Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 3 Chapter 2 Part 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 3 Chapter 2 Part 1 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Bab bersponsor oleh Patreon, selamat menikmati ~



Bab 2 – Misi Baru

Bagian 1

Langit cerah dan biru tanpa akhir. Membentang di bawahnya adalah salah satu jalan utama yang terhubung ke Ibu Kota Kekaisaran Agung – Jalan Raya Besar Schein.

Sekelompok orang dan kuda berbaris di sana dengan tertib dan tidak tergesa-gesa. Baju besi yang dikenakan oleh tentara yang kuat bersinar terang di bawah sinar matahari. Pedang dan perisai, juga, bersinar terang, menyapu tanah dengan suara sepatu bot militer. Spanduk yang mereka terbangkan cukup bervariasi.

Bendera matahari, bendera bunga bakung, bendera naga hitam, bendera mawar. Ada tidak kurang dari sepuluh bendera besar yang menonjol dan lebih dari empat puluh, termasuk bendera kecil dan sedang.

Ada satu tempat yang memiliki tiga bendera besar: matahari, bunga bakung, dan naga hitam. Berlari di bawah mereka ada empat gerbong yang dihias dengan mencolok. Di dalam salah satu gerbong ada satu binatang dan tiga pria dan wanita.

Kita hampir mencapai Ibukota Kekaisaran Agung.

Rosa, yang sedang melihat ke luar jendela, membuka mulutnya seolah-olah dia telah mengingat sesuatu.

"Aku lupa memberitahumu bahwa aku akan mengirim bangsawan kecil dan menengah ke Ibukota Kekaisaran Agung di depan kita."

Saat Rosa menyilangkan lengannya, payudaranya terangkat seolah ingin menegaskan dirinya sendiri. Seragam militernya, yang menekankan tubuhnya yang besar tanpa ampun, menarik perhatian lawan jenis. Namun, jika seseorang mendekatinya dengan santai, mereka akan ditegur dengan keras.

“aku menghabiskan banyak uang untuk ini. Mereka akan menyambut Liz dan tuan dengan meriah. "

"Selain Liz … aku juga tidak membutuhkan sambutan yang mewah."

Hiro-lah yang mengajukan keluhan sebagai tanggapan atas kata-kata Rosa.

Meskipun dia sudah membuat keributan sebagai keturunan dari "God of War," julukan terbarunya, "One-Eyed Dragon," telah menyebar dengan cepat. Liz perlu menjadi pusat perhatian lebih dari Hiro, tapi ini bukan cara untuk pergi.

Ketika Rosa melihat Hiro menghela nafas dalam-dalam, dia memiringkan kepalanya, bertanya-tanya apa yang sedang terjadi.

“Apakah kamu akan mengatakan itu dengan penampilanmu?”

Dia tidak hanya menunjukkan rambut dan matanya yang hitam, tetapi dia juga menunjukkan seragam militer kekaisaran lamanya, yang tidak lagi digunakan, dan jubah hitamnya dengan desain naga.

"Aku adalah keturunan Dewa Perang, jadi lebih perhatikan aku. Menurutku kau mengatakan itu dengan penampilanmu itu … "

Hiro kehilangan kata-kata. Memang, seperti yang dikatakan Rosa, itu bisa dilihat sebagai cara untuk mengaku sebagai keturunan Dewa Perang. Atau bisa juga penggemar ekstrim yang menyamar.

“Jika kamu melepas Camelia Putri Hitam, tidakkah kamu bisa mengalihkan perhatian?”

Rosa menyarankan. Tapi Hiro menggeleng.

Dia tidak berniat melepasnya hanya karena dia khawatir dengan tatapan penasaran. The Black Princess Camellia mungkin berubah-ubah, tapi dia tidak akan pernah mengkhianati Hiro. Dari seribu tahun yang lalu hingga hari ini, tidak ada habisnya jumlah krisis yang telah dia selamatkan darinya. Ia yakin hal ini akan terus berlanjut.

Begitu–.

Aku tidak akan melepasnya.

Hiro berkata dengan jelas. Tetapi Putri Hitam Camellia, mungkin merasa tidak nyaman, meremas kerah bajunya seolah-olah untuk memprotes. Hiro tersenyum dan menepuk dadanya dengan lembut. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak berniat melakukannya. Ketika Hiro merasa kerahnya longgar, dia tiba-tiba teringat.

“… ..Liz?”

Dia biasanya akan menyela percakapan, tapi anehnya dia diam.

Saat Hiro melihat ke sampingnya.

“… ..Suh.”

Apa yang dia dengar adalah nafas tidur yang lemah. Putri berambut merah itu melingkarkan punggungnya. Wajah tidurnya terlihat sangat senang, mungkin karena dia menggunakan Cerberus sebagai bantal.

Kuku, suara cekikikan terdengar diam-diam.

Ketika dia melihat ke atas, dia melihat Rosa menatap Liz dengan senyuman di wajahnya.

“Dia pasti lelah. Yah, itu bisa dimengerti. "

Dalam perjalanan ke sini, banyak bangsawan datang untuk menyambut Liz. Mungkin itu karena dia berjuang untuk mengingat nama dan wajah orang yang dia temui, tetapi ketika dia dibebaskan, dia tampak seperti dia belum tidur selama seminggu.

"Kurasa dia akan semakin lelah saat kita sampai di Ibukota Kekaisaran Agung karena akan ada penonton dan jamuan makan."

Ketika Hiro mengatakan ini, Rosa menganggukkan kepalanya.

"aku rasa begitu. Aku yakin para bangsawan akan mendekatimu dan Liz dengan segala macam agenda. "

Setiap orang punya agenda masing-masing, apalagi jika mereka bangsawan.

Itu adalah tugas yang datang dengan menjadi seorang bangsawan. Ada banyak hal yang harus mereka jaga, termasuk rakyat mereka sendiri dan wilayah mereka sendiri, dan mereka bahkan akan menggunakan keluarga kekaisaran untuk melindungi mereka. Jika mereka diekspos, mereka akan dipenggal, tetapi bangsawan adalah orang-orang dengan sesuatu di perut mereka, dan mereka tidak akan begitu saja meraih ekor mereka.

Aku akan menyerahkan Liz padamu.

Apakah kamu tidak mau?

“Yah, aku belajar banyak sejak terakhir kali.”

Hiro mengangkat bahunya. Yang tidak diketahui Rosa adalah bahwa Hiro telah melalui banyak hal ribuan tahun yang lalu. Akan ada beberapa perubahan dalam tata krama dan etiket, tetapi tidak ada yang perlu dikhawatirkan.

"Pokoknya, jaga Liz untukku."

Liz adalah putri kekaisaran. Dia mungkin pernah ke beberapa acara sosial. Tapi perjamuan hari ini berbeda dari itu. Dia dulunya seorang putri, tapi sekarang dia akan diperlakukan sebagai pewaris takhta.

Kata-kata itu akan berbobot. Itu tidak lagi menjadi obrolan ringan tentang seorang putri kekaisaran tetapi urusan politik pewaris takhta. Jika dia tidak memilih kata-katanya dengan hati-hati, dia akan segera digunakan oleh para bangsawan.

Rosa mengangguk dengan antusias seolah dia mengerti apa yang dipikirkan Hiro.

“Apa yang akan kamu lakukan setelah itu?”

Tak mengerti maksud pertanyaan itu, Hiro memasang tanda tanya di wajahnya. Untuk ukuran yang baik, dia membasahi mulutnya dengan lidahnya dengan cara yang menggoda. Itu adalah pemandangan yang sangat cabul.

"Setelah itu, kamu dan aku akan tidur di kamar yang sama, dan aku bertanya-tanya bagaimana kamu akan menjelaskannya kepada Liz."

“… ..Tentu saja kita akan tidur terpisah; tidak ada yang perlu dijelaskan. "

"Apa? Kamu tidak akan memelukku? "

Kepada Rosa, yang tampak sangat terkejut, Hiro menahan matanya dan menghela napas panjang.

aku telah mengatakan sebelumnya bahwa aku ingin kamu menunggu lebih lama lagi.

“Kamu tahu sudah berapa lama sejak itu? aku siap untuk kamu sekarang. "

Saat Rosa mengatakan ini dengan percaya diri, mulut Hiro bergerak-gerak.

“Kamu lihat… Liz tidak berbeda, tapi apakah kamu punya rasa malu?”

Liz adalah Liz, dan pengetahuannya tentang seksualitas benar-benar hilang. Dia ingin mempertanyakan bagaimana pendidikan keluarga kekaisaran di Kekaisaran Grantz Agung diatur.

“… ..Hmm?”

Rosa tampak bingung mengapa dia membawa Liz ke sana. Itu adalah saat keraguan, dan kemudian matanya mengembara seolah sedang memikirkan sesuatu.

“aku merasa seperti aku… bertanggung jawab atas semua masalah Liz.”

"Maksud kamu apa?"

Aku adalah orang yang mendidik semua orang dari putri keempat dan seterusnya.

Hiro, yang pernah mendengar hal seperti itu dari Liz sebelumnya, menganggukkan kepalanya.

“Nah, kamu tahu apa? aku ingin memiliki adik perempuan yang tidak bersalah, jadi aku mengajari mereka untuk berbohong secara menyeluruh. Tapi aku tidak bisa merawat mereka selamanya. Ketika tiba waktunya untuk mendapatkan tutor, aku mengalami kesulitan. aku bertanya-tanya bagaimana aku akan membuat mereka dipecat. "

Menyenangkan, Rosa menambahkan akhirnya, tapi kemudian mendesah sedikit sedih.

“Namun, kesenangan itu tidak berlangsung lama. Pertama-tama, putri keempat melihat kebohongan dan memberitahu semua orang bahwa anee-sama nya adalah yang terburuk! Dia tidak pernah menunjukkan dirinya kepadaku sejak itu. Sedangkan untuk putri kelima, dia tidak ingin bersamaku sejak awal, dan pada titik tertentu, dia memberikan referensi, jadi aku menjelaskan kepadanya bahwa pria adalah makhluk seperti itu. "

Rosa melihat ke jendela dengan tatapan jauh di matanya.

“Satu-satunya orang yang tampak senang mendengarkanku adalah Liz. aku kira aku memanfaatkan kebaikannya. aku terbawa suasana dan mengatakan padanya segala macam kebohongan. "

Dia mencoba membuatnya terdengar seperti cerita yang bagus, tetapi sulit untuk membuatnya terdengar emosional tidak peduli bagaimana dia mencobanya.

Ketika Hiro memandang Rosa dengan tatapan curiga di matanya, dia melambaikan tangannya dengan panik.

“Tapi kamu tidak perlu khawatir. aku telah mengajarinya dengan baik di bidang itu sehingga pria asing tidak akan membodohinya. "

"Kurasa tidak saat melihat Liz."

Yang membuat Hiro kecewa, Rosa memiringkan kepalanya. Kemudian dia bertepuk tangan saat dia melihat bolak-balik antara Hiro dan Liz.

“Oh… jadi begitu――.”

Saat Rosa hendak membuka mulutnya untuk melanjutkan, jendelanya diketuk.

“Kita hampir sampai di Ibukota Kekaisaran Agung.”

Suara seorang tentara – tidak terlalu kecil, tidak terlalu keras, tetapi dengan nada yang tepat – bergema di seluruh ruangan. Rosa meletakkan jarinya di bibir dan memberi isyarat seperti, "Kita akan membicarakannya lain kali," sebelum memanggil prajurit itu.

Aku akan mengganti gerbongnya. Beri tahu bagian belakang untuk membawa kereta kemenangan. "

“Dimengerti.”

Kehadiran prajurit di luar jendela menjauh saat Rosa memberi instruksi kepadanya. Rosa menutup tirai yang menempel di jendela.

“Bangunkan Liz. Aku akan ganti baju dulu. "

Dia membuka kancing seragam militernya dan mulai membuka pakaian. Kulit putihnya yang halus terbuka ke dunia luar. Payudaranya terbuka, dan dia melepas semua yang dia kenakan, meninggalkannya telanjang bulat.

Terjemahan NyX

Mengapa dia perlu melepas celana dalamnya juga? Ada banyak hal yang ingin dikatakan Hiro, tapi tidak ada rasa malu sama sekali. Itu adalah hal yang bermartabat untuk dilakukan. Seolah-olah dia memiliki keyakinan mutlak pada tubuhnya sendiri. Dia membungkuk dan membuka kotak berisi gaun itu.

Hiro mendesah. Itu bukan seruan… meski mungkin berisi pengunduran diri.

Hiro ingin menunggunya di luar, tetapi jika dia bergegas pergi, seorang tentara akan menatapnya dengan curiga. Pria macam apa di dunia ini yang akan melarikan diri setelah melihat majikannya telanjang?

“Fufufu, aku tidak keberatan jika kamu melihatku. Nyatanya, aku sangat senang. Yah, maafkan aku, tapi… bisakah kamu membangunkan Liz sekarang? ”

Dengan suara yang manis, seolah ingin merayu, Rosa bertanya pada Hiro, dan dia mengangkat bahu dan menunjuk. Bohong untuk mengatakan bahwa tidak ada motif tersembunyi sama sekali, tetapi dia hanya memikirkannya, tidak menatapnya. Jelas bahwa dia akan dimanfaatkan jika dia mencoba membuat alasan.

Jadi Hiro memutuskan untuk menyerah pada protesnya dan melihat ke sampingnya untuk membangunkan Liz.

“… Aku sudah bangun.”

Mata merahnya menatap Hiro. Hiro menegang seperti katak yang ditatap ular. Dia ingin bertanya kapan dan dari mana, tapi mulutnya tidak bergerak secepat yang dia mau.

Sementara itu, tangan Liz mengulurkan tangan ke wajah Hiro dengan gerakan lambat. Setelah membelai penutup mata yang menutupi setengah bagian wajahnya dengan jari bersih, jari itu bergerak menjauh dan menunjuk ke suatu titik.

“Hiro… .. kamu memiliki ekspresi cabul di wajahmu.”

Kemudian Hiro tanpa sadar menutupi wajahnya dengan tangannya.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar