hit counter code Baca novel Since I was Able to Become a Court Mage of an Elf Country, For Now, I Will Play Sexual Pranks on the Princess (WN): Chapter 99 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Since I was Able to Become a Court Mage of an Elf Country, For Now, I Will Play Sexual Pranks on the Princess (WN): Chapter 99 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

—Sakuranovel—

Bab 99: Putri, Aku Terima Kasih



Pada hari Leonora pergi, Keith merasa pusing dan tidur sampai lewat tengah hari.



Lagi pula, dia telah mengeluarkannya enam kali dari malam hingga fajar.



Dia merasa lelah dengan nyaman dan tidur dengan perut buncit, tetapi dia tidak bangun sampai lama setelah senja, ketika langit benar-benar gelap.



Setelah mandi dan menyegarkan diri, dia menuju ke ruang makan untuk makan malam.



Dia sedang ingin makan daging, jadi dia memesan steak, memakannya, dan kembali ke kamarnya.



Setelah kembali ke kamarnya, dia berbaring di tempat tidurnya dan membaca buku.



Itu berbau Leonora.



Dia belum mengganti seprainya, jadi ada aroma yang tertinggal di udara.



Dia pikir itu adalah aroma yang mulia, dan ketika dia berbaring dan mengendus,



"… Tuan… apa yang kamu lakukan dengan mencium bau tempat tidurmu sendiri, nyaa?"



"Uoh!?"



Lou menatap Keith dengan mata seperti sedang melihat sampah.



Dia tidak bisa mengatakan bahwa dia menikmati aroma S3ks intens yang dia dan Leonora alami.



Jika dia mengatakan itu, Lou pasti akan memberi tahu Aisha dan Berna.



Sambil berpikir bahwa itu akan menjadi akhir dunia jika dia bahkan tidak bisa mempercayai familiarnya.



"Aku… aku ingin tahu apakah baunya tidak seperti orang tua…"



Dia membuat alasan yang mengerikan.



Bahkan Keith tidak bisa memberikan alasan untuk menikmati bau tempat tidurnya sendiri.



"… Jangan khawatir, baunya seperti orang tua, nyaa."



Mengatakan itu, Lou kemudian mencoba untuk kembali keluar melalui jendela yang baru saja dia masuki.



"Hei, mau kemana kamu jam segini?"



"Aku tidak ingin melihat tuan yang menjijikkan keluar dari bau dirinya sendiri! Aku akan pergi sebentar, jadi kamu bisa menikmati baumu sendiri sebanyak yang kamu mau, nyaa!"



Keith, yang tidak bisa berkata, "Salah!" merasa sengsara dan mulai mengendus bau Leonora lagi.



"…Baunya benar-benar enak."



Dia bergumam pada dirinya sendiri, mengingat Leonora, dan mulai tertidur.



Namun, ketika Keith tiba-tiba bangun, dia mulai mengganti seprai dengan tergesa-gesa.



Jika Aisha tiba-tiba muncul, dia pasti akan ditanyai dan dibunuh.



Dia mengganti seprai sambil merinding, menghirup baunya untuk terakhir kalinya seolah-olah dia menyesalinya, dan menaruhnya di keranjang cucian.



Dia beristirahat di tempat tidur yang bersih dan berpikir untuk minum ketika dia mendengar suara angin bertiup.



Apa itu? Dia menoleh ke arah itu dan melihat.



"Wawaa. Mataku berputar. Aku mual."



Naia berdiri di sana, terhuyung-huyung goyah.



"P-Putri!!"



Keith terkejut melihat Naia, yang datang menggunakan sihir transfer.



Naia menatap Keith, yang memalingkan matanya untuk menatapnya dan tersenyum bahagia.



"Keith-sama!"



Dia berseru, melompat ke arahnya.



Keith buru-buru mengaktifkan alat meredam dan memeriksa apakah ruangan itu terkunci.



Naia memeluk Keith.



"Keith-sama! Keith-sama!"



Seperti anak anjing.



Namun, Keith menegang dan dia mengeluarkan suara yang terdengar sedikit marah.



"Putri! Bukankah aku sudah memberitahumu bahwa kamu tidak bisa menggunakan sihir transfer tanpa izin? Ini sihir yang berbahaya, tahu?"



Sebenarnya, sebagai hasil dari pengecekan, Naia sepenuhnya mengendalikan sihir transfer.



Mau tak mau ia berpikir jika hal itu terjadi saat ia tengah berhubungan S3ks dengan Aisha, Berna, dan orang lain.



Itu sebabnya dia menyuruhnya untuk tidak melakukannya, tapi menurut Keith tidak biasa baginya untuk datang dan melanggar aturan itu.



Kemudian Naia, yang memeluk Keith dan membenamkan wajahnya di dadanya, mulai menggumamkan sesuatu.



Dia bertanya-tanya apa itu dan mendengarkan dengan cermat.



"…Karena… Leonora-chan datang… aku khawatir."



Naia bergumam dengan suara yang terdengar seperti dia akan menangis.



Leonora datang dan Naia menyuruhnya untuk tidak menemui Keith, dan bahkan menempatkannya sebagai tahanan rumah di kamarnya, tapi itu tidak menghentikannya untuk khawatir.



Mungkin Keith akan mengikuti Leonora.



Dia bahkan mungkin jatuh cinta dengan Leonora.



Dia tidak tahan berpikir seperti itu.



Namun, dia takut dia akan mengeluh padanya jika dia pergi menemuinya kemarin, karena dia berada di bawah tahanan rumah.



Dan hari ini, dia sibuk dengan jadwalnya yang tertunda karena kedatangan Leonora, jadi dia tidak bisa melihat Keith sepanjang hari.



Akibatnya, dia tidak punya pilihan selain menyelinap di malam hari.



Keith mengerti itu.



"… Apakah kamu khawatir aku akan mengikuti Leonora-sama?"



Dia dengan lembut memegang Naia dan berbicara padanya dengan lembut.



Naia mengangguk kecil di dadanya.



"Tidak ada yang seperti itu, tahu? Aku punya seorang putri… Aku hanya punya satu putri."



Bagaimana dia bisa mengatakan itu dengan mulut yang sama yang mengatakan "Itu hanya Leonora-sama" tadi malam?



Dia bertanya-tanya apakah mulutnya pada akhirnya akan membusuk dan jatuh. Sama dengan p3nisnya.



Naia yang sejujurnya mempercayai kata-kata Keith begitu bahagia hingga air mata menggenang di matanya.



Dia membelai punggung dan kepala Naia lagi dan lagi saat tangannya mengencang di sekitar tangan Keith.



(Nah, apa yang akan kita makan malam ini?)



Keith sedang memikirkan prosedur menerapkan mantra aktivasi untuk memulihkan p3nisnya dan kemudian bercinta dengannya.



Setelah menyeka air matanya dan membuatnya duduk di tempat tidur, Keith pergi ke kamar mandi.



Dia melemparkannya ke dirinya sendiri menggunakan batu darah di cincinnya dan kembali ke kamar.



Isi bolanya yang kosong sudah penuh seolah-olah dia tidak melakukan masturbasi selama seminggu.



Aku bisa membiarkannya keluar. Aku bisa mengeluarkannya sebanyak yang kau mau!! Akan kutunjukkan berapa kali aku bisa mengeluarkannya!!



Dengan pikiran menjijikkan itu, Keith membasuh wajahnya dan menuju ke arah Naia.



Dia memutuskan untuk menawarkan sesuatu untuk diminum.



"Putri, apakah kamu minum anggur?"



Dia mungkin terlihat seperti anak di bawah umur, tapi dia sudah dewasa.



Tapi dia belum pernah melihatnya minum, jadi dia bertanya padanya.



Naia menggelengkan kepalanya dan berkata.



"Maaf, alkohol adalah…"



"Ah, tidak, tidak ada yang perlu dimaafkan. Lalu jus."



Sambil mengatakan itu, Keith berpikir mungkin menarik untuk membuatnya mabuk dan menyerangnya.



Naia sedang duduk di tempat tidur, menatap Keith.



Memikirkan tempat tidur Keith membuatnya ingin mengendusnya.



Setelah memastikan jusnya belum siap, Naia berbaring sebentar di tempat tidur dan menghirup aromanya.



Seprainya baru saja diganti, tapi bantalnya sendiri belum diganti, jadi baunya seperti aroma Keith yang telah merendamnya.



Itu sebenarnya adalah campuran keringat dan cairan cinta Aisha, Berna, Leonora, dan tentu saja Naiya, yang kupegang di tempat tidur ini.



“Bau Keith-sama…… uhaa.”



Tapi saat ini, Keith tidak menyadarinya.



Tentu, Keith telah mengganti seprai. Tapi dia bahkan belum mengganti sarung bantal yang diletakkan Leonora di kepalanya!



Bantal tempat rambut platinum Leonora yang lembut dan lembut diistirahatkan telah mempertahankan aromanya sejak malam menyerap keringatnya dan menggosok kepalanya ke bantal itu.



Naia yang menyadarinya saat memeluk bantal dengan erat, bergumam "Eh?" dan menatap bantal.



Itu jelas bau wanita, bukan Keith.



Apalagi aroma ini sudah tidak asing lagi.



Ya, ini mirip dengan aroma Leonora.



Jantungnya berdebar cemas.



Mengapa? Kenapa bantal Keith berbau Leonora-chan?



Dia tidak tahu mengapa, tapi dia tahu apa yang terjadi.



Leonora menyandarkan kepalanya di bantal ini…



Dadanya kesakitan. Dia merasa seperti tercekik.



Dia sendiri tidak mengerti.



Leonora-chan ada di tempat tidur Keith? Itu tidak masuk akal.



Dia pikir begitu, tapi dalam benaknya, dia hanya bisa membayangkan Leonora berbaring di tempat tidur Keith dan tersenyum padanya.



Ketika Naia, terlalu kaget untuk menangis, duduk dan menatap bantal, Keith membawakannya jus.



Dan saat dia menyadari dia memegang bantal,



(…Geh!?)



Dia membuat suara seperti katak tergencet di benaknya.



Terlintas dalam benaknya bahwa dia belum mengganti sarung bantal.



Dan dia bisa langsung tahu dari raut wajah Naia bahwa dia telah memperhatikannya.



Keith, mencoba yang terbaik untuk menekan pikirannya yang putus asa, membahas skenario di kepalanya.



Hanya butuh 0,2 detik untuk merakitnya.



Keith membuat wajah sedih dan dengan sengaja menumpahkan jusnya ke lantai.



Suara itu membuat Naia menatap Keith.



"……Putri."



"Keith-sama… um."



"Begitu… kau menyadarinya."



Sambil mengatakan itu, Keith mengambil cangkir kayu yang dia jatuhkan ke lantai.



Kemudian Naia, yang mengawasinya.



"Melihat…"



Mendengar itu, Keith mendongak dengan sedih.



"Kau tahu maksudku, kan?"



"…Leonora-chan… datang ke kamarmu?"



"……Ya."



Naia mengepalkan tinjunya atas jawaban Keith.



Setelah mengelap lantai dengan ringan, Keith duduk di sebelah Naia.



"Kemarin… dia datang menggunakan sihir transfer seperti sang putri."



Naia menundukkan kepalanya.



"Kubilang…sudah kubilang jangan bertemu…uu."



Kedengarannya seperti dia akan menangis.



Keith melanjutkan saat Naia menangis.



"Leonora-sama… dia benar-benar ingin mempekerjakan aku… dia ingin membawa aku ke negaranya… saat itu dia sedang duduk di atas bantal itu, jadi baunya pasti sudah berpindah ke sana."



Keith adalah pria yang tidak mengatakan apa-apa selain kebohongan.



Naia, yang tidak punya pilihan selain memercayai kebohongannya, merasakan sakit di dadanya saat membayangkan Keith dan Leonora sendirian di ruangan ini, berbicara bersama.



Dia adalah seorang putri lugu yang tidak tahu bahwa ini adalah emosi yang disebut kecemburuan.



Kecemburuan melahirkan fantasi yang tidak menyenangkan.



Apa yang dibicarakan Leonora dan Keith?



Dia bertanya-tanya apakah Keith telah jatuh cinta pada Leonora.



Leonora dan Keith memiliki…… pembicaraan yang menyenangkan…… dan kemudian, dan kemudian, dan kemudian…….



Mungkinkah Keith masih di dalam negeri karena bersiap untuk pergi?



Apakah dia berbohong padanya bahwa dia tidak akan pergi?



Naia yang baru pertama kali mengalami lingkaran setan pikiran ini merasa ingin muntah saking mualnya.



Dia ingin berteriak sekarang dan memberitahu Keith untuk tidak pergi.



Tapi dia tidak bisa melakukannya, berpikir bahwa itu akan membuat Keith merasa lebih buruk.



Melihat Naia sangat tertekan sehingga dia terlihat seperti akan menangis, Keith memutuskan itu bagus.



"Seperti yang kubilang…… dan aku sudah menjelaskannya dengan sangat jelas. Aku memiliki seseorang yang ingin aku layani selama sisa hidupku…… dan dia satu-satunya."



Dia berkata begitu dan menatap Naia.



Naia yang mendengar kata-kata itu dengan wajah pucat perlahan mengangkat wajahnya.


Dia menatap Keith, yang menatapnya dengan mata serius.



"Aku… memiliki seseorang bernama Naia-sama yang aku kagumi dari lubuk hatiku… itu sebabnya aku tidak bisa mengikutinya… itulah yang aku katakan padanya."



Baru kemarin, berkata kepada Leonora, di tempat tidur tempat mereka duduk sekarang, "Kamu satu-satunya".



Bagaimana dia bisa mengatakan kata-kata yang berlawanan itu?



Naia yang tidak menyangka hal seperti itu terjadi, menatap Keith dengan mulut ternganga.



Keith memeluk Naia dengan erat.



"Maaf, Tuan Putri… Seharusnya aku memberitahu kamu bahwa Leonora-sama ada di kamar, tapi aku tidak ingin Tuan Putri mengetahuinya."



Pada titik ini, Keith berhenti, memberikan cukup waktu untuk membangun.



"Aku tidak ingin sang putri mencurigaiku… perasaanku… aku tidak ingin kau meragukanku."



Meragukannya.



Tidak percaya.



“Jika tuan putri mencurigaiku… aku… aku!!”



"Keith-samaa!!!"



Tangan Naia melingkari punggung Keith.



"aku minta maaf! aku minta maaf!! Aku… salahku… uu… untuk Keith-sama yang sangat memikirkanku… aku… uaa."



Yap, dia percaya!!



Kerja yang baik. Kerja bagus ~.



Teriak Keith dalam hati sambil memeluk Naia.



Dan mati-matian menekan wajah yang tampaknya menyeringai tanpa akhir.



"Tidak apa-apa, tuan putri… tidak apa-apa! Aku curiga… dan orang yang tidak bisa dipercaya!!"



Dia sengaja mengatakan sesuatu yang meninggalkan duri di hati Naia.



Sepertinya itu salah Naia karena meragukannya.



Naia menangis karena bersalah.



“Aku malu…… aku takut, Keith-shamaa!! Uaaa.”



Dia memeluk Keith dengan air mata dan ingus mengalir di hidungnya.



Aku adalah elf terburuk yang meragukan Keith-sama, yang menganggapku seperti ini!!



Aku bahkan tidak pantas untuk Keith-sama!! Dia pikir.



Dan Keith, yang memeluknya tanpa meninggalkannya seperti itu, tampak seperti seorang pangeran baginya.



Itu sebabnya Naia menangis sejadi-jadinya di dada sang pangeran.



Dia mempercayakan hatinya kepada pria terburuk dan membungkus tangannya dengannya.



Keith mengira dia berhasil menipunya, dan mendorong Naia yang menangis ke tempat tidur.



Naia menatapnya dengan mata berkaca-kaca karena pergantian peristiwa yang tiba-tiba, dan Keith memasang wajah serius.



"Aku hanya punya… sang putri… kamu… tidak ada siapa-siapa."



Sang putri mengangguk berulang kali saat dia didorong ke bawah.



"M… aku juga… Keith-sama adalah satu-satunya… nhh."



Saat berbicara, Keith menutup bibir Naia.



Mereka berbagi ciuman yang panjang dan dalam, saling mencicipi mulut.



Mulut Naia terasa sedikit asin.



Setelah menyatukan bibir mereka dalam pelukan, Keith menarik bibirnya dan berbalik ke samping, dan berbaring di tempat tidur, memeluk Naia erat-erat di dadanya.



Sambil memeluk dan berbaring, dia mencium kening dan pipinya berkali-kali,



"Untuk membuat seorang putri menangis… aku yang terburuk."



Berbisik lembut di telinganya.



Naya menggelengkan kepalanya.



"Akulah… siapa yang terburuk…"



"Tidak, ini aku … ini aku."



"Salah… ini… aku."



Mereka saling mengatakan berulang kali bahwa itu adalah kesalahannya, dan akhirnya, mereka berdua tertawa.



Mereka tertawa dan berciuman lagi.



Lidah kecil Naia menjilat lidah Keith.



Saat mereka melakukan ini, Naia berpikir sendiri.



Apa yang akan dia lakukan untuk Keith?



Tapi itu pemikiran untuk menghapus kesalahannya. Apakah tidak salah melakukan itu?



Tapi, dia ingin Keith bahagia, itulah perasaan sebenarnya yang muncul.



Naia berpikir keras, dan saat bibirnya terbuka, dia berkata.



"… Keith-sama… tolong beritahu aku terima kasih."



Dia menatap Keith dengan mata yang akhirnya berhenti menangis.



"Terima kasih … bukan?"



"Ya… untuk mengatakan bahwa kamu akan tetap di sisiku… aku ingin berterima kasih."



Sebenarnya dia juga mengatakan itu pada Leonora, tapi alasan dia memutuskan untuk tinggal bersama Naia adalah karena Aisha dan Berna juga ada di sini.



Meski begitu, Keith tidak peduli tentang itu dan berkata, "Oh! Kamu akan melakukan sesuatu yang lebih erotis dari biasanya?".



Berapa banyak dari kita yang akan berpikir, "Mati, kamu!".



Keith mengira dia akan segera mengangguk.



"Putri, berterima kasih padaku untuk hal yang jelas …"



"Aku ingin! Izinkan aku… terima kasih. Keith-sama."



Membiarkan seorang gadis melakukannya? Dan pria mana yang tidak mau?



Keith tersenyum lembut dan mengangguk pelan, menahan keinginan untuk membuat wajah yang benar-benar kotor.



Naiya, senang dengan itu, mencium bibir Keith lagi.



Keith, yang telah dicium, mengambil menu hari ini dari daftar hal erotis yang harus dilakukan di benaknya.















Naia yang tadinya disuruh telanjang, dan Keith yang kini telanjang, saling berpelukan dan berciuman berkali-kali di ranjang.



Rasanya sangat menyenangkan bagi mereka berdua untuk memiliki tubuh telanjang mereka berdekatan dan saling bergesekan.



Suara Naia hampir keluar, dan dia menghembuskan napas melalui hidungnya, menikmati ciuman itu.



Ketika sudah selesai dan lidahnya mencapai bagian luar mulutnya dengan penyesalan, Keith menyeka air liur dari mulutnya.



Untuk Naia yang geli.



"Lalu, apakah itu benar-benar baik-baik saja?"



Dia memintanya untuk memastikan.



Keith tersenyum bahagia pada Naia, yang dengan riang mengangguk, "Ya!"



"Keith-sama, itu."



"Ya. Ini adalah alat sihir yang ingin aku coba."



Keith menyerahkannya pada Naia.



Di dalam bungkusan itu, yang ukurannya pas untuk tangan kecil Naia, ada sesuatu yang bulat dan datar.



Naia melihatnya dengan penasaran.



"Coba buka."



Bahkan jika Keith memberitahunya, dia bingung karena dia tidak tahu cara membukanya.



Sambil tersenyum, Keith mengambil bungkusan itu lagi dan membukanya sendiri, mengeluarkan benda lunak, bulat, dan datar dari dalam.



Naia melihatnya dengan penasaran.



"Aku membuat alat sihir ini…… dan untuk menggunakannya, kamu harus membuat ayamnya lebih besar dulu, bisakah kamu melakukannya, Tuan Putri?"



"Y-ya!"



Dia tidak sabar untuk belajar tentang alat sihir yang menurut Keith dia buat.



Ketika Naia diberitahu itu, dia mengisap p3nisnya dengan gila-gilaan, ingin segera memenuhi permintaan yang dibuat darinya.



"Hamu, chu! Petu, chu! Njuzu, zuzuzu!! Rero, chuuu, rero, pecho, chuppu! Chuzuppu, chuzuppu!!"



Kalau sekedar blowjob, Naia lebih jago dari Berna dan Aisha.



"Ufua!! Ada di sini… haha!! Luar biasa!!"



Keith, yang senang, terkejut dengan rangkaian serangan lidah Naia yang merayap di sekitar kelenjar, dengan lembut merangsang ujungnya, lalu menggosok uretra dengan ujung lidahnya.



"Nchupu! Cock-san, tolong tumbuh lebih besar, aku ingin memenuhi permintaan Keith-sama! Hamu, chuuu."



Naia yang mengira P3nis adalah alat dengan kemauan terus menghisap P3nis sambil berbicara dengannya.



Akhirnya, p3nisnya membengkak dan tumbuh hingga ukuran maksimalnya.



"Chupu! Keith-sama! Ayamnya keras!!"



Naia, meneteskan air liur di mulutnya saat dia dengan senang hati melaporkan.



Dia kemudian meletakkan alat sihir pipih itu di tangan Naia.



"Putri, tolong letakkan di ayam yang keras!!"



"Eh… fue? Ini? Eh?"



Naia bingung harus berbuat apa.



Tetapi ketika dia mencoba melakukan apa yang diperintahkan kepadanya.



“Ah, begini, tekan ujungnya dengan jarimu, itu benar, tutupi agar udara tidak masuk…”



Ini bukan alat sihir karena tergelincir di atas p3nisnya… tapi alat kontrasepsi.



Tidak, itu memang alat sihir dalam hal strukturnya.



Ini adalah alat kontrasepsi yang terbuat dari lendir buatan yang ditempatkan di atas P3nis – terus terang, kondom.



Tidak mungkin Keith bisa membuat hal seperti itu. Mereka dijual di toko sihir mana pun.



Ya, Keith akan menikmati bermain kondom hari ini dengan Naia, yang tidak tahu apa-apa tentang itu.



Dia akan membuat Naia memegang banyak kondom di mulutnya, dan akhirnya menelan semuanya sekaligus!



Ereksi Keith meningkat hanya dengan memikirkannya.

—Baca novel lainnya di sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar