hit counter code Baca novel Since I was Able to Become a Court Mage of an Elf Country, For Now, I Will Play Sexual Pranks on the Princess (WN): Chapter 98 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Since I was Able to Become a Court Mage of an Elf Country, For Now, I Will Play Sexual Pranks on the Princess (WN): Chapter 98 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Babak 98: Ojousama, Menangis



Wajah serius Keith dan bau keringat pria itu saat dia mendekat.



Dan ujung P3nis yang ereksi terasa di vulvanya.



Jantungnya berdebar sangat kencang hingga dia merasa seperti akan meledak, saat pria itu menutupinya.



Terakhir kali dia tidak merasakan apa-apa selain jijik, tapi sekarang benar-benar berbeda.



Dia menginginkannya.



Tubuhnya ingin Keith memeluknya, dan pikirannya ingin dia memujinya.



Dia mencarinya dengan begitu tulus, orang yang telah diabaikan oleh begitu banyak pria sampai sekarang.



Dia sangat memujinya sehingga tidak ada yang pernah memuji sebelumnya.



Leonora percaya bahwa kata-kata dan tindakan Keith, yang tidak lain hanyalah keinginan duniawi, adalah cinta yang hambar untuknya.



Keith seperti itu mengatakan padanya bahwa dia menginginkannya.



Dia bilang dia menginginkannya lebih dari siapa pun di dunia – lebih dari Naia.



"…Aku memberi… izinmu… masuk. Di dalam diriku…"



Kali ini dia tidak melanggar.



Leonora bernapas seperti anjing kelaparan, dan Keith perlahan dan sengaja memasukkan p3nisnya ke dalam v4ginanya, seolah membuatnya mengerti.



Daging v4gina yang basah, yang telah dilonggarkan sepenuhnya, dengan mudah menyambut si penyusup.



Saat ia mendorong melalui v4gina ketat, perasaan kasar akhirnya akan membungkus kelenjar.



"Kuh… ah… oh"



Keith mengeluarkan suaranya, tapi itu sama dengan Leonora.



"Uu… ah, ahh…! Masuklah… ke dalamku… benda seksimu… higu!"



Perasaan P3nis menggosok dan mendorong melalui lipatan dalam, yang telah dibuat sensitif oleh fingering, sangat lembut dan menyenangkan.



Terakhir kali dia merasakan benda besar dan panas masuk ke tubuhnya, yang dia rasakan hanyalah mual, tapi sekarang rasanya sangat enak.



"Haaa… uu!… Uuu!! Ini!…"



Tenggorokan Leonora terangkat dan dia hampir memeluk Keith ketika dia menyadari bahwa p3nisnya telah memasuki bagian terdalam dari dirinya.



Dia mencengkeram seprai dan menggigit bibirnya untuk menahannya.



P3nis Keith menempel erat pada alat kelamin Leonora yang begitu basah hingga tak kuasa menahan senyum pada v4ginanya yang dalam keadaan membuat pria ejakulasi.



Itu tidak dalam keadaan dilumasi oleh air liur dan air maninya sendiri dari terakhir kali.



Basah dengan jus cinta Leonora sendiri dan bergelombang untuk menyenangkan P3nis, itu adalah perasaan yang sama sekali berbeda.



(Lagi pula, v4gina akan menunjukkan kekuatannya yang sebenarnya setelah seseorang membiarkannya ditembus.)



Sebuah lubang v4gina yang tidak ditembus dengan paksa, tetapi membuatnya menginginkannya, terasa sangat berbeda.



Seolah-olah semuanya memeluk p3nisnya.



Selain itu, ia memiliki mahakarya yang disebut langit-langit kazunoko.



Rasanya seperti akan keluar kapan saja jika dia tidak mengeluarkannya lebih awal.



Keith mengatur napasnya, dan Leonora mengeluarkan suara, "Fumii" karena kenyamanannya.



“Aku akan pindah, Leonora-sama……apa tidak apa-apa?”



Saat dia mengatakannya, pinggulnya sudah mulai bergerak perlahan.



"Ha!! Unyu… ah! Kamu! Kamu bergerak! Kamu sudah bergerak!! Umyuu!!"



Wajah Leonora menjadi merah padam dan dia mengeluh, tapi Keith mulai berpikir dia semakin manis.



Perilaku mengganggu semacam ini juga menggemaskan saat berhubungan S3ks seperti ini.



Memikirkan hal ini, dia meletakkan tangannya di sisi ketiak Leonora dan menggerakkan pinggulnya.



Pertama-tama, untuk membuatnya terbiasa, dia perlahan-lahan mendorong pinggulnya ke depan dan ke belakang.



Meski begitu, bagi Leonora, lipatan v4gina sensitifnya yang tergores ujungnya adalah kejutan yang luar biasa, dan dia terus menggeliat kesakitan karena rangsangan yang datang dari dalam.



"Hamya! Hamyaaa!! Ma… ge! Tidak!! Ah!!"



Ketika ketegangan di v4ginanya telah berkurang, Keith meletakkan satu tangan di antara kaki Leonora dan menggosok klitorisnya yang tegak dengan ibu jarinya.



Menggerakkan pinggulnya sambil membelai klitoris yang tegak.


"Ah, ah!. A-apa yang kamu lakukan!! Nyaa!! Apa yang kamu lakukan!! Itu!! Bagian itu juga!! Ah, ahh, ahhh!!"



Leonora menggaruk seprai.



Terlepas dari kata-katanya, v4ginanya meremas erat saat dia membelai klitorisnya, mengirimkan kesenangan ke P3nis.



“Ami!! Amyaaaah!!”



"Leonora-sama. Tolong katakan rasanya enak! Tolong katakan itu!! Bahwa p3nisku terasa enak! Atau yang lain, aku!"



Katakan? Dalam keadaan ini? Dengan stimulasi yang begitu besar?



Leonora menggelengkan kepalanya tidak, merasa bahwa jika dia melakukan itu, sesuatu yang tidak dapat diubah akan terjadi.



"Itu… kamu… tidak bisa? Aku tidak bisa membuat… Leonora-sama merasa baik…"



Keith pura-pura kaget dan berhenti menggerakkan jari dan pinggulnya.



Leonora, yang telah berhenti merasakan kesenangan lagi, hampir menangis dan hampir menangis.



(Apa yang kamu coba untuk membuat aku mengatakan !! Apa yang kamu ingin aku lakukan !!)



Mengutuk Keith sebanyak yang dia bisa dalam pikirannya, dia membuka mulutnya, yang masih kering, dan berkata



"K… kau menyedihkan! Kalau aku tidak angkat bicara… kau tidak bisa berbuat apa-apa!"



Daging v4ginanya menegang. Memberitahu Keith sesuatu yang tidak dia harapkan.



Namun, Leonora, yang tidak menyadarinya, bertindak tegas dan berkata.



"Tapi… mau bagaimana lagi… aku akan memberitahumu… i-itu sebabnya… lebih… um…"



Dorong ke dia keras. Aduk v4ginanya.



Dia tidak memiliki keberanian untuk mengatakannya.



Namun.



"Terima kasih. Leonora-sama. Atas kebaikanmu, aku…"



Mengatakan itu, Keith mulai mendorong pinggulnya ke depan.



Ditularkan. Itu ditransmisikan.



Keith mengerti tanpa dia mengatakan semuanya.



"Ah! Ahh!! Rasanya enak!! Rasanya enak!! P… uu… P3nis!! P3nis!! Luar biasa!!"



Itu membuatnya merasa baik.



Dia menginginkannya. Dia menginginkan semuanya. Dia membutuhkan segalanya bagi penyihir itu."

.


Leonora, yang merasa seperti itu, mengangkat suara vulgarnya dengan senang dan mengerang keras.



“Nmyuu! Nmyuuaaa!! P3nis!! Dalam!! Dalam!! Unyaaaa!!!"



Saat kesenangan Leonora meningkat, begitu pula sensasi mahakaryanya.



Dinding bagian dalam yang kasar terjerat dengan jus cinta, bergelombang dan menempel pada kelenjar.



Itu pas di mana P3nis terasa paling terangsang, dan itu memberi tahu Keith betapa enaknya rasanya sampai cumming.



“Ooh! Kuh… aku tidak akan… aku tidak akan kalah!! Kuh!!"



Keith, yang harus membuat Leonora cum dengan cara apa pun, menjadi bersemangat, mengubah sudut pinggulnya dan membelai klitorisnya.



Itu juga sangat tidak nyaman karena dia harus menggosok langsung ke bagian yang kasar, tetapi dia mati-matian berusaha menekan perasaan ejakulasi dan menggerakkan pinggulnya.



“Fuwa! Fuwaa!! Fukyaa!! Ma… gi!! Di sana!! Di sana!! Rasanya terlalu enak!! ah!!!"



Pinggulnya terangkat dan tangannya melayang di udara.



Dia ingin memeluknya. Dia ingin memeluknya dan merasakan panas tubuh Keith.



Tapi harga diri Leonora tidak mengizinkannya untuk melakukannya, dan dia terus merasakan piston yang cepat sambil meneteskan air mata karena rasa jijiknya pada dirinya sendiri.



“Amiaaa!! Ahh!! Umyauu!! Penyihir…! Penyihir!! Nmyaaaa!!"



Kemudian Keith memperlambat pistonnya dan berbicara kepada Leonora.



"Leonora-sama. Tolong panggil aku dengan nama … dengan nama …"



"Nama?"



"Ya. Ini Keith. Keith… kumohon."



Bolehkah aku memanggilmu Kei?



Bisakah aku melakukan itu?



Leonora ragu-ragu untuk memanggilnya dengan nama.



Dia mengangkat paha Leonora dan mengubah posisi pinggulnya lebih jauh sehingga dia bisa mendorong lebih dalam kali ini.



Itu tidak sekeras pers benih, tapi tetap saja, p3nisnya masuk jauh ke dalam v4ginanya. Leonora menjerit saat merasakan P3nis masuk dan wajah serta tubuh Keith, yang bahkan lebih dekat dari sebelumnya.



"M… Penyihir… dekat… terlalu dekat…"



"Ini Keith… Keith… Leonora-sama."



Tatap muka, begitu dekat sehingga mereka hampir bisa mendengar suara napas mereka.



"…Kei…th."



"Ya. Leonora-sama."



Tersenyum, Keith menjawab, dan melanjutkan gerakan pinggulnya.



Saat dia mendorong p3nisnya ke belakang, suara menawan Leonora mulai keluar.



Nama Keith tercampur di sana.



"Ah! Ahh!! Keith!! Keith!! p3nisnya, sangat dalam!! Di dalam!! Keith! Jauh di dalam diriku, Keith!! Nmiii!!"



Dia menyuruhnya mengatakan rasanya enak, dan dia menyuruhnya memanggilnya dengan namanya.



Satu langkah lagi.



"Leonora-sama!! Leonora-sama!! Kamu cantik!! Kamu cantik!! Penampilanmu! Kamu seperti bidadari!!"



"Hamya! Amyaaa!! Keith!! Itu! Itu bagus!! Ah, ahh! Itu sebabnya!! Aku!! Katakan kau menginginkanku!! Hanya aku!! Nmyuuu!"



"Hanya kamu!! Aku hanya menginginkanmu!! Aku menginginkan segalanya tentangmu!! Leonora-samaa!!"



"Aaahhhh!! Aaauuu!! Keith!! Keith!!"



Leonora bisa merasakan rahimnya menggeliat dan turun.



Dia tidak tahu bahwa tubuhnya ingin bereproduksi, memiliki benih pria ini, tapi tetap saja, perasaan rahimnya didorong ke atas saat turun.



"Unyaaaa!! Apa!? Apa ini!! Di dalam!! Bagian dalamku!! Ini menggeliat!! Didorong ke atas!! Fumya! Fumyaa!!"



Dia terus menggeliat kesakitan, seluruh tubuhnya menyentak.



Keith berpikir sudah waktunya.



"Leonora-sama! Cium! Tolong izinkan aku menciummu!!"



Dia membuat satu langkah terakhir.



"Aku ingin menciummu! Bibir Leonora-sama!! Beri aku!!"



Terakhir kali Keith tidak menciumnya.



Jika dia melakukannya, dia pasti akan digigit.



Dia meminta ciuman pada Leonora.



"…Uu… tidak… hanya itu… tidak… nhh!!"



Meskipun menggeliat keras, Leonora menolaknya.



Hanya bibir, bahkan jika dia memberinya blowjob, tetapi tidak berciuman.



Karena jika dia melakukan itu.



Menerimanya di dalam tubuhnya, katakan padanya dengan jujur ​​bahwa rasanya enak, bahkan memanggil namanya, dan kemudian ciuman.



Dia ingin pelukan. Dia ingin Keith lebih.



Dia akan tersesat tanpa pria ini.



Hal semacam itu benar-benar… tidak masuk akal. Namun demikian.



"Leonora-sama……aku akan mengantarmu……."



Bibir Keith mendekat.



"Tidak… mengambilnya… ah…"



Sebuah tangan diletakkan di pipinya dan bibir mereka bertemu.



"Fuchyu… nhh… chu…"



Ciuman itu hanya tumpang tindih di bibir mereka, tapi itu masih cukup untuk membuat Leonora jatuh.



Saat bibir mereka berpisah, Leonora memelototi Keith.



"Pencuri… kau mencuri segalanya dariku… ini kejahatan…"



Untuk Leonora yang mengerang.



"Maaf…bagaimana aku bisa dimaafkan?"



Hukuman mati. Tidak ada lagi!



Perasaan itu benar-benar hilang.



Dia tidak bisa berpikir untuk membunuh Keith lagi.



Pria ini harus tinggal bersamaku dan menyenangkanku selama sisa hidupku.



"Aku… ingin kau menyenangkanku… lebih… itu… tugas Keith!"



"Ya. Leonora-sama."



Keith tersenyum dan mulai menggerakkan pinggulnya lebih lembut, lalu mulai menggosok payudaranya.



Bibirnya, tentu saja, tumpang tindih dengan bibirnya, dan kali ini dia memasukkan lidahnya.



Dia terkejut dengan ciuman dalam yang pertama untuk sesaat.



Pada saat itu, sensasi menyenangkan dari lidah yang terjalin membuatnya meleleh, payudara dan rahimnya secara bersamaan dirangsang, dan alasan Leonora, yang menahannya, terpesona.



“Nchu! Rero, chuu, chupa, churupa! Rechuu!! Nchu!! Kei! Keith!! Milikku!! Keith-ku!! Reruchuu!!"



Lengan melingkari lehernya dan kaki melingkari pinggangnya.



Leonora, seluruh tubuhnya menjepit Keith, lidah terjerat dan mengeluarkan air liur, melebarkan kakinya, dan baru saja menjadi perempuan.



Dia mengucapkan kata-kata "pria aku sendiri, Keith aku sendiri" berulang-ulang, dan dengan senang hati terus bersanggama dengan kesenangan.



Suhu tubuhnya naik dan dia berkeringat, mencari benih manusia yang sangat dia benci dari lubuk hatinya.



“Keit!! Nhh!! Nchuuu! Ah, Kei!! Ukyuu!!"



Perasaan diinginkan membawanya ke klimaks keduanya.



Itu adalah klimaks v4gina pertama dalam hidupnya. Itu adalah orgasme.



Leonora, pinggulnya bergoyang dan merintih dari klimaksnya yang meningkat, masih tidak mengendurkan ciuman dan pelukannya.



"Keith!! Aku!! Aku cumming!! Aku!! Cumming!! Keith!! Keith!! Aku!!"



Dia melapor kepada suaminya dengan ekspresi menangis di wajahnya.



"Ya! Air mani! Kuh… Leonora-sama, aku juga cumming!! Uooh!! Aku akan cum di dalam!!"



Dalam. krim krim Ejakulasi v4gina.



Itu seharusnya menjadi tindakan yang mengerikan, tapi dia sangat senang bahwa itu membuatnya merinding.



Seolah-olah Keith memuji segala sesuatu tentang dirinya.



Seolah-olah segala sesuatu tentang dirinya menyenangkan Keith.



"Ukyuuu!! Umya! Umyaa!! Ah, uaahh!! Apakah kamu membiarkannya keluar? Kamu akan mengeluarkannya, kan!? Di dalam!! Raja keluarga kita!! Anak-anak rajaku!! Keith adalah!! Anak-anak Keith! ! Ah!!"



Dia sangat bahagia.



Dia ingin berteriak seperti itu, tapi dia tidak bisa. Jadi dia menciumnya dengan putus asa.



Alih-alih kata-kata, dia mengungkapkannya dengan ciuman.



"Nchuuu!! Reru, rero, chu…chupa, ruchupa!! Aahhh!! Nmyaaahh!!"



Dan begitu saja, dia mengalami orgasme v4gina yang intens.



Klimaks v4gina pertamanya datang dengan kejutan yang tidak bisa dibandingkan dengan masturbasi.



Leonora menjerit dan menangis, menempel pada Keith dan melengkung ke belakang.



v4ginanya mengencang dengan halus dan berulang kali, dan wajah Keith berkerut saat dia menekannya ke dalamnya.



(Hamil!! Kamu wanita yang mendominasi!! Dengan anak manusia!! Susui setengah elf itu dengan payudara besar itu!!…… Karena itu, hamillah!!)



Dia berteriak dalam pikirannya apa yang tidak bisa dia katakan dengan mulutnya dan ejakulasi sambil mengeluarkan suara yang menyedihkan.



Dia merasakan suara ejakulasinya saat dia terus memasukkan p3nisnya ke dalam v4ginanya, dan dia merinding karena betapa enak rasanya saat p3nisnya bergesekan dengannya.



Dengan merinding, ngiler, dan menodai v4ginanya yang putih, Keith selesai cumming dan mengambil napas.



Kemudian, ketika dia mencoba menariknya, dia menyadari bahwa anggota badan Leonora tidak melepaskannya.



"Eh? Apakah? L-Leonora-sama?"



Ketika dia memanggil, kata Leonora.



"Ku… Keith… hanya milikku… fufu"



Dia pingsan sambil tertawa.



Keith tersenyum dan perlahan melepaskan anggota tubuhnya



"Aku bukan milikmu, kamu sudah menjadi milikku. Ojousama."



Dengan itu, dia menarik p3nisnya keluar dari v4ginanya dan memeriksa sperma yang menetes dari lubangnya sebelum menuju ke kamar mandi.

















Ketika Leonora sadar kembali, Keith memberitahunya bahwa bak mandi sudah siap dan dia memutuskan untuk masuk.



Dia tidak pernah mandi di tempat kecil seperti ini! Tapi Leonora agak senang.



"K…kenapa ini!! Apa Naia-san benar-benar melakukan ini!?"



Dia sedang duduk di bangku dengan wajah merah cerah dan air mata di matanya.



Meskipun dia duduk, kakinya melebar dalam bentuk M dan pinggulnya didorong ke depan.



Apa yang dia coba lakukan dalam keadaan seperti itu adalah buang air kecil.



Keith duduk di lantai di depan Leonora.



"Ya! Dia telah menunjukkan semuanya padaku!! Jadi Leonora-sama…bisakah kamu melakukannya?"



Dia tidak pernah membuat Naia melakukan adegan kencing.



Tapi Keith memiliki keinginan jahat untuk Leonora, yang akan melakukan apa saja.



Untuk Keith yang tersenyum.



(Apa ini! Apa ini!! Ini… aneh!!)



Tapi Leonora, yang tidak bisa mengatakan dia tidak bisa melakukannya, memalingkan wajahnya darinya dan menekan perutnya.



Kemudian air mani yang dikeluarkan di dalam lubang v4ginanya keluar, dan pada saat yang bersamaan.



"Ha… awa, funyaa…!"



Kencing kuning hangat beraroma amonia menyembur keluar dari uretranya.



Leonora dipaksa untuk melebarkan v4ginanya sendiri, dan begitu keluar, dia tidak bisa berhenti buang air kecil.



"Ah, amyaa! Jangan lihat! Tidak bagus!! Keith!! Tidak bagus!!"



Dia menggelengkan kepalanya sambil mengucapkan kata-kata itu.



Melihat kencing keluar dari v4ginanya yang indah, Keith berangsur-angsur menjadi tegak.



"Ah ~ ~ ~… ooh… erotis… menakjubkan."



Ketika akhirnya berhenti, ada genangan kuning di lantai.



Keith menatapnya cukup lama dan kemudian membilasnya dengan air panas.



Leonora melihatnya sekali dan berkata.



"Uuu… mesum!! Penyihir mesum!! Ah… apa yang kau pikirkan… fumya!? Fumyaaa!!"



Mencoba mengeluh, Keith tiba-tiba mulai menjilati uretranya yang bernoda kencing dan berteriak.



“Oh. Tidak buruk."



"Apa yang sedang kamu lakukan!! Apa yang kamu lakukangg!! Bodoh, bodoh, bodoh!! Kamu sudah keterlaluan, dasar mesum!!"



Keith berkata dengan tenang pada Leonora yang berteriak.



"Aku ingin segalanya tentang Leonora-sama… Kurasa ini juga karena Leonora-sama sangat menarik."



“Kamu pikir kamu bisa lolos begitu saja!? Nyaaaa!! L-seperti yang aku katakan, jangan menjilat aaahh!!"



Leonora takut dia merasakannya saat dijilat terus menerus.



Saat dia menjilat, Keith merasakan cairan nonseminal menyembur dari v4ginanya, dan dia berdiri.



"Leonora-sama… um."



"Fua, faa… ada apa? Hii!"



Dia terkejut melihat p3nisnya yang ereksi dipajang lagi.



"Ap, ahh… berapa kali kamu ingin melepaskannya!! Bukankah itu rusak!!"



"Sepertinya kecantikan Leonora-sama telah merusaknya."



"Uuu… kenapa ini salahku… ahh."



P3nis yang berdenyut sepertinya memberitahunya bahwa dia masih bisa cum.



Pemandangan itu membuat rahimnya mulai sakit lagi.



Leonora, yang benar-benar jatuh cinta dengannya, masih tidak bisa jujur ​​mengatakan dia menginginkannya sendiri dan gelisah saat dia menggosok pahanya.



"Ini rusak… apa tidak apa-apa jika Leonora-sama memperbaikinya?"



Sambil tersenyum, Keith mendekat.



Bau P3nis tercium di udara, dan Leonora menundukkan kepalanya.



"…K…Keith milikku, jadi… um… tidak mungkin aku tidak menjaga… kamu."



Dia bergumam dengan suara kecil.



"Terima kasih. Leonora-sama…kalau begitu."



Dan Leonora menegang mendengar kata-kata yang dibisikkan ke telinganya.



Wajahnya berangsur-angsur berubah.



"Ap… apa yang kamu pikirkanーーーーーーー!!!!"



Dia berteriak, tapi dia tidak bisa menang melawan yang biasa "Eh? Sang putri yang melakukannya, kau tahu?"



Untuk Keith, yang sedang berdiri di atas lututnya, dia berkata"Uu! uuuu!!!!" dan membungkus p3nisnya yang ereksi dengan payudaranya yang besar.



bercinta payudara.



Keith berpikir bahwa jika dia tidak melakukan ini, dia akan merasa kasihan pada payudaranya.



p3nisnya benar-benar terkubur di dadanya, dan Keith tercengang dengan perasaan yang belum pernah dia rasakan sebelumnya saat dia menggerakkan pinggulnya dengan gerakan menyentak.



"Ooaahh!! A… hy? Apa! Apa ini? Luar biasa…"



Tanpa mendengar gumamannya, Leonora memasukkan p3nisnya yang panas ke belahan dadanya.



"Aku ditipu……Aku pasti ditipu! Tidak mungkin Naia-san bisa melakukan ini……dengan payudara mungil itu!!!!"



Dengan sihir, dia bisa melakukannya, kau tahu?



Keith, yang tidak bisa mengatakan itu, tersenyum.



“Leonora-sama!! Ah!! Rasanya enak!! Luar biasa!! Itu yang terbaik!!!"



Dia berteriak dan memuji Leonora.



Leonora, yang tidak lagi peduli dengan hal lain, merasa dia ditipu, tetapi dia tidak punya pilihan selain mulai menggerakkan payudaranya seperti yang diperintahkan.



Keith, yang p3nisnya diperas oleh payudara canggih ini, melolong senang.



















Pada akhirnya, Keith menembakkan bebannya ke Leonora sebanyak enam kali hingga pagi.



Leonora yang telah dibuat mani lebih dari dua kali, akhirnya dilanggar dalam posisi doggy dan menerima sperma di v4ginanya.



Itu setan S3ks biasa, tapi tidak seperti Aisha dan Berna yang sudah terbiasa, itu sedikit keras pada Leonora.



Dia berulang kali pingsan dan terbangun, dan menjelang akhir, ingatannya agak kabur.



Sebelum dia menyadarinya, hari sudah pagi, dan dia harus kembali ke kamarnya atau mereka akan curiga.



Saat dia bangun, Leonora sudah berada di pelukan Keith.



Dia akan berkata, "Kamu tidak sopan! Kamu akan mendapatkan hukuman mati!" tapi kehangatan dada Keith dan detak jantungnya meluluhkan pikirannya.



Leonora, yang menghabiskan 30 menit seperti itu, akhirnya membangunkan Keith dan memerintahkannya untuk mengembalikannya ke kamar dengan sihir teleportasi.



Keith setuju dengan matanya yang mengantuk, mengenakan pakaiannya, dan mengembalikannya ke kamarnya.



Keith mengalami sedikit penyakit transfer magic, tapi itu lebih buruk daripada Leonora. Dia berlari ke kamar mandi, dan ketika dia mendengar suara Keith berkata, "Ogeee!".



Perasaan buruk menghilang, dan kegembiraan datang.



Sangat menyenangkan memiliki Keith sebagai miliknya.



Tak ada lagi pemikiran untuk membuat Naia sedih.



Keith akan selalu berada di sisinya. Memujinya, melayaninya, dan… membuatnya merasa baik.



Keberadaan orang asing yang pertama kali meneguhkannya membuat Leonora merasa seperti anak kecil yang menerima harta karun.



(Aku harus melapor ke ayah saat aku kembali dan menyiapkan kamar…….Aku ingin kamar di mana Keith bisa datang di tengah malam tanpa ada yang melihatnya. Sepertinya dia tidak pandai dalam sihir transfer. Astaga! Aku tidak percaya kau membuatku melewati semua masalah ini!)



Leonora, dengan hukuman mati benar-benar keluar dari pikirannya, sedang memikirkan pakaian Keith, menyuruhnya mengubah gaya rambutnya, dan seterusnya.



Ketika Keith kembali dari kamar mandi.



"K-Keith!"



Wajah Leonora tersenyum saat dia mencoba mengatakan apa yang dia pikirkan.



Tapi dia tidak ingin dia berpikir bahwa dia sedang bahagia dan bingung, jadi dia memasang wajah serius.



"Leonora-sama."



Dia ingin melompat padanya begitu dia memanggil.



Tapi ketika dia melihat ekspresi wajah Keith, Leonora bergumam, "Eh?".



Keith memiliki ekspresi sedih atau agak tidak percaya di wajahnya.



Saat dia bertanya-tanya apa yang sedang terjadi, Keith mendekati meja dan mengangkat sebuah buku.



"Ah!?"



seru Leonora.



Buku yang diangkat Keith adalah "Hukum Eksekusi Terkejam di Dunia".



Wajah Leonora memucat saat Keith menatapnya.



"K… Keith… itu… salah."



"Leonora-sama… bohong… kan?"



"!?"



Keith menatap Leonora dengan wajah yang sepertinya akan mulai menangis.



"Jadi kau datang untuk menjemputku… untuk membunuhku… kan?"



"Wro… salah."



"Untuk membunuhku… sampai sejauh ini… jika itu masalahnya, katakan padaku! Jika kamu ingin aku mati, aku!… aku… guh."



Bagaimana dia bisa mengatakan itu ketika dia tidak punya niat untuk mati?



Ngomong-ngomong, ekspresi dan gerak tubuhnya saat ini seperti saat itu, ketika Aisha mengetahui tentang Berna sebelumnya.



Ini adalah adegan yang sempurna untuk bertindak sebagai referensi.



"Keith! Dengar! Dengar!! Aku!!"



"Menipuku… kupikir kau mencintaiku… menipuku seperti ini…"



Bukankah dia yang menipunya?



"Salah! Aku!! Aku, dengan Keith!!"



"Kau sangat membenciku hingga ingin membunuhku, kan? Sudah jelas ya… maafkan aku. Aku akan menghilang di hadapanmu sekarang… selamat tinggal, Leonora-sama! "



Sihir transfer diaktifkan.



Ssst*! Keith menghilang dengan suara angin bertiup.



"Ah!! Tunggu!! Kei… th."



Sendirian di kamar, Leonora tidak bisa memikirkan apa pun.



Tepat saat dia menatap kosong ke ruang kosong, pintu kamar terbuka dan Donna kembali.



"Oh ya ~ ~, neko-san sangat kuat! Tidak mungkin, di sana … ada? Ojou? Apakah kamu kembali? Tidak heran aku belum mendengar kabar darinya … nhh? Ojou? Eh! ? Apakah kamu menangis??"



Leonora menoleh ke Donna, air mata mengalir dari matanya, wajahnya kusut.



"Kenapa… kenapa ini terjadi… kenapa… uueeeeeeee!!! Ubyaaaaa!!!"



Dia terus berteriak dan menangis seperti anak kecil yang merusak mainan yang baru saja dia beli.



Donna, yang tidak mengerti apa yang dia maksud, hanya meraba-raba kebingungan.



Sementara itu, ketika Keith kembali ke kamarnya, dia tidak punya apa-apa lagi untuk dimuntahkan, jadi dia berulang kali memuntahkan udara kosong, dan setelah selesai, dia menyeka mulutnya dan berkata.



"Aku tahu ada bukti bahwa dia ingin membunuhku ketika aku sampai di kamarnya, tapi aku tidak menyangka akan selangsung ini."



Dia bergumam pada dirinya sendiri ketika dia menggulung buku yang dia bawa, "Hukum Eksekusi Kejam Dunia".



"Orang naif sangat mudah untuk bercinta dalam banyak hal."



Kemudian dia berbaring di tempat tidur dengan buku itu.



Wajahnya lelah dari S3ks, tapi itu tampak sangat bahagia.



"…Hukuman roda…apa kau akan melakukan ini?!"



Dia menjadi pucat seketika ketika dia melihat halaman dengan catatan tempel di atasnya.



















"Ughh!! Ughhh!! Ueeeeee…"



Donna tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan Leonora, yang terus menangis bahkan dalam perjalanan pulang dengan kereta.



Bahkan jika dia bertanya mengapa, dia hanya menangis dan tidak menjawab.



Karena mau bagaimana lagi, dia menatapnya diam-diam sambil memakan permen yang diberikan Lou sebagai suvenir.



"Ojou… kau mau makan satu?"



"Aku tidak membutuhkannya!! Uuuuu!!"



Donna berpikir sambil memakan manisan itu, "aku tidak sabar untuk segera pergi ke pedesaan….".

—Baca novel lainnya di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar