hit counter code Baca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 5 Chapter 5 Part 3 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 5 Chapter 5 Part 3 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Dia Ko-Fi Bab pendukung (51/87), selamat menikmati~



Bagian 3

Tidak ada apa-apa selain orang mati di mana-mana. Tidak ada apa-apa selain reruntuhan di sekelilingnya.

Bau busuk mencemari udara, dan potongan daging yang terbakar berserakan. Seolah-olah tempat itu telah dibom berat, dan tidak ada satu pun tubuh yang kelima bagiannya utuh.

Namun, hanya gadis di tengahnya yang diizinkan untuk hidup di dunia itu. Dan angin kencang menyebabkan tubuh gadis berambut merah itu jatuh ke depan. Tapi gadis itu tidak ingin jatuh, melangkah maju seolah menolaknya.

“Ugh… guh… agh…”

Semua orang bisa melihat bahwa gadis itu memudar masuk dan keluar dari kesadaran.

Tubuh gadis itu bergoyang-goyang seperti pohon mati yang tertiup angin seolah-olah bisa roboh kapan saja. Matanya yang cekung melihat sekeliling dan melihat bahwa api biru sedang membakar "Yang Jatuh."

"…Hebat."

Seorang gadis berambut biru-hijau, Skaaha, menyeret kakinya dan menumpahkan pikirannya.

“Liz-dono… Apakah kamu baik-baik saja?”

Dia memanggil Liz, mengkhawatirkan keselamatannya, tetapi gadis itu tidak menanggapi.

Skaaha menggertakkan giginya dan meletakkan tangannya di bahu Liz.

“…Seberapa jauh kamu telah terjun ke dalam kecerobohan?”

Masih ada sisa tenaga di udara. Seberapa dalam dia mencapai dalam satu napas? Jika dia tidak hati-hati, dia bisa menjadi cacat.

“Kaisar Es, pinjamkan aku kekuatanmu. Aku akan membawanya kembali.”

Seolah menanggapi, Kaisar Es memancarkan cahaya biru.

Satu-satunya cara untuk mengembalikan keinginannya adalah dengan menerapkan kekuatan dari luar.

“Liz-dono, maafkan aku jika ini sedikit kasar.”

Tapi tangan di bahu Liz terbungkus.

"…..Tidak apa-apa."

Liz berbalik. Dia bernapas tidak merata, dan wajahnya pucat, tetapi dia memiliki senyum puas di wajahnya. Di tangannya, dia memegang Kaisar Api, yang bersinar dengan cahaya merah.

“Aku senang… Aku sangat senang. aku pikir kamu tidak akan kembali … "

Skaaha memeluk Liz, suaranya bergetar. Dia tersenyum dan berterima kasih padanya, menggosok punggungnya.

“Aku senang kamu baik-baik saja, Skaaha…”

Namun, ekspresi alarm segera muncul di wajah mereka berdua. Ini adalah medan perang. Mangsa yang lemah akan menjadi yang pertama menjadi sasaran.

Tidak ada waktu untuk berbagi kebahagiaan. Dalam sekejap mata, keduanya dikelilingi oleh tentara musuh.

"Yang Mulia Celia Estrella, aku meminta kamu untuk menyerah."

Salah satu ksatria menyarankan tanpa rasa takut.

Liz menyibakkan sehelai rambut dari bahunya dan tersenyum.

"aku menolak."

“Kalau begitu… kita tidak punya pilihan. Aku takut aku harus bersikap kasar padamu.”

Ksatria itu bergumam dan menghunus pedangnya. Ketika ksatria itu mencabut pedangnya dari sarungnya, prajurit musuh lainnya memegang tombak dan pedang mereka dengan cara yang sama. Tapi dilihat dari ujung tombak yang bergetar di sekitar mereka, mereka pasti takut dengan kekuatan kedua gadis itu.

“Sepertinya kita masih harus bertarung.”

Liz mengayunkan ujung pedang Kaisar Api dengan mengancam.

“…Mari kita menerobos di sini dan bertemu dengan Aura-dono di belakang.”

Skaaha mengangkat Kaisar Es dengan cahaya kuat di matanya.

Prajurit musuh, yang melihat tekad keduanya, menunjukkan kekecewaan yang jelas.

Saat itulah terjadi.

"Putri! Aku akan menyelamatkanmu sekarang!”

Suara keras Tris terdengar, dan deru sepatu kuda pecah di udara. Dari belakang tentara musuh di sekitarnya terdengar dentang pedang dan bentrokan pedang.

Prajurit musuh, dalam kepanikan, mulai pecah, dan dalam sekejap mata, barisan hancur berantakan.

Kurang dari dua puluh penunggang kuda yang keluar dari barisan.

Salah satu kuda berhenti di bawah Liz dan yang lainnya.

“…..Apakah kalian berdua baik-baik saja?”

Itu adalah gadis mungil yang bergumam dengan acuh tak acuh sambil mengibaskan darah yang dioleskan pada senjata rohnya.

“A-Aura! Kamu juga aman! ”

Saat wajah Liz terlihat bahagia, Aura mengangguk dengan ekspresi kosong.

“…Aku senang Liz dan Skaaha juga selamat.”

“Aura-dono, bagaimana situasi perangnya?”

“Nameless telah melarikan diri. Tidak perlu bertarung lagi.”

Untuk beberapa alasan, terlepas dari kenyataan bahwa mereka berada di atas angin, komandan kedua dari pasukan pemberontak, Nameless, melarikan diri dari medan perang dengan kekuatan kecil. Ketika Aura menyelesaikan penjelasannya, dia menyuruh salah satu pengawalnya membawa dua kuda tanpa penunggang.

“Sebagian besar pasukan telah pergi. Yang tersisa hanya di sini.”

Pada saat yang sama api menutupi seluruh area, Aura mengirimkan pesan kepada semua orang. Mengatakan bahwa pertempuran lebih lanjut tidak ada gunanya dan bahwa mereka harus segera meninggalkan medan perang.

“Begitu… Jika itu masalahnya, sebaiknya kita segera pergi dari sini.”

Pemberontak memiliki lebih dari 10.000 tentara. Sekarang mereka telah meninggalkan front masing-masing, ada kemungkinan bahwa Liz yang tersisa dan yang lainnya akan dikerumuni oleh musuh.

“Jika itu masalahnya, mari kita selesaikan semuanya sekaligus. Ikuti aku!"

Liz yang ditunggangi memutar kepala kudanya dan mengayunkan "Kaisar Api" ke depan. Aura merasa bahwa tidak ada gunanya menyuruhnya untuk beristirahat, jadi dia menghela nafas dan mengirim instruksi kepada pasukan sambil melambaikan senjata rohnya.

“… Mundur dengan intensitas tinggi.”

Saat melihat Aura, Skaaha naik ke pelana dan mengguncang suaranya dengan kenikmatan.

“Aura-dono, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Melawan mundur adalah salah satu spesialisasi aku. Serahkan padaku."

Salah. Bukannya dia khawatir, tetapi dia lebih hanya tercengang.

Aura mengalihkan pandangannya ke mereka berdua, tetapi tidak berpengaruh.

“…Kalian berdua terluka.”

"Aura, ikuti di belakangku."

“…?”

Biasanya, itu akan menjadi sebaliknya, tetapi bahu Aura merosot seolah-olah dia lelah berdebat. Tidak peduli dengan suasana seperti itu, Liz mengalihkan pandangannya ke tempat di mana Hiro berada.

“Aku ingin tahu apakah tidak apa-apa di sana …?”

“Benar Mm …”

Skaaha hendak mengatakan sesuatu dan menutup mulutnya. Dan kemudian dia memiliki senyum di wajahnya.

“Sepertinya tidak apa-apa.”

"Ya … Kalau begitu, ayo pergi ke sana."

Aura juga sepertinya memperhatikan, dan Liz, yang melihat ujung jarinya, juga menunjukkan pengertian di matanya.

Awan debu naik dari timur. Itu secara bertahap semakin dekat.

"Ikuti aku!"

Liz dan yang lainnya memacu kuda mereka secara serempak menuju tempat di mana suara itu naik. Ini hanya beberapa lusin kavaleri, tetapi kekuatan serangan mereka tidak bisa dianggap enteng.

Dinding infanteri langsung hancur. Di atas segalanya, berlari di depan mereka adalah dua pengguna dari Lima Kaisar Pedang Roh.

Semua orang ketakutan.

Penunggang kuda berikut menusukkan tombak mereka ke punggung tentara musuh yang melarikan diri, mencekik mereka.

Saat mereka mendorong ke depan dengan sekuat tenaga, mereka tiba di tempat di mana teriakan dan teriakan bergema. Di tengahnya, seorang pria berbaju hitam mengendarai binatang aneh dan menebas tentara musuh.

Setiap kali pedang putih keperakan itu menyebarkan partikel cahaya, awan darah menodai penglihatan mereka menjadi merah, dan gema jeritan mereka tersedot ke tanah, menghasilkan mayat secara massal.

Musuh yang pedangnya telah ditolak tenggorokannya akan diremukkan, dan mereka yang tombaknya dipatahkan tengkoraknya akan hancur. Tidak ada yang namanya baju besi. Di depannya, ujung pedang menembus tubuh seolah-olah semuanya adalah kertas.

Itu hanya satu penunggang kuda, tetapi kekuatan kasarnya, yang menyaingi seribu, sangat menakutkan sehingga membuat seseorang merinding.

“…..Liz?”

Aura memiringkan kepalanya. Ini karena Liz, yang dengan keras menendang musuh, berhenti bergerak. Ini berarti bahwa jalan yang telah dibuka untuk mereka sekarang ditutup. Para prajurit yang menjaganya juga bingung saat mereka menebas musuh di sekitarnya.

Aura tidak bertanya, "Apa yang terjadi?"

Dia tahu alasannya.

(Hiro itu bukan Hiro.)

Di medan perang, Hiro menahan emosinya dan membunuh musuhnya tanpa ragu-ragu.

Simpati akan menyebabkan hasil yang fatal. Penyesalan itu melekat selamanya. Jika kamu tidak membunuh, kamu akan dibunuh. Itu karena dia telah melemparkan dirinya ke dunia sedemikian rupa sehingga dia mampu memisahkan keduanya.

Itu sebabnya dia mempertahankan hidup yang bisa dia gunakan dan menebang yang tidak dia butuhkan.

Meski begitu, dia tidak pernah menemukan kesenangan di dalamnya.

Tapi… pikir Aura.

Hiro sekarang tidak sama. Mulutnya dipelintir menjadi senyum mengerikan saat dia menebas tentara musuh.

Mereka yang kehilangan keinginan untuk bertarung dipenggal kepalanya, mereka yang melarikan diri ditikam dari belakang, dan pedangnya yang mematikan membunuh bahkan mereka yang menyerah. Akhirnya, tatapan Hiro beralih ke mereka saat dia menghancurkan kepala prajurit musuh yang menangis, mungkin menyadari kehadiran Liz dan yang lainnya.

“…Sepertinya semua orang baik-baik saja.”

Tidak ada yang bisa dilihat di mata hitam itu. Hanya saja kegelapan menyebar.

Tapi suasana di tubuhnya sedih. Dipenuhi dengan kesedihan yang menyayat hati, seperti seorang anak yang kehilangan ibunya dan kehilangan kata-kata.

“Aku sangat senang kamu baik-baik saja.”

Hiro tersenyum dingin. Darah menetes dari tangannya yang berdarah dan tersedot ke tanah. Pemandangan menyakitkan itu membuat Liz mengencangkan cengkeramannya pada tali kekang seolah-olah sedang merasakan sesuatu. Dia hendak membuka mulutnya untuk mengatakan sesuatu, tetapi menggelengkan kepalanya, tersenyum, dan mendekati Hiro, berusaha untuk tidak membiarkan kecemasannya diperhatikan.

"Hiro, aku senang kamu juga baik-baik saja."

Aura berpikir bahwa Liz adalah gadis yang kuat, seperti yang dia katakan dengan suara ceria. Meskipun ada banyak pertanyaan yang ingin dia tanyakan padanya …

Dan Hiro memiliki ekspresi lembut di wajahnya yang tidak menunjukkan sedikit pun suasana hati sebelumnya.

"Ya, tapi kita tidak punya waktu untuk bahagia tentang keselamatan satu sama lain."

“Um? Maksud kamu apa?"

"Sepertinya Pangeran Pertama Stobel telah menyerbu istana kekaisaran untuk mengambil nyawa kaisar."

"Ap… apakah itu perampasan?"

Ekspresi Liz menegang. Di sebelahnya, Skaaha semakin kesal ketika dia mendengar nama orang yang akan dia balas dendam. Aura memiringkan kepalanya dan mengarahkan matanya yang tajam ke arah Hiro dengan rasa ingin tahu.

“Tidak, aku tidak berpikir itu perampasan. Tidak ada yang akan mengikutinya jika dia mengambil nyawa kaisar dalam keadaan seperti itu. Satu-satunya hal yang menunggunya ketika dia menjadi raja telanjang adalah pemenggalan.”

“Ugh, itu juga benar… Lalu apa yang ingin dilakukan Stobel…?”

“Liz-dono, lebih baik memikirkannya nanti. Mari kita keluar dari sini dulu, lalu kita akan mencari tahu.”

Aura memperhatikan mereka bertiga berbicara dari jauh. Ada sesuatu tentang hal itu yang tidak masuk akal baginya.

(Kenapa… Hiro membuat masalah?)

Kecurigaan Aura muncul, tetapi dia tidak dalam posisi untuk ikut campur.

“Ngomong-ngomong, Liz, kamu harus segera pergi ke Istana Kekaisaran. Skaaha bisa mengikutimu.”

Sudah waktunya untuk memenuhi janjinya, kata Hiro akhirnya. Aura tidak tahu janji seperti apa yang dibuat di antara mereka berdua, tetapi melihat bagaimana Skaaha mengangguk dengan tegas, sepertinya mereka pasti akan pergi.

"Kalau begitu aku akan mengurus ini, dan kalian berdua menuju istana."

“Bagaimana dengan Hiro? Kamu tidak ikut dengan kami?”

“Aku akan berada tepat di belakangmu. Setelah aku merusak tempat ini. ”

Daerah itu dikelilingi oleh tentara musuh. Dinding tebal menutup jarak seolah-olah mereka menekan. Tidak akan mudah untuk melarikan diri sekarang karena momentumnya telah terbunuh.

“Kalau begitu kita akan bertemu denganmu nanti! Hiro, kamu harus datang!”

“Hiro-dono, maafkan aku. Aku ingin membantumu, tapi…”

“Kamu harus mengutamakan perasaanmu. Kamu harus menjaga Liz. ”

"Ya, aku akan menjaganya!"

Melupakan luka dan kelelahan mereka sendiri, Liz dan Skaaha membiarkan kuda mereka berlari. Di luar itu, ada dinding tentara musuh, tetapi mereka berdua dengan Pedang Lima Kaisar Roh akan dapat menembus.

“Aura, apa yang kamu lakukan? kamu harus mengambil penjaga kamu dan mengikuti jalan yang telah dibuka Liz dan yang lainnya. ”

Hiro benar; tidak ada waktu untuk tinggal lama.

Karena itu, Aura mengajukan pertanyaan langsung ke intinya.

“…Siapa yang memberitahumu tentang Stobel?”

“Dari mantan Jenderal Loing. Dia memberitahu aku tentang hal itu pada napas terakhirnya. Dia mengatakan bahwa dengan melepaskan haknya atas takhta, Stobel berusaha mengalihkan kecurigaan darinya dan menjaga mata tetap terpaku pada medan perang tidak masalah apakah dia menang atau kalah, sejak awal, Stobel hanya mengejar kaisar. kepala."

"…Jadi begitu."

“Aura, kita tidak punya waktu untuk membicarakan ini. Kamu harus pergi dengan cepat.”

“Mm… Sampai jumpa lagi.”

Aura menoleh dan mulai berlari menjauh.

Dan saat dia melewati Hiro…

"Apa?"

Ketika Aura berbalik, dia hanya bisa melihat sejumlah besar musuh memenuhi bagian belakang.

“….”

“Aura-sama! Musuh mendekat! Tolong cepat!”

Aura diburu oleh para prajurit yang menjaganya.

“… Hiro.”

Aura berbalik sekali lagi dan kemudian mulai berlari kencang.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar