hit counter code Baca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 10 Chapter 1 Part 5 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 10 Chapter 1 Part 5 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Inilah babnya, selamat menikmati~

ED: LonelyMatter



Bagian 5

Wilayah Felzen―dekat Sandinal.

Malam semakin dalam, dan bulan mengintip melalui awan, membawa sedikit cahaya ke daratan.

Di tanah yang kasar, ada dataran yang hanya terbentang sedikit.

Burung-burung liar tidur di pohon setinggi pinggang manusia, serangga mengintai di bayang-bayang bernyanyi dengan keras, dan binatang buas mencari mangsanya dengan mata yang cerah.

Waktu berlalu perlahan, saat demi saat, jam demi jam, seiring alam mengalir dan mengalami perubahan kecil.

Malam-malam yang tenang seperti itu menjadi rutinitas alami di sekitar sini.

Namun, sekarang ada perasaan tidak nyaman di udara.

Pemandangan yang tidak biasa bercampur dengan kehidupan sehari-hari―salah satu alasannya mungkin karena keberadaan perkemahan yang tersebar di seluruh dataran.

Pagar dibangun dengan pola melingkar. Di dalam pagar ini, banyak tenda didirikan secara berkala.

Bendera "singa" yang berkibar di puncak pagar melambai ditiup angin malam, dan sejumlah besar api unggun dinyalakan, menerangi daerah sekitarnya seterang siang hari. Bayangan dilemparkan oleh tentara yang berjaga, sepatu bot mereka berdenting dan mata mereka yang tajam dan waspada melihat ke segala arah.

Ini adalah perkemahan Kekaisaran Great Grantz.

Di antara mereka, ada tempat yang berbeda tempat yang anehnya sunyi, seolah menyatu dengan kegelapan.

Hanya ada beberapa tentara yang berjaga, mengenakan baju besi hitam, dan tidak ada pasukan yang berpatroli.

Di bagian atas satu-satunya tenda yang dijaga ketat adalah spanduk dengan naga berwarna perak dan putih dengan latar belakang hitam.

Di dalam tenda, Hiro, “Raja Naga Hitam”, raja dari negara kecil Baum, sedang beristirahat.

Di depannya, seorang wanita berkulit cokelat berulang kali menundukkan kepalanya.

"Aku sangat menyesal!"

Wanita itu meminta maaf sekali lagi dengan suara keras dan meletakkan dahinya di tanah.

“Karena aku disandera … kamu telah memutuskan untuk bergabung dengan Anguis!”

Namanya Hugin. Dia adalah ajudan dekat Hiro, dan sampai sekitar sebulan yang lalu, dia ditawan oleh Lucia, ratu Anguis, negara Enam Kerajaan.

Itu bagus bahwa dia pulih setelah semua liku-liku, tetapi sulit untuk menilai apakah itu karena kelelahan atau kemampuan Lucia, tetapi bagaimanapun juga, dia telah tertidur sampai beberapa saat yang lalu.

Dan begitu dia bangun, yang dia lakukan hanyalah meminta maaf dengan mata berkaca-kaca, dan itulah yang dia lakukan sekarang.

Hiro menatap kepala Hugin sambil terus meminta maaf dengan panik.

“Itu bukan salah Hugin.”

Dia tersenyum pahit, duduk kembali di kursinya, dan meraih cangkir perak di meja di dekatnya.

"aku hanya berpikir bahwa aku menginginkan orang dalam sejak awal."

Tatapannya berkeliaran mencari botol air, tetapi seorang wanita yang mengayunkan satu lengannya meraih benda yang diinginkan dan menuangkan air ke dalam cangkir perak Hiro. Dia mengangkat satu tangan untuk berterima kasih padanya, dan dia memelototinya.

Luca Mammon de Urpeth. Dia adalah mantan jenderal negara Urpeth, yang juga merupakan salah satu dari Enam Kerajaan.

Dia mencari kesempatan untuk membalas dendam pada Hiro karena membunuh kakaknya, dan Hiro selalu waspada terhadapnya. Dia juga sedikit kurang pelit daripada awalnya. Meski begitu, dia masih menggigit Hiro setiap kali dia melihat celah, jadi tidak ada waktu untuk bersantai.

Dengan kata lain, berurusan dengan mereka akan membuang-buang waktu, jadi Hiro membasahi tenggorokannya dan kemudian membuka mulutnya untuk Hugin lagi.

"Namun, aku tidak berharap salah satu pemimpin Enam Kerajaan menjadi orang dalam."

Melihat Hugin semakin mengecil, mungkin mendengar sarkasme, Hiro mengangkat bahu dan terkekeh.

“Ini hal yang kebetulan. Pasti kamu yang menghubungkan aku dengan dia, dan aku harus menghargai kamu untuk itu.”

Bagaimana jika―tidak ada hal seperti itu.

Tanpa Hugin, dan karena kehadirannya, cerita fiktif semacam itu tidak akan menghasilkan satu pun informasi yang berguna. Yang harus Hiro lakukan sekarang adalah mencari cara untuk menghargai pencapaian Hugin.

"Apa yang kamu inginkan sebagai hadiah?"

“T-tidak, jika aku bisa melayani saudaraku yang bijaksana, maka――”

Hugin hendak mengatakan tidak tetapi kemudian menutup mulutnya tanpa menyelesaikan kata-katanya.

Dia pasti ingat sesuatu yang telah dikatakan sebelumnya.

Hadiah itulah yang membuat orang bekerja keras. Orang-orang seperti Hugin, yang setia kepada Hiro secara pribadi dan puas dengan status quo tanpa ambisi untuk naik pangkat, kurang dalam bidang ini.

Tapi itu bukan cara untuk menunjukkan kepada prajurit lain. Jika mereka tidak diberi imbalan karena mempertaruhkan hidup mereka, itu akan mempengaruhi moral para prajurit.

Terlebih lagi, itu adalah ujian keberanian seorang raja, jadi dia harus menghadiahinya dengan murah hati dan membuat para prajurit sadar bahwa mereka akan diberi penghargaan atas pencapaian mereka, seperti yang telah dia lakukan.

“Nah… aku ingin menerima tugas baru.”

"Ditolak."

Hugin mengangkat kepalanya yang tertunduk saat permintaannya ditolak mentah-mentah.

Hiro menghela nafas dalam-dalam saat dia menatap matanya yang menempel.

“Hanya untuk menenangkan pikiranmu, bukannya aku tidak bisa memberimu tugas karena kejadian ini. Aku ingin kamu beristirahat untuk saat ini. kamu sudah lama berada di penangkaran. Kamu butuh istirahat.”

Dalam hal itu, dia tidak berpikir dia perlu istirahat. Dia telah tertidur selama lebih dari sebulan.

Tapi tubuhnya melemah.

Bahkan jika tugas baru diberikan kepadanya, kecil kemungkinan dia akan mampu menanganinya sebaik sebelumnya.

“T-tapi…”

“Aku mengerti kekhawatiranmu. aku tidak berpikir kamu akan dapat menyelesaikan misi dengan benar dengan kondisi pikiran kamu saat ini. kamu akan kewalahan. Kesalahan terkecil kemungkinan akan membawa kematianmu. ”

Seolah ingin menegurnya dengan lembut, Hiro menatap tajam ke arah Hugin dan mengucapkan kata-katanya.

“aku masih membutuhkan kekuatan Hugin untuk masa depan. Pada waktu yang tepat, aku akan memberi kamu misi baru. Sampai saat itu, kamu akan bekerja dengan aku. ”

Tidak dapat diterima. Ekspresi Hugin memberitahunya begitu, tapi dia harus meyakinkannya.

Krisis Hugin berhubungan langsung dengan keadaan pikiran Luca. Dia membutuhkannya untuk bekerja dengannya untuk mencegah "Tentara Gagak" kehilangan kekuatannya.

"Apakah itu jelas?"

Dia sangat menekankan di akhir, dan bahu Hugin merosot saat dia tidak berusaha menyembunyikan kekecewaannya.

"Dipahami…"

“Aku akan memutuskan hadiahnya nanti dan memberikannya padamu.”

Ketika Hiro mengatakan ini, Hugin menganggukkan kepalanya. Luca, yang diam-diam menonton proses itu, mendekati Hugin, menepuk pundaknya dengan lembut, dan tersenyum.

“Hugin, pria itu ada benarnya. kamu harus dengan jujur ​​mengistirahatkan tubuh kamu di sini. ”

“Luca-neesan…”

“Kamu akan tinggal bersamaku untuk sementara waktu. Apakah itu jelas? Tidak pernah meninggalkan. Selama aku tidak mendengar kabar dari kamu, aku merasa benar-benar terkoyak. ”

“U-um, Lu-Luca-neesan?”

“Ah… Elang, kakakmu sangat mengkhawatirkanmu. Berapa hari tanpa tidur yang aku habiskan tanpamu? Bagaimana aku akan hidup tanpamu?”

“Um….. Aku sudah memberitahumu sejak lama, a-aku bukan Elang…”

Hugin bingung dengan pelukan itu, tetapi Luca mengabaikannya dan memeluknya.

“Tidak, kamu Elang. Mata pemenang, mulut lancang, tubuh ramping, dan yang terpenting, kulit cokelat muda ini! Bagian dirimu yang membangkitkan sadisme itu pasti Elang. kamu adalah Hugin, tetapi kamu juga Elang. Ini adalah reinkarnasi. kamu dilahirkan kembali untuk aku. Ini harus begitu. Apakah itu jelas? Apakah itu bagus?”

"Uh huh? Bahkan jika kamu mengatakan itu…”

Apakah itu bagus? Kamu adalah Elang, Elang, Elang, Elang.”

“T-tapi aku punya saudara laki-laki bernama Munin… meskipun aku tidak suka mengakuinya.”

"Tidak!"

Dengan ekspresi jahat di wajahnya, Luca mendekati Hugin sampai ke ujung hidungnya.

"Tidak ada pria seperti itu!"

“Y-ya…”

Hugin benar-benar ketakutan dan kaku menghadapi kekuatan yang tidak biasa ini.

Hiro, yang menatap keduanya yang berdesak-desakan dengan suasana gelisah, ingat saat dia memenggal kepala Elang, tetapi bahkan jika langit dan bumi terbalik, dia masih bisa mengatakan bahwa Hugin dan Elang adalah dua yang berbeda. rakyat.

Jika dia selamat, jika Luca bertemu Hugin di medan perang, dia akan memenggal kepalanya tanpa ragu-ragu. Mereka tidak akan berhubungan dekat seperti sekarang.

Apakah ada kesamaan yang mereka miliki? Hiro menatap Hugin, tapi Luca memotong pandangannya.

"Jadi, apa yang harus kamu bicarakan dengan wanita yang tidak menyenangkan itu?"

“Luca juga ada di sana, kan…?”

“Aku sedang merawat Hugin, jadi aku tidak mendengar apa-apa.”

"aku mengerti…"

Itu tipikal dia… tapi meski begitu, dia masih anggota lingkaran dalam, jadi dia berharap dia setidaknya mendengarkan apa yang dia katakan. Ketika Hiro menghela nafas dalam kesusahan, Hugin sepertinya menyadari sesuatu dan mengangkat suaranya.

“Oh, haruskah aku pergi?”

Luca membuka mulutnya terlebih dahulu, tersenyum pada kekhawatirannya yang aneh dan berkata, "Tidak, aku tidak keberatan."

"Tidak apa-apa. Tidak apa-apa bagi Hugin untuk berada di sini. Jika ada orang kurang ajar yang mengganggu kamu, aku akan menghancurkan mereka dengan tangan aku sendiri dan mengubahnya menjadi sepotong daging. ”

“Yah, karena itulah yang tampaknya terjadi… Luca benar; tidak ada salahnya Hugin mendengarkan apa yang aku katakan.”

Hiro memutuskan untuk menjelaskan kepada mereka tentang perjanjian rahasia dengan Lucia.

Hiro meletakkan tangannya di dahinya dan menutup kelopak matanya seolah-olah mengeluarkan ingatannya, dan perlahan mulai berbicara.

"Hari itu–"

Setelah pertempuran, Lucia meminta Hiro untuk bertarung dengannya.

“Sebagai imbalan untuk menyerahkan Sandinal, ibu kota kerajaan baru Felzen, aku ingin kamu membantu aku dalam upaya aku untuk merebut kerajaan bersatu dari Enam Kerajaan.”

Lucia mulai seolah-olah berbasa-basi, membersihkan debu dari kimononya.

Namun, ada berbagai kendala untuk menerima lamarannya. Itu bukan kondisi yang bisa diterima dengan mudah.

Dalam pertempuran untuk merebut kembali Felzen ini, Hiro tidak dalam posisi untuk mengganggu pihak Grantz.

Tidak, itu mungkin jika dia menggunakan posisinya, tetapi hal itu akan menciptakan perselisihan di pihak Grantz.

Mempertimbangkan berbagai peristiwa, meminta Grantz untuk bekerja sama adalah hal yang mustahil.

Jika itu terjadi, satu-satunya kekuatan yang bisa bekerja sama dengan perampasan raja bersatu oleh Lucia adalah "Tentara Gagak", tetapi tidak dapat disangkal bahwa mereka tidak memiliki kekuatan untuk melakukannya.

Seperti yang diharapkan, menghadapi Enam Kerajaan dengan hanya 2.000 orang akan sulit.

“Akan sulit untuk meminta kerja sama dari pihak Grantz. aku adalah raja negara lain. Selain itu, kami bekerja secara diam-diam dengan kamu, yang berarti bahkan jika ada kerja sama, itu seolah-olah akan berada di pihak Enam Kerajaan, kan? ”

"Ya itu betul. kamu adalah musuh aku dan itu tidak boleh terungkap. aku tidak peduli apakah itu setelah aku merebut raja yang bersatu, tetapi jika itu terungkap sebelum itu, tidak ada cara untuk kembali seperti semula. ”

Sulit untuk mengatakan apakah dia mengacu pada "Tanpa Nama" atau khawatir orang-orang tidak akan memahaminya.

“Begitulah caramu mendekatiku. aku mengerti bahwa kamu akan menyeberangi jembatan yang berbahaya. ”

Saat berurusan dengan Grantz di wilayah Felzen, dia juga memanfaatkan niat dari berbagai negara dan menggunakan Hugin sebagai umpan untuk mengundang Hiro membuat pertemuan yang aneh.

Mengingat hal ini, pendapat Hiro tentang dia adalah bahwa dia lebih kuat dari yang diharapkan, tetapi pada saat yang sama, dia juga memiliki aroma penjahat yang ulung.

Kemungkinan pengkhianatan― terlalu berisiko untuk menaruh kepercayaan padanya.

Dia adalah seekor ular. Dia akan menghabisi mangsanya tanpa ragu-ragu dan kemudian menelannya utuh dalam sekali teguk.

Tetapi jika dia bisa memprediksi gerakannya di masa depan, dia akan mengatakan bahwa dia lebih seperti laba-laba daripada ular.

Dia membingungkan dan melelahkan mangsanya dan kemudian mengunyahnya sambil mendengarkan napas kesakitannya.

Yang dia adalah―kepribadiannya tidak layak dipercaya, tapi kemampuannya bisa dipercaya. Terlalu banyak untuk dilepaskan dan terlalu banyak untuk diterima.

Meskipun dia terpecah di antara keduanya, Hiro memutuskan untuk mendengarkannya untuk saat ini.

“Bahkan jika aku bisa memimpin Grantz untuk menyerang Greif, mereka mungkin akan “dilihat” oleh Nameless, dan rencanamu akan gagal.”

"Ya, itu sebabnya aku meminta kerja sama kamu."

Dia menatapnya dengan provokatif, dan Hiro memiliki tanda tanya di wajahnya, tetapi setelah beberapa saat, dia menganggukkan kepalanya seolah dia mengerti.

"Kamu ingin aku membantumu merebut raja yang bersatu tanpa Grantz mengetahuinya?"

"Betul sekali."

Itu adalah permintaan yang sulit. Tidak mungkin dia bisa menggerakkan pasukan Grantz seperti yang dia inginkan sambil menyembunyikan niatnya.

Tidak, hanya ada satu cara untuk melakukannya.

Jika dia menggunakan "mata singa" yang ditinggalkan oleh saudara iparnya, dia akan bisa menggerakkan mereka sesuai keinginannya. Namun, ini masih dalam proses penyesuaian, dan ini bukan tempat untuk menggunakannya. Di atas segalanya, kondisi penggunaan terlalu ketat. Terlalu berisiko untuk menggunakannya sekarang karena "mata" Liz hadir.

Hiro sedang memikirkan apakah ada cara lain.

“Apa, bukankah strategi Grantz tidak terbatas pada Sandinal?”

Mendengar kata-kata Lucia, Hiro bergumam, "Begitu."

“Maksudmu kita harus menjatuhkan negara Azel… Tidak, dari apa yang kamu pikirkan, menurutku bahkan jika kita tidak menjatuhkan Azel, kekacauan tidak akan menjadi masalah.”

“Aku senang kamu begitu peka. Pasukan Grantz tidak perlu menyerang Greif.”

Lucia, tersenyum dengan pesona, mengarahkan kipasnya ke Hiro.

“Sebagai imbalan untuk menyerahkan Sandinal, aku ingin Grantz menyerang negara Azel tanpa gagal, dan aku akan memanfaatkan kekacauan ini dan memimpin pasukanku ke Greif. Untuk mengalahkan 'pemberontak' "Nameless."

Mata Lucia menyipit seperti ular saat dia mengipasi dirinya dengan kipas terbuka.

“Pada saat itu, aku akan memintamu untuk tetap di sisiku.”

Menggunakan Azel sebagai penutup, Anguis mungkin bermaksud untuk mengendalikan Greif. Ketika negara lain menyadari niat ini, satu-satunya cara untuk menyelamatkan Greif adalah melalui Azel atau Anguis.

Di masa lalu, tidak mudah untuk menyeberang ke Greif karena kehadiran Grantz. Jika Anguis diblokade, tidak ada negara lain yang bisa mengirim bala bantuan.

“aku mengerti alasan umumnya. Tapi aku tidak mengerti kenapa aku harus menemanimu.”

“Kamu akan berurusan dengan Nameless. Dia pasti akan menghalangi jalanku. Sementara itu, aku akan menahan raja yang bersatu itu. ”

"Tapi aku hanya akan menjadi orang yang kalah dalam kondisi seperti itu."

"Apa?"

“Bahkan jika Sandinal jatuh, kendali akan diberikan kepada Grantz. Tidak ada untungnya bagiku bahkan jika aku membuat Azel kebingungan. Itu hanya akan membawa kamu lebih dekat ke takhta raja yang bersatu. Hal yang sama berlaku untuk menemani kamu. Maaf, tapi aku bukan manusia yang cukup untuk bertindak hanya dengan niat baik.”

Ketika Hiro tersenyum provokatif, Lucia membasahi bibirnya dan mendekatinya.

"Jika kamu bekerja sama, aku akan memberi kamu beberapa informasi bagus."

Dia meletakkan tangannya di bahu Hiro dan mendekatkan wajahnya ke telinga Hiro.

"Pertama–"

Ketika Lucia selesai, ekspresi kegembiraan muncul di wajah Hiro.

"Baik. aku akan bekerja sama dengan kamu. Tapi kau tahu apa yang akan terjadi jika kau melanggar janjimu, bukan?”

“Umu. Lakukan sesukamu.”

Lucia, tidak takut dengan kata-kata Hiro, yang termasuk niat membunuh, mengipasi dirinya dengan kipas besi dengan ekspresi puas di wajahnya.

“Kalau begitu, aku akan berpura-pura terluka dan kembali ke rumah secepat mungkin.”

Sesuai dengan kata-katanya, Lucia meninggalkan medan perang, dan Grantz menang.

Lucia, yang sejak itu dikurung di Sandinal, tidak bergerak.

Sebaliknya, Grantz sedang dalam proses berkumpul kembali untuk mengepung Sandinal dan akan segera melancarkan serangan habis-habisan.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar