Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan – Vol 6 Prologue & Chapter 1 Part 1 Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shinwa Densetsu no Eiyuu no Isekaitan di Sakuranovel.
Daftar Isi

 



Prolog

Api besar menyebar. Helai api meletus dari mana-mana.

Dunia diselimuti badai api merah, berawan, dan membawa bencana.

Bersembunyi di latar belakang adalah bau aneh yang membuat indra penciuman seseorang menjadi gila.

Selain itu, langit tertutup asap hitam, dan lautan darah mendominasi tanah.

Sejauh mata memandang tidak ada habisnya dan berlangsung selamanya.

Bunga dan rumput yang tumbuh di tanah mati tanpa henti. Di samping mereka, mayat yang masih dalam bentuk aslinya terbakar dan membara.

Mayat, ditusuk dengan pedang yang tak terhitung jumlahnya, tiba-tiba dihancurkan oleh tapal kuda.

“Apakah ada orang yang masih hidup?”

Prajurit di atas kuda itu berlari dengan sejumlah besar darah segar yang menetes dari sisinya. Dia melangkahi mayat teman-temannya yang kemarin tertawa bersamanya dan terus kabur. Meskipun dia melihat sekeliling dengan putus asa, apa yang dia lihat adalah dataran yang ditutupi dengan bunga mati.

“Brengsek! Brengsek! Kenapa kenapa!”

Memutuskan bahwa terlalu berbahaya untuk melangkah lebih jauh, prajurit itu melemparkan dirinya ke depan dan mulai berlari secepat yang dia bisa.

Tapi hidup itu kejam. Tidak ada keajaiban bagi mereka yang terjebak.

“Hei, prajurit yang tersisa. Ke mana kamu lari?”

Seorang gadis muncul di depannya dengan kipas di tangannya, terlihat tidak pada tempatnya di medan perang ini dan, bisa ditambahkan, sangat tidak pada tempatnya.

“Maukah kamu memberitahuku? Bagaimana kamu bisa melarikan diri dalam keadaan tercela seperti itu? ”

“Hai!?”

“Yah, tidak perlu takut. aku seorang wanita yang baik hati. Aku akan membunuhmu tanpa rasa sakit.”

Dengan senyum tanpa dasar, gadis itu melontarkan kata-kata kejam dan hanya mengambil satu langkah ke depan.

Itu sudah cukup untuk menghancurkan pikiran prajurit itu.

Inti dari prajurit, yang telah melalui banyak sinar kematian dan telah mengatasi banyak situasi sulit, hancur seketika. Dia kehilangan semua harapan untuk hidup, wajahnya menjadi pucat, dan semangatnya runtuh.

Pada saat itu…

“Hyaaaaaahhh――!?”

Dia meledak.

Ini bukan metafora. Sama seperti kata-kata itu, tanpa pemberitahuan kedua, tubuh prajurit itu meledak dari dalam.

Suara memekakkan telinga mengguncang udara, dan darah segar mengalir ke tanah bersama dengan potongan daging.

Namun, tanpa setetes darah pun mengenai dirinya, gadis yang membuka kipasnya tersenyum berkilau.

“Kamu tidak melakukan kesalahan apa pun.”

Semuanya runtuh. Kekaisaran besar yang telah menahan semua musuh asing akan segera runtuh.

“Kamu tidak bersalah kecuali untuk kemalangan kelahiranmu di tanah ini.”

Tidak ada yang bisa menghentikan aliran ini.

“Hanya dilahirkan di Grantz sudah cukup untuk pantas mati.”

Tidak ada manusia yang bisa menghentikan badai yang mengamuk. Yang bisa mereka lakukan hanyalah menunggunya berlalu. Yang lemah tidak punya pilihan selain bersembunyi di balik pintu dan menyembunyikan napas mereka.

“Mengalahkannya. Membinasakan. Menaklukkan!”

Gumaman penuh doa gadis itu disertai dengan serangkaian tangisan memilukan di sekelilingnya.

Itu bukan hanya satu atau dua. Ada lusinan dari mereka, menumpuk dan bergema seolah-olah mereka membelah udara. Tidak ada yang bisa bertahan. Bahkan satu napas saja sudah cukup untuk mengirimkan lusinan tombak. Tidak ada cara untuk melarikan diri dari binatang buas yang tanpa henti menargetkan mangsanya.

Meski begitu, ada beberapa yang berani berdiri untuk mereka.

“Berdiri! Siapa pun yang bisa berdiri, ikuti aku! ”

Cara dia memproduksi mayat secara massal dengan satu ayunan benar-benar unik.

Cara dia memercikkan darah segar ke tanah seperti iblis jahat.

Kecakapan bela dirinya begitu luar biasa sehingga sulit dibayangkan dari penampilannya yang biasa.

“Jangan biarkan orang-orang itu menginjak-injak tanah Grantz!”

Salah satu pahlawan besar, yang dikenal sebagai Lima Jenderal Besar, memulai serangannya dengan sisa prajurit yang kalah di belakangnya.

“Kamu pasti Bakish, salah satu dari lima jenderal besar yang melindungi barat. Jika kamu tidak keberatan, aku ingin memiliki kepala kamu.”

Seorang wanita dengan darah di sekujur tubuhnya tersenyum miris di depan sang pahlawan. Di tangannya, dia memegang palu raksasa yang tingginya melebihi tinggi badannya.

“Berhentilah bercanda… Kau tidak ingin wajahmu yang memuakkan itu dihancurkan, kan?”

“…Lalu aku akan menghancurkan tubuhmu.”

Saat wanita itu menginjak tanah, angin dunia berkumpul dan meledak.

“Apa Nnggh.”

“Seperti yang diharapkan dari salah satu dari lima jenderal besar yang telah membuat nama untuk diri mereka sendiri di dunia, aku hanya akan menyelamatkan lehermu, tetapi kamu cukup kuat, bukan?”

“B-konyol …”

Bakish berlutut di tanah dan memuntahkan darah saat melihat lubang besar di perutnya.

“Sepertinya kamu memiliki vitalitas tinggi yang tersisa. Maka mungkin kamu akan menghibur aku sedikit? ”

Wanita itu mengangkat tangannya, dan para prajuritnya tersenyum sinis dan mengeluarkan belati mereka.

“Gghhh, apa yang kamu lakukan …?”

“Aku tidak tahu berapa banyak lagi rasa sakit yang bisa kau tanggung, tapi itu pasti siksaan, tentu saja.”

Terlepas dari kata-kata kejam, wanita itu mengungkapkan senyum yang menyegarkan.

“Pertama, aku akan mencabut kukumu, mencukur telingamu, dan memotong hidungmu.”

“…Fuhahahahaha dasar bajingan busuk!”

Bakish menendang tanah dengan pedang di tangannya dengan semua kekuatan yang bisa dikerahkannya.

Tapi melawan adalah tindakan bodoh dan kekanak-kanakan.

Bilah tajam hanya memotong kulit tipis, yang mengingatkannya pada kesia-siaan perlawanan.

Dikelilingi oleh sejumlah besar tentara musuh, Bakish tersapu badai kebencian.

Tidak ada pengecualian di medan perang, tidak peduli seberapa terkenal seseorang.

Tidak ada belas kasihan. Semua orang sekarat oleh pedang itu.

Akhirnya, kepala jendral yang anggota tubuhnya telah terkoyak itu terungkap, dan sorak-sorai kegirangan meletus dari seluruh penjuru negeri.

“Kami telah mengalahkan salah satu dari lima jenderal besar, Bakish! Biarlah diketahui di seluruh negeri bahwa kepala-kepala itu diekspos di jalan-jalan! Beri tahu mereka bahwa kita, Enam Kerajaan, adalah yang kuat, dan biarkan mereka menakuti kita dengan memberi tahu mereka siapa yang menyerang mereka!”

Namun, mereka tidak berhenti. Mereka tidak mengakhiri perang bahkan setelah mengalahkan sang jenderal.

“Basmi mereka! Jangan biarkan satu pun dari mereka hidup! Beri mereka kematian yang setara, terlepas dari status mereka!”

Menanggapi suara itu, jumlah orang mati yang tak habis-habisnya diciptakan seolah-olah untuk melepaskan akumulasi kebencian.

Bahkan dikelilingi oleh situasi yang mengerikan, gadis itu tidak berhenti tersenyum.

“Sekarang adalah waktu untuk membalas dendam untuk nenek moyang kita.”

Bab 1 – Tenang Sebelum Badai

Bagian 1

4 Januari 1024 tahun Kalender Kekaisaran.

Pada hari ini, angin dingin bertiup dengan rasa sakit yang tajam yang menyengat kulit.

Begitu berada di luar, cuaca sangat dingin sehingga tidak mungkin untuk berhenti menggigil. Ibukota Kekaisaran Besar sedang mengalami gelombang dingin yang bisa membekukan orang sampai mati jika mereka tidak hati-hati. Namun, bahkan di lingkungan yang keras seperti itu, ibu kota Kekaisaran Grantz, Cladius, anehnya dipenuhi dengan antusiasme yang aneh.

Jalan tengah dipenuhi orang, begitu banyak sehingga tidak ada tempat untuk melangkah.

Dan anehnya, ada rasa urgensi di wajah mereka saat mereka semua menuju gerbang utama dengan tas besar di tangan mereka. Seolah-olah mereka takut akan sesuatu, seolah-olah mereka melarikan diri dari sesuatu seolah-olah mereka terburu-buru sehingga bisa disebut panik.

“Percepat! Jika kita tinggal di sini, kita akan mati! Enam Kerajaan akan menyerang kita!”

Ada seorang saudagar yang mencoba menerobos antrean panjang orang. Biasanya, ini akan menjadi situasi yang tercela, tetapi dalam situasi saat ini, tidak ada yang menyalahkannya karena ada banyak orang di sekitarnya yang mencoba masuk ke barisan dan melewati gerbang utama.

Beberapa orang menatap mereka dengan kebencian.

Meskipun mereka tidak mengatakan sepatah kata pun, apa yang mereka keluarkan di dalam hati mereka pastilah dendam.

Mereka pasti mengutuk mereka sebagai orang yang tidak berperasaan.

Menyaksikan orang-orang yang melarikan diri dari kota dari jauh adalah orang-orang yang awalnya menetap di Ibukota Kekaisaran.

Mereka tidak dapat meninggalkan tanah yang telah mereka tinggali selama bertahun-tahun hanya karena kekaisaran dalam bahaya, dan yang lebih penting, tidak mungkin mereka mampu pindah ke negara lain.

Bahkan jika mereka memiliki cukup uang dan cukup beruntung untuk melarikan diri dari perang, jika mereka kehilangan negara mereka, mereka tidak akan dapat menjalani hidup mereka seperti sebelumnya.

Dengan kata lain, apakah mereka tinggal atau melarikan diri, itu sama saja.

Jadi, tidak seperti para saudagar yang tidak pernah menetap, mereka tidak bisa beranjak dari tempat ini.

“Sungguh sekelompok yang tidak berperasaan. Bagaimana dengan Enam Kerajaan? Ini adalah Kerajaan Great Grantz.”

“Tapi apakah semuanya baik-baik saja? Mereka mengatakan bahwa kaisar terluka parah dalam pertempuran dengan bandit yang menyerbu istana kekaisaran?

“Selain itu, dikabarkan bahwa Enam Kerajaan memiliki 150.000 pasukan. Kami adalah negara besar, jadi pasukan kami tersebar di seluruh. Karena itu, kami tidak dapat mengumpulkan pasukan kami secepat mungkin.”

Kekaisaran Grantz telah membagi wilayahnya yang luas menjadi lima wilayah, berbatasan dengan negara-negara yang bermusuhan. Pertempuran adalah kejadian sehari-hari, dan sebagian besar pasukan dikerahkan dan tersebar di sepanjang garis perbatasan. Jika mereka mencoba untuk bersatu, akan ada kerusakan di suatu tempat segera.

Itulah mengapa keberadaan lima keluarga bangsawan besar, yang bertanggung jawab mengelola setiap wilayah, menonjol di saat krisis, tetapi itu hanya jika mereka masih berdiri di atas kaki mereka sendiri.

“Pemberontakan yang dimulai oleh keluarga Krone telah menghentikan sementara logistik. Karena itu, tidak ada yang akan mendekati ibu kota karena takut akan bahaya. Dan sebelum kekacauan berakhir, orang-orang barbar dari Enam Kerajaan menyerbu barat.”

“Apakah kamu pikir kita bisa menghentikan mereka?”

“Yah… Sepertinya keluarga Mark akan mengambil alih tempat keluarga Krone, tapi para bangsawan pusat itu telah memulai pemberontakan, jadi kita tidak bisa mengandalkan mereka. Satu-satunya hal yang tersisa untuk dilakukan adalah berharap bahwa bangsawan barat dapat bertahan, tetapi berapa lama mereka bisa?”

“Ada desas-desus bahwa tidak hanya Republik Steichen tetapi juga negara-negara lain mulai bersiap untuk perang. Jika kita memulai perang penuh dengan negara-negara sekitarnya, itu benar-benar akan menjadi akhir dari Kekaisaran Grantz.”

“Aku ingin tahu apa yang akan terjadi … sekarang tahun baru telah berlalu.”

Orang-orang mengalihkan pandangan cemas mereka ke istana kekaisaran.

Dengan matahari bersinar di langit biru tak berawan, istana kekaisaran bersinar terang lagi hari ini, tidak menyadari perasaan orang-orang yang tinggal di tanah.

Pada saat itu, semua orang penting dari Kerajaan Grantz berkumpul di istana.

Karena ruang singgasana tidak lagi tersedia untuk digunakan oleh Pangeran Pertama Stobel, pusat komando sementara telah didirikan di ruang depan. Di ruang depan itulah keluarga kekaisaran, termasuk Hiro dan tokoh berpengaruh lainnya yang dikenal sebagai bangsawan besar, berkumpul untuk menentukan tindakan di masa depan.

“Apa yang harus kita lakukan sekarang setelah kita kehilangan Yang Mulia dan begitu banyak pejabat tinggi?”

Dijelaskan kepada orang-orang bahwa mantan Jenderal Loing memulai pemberontakan sebelumnya dengan bantuan pangeran pertama Stobel.

Fakta bahwa pangeran pertama Stobel telah menyerbu istana kekaisaran dan membunuh kaisar dan rombongannya dirahasiakan agar tidak membingungkan orang. Hanya dilaporkan bahwa kaisar dilukai oleh para bandit dan ada korban di antara para pejabat tinggi.

“Itu adalah peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya. Tidak, hanya ada satu kejadian serupa tiga ratus tahun yang lalu.”

“Tapi itu tidak seberapa dibandingkan dengan tiga ratus tahun yang lalu. Tidak seperti 150.000 tentara yang menyerbu seperti kali ini.”

Era itu adalah masa kekacauan, dan setiap negara memiliki peristiwa serupa. Di atas segalanya, tidak disebutkan dalam literatur tentang seorang kaisar yang terbunuh dan kerusakan yang terjadi pada pejabat tinggi.

“Kami telah berhasil merahasiakan kematian kaisar dari orang-orang, tetapi kami tidak dapat melakukannya selamanya.”

Pengumuman harus dilakukan cepat atau lambat. Namun, ini hanya akan terjadi ketika kaisar berikutnya dipilih.

Untuk melawan ancaman terhadap Enam Kerajaan, perlu untuk mencegah pewaris takhta dari memperebutkan takhta. Karena itu, tidak ada pilihan selain mengesampingkan situasi untuk sementara.

Bahkan jika seorang kaisar sementara dipilih, para bangsawan yang tidak puas dengan kaisar sementara akan mendukung pewaris takhta mereka sendiri, yang dapat mengarah pada aturan bersama.

Ini akan mengarah pada pembagian Kekaisaran Grantz.

(Pertama, kita harus memenangkan perang melawan Enam Kerajaan. Kaisar berikutnya mungkin akan dipilih setelah itu. Itu jika negara tetangga tidak menyerang…)

Kekaisaran Grantz bertumpu pada keseimbangan yang sangat genting.

Enam Kerajaan di barat dan Republik Steichen di selatan. Ada negara bagian kecil dan menengah lainnya di sekitarnya.

Jika mereka bergabung, wilayah itu akan ditebang dalam sekejap mata, dan Kekaisaran Grantz akan menghilang dari peta tanpa memulihkan wilayah yang hilang.

(Untuk menghindari ini… kita harus menyingkirkan para bangsawan yang menggemukkan kantong mereka sendiri.)

Pengkhianatan melahirkan pengkhianatan. Banyak bangsawan yang terobsesi dengan kekuasaan tidak akan mau melepaskan posisi mereka saat ini. Tidak ada yang namanya patriotisme.

Karena itu, akan selalu ada orang yang disesatkan oleh kata-kata manis.

Sangat mudah untuk berubah pikiran jika seseorang dijanjikan pembebasan wilayah.

(Tapi pendekatan sederhana akan mengarah pada bujukan. aku harus sangat berhati-hati, tetapi dengan serangan Enam Kerajaan, tidak ada waktu untuk berpuas diri jika itu masalahnya, satu-satunya cara adalah mengambil tindakan tegas…)

Hiro menghela nafas dan diam-diam melihat orang-orang yang berkumpul di ruang depan.

Setiap orang memiliki ekspresi sedih di wajah mereka ketika mereka memikirkan negara mereka.

Di antara mereka, ada satu orang yang mengawasi adegan itu dengan wajah tenang.

Pangeran kedua Manusia Serigala Sharm Selene von Grantz.

Dia memiliki banyak pengikut di antara orang-orang di utara dan disebut “Raja Utara” dan “Serigala Kembar.” Dia memiliki wajah yang netral dan penampilan yang menarik, tetapi yang lebih menonjol adalah warna matanya yang berbeda. Disebut “Mata Khas” dan merupakan ciri fisik yang bisa dikatakan sebagai kualitas pahlawan yang dimiliki oleh tokoh-tokoh legendaris.

Pangeran kedua Selene memiliki mata biru di sebelah kirinya dan mata emas di sebelah kanannya, yang memberinya kesan aneh. Rambut birunya, mengingatkan pada langit, selembut sutra, dan tubuhnya ditutupi bulu cokelat tipis, dengan baju besi perak dan putih mengintip dari bawah.

Dia tampaknya tidak memiliki niat untuk bermusuhan saat ini, tetapi tidak jelas apa yang sebenarnya dia pikirkan.

Dia tidak tertarik pada takhta, tapi dia terobsesi dengan bagian utara negara itu, yang dia lindungi.

Dia siap melakukan apa saja untuk melindungi utara.

Jika mereka menjadi musuh di kemudian hari, dia akan menjadi orang pertama yang dilenyapkan.

(Tapi akan sangat memalukan untuk membuangnya dalam situasi di mana dia memiliki nilai. Kita masih membutuhkan pangeran kedua Selene untuk melakukan yang terbaik. Setidaknya sampai posisi Liz ditetapkan…)

Hiro mengalihkan pandangannya ke Liz, tetapi wujudnya yang rapi tertutup bayangan yang dalam.

Tidak ada keraguan bahwa kekalahannya oleh pangeran pertama Stobel masih tersisa. Fakta bahwa Skaaha terluka parah dalam pertempuran itu dan belum sadarkan diri juga merupakan faktor.

(Dia kalah dari Stobel, tapi ada keuntungannya… Dia mampu mendorong kebangkitan “Kaisar Api.” Tapi ada beberapa hal yang perlu dikhawatirkan. Dia terlalu dewasa secara mental untuk menjadi seorang kaisar.)

Kemudian, dia tidak akan bisa memenangkan dukungan dari para bangsawan dan bangsawan.

Matahari adalah penguasa surga yang menyinari semua orang. Tidak diperbolehkan untuk bersinar hanya pada orang-orang tertentu.

Jika seseorang berduka untuk seseorang, dia harus berduka untuk semua.

kamu harus memiliki belas kasih untuk rakyat kamu, menghormati tentara kamu, dan cinta untuk negara kamu.

(Ini adalah emosi yang telah dilupakan dan ditinggalkan oleh banyak penguasa.)

Dia akan bisa merasakan sakit hati untuk yang tidak disebutkan namanya.

Hiro juga tahu betul bahwa Liz adalah gadis yang baik.

(Tapi… bukan itu yang dia butuhkan saat ini. Dia seharusnya tidak terpengaruh oleh emosinya.)

Jika kaisar masih hidup dan sehat, kurang dari sebulan yang lalu, dia akan bisa naik takhta meskipun naifnya. Tapi sekarang… dengan hilangnya kaisar dan invasi negara lain, itu tidak akan mudah.

(Yang perlu dilakukan kaisar berikutnya adalah membuat keputusan yang tenang. Hanya mereka yang dapat menilai situasi saat ini tanpa dipengaruhi oleh emosi yang dapat dianggap sebagai kaisar berikutnya. Pertumbuhan Liz luar biasa, tetapi dia belum menguasai kemampuan untuk menahan emosinya.)

Tidak terikat oleh siapapun. Tidak dikendalikan oleh siapapun. Tidak untuk didikte oleh siapapun.

Begitulah seharusnya seorang kaisar, seseorang yang mengincar puncak Kerajaan Grantz.

Meskipun dia cukup kuat, dia tidak memiliki martabat singa atau juara.

(Ada masalah lain juga…)

Hiro mengendurkan kerahnya dan menghela napas dalam-dalam, menangkap Rosa dari sudut matanya.

Kecantikannya yang mempesona memiliki ekspresi tegas di wajahnya. Alasannya bukan hanya karena kaisar sudah mati. Itu juga karena dia terpaksa merevisi rencananya untuk menempatkan Liz di atas takhta.

(Kehadiranku menghalangi. Seharusnya aku mengubah dukunganku menjadi Liz lebih awal.)

Dengan kejadian ini, urutan suksesi takhta telah bergeser secara signifikan.

Pangeran pertama Stobel memberontak dan kehilangan haknya atas takhta.

Berikutnya adalah pangeran ketiga Blutar, tetapi kekuatan para bangsawan barat telah melemah.

Pangeran kedua Selene tidak tertarik pada takhta, dan dia jarang datang ke pusat. Dia dianggap sebagai penerus takhta berpangkat rendah karena kesehatannya yang lemah. Jadi, siapa di antara orang-orang di ruangan ini yang tertinggi dalam garis suksesi jika ditanya, semuanya akan menunjuk ke Liz.

Namun, ini memunculkan masalah yang membuatnya khawatir sebelumnya.

Tidak ada fraksi yang mendukungnya. Singkatnya, tidak ada yang mendukungnya.

Kemudian, bahkan jika urutan suksesi tinggi, itu tidak ada artinya. Itu hanya sebuah gelar, sebuah harta karun. Urutan suksesi tertinggi berikutnya, Hiro, akan menjadi penghalang bagi Liz.

Dia mendapat dukungan dari bangsawan timur dan populer di kalangan orang-orang karena dia adalah keturunan dari “Dewa Perang.”

Di atas segalanya, pencapaian Hiro sejak dia diadopsi ke dalam keluarga Grantz, menurut kehendak Altius, juga sempurna.

(Tidak ada orang yang bisa menghentikanku bahkan jika aku dengan paksa menyatakan bahwa aku akan menjadi kaisar di sini.)

Namun demikian…

(Akan ada perpecahan. Mereka tidak akan membiarkan aku naik takhta dengan mudah.)

Hiro memandangi para bangsawan yang kuat, termasuk keluarga Mark.

Para bangsawan pusat yang mulai memandang keluarga Mark sebagai pemimpin mereka menggantikan keluarga Krone, yang telah kehilangan kekuatannya, sudah muak dengan kaki mereka yang ringan. Para bangsawan pusat ini saling berbisik dengan kecemasan di wajah mereka.

Beberapa bisikan diarahkan pada orang tertentu.

“Kenapa dia muncul sekarang…?”

“Di mana dia sebelumnya? Dia seharusnya bersama kaisar. ”

Mata mereka tertuju pada seorang pria kurus yang tampak tidak sehat.

Bizan Gils von Sharm.

Dia adalah mantan kepala keluarga Sharm, salah satu dari lima keluarga bangsawan besar, dan tangan kanan kaisar dia juga paman dari pangeran kedua Selene.

Suatu hari, dia tiba-tiba muncul dengan ekspresi tidak peduli di wajahnya dan mengambil bagian dalam pertemuan hari ini.

“Perdana Menteri Gils … bagaimana kamu bisa bertahan dalam situasi seperti itu?”

Mungkin berpikir bahwa tidak ada gunanya saling berbisik, salah satu bangsawan berkata dengan lugas.

Fakta bahwa kata-katanya agak kasar mungkin karena kemungkinan Perdana Menteri Gils terkait dengan pangeran pertama Stobel. Tapi Perdana Menteri Gils membuka mulutnya tanpa mengubah ekspresinya.

“Apa yang ingin kamu ketahui?”

“Tentu saja. Banyak dari mereka yang berada di istana kekaisaran telah diserang oleh pedang mematikan dan telah mati. Satu-satunya yang selamat adalah wanita dan anak-anak yang bersembunyi di ruang tersembunyi sebelumnya. Dalam situasi seperti itu, kamu, yang selalu bekerja sama dengan kaisar, selamat. Itu pertanyaan yang akan ditanyakan oleh siapa pun pada diri mereka sendiri, bukan begitu?”

Perdana Menteri Gils mengangkat bahunya pada nada persuasif bangsawan itu.

“Pada saat itu, aku sedang jauh dari ruang singgasana atas perintah kaisar.”

“Pesanan macam apa itu?”

“aku diperintahkan untuk meningkatkan keamanan ruang singgasana. Jadi aku pergi ke pintu untuk mengirim beberapa ksatria aku untuk menjaganya dan diserang dan dilukai oleh pangeran pertama Stobel.”

Dari sana, semuanya terjadi dalam sekejap mata dan tubuh Perdana Menteri Gils bergetar ketakutan.

“Semua orang dengan bodohnya lengah. Aman untuk mengatakan bahwa semua orang merasa lega ketika pangeran pertama Stobel, pemegang Lima Kaisar Pedang Roh, muncul. ”

Namun, mereka segera mengetahui bahwa itu adalah kesalahan.

“Pembantaian dimulai. Mereka semua mati tanpa menyadari apa yang telah terjadi. Pada saat aku menyadarinya, aku telah kehilangan salah satu lengan aku.”

Perdana Menteri Gils mengencangkan cengkeramannya di lengan kirinya. Lengannya berkerut seolah-olah menunjukkan bahwa itu berlubang.

“aku kemudian memutuskan untuk melarikan diri karena malu untuk memberi tahu Yang Mulia tentang keadaan darurat. Tetapi aku kehilangan begitu banyak darah sehingga aku pingsan dalam prosesnya. Tapi untungnya, seorang pelayan menyelamatkanku, dan… aku sekarang aman dan sehat – atau lebih tepatnya, sengsara.”

“Apakah menurutmu penjelasan seperti itu akan meyakinkan kita?”

Salah satu bangsawan berdiri, menampar meja dengan kedua tangan.

“Musuh adalah pemegang Lima Kaisar Pedang Roh. Faktanya, tidak ada orang lain selain kamu yang selamat dari serangan pangeran pertama Stobel. Apa artinya!”

Mengikuti bangsawan yang marah, yang lain juga mengeluh seolah-olah mereka tidak puas.

“Di hadapan Lima Kaisar Pedang Roh, orang biasa seperti bayi. Menghadapi bencana alam dan bisa melarikan diri hanya dengan satu tangan saja… tidak bisa dipercaya.”

“Kau bekerja dengan pangeran pertama Stobel, bukan? Masuk akal jika kau mengorbankan lengan kirimu untuk menghindari kecurigaan, bukan?”

Hiro juga umumnya setuju dengan pertanyaan para bangsawan.

Perdana Menteri berada di peringkat kedua setelah kaisar. Dia adalah orang yang paling penting setelah kaisar.

Jika seseorang berencana untuk menggulingkan negara, mereka tidak akan membiarkan Perdana Menteri Gils pergi.

(Karena Stobel cukup kuat, dia bisa mengalahkan Perdana Menteri Gils dengan sedikit usaha. Tapi aku tidak punya bukti. aku kira aku harus berhenti di situ saja.)

Lebih penting lagi, pria sekuat Perdana Menteri Gils tidak akan dengan mudah menunjukkan wajahnya.

“Itu konyol. kamu seharusnya malu pada diri sendiri karena menjebak aku sebagai informan untuk alasan yang tidak berdasar! ”

Suara Perdana Menteri Gils dipenuhi dengan kemarahan. Itu adalah ekspresi emosi yang langka bagi seorang pria yang biasanya memiliki ketenangan dan ketenangan.

Bisikan para bangsawan berhenti saat Perdana Menteri Gils membanting tangan kanannya ke meja.

“Ini bukan waktunya untuk berdebat. Saat kita berbicara, wilayah suci Kekaisaran Grantz, yang diberikan kepada kita oleh Raja Roh, sedang diinjak-injak oleh orang barbar dari barat.”

Dia benar. Tidak ada waktu untuk disia-siakan dalam mencela sesuatu yang tidak memiliki bukti; ada prioritas lain.

Dia menempatkan dirinya di rak, tapi itu argumen yang bagus. Inilah sebabnya mengapa para bangsawan terdiam.

“Sekarang adalah waktunya bagi kita untuk bersatu, tetapi ini tidak baik untuk kaisar! Jika kamu ingin menjebak aku, kamu sebaiknya menyingkirkan orang-orang barbar di barat itu terlebih dahulu! ”

Hiro dalam hati bergumam bahwa ini tidak tahu malu, tapi untungnya Perdana Menteri Kekaisaran Grantz masih hidup. Dengan hilangnya kaisar, tidak ada keraguan bahwa dia adalah kepala negara, dan tentu saja akan lebih mudah baginya untuk mengatur kebijakan di masa depan.

“Lalu… Bisakah kita memindahkan topik ke Enam Kerajaan?”

Seorang bangsawan, fasilitator yang telah menyaksikan perselisihan yang mandul itu, berkata dengan putus asa.

Dia kemudian membenarkan bahwa tidak ada yang keberatan dan meminta data ke PNS.

“Menurut laporan mata-mata, bala bantuan dikirim satu demi satu dari negara asal mereka, dan ada kemungkinan jumlah akhir akan melebihi 200.000.”

Bangsawan yang bertanggung jawab atas proses membaca laporan yang diterimanya dari pegawai negeri tanpa ragu-ragu.

Sebaliknya, para bangsawan yang diam-diam mendengarkan laporan itu berteriak kaget.

“Jika pasukan sebesar itu mengalir ke Central, mustahil untuk menghentikan mereka.”

“Bagaimana dengan bala bantuan yang datang dari luar Central?”

“Ini akan memakan waktu satu atau dua bulan untuk bala bantuan dari masing-masing daerah untuk berkumpul di pusat, dan … paling cepat tiga bulan untuk mempersiapkan intersepsi.”

“Akankah para bangsawan barat mampu bertahan dari ancaman… untuk waktu yang lama?”

Tidak ada yang bisa menjawab pertanyaan terakhir. Suasana serius memenuhi ruang depan.

Bangsawan yang bertanggung jawab atas pertemuan itu berbicara, melihat orang-orang yang pendiam di ruangan itu.

“Enam Kerajaan yang saat ini menyerang barat tampaknya telah membagi pasukan mereka menjadi beberapa kelompok dan maju melalui wilayah barat. Menurut laporan, mereka mengamuk di seluruh negeri, menenggelamkan benteng dan kota satu demi satu.”

“Apa yang dilakukan tentara yang melakukan pekerjaan keamanan di Felzen? Mengapa mereka membiarkan invasi terjadi begitu mudah…? Apa yang dilakukan pangeran ketiga Blutar, dan di mana dia?”

“Selain itu, aku percaya bahwa salah satu dari lima jenderal besar Bakish ada di barat; apa yang dia lakukan?”

Ketika bangsawan yang bertugas memfasilitasi pertemuan itu ditanyai, bibirnya ditarik ke belakang karena frustrasi.

“Kekuatan utama bangsawan barat pasukan yang dipimpin oleh pangeran ketiga Blutar tampaknya terdampar di wilayah Felzen. Selain itu, Jenderal Bakish, yang berjuang keras untuk mempertahankan perbatasan antara wilayah Felzen, tewas dalam pertempuran itu…”


Sakuranovel


 

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar