Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 3 Chapter 1 Part 5 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 3 Chapter 1 Part 5 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~



Bagian 5

Perjamuan berakhir tanpa masalah. Selain dari pembicaraan tidak berguna Viscount Wurst, secara umum itu memuaskan. Setelah mengantar Hiro dan yang lainnya ke kamar mereka, Viscount Wurst kembali ke kamarnya dalam suasana hati yang baik.

Sekarang, mari kita putuskan di mana kita akan tidur.

“Mengapa Rosa-aneesama harus tidur dengan kita?”

“Tidak, karena Liz juga tidak benar tidur di sini.”

Saat ini, Hiro terjepit di antara dua saudara perempuan yang berebut tempat untuk tidur.

“Seperti yang dikatakan master kamar-dono. Sudah lama sekali sejak kita tidak bertemu, jadi Liz dan aku harus tidur bersama. Lagipula, besok kita masih pagi, jadi lebih baik kita bertiga tidur dengan tenang di sini. ”

Hiro tidak pernah mengatakan hal seperti itu, tetapi sebelum dia sempat menyela, Liz angkat bicara.

“Mu… Kurasa itu juga benar. Jadi, apakah Rosa-aneesama masih lebih suka sisi jendela? ”

“Ya, senang tidur di tempat di mana kamu bisa melihat langit malam.”

“Hmm, menurutku lebih baik tidur di dekat pintu, jadi aku bisa bereaksi kalau-kalau terjadi sesuatu…”

"Baiklah, kalau begitu kurasa kita akan menempatkan master kamar di tengah."

"Iya. aku pikir itu baik-baik saja. "

Keduanya naik ke atas tempat tidur, dan masing-masing berbaring dan menatap Hiro.

"Oh, ada yang harus kulakukan, jadi kalian berdua bisa tidur dulu."

“Fuaah… Begitukah? Kalau begitu, aku kira aku akan pergi saja dan beristirahat. "

Karena mereka adalah saudara perempuan, mereka serupa, dan ketika mereka berada di bawah selimut, mereka tertidur dengan nyenyak. Liz sudah tidur nyenyak. Mereka berdua lelah karena perjalanan jauh, tetapi juga karena alkohol yang mereka konsumsi, dan tubuh mereka mungkin memprioritaskan tidur.

Setelah memastikan bahwa mereka sudah tidur, Hiro diam-diam keluar dari kamar. Kemudian, melihat kegelapan yang tertinggal di lorong, Hiro membuka mulutnya.

“Jadi, bagaimana hasilnya?”

Menanggapi suaranya, suara baja yang tumpang tindih bisa terdengar di kegelapan.

“Ini yang terburuk. Jika hanya pajak yang berat, itu masih bisa diselamatkan. ”

Yang muncul adalah tubuh besar, Ghada – wajahnya tidak bisa terlihat karena lingkungan yang gelap, tapi dari suaranya, Hiro bisa tahu kalau dia tidak senang.

"Hah, hal bodoh macam apa yang dia lakukan?"

Hiro telah memerintahkan Garda untuk menyelidiki daerah sekitar Zuik terlebih dahulu.

"Setelah dia memeras uang pajak dari mereka, dia menyuruh tentaranya menyamar sebagai bandit dan menyerang desa."

“… Apakah ada bukti?”

“Saat kami mampir ke desa, ada orang yang mengawasi tempat itu. Agak kasar, tapi aku biarkan saja. Tapi masih terlalu dini untuk berasumsi bahwa Viscount Wurst yang melakukannya. "

“Jika itu masalahnya, mari kita paksa orang-orang itu bergabung dengan Viscount Wurst.”

"aku berasumsi bahwa mereka akan meminimalkan ketidaktahuan mereka?"

Ada banyak cara untuk membuat mereka berbicara.

Setelah mengatakan itu, Hiro hendak menuju kamar Viscount Wurst ketika dia melihat sesuatu yang tidak biasa dan berhenti.

"Ghada, ambil kembali."

Begitu dia mengatakan itu, Hiro memanggil Kaisar Surgawi dan melompat ke dalam kegelapan. Sesaat kemudian, percikan terbang. Suara pertarungan pedang bernada tinggi bergema di koridor di malam hari.

Suara pisau retak bergema di lorong, dan dengan suara yang memekakkan telinga, sesuatu jatuh. Namun, Hiro tidak berhenti; dia memutar tubuhnya dan mengarahkan Kaisar Langit ke kiri.

“Gaahh !?”

Aku membiarkanmu hidup. aku ingin kamu menjawab beberapa pertanyaan untuk aku. "

Saat sinar bulan dari jendela menerangi koridor, sosok pria yang diinjak-injak oleh Hiro muncul. Di sisinya, tubuh pria lain, hilang dari leher ke atas, memuntahkan darah segar.

"Kerja bagus."

Ghada menghampiri Hiro dengan ekspresi kagum di wajahnya.

“Aku juga merawat satu di sini. Sepertinya hanya ada tiga pembunuh. ”

Hiro mengangguk pada kata-kata Ghada, menjauhkan kakinya dari pembunuh yang kehilangan lengan kirinya dan menatap wajahnya.

“Jika kamu dapat memberikan beberapa informasi berguna kepada kami, kamu tidak akan kehilangan apa-apa lagi. Apa yang ingin kamu lakukan?"

Pembunuh itu bergidik mendengar suara dingin itu, dan senyum terbentuk di wajahnya, meskipun mulutnya bergerak-gerak.

"'Ayah' kami. Berikan orang bodoh rasa sakit kutukan kekal. 'Ayah' kita memberikan siksaan kekal kepada orang-orang bodoh. Berikan kedamaian kepada orang-orang kudus! "

Darah segar menyembur dari wajah pria itu saat dia tiba-tiba berteriak, kehilangan kekuatan dari lehernya dan jatuh lebih dulu ke lorong. Genangan darah menyebar di lantai saat Hiro memperhatikan.

Mata Hiro membelalak keheranan, dan dia segera memeriksa untuk melihat apakah si pembunuh masih hidup atau sudah mati, tapi si pembunuh sudah mati.

“… Ini bukan hanya pembunuh biasa, kan?”

"Betul sekali; mereka adalah kelompok pembunuh yang dikenal sebagai Tanah Hitam Orang Mati. "

Ketika Hiro melihat ke arah suara itu – di ujung koridor – dia melihat Driks, perwira militer kelas dua, berdiri di sana.

“Sudah sekitar tiga ratus tahun sejak nama mereka pertama kali terungkap. Ada kelaparan terbesar di Kekaisaran Grantz Besar pada saat itu. Para bangsawan dan bangsawan memberlakukan pajak yang besar pada rakyat mereka, memprovokasi pemberontakan, menyerbu wilayah lain, dan kejahatan lainnya merajalela – dan kaisar dibunuh. "

Saat Driks mendekati Hiro, dia duduk dengan punggung menempel ke dinding.

“Ini adalah satu-satunya saat dalam sejarah Kekaisaran Grantz Besar seorang kaisar telah dibunuh, jadi nama 'Tanah Hitam Orang Mati' menyebar ke seluruh benua tengah.”

Ketika Hiro melihat Driks berkeringat deras, dia mengerutkan kening.

“Apakah kamu terluka di mana saja?”

aku terluka, tapi itu hanya goresan. Penyebab keringat ini adalah karena keputusasaan aku melarikan diri dari Tanah Hitam Orang Mati. "

Jadi bukan kita yang mereka incar, tapi petugas kelas dua Driks?

"Ya itu betul. Ketika aku sedang mencari berbagai hal, aku bertemu dengan mereka. Mereka sepertinya memiliki tujuan yang sama dan menyerang aku secara tiba-tiba. "

Driks melempar Hiro seikat kertas yang diikat dengan tali saat dia datang.

“Tampaknya Viscount Wurst telah menerima kontrak dengan para pedagang budak, catatan perdagangan manusia, dan bahkan suap dari para pedagang, dan ada banyak hal lain yang dapat ditemukan jika kamu memeriksanya.”

Dengan semua bukti ini di tangan, Hiro dapat menggunakannya untuk mempengaruhi Viscount Wurst. Akan mudah untuk mencapai tujuannya. Hiro mencoba berterima kasih pada Driks, tetapi teriakan yang menembus kegelapan mengguncang gendang telinganya.

"Mungkinkah-?"

Jantung Hiro berdebar kencang, dan dia menendang lantai, membuat keputusan instan.

“Ghada, kamu ikut denganku. Petugas kelas dua Driks, bangunkan Rosa dan Liz! ”

Berlari ke arah dari mana teriakan itu berasal, mereka akhirnya melihat cahaya yang menerangi kegelapan. Tampaknya pintu kamar Viscount Wurst terbuka, dan cahaya bocor.

Ketika Hiro sampai di sana, dia menemukan seorang pelayan duduk telentang dengan wajah pucat di depan pintu.

“Terlambat, ya…?”

Ketika Hiro masuk ke kamar, dia melihat bahwa Viscount Wurst sudah mati secara mengerikan.

“Kedua matanya hancur, dan otaknya hancur pada saat yang bersamaan. Itu hal yang cukup cekatan untuk dilakukan. "

Ghada, yang telah menyusul Hiro, berkata, dan dia membuka mulutnya lagi, mengatur napas.

“Haruskah kita mengunci kota? Mungkin bukan tiga orang tadi yang melakukan ini. "

“Tidak, tidak ada tembok di kota ini, jadi mereka bisa keluar dari mana saja. Itu hanya buang-buang waktu. ”

Hiro membungkus tubuh Viscount Wurst dengan kain – dan menemukan sesuatu jatuh di sampingnya. Itu adalah boneka tanah liat tanpa kepala, yang diambil dan dilihat Hiro dengan ekspresi curiga.

"Apa ini? Bisakah kamu memberitahuku, Ghada? ”

Bukankah itu boneka tanah liat yang dibuat oleh anak Viscount Wurst?

“Dia tidak punya anak.”

Bahkan jika seorang anak berhasil melakukannya, itu sangat rumit.

Saat mereka melihat boneka tanah liat, mereka mendengar langkah kaki tergesa-gesa datang dari lorong. Tak lama kemudian, Rosa muncul. Di belakangnya adalah tentara yang menjaganya dan Driks.

"Kamu! Apa kamu baik baik saja?"

Rosa tampak sangat panik – dia tiba-tiba memeluk Hiiro.

"aku senang kamu baik-baik saja. kamu sepertinya tidak terluka. Apakah kamu kesakitan? ”

"aku baik-baik saja. Kenapa kamu begitu panik? ”

“aku mendengar tentang Black Land of the Dead. Driks-dono memberitahuku tentang itu. ”

Rosa sedang memeriksa untuk melihat apakah Hiro terluka atau tidak, tapi kemudian dia melihat boneka tanah liat itu. Hiro memperhatikan dan mengangkat boneka tanah liat itu dan bertanya pada Rosa.

“Tahukah kamu apa ini?”

"Itu adalah boneka tanah liat yang meniru 'Ayah', yang disembah sebagai dewa oleh Tanah Hitam Orang Mati. Mereka sangat tegas. Mereka selalu meninggalkannya di tempat kejadian sebagai bukti bahwa mereka membunuh seseorang. "

Jika demikian, tampaknya tidak masuk akal untuk menyimpannya. Namun, meskipun dia mengira para bangsawan akan mencoba menyabot sesuatu, dia tidak mengira mereka akan melakukan tindakan ekstrim seperti itu.

Apa yang harus dilakukan mulai sekarang… rencananya sudah pasti salah. Awalnya, rencananya adalah menggunakan Viscount Wurst sebagai boneka dengan memanfaatkan kelemahannya dan membuat rencana untuk menghancurkan bangsawan pusat.

“Tapi Viscount Wurst terbunuh. Ini berarti bahwa tuan baru akan dipilih dari bangsawan pusat. "

Rosa berkata dengan cemas, jadi Hiro menepuk pundaknya untuk meyakinkannya.

“Jangan khawatir, terima kasih kepada Driks; kami masih memiliki keunggulan. "

Pembunuhan itu sukses, tetapi mereka gagal menghancurkan buktinya.

“Awalnya aku tidak menyangka akan semudah itu. Mereka menyewa Black Land of the Dead untuk meyakinkan kami bahwa mereka serius. Tidak semuanya buruk. "

Alasan mengapa mereka menyewa Black Land of the Dead alih-alih menggunakan salah satu anak didik mereka mungkin karena mereka takut dilacak, tetapi juga untuk meningkatkan kepastian pembunuhan dan penghancuran bukti.

Ghada, Driks.

Ketika Hiro memanggil nama mereka, mereka mendekat dan berlutut di lantai.

"Ghada, aku ingin kamu bergabung dengan tentara yang mendirikan kemah di luar dan bersiap untuk pergi."

"Mau mu."

Ghada berdiri dan berbalik untuk berlari menyusuri lorong.

“Driks, aku ingin kau pergi ke Ibukota Kekaisaran Agung bersama para pengawal. aku ingin kamu membuat laporan tentang ini dalam perjalanan dan memberikannya kepada Perdana Menteri Gils. ”

Hiro memberi Driks seikat kertas yang diikat dengan tali, kelemahan bangsawan pusat.

"aku akan mengirimkannya kepadanya, bahkan jika itu membuat aku kehilangan nyawa aku."

Dengan wajah tegang, Driks juga berlari menyusuri lorong dengan beberapa tentara.

Satu-satunya orang yang tersisa di ruangan itu adalah Hiro, Rosa, dan tentara yang menjaganya.

Omong-omong, di mana Liz?

“Begitu dia bangun, dia membawa para prajurit dan pergi untuk berpatroli di mansion. Dia mengkhawatirkanmu tapi mengatakan dia punya hal lain yang harus dilakukan. "

Saat Rosa mengatakan ini, Liz masuk ke kamar bersama Cerberus.

Aku telah membangunkan semua pelayan dan mengumpulkan mereka di aula. aku juga telah mengirim tim yang terdiri dari empat tentara untuk berpatroli di mansion. Jika ada yang mencurigakan, mereka akan segera melaporkannya. ”

“Terima kasih, itu sangat membantu. aku telah mengirim Ghada ke luar, jadi akan segera ada bantuan. "

“Ya… Hmm, kamu sepertinya tidak terluka – aku senang kamu baik-baik saja.”

Melihat tubuh Hiro, Liz memastikan bahwa dia tidak terluka dan memeluknya.

“Aku benar-benar ingin membantumu di sini, tahu?”

Hiro tersenyum pada gadis cemberut itu.

“aku baik-baik saja di sini. Jadi aku senang kamu bisa tahan dengan itu. "

Jika Liz telah membuat keputusan seperti itu untuk datang membantu Hiro, dia akan memarahinya karena lalai untuk memastikan keselamatan para pelayan, meskipun dia tidak tahu apa yang sedang terjadi.

“Hai, apa menurutmu aku bodoh?”

“Tidak, aku tidak melakukannya, tapi terkadang kamu bertingkah seperti itu.”

“Kamu mengerikan… Itukah yang kamu pikirkan?”

Jelas, karena dia adalah anggota keluarga kekaisaran, itu tidak berarti dia tidak memiliki kualitas. Kualitasnya juga cukup untuk dilihat Hiro. Tidak kalah dengan jenderal besar yang pernah dia coba.

"Maaf, aku hanya bercanda."

Hiro terkekeh, dan Liz menggembungkan pipinya karena tidak senang.

“Mmm, tidak apa-apa, tapi… apa yang akan kamu lakukan sekarang?”

“Kami akan meninggalkan tempat ini di tangan sekretaris Zuik, dan kami akan berangkat besok pagi. Kita harus pergi sebelum rumor aneh muncul. Tentu saja, kami akan tetap mengawasi … "

Jika itu benar, dia lebih suka menyerahkan gelar bangsawan sementara kepada salah satu bangsawan Timur, tapi itu mungkin akan membuat kesal yang tidak perlu pada bangsawan pusat. Lebih baik menyerahkan keputusan personalia kepada Perdana Menteri Gils.

“Kalau begitu, kalian berdua harus tidur besok. aku akan urus sisanya. "

"Tapi…"

"Liz, mari kita bersikap lunak di sini. Jika kamu tidak tidur, kamu tidak akan bisa merias wajah dengan benar. "

Hiro mengangguk pada kata-kata Rosa.

"Saat kamu kembali dengan kemenangan ke Ibukota Kekaisaran Agung, kamu akan dilihat oleh banyak orang, jadi kamu seharusnya tidak membuat kesan buruk dengan kurang tidur."

Hiro mendesak mereka untuk pergi dan ditinggalkan sendirian di kamar.

“…’ Tanah Hitam Orang Mati, ’ya?”

Tatapan Hiro beralih ke tangannya sendiri. Ada boneka tanah liat yang ditinggalkan si pembunuh.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar