hit counter code Baca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 5 Chapter 5 Part 5 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 5 Chapter 5 Part 5 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Dia Ko-Fi Bab pendukung (53/87), selamat menikmati~

ED: Kesepian-Materi



Bagian 5

Liz mengangkat wajahnya yang berlinang air mata sementara bahunya bergetar.

“Aaaaaaah!”

Dengan raungan marah. Liz menendang lantai sementara mata merahnya dipenuhi dengan api kemarahan. Air mata dari sudut matanya terbang ke belakang, memantulkan cahaya api merah.

Bilah merah "Kaisar Api" menghantam dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga menghancurkan marmer dan mengirimkan getaran ke ruang singgasana.

“Fuh, fuh, fuh… jangan hina ibuku!”

Raungan dan api yang membakar tercipta di sekitarnya. Panasnya begitu kuat sehingga hanya menyentuhnya akan menyebabkan luka bakar pada kulit. Namun, setelah menghindari serangan Liz, Stobel mengguncang bahunya dengan gembira.

"Hah, kamu bahkan lebih kuat dari sebelumnya, bukan?"

“Stobel perampas! Aku akan mengeksekusimu di sini dan sekarang!”

Ketika Liz membuat pernyataan dengan air mata di matanya, tetapi dengan tegas, Stobel mencibir.

“aku tidak tertarik dengan hal-hal seperti itu. Jika kamu menginginkan tahta, aku bisa memberikannya kepada kamu, adik perempuan aku. ”

Sebuah petir menyambar. Itu mencungkil lantai dan membuat suara destruktif dengan aliran udara dingin, langsung menuju Liz. Tapi api yang dimuntahkan dari Kaisar Api dengan cepat menelannya.

Tidak ada kejutan di mata Stobel. Sebaliknya, seringai muncul di wajahnya.

"Jika kamu menginginkan sebuah negara dengan hanya satu orang di dalamnya, aku akan memberikannya kepadamu!"

Sebuah pisau tak terlihat dilepaskan. Pisau tajam memotong benda-benda di sekitar Liz, satu per satu.

"Percuma saja. Kamu tidak bisa membunuhku dengan itu. ”

Kaki Liz, yang memiliki supremasi luar biasa di dalamnya, meledak. Api biru membungkus tubuhnya seolah-olah untuk melindunginya, dan pada saat itu, semua bilah tak terlihat hangus oleh api biru.

Stobel menyipitkan matanya karena terpesona.

"Hou … kamu telah mencapai kedalaman yang lebih dalam."

Stobel bergumam dengan nada kagum.

“Kalau begitu giliranku. Sudah waktunya bagi aku untuk menunjukkan kepada kamu betapa hebatnya kekuatan primordial itu. ”

Stobel mencoba mengambil langkah ke depan tetapi tidak dapat melakukannya. Anehnya, kakinya membeku di bawahnya. Es, yang memancarkan udara dingin, dipenuhi dengan rasa supremasi.

“Jangan lupakan aku.”

Skaaha berdiri di ujung pandangan Stobel.

Di tangannya, dia mencengkeram Kaisar Es, yang memancarkan cahaya biru pucat. Mata Stobel melebar dengan ekspresi terkejut yang luar biasa.

"Siapa kamu? Dan tombak itu, mungkinkah…?”

“Haran Skaaha de Felzen. Seseorang yang memiliki dendam padamu.”

"Apa, kamu milik Felzen …"

"Ya, nama orang yang akan membunuhmu."

Memotong kata-kata Stobel, Skaaha menendang lantai dan melemparkan tombak es ke arahnya.

"Apa–!?"

Asap putih menyelimuti area itu dengan raungan yang kuat, dan balok es besar muncul melalui asap.

Selama itu…

“Skaaha, apa kakimu baik-baik saja?”

Liz memanggil Skaaha dengan suara penuh perhatian.

“Tidak apa-apa, tentu saja. Aku akhirnya akan membalas kematian saudara perempuanku. Semua rasa sakitnya hilang.”

Setelah menjilat bibirnya yang indah, Skaaha memelototi asap putih sambil mengatur napas.

“Liz-dono. Jangan lengah. Dia masih hidup.”

"Ya. Jangan khawatir."

Saat mereka berdua mengambil kembali posisi mereka, embusan angin menyapu asap putih. Orang yang muncul dari situ adalah Stobel, tidak terluka.

“Datanglah padaku, kalian gadis-gadis kecil. Tunjukkan usahamu yang sia-sia.”

Postur Stobel tetap tenang seperti biasanya.

“Kau bisa menyerahkan penundaan itu padaku, Liz-dono, dan fokus saja membunuhnya. Aku akan menjadi cadanganmu.”

Meskipun dia telah mengatakan sebelumnya bahwa rasa sakitnya hilang, jika dia benar-benar berdiri dan bertarung di samping Liz, kakinya yang terluka akan memperlambatnya. Dia tahu ini dan memelototi Stobel, menggigit bibirnya dengan frustrasi.

Jadi tanpa mengucapkan sepatah kata pun, Liz mengangkat "Kaisar Api" dan mulai berlari.

"Oke. Aku pasti akan mengalahkan Stobel!”

Dia mempercepat lebih jauh seolah-olah dia memotong udara.

Dalam sekejap, jarak antara mereka berdua berkurang, dan dia menyelipkan kakinya di bawah kaki Stobel saat dia mendekatinya.

Dari sana, dia dengan cepat menusukkan "Kaisar Api" ke rahang Stobel.

“Guh!?”

Stobel nyaris tidak berhasil menghindarinya, tetapi serangan kaki Liz membuat Stobel terlempar dari posisinya dan menjatuhkan tubuhnya yang besar ke lantai.

“Haaaaaa!”

Liz mengayunkan tinjunya ke bawah. Stobel berusaha menghindarinya, tetapi tubuh bagian bawahnya membeku dan menjadi satu dengan lantai.

“Ck!”

Stobel mendecakkan lidahnya.

“Aku akan memberimu inisiatif. aku akan menerima yang pertama. ”

Dia menutup mulutnya tanpa menunjukkan tindakan mengelak seolah mengatakan dia akan menanggungnya.

"Apakah kamu ingat Berkah Kaisar Api?"

Dengan senyum menawannya, Liz memutar tinjunya dengan kekuatan besar ke tubuh kuat Stobel, yang tertangkap basah. Dampak penetrasi menyebabkan lantai runtuh.

Saat debu naik, wajah Stobel berubah kesakitan.

“Ogoh!?”

“Masih ada lagi yang akan datang!”

Dia menambahkan serangan lanjutan. Dia memukulnya tanpa waktu untuk beristirahat. Meskipun darah berceceran di seluruh area, tinju ganas itu tidak berhenti. Dia juga mengayunkan tumitnya ke wajah Stobel. Suara remuk tulang retak dan suara menakutkan dari daging yang robek bergema.

"Aku akan membakarmu ke tanah!"

Serangan Liz tidak berhenti. "Kaisar Api" menanggapi kemarahannya yang tidak biasa. Massa api yang besar tercipta di atas kepalanya dan menghujani Stobel.

Ada goncangan hebat yang menyebabkan ruang singgasana runtuh.

Pada saat ini, Liz telah menjauhkan diri dan melihat lautan api dari kejauhan.

Saat debu beterbangan dari langit-langit, embusan angin tiba-tiba bertiup.

"Liz-dono!"

Saat dia mendengar teriakan Skaaha.

“Eh――?”

Liz kehilangan kesadaran sejenak.

“Aah, kahah――!?”

Pada saat dia menyadarinya, dia terkubur di reruntuhan.

Dengan rasa besi di mulutnya, Liz memuntahkan darah dan membuat lantai menjadi merah.

“Liz-dono, kamu baik-baik saja? Tetaplah bersamaku!"

Skaaha menggelengkan bahunya.

“Aku baik-baik saja… tapi, apa sih itu?”

Saat dia berdiri dan melihat ke depan, dia melihat sesuatu berdiri di depannya. Seorang pria besar dengan luka bakar di sekujur tubuhnya memelototi Liz dengan mata merah.

"Gadis kecil … jangan terbawa suasana."

Butuh beberapa detik baginya untuk mencari tahu siapa orang itu.

Kulitnya ungu tua seperti iblis, rambutnya putih seperti salju, dan matanya merah dan bersinar. Tubuhnya yang berotot sudah mulai mengembang.

Supremasi kejahatan dicampur dengan kekuatan sihir, menciptakan kekuatan yang luar biasa. Rasa dingin menjalari tulang punggung Liz ketika dia melihat cara dia mengubah penampilannya.

"Stobel… Apa yang telah kamu lakukan?"

“Ini adalah kekuatan primordial! Ini adalah kekuatan raja yang menjerumuskan dunia ke dalam kekacauan seribu tahun yang lalu!”

“Ugh…”

Hanya dengan satu suara, jumlah supremasi yang memusingkan terbang di udara.

"Haha, itu akan sulit bagimu, gadis kecil yang baru saja belajar bagaimana menggunakan kekuatanmu."

Dia perlahan melangkah maju. Udara di sekitar Stobel terdistorsi hanya dengan itu. Ketika dia maju selangkah lagi, suara seperti ruang yang terkoyak bergema.

Langkah lain ke depan, dan lantai hancur, dan puing-puing berubah menjadi butiran pasir.

"Selain kekuatan primordial, aku juga memiliki kekuatan Lima Kaisar Pedang Roh, Kaisar Guntur, dan Kaisar Angin."

Kegembiraan menyebar. Wajah Stobel diwarnai dengan kegembiraan.

"Dengan semua kekuatan ini, aku bisa menghancurkan negara sendirian."

Angin berputar dan membengkak dengan kejutan listrik, memakan energi tertinggi.

"Aku akan membunuhmu sebagai permulaan dan kemudian menyia-nyiakan setiap warga di Ibukota Kekaisaran Besar."

Liz mengatupkan giginya dan menahan niat membunuh yang dilepaskan.

“Kamu hanyalah seekor katak di dalam sumur. Ada pria sepertimu di mana-mana.”

Liz tersenyum provokatif seolah-olah dia membencinya tanpa akhir.

“Kata baik. kamu benar sekali, Liz-dono. Itu hanya fasad.”

Skaaha bergabung dan menatap Stobel seolah-olah ingin mengolok-oloknya.

"Fuh … menggonggong sebanyak yang kamu mau, jalang."

Stobel berjalan menuju Liz dan yang lainnya dengan gerakan santai.

"Lihat, Liz-dono, dia bergerak terlalu cepat."

"Ya … dan sepertinya dia memiliki kekuatan lebih dariku."

Liz setuju dengan Skaaha, menyeka darah dari mulutnya dengan punggung tangannya.

“Liz-dono, ayo kita lakukan apapun yang terjadi.”

Kedua tubuh mereka berteriak dari pertempuran berulang. Di atas segalanya, mereka tidak memiliki banyak kekuatan yang tersisa. Tapi jika mereka tidak habis-habisan, Stobel akan membunuh mereka.

“Tidak masalah jika itu pertarungan yang buruk. Mereka bilang menang itu menang, kan?”

"…..Baiklah."

“Kalau begitu ayo pergi!”

Keduanya mulai berlari secara bersamaan.

Api menutupi penglihatan mereka. Setelah dibelah oleh angin, tombak es menghujani tanah. Tidak ada waktu untuk memeriksa apakah Stobel masih hidup atau mati. Tidak ada waktu untuk itu, keduanya menyerang dengan sekuat tenaga.

Segera setelah mereka menutup jarak, tombak es menembus Stobel, dan Liz dengan cepat menusukkan "Kaisar Api" ke perutnya dan meledakkannya dari dalam.

“Gobuh!?”

Saat organ dalamnya hangus, darah segar keluar dari mulut Stobel dengan asap abu-abu. Sebuah bayangan jatuh di wajah Stobel saat dia membuka rahangnya ke arah langit-langit.

“Ini panas, bukan? Aku akan mendinginkanmu sekarang.”

Pada saat itu, Kaisar Es di tangan Skaaha menusuk tenggorokan Stobel.

Dan kemudian Liz datang dari belakang dan menebas lengan Stobel sekuat yang dia bisa, dan dampak dari membalikkan tubuhnya melawan momentum menyebabkan pedang merah itu menancap di kaki Stobel.

Dan kemudian, saat tubuh Stobel runtuh.

“Liz-dono! Lepaskan dia!”

Skaaha melompat dan memegang Kaisar Es di punggungnya, dan melepaskan ledakan energi tertinggi.

Tindik Ilahi.

Kaisar Es menabrak Stobel dengan suara tebasan angin yang luar biasa.

Dalam sekejap mata, tubuh besar yang telah ditembus angin itu tertutup es. Asap putih yang tercipta dari es batu nol derajat meluncur di lantai. Tapi kemudian, itu retak dan retak. Mata Stobel, terperangkap di dunia es, terbelalak dan bergerak dengan menakutkan.

Lalu…

"Kamu pelacur kecil …"

Sebuah petir melesat keluar dari tubuh Stobel. Pedang tak terlihat menghujani ke segala arah.

Saat Liz dan Skaaha menghindar, luka Stobel mulai sembuh.

"Tidak bisakah kamu melihat itu tidak berguna?"

Kaisar Guntur diayunkan ke bawah. Tanah retak, dan retakan yang tak terhitung jumlahnya muncul di dinding hanya dengan satu ayunan.

Kaisar Angin menciptakan angin, dan bilah tak terlihat menjadi liar. Itu mengamuk di lantai, langit-langit, dan pilar, menimbulkan luka tajam ke segala arah. Namun, Liz dan Skaaha tidak terintimidasi dan menghindari badai serangan Stobel dan menyerang lagi.

"Maaf, tapi aku sudah cukup."

Stobel membuang tangannya untuk menangkap Kaisar Api dan lengannya yang lain untuk menangkap Kaisar Es. Darah segar menyembur keluar, tetapi dia tidak merasakan sakit apa pun, dan wajahnya tidak menunjukkan emosi.

“Ugh!”

Dia meraih dagu Liz dan mengangkatnya, menginjak "Kaisar Api" yang jatuh ke lantai. Dia juga meraih kaki Skaaha, yang masih di udara, dan membantingnya ke lantai.

“Gaaahh!?”

Stobel menatap Skaaha, yang menggeliat kesakitan, dan mengayunkan kakinya ke punggungnya saat dia mencoba berdiri dengan kekuatan yang cukup untuk menghancurkannya.

“Ga!”

Tubuh ramping gadis itu membungkuk menjadi bentuk bengkok, dan sejumlah besar darah keluar dari mulutnya.

“Seingatku, namamu Skaaha… dan kamu adalah orang yang selamat dari keluarga kerajaan Felzen.”

“Jika demikian, lalu… ada apa…?”

"Apakah kamu berhasil bersatu kembali dengan saudara perempuanmu?"

Bukankah aku mengirim kepala mereka kembali kepada kamu? Stobel berkata dan menggelengkan tenggorokannya dengan gembira.

"K-kau bajingan!"

"Diam, kau jalang!"

“…..Bufuh.”

Skaaha didorong oleh amarah tetapi dibungkam oleh serangan Stobel yang mengayun ke bawah lagi. Masih belum puas dengan hasilnya, ia meraih kaki Skaaha yang tak sadarkan diri.

"Liz, jalang ini akan mati, apa kau keberatan?"

Skaaha, yang anggota tubuhnya lemas dan terentang, diangkat, dan tetesan yang mengalir dari mulutnya membuat genangan darah di lantai.

“Fuguu!?”

Liz tidak bisa berbicara dengan rahangnya yang terkatup. Dengan air mata di sudut matanya, Liz berjuang melawan dengan menampar lengan Stobel. Dia tidak lebih baik dari seekor nyamuk, Stobel mencibir.

"Apakah kamu ingin aku tidak membunuhnya?"

“Ugh, mgh!”

Tentu saja tidak, mata Liz mengeluh. Dia mencoba menggerakkan dagunya lagi dan lagi.

"Baiklah."

Stobel tersenyum lembut tetapi dengan kekejaman seperti itu.

"Kalau begitu mari kita bunuh kalian berdua."

“!?”

Dia melemparkan Skaaha ke pilar dengan kekuatan besar dan kemudian membanting wajah Liz ke lantai.

Dengan ledakan keras, Skaaha melewati dua pilar dan menghilang ke dalam puing-puing yang tertutup debu. Liz, yang telah tersungkur ke lantai, juga tidak bergerak sedikit pun. Darah yang perlahan mengalir keluar hanya menyebar.

–Ketenangan.

Ruang singgasana sekali lagi dipenuhi dengan keheningan.

Stobel menjauh dari Kaisar Api, menggenggam gagangnya, dan mengangkatnya ke langit-langit.

“Kamu akan menjadi pedangku. Pedang yang digunakan kaisar pertama akhirnya ada di tanganku…”

Seolah ingin menunjukkan perlawanannya, lampu merah keluar dari Kaisar Api, tapi Stobel membuka mulutnya dengan ekspresi ekstasi. Dia mencoba untuk menghancurkannya, memasukkannya ke dalam tubuhnya, dan menelan kekuatannya.

Tapi sesaat sebelum dia melakukannya, tubuh Stobel miring dan jatuh ke lantai. Akibatnya, dia kehilangan "Kaisar Api" dan buru-buru mencoba meraihnya.

“!?”

Tapi dia tidak bisa melakukannya.

Sebuah tangan terulur dari samping dan meraih lengannya.

Suara tulang di lengannya yang hancur bergema di ruang singgasana, menakutkan seperti pohon yang patah.

Terjemahan NyX

"… Apa yang kamu lakukan pada Kaisar Apiku?"

Liz, yang memiliki api biru naik dari seluruh tubuhnya, memelototi Stobel dengan tatapan intens.

“Kamu telah diserang begitu banyak, dan kamu masih hidup――!?”

Stobel mencoba berdiri, tetapi akhirnya dia menyadari bahwa kakinya patah. Ketika Stobel menyadari bahwa karena inilah dia ambruk di lantai, rasa sakit yang luar biasa menjalar ke seluruh tubuhnya.

“Apa, guoo!?”

Tulang di lengan dan kaki yang dihancurkan Liz tidak beregenerasi. Setelah melihat lebih dekat, memar biru muncul di kulitnya.

“A-apa ini…?”

Saat memar memudar, luka itu mulai memperbaiki dirinya sendiri. Saat rasa sakitnya mereda, Stobel bisa meluangkan waktu untuk berpikir.

"Liz … apa yang kamu lakukan padaku――"

Saat Stobel mengerutkan alisnya – wajahnya meledak.

Pada saat berikutnya, api biru membungkus wajahnya.

“Agaaaaaaaaaaa!?”

“….”

Di sebelah Stobel, yang sangat kesakitan dan tersandung di lantai, Liz diam-diam mengambil "Kaisar Api."

Dia mengangkat tangannya menargetkan bagian belakang Stobel yang merintih dan mengerang kesakitan.

Tapi Kaisar Guntur, merasakan bahaya, melepaskan petir yang luar biasa yang meledakkannya.

Dia menabrak pilar dengan punggungnya dan terpeleset dan jatuh ke lantai, mungkin tidak sadarkan diri.

“Sialan, sial; rasa sakitnya tidak akan hilang, lukanya tidak akan sembuh. Apa yang sedang terjadi?"

Stobel mulai berteriak, tetapi tiba-tiba dia melihat ke bawah ke kakinya dan menyadari. Luka bakar telah menyebar di wajahnya, tercermin dalam marmer.

Stobel memutar matanya, tidak bisa mengerti.

Kemudian suara langkah kaki bergema di seluruh ruang singgasana.

“…..Bergemuruh satu demi satu, tidakkah kamu tahu itu tidak berguna?””

Saat dia memegang lukanya yang sakit, dia menatap sumber suara dengan penuh kebencian.

Seorang pemuda berambut hitam dengan wajah lembut dan mata gelap berdiri santai.

Pria muda–

"Aku akan membunuhmu."

Tersenyum dengan ganas.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar