Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 3 Chapter 2 Part 6 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 3 Chapter 2 Part 6 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Ini babnya, selamat menikmati ~



Bagian 6

Apa pun situasinya, perjamuan membawa kegembiraan di hati orang-orang. Misalnya, apakah ada pergolakan di barat atau bencana di utara, orang-orang yang tinggal di tengah negara tidak menyadarinya.

Ini adalah indikator seberapa kuat dan kuat Kekaisaran Grantz. Namun… juga benar bahwa berita buruk yang berulang-ulang membuat orang merasa cemas. Tapi jika mereka panik, itu akan mempengaruhi reputasi mereka sebagai bangsawan.

Inilah alasan mengapa banyak orang mencoba memperluas jaringan kontak mereka dengan berpartisipasi dalam perjamuan sambil tetap tidak menonjolkan diri.

“――Jadi, aku berharap dapat bekerja sama dengan kamu di masa depan.”

Ya, sampai jumpa lagi.

Setelah melihat punggung bangsawan kecil itu pergi, Hiro duduk di sofa dekat dinding.

(Apakah aku berhasil menanganinya?)

Hiro menatap tumpukan surat di tangannya. Banyak bangsawan telah menghubungi Hiro dengan dalih surat cinta putrinya. Yang paling umum adalah bangsawan timur, diikuti oleh bangsawan pusat – ada juga panggilan dari pedagang yang ingin menjangkau selatan dan menawarkan dukungan finansial.

(Apakah ini pertanda bahwa kekuatan sentripetal keluarga Krone memudar di tengah?)

Mengalihkan pandangannya ke aula, dia melihat banyak wanita dan pria berkumpul di sana, dan kemanapun dia memandang, dia melihat bangsawan mengobrol dengan gembira.

Tempat paling menarik dari semuanya mungkin adalah tempat Putri Keenam berada.

Mungkin karena Liz tidak terbiasa, dia agak bingung, tetapi berkat Rosa menangani kerumunan dengan baik, semuanya tampak berjalan lancar.

(Cepat atau lambat semuanya akan muncul. aku perlu melakukan pemeriksaan latar belakang secara menyeluruh.)

Setelah ini, dia harus selektif. Dia harus memikirkan siapa yang akan diganti dan siapa yang harus dibuang, untuk berjaga-jaga, dia mendapatkan center. Namun, ada pepatah yang mengatakan bahwa tergesa-gesa membuat dunia berputar.

Pertama-tama, dia harus segera menangani masalah di wilayah Felzen.

(Apa yang akan dilakukan Pangeran Stobel mulai sekarang…?)

Setelah semua pemeriksaan dan keseimbangan diterapkan, kecil kemungkinan Stobel akan melakukan tindakan apa pun di masa mendatang. Mulai sekarang, dia harus bertindak hati-hati dan mencoba mengakali Hiro.

(Juga, Pangeran Kedua yang bersembunyi di utara membuatku merinding.)

Dia juga bertanya-tanya bagaimana para bangsawan utara yang mendukung Pangeran Kedua akan bereaksi.

(Tak satu pun dari mereka berpartisipasi dalam perjamuan kali ini seperti yang mereka lakukan terakhir kali)

Mereka tetap diam menakutkan seolah-olah mereka tidak tertarik untuk naik takhta. Karena itu, terdapat kekurangan informasi tentang bangsawan utara. Tetapi itu tidak berarti bahwa jika Hiro pindah, dia akan mengambil inisiatif, dan jika dia menunjukkan celah, dia akan tertinggal.

Dengan tidak ada cara untuk berurusan dengan mereka, dia tidak punya pilihan selain menunggu Pangeran Kedua melakukan kontak dengannya.

(Segalanya tidak berjalan sesuai rencana. Sepertinya mulai sekarang ini tidak akan menjadi masalah yang sederhana.)

Tapi… Hiro membelai penutup matanya, dan senyumnya semakin dalam.

(Inilah mengapa ini sangat menarik. Semakin tangguh lawan, semakin aku bisa tumbuh juga.)

Dia berdiri dan berjalan ke Liz, yang sedang minum air dengan ekspresi kelelahan di wajahnya. Rosa memperhatikan dan memalingkan mata birunya dengan senyum masam.

“Putri kita sepertinya sudah mencapai batasnya.”

"Sepertinya begitu. Tapi di sinilah semuanya dimulai. "

Perjamuan baru saja dimulai, yang berarti salam para bangsawan dan tuan sudah hampir selesai. Saat ini, hanya bangsawan besar dan mereka yang dekat dengan mereka yang telah menyelesaikan salam mereka, dan masih banyak bangsawan kecil yang tersisa.

Ketika Liz balas menatapnya dengan heran, Hiro memberinya tatapan simpatik.

"Lakukan yang terbaik. kamu bisa menjadi bangsawan besar di masa depan dari antara bangsawan kecil. Di atas segalanya, mungkin ada beberapa yang akan menjadi bawahan yang sangat baik. Oleh karena itu, kamu harus mendengarkan apa yang mereka katakan. Itu adalah tugas mereka yang bercita-cita menjadi raja. "

Itulah yang dikatakan kaisar pertama. Dan akhirnya, dia bergumam di benaknya. Liz mengangguk sedikit dan tersenyum seolah sedang memikirkan sesuatu di benaknya.

"…..Aku akan melakukan yang terbaik."

“Tapi kau terlihat seperti orang asing.”

Rosa menepuk bahu Hiro.

“Ada banyak bangsawan kecil yang ingin menyambutmu juga, sepertinya.”

Ketika dia diberitahu, dia melihat sekeliling dan melihat orang-orang meliriknya. Sesuatu mengalahkan – jika seseorang memimpin, longsoran salju akan datang dalam sekejap.

“… Tidak, aku sudah menyapa mereka sebelumnya. Tidak untuk hari ini. ”

Setelah mengatakan itu, Hiro mencoba melarikan diri, tetapi Rosa mencengkeram bahunya.

“Ada lebih banyak bangsawan di sini daripada sebelumnya. kamu tidak tahu kebanyakan dari mereka, bukan? Lagipula, bukankah kamu baru saja mengatakan bahwa ada tugas bagi mereka yang bercita-cita menjadi raja? "

Hiro adalah penerus tahta keempat. Tahta pasti dalam jangkauan.

“kamu bisa yakin. Jika mereka memiliki kesopanan, mari kita tangani di sini. "

Kemudian Rosa melihat ke tangan Hiro dan mengambil surat cinta yang diberikan oleh putri bangsawan itu.

“Hmph… sepertinya beberapa bangsawan timur termasuk di antara ini.”

Mulut Rosa berubah menjadi seringai cabul ketika dia melihat pengirim surat cinta itu. Hiro mundur tanpa sadar. Dia mungkin harus menyembunyikannya.

“Sepertinya aku sedikit kewalahan dengan antusiasme penonton. Aku akan mencari udara segar. "

“Hou… seperti yang diharapkan dari Pangeran Hitam. aku telah mendengar banyak orang mengatakan bahwa mereka lebih menyukai warna pahlawan, dan itu tampaknya benar. "

Rosa menghela nafas dengan emosi yang dalam dan sengaja bersandar di mejanya.

“Tidak cukup hanya merayu Putri Api, memanfaatkan kelemahan janda, dan melahap tubuhnya; kamu juga ingin bermain dengan hati wanita bangsawan yang tidak bersalah dan bahkan mencoba hal lain? "

Dia menjelaskan panjang lebar padanya. Itu adalah hal yang sangat tidak menyenangkan untuk didengar. Pertama-tama, dia tidak pernah merayu Liz, juga tidak memanfaatkan kelemahan Rosa. Dia mencoba untuk berdebat dengannya tetapi tidak dapat melakukannya karena Rosa menutup mulutnya dengan jari-jarinya.

“Aku tahu apa yang akan kamu katakan. aku pikir kamu memberi tahu aku bahwa kamu adalah pria yang juga mewarisi julukan Kaisar Kedua 'Pembunuh Wanita.' "

"Hah? Dia punya julukan itu? ”

Itu dalam sebuah drama.

Hiro belum pernah mendengarnya. Jika ada, Kaisar Pertama – Altius – seharusnya yang paling populer di kalangan wanita, tetapi sejarah mungkin telah terdistorsi, terutama oleh tangan individu.

"A-Aku mendengar bahwa Kaisar Pertama adalah seorang wanita, tapi aku tidak pernah mendengar bahwa Kaisar Kedua juga seorang wanita."

“Tampaknya Yang Mulia Altius juga menggoda para ratu dan putri dari negara yang dia taklukkan. Namun, tertulis dalam jurnalnya bahwa dia bukan tandingan saudara laki-lakinya. ”

Bajingan itu… melakukannya. Meskipun dia bersumpah dalam hatinya, dia tahu bahwa ular akan keluar jika dia menusuk semak-semak lebih lama lagi. Hiro mencoba untuk menyembunyikan kegelisahan dari wajahnya dan tetap diam, tidak mengatakan apapun yang tidak perlu.

Namun, ketika sampai pada Rosa, mulutnya tergelincir seolah-olah telah diminyaki.

“Jika nenek moyangmu seperti itu, begitu pula keturunannya. aku kira kamu tidak hanya mewarisi penampilan tetapi juga kepribadian dari nenek moyang kamu. Astaga, sungguh menyedihkan bahwa sifat sejati seperti itu tersembunyi di balik wajah yang sepertinya tidak akan membunuh serangga… "

Rosa menempel pada Liz dan meratap. Untuk isyarat terang-terangan, Hiro hanya bisa tertawa terbahak-bahak.

“Rosa-Aneesama, apakah kamu minum terlalu banyak?”

Liz merangkul kepala adiknya dan mengarahkan dagunya ke arah pintu keluar. Dia ingin dia pergi selagi dia masih bisa. Berkat perhatiannya, Hiro menuju pintu.

“Mmm, adikku tersayang, aku punya pertanyaan untukmu.”

"…Apa itu?"

"T-tengkorakku menjerit, kan?"

Kamu sudah mabuk.

“aku tidak minum terlalu banyak――.”

Ada suara yang mematikan, seperti tulang yang berderit. Dia menoleh ke belakang, tetapi pintunya tertutup.

(Yah … kurasa itu salahku sendiri)

Hiro berjalan langsung ke halaman. Ada banyak orang di aula, tetapi tidak ada seorang pun di sini, dan suasananya sunyi. Itu adalah tempat yang sederhana hanya dengan air mancur – Hiro duduk di tepi air mancur, menikmati angin malam.

“… ..Aku sudah merasakannya beberapa lama.”

Hiro mengeluarkan jimat dari sakunya, jimat di mana hitam dan putih mulai menyatu dengan menyedihkan. Jimat menakutkan ini diserahkan kepadanya oleh Altius.

"Altius, apa yang kamu inginkan?"

Hiro menatap langit malam dan bergumam pada dirinya sendiri. Tidak ada jawaban, hanya angin yang membelai telinganya dan sentuhan lembut gendang telinganya.

Saat Hiro menutup kelopak matanya…

“Oya… kamu memiliki sesuatu yang tidak biasa.”

"!?"

Ketika Hiro menutup kelopak matanya, dia langsung mempertajam indranya dan mempersiapkan diri.

“Oya, apakah aku mengejutkanmu?”

“Sudah berapa lama kamu di sana?”

“… Itu hal yang lucu untuk dikatakan. aku sudah di sini sejak awal. "

Sosok berjubah di depannya – suaranya membuat tidak mungkin untuk mengetahui apakah dia pria atau wanita. Itu adalah eksistensi yang sangat berbeda, yang tampaknya lenyap jika disentuh dan yang tampak samar dalam beberapa cara.

Tidak mungkin. Aku tidak bisa merasakan sedikitpun kehadiranmu. "

Hiro menarik napas dalam-dalam dan mempersiapkan diri untuk bertarung kapan saja.

“Haruskah aku mendapatkan jawaban kamu tentang siapa kamu?”

"aku pikir mungkin perlu memperkenalkan diri untuk mengurangi kewaspadaan kamu."

Sosok berjubah itu mengangguk beberapa kali dengan emosi yang dalam, lalu membungkuk di pinggang dan membungkuk dengan anggun.

"Aku tidak bisa menunjukkan wajahku, tapi aku adalah anggota staf Pangeran Stobel Pertama, yang juga ras Long-Ear."

Dia meletakkan tangannya di tudung kepalanya dan mengulurkan jari telunjuknya, yang menurutnya tampak seperti telinga.

"Lalu, apa yang kamu inginkan dariku?"

Driks telah memberitahunya bahwa ada orang seperti itu, tapi …

"Tidak, aku hanya ingin tahu apa yang kamu miliki yang sangat tidak biasa."

Pria ras Long-Ear tersenyum bahagia dan menunjuk ke jimat sebelum berbalik ke Hiro.

“Baiklah, aku yakin kita akan memiliki kesempatan untuk berbicara segera.”

Hiro, yang memiliki ekspresi meragukan di wajahnya pada kata-kata yang tidak berhubungan, hendak membuka mulutnya ketika …

“Hiro ~~~? Dimana kamu ~~? ”

Itu suara perempuan – Kehadiran Liz untuk sesaat mengalihkan perhatiannya.

“… ..kamu bukan hanya manusia, bukan?”

Pada saat dia kembali ke tempat dia sebelumnya, sosok Telinga Panjang telah lenyap tanpa jejak.

“Ah, itu dia!”

Liz bergegas mendekati Hiro, yang masih belum lengah.

Aku khawatir ketika kamu tidak kembali.

"Maafkan aku. Jadi, perjamuannya sudah selesai? "

“Ya, itu sudah berakhir saat orang lain sedang istirahat.”

“… Jadi Rosa mabuk?”

Dia menggendong Rosa di satu tangan dengan kekuatan yang tidak pantas untuk seorang gadis.

"Iya. dia pingsan sejak Hiro pergi. Rosa-Aneesama benar-benar melebih-lebihkan, bukan? ”

Hiro mengernyitkan pipinya saat diberi tahu sambil tersenyum.

"A-begitu … Baiklah, ayo kita kembali ke rumah Rosa dan istirahat untuk hari ini."

Hiro menggendong Rosa di punggungnya alih-alih Liz dan menuju ke rumah keluarga Kelheit. Rumah besar Rosa terletak di halaman istana kekaisaran. Dia adalah mantan Putri Ketiga, jadi mansionnya lebih mewah dari keluarga bangsawan besar lainnya.

Pasukan pribadinya berjaga 24 jam sehari, dan bahkan di dalam batas aman istana, tidak ada ruang untuk kecerobohan.

Ketika dia membuka pintu mewah mansion dan masuk, dia disambut oleh para pelayan.

“Oh, Hiro, aku akan pergi mengganti pakaianku.”

Liz berkata, melambaikan tangannya di belakangnya saat dia berjalan menjauh dari Hiro dan yang lainnya.

“Kalau begitu, silakan lewat sini, Tuan.”

Pelayan itu membawa mereka ke kamar yang sama seperti sebelumnya. Hiro membaringkan Rosa di atas tempat tidur.

“Fuh…”

Dia duduk di kursi di dekatnya dan menarik napas, lalu desahan mematikan datang dari tempat tidur.

“A-ada apa dengan desahan; kamu pikir aku berat! "

Si pemabuk sudah bangun. Rosa memelototi Hiro dengan frustrasi.

“Jika kamu sudah bangun, berjalanlah.”

“ Tidak, tidak, tidak setiap hari aku digendong di belakang pangeran kulit hitam itulah yang menjadi pembicaraan di kota. aku harus menikmatinya. "

“… Itu bagus, benar. Aku seharusnya mabuk juga. ”

Sebuah suara datang dari ambang pintu kamar. Ketika Hiro mengalihkan pandangannya, dia melihat Liz berdiri di sana dengan gaun tidurnya dengan pintu tertutup di belakangnya.

“Fufufu, inilah yang aku sebut hak istimewa orang dewasa. Liz tidak bisa melakukannya; dia adalah seorang gadis kecil, bagaimanapun juga. "

"Apa? aku sudah dewasa sekarang. aku bukan anak kecil. "

“Tidak, kamu tidak cukup seksi.”

"Kamu benar; Aku tidak punya payudara, tapi … "

Mata Liz berputar dengan sedih saat dia melihat payudara Rosa dan payudaranya sendiri secara bergantian. Kemudian Rosa bertepuk tangan seolah-olah dia sedang memikirkan sesuatu.

Aku pernah mendengar bahwa jika seorang pria meremasnya, payudaramu akan membengkak.

"Betulkah?"

Liz yang berpikiran sederhana sepertinya telah mengambil kata-kata saudara perempuan tercintanya. Hiro terlalu tercengang untuk mengatakan apapun.

“Hai! Gosok!"

Gadis ini, Hiro menghela nafas – dan kemudian dia mengalihkan pandangannya yang tercengang ke Liz, tidak lupa untuk memelototi Rosa, yang menahan mulutnya dan menahan tawanya.

“Jangan bodoh. Dan yang terpenting, jangan katakan bahwa seorang gadis tidak bisa digosok dengan mudah. ​​"

Ketika dia menanggapi dengan serius, keduanya menatapnya dengan mata bosan. Dengan kata lain – inilah perbedaan antara mabuk dan polos. Itu membuat adegan menjadi hambar.

“Hmm. Hiro tidak tahu. ”

Liz, yang sedang merajuk, langsung melompat ke tempat tidur. Rosa juga berbaring dengan ekspresi tercengang.

“… .. Ini sulit.”

Hiro tidak puas dengan kerumitan pikiran perempuan, tetapi tidak peduli apa perasaan pribadinya, malam terus berlanjut.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar