Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 2 Chapter 1 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 2 Chapter 1 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini adalah bab bonus yang dibawa oleh Patreon, selamat menikmati ~



Bagian 2

Saat matahari mulai terbit di langit dengan sedikit awan tipis yang melayang, Benteng Berg hidup kembali.

“Uumu…”

Setelah mengantar Hiro pergi, Tris ada di ruang makan petugas. Meskipun dia adalah seorang prajurit tua, atmosfer heroik yang terpancar dari tubuhnya yang terlatih sama kuatnya dengan seorang pemuda.

Pria yang ditakuti sebagai instruktur iblis sekarang tidak menjawab dan memiliki ekspresi yang rumit di wajahnya.

“――Mengapa, theeennnn!”

Tatapan para prajurit terfokus pada Tris saat seseorang tiba-tiba mulai berteriak. Namun, Tris begitu teralihkan oleh sesuatu yang tidak mengganggunya. Seorang gadis sangat tertekan sehingga orang mungkin mengira dia adalah hantu – putri keenam, Liz, muncul.

"Aku telah ditinggalkan … Hiro telah mencampakkanku."

Sambil bergumam, Liz duduk di seberang meja panjang dari Tris, bertatap muka. Liz, yang begitu menggemaskan sehingga tidak ada salahnya untuk melihat matanya, tampak seperti akan mati.

Seperti yang diharapkan dari Tris, dia tidak bisa membantu tetapi memanggilnya.

“Mu, apakah ada yang salah?”

“aku tidak dapat menemukan Hiro.”

"…aku melihat."

“aku pikir dia mungkin pergi ke tempat paman aku. Hiro tidak bisa menunggang kuda, jadi aku pikir dia akan menggunakan kereta pos. ”

Kuda sangat pandai membaca emosi manusia. Jika mereka tidak menyukai kamu, mereka akan mengejek kamu, dan jika penunggangnya takut, mereka akan mencoba menghalangi kamu untuk bersepeda. Tetapi jika kamu memberi mereka cinta dan kasih sayang, mereka akan melakukan apa yang ingin kamu lakukan, menjadikan mereka pasangan yang dapat diandalkan.

Dalam kasus Hiro, tidak ada masalah teknis. Ia mampu mengendarainya dengan gerakan alami yang terbukti ia telah banyak berlatih. Hanya saja kudanya tidak mendengarkan perintah. Jika dia diguncang, kuda itu akan lari darinya.

“Oh, berbicara tentang kuda…”

Tris memutuskan untuk berbagi kekhawatirannya dengannya dengan baik. Ini bukan hanya tentang kuda; ini juga tentang Hiro.

“Pernahkah kamu menunggangi“ naga cepat, ”Putri?”

"Tentu saja tidak. Mereka dari garis keturunan naga. Mereka memiliki kepribadian yang sulit, dan aku rasa mereka tidak akan rela dibiarkan begitu saja oleh manusia. Aku pernah mendengar bahwa hanya sedikit dari beastmen yang bisa berbicara dengan naga yang bisa menungganginya. "

Benar, tapi Hiro menunjukkan kepada Tris bahwa dia bisa menungganginya tepat di depannya.

Terlebih lagi, tampaknya si "naga cepat" itu menundukkan kepalanya dari samping agar lebih mudah dikendarai.

“Ngomong-ngomong, bukankah ada di benteng ini? Seperti yang kita tangkap sebelumnya di desa yang mengamuk. "

Ada, tapi anak itu pergi dengan itu.

“Heh, Tris pun bisa bercanda sekarang.”

“Ini bukan lelucon! aku melihatnya dengan mata kepala sendiri. aku melihat anak itu pergi dari sini, menunggangi naga cepat sebelum matahari terbit. aku tidak bercanda!"

Setelah dia mengatakannya dengan mendengus, Tris sepertinya menyadari bahwa dia telah melakukan kesalahan.

“aku ingin mendengar cerita itu panjang lebar.”

Darah mengucur dari wajah Tris saat mendengar suara Liz, yang nadanya lembut tapi penuh amarah.

“Hyii… maafkan aku.”

Beberapa saat setelah teriakan kecil keluar dari mulut Tris ― teriakan keras menggema di ruang makan petugas.

***

14 Juli 1023, di kalender kekaisaran. Cahaya itu tanpa henti menyinari tanaman hijau dari matahari yang mengambang di langit cerah yang tak berawan. Ada makhluk berlarian, memotong udara di padang rumput yang dipenuhi dengan aroma tanaman.

Meskipun bertubuh lebih kecil dari kuda, kecepatannya jauh lebih luar biasa. Yang menunggangi punggungnya adalah anak laki-laki berseragam hitam ― Hiro.

(Bahkan aku bisa mengendarainya … dan itu sangat cepat!)

Angin menerpa pipinya, membuat kelopak bunga itu bergerak mundur. Seolah-olah dia menyatu dengan alam.

Makhluk yang ditunggangi Hiro adalah "Swift Dragon" yang diberikan Tris padanya. Ini adalah spesies non-asli yang awalnya mendiami Kepulauan Shaitan yang terletak di sebelah timur benua tengah.

Sekitar tiga ratus tahun yang lalu, para petualang menangkap beberapa dari mereka dari Kepulauan Shaitan, dan mereka melarikan diri, yang menyebabkan perkembangbiakan mereka di benua tengah.

"Ayo kita serang saja ke rumah Kiork-san!"

Setelah merasa lebih baik, Hiro memerintahkan naga cepat itu untuk berlari di jalan Lynx. Jalan pusat dipadati banyak orang, dan warung-warung sudah berjejer sejak dini hari.

Perang telah berlalu, dan kota itu tampaknya telah kembali ke semarak.

Ketika Hiro tiba di mansion, dia melompat turun dari swift dragon dan berlari ke orang yang berdiri di ambang pintu.

“Hiro-sama, terima kasih atas kerja keras kamu dalam perjalanan panjang ini.”

“Sudah lama. Um… kamu Kurt-san, kan? ”

Kurt von Termier, dia adalah pembantu Kiork-san, yang dirawat saat kunjungan terakhir Hiro. Dia juga pelayan yang mengawasi para pelayan mansion.

"Iya. Sudah lama sekali. Meskipun banyak yang ingin aku bicarakan, silakan lewat sini. Dewa sedang menunggumu dengan sungguh-sungguh. "

Kurt bergegas membawa Hiro ke mansion dan membawanya ke kamar tamu di lantai pertama.

Dinding putih tanpa noda satu pun mengelilingi mansion di semua sisi, dan jendela di sisi barat menghadap ke bagian utara rumah, tempat tinggal warga senior. Hiro duduk di sofa berbentuk L berpegas rendah di kamar.

Kiork sedang duduk di seberang meja darinya di sisi lain ruangan.

"Kereta pos ke Kota Kekaisaran Agung, ya …?"

Mendengar permintaan Hiro, dia menyesap teh yang dibawa pelayan itu dan tersenyum.

Aku akan mengaturnya untukmu segera. Kapan kamu berencana untuk pergi? ”

“Jika memungkinkan, aku ingin pergi hari ini… Apa tidak apa-apa?”

“Apakah kamu terburu-buru? Tapi menurutku tidak ada yang salah dengan mengambil cuti. "

Meskipun surat kaisar tidak menyebutkan tenggat waktu tertentu, aku pikir yang terbaik adalah bergegas sebanyak mungkin.

"Begitu, itu memang benar."

Kiork mengangguk, lalu tersenyum, dan bertepuk tangan sedikit.

Kurt, ambilkan pulpen dan selembar perkamen.

“Dimengerti.”

Setelah membungkuk, Kurt diam-diam menutup pintu dan menghilang dari kamar. Setelah melihat itu, Kiork mulai mengobrak-abrik sakunya di depan Hiro.

“Sekarang… bahkan jika kamu menggunakan kereta ekspres, masih akan memakan waktu lima hari untuk sampai ke Ibukota Kekaisaran Agung. aku tidak berpikir kamu bisa hidup tanpa makanan dan minuman selama waktu itu. "

Satu karung sederhana ditempatkan di atas meja oleh Kiork.

“Di sini, perbanyak makanan dan air.”

“Tidak, aku tidak bisa membuatmu berbuat sebanyak itu…”

Sebelum berangkat, Hiro telah menerima sedikit uang dari Tris untuk membiayai perjalanan tersebut. Total delapan anak sombong perak ― tidak berlebihan, tapi cukup untuk sampai ke Kota Kekaisaran Agung. Namun, tas kecil yang dikeluarkan Kiork memiliki lebih dari itu, tidak peduli bagaimana orang melihatnya.

Saat Hiro akan menolak dengan sopan, Kiork mengulurkan tangannya.

“Tidak, tidak, tidak perlu malu. aku berhutang budi kepada kamu atas semua bantuan kamu, dan yang terpenting, untuk menyelamatkan nyawa keponakan aku. Yah, aku rasa aku tidak bisa membalas kamu untuk itu. Bagaimana menurut kamu? Bisakah kamu menerimanya? ”

Kiork tersenyum, tapi ada niat kuat untuk tidak menyerah. Jika hanya akan menjadi penurut, lebih baik manfaatkan bantuan di sini.

"…Terima kasih banyak."

“Dan mengingat kebangkitanmu di dunia, tidak ada salahnya untuk mengurus semuanya.”

Hiro tersenyum pahit. Kiork memiliki ekspresi motif tersembunyi yang tidak pantas untuk seorang pria sejati.

"aku akan melakukan yang terbaik untuk memenuhi harapan kamu."

“Haha, aku akan menantikannya.”

Kemudian Kurt kembali. Dia meletakkan pulpen, tinta, dan perkamen di depan Kiork. Kiork membalik pulpen dengan cara yang halus dan akrab.

Berikan ini ke petugas kereta pos.

Karena tintanya tidak kering, perkamen tersebut diserahkan kepada Hiro tanpa menggulungnya.

“Mereka akan memberimu gerbong tercepat yang tersedia. Yah, ini mungkin bukan gerbong yang paling nyaman. ”

Jalan yang dilalui kereta pos disebut jalan kekaisaran karena sebagian besar dikelola oleh negara. Selain pemeliharaan rutin, terdapat perhentian secara berkala, tempat pedagang kaki lima menjual makanan dan air.

Selain itu, benteng di sekitarnya selalu berpatroli dengan penjaga untuk melindungi dari bandit dan monster, itulah sebabnya orang-orang sangat menyukainya sebagai tempat yang aman untuk bepergian.

“Oh, dan jangan khawatir tentang naga gesit. Kami akan menjaganya dengan baik. "

Sebenarnya, dia bisa saja menunggangi naga cepat ke Kota Kekaisaran Agung, tetapi mengingat risiko tersesat, Hiro memutuskan lebih baik menggunakan kereta pos.

"Terima kasih. Baiklah, kalau begitu aku akan pergi. "

Setelah dikirim oleh Kiork, Hiro meninggalkan mansion dan mulai berjalan menuju stasiun. Sinar matahari yang kuat bersinar seolah membakar kulitnya, tetapi angin sejuk membelai kulitnya seolah menyejukkan. Melewati gerbang besi antara tembok putih dan menuruni bukit yang panjang, dia menemukan dirinya berada di distrik utara tempat tinggal para lansia.

Pertama, dia melewati penginapan dan kemudian berbelok di sudut sebuah bar yang dipenuhi warga yang bersemangat dengan kemenangan baru-baru ini. Kemudian dia melihat sebuah area terbuka – pagar tinggi yang menutupi halaman rumput.

Di dalamnya ada lusinan kuda tangguh yang dibesarkan untuk gerbong. Lebih jauh dari itu, dia bisa melihat stasiun kayu besar dengan atap bercat merah.

Melangkah ke stasiun Lynx, Hiro menyerahkan perkamen dari Kiork kepada petugas stasiun. Kemudian, dalam waktu singkat, kereta tujuh kuda datang di hadapannya.

(The Great Imperial Capital, huh … ribuan tahun yang lalu itu disebut ibukota kerajaan, tapi kurasa banyak hal telah berubah.)

Bagaimana keadaan berubah, Hiro naik ke kereta, jantungnya berdebar-debar karena antisipasi.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar