanya.

Tatapan lelaki tua itu begitu kuat sehingga membuatnya berpikir begitu.

"Nama aku Hermes von Heimdahl."

Pria yang berdiri di sana adalah seorang pejuang, seorang pria yang menghabiskan seluruh hidupnya dalam pertempuran, dan atmosfer uniknya begitu kuat hingga mencairkan salju di sekitarnya.

Jika dia kurus seperti cabang hanya beberapa saat sebelumnya, dia sekarang segar dan bersemangat seperti pohon besar.

“Hatiku hangat sekarang. Aku akan membelikanmu minuman. Jadi mengapa kamu tidak berbicara dengan orang tua ini lagi?”

Senyum Hermes semakin dalam saat dia meletakkan tangannya di gagang pedang di pinggangnya.

"Kamu tidak akan menolak bantuan kecil dari seorang lelaki tua dengan umur pendek, kan?"

Munin tersenyum kecut sambil menyeka keringat berminyak dari dahinya di bawah tekanan permintaan lelaki tua itu.

"Aku tahu aku seharusnya tidak berbicara panjang denganmu …"

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar