Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 2 Chapter 1 Part 3 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 2 Chapter 1 Part 3 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~



Bagian 3

Pada hari ketika Hiro pergi ke Ibukota Kekaisaran Agung, sesuatu yang aneh terjadi di bagian paling selatan Kerajaan Lichtine – kota pelabuhan bernama Ilnis.

Kota ini dipadati oleh nelayan karena melimpahnya hasil laut, namun juga memiliki suasana yang suram. Alasannya adalah karena kapal yang membawa budak datang ke Ilnis dari seluruh dunia.

Jauh dari banyak kapal budak yang tertambat di pelabuhan, para nelayan berkumpul di pantai dengan perahu kecil.

Namun di pantai berbatu, yang merupakan salah satu tempat peristirahatan para nelayan, tidak ditempati oleh para nelayan melainkan oleh enam tentara bayaran dengan riuh perolehan di tangan mereka.

Keluarga Pangeran telah kehilangan putra sulungnya dan putra ketiganya karena bertengkar dengan Kekaisaran Agung.

“Jika Kerajaan Grantz membalas, meskipun ini adalah titik paling selatan, itu mungkin berbahaya.”

Mendesah, itu sebaliknya. aku mendengar bahwa Pangeran yang bodoh berencana untuk menyerang Kekaisaran lagi untuk membalas pembunuhan ahli warisnya. Rumor mengatakan bahwa dia sedang mengumpulkan pasukan. "

“Hei, apa yang kalian lakukan istirahat begitu riang?”

Semua tentara bayaran melihat ke arah suara yang mengganggu percakapan.

Seorang pria gemuk dan berpakaian rapi ― majikan mereka, seorang pedagang budak ― berkeringat saat dia berlari di sepanjang pantai berpasir. Dari sudut mata mereka, seorang gadis berkulit coklat sedang berlari dengan ekspresi putus asa di wajahnya.

Para tentara bayaran meringkuk bahu mereka dan menghela nafas bersama dan berkata, "Lagi, ya." Itu bukan pemandangan yang tidak biasa di Principality of Lichtine. Ini karena orang-orang yang terjual habis dan warga yang diturunkan peringkat sering melarikan diri dari pedagang budak. Gadis berkulit coklat itu pasti melarikan diri dengan cara yang sama.

“Hei, barang berhargaku telah lolos! Segera tangkap dia! ”

Mengikuti kata-kata itu, tentara bayaran mengalihkan perhatian mereka ke seorang pria.

"Pemimpin, bagaimana menurutmu?"

Dia klien kita, jadi pergilah ke sana dan tangkap dia.

Pria yang berbaring di tempat teduh berdiri dan menunjuk ke tentara bayaran di sekitarnya dengan dagunya. Kemudian para tentara bayaran mulai berlari menyusuri pantai berpasir dengan gerakan cepat seolah-olah mereka sudah terbiasa dengannya.

Mereka menyusul pedagang budak yang berkeringat itu dan menyusul gadis itu bahkan sebelum dia bisa melihat mereka. Dikelilingi oleh tentara bayaran yang kuat, kaki gadis itu berhenti, dan wajahnya berkedut ketakutan.

“T-kumohon… tolong biarkan aku pergi.”

"Maafkan aku. Hidupku dipertaruhkan. "

“Ini sangat boros. Kamu akan jauh lebih cantik saat kamu besar nanti. "

Gadis-gadis yang diperbudak tidak pernah dewasa. Ini karena kebanyakan dari mereka meninggal tanpa pernah mencapai usia dewasa karena kehidupan keras yang harus mereka jalani. Tetap saja, mereka diperlakukan sama. Mereka hanyalah budak, dan ketika mereka mati, seorang budak baru dapat dibeli.

“Hah… hah… Fiuh… dasar budak sialan, berhentilah mempersulitku!”

Pedagang budak itu akhirnya berhasil menyusul gadis itu, menjambak rambut gadis itu secara acak, dan mendorongnya ke bawah.

"Ah!"

Pedagang budak menginjak kepala gadis itu dan menempelkan wajahnya ke pantai berpasir yang panas matahari.

"Uuughh !?"

Gadis itu berjuang mati-matian untuk melepaskan diri dari panas. Tapi mustahil bagi gadis tak berdaya untuk melarikan diri dari panas ketika seorang pedagang budak kekar dan tegap menahannya.

“Lain kali kamu kabur, aku akan membunuhmu! Ingat itu! kamu mendengar aku?"

“Hei, hei, itu terlalu berlebihan…”

Tentara bayaran itu memanggilnya untuk berhenti, tetapi pedagang budak itu mencibir.

“Hmph, ini barang daganganku. kamu tidak punya hak untuk mengeluh kepada aku. "

"Baiklah, aku hanya berkata, jika kamu suka, tidak apa-apa."

Para tentara bayaran mengubah wajah mereka karena ketidaksenangan atas argumen pedagang budak.

Dan kemudian mata pemimpin tentara bayaran datang dari belakang mereka sambil menguap.

“Sepertinya kamu telah menangkap budak yang kabur.”

"Ya, jika kalian mengejarnya, aku tidak perlu melalui semua masalah ini."

"Huh, jangan katakan itu. Lagipula kau telah menangkapnya. "

Pemimpin itu mendengus karena frustrasi pedagang budak dan membuangnya.

“Kalau begitu ayo kita pergi dari sini. Terlalu panas di sini. "

Dan ketika pemimpin itu berbalik――.

"Hah?"

Tiba-tiba bayangan besar muncul di depannya.

“… Apa itu, kamu?”

Seorang pria yang lebih tinggi dari siapapun dalam adegan itu berdiri di sana. Pemimpin secara refleks menguatkan dirinya dengan pedang di tangannya.

(… Fumu. Sungguh tubuh yang tidak sempurna. Manusia, ya?)

"Apa yang kau bicarakan? Itu bahasa apa?"

(Seperti yang diharapkan, ini adalah ―― benua tengah.)

Pria itu menyibakkan poninya dengan depresi seolah mengalihkan perhatiannya dari panas. Kristal ungu kecil terpapar ke dunia luar dan memantulkan sinar matahari.

(Benua tengah sebagian besar menggunakan bahasa Grantz, bukan?)

“… Hei, kamu orang besar, apakah kamu mendengarkan?”

"Maafkan aku. Bagaimana dengan ini? Apakah kamu mengerti?"

Pria besar itu berbicara dalam bahasa Grantz dengan aksen yang kuat.

kamu, apakah kamu dari kekaisaran?

“Apakah aku terlihat seperti manusia bagimu?”

Pemimpinnya merajut alisnya dan mengamati pria itu. Mulutnya sedikit terangkat.

"…Tidak mungkin."

Pria itu lebih diberkahi dengan kulit ungu pucat dan fisik yang lebih baik dari manusia. Lebih penting lagi, kristal ungu kecil yang tertanam di dahinya memberinya jawaban――.

“Iblis !?”

Kamu benar, manusia.

"Apa?!"

Itu adalah pedagang budak yang berteriak karena terkejut.

"Hei, jika itu benar, aku akan melipatgandakan hadiahmu. Jadi, tangkap orang ini! "

Seribu tahun yang lalu, iblis itu melanda benua tengah. Untuk melawan iblis yang tumbuh, konfederasi empat ras ― manusia, kurcaci, telinga panjang, dan manusia buas ― bertarung dengan sengit dan berhasil menghancurkan negara iblis, tetapi mereka tidak dapat membasmi darah iblis.

Setelah perang, dikatakan bahwa setan-setan itu menyeberang ke bagian selatan Nusantara, yang terletak di sebelah selatan benua tengah, untuk melarikan diri dari penganiayaan. Tidak ada cara untuk mengetahui secara pasti sekarang, karena amukan laut membuatnya tidak dapat diakses. Namun, tidak semua iblis menyeberang ke kepulauan selatan, dan setidaknya beberapa yang tersisa di benua tengah.

“Karena Kerajaan Grantz Agung sekarang melindungi mereka. Tidak mudah menemukannya di pasar budak. Bahkan jika kamu dapat menemukannya, diragukan bahwa mereka adalah setan; mereka tampak seperti sampah remas yang encer darah. aku pikir orang ini memiliki darah iblis yang kuat dari penampilannya. Jika aku menjualnya sebagai budak, aku akan kaya dalam waktu singkat! "

Di timur laut Kekaisaran Grantz Besar, ada sebuah negara bernama Kerajaan Pengungkit. Itu adalah negara iblis yang didirikan untuk menyelamatkan rekan senegara mereka dari penganiayaan, tapi sekarang Kekaisaran Grantz Agung telah menjadikan Kerajaan Levering sebagai negara bawahan dengan kedok perlindungan.

"Pak. Jika kamu mengerti, tiga kali terlalu sedikit. Mungkin saja orang ini berdarah murni yang tidak pernah bercampur dengan ras lain. Lima kali lebih banyak atau lebih ―― boof !? ”

Sebelum dia bisa menyelesaikannya, darah muncrat dari tubuh pemimpin itu. Tetesan darah tak henti-hentinya mengucur dari luka yang dipotong, dan dengan suara berderak, isi perut bertebaran di pantai berpasir.

“Astaga… budak, uang, dan semua hal lainnya yang dapat kamu pikirkan. Ini sama seperti di negara lain. Tapi kamu bahkan tidak tahu perbedaan kekuatannya. Apa menurutmu orang-orang ini bisa menangkapku? ”

Sebuah pedang besar digenggam di tangan ras iblis, yang mendesah kesal.

“Pemimpin-L !?”

"Kamu keparat!"

Tentara bayaran lainnya menyerang iblis dengan keuntungan mereka sendiri yang siap.

"Huh, semakin sedikit kamu tahu tentang kehebatanmu sendiri, semakin sering kamu menggonggong."

Dengan ayunan pedang besar yang ringan ― tubuh ketiga tentara bayaran itu hancur berantakan, dan isi perut mereka berceceran di pantai, membunuh mereka. Dua tentara bayaran yang tersisa melihat kejadian itu dan, mungkin menyadari mereka bukan tandingannya, menatapnya dan melarikan diri.

“H-hei, tunggu! Apakah kamu orang-orang tidak menginginkan uang kamu? ”

“Tidak ada uang yang lebih baik dari hidup! Aku tidak bisa menghadapi monster seperti itu! "

Kalian semua tentara bayaran, bukan?

“Jangan khawatir. Mereka tidak akan menjauh dariku. "

Setan itu berlutut dengan satu kaki di pantai berpasir dan membanting tangannya ke pantai. Anehnya, pasir naik dan menjerat kaki tentara bayaran dan menggulingkannya.

"Apa!?"

Ada sesuatu di kakiku …

Segera setelah itu, awan debu naik di depan tentara bayaran, yang jatuh dengan suara keras – awan debu naik di depan mata tentara bayaran. Pedang besar itu memotong debu dan memenggal kedua tentara bayaran itu. Sejumlah besar darah menodai pantai berpasir merah.

“Manusia itu sangat lembut, bukan? Yah, bagaimanapun juga, sepertinya hanya kamu yang tersisa. ”

Melangkahi mayat tentara bayaran, iblis dengan pedang besar di punggungnya berjalan ke pedagang budak.

“aku akan memberi kamu sepuluh kali lebih banyak daripada yang dibayar orang-orang ini. Apa kau tidak ingin menjadi tentara bayaranku? "

Tangan iblis menutupi wajah menjijikkan pedagang budak itu, dan kakinya terangkat. Di bawah kakinya adalah seorang gadis berkulit coklat – wajahnya merah padam, dan dia tidak sadarkan diri.

Setelah melirik gadis itu, iblis itu mengalihkan pandangan dinginnya ke pedagang budak.

“… Kamu adalah idiot yang tidak bisa ditebus.”

“Ogyuu !?”

Darah mengucur dari mata, hidung, mulut, telinga, dan setiap lubang pedagang budak. Setan itu, bermandikan darah yang dikembalikan, tidak mengubah wajahnya dan melemparkan pedagang budak yang telah berubah menjadi segumpal daging.

“Akan menyenangkan untuk memulai dari awal lagi.”

Setelah bergumam pada dirinya sendiri, iblis itu berlutut di samping gadis berkulit coklat itu. Setan itu kemudian mengangkat gadis itu seolah-olah dengan lembut menyentuh pipi merahnya yang bengkak seolah ingin membantunya.

Terjemahan NyX

“Ini adalah kehidupan yang pernah hilang. Bukan ide yang buruk untuk menguji di sini untuk melihat seberapa jauh kekuatan aku bisa pergi. "

Setan yang menggendong gadis itu mulai berjalan di pantai berpasir tanpa tujuan.

***

Di negara kecil Baum – Kuil Raja Roh. Negara ini diwakili oleh seorang wanita dari ras bertelinga panjang yang disebut Princess Shrine Maiden. Ada mata air yang dipenuhi warna biru langit dengan kabut tipis melayang di udara di tengah hutan lebat.

Ini adalah tempat perlindungan yang hanya boleh dimasuki oleh Princess Shrine Maiden ― istana baptisan terdalam Kuil Raja Roh.

Gadis itu, yang telah tenggelam ke pinggangnya di air mancur, diam-diam membuka matanya. Cahaya yang melayang di matanya, lebih biru dari biru laut, tersebar dalam setitik cahaya dan kemudian menghilang.

"… Apakah pendaratan suku iblis adalah sesuatu yang telah kamu atur?"

Putri Kuil Perawan mengalihkan pandangannya ke bola yang bersinar di antara dua patung.

“… ..”

Tak ada jawaban. Seperti biasa, Raja Roh tidak akan memberitahunya apapun.

"Kalau begitu, aku akan melakukan apa yang aku bisa untuk membantu."

Riak besar menyebar di seluruh air mancur. Air mengalir turun dari tulang selangka Princess Shrine Maiden yang berdiri dan tersedot ke dadanya yang besar. Kain tipis itu melekat erat pada tubuhnya, dan lengannya yang melambai memiliki atmosfer yang mempesona. Princess Shrine Maiden mengambil kimono dari tepi air dan melangkah maju, memakainya secepat yang dia bisa. Bergegas melewati pepohonan yang rimbun, sebuah lorong yang familiar muncul.

Setelah berjalan diam-diam melalui koridor berdinding putih untuk beberapa saat, dia mencapai aula di mana sekelompok ksatria gadis kuil, yang seluruhnya terdiri dari wanita, sedang menunggu.

“Bawakan aku pulpen, tinta, dan kertas sekaligus.”

Ketegangan muncul di wajah para ksatria gadis kuil yang menunggu ketika mereka mendengar suara dari suara Putri Kuil yang berisi kemarahan.

“Siapkan mereka segera.”

Ketika seorang ksatria gadis kuil mengirimkan isyarat tangan kepada ksatria magang bawahannya――.

"Ha! Segera!"

Ksatria magang meninggalkan balasan yang bagus dan dengan cepat menghilang ke bagian belakang lorong.

“Princess Shrine Maiden-sama. Ada apa denganmu dalam keadaan seperti itu? "

Kapten dari ksatria gadis kuil mengeluh dengan getir.

Ini masalah yang mendesak.

Apakah kamu melihat sesuatu?

“Ya, aku harus segera memberi tahu Kaisar.”

Kemudian ksatria magang kembali, terengah-engah.

aku telah membawanya! Hai… Fuu… Fuhee… ”

“Fufu, terima kasih atas kerja kerasmu.”

Princess Shrine Maiden tersenyum pada kesatria magang yang lelah setelah berlari secepat yang dia bisa, bersama dengan pengerahan tenaga. Namun, kapten dari ksatria gadis kuil meletakkan tangannya di pinggulnya dan membengkak karena amarah.

“Hei, jangan bermalas-malasan di depan Putri Kuil Maiden-sama. Itu sebabnya kamu masih magang! ”

“M-meski begitu, t-itu …”

"aku tidak keberatan. Biarkan dia istirahat. ”

Ketika dia mengatakan itu, Putri Kuil Gadis melihat sekeliling, dan ksatria gadis kuil, mengenali gerakannya, mengulurkan kursi kayu padanya. Putri Kuil Perawan meletakkan selembar kertas putih dan membuka mulutnya saat dia mengeluarkan pulpen.

“Apakah kamu mendengarku? Berikan ini pada Ksatria Roh dan beritahu mereka untuk pergi ke Kota Kekaisaran Agung secepat mungkin. "

Setelah menggigit ibu jarinya dan melihat bola darah melayang pergi, Princess Shrine Maiden menekannya ke kertas putih. Saat darah berdarah, perubahan terjadi pada kertas putih. Itu memancarkan cahaya redup dan melengkung secara alami.

Dia menyerahkannya pada ksatria gadis kuil yang menunggu di sampingnya; ksatria gadis kuil menjawab dengan, "Permisi!" Dan kemudian dia lari ke koridor. Princess Shrine Maiden berpaling dari punggungnya dan bergumam pelan.

“Sejauh yang bisa aku kelola. Sisanya terserah kamu, Yang Mulia… Schwartz. ”

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar