hit counter code SS Chapter 54 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

SS Chapter 54 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Stealing Spree Chapter 54
Bahasa Indonesia

"Hei, Ruki."

"Apa itu?"

"Kenji, dia menjadi dingin padaku."

"Mengapa?"

Haruskah aku memberitahunya? Tentang apa yang coba dilakukan bajingan itu dengan Ishida-senpai?

"Sebelumnya dia akan marah jika aku tidak bersamanya tapi akhir-akhir ini, dia tidak keberatan jika aku tidak bersamanya. Sama seperti hari ini."

"Mungkin itu karena aku."

"Tidak. Itu karena aku. Aku terus menolak untuk pergi bersamanya."

"Kalau begitu itu benar-benar karena aku. Akulah yang menyuruhmu melakukan itu."

Kana mendongak dan mengulurkan tangannya ke wajahku. Dia membelainya perlahan sambil menatap langsung ke mataku.

"Tidak, aku memilih untuk tidak melakukannya. Bahkan jika kamu mengatakan itu, aku punya pilihan untuk menolak apa yang kamu perintahkan, kan? Tapi aku memilih untuk menolak ajakannya."

"Kana… Benar. Kamu punya pilihan itu, kamu milikku bukan berarti aku bisa memaksamu melakukan apa yang aku mau."

"Benar, benar. Sekarang, kamu mengerti. Kamu sedikit berubah sejak terakhir kali aku melihatmu. Apa yang terjadi?"

"Kamu tahu aku sudah berubah? Ah, kamu tidak bisa menjadi penasihat terbaik hanya dengan keterampilan sastra. Kamu juga tahu cara membaca orang."

aku sepertinya lupa. Kana, dia 2 tahun lebih tua dariku. Dalam sebagian besar mata pelajaran, dia di depan aku. aku hanya melihatnya sebagai orang yang naif sebelumnya karena kurangnya pengalamannya dalam mata pelajaran tertentu yang aku kuasai. Ternyata, akulah yang naif.

Kana tersenyum dan mengangkat kepalanya lalu dia menangkup kedua pipiku dengan tangannya.

"Kamu lebih muda dariku. Aku tahu. Sesuatu berubah di dalam dirimu."

"Lalu apa yang berubah? Aku ingin tahu apa yang dipikirkan Kana-ku."

"Uhm… Mari kita lihat. Saat pertama kali melihatmu, kamu sepertinya hanya didorong oleh satu tujuan. Tapi aku bisa melihat lebih banyak sekarang. Sekarang ada lebih banyak hal di dalam dirimu daripada hanya hal yang mendorongmu maju."

"Kana-ku sehebat ini. Kamu benar. Sesuatu telah berubah."

Kana menempelkan bibirnya di bibirku sementara aku merentangkan lenganku untuk memeluknya. Rasa malunya yang selalu ada sepertinya menghilang saat dia bersamaku. Mungkin, dia sudah nyaman dengan perusahaan aku.

"Maukah kamu memberi tahu aku tentang perubahan itu?"

"Itu sebabnya aku di sini. Tapi bagaimana dengan Kenji?"

"Jangan pedulikan dia untuk saat ini. Pikiranku saat ini penuh denganmu. Aku sendiri tidak tahu. Kurasa aku mulai menyukaimu. Apakah ini buruk? Akankah kamu meninggalkanku jika itu benar-benar berkembang menjadi kesukaanku?" kamu?"

"Begitu. Ini yang berubah, Kana. Jika sebelum perubahanku, aku mungkin akan benar-benar meninggalkanmu ketika aku mendengarmu mengatakan itu. Tapi sekarang, aku ingin mengerti. Mengapa kamu berpikir bahwa kamu mulai menyukaiku? Yang kulakukan hanyalah mencurimu dari pria yang mengencanimu. Aku bahkan menggunakan metode tercela untuk memaksamu. Pemerasan."

Dia berubah menjadi seperti gadis-gadis dari sekolah menengah aku. aku tidak melakukan sesuatu yang istimewa untuknya. Tidak ada yang sesuai dengan apa yang aku ingat. Sekarang saatnya aku mengerti.

Kana menghentikan ciumannya dan kemudian dia jatuh kembali ke dadaku.

"Kau tahu, Kenji. Saat dia pertama kali mendekatiku saat kita kelas 1, aku takut."

"Takut?"

"Un… Dia menakutkan. Cara dia terus memintaku untuk berkencan dengannya. Kamu tahu kepribadianku. Aku tidak bisa menangani hal-hal baru dengan baik. Dan dia mencoba merayuku seperti itu."

"Begitu. Seperti saat kita naik kereta. Saat itu kamu terlihat lucu, seperti anak anjing yang hilang."

Dia tipe pemalu dan imut. Biasanya dia selalu malu dengan orang atau tempat yang baru baginya. Dan ketika dia mulai menyukai seseorang, dia akhirnya akan melupakan orang yang awalnya dia sukai karena dia tidak ingin menyukai dua orang sekaligus.

aku mendapatkannya dengan pola pikir itu. Kana terus menyukai Kenji itu, sementara aku memanfaatkannya menggunakan sensasi baru yang kubawakan untuknya. Itu tidak berarti dia menyukaiku, dia menemukan sensasi baru itu sesuatu yang ingin dia alami dan pahami. Tapi sekarang dia memberitahuku, dia mulai menyukaiku.

Apa alasannya? Mungkinkah alasannya adalah perubahan mendadak Kenji?

"Muu. Berhenti menggodaku tapi ya, memang seperti itu. Kenji, dia gigih. Dan lama kelamaan, aku terbiasa dia selalu menanyakan itu. Aku berkata pada diriku sendiri bahwa jika dia bisa terus seperti itu sampai akhir tahun ajaran , aku akan menerimanya."

"Dan dia benar-benar bertahan sampai saat itu. Apakah itu berarti kamu mulai menyukainya saat itu?"

"Tidak. aku hanya mengagumi kegigihannya. Jadi kami mulai berkencan selama tahun ke-2 kami. aku memberikan ultimatum lagi pada diri aku sendiri. Jika dia bisa bertahan selama setengah tahun tanpa kami melakukan apa yang pasangan lakukan, seperti berpegangan tangan, berpelukan dan berciuman, maka aku akan belajar menyukainya."

"Begitu. Ini jalan yang sulit baginya. Jadi dia mencapai itu juga. Dan kamu mulai menyukainya"

Mungkinkah? Ah. aku mengerti. Gadis ini, dia secara alami tidak menyukainya. Dia memaksa dirinya untuk mulai menyukai pria yang bertahan melalui semua itu. Kemudian ketika aku datang dengan sensasi baru yang dia rasakan, dia menjadi bingung.

"Ya. aku mulai menyukainya atau mungkin hanya aku yang memaksakan diri untuk menyukainya. Ajaibnya, itu terpatri dalam diri aku. Bahkan sekarang, aku selalu melihat ke belakang saat dia bersikeras dan mengingatkan diri aku sendiri tentang semua waktu dan usaha yang dia habiskan. untuk aku."

"Begitu. Kana, apakah menyukainya merupakan kewajiban bagimu? Untuk membalasnya?"

"Uhm. Entahlah. Sudah seperti ini sejak aku memutuskan untuk menyukainya. Pertahananku perlahan mengendur dari berpegangan tangan, pelukan, dan ciuman. Dan ketika kita akan melakukan itu, kamu muncul di hadapanku. Dengan senyum itu di wajahmu seperti menemukan sesuatu yang menarik."

"Kamu sudah memutuskan untuk menyerahkan dirimu padanya, tetapi penampilanku menghancurkan tekad itu."

Lengan Kana mengeratkan pelukannya padaku, wajahnya masih terkubur di dadaku. Aku tidak tahu ekspresi apa yang dia miliki sekarang. Menempatkan tanganku di rambutnya, aku mulai membelainya dengan jari-jariku.

"Un… Dan mungkin bukan hanya tekadku. Entah bagaimana aku terbangun dengan anggapan bahwa aku memaksakan diri. Jadi aku mulai menolak apa yang dia inginkan."

"Tapi kamu bilang, kamu masih menyukainya ketika aku membawamu pulang. Kamu bahkan mengatakan aku mencintaimu satu sama lain melalui telepon."

Kana terkikik pelan dan manis mendengar apa yang kukatakan.

"Ruki, kamu benar-benar imut dan agak naif. Aku tahu apa yang kita lakukan dan aku membiarkan itu terjadi. Bukan dengan dia tapi denganmu. Kata-kata yang kita bicarakan itu hanya aku yang mencoba menenangkan pikirannya, lip service. "

"Ah. Aku benar-benar agak naif. Kupikir aku berhasil melewatimu."

"Tapi kamu memang menangkapku. Kamu ingin mencuri aku darinya, dan aku mengerti ketika aku melihat gadis itu di depan rumahmu. Kata 'aku suka kamu' untukku berbeda. Itu bahkan bisa salah."

"Begitu, aku terlihat olehmu. Aku benar-benar naif. Ya, kamu benar. Bahwa 'aku menyukaimu' bisa jadi salah. Soalnya, itu adalah salah satu hal yang aku rencanakan untuk memberitahumu hari ini. Cinta atau suka. Aku belum bisa merasakan emosi itu. Kata 'Aku suka kamu' yang aku katakan hanya berarti aku ingin kamu menjadi milikku."

Ketika Kana mendengar itu, dia mengangkat kepalanya lagi dan menatapku. Wajahnya agak merah dan ada titik air mata di sudut matanya.

"Kamu tidak bisa merasakan emosi itu? Jelaskan padaku."

"Aku bermaksud seperti itu."

Dan kemudian aku mengatakan kepadanya apa yang aku ungkapkan kepada Satsuki sebelumnya. Hal tentang keinginanku, keinginan untuk mencurinya dari Kenji. Dan bahwa dia bukan satu-satunya.

"Uhm. Kurasa aku bisa menebak bagian tentang aku bukan satu-satunya. Dari gadis yang kulihat di rumahmu, aku bisa menyimpulkan kemungkinannya. Tapi Ruki, kamu benar-benar tidak merasakan cinta? Kamu hanya ingin aku merasakannya. memenuhi keinginanmu?"

"Ya nggak bisa tapi aku coba belajar. Ada orang yang membantu aku, memahami dan merasakannya. Itu motif aku mendekati kamu, ya."

"Apakah itu gadis itu? Dia yang spesial yang kamu sebutkan, kan? Muu. Agak sedih mendengar itu motifmu."

"Ya, itu dia. Kamu benar-benar bisa melihat melalui diriku. Err, maafkan aku, tapi aku menginginkanmu, itu tulus. Kamu milikku sekarang, aku akan bertanggung jawab atas apa yang telah aku lakukan."

"Jadi dia salah satu alasan kenapa kamu berubah. Kamu menyadari sesuatu. Gadis itu, aku hanya melihatnya dua kali tapi matanya tertuju padamu. Itu cinta, kan?"

Lalu dia kembali memelukku. Gadis manis ini. Apa yang ada di pikirannya? Bahkan dengan pengungkapan keinginan aku, satu-satunya protes yang dia lakukan adalah mengatakan bahwa dia sedikit terluka karena motif aku.

"Kana, apakah novel Detektif spesialisasimu? Ya, dia sangat mencintaiku itu sebabnya dia selalu melakukan itu ketika aku membawa seorang gadis pulang. Tapi aku baru menyadari akhir-akhir ini betapa istimewanya dia bagiku."

"Muu. aku hanya membaca beberapa, aku jauh dari menulis satu. aku masih tidak tahu definisi spesial kamu, bagaimana dia spesial?"

“Aku agak ingin membaca sesuatu yang kamu tulis, Kana. Hmm, aku menginginkannya bukan karena keinginanku tetapi sesuatu yang lain.”

"Muu. Kamu pengganggu. Aku akan membiarkanmu membaca beberapa jika kamu datang ke klub lagi. Begitu. Aku mengerti. Bukan dari keinginanmu."

Dia memelukku erat sekarang. Perempuan ini. Ini seperti dengan Satsuki sebelumnya. Mengatakan bahwa mereka mengerti tetapi jauh di lubuk hati mereka merasakan sesuatu tentang hal itu tetapi tidak mau memberi tahu aku.

"aku akan segera mengunjungi klub untuk membacanya. Ya, kamu dapat bertanya kepada aku tentang hal itu dan aku akan menceritakan semuanya kepada kamu."

"Tidak. Tidak apa-apa. Aku cukup mengerti maksudmu."

"Begitu. Kalau begitu Kana, apakah kamu akan tetap bersamaku atau…?"

"Ruki. Aku milikmu. Jadi jangan suruh aku memilih. Aku akan tetap bersamamu."

"Ah, kamu benar-benar akan tinggal? Bahkan jika tidak hanya kamu? Dan aku tidak bisa membalas jika kamu benar-benar mulai menyukaiku."

"Aku akan tinggal, kamu pengganggu. Aku milikmu. Jangan tanya lagi. Dan menyukaimu, itu belum pasti. Kenji, dia masih ada di pikiranku."

"Benar. Kau milikku. Tiba-tiba aku kesal dengan Kenji itu."

"Jangan khawatir tentang dia, aku akan menangani apa pun yang ada di antara kita."

Gadis imut ini, aku belajar lebih banyak tentang dia dan pada gilirannya dia juga mencoba untuk belajar lebih banyak tentang aku.

Aku mengangkat dagunya dan kali ini aku yang memberinya ciuman. Dia menanggapinya dan menyerahkan kendali tubuhnya kepadaku. Dia hanya membiarkan dirinya ditarik dekat sementara tangannya memelukku erat-erat.

Tidak ada cukup waktu bagi kita untuk membicarakan banyak hal. Mungkin dia akan benar-benar mulai menyukaiku. Aku tidak akan membuangnya tapi pertama-tama, Kenji itu, aku akan mencabutnya sekali lagi. Kali ini, dari Ishida-senpai.

aku sendiri tidak tahu, tetapi melihat air mata itu hampir terbentuk dari matanya, itu membangkitkan perasaan pada aku untuk melindunginya dan tidak membiarkan air mata itu jatuh. Penyebabnya mungkin karena perubahan sikap Kenji yang tiba-tiba. Bahkan jika dia hanya memaksakan dirinya, dia menyukainya.

—–Sakuranovel—–

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List