Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 3 Chapter 1 Part 2 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 3 Chapter 1 Part 2 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab bersponsor oleh Patreon, selamat menikmati ~



Bagian 2

Setelah selesai sarapan, Hiro meninggalkan Liz dan berjalan ke halaman. Saat dia mendekati halaman, dia bisa mendengar suara ceria. Bukan hanya satu suara, tapi ratusan suara yang digabungkan membentuk paduan suara yang mengguncang gendang telinganya. Segera setelah itu, dia berhenti di jalurnya dan melihat sekelompok tentara yang memegang pedang dalam formasi yang teratur.

"Ya. Cukup rapi. "

Mereka yang terlibat dalam pertempuran tiruan. Mereka belajar seni tiang. Ada juga beberapa yang sedang belajar cara menggunakan busur. Peralatannya juga bervariasi dari baju besi ringan hingga baju besi berat dan bahkan jubah.

Namun, mungkin karena keseragaman warna hitam, itu menciptakan pemandangan yang aneh. Ada seorang komandan tunggal yang bertanggung jawab di depan para prajurit, yang dibagi menjadi beberapa kelompok kecil. Komandan itu berdiri di atas panggung yang jauh dari para prajurit, menatap mereka dengan tegas.

Hiro berjalan ke atas panggung dan menatap sosok di sana.

“Sepertinya semuanya berjalan dengan baik.”

Pria yang mengenakan pelindung seluruh tubuh – baju besi beralur hitam – menatap Hiro dan melompat ke tanah dengan kerudung besarnya.

“Mereka dulunya adalah tentara bayaran. Mereka telah menguasai dasar-dasarnya. ”

Para prajurit di halaman adalah mantan tentara bayaran dari Tentara Pembebasan. Hiro menerima semua sukarelawan dari antara mereka yang pernah dibawa sebagai tawanan perang.

Namun, segera setelah pelatihan dimulai, lebih dari setengah dari mereka meminta untuk diberhentikan karena tingkat keparahan pelatihan. Hanya ada sekitar tiga ribu dari mereka yang tersisa sekarang.

“Tapi apakah itu perlu untuk mencocokkan warna peralatannya?”

Perlengkapan lengkap yang dia berikan kepada mereka telah dibeli dengan uang tunjangan dari janda keluarga Kelheit. Namun, peralatan mereka tidak memiliki ukiran lambang Hiro di atasnya. Ada beberapa alasan untuk ini.

Tidak peduli ahli ahli macam apa dia atau bengkel besar macam apa yang dia miliki, tidak ada tempat yang bisa menghasilkan ribuan potongan baju besi dalam beberapa hari setelah memesan peralatan. Ini bahkan jika itu adalah pekerjaan mengukir lambang. Jadi mereka mulai dengan membeli peralatan hitam – atau yang serupa – dari kota-kota tetangga.

“Jika musuh melihat perlengkapan berseragam, itu saja akan membuat mereka waspada terhadap kita. Jika ini adalah kelompok elit, kami dapat melakukan yang sebaliknya dan memperluas taktik kami. ”

Kata-kata Hiro kasar. Mereka tidak bisa menjadi kekuatan yang harus diperhitungkan jika mereka tidak terampil. Itu yang dia katakan. Orang yang memimpin tidak menyangkal atau menegaskan, tetapi dia mengangkat sudut mulutnya seolah mengatakan sesuatu yang ironis di helmnya.

“Aku akan segera membuat mereka lebih elit dari Tentara Kekaisaran Keempat, atau bahkan yang terbaik di Kekaisaran Grantz Agung.”

“Itu sangat menggembirakan. Peralatan yang mereka miliki saat menjadi tentara bayaran ada di gudang. Mereka berharap memiliki waktu untuk menggunakannya lagi. "

Ini akan segera datang.

Wajah pria itu terlihat dengan menarik baju besinya. Itu adalah ungu pucat – warna kulit yang unik untuk ras iblis. Matanya yang tajam bahkan membuat para pejuang paling pemberani ragu-ragu, dan meskipun armornya menyembunyikan tubuhnya yang kuat, tidak ada yang bisa menyembunyikan supremasi yang terpancar dari tubuhnya yang besar.

Dia adalah iblis berdarah murni dari selatan nusantara, Ghada Meteor.

Kerajaan Levering, yang terletak di utara Kerajaan Grantz Besar, disebut sebagai tanah ras iblis, tetapi bahkan keluarga kerajaan bukan lagi darah murni karena mereka telah bercampur dengan ras lain sepanjang sejarah panjang mereka.

Dengan kata lain, tepatnya, tidak ada ras iblis murni di benua tengah. Setelah mempertimbangkan keselamatan pribadi Ghada, Ghada memilih untuk menutupi seluruh tubuhnya dengan baju besi untuk menyembunyikan batu ajaib di dahi dan warna kulitnya bahkan dalam cuaca panas.

“Bisa dibilang… jika mereka akan berperang mulai sekarang, apakah orang-orang ini akan berguna?”

“Itu tergantung dari level skill lawan, tapi jika mereka bergerak sendiri, tidak akan ada masalah. Tapi jika mereka bertempur dalam koordinasi dengan Tentara Kekaisaran Keempat, itu akan sulit. "

"Kalau begitu kurasa itu tidak akan menjadi masalah."

“… Apakah ada tanda-tanda perang?”

Hiro melewati pertanyaan Ghada dengan wajah tenang dan melihat ke atas. Awan putih yang mewarnai langit cerah. Sinar matahari yang mengintip melalui celah-celah itu turun ke bumi. Angin sepoi-sepoi yang saat ini masih terasa sejuk akan segera berubah menjadi angin sepoi-sepoi yang mengepul.

Hiro tersenyum saat dia mengalihkan pandangannya kembali ke Ghada, tahu bahwa ini akan menjadi hari yang panas lagi.

“Itu dasar untuk bersiap menghadapi keadaan darurat.”

“Itu benar, tapi… tebakanku sama bagusnya dengan tebakanmu?”

"aku sedikit khawatir tentang sesuatu. aku tidak punya bukti, tapi aku rasa itu tergantung pada waktu. "

Itu agak samar, tapi Ghada mengangguk tanpa mengejarnya terlalu dalam.

“Kalau begitu, mari kita latih mereka selama waktu mengizinkan.”

Ghada menurunkan baju besinya dan melihat ke arah para prajurit yang sedang berlatih. Jika seseorang yang tidak terbiasa dengan pemandangan itu melihat sejumlah besar tentara menancapkan tombak mereka dengan teriakan, mereka akan kewalahan dan mengira mereka adalah tentara yang tajam. Tetapi seorang prajurit yang terampil tidak akan melewatkan sisi kasarnya.

Tapi itu adalah keterampilan komandan yang mengisi celah tersebut – terserah dia untuk memanfaatkannya sebaik-baiknya.

"Aku mengandalkan mu. aku berharap kamu dapat memenuhi permintaan aku, meskipun permintaan itu tidak masuk akal. ”

“Jika kamu ingin memperkuat mereka dalam waktu singkat, satu-satunya cara adalah melalui pertarungan yang sebenarnya, kan?”

"Ya itu betul. Hanya dalam pertempuran hidup dan mati seseorang dapat menyadari potensi dirinya. "

Bibir Hiro membentuk bulan sabit seolah-olah dia adalah anak kecil yang memiliki ide licik.

"aku telah diberi tahu bahwa bandit dan perampok – pembelot dari Kerajaan Lichtine – telah bergabung untuk membentuk geng bandit di lingkungan sekitar."

“Apakah lokasinya dekat?”

“Tampaknya mereka telah memanfaatkan kekacauan perang baru-baru ini untuk mendirikan benteng di gua-gua dan lorong-lorong sempit di gurun.”

Hiro mengulurkan dua potong perkamen ke Ghada.

“aku ingin kamu memilih salah satunya. Yang tersisa akan diambil oleh Tentara Kekaisaran Keempat. "

Melihat Ghada sedang memeriksa isinya, Hiro melanjutkan.

"Yang pertama adalah gua yang kira-kira satu hari berjalan kaki ke timur dari sini, dengan sekitar lima puluh gua. Yang kedua dekat desa Suresh, tempat Mirue tinggal, sehari berjalan kaki ke selatan dari sana, di jalan sempit di hutan belantara, jumlahnya sekitar tiga ratus. Kudengar yang ini termasuk desertir. Tidak ada habisnya jumlah orang yang akan bergabung dengan mereka bahkan sekarang… dan mungkin ada lebih dari tiga ratus saat kita menghadapi mereka… Bagaimana menurutmu? ”

aku sudah memutuskan. Ayo kalahkan bandit di lorong sempit. Apakah ada tenggat waktu atau ketentuan? ”

“Kami ingin melakukan ini secepat mungkin… Kami akan membawa 800 juga. Kami akan kembali dalam dua hari. Karena kuda harus istirahat, kita hanya bisa bertarung paling lama sekitar tiga jam. "

Itu tidak masuk akal.

“kamu harus membatasi diri kamu sendiri. Jika tidak, kamu tidak akan mendapatkan pengalaman apa pun. "

“Jadi, Naga Bermata Satu, bagaimana kamu akan mengalahkan mereka?”

“Jumlah mereka hanya tiga ratus. Aku akan masuk sendiri dan――. ”

Dia menelan kata-kata "membasmi." Ini karena Ghada sedang memelototinya. Sepertinya itu memberitahunya bahwa dia sendirilah masalahnya. Tapi Hiro berpura-pura tidak melihatnya dan mengoreksi kata-katanya.

“Selain bercanda, musuh bersembunyi. Meskipun kami memiliki keunggulan dalam jumlah, itu tidak akan berarti jika kami tidak dapat memanfaatkannya. ”

Hiro menggerakkan mulutnya, menunjukkan tanda-tanda sedang berpikir.

Dan itu adalah tempat mereka berada. Mereka mengetahui topografi daerah tersebut, jadi mereka harus berpikir bahwa mereka memiliki keunggulan dari tanahnya. Jika kita tidak berhati-hati, kita bisa mengalami kerusakan yang tidak terduga. Jadi, jika itu aku, aku akan menyeret mereka keluar dan membalikkan tabel pada mereka. "

Ketika dia selesai, Hiro meletakkan jari ke mulutnya dan tersenyum.

“Nah, semakin cepat kamu melihatnya, semakin baik. Bisakah kamu bersiap-siap untuk itu? ”

“Hmph, kamu akan kagum dengan gerakan prajurit yang telah aku latih. Mereka terlihat lebih baik daripada saat mereka menjadi tentara bayaran. "

Arogansi – sikap jujur ​​terhadap keluarga kekaisaran. Jika seseorang yang setia kepada keluarga kekaisaran Grantz mendengar ini, mereka akan mencabut pedangnya dan melepaskannya ke Ghada. Jika Driks yang selama ini dikenal tenang mendengar hal ini, ia pasti akan mengamuk.

Haha, aku senang mendengarnya.

Namun, tidak masalah apa perasaan mereka karena orang yang bersangkutan tidak memikirkannya. Jika ada, toleransi dan keramahan ini telah memperkuat popularitasnya di Tentara Kekaisaran Keempat, nomor dua setelah Liz.

Bisa dikatakan, tidak diragukan lagi tidak pantas jika dia bersikap seperti ini di depan para prajurit. Ghada tampaknya memahami hal ini, dan jika ada orang di sekitarnya yang tidak sengaja mendengarnya, dia memperlakukan mereka dengan sikap merendahkan yang membuat seseorang merinding. Itu adalah pemandangan yang menarik, tetapi bagaimanapun juga, jika dia ingin berbicara dari hati ke hati, dia hanya akan melakukannya ketika tidak ada gangguan.

“Baiklah, aku akan menyerahkanmu padanya.”

Aku akan membiarkan mereka istirahat sebentar, lalu kita bisa pergi.

Hiro hendak pergi ketika dia tiba-tiba teringat dan menoleh ke Ghada.

"Oh, ya … Aku juga memutuskan untuk membawa beberapa peralatan lama yang disimpan di gudang bersama kami."

"Apa…?"

Ghada sepertinya sedang mencari arti kata-katanya, tapi dia sepertinya mengerti dan mengangguk kecil setelah beberapa saat.

"Baiklah. aku akan minta mereka menyiapkannya untuk kamu. "

"Kalau begitu aku akan bersiap-siap juga."

Saat dia melambaikan tangannya di belakangnya dan mulai berjalan pergi, dia mendengar suara nyaring Ghada membuat para prajurit beristirahat.

***

Delapan ratus kavaleri berlari melintasi hutan belantara dalam awan debu. Dengan hanya satu sel (tiga kilometer) untuk pergi ke tujuan mereka, tentara pribadi Hiro, Pasukan Gagak, menghentikan pawai untuk bersembunyi di balik tebing. Mereka masih belum terlatih dengan baik, tetapi mereka tidak kalah kuatnya dengan Tentara Kekaisaran Keempat.

“Baiklah, mari kita keluarkan para bandit.”

Hiro memberi sinyal ke belakang. Kemudian barisan kavaleri terbuka untuk mengungkapkan seratus tentara berpakaian tentara bayaran. Ada sekitar dua puluh orang lagi yang berpakaian seperti petani, dan mereka sedang menarik gerobak.

Mereka menuju ke jalan sempit di depan, dikelilingi oleh tebing – jalan sempit di mana para bandit memiliki benteng pertahanan mereka.

"Maka kavaleri pertama dan kedua juga harus mulai bergerak."

Setelah menerima perintah Hiro, para prajurit berbaris ke kiri dan kanan, bersembunyi di debu yang tercipta dari gerobak. 100 kavaleri yang tersisa dikomandoi oleh Hiro dan ajudannya, Ghada.

“aku harap ini berjalan dengan baik, tetapi mereka bukan amatir. aku tidak berpikir mereka akan begitu mudah dibodohi. "

“Anehnya, orang bisa dengan mudah dibodohi. Dalam beberapa kasus, bahkan yang paling berpengalaman pun seringkali lebih rendah dari amatir. "

Setelah memberi tahu Ghada, Hiro menyipitkan matanya seolah melihat ke kejauhan. Ghada, juga, tertangkap dan melihat ke tempat yang sama. Di depan kedua mata mereka, pasukan yang berpakaian seperti petani telah berhenti tepat di depan jalan setapak yang sempit.

“aku kira mereka sedang diinterogasi sekarang. Menurutmu apa yang akan mereka lakukan saat melihat umpannya? "

“Banyak yang akan curiga bahwa ini jebakan.”

Untuk itulah gerobak itu. Kereta itu memiliki banyak baju besi. "

Kereta itu penuh dengan baju besi dan pedang. Jika bandit melihatnya, mereka akan sangat menginginkannya. Mereka tidak punya cukup uang untuk membeli peralatan, juga tidak punya sarana untuk menjarahnya. Mereka akan membutuhkan baju besi jika mereka terus menjarah untuk makanan secara teratur.

Itu sebabnya Hiro menyuruh anak buahnya menyamar sebagai penjaja.

Tapi bukankah seratus terlalu banyak untuk seorang pendamping?

“Itu diperlukan untuk menghindari kecurigaan.”

Bagaimana jika mereka terlalu berhati-hati dan tidak keluar dari lorong sempit?

Ghada benar juga. Jumlah mereka hanya sekitar tiga ratus. Jika mereka tahu bahwa ada seratus penjaga, ada kemungkinan mereka terlalu takut untuk bergerak. Meski begitu, beberapa dari mereka mungkin akan melompat keluar dari jalan sempit dan mengancam kita. Mereka mungkin akan mengatakan bahwa mereka memiliki lebih banyak orang daripada kami dan mengancam akan mengirimkan gerobak kepada mereka.

"aku telah menginstruksikan mereka untuk menyerang tanpa ragu-ragu."

“Hoo… dan setelah itu?”

"Aku menyuruh mereka untuk lari langsung ke kita setelah mereka memprovokasi para bandit."

Kemudian para bandit, yang kesal karena kehilangan rekan-rekan mereka, berlari keluar dari lorong sempit untuk mengejar mangsa mereka yang melarikan diri. Kemudian, unit kavaleri pertama dan kedua, yang telah dialihkan, muncul di belakang mereka, memblokir pintu masuk dan keluar, dan menyerang.

"Kita mulai. Kita harus pergi juga. ”

Pertempuran dimulai. Angin membawa suara adu pedang ke lokasi ini. Kereta yang membawa Hiro perlahan mulai bergerak. Ghada, yang sedang menunggang kuda di sampingnya, menarik kendali kudanya sambil melihat ke depan. Hiro dan yang lainnya, dengan seratus kavaleri yang tersisa, menyelinap keluar dari balik tebing.

“Sepertinya musuh bertindak persis seperti yang kuharapkan.”

“Mereka sangat mudah tertipu oleh tipuan semacam ini… Tidak heran Kerajaan Lichtine dikalahkan.”

“Tetap saja, mereka lebih kuat dari kebanyakan bandit. Jangan lengah hanya karena kita mengepung mereka. "

Setelah mengatakan itu, Hiro menginstruksikan 100 kavaleri yang tersisa untuk bergabung dalam pertempuran. Setelah menerima perintah, mereka bertindak cepat dan memulai penyerangan, meninggalkan Ghada dan Hiro.

Pada saat Hiro dan yang lainnya tiba, pertempuran mungkin sudah berakhir.

“Kamu seharusnya membiarkan mereka yang menyerah hidup, tapi… apakah kamu yakin ingin melakukan itu?”

"Tidak apa-apa. Apa masalahnya?"

“Jika itu terserah aku, aku akan memerintahkan semua orang untuk dibunuh. Itu sebabnya aku bertanya-tanya mengapa kamu membiarkan mereka hidup, bahkan orang-orang yang menyerah. "

“Aah, itu sangat sederhana. Jika kita memusnahkan mereka semua, mayat akan menarik lebih banyak monster. Desa-desa tetangga akan terpengaruh, bukan? ”

Entah mayat para bandit dikubur atau dibakar, bau darah akan menarik perhatian para monster. Mereka akan tinggal di lorong-lorong sempit, dan ketika mereka kehilangan makanan, mereka akan mulai menyerang desa-desa tetangga. Jika para bandit diurus, tetapi monster menyebar, itu akan menjadi hal terburuk yang bisa terjadi. Itu sebabnya dia menginstruksikan semua prajurit untuk tidak menyerang mereka yang menunjukkan kesediaan mereka untuk menyerah.

“Mereka baru saja kalah perang. Mereka akan segera menyerah. "

Ketika Hiro dan yang lainnya mencapai medan perang, sebagian besar bandit telah menyerah, seperti yang diharapkan.

Namun, tidak sedikit dari mereka yang menjadi mangsa kavaleri. Jumlah bandit telah menyusut menjadi sekitar dua ratus. Mayat-mayat itu dimuat di gerobak dan akan dibuang oleh tim terpisah di lokasi yang jauh. Mereka yang ditangkap akan dihukum sesuai. Dia berencana menyerahkan masalah ini kepada perwira militer kelas dua Driks, yang tinggal di Benteng Berg.

“Sepertinya kita tidak perlu tiga jam. Semuanya diselesaikan dengan sangat mudah. ​​"

Hiro tersenyum dan mengangguk pada kata-kata Ghada. Dia tidak berharap itu akan menjadi pertarungan yang sulit, tetapi Tentara Gagak melakukan lebih dari yang dia harapkan.

Mari istirahat sejenak dan kemudian kembali ke Benteng Berg.

Hiro berkata, dan Ghada memberi perintah kepada para prajurit. Saat Hiro memperhatikan, dia melihat ke atas. Awan mengalir dengan lembut di langit – sinar matahari menembus dan menerangi hutan belantara seperti uap.

(Aku akan segera dipanggil ke Kota Kekaisaran Agung. Apa yang harus aku lakukan dengan "Tentara Gagak"?)

Ini akan membuang-buang waktu jika mereka berbaris melalui jalan-jalan dengan damai. Maka akan lebih baik membiarkan mereka menghabiskan waktu untuk pelatihan sampai Hiro kembali.

(Tetapi jika mereka meminta aku untuk pergi ke Felzen, aku ingin membawa mereka.)

Sebuah surat datang dari Aura tempo hari, tetapi Felzen tampaknya masih tidak dapat diprediksi, dan ada kemungkinan besar bahwa Kaisar akan muak dan memerintahkannya untuk pergi ke Felzen.

Ini akan menjadi kesempatan sempurna bagi "Tentara Gagak" untuk mendapatkan pengalaman.

(Yah, tidak ada gunanya memikirkannya sekarang … aku rasa aku hanya perlu memikirkannya tergantung pada situasi saat itu.)

Hiro mengendurkan kerahnya dan menyeka keringat dari pipinya. Dia kemudian menutup kelopak matanya dan mulai bernapas dengan lembut untuk mendapatkan kembali energinya.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi

Komentar