hit counter code Baca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 10 Chapter 1 Part 4 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 10 Chapter 1 Part 4 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab yang disponsori oleh pelindungdan kamu mungkin juga ingin memeriksa kami penawaran Ko-Fi baru di sini~

Selamat menikmati~

ED: LonelyMatter



Bagian 4

Markas besar keluarga Bromell, salah satu dari tiga keluarga utara, terletak seratus sel (300 km) di sebelah timur “Kastil Perak Putih”.

Namanya Log―salah satu kota besar di Utara, dan sampai beberapa tahun yang lalu, kota ini cukup makmur untuk membuat iri negara lain.

Namun, karena kemakmuran Kerajaan Levering baru-baru ini, perpecahan dalam mendukung keluarga pemimpin utara Sharm, hilangnya kepercayaan pada pangeran kedua Grantz, dan serangkaian peristiwa malang lainnya, disertai dengan kemajuan lanjutan dari keenam. putri Grantz, ekonomi utara mulai menunjukkan tanda-tanda stagnasi.

Efeknya terasa di seluruh wilayah utara, dan kota Log tidak terkecuali, dengan kaki para pedagang secara alami mengembara dan suasana suram seolah-olah mereka telah tenggelam ke dasar lautan.

Di tengah Log, "Kastil Himinbjörg" berdiri dengan bangga.

Tanah itu tertutup salju abadi, dan badai salju yang menghancurkan langit telah menutup dunia.

Itu adalah tempat yang tidak cocok untuk tempat tinggal manusia, namun dianggap sebagai salah satu kota terbesar di daerah sekitarnya. Alasan untuk ini adalah bahwa itu adalah salah satu poin kunci. Itu adalah lokasi kunci karena bertugas menekan Kerajaan Pengungkit di timur.

Tuannya adalah Typhoeus von Bromell. Dia adalah kepala keluarga Bromell saat ini, salah satu dari tiga keluarga besar di utara.

Dia tidak berada di kamar tuannya tetapi sedang berdiri dengan nyaman di atas embun yang tertutup oleh badai salju, memegang cangkir perak di tangannya. Mead yang memenuhi cangkir peraknya membeku dan tertutup salju.

Tapi Typhoeus tidak menunjukkan tanda-tanda kekhawatiran, dan dengan ekspresi acuh tak acuh di wajahnya, dia hanya melihat satu hal.

"Tuanku…"

Sebuah suara terdengar dari belakang Typhoeus dengan suara dia berlutut di tempat, menginjak salju.

Tidak tampak terkejut, Typhoeus menggelengkan kepalanya untuk menghilangkan rasa kantuk, dan cangkir perak menempel di tangannya― dia menariknya bersama dengan kulit tangannya dan melemparkannya dari dewlap ke tanah.

"Ladon, ada apa?"

"Kepala Raja Baja dari benua utara akan segera dikirimkan kepadamu."

“Oh… ini masih pagi.”

“Setelah seribu tahun, dia mungkin akan melemah. Dia selalu menekan letusan gunung berapi, dan kekuatannya pasti habis.”

"Pecundang tidak bisa memilih di mana mereka tinggal."

Benua utara, yang telah ditetapkan oleh "kurcaci" sebagai rumah permanen mereka, adalah rumah bagi banyak gunung berapi aktif yang meletus setiap hari, dan tanah yang tertutup oleh letusan gunung berapi bukanlah lingkungan yang layak huni untuk tempat tinggal manusia.

Namun, Gunung Vias, yang terletak di tengah benua utara, adalah satu-satunya tempat di mana manusia bisa tinggal. Di kaki Gunung Vias, ada kota besar yang dibangun oleh "kurcaci" yang diusir oleh "manusia" seribu tahun yang lalu.

Sekarang mereka telah memutuskan komunikasi dengan ras lain dan membangun budaya mereka sendiri, mereka telah menjadi surga bagi "kurcaci" dan tempat di mana mereka bisa hidup dengan damai.

Tapi kedamaian ini hanya mungkin selama letusan Gunung Vias dicegah oleh kekuatan "Raja Baja."

“Bahkan anak-anak aku yang tersayang tidak dapat meninggalkan kepulauan selatan, dan sekarang mereka bahkan telah melupakan keinginan lama mereka sendiri dan menghabiskan seluruh waktu mereka untuk berjuang.”

Seribu tahun yang lalu, "ras manusia" memenangkan perang melawan "suku iblis" dan menguasai benua tengah.

Hal ini menyebabkan penganiayaan terhadap ras lain oleh mereka yang telah menjadi sombong.

Era Kaisar Ketiga Grantz adalah yang paling berbahaya.

Dia tidak menunjukkan belas kasihan kepada bangsanya sendiri, serta ras lain.

“Dia terlalu mirip ayahnya. Dia juga memiliki hati yang rapuh.”

Setelah naik takhta, Kaisar Ketiga Grantz memulai invasinya ke negara-negara tetangga.

Negara-negara yang tidak memiliki cara untuk menghentikan singa yang mengamuk yang tiba-tiba melancarkan invasi telah dikalahkan. Tentu saja, ada juga kekuatan "manusia" yang menentang invasi.

Ini adalah keturunan dari "Lima Jendral Surgawi Hitam" yang, bersama dengan "Dewa Perang," meletakkan dasar dari Grantz.

Namun, mereka tidak berdaya dalam menghadapi kekuatan yang begitu besar dan semuanya dibuang.

Dikalahkan, mereka pindah ke barat bersama para penyintas untuk mencari langit baru dan bumi baru. Namun, pengejaran tidak berhenti, dan mereka didorong ke tepi.

Bahkan orang-orang mereka sendiri menjadi sasaran perlakuan yang mengerikan.

Ras lain meninggalkan benua tengah untuk menghindari konflik dengan "ras manusia."

Jika mereka tetap berada di benua tengah, mereka akan menjadi sasaran sejarah penganiayaan seperti Kerajaan Levering.

“Mereka benar-benar menari seperti yang kami inginkan. Ketika aku mendengar bahwa dia sangat diliputi rasa malu sehingga dia akhirnya bunuh diri, aku kecewa. Ayahnya adalah seorang pria yang tidak pernah goyah dengan cara apapun.”

“Hati manusia adalah hal yang rapuh. Mudah tergoda oleh pembicaraan manis dan mudah hancur.”

“Tapi mereka tidak lemah, hanya rapuh. Tidak peduli jam berapa sekarang, “ras manusia” selalu kuat―mereka telah bertahan melalui banyak krisis.”

Badai salju meningkat, membekukan dinding dan dengan mudah meniup api unggun.

Bahkan jika ada perapian, tidak akan tertahankan bagi manusia untuk tinggal di tempat yang sangat dingin.

Meski begitu, "manusia" tidak mau meninggalkan tanah, dan mereka terus mencoba beradaptasi dengan yang tidak bisa dipahami.

Ketika matahari terbit di fajar lagi hari ini, orang-orang akan saling menyapa dengan senyum di wajah mereka seolah-olah tidak pernah ada badai salju.

“Makanya aku takut. aku merasa takut bahwa semua yang telah aku bangun akan sia-sia.”

Pertumbuhan yang memesona bocah itu seribu tahun yang lalu―bagian dari keajaiban yang telah dilakukan oleh “manusia”sangat menakutkan.

“aku tidak pernah menyesali begitu banyak karena aku membuat kesalahan yang terjadi tepat sebelum aku hampir meraih surga. aku tidak pernah berpikir bahwa seorang anak laki-laki akan melebihi harapan aku. ”

Perubahan yang dibawa oleh satu buah telah merusak sejarah abadi yang diciptakan oleh para dewa.

Yang biasa menjadi langka, yang biasa menjadi luar biasa, yang biasa menjadi hebat, dan manusia menjadi dewa yang hidup.

“Pada hari itu, aku belajar bahwa keinginan manusia tidak dapat diukur.”

“Itulah sebabnya… mengapa… Tuhan memilih jalan ketekunan.”

Agar tidak mengulangi kesalahan, mereka mempersiapkan diri dengan matang. Dia hanya berkonsentrasi untuk melemahkan Grantz di bawah permukaan.

Mendekati tepi dewlap, Typhoeus menjangkau ke ruang kosong.

Badai salju menghalangi pandangannya, dan dia tidak bisa melihat apa-apa. Tapi selalu ada sesuatu di luar.

Cladius, ibu kota kekaisaran yang agung, kota ideal “ras manusia”, kota seribu tahun di mana sang pemenang memerintah.

“Rencana besar milenium akan segera terwujud.”

Istana Kekaisaran Venesia, saksi hidup kejayaan sejarah, terbakar, dan Ibukota Kekaisaran Cladius, yang telah disempurnakan sebagai kota selama bertahun-tahun, hancur dalam sekejap.

"Ras manusia" yang mondar-mandir di sekitar benua tengah, dengan wajahnya sendiri, pasti akan membawa keputusasaan di wajah orang-orang.

Sensasi yang luar biasa akan menarik kesenangan, dan kegembiraan tidak akan pernah mereda― kekacauan akan menyerang, dan dunia sekali lagi akan dibanjiri orang mati.

“Dunia sekali lagi akan dibanjiri orang mati. Salah satu dari Lima Pedang Kaisar Iblis, "Iblis Penciptaan," telah jatuh ke tangan pemilik baru."

"Bagaimana Hidra?"

“Dia tampaknya dalam keadaan tegang, tapi aku pikir dia secara umum baik-baik saja. Tapi karena sumber kekuatannya adalah balas dendam… Aku ingin tahu apakah dia bisa tetap tenang di hadapannya.”

“Ladon, aku tahu ini hari-hari awal sejak kamu kembali, tapi pergilah ke Hydra sekali lagi dan bantu dia.”

"Ya pak."

Typhoeus membuka tangannya untuk menangkap angin kencang dan menutup kelopak matanya untuk mendengarkan dengan seksama.

“Grantz mulai bergerak lebih dalam ke barat. Selatan akan segera berisik. Biarkan anak-anakku, yang terperangkap di “Tembok Roh”, menaikkan sinyal asap.”

"Ya, biarkan kekacauan pecah di dunia, karena era baru akan segera tiba!"

"Beri aku kepala raja-raja bangsa-bangsa, dan Grantz akan dihancurkan dalam sekejap."

Ketika dia membuka kelopak matanya, langit tidak berubah. Hanya badai salju yang mengamuk.

Namun, percaya bahwa ada sesuatu di sana, Typhoeus mengulurkan tangannya.

"Ketika matahari mengapung di kegelapan, dunia akan berakhir."

<< Sebelumnya Daftar Isi

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar