Shisha Sosei Chapter 32: Information warfare? Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Shisha Sosei Chapter 32: Information warfare? Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

Sebelumnya
Daftar Isi
(Berikutnya)

“Licht, itu kastil Raja Iblis, ya?”

"Benar. aku pernah mendengar desas-desus tetapi itu benar-benar luar biasa … "

Licht dan Feyris memandang kastil Raja Iblis di timur dari sudut pandang yang jauh.

Jebakan maut yang tidak pernah kembali oleh petualang bahkan lebih besar dari rumor yang ditunjukkan.

Melihat skalanya pada kenyataannya menegaskan kembali betapa sembrononya mencoba dan menyerang hanya dengan tujuh orang.

Meskipun jaraknya masih cukup jauh, Licht sudah mulai merasakan ketakutan yang tidak disengaja.

Jeritan menjijikkan dari burung-burung hitam yang mengelilingi langit di daerah sekitarnya semakin meningkatkan suasana firasat.

“Dorothy dan yang lainnya harus bersiap untuk serangan itu, jadi kita bisa masuk sekarang.”

“Mengerti, ya—”

Feyris berdiri ketika dia selesai berbicara.

Seketika, seberkas cahaya yang menyerupai laser melesat keluar dari sebuah ruangan di kastil Raja Iblis dan menembus jantung Feyris.

Itu adalah serangan yang tidak mungkin untuk dihindari.

Sesaat kemudian, serangan lanjutan menghantam tenggorokan Feyris untuk memastikan pembunuhan itu pasti.

Darah yang keluar dari luka Feyris diwarnai hitam pekat, jadi Licht menduga bahwa serangan musuh tidak hanya menyebabkan kerusakan fisik.

Meskipun jauh dari pandangan mata telanjang, mereka mengenai semua titik vital dengan sempurna. Tampaknya kekuatan Raja Iblis timur pantas mendapatkan reputasi mereka.

(Pada jarak ini, dan secepat itu… mereka pasti memiliki semacam kemampuan deteksi yang luar biasa…)

Saat menghidupkan kembali Feyris, Licht merenungkan kemampuan pasukan Raja Iblis.

Begitu dia menjulurkan kepalanya dari penutup, dia benar-benar terbuka.

Kemungkinan ada beberapa orang di dunia dengan tingkat kemampuan deteksi itu, tetapi Licht bertanya-tanya apakah dia bisa mendapatkan seseorang yang sebanding untuk bergabung dengan Dystopia.

Tapi tidak ada gunanya meratapi perbedaan kekuatan pada saat ini.

Mereka berhasil mengalihkan perhatian musuh ke gangguan ini, sehingga rencana mereka sejauh ini berjalan dengan baik.

“Kejutan yang luar biasa, ya. Licht, apakah mereka menangkapmu sama sekali? ”

“Ah, untungnya aku bereaksi tepat waktu dan tetap diam.”

Feyris berdiri menantang dan menyentuh tempat di mana dia terluka. Tidak ada jejak kerusakan yang ditemukan.

Jika musuh masih melihat ke arah mereka, tidak diragukan lagi mereka akan sangat terkejut.

Namun, bahkan setelah berdiri selama satu menit, tidak ada lagi serangan yang datang. Entah pemantera mantranya sudah mati atau pasukan Raja Iblis sebaliknya terlalu terganggu untuk merespons.

“Aku tidak menyangka pertahanan jarak jauh mereka muncul secepat ini, kau tahu. Licht, kita harus lebih berhati-hati bergerak maju, ya. ”

"…Sepakat."

Licht kembali ke ketenangannya yang biasa.

Feyris melompat dari singkapan berbatu tempat mereka mengintai dan menuju jalan menuju kastil Raja Iblis dengan perasaan puas.

Mereka tidak melakukan upaya khusus untuk menyembunyikan diri, tetapi musuh tidak lagi berusaha untuk mencegat mereka.

Seperti yang diharapkan, anggota lain dari Dystopia sekarang harus menyebabkan kekacauan di depan pertempuran mereka.

Mengetahui hal ini, Feyris mulai berlari dan Licht mengikutinya.

(Ini diaktifkan lebih cepat dari jadwal… aku harap musuh tidak berhasil mengetahui trik yang kami mainkan pada mereka tepat waktu…)

Licht menyesal bahwa mereka akhirnya menunjukkan kartu truf mereka terlalu dini.

Jika itu hanya «Kebangkitan», maka menunjukkannya kepada musuh tidak akan membuat perbedaan.

Bahkan jika kamu tahu bagaimana keterampilan itu bekerja, kamu tidak dapat melakukan apa pun untuk melawannya.

Namun, karena mereka berada di pihak yang menyerang, skill Feyris akan secara signifikan kurang efektif jika musuh mengetahui keberadaannya.

Setelah musuh mengetahui bagaimana «Wrath» bekerja, mereka dapat dengan mudah mengatasinya.

Yang harus mereka lakukan hanyalah tidak membunuh Feyris. Berbeda dengan kasus mempertahankan Dystopia, di mana dengan keunggulan home field mereka bisa memaksa musuh ke dalam situasi di mana mereka harus membunuh Feyris, medan perang saat ini berada jauh di dalam wilayah musuh.

Akan terlalu mudah bagi musuh untuk menjebak mereka di lokasi yang tidak menguntungkan, dan kemudian siapa pun dengan kemampuan bertarung yang lebih besar akan dapat menangkapnya hidup-hidup.

Setelah Feyris dikurung dan disegel, itu akan berakhir dan mereka akan kehilangan kartu as mereka.

“Hei, Feyris!”

“…Ada apa, Licht?”

“Tetap dekat denganku.”

Licht menyimpulkan dia benar-benar perlu menghindari skenario terburuk Feyris ditangkap sendirian.

Idealnya, mereka akan menggunakan «Wrath» untuk mengalahkan Raja Iblis timur secara mengejutkan.

Jika musuh memiliki sedikit kecurigaan tentang bagaimana kemampuan mereka bekerja, maka rencana ini tidak akan lagi berjalan.

Licht bukanlah petarung yang tidak berpengalaman, tetapi dia tidak yakin dia bisa berbuat banyak melawan kekuatan superior sambil juga melindungi Feyris. Namun, bertarung saat dikepung masih lebih baik daripada berpisah dan harus mengejar para penculik Feyris.

Setidaknya, jika mereka ditangkap bersama, Licht mengira dia bisa merencanakan sesuatu untuk membuat semuanya tetap berjalan.

Musuh tidak akan segera mengetahui semua detail kemampuan Feyris. Selama dia bisa menekan kecurigaan musuh sambil juga mengatur cara untuk bertemu langsung dengan Raja Iblis…

Begitulah pikiran yang terlintas di benak Licht ketika dia mengucapkan kalimat itu.

“Y-yah, tentu saja, kau tahu. Karena kami adalah mitra… tentu saja ingin dekat… ya.”

Feyris melambat dengan tersentak.

Wajah gadis yang tenang itu sedikit diwarnai merah dan dia menunduk seolah menghindari tatapan Licht.

Dengan suara pelan yang tak terdengar, dia menggumamkan pikirannya.

Licht bertanya-tanya apakah dia harus meminta Feyris untuk mengulangi kata-katanya yang ditenggelamkan oleh rencana mentalnya, tetapi itu tampaknya tidak menjadi sesuatu yang penting dalam pertempuran.

Dia melambat untuk menyamai kecepatannya dan tetap dekat dengannya seperti yang direncanakan.

“Kita tidak tahu trik apa yang bisa dilakukan musuh, jadi berhati-hatilah, Feyris.”

“Tentu saja… ya.”

Setelah beberapa saat, mereka mendapatkan kembali kecepatan mereka sebelumnya.

Akhirnya, mereka tiba di lorong samping yang ditinggalkan menuju kastil Raja Iblis. Menendang pintu yang berkarat tertutup, mereka melangkah ke perut binatang itu.

Licht mencengkeram pedangnya erat-erat saat mereka berjalan di sepanjang karpet hitam.

Dia harus tetap waspada sehingga dia bisa bereaksi pada tanda pertama dari musuh.

Itu tidak sulit. Meskipun mereka telah berlari cukup jauh dari titik kepramukaan, pikirannya jernih dan tubuhnya masih terasa ringan.

Namun, Feyris menempel sedikit lebih dekat padanya daripada yang diperlukan, dan itu agak menghalangi.

Sebelumnya
Daftar Isi
(Berikutnya)

—-
Baca novel lainnya hanya di sakuranovel.id
—-

Daftar Isi

Komentar