Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 3 Chapter 4 Part 7 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 3 Chapter 4 Part 7 Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Nya Ko-Fi Bab pendukung (6/43), selamat menikmati ~



Bagian 7

Sebuah bukit kecil tidak jauh dari tempat tentara pemberontak mendirikan kamp mereka. Sekarang kegelapan telah mereda, bahkan cahaya bintang tidak bisa mencapai tempat ini, yang dikelilingi oleh hutan.

Di bawah naungan rerumputan, empat pria bersembunyi di bawah nafas mereka seolah-olah terkubur di salju, mengawasi tentara selatan. Mereka berpakaian putih agar menyatu dengan pemandangan sekitarnya, dan gumpalan daun bisa terlihat di sekujur tubuh mereka, mungkin meniru lingkungan mereka. Mereka bahkan mengolesi lumpur di wajah mereka.

"Cukup. Bukankah kita harus pergi selagi bisa sebelum mereka mengetahui apa yang sedang kita lakukan? "

“Bukankah kita masih harus mengamati mereka? Sementara itu, Mari kita kirim satu orang untuk melapor kembali. "

Saat kedua pria itu berdebat, pria lain yang memiliki tubuh besar tergeletak di tanah membuka mulutnya, menahan napas.

“Tidak perlu terburu-buru. Musuh lima ribu orang. aku pikir itu akan tetap sama meskipun kami tidak melaporkannya. "

"Itu benar; kami memiliki 30.000. Bukan perbedaan dalam kekuatan yang dapat dijungkirbalikkan tidak peduli seberapa keras mereka berusaha. "

Yang lainnya, seorang prajurit tua, mencibir di perkemahan tentara selatan sambil menyesap anggur jarahannya. Saat kedua tentara itu terus berjaga-jaga, lelaki tua itu membungkuk di atas sebotol anggur.

“Kalian harus bersantai dengan menonton dan minum. Tapi tidak ada daging. "

“Tapi ada banyak daging di jalanan.”

Tapi itu daging manusia, pria besar itu menambahkan dengan seringai licik.

Namun, kedua penjaga tersebut tampaknya tidak bergerak hingga shift berganti dan tidak menunjukkan reaksi apa pun. Prajurit tua itu berdehem dan mendesah dengan membosankan.

“Kalian anak-anak sangat serius dan menyebalkan. Apakah kamu ingin terus berjaga-jaga selamanya sampai kamu tua? ”

“Baiklah, orang tua. Kami sedang menjalankan misi, jadi kamu harus mengawasi semuanya. Kita harus melarikan diri jika kita ketahuan. "

Prajurit tua itu mengendus geli ketika lelaki besar itu menuangkan anggur ke dalam cangkir kayu.

“Kaulah yang bahkan tidak bisa berdiri, jadi jangan terlalu sombong.”

"Gahahaha, tidak apa-apa. Bagaimanapun, aku masih muda, dan tidak seperti dirimu, orang tua. aku bisa bertarung jika perlu. "

“Hmph, kamu berbicara keluar dari pantatmu, anak muda. Ngomong-ngomong, aku bertanya-tanya kapan komandan kita akan kembali dari buang air kecil. ”

“Dia pasti tertidur di suatu tempat. Dia juga banyak minum. "

“Dalam cuaca dingin ini, dia mungkin mati beku di suatu tempat. Itulah yang terjadi jika kamu terlalu lemah untuk minum. "

“Kamu tidak boleh menyerah pada alkohol dalam misi yang membosankan seperti ini.”

Pria besar dengan aksen aneh itu tiba-tiba berdiri dan mengangkat tangannya ke arah prajurit tua yang menatapnya dengan curiga.

Aku akan kencing sebentar dan mencari komandan.

"Hati-Hati; kamu mungkin terpeleset dan terbentur kepala kamu dan mati. "

"Orang tua, sebaiknya kamu tidak kedinginan saat aku kembali, oke?"

Begitu dia diberitahu, pria besar itu terpeleset dan jatuh ke tanah.

"Lihat. Sudah kubilang kan? kamu tidak membocorkannya di celana kamu, bukan? "

“Sakit – tentu saja tidak. Kakiku baru saja terjebak di lumpur … "

Ketika pria besar itu menggosok tanah, suara gerinda yang terus-menerus terdengar.

"Apa yang terjadi?"

Dia mengangkat tangannya di atas kepalanya, mengandalkan cahaya bulan yang tumpah melalui pepohonan.

"Apa ini…?"

Dari pergelangan tangannya hingga ujung tangannya, itu bernoda merah. Selain itu, setetes cairan jatuh di pipi pria besar itu. Dia mengusap pipinya dengan lengannya dengan depresi dan kemudian melihat ke belakang untuk melihat bahwa prajurit tua itu telah menghilang.

"Hah? Hei, orang tua? ”

Dia memutar kepalanya. Kedua prajurit yang berjaga masih ada di sana, tetapi hanya prajurit tua yang tiba-tiba menghilang.

“Hei, kalian, di mana pak tua itu…?”

Dia mencengkeram bahu penjaga itu dan mencoba menoleh ke belakang, tetapi gravitasi menarik mereka ke bawah.

Tidak mungkin, hei.

Kedua penjaga itu dipotong dari leher ke bawah. Pria besar itu mundur ketakutan, dan tanahnya basah oleh darah.

"Apa ini? Aku pasti mabuk… ”

Pria itu sangat mabuk sehingga dia tidak tahu apakah itu nyata atau tidak.

Pria besar itu berlari melewati hutan dengan langkah goyah, berharap itu adalah mimpi.

"Sial … aku benar-benar tidak mengerti."

Nalurinya memberitahunya bahwa dia seharusnya tidak berada di sini. Dia merasakan kemabukannya meresap ke dalam dirinya. Tapi tubuh tidak. Pria besar itu berlari mati-matian ke tempat dia meninggalkan kudanya, terjatuh beberapa kali. Dia mendapat lebih banyak goresan dan pendarahan di sekujur tubuhnya, tetapi ketika dia mencapai tujuannya …

“… Hyiu.”

Jeritan kecil menjijikkan keluar dari tenggorokannya. Pemandangan yang terlihat di mata pria itu adalah mayat seorang prajurit tua yang tergantung di pohon.

Di dasar pohon duduk seorang pria muda berbaju hitam. Matanya yang hitam, lebih gelap dari kegelapan itu sendiri, tertuju pada pria besar itu.

Aaah!

Dia segera mencoba mencabut pedang di pinggangnya. Tetapi dia tidak bisa menggerakkan lengannya, dan ketika dia melihatnya, dia melihat bahwa lengannya telah hilang dari bahunya. Jeritan lelaki besar itu meledak di kegelapan malam, dan tubuhnya yang besar berguling-guling di tanah.

“Sekarang, aku kira tidak banyak informasi yang bisa aku peroleh dari orang tingkat rendah seperti kamu.”

Pria muda itu menginjak salju dan mendekat – tapi kemudian dia menghilang dari pandangan pria besar itu.

“Malam itu panjang. Aku akan lebih bahagia jika kamu tidak segan-segan untuk berbicara. "

Pria besar itu ditendang dari belakang dan digulingkan, wajahnya terbentur tanah.

“Berapa banyak yang kamu ketahui tentang tiga jenderal iblis? Terutama aku ingin tahu tentang pria bernama Baal. "

Pedang pria besar itu digenggam di tangan pemuda itu seolah-olah dia telah mencurinya pada suatu saat. Ketika dia melihatnya dari sudut matanya, lelaki besar itu melambaikan tangannya yang tersisa untuk menghentikan pemuda itu.

“Tunggu, tunggu, tunggu! Apa yang akan kamu lakukan?"

Pisau yang berkedip-kedip mengiris lengannya. Percikan darah, diikuti oleh teriakan pria itu, terdengar.

“Kamu menyakiti telingaku.”

“…?”

Kepala lelaki besar itu berguling-guling, membuat jalur darah di tanah, dan berhenti ketika mengenai jari kaki seseorang. Orang itu adalah pria yang disebut oleh prajurit tua dan pria besar itu sebagai komandan mereka.

Dia diikat dengan tali dan mulutnya ditutup kain.

aku harap kamu sudah sadar sekarang.

Pemuda itu, Hiro, melepas kain yang menutupi mulut komandan.

“A-apa yang ingin kamu ketahui? Aku akan memberitahumu apa pun yang aku tahu! "

“Baiklah, mari kita mulai dengan pria bernama Baal.”

“Tidak ada yang tahu identitas asli Baal-sama. A-Aku tidak berbohong! Mungkin bahkan Putra Mahkota Fraus tidak tahu. "

"… Kalau begitu orang seperti itu adalah kepala strategimu?"

“Dia dipercaya oleh raja sebelumnya. Di atas segalanya, demi negara, Baal-sama terus bekerja dengan sekuat tenaga. Dia sangat populer di negara kita sekarang. "

“Aku tahu itu banyak. Apakah ada yang lain? ”

Bibir komandan bergetar saat dia mengertakkan gigi ketika Hiro mengibaskan pedang ke arahnya.

“aku tidak benar-benar tahu apa-apa tentang dia. Tidak mungkin bagi komandan seperti aku untuk memberikan detail apapun! "

“Begitu, sekarang untuk pertanyaan berikutnya. Mengapa kamu menyerang selatan? "

“Kamu yang memulainya, bukan? kamu membunuh raja dan menculik sang putri! Itu alasan yang cukup untuk memulai perang. Dan bagian selatan negara itu penuh dengan manusia, banyak di antaranya bekerja sama dengan Kerajaan Grantz. ”

“Apakah kamu melihat raja terbunuh? Apakah kamu melihat sang putri diculik? "

Komandan menjadi terdiam dan terdiam mendengar kata-kata Hiro.

“Kamu baru saja mendengarnya, bukan? Baal, atau Putra Mahkota Fraus, menjelaskan bahwa utusan dari Kerajaan Grantz membunuh raja dan menculik sang putri. Bukankah itu benar? ”

"Ya itu betul. Bangsawan tua juga punya informan. "

“Dan bagaimana dengan mereka yang menjadi informan?”

"aku mendengar bahwa mereka dibunuh di tempat, tetapi beberapa dari mereka dijebloskan ke penjara."

"aku melihat. Jadi mereka mengambil yang bisa mereka gunakan sebagai sandera dan membunuh yang tidak mereka butuhkan. "

Pria itu tampaknya tidak mengerti apa yang Hiro gumamkan, dan dia memiliki ekspresi bingung di wajahnya. Hiro mengangkat pedangnya diam-diam seolah dia tidak bermaksud untuk menjelaskan.

Ketika komandan melihat pedang itu memancarkan cahaya redup, darahnya berubah.

"Tunggu! Tolong jangan bunuh aku! "

“Jangan khawatir. aku masih memiliki beberapa pertanyaan yang ingin aku tanyakan kepada kamu. ”

"T-tanyakan apa pun yang kamu inginkan!"

"Baiklah, izinkan aku menanyakan ini … siapa yang memberi perintah untuk melakukan tindakan biadab seperti itu untuk merugikan orang-orang?"

"Itu adalah Baal-sama."

“Apakah kamu pernah mengambil bagian dalam penjarahan?”

"Tidak. Aku bersumpah. Kebanyakan orang yang merampok adalah penjahat. "

Meskipun ras iblis di Kerajaan Levering berdarah tipis, lebih dari setengah populasi terdiri dari orang-orang yang berumur panjang. Penjahat tidak terkecuali dalam hal ini, dan banyak fasilitas yang menampung mereka hampir dibanjiri.

Itulah mengapa mereka memanfaatkan perang ini untuk memasukkan sekitar lima ribu dari mereka ke dalam tentara.

“Banyak dari tentara reguler telah dipengaruhi oleh mereka dan mengambil bagian dalam penjarahan karena perintah Baal-sama. Tapi iblis terhormat sepertiku tidak akan pernah menjarah… "

Komandan tidak dapat menyelesaikan apa yang dia katakan. Kepalanya jatuh ke tanah.

Aku tahu kamu berbohong.

Hiro membuang pedangnya dan melirik mayat itu dengan mata dinginnya sebelum pergi.

“Semakin banyak, tidak ada alasan untuk membiarkan Baal atau Putra Mahkota Fraus tetap hidup.”

Seolah-olah meleleh ke dalam kegelapan, dan bahkan cahaya bulan tenggelam, Hiro dengan tenang menghilang.

<< Previous  Table of Content  Next >>

Daftar Isi

Komentar