hit counter code Baca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 11 Chapter 5 Part 1 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 11 Chapter 5 Part 1 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab yang disponsori oleh Patreondan kamu mungkin juga ingin memeriksa kami penawaran Ko-Fi baru di sini~

Selamat menikmati~

ED: Masalah Kesepian



Bab 5 – Dia yang Membidik Surga

Bagian 1

"Kakak, impian kita akan segera menjadi kenyataan."

"Begitu ya… Jadi akhirnya akan datang."

Pria muda berambut pirang melepaskan kata-katanya, dan wanita itu tersenyum bahagia.

Ah, mimpi. Weiss segera mengerti bahwa itu adalah mimpi tentang masa-masa yang lebih bahagia. Kalau tidak, tidak akan ada penjelasan untuk anak laki-laki yang terlihat lebih muda dari sekarang. Yang terpenting, tidak mungkin ada dua orang yang sudah mati.

"Rei, aku pasti akan menyembuhkanmu dari penyakitmu."

"Fufu, Terima kasih banyak, Hiro-sama."

Keinginan yang tidak terpenuhi. Penyebab penyakit tidak diketahui. Rei tersenyum lembut, meskipun menyakitkan baginya untuk berbicara.

Semua orang tahu itu. Semua orang tahu bahwa Rei tidak punya banyak waktu tersisa. Tapi tidak satupun dari mereka bisa menerima kenyataan.

“Akan agak jauh, tapi kudengar ada dokter hebat di sana. Aku akan membawanya kembali padamu…”

"Tidak apa-apa. aku masih punya waktu, jadi aku akan menunggu kamu kembali, Hiro-sama.”

"Aku akan segera kembali."

“Ya, semoga perjalananmu aman.”

Rei mengangguk sambil tersenyum, dan Hiro berbalik dan pergi lagi dan lagi seolah-olah dia menyesal telah meninggalkannya. Saat keheningan menyelimuti ruangan, udaranya berbeda. Itu lebih berat dan lebih menyesakkan daripada saat Hiro ada di sana. Itu membuat kamu ingin melarikan diri, namun kaki kamu tidak pernah bergerak.

“Altius, bisakah kamu melindungi Hiro-sama…?”

“Fuh, kamu pikir aku ini siapa? kamu dapat yakin, Saudari, dan menunggu kabar baiknya.

Pria muda seperti singa, dengan jubahnya yang gagah, meninggalkan ruangan seolah mengikuti Hiro.

Satu-satunya yang tersisa di ruangan itu adalah Rei, yang sedang berbaring di tempat tidur, dan ksatria gadis kuil yang melayaninya.

"Meteor, aku tidak punya waktu lama untuk hidup."

"Apa yang kamu bicarakan…?"

“Raja Roh telah memberitahuku. Kematian akan segera datang kepadaku.”

Suaranya tercekat.

“Lima Raja Surgawi Agung,” yang sekuat dewa, telah mengucapkan kalimat ini. Dengan kata lain, kematian adalah takdir yang tak terelakkan.

"Tolong urus sisanya."

Dia tampak seolah-olah dia telah menerima segalanya. Dia tersenyum, berusaha untuk tidak membuat orang khawatir, meskipun dia sangat kesakitan sehingga dia benar-benar ingin menangis. Setelah melayaninya begitu lama, dia memahaminya. Oleh karena itu, dia tidak bisa menyerah padanya.

"Sangat baik."

Tidak ingin menimbulkan masalah yang tidak perlu, dia menundukkan kepalanya, berpura-pura mengerti.

Tidak mungkin dia bisa menyerah. Dia pasti akan menyembuhkan penyakitnya.

Tekadnya teguh. Tapi berlalunya waktu adalah hal yang kejam. Tidak peduli seberapa keras dia berusaha, tidak peduli seberapa keras dia berjuang, ada banyak hal yang tidak dapat dia lakukan. Hanya untuk diombang-ambingkan, ditelan oleh air berlumpur, dan hanya menemukan keputusasaan yang menunggu kamu ketika kamu akhirnya menarik napas. Dia berharap waktu akan berhenti. Bahkan jika dia menolak untuk melihatnya, bahkan jika dia mencoba untuk menghapusnya dengan berteriak, ingatan yang telah diukir secara paksa di kepalanya telah dikeruk.

Hal berikutnya yang dia tahu, hujan. Dan dia benci hujan.

Berjalan melalui kemah yang sunyi, dia tiba di sebuah tenda.

“Hiro! Apa kamu di sana?"

Di tenda gelap, dia merasakan satu kehadiran manusia.

"Meteor? Mengapa kamu di sini?"

Sangat gelap sehingga dia tidak bisa melihat sosok anak laki-laki itu, hanya mendengar suaranya. Dia berjalan dengan kehadiran dan mencapainya, meskipun dia curiga ada sesuatu yang mengenai kakinya sesekali.

“Princess Shrine Maiden-sama――apakah Rei-sama aman? Dimana dia?"

“…..”

Melihat ke bawah dengan bingung pada anak laki-laki yang tidak responsif itu, dia mencengkeram dadanya dengan frustrasi.

"Jawab aku! Di mana Rei-sama?”

“Maaf….. Aku tidak bisa menemuinya tepat waktu.”

"Apa?"

"Dia meninggal."

Kemarahannya mencapai puncaknya saat mendengar suaranya, yang begitu tenang dan terkumpul.

“Jangan konyol! Ini bukan waktunya untuk bercanda! Katakan padaku yang sebenarnya!"

“Saat aku tiba di sini, dia telah dibunuh oleh Raja Tanpa Wajah.”

Anak laki-laki yang dia pegang menatapnya dengan tatapan waspada di matanya.

“Rei sudah mati.”

"…..Mati?"

"Ya…"

"Kenapa, kenapa, dia mati saat kamu di sini!"

Dia mendorongnya ke bawah dengan terlalu banyak kekuatan di dalam tenda, tetapi suaranya terpotong ketika dia merasakan sensasi yang aneh.

"Apa itu?"

Sebuah tangan di lantai mengembalikan perasaan hangat dan segar. Sentuhan menakutkan menyelinap keluar dari bawahnya, menyebabkan merinding, dan Hiro berdiri. Selanjutnya, dia mengungkapkan "pedang perak" kepada dunia. Itu adalah cahaya yang indah. Tapi itu adalah salah satu dari Lima Kaisar Pedang Roh yang dimiliki Rei.

"Kenapa, Kaisar Langit, bersamamu …"

Dia tidak bisa mengatakan sisanya. Itu karena dia telah memperhatikan pemandangan yang tidak biasa di sekitarnya.

Ada mayat yang dimutilasi tergeletak di sekitar. Tidak satu pun dari mereka masih hidup. Kemudian, dia melihat ke depan, mengerutkan kening pada bau aneh yang menghantam hidungnya.

“Rei meninggalkanku ini. Gunakan Kaisar Langit untuk membalas dendam pada para iblis.”

"Apakah Rei-sama benar-benar mengatakan hal seperti itu?"

Tidak mungkin Rei menginginkan keinginan seperti itu. Dia mencintai semua orang yang hidup terlepas dari ras mereka.

Tidak mungkin dia meminta Hiro melakukan hal yang kejam seperti balas dendam, apalagi memintanya melakukannya.

“Tidak… tidak apa-apa… Rei tersenyum padaku sampai akhir.”

Hiro meraih gagang Kaisar Langit dan menikam kepala yang tergeletak di lantai. Menanggapi perilaku Hiro yang tidak biasa, dia terlalu takut untuk mengatakan apapun. Dia meragukan bahwa dia benar-benar Hiro, menatap kepala yang tertusuk di ujung pedang tanpa emosi yang menyala di matanya.

“Rei itu baik. Dia terlalu baik sampai menghancurkan dirinya sendiri.”

“Apa yang kamu bicarakan… Hiro, kamu…?”

“Itu sebabnya aku―Aku harus meneruskan perasaan yang ditinggalkan Rei.”

Hiro menepis kepala dari ujung pedang dan membalikkan kakinya ke luar tenda. Dia memarahi lututnya yang gemetar dan mengikuti tetapi segera terhenti. Begitu berada di luar, dia melihat tebing terjal di samping tenda. Jika dia jatuh dari ketinggian ini, kemungkinan besar dia tidak akan selamat. Hiro berdiri di tempat seperti itu; pandangannya tertuju pada satu titik. Itu diarahkan ke dunia di bawah ini. Dia tahu bahwa jika dia melihat ke bawah, dia akan melihat pemandangan yang indah, tetapi hanya hari ini ― warnanya merah menyala sejauh mata memandang.

"Hiro, apa yang telah kamu lakukan?"

Dia mendengar jeritan. Badai jeritan, lebih kuat dari suara hujan, telah diluncurkan ke langit.

Jika dia mengingatnya dengan benar, titik merah yang menyala itu seharusnya adalah sebuah kota. Itu sudah menjadi kota yang megah, metropolis yang indah yang harus kamu kunjungi setidaknya sekali, kecuali bahwa itu diperintah oleh 'ras iblis.'

“Aku akan memusnahkan 'ras iblis' dari dunia ini. Aku akan memberantas semuanya.”

Hiro, dengan kota yang terbakar di latar belakang, mengalihkan pandangan kosong padanya.

Terjemahan NyX

Itu rusak. Ekspresi anak laki-laki itu, disinari oleh kilat, membuatmu menyadari segalanya.

Bocah itu benar-benar hancur.

Perasaan hancur di bawah kaki ― semuanya dicat hitam karena semuanya menjadi hitam di depan matanya.

(Mimpi, ya…?)

Dia membuka matanya dan melihat cakarnya sendiri. Mereka ditutupi bulu, menyembunyikan cakar tajam mereka. Itu mengingatkannya bahwa dia dalam bentuk serigala.

(aku kira sudah waktunya untuk kembali.)

Dia meregangkan punggungnya dengan linglung. Kemudian tubuh itu bersinar dan membentuk bentuk manusia, dan begitu cahaya menyatu, seorang wanita bertelanjang dada muncul. Dia mengambil seragam militer tua yang berserakan di sekitar tempat tidur dan mengganti pakaiannya dengan cara yang membosankan, dan ketika dia selesai, terdengar ketukan di pintu kamar.

“Jenderal Weiss, Tuan Muzuk ingin bertemu denganmu. Apakah kamu bangun?"

Itu adalah suara Jenderal Robert, yang mendukungnya sebagai salah satu dari lima jenderal besar.

"Aku baru saja bangun tidur. aku akan segera ke sana.”

Weiss pergi ke lorong dan menemukan Robert menunggunya di dekat dinding.

"Jadi apa yang terjadi?"

“Surat dari Perdana Menteri Rosa telah tiba. Dia ingin berbicara dengan kamu tentang rencana masa depan.”

Weiss mulai berjalan menyusuri koridor sambil mendengarkan kata-kata Robert.

“Surat dari Perdana Menteri Rosa, ya…? Semoga kabar gembira…”

“Jenderal Weiss, apakah kamu masih bermimpi? Bagaimana mungkin?"

"Aku hanya mengatakan."

Setelah beberapa percakapan iseng, mereka tiba di sebuah ruangan dengan pintu besar.

Seorang tentara yang berjaga meletakkan tangannya di pegangan dan membuka pintu. Di dalam, Vetu, bangsawan selatan, dan rombongannya sedang menunggu mereka, dan tampaknya paman Liz, Margrave Grinda, juga hadir.

"Jenderal Weiss, aku minta maaf karena memanggil kamu dalam waktu sesingkat itu."

"Tidak masalah."

Weiss duduk di kursinya, dan diskusi militer dimulai.

“Kurasa semua orang tahu bahwa Vanir Three Kingdoms telah membagi pasukan mereka dan berbaris menuju Grand Duchy of Drall. Kami tidak yakin apakah mereka datang ke selatan atau ke tengah, tetapi akhirnya kami tahu ke mana mereka pergi.”

Vetu mengawali pidatonya dengan bertepuk tangan dan meminta tentaranya menyiapkan peta.

“Targetnya pasti center Grantz. Tiga Kerajaan Vanir harus melewati bagian barat Grantz untuk mencapai pusat Grantz. Namun, jika mereka melewatinya dengan mudah, bagian barat negara itu sekali lagi akan menjadi sunyi sepi. Oleh karena itu, Perdana Menteri Rosa ingin menghentikan invasi di pintu masuk barat. Saat ini, Lord Bunadhara sedang bersiap untuk mencegat invasi dengan kekuatan kurang dari 10.000 orang.”

Lord Bunadhara adalah ayah Aura, yang merupakan kepala staf pasukan utama Grantz. Dia bukan sosok yang sangat menonjol, tetapi dia telah disebutkan sebagai kandidat untuk generasi berikutnya dari lima bangsawan besar setelah invasi Enam Kerajaan, di mana banyak bangsawan barat yang terkenal dikalahkan. Kemampuannya tidak diragukan lagi, tetapi karena putrinya Aura terpilih sebagai kepala staf umum, dia terkadang diejek karena memiliki pengaruh putri.

"Bagaimana dengan tentara yang dipimpin oleh Perdana Menteri Rosa?"

Kata seorang bangsawan selatan.

“Mereka tidak datang ke sini. aku menerima surat tentang itu, tetapi seperti yang aku katakan sebelumnya, dia telah mengubah arah ke barat, menuju Grand Duchy of Drall.

“Hmm, kalau begitu, dengan kekuatan kita saat ini, kita harus mengusir Bangsa Bebas, kan?”

"Tidak, kami telah memutuskan untuk mengirim bala bantuan ke barat juga."

"Dengan orang-orang bebas dalam perjalanan, bukankah berbahaya untuk mengurangi kekuatan kita?"

"Tidak terlalu."

Vetu mengeluarkan selembar perkamen.

“Menurut laporan kontraintelijen, Republik Steichen berjuang keras, dan Rakyat Bebas tidak bergerak secepat yang mereka inginkan.”

"Apakah kamu yakin?"

"Ya, bahkan jika mereka cukup beruntung untuk sampai ke sini, orang-orang bebas, yang kelelahan karena pertempuran berulang kali, tidak akan bisa menandingi kita."

Semua orang yakin, tapi kemudian Weiss, merasakan suasana yang aneh, menyela pembicaraan.

“Pertama-tama, aku skeptis tentang orang-orang bebas yang pergi ke utara dari Steichen… tetapi melihat peta, akan lebih baik untuk melewati Grand Duchy of Drall. Mengapa mereka tidak memilih jalan yang sama ketika Vanir Three Kingdoms memilih jalan yang lebih aman? …Pertama-tama, jika mereka ingin menghancurkan Grantz, mereka seharusnya tidak menginvasi Steichen.”

Orang-orang bebas akan menyerbu bagian selatan Grantz dari Steichen. Tiga Kerajaan Vanir menginvasi selatan. Kedua informasi ini dicampur bersama untuk menciptakan situasi saat ini.

Weiss menatap Vetu, pria yang duduk di kursi tertinggi, bertanya-tanya dari mana informasi ini berasal.

“Aku sendiri sudah bertanya-tanya tentang itu. Tapi untuk beberapa alasan, orang-orang bebas telah menginvasi Republik Steichen. Mungkin itu tak terhindarkan, mengingat hubungan yang dangkal antara kedua negara, terutama dengan kanselir tertinggi di Enam Kerajaan. Mungkin mereka melihat ini sebagai peluang untuk memperluas wilayah mereka.

Vetu menatap Weiss saat dia memindahkan bidak itu berulang kali.

“Jenderal Weiss, aku ingin menanyakan ini kepada kamu: bahkan jika orang-orang bebas memilih Grand Duchy of Drall sebagai jalan mereka, mereka pasti akan melewati bagian barat Grantz. Maka tidak akan mudah untuk menipu mata kita. Yang terpenting, jika mereka maju dari satu arah, akan lebih mudah untuk diprediksi, dan akan lebih cepat bagi pihak kita untuk menyiapkan postur mencegat. Dengan kata lain, aku percaya bahwa Tiga Kerajaan Vanir ingin menghindari ini dengan menyerang dari dua arah. Hasilnya adalah pertahanan tebal Republik Steichen mencegah orang-orang merdeka bahkan untuk datang ke bagian selatan Grantz.”

Sambil tertawa mengejek, Vetu menempatkan salah satu bidak Grantz selatan di peta.

"Maka itu berarti bangsawan selatan saja sudah cukup untuk pertahanan."

"Para bangsawan Timur ― maksudmu kita harus pergi untuk memperkuat Perdana Menteri Rosa?"

“Itulah yang aku katakan. Masalah yang dihadapi adalah Vanir Three Kingdoms yang datang melalui Grand Duchy of Drall. Jika kita ingin mengusir mereka di sebelah barat Grantz, semakin besar jumlahnya, semakin baik.”

Vetu sangat menyampaikan keinginannya untuk mengusir bangsawan timur dari bagian selatan Grantz.

"aku mengerti. Kemudian kita akan bergabung dengan Perdana Menteri Rosa.”

Weiss menganggukkan kepalanya dengan patuh, dan Vetu menunjukkan keterkejutan. Namun, Weiss mengira dia ada benarnya. Jika orang-orang bebas benar-benar terdampar di Steichen, percuma membiarkan tentara tinggal di bagian selatan Grantz.

"Tapi ada beberapa ketidakpastian."

"Ketidakpastian?"

“Jika mereka mencoba mengakali kita, itu saja. Kami akan menahan Jenderal Robert di selatan sebagai pencegahan terhadap hal itu.”

Meninggalkannya di sana sebagai polis asuransi, bersama dengan 10.000 pasukan, akan membuat Vetu tidak mungkin bertindak aneh.

“Itu meyakinkan. Jika mantan lima jenderal besar akan bertahan, tidak ada alasan untuk takut.

"Yah, aku punya beberapa persiapan untuk dilakukan, permisi."

Weiss berdiri dan meninggalkan ruangan. Tidak perlu mendengarkan Vetu, yang sepertinya masih ingin mengatakan sesuatu. Dia telah membuat konsesi sebanyak yang dia bisa. Yang tersisa hanyalah mendorong pendapat ini. Weiss memikirkan apa yang harus dilakukan selanjutnya, dan Robert mengikuti di belakangnya.

“Dia merencanakan sesuatu, bukan? Apakah tepat bagi kami untuk mendengarkan dia?”

“Itulah mengapa aku menugaskan Jenderal Robert untuk mengawasi. aku akan meninggalkan kamu sekitar 10.000 pasukan, dan kamu dapat menggunakannya sesuka kamu.

"Dipahami. Aku akan meninggalkan mereka di kota.”

"Kedengarannya seperti ide yang bagus… Pokoknya, jangan biarkan dia melakukan apa pun sampai pertempuran dengan Vanir Three Kingdoms selesai."

"aku mengerti. aku akan mengurusnya.”

Saat Robert dengan percaya diri menepuk dadanya, seorang wanita muncul di ujung koridor.

"Serphina-sama?"

Serphina, istri Vetu, menundukkan kepalanya saat Weiss menyebut namanya.

"Jenderal Weiss, Jenderal Robert, bolehkah aku berbicara dengan kamu?"

<< Sebelumnya Daftar Isi

Iklan

—Baca novel lain di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar