hit counter code SS Chapter 73 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

SS Chapter 73 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Stealing Spree Chapter 73
Bahasa Indonesia

Sebelum Ayase pergi, dia berbisik 'Aku mencintaimu' lagi. Anak itu. Jika aku tidak bertingkah seperti sedang tidur, aku akan mengambil bibirnya lagi.

Hari ini, dia menjadi salah satu gadisku. Bahkan tanpa keinginan aku, aku membawanya masuk. Ini baru. Ah. Kami menafsirkannya sebagai sisi lain dari keinginan itu, tetapi apakah itu benar-benar terjadi? Mungkin.

Kasus Akane sangat spesial. Dia membangunkan sifat posesifku yang tersembunyi untuknya. Tapi Ayase, dia jatuh cinta padaku sendiri. Melihat matanya yang tulus sebelumnya dan desakan Haruko, aku memutuskan untuk menerimanya.

Dan kemudian ada hal-hal yang mereka katakan harus aku sadari.

Apa itu? Apakah aku sudah mencintai mereka? aku tidak bisa begitu saja memutuskan apakah memang seperti itu. aku harus memahaminya sepenuhnya. Untuk saat ini, aku hanya tahu bahwa aku menginginkan semuanya. Keinginan aku untuk mencuri seseorang masih ada di sini, tetapi aku kira itu fleksibel sekarang.

Haruko terus menyisir rambutku dengan jarinya bahkan setelah Ayase pergi, seperti seorang ibu yang membuat anaknya nyaman. Dan ya, aku ingin merasakan ini lebih banyak. Perasaan nyaman ini. Tapi aku tidak bisa lama-lama seperti ini. Ini akan menjadi gelap.

Setelah beberapa saat, aku bertindak seperti sedang menggerakkan kepalaku, menggosok pipiku di lehernya.

"Hei bodoh. Apa kau sudah bangun sekarang?"

"Ya. Dimana Ayase?"

"Dia sudah pergi."

"Apakah dia mengatakan sesuatu?"

Aku menatapnya dan Haruko juga menatapku. Dia menarikku untuk ciuman lagi sebelum menjawab.

"Dia bilang dia menginginkannya ketika hanya kalian berdua.

"Aku mengerti. Aku akan bersiap untuk itu."

"Kamu tiba-tiba tertidur, apakah kamu tidur nyenyak?"

"Ya. Tiba-tiba aku merasa nyaman seperti ini. Sekarang aku merasa kasihan pada Ayase."

Haruko terus menyisir rambutku. Perempuan ini. Dia sengaja melakukan ini karena aku bilang aku merasa nyaman.

"Jangan, bahkan jika kamu bangun, dia akan tetap pergi. Kamu menuangkan keinginanmu padaku sehingga itu membuatnya kewalahan."

"Begitukah? Aku baru saja merindukan Haruko-ku, kamu terus menggodaku sejak tadi dan yah, aku ingin memberimu hadiah."

"Kamu masih mengatakan kalimat cheesy itu. Mengapa kamu ingin menghadiahiku?

"Untuk berterima kasih atas semua yang telah kamu lakukan. Kamu melakukan ini semua untukku."

Haruko tersenyum ketika dia mendengar itu. Dia terlihat puas mendengar pujianku. Seperti semua kerja kerasnya diakui. Dan ya, aku sangat menghargai apa yang dia lakukan untuk aku.

"Idiot. Itu wajar. Aku juga ingin menjadi spesial untukmu."

"Kamu sudah."

"Tidak seistimewa dia."

"Kau tahu dia berbeda."

Mereka benar-benar tidak bisa tidak membandingkan diri mereka dengan Akane. Tidak peduli berapa kali aku mengatakan kepada mereka bahwa dia berbeda dari mereka.

"Aku tahu… Bisakah kita melakukannya sekali lagi?"

"Bagaimana dengan gadis-gadismu? Apakah mereka tidak menunggumu?"

"Sekarang kamu mengingatkanku. Kamu benar, mereka masih menunggu. Kapan kamu akan mencurinya?"

"Mereka mengira aku mencurimu dari mereka."

Ini adalah rintangan lain. aku hanya mendapatkan Himeko untuk saat ini. Tentang Mina, dia mungkin lebih membenciku dan akan lebih menolak sekarang setelah dia melihat Himeko berubah seperti itu setelah meninggalkan kami sendirian selama beberapa menit.

"Ya. Itu sebabnya kamu harus bekerja keras. Himeko sudah melunak padamu, kan?"

"Ya, hanya Himeko untuk saat ini. Gadis itu dan Mina. Mereka bilang aku lemah dan bodoh. Mereka menyadari sesuatu tapi mereka tidak memberitahuku apa itu."

"Yah, memang begitu. Dan juga konyol."

"aku tahu."

Ya. Mereka menyadari sesuatu hanya dari mengajukan beberapa pertanyaan kepada aku. Mereka ingin aku menyadarinya sendiri.

"Hei, Ruki. Ini terasa seperti saat kau akan memelukku dan membiarkanku tidur di pelukanmu. Kali ini peran kita terbalik."

"Kau benar. Aku sadar aku juga ingin dimanjakan."

Haruko juga ingat itu. Dia terlihat sangat lemah dan lelah saat itu, jadi aku hanya memeluknya untuk mengistirahatkan pikirannya yang lelah. Dan dia menyukai itu. Setelah tidur itu, dia akan kembali bersemangat untuk pekerjaannya sebagai Ketua OSIS.

"Pria konyol ini, dari semua hal yang akan kamu sadari, ini dia. Tapi ini bagus juga, aku akan memanjakanmu lebih seperti yang kamu inginkan. Aku ingin melakukannya lagi tapi kurasa, sekali saja sudah cukup untuk saat ini."

"Ya. Kapan kamu akan datang ke rumahku? Kita bisa berbuat lebih banyak di sana."

"Aku harus bicara dengan Akane dulu. Dia istrimu."

"Tapi kau milikku. Dia akan mengerti."

Mendengar itu, Haruko dengan lembut memukul kepalaku. Lalu dia mencubit pipiku hingga memerah.

"Idiot. Bahkan jika dia tidak mengatakan apa-apa, jika kamu terus membawa satu tanpa memberitahunya, dia akan terluka. Kamu tidak menginginkan itu, kan?"

"Ah. Kamu benar. Aku jadi bodoh lagi."

Kenapa aku tidak memikirkan itu sebelumnya?

Ah. Karena aku menerima begitu saja bahwa Akane akan baik-baik saja dengan itu. Dia tidak akan mengatakan apa-apa bukan berarti dia tidak akan terluka. Bukankah aku mengatakan pada diriku sendiri untuk terus membuatnya tersenyum?

Benar, dia tahu keinginanku dan aku mendapat izinnya, tapi Haruko benar. Aku harus memberitahunya terlebih dahulu sebelum mengambil keputusan.

"Jangan khawatir, kami di sini untuk mengingatkan kamu. Yang harus kamu lakukan adalah mulai menyadari banyak hal."

"Itu lagi, hal apa yang harus aku sadari?"

"Aku ingin memberitahumu tapi aku akan memberikan kesempatan pertama kepada Akane."

"Kalian para gadis, sekarang kamu mengeroyokku."

Jadi pada akhirnya, Akane yang akan membantuku menyadari hal-hal yang terus mereka bicarakan. Haruko bahkan memberikan kesempatan itu untuknya. Gadis-gadis ini, mereka mungkin ingin bersaing dengan Akane tetapi mereka menghormatinya sebagai gadis yang dengan setia mencintaiku dan mengumpulkan mereka ke dalam kelompok itu.

"Karena kamu terlalu konyol. Jangan khawatir, kami masih mencintaimu."

"Manjakan aku kalau begitu."

"Aku memanjakanmu sekarang, bodoh. Ah. Benar, Sena dan Otoha, mereka bertanya kapan giliran mereka. Dan gadis-gadis lain juga."

"Kamu bisa membawanya bersamamu saat kamu menginap."

Ah, dua itu. Mereka hadir saat Akane menunjukkan grup itu padaku. Pada akhirnya, Akane memilih Aoi dan Ria untuk pergi hari itu. Aku akan berurusan dengan mereka terlebih dahulu karena hanya Haruko yang bisa menginap.

"Mereka semua?"

"Tidak. Kamu. Apakah kamu ingin membuatku lelah?"

"Hanya menggodamu, bodoh. Baiklah, aku akan membawa Sena dan Otoha. Gadis-gadis lain bisa terus menunggu. Mungkin Yae akan melakukan sesuatu dengan beberapa dari mereka, kamu harus hati-hati."

"Err. Ini masih minggu ke-2 sekolah. Aku akan berbicara dengan mereka di Messenger. Katakan pada mereka untuk menyelesaikannya dulu."

Tubuhku tidak akan bisa mengikuti jika mereka terus datang. Tapi ini salahku. aku mengabaikan semua email mereka. aku akan membiarkan mereka puas di Messenger untuk saat ini.

"Kau tidak akan mengabaikan mereka?"

"Err. aku tidak akan. aku akan membalas setiap kali aku membukanya."

"Dan kapan kamu membukanya?"

"Jika aku merasa seperti itu?"

Seberapa sering aku membuka ponsel aku. aku hanya bisa mengirimi mereka dua pesan sehari. aku tidak punya banyak waktu untuk menggunakannya.

"Orang bodoh ini. Mereka akan cemburu, tahu. Mereka akan mulai berpikir kamu tidak akan menerima mereka kembali seperti yang kamu lakukan pada kami."

"Bagaimana aku bisa meyakinkan mereka kalau begitu?"

"Itu pekerjaan rumahmu, bodoh. Kamu memutuskan untuk menerima kami kembali. Kamu harus memikirkan cara untuk meyakinkan mereka bahwa kamu akan melakukan hal yang sama kepada mereka. Mereka sedang menunggu. Jika bukan karena kita menahan mereka, mereka akan' sudah bergegas menemuimu di sini."

"Benar. Aku akan memikirkannya."

Ini adalah tanggung jawab aku. Aku tidak bisa selalu mengandalkan gadis-gadisku. Akane mungkin akan menawarkan bantuannya tapi aku tidak akan memintanya. Gadis bodoh itu telah melakukan banyak hal untukku.

"Kalau begitu kita selesai di sini untuk saat ini. Aku harus pergi ke gadis-gadis itu."

"Aku juga akan pulang. Apa kamu mau pulang bersama?"

Bahkan di sekolah menengah, aku tidak bisa secara terbuka pulang bersamanya. Hanya ada beberapa waktu khusus.

"Kamu konyol, aku akan senang, tetapi gadis-gadis itu akan lebih cemburu jika kamu mengambil hak istimewa itu dari mereka."

"Ah. Bagaimana dengan Himeko?"

"Dia selalu punya seseorang untuk menjemputnya sepulang sekolah. Kamu tahu tentang keluarganya, kan?"

"Aku mengerti. Suatu hari nanti aku akan berurusan dengan keluarganya juga."

Keluarga Itou ya? aku tidak terlalu banyak mendengar tentang mereka tetapi tampaknya mereka agak berpengaruh. Tidak hanya dari Dunia Bisnis tetapi juga Dunia Politik. Agar putri mereka belajar di sini, aku bertanya-tanya apakah ada alasannya.

Himeko berbicara tentang tekanan menjadi putri dari keluarga itu. Dia tidak bisa menerimanya dan itu mengubahnya menjadi seorang introvert. Sekarang tekanan itu bertumpu pada bahu adik perempuannya.

"Benar. Semoga berhasil, bodoh."

"Kalau begitu sampai jumpa, Haruko."

"Sampai jumpa. Kamu bisa menggunakan pintu itu dan pergi dari Klub Buku."

"Baiklah. Hati-hati."

Haruko meraih ciuman lain. Gadis ini, dia memanjakanku hari ini.

Setelah mengenakan pakaian, kami melepasnya di saat yang panas. Kami sekali lagi mengucapkan selamat tinggal satu sama lain.

Hari sudah mulai gelap ketika aku meninggalkan gerbang sekolah. Klub-klub atletik itu masih keras dalam latihan mereka tetapi klub-klub budaya sudah jarang. Berjalan pulang saat ini, aku sudah sendirian di jalan.

Aku sedang mendekati stasiun ketika sebuah mobil membunyikan klakson dari belakangku.

aku secara naluriah melihat ke belakang dan melihat mobil Shio, dengan dia di kursi pengemudi. Dia menatapku dari dalam dan ketika dia melihatku menatapnya, dia mengulurkan tangan untuk membuka kunci pintu kursi penumpang.

Apakah dia ingin memberi aku tumpangan?

aku melihat sekeliling terlebih dahulu untuk melihat apakah ada seseorang dari sekolah. Ketika aku melihat bahwa itu jelas, aku pergi dan masuk ke dalam mobilnya.

Setelah mengunci dan memasang sabuk pengaman, Shio menyalakan mobil lagi. Dia berhenti menatapku, memfokuskan matanya pada jalan.

"Kamu bukan dari klub mana pun, apa yang membuatmu tinggal di sekolah selarut ini?"

Perempuan ini. Dia memperhatikan itu. Yah, dia Penasihat Kelas kami.

"Beberapa klub yang aku coba."

"Begitu. Batas waktu untuk memilih klubmu berakhir minggu ini. Putuskan itu Jumat ini."

Ah. Dia benar. aku masih belum tahu di klub mana aku akan menetap.

"Ya. Bagaimana denganmu? Bagaimana perasaanmu sekarang?"

"Kamu tidak perlu mengkhawatirkan diriku sendiri. Aku sudah dewasa dan orang dewasa tidak kehabisan masalah."

"Aku hanya mengkhawatirkan Shio-ku."

"Itu tidak akan berhasil hari ini, oke? Jadi, di mana aku harus menurunkanmu?"

aku kira, masalahnya masih belum terselesaikan. Suaminya itu, aku ingin tahu sekolah mana yang dia pindahkan? Jika aku tahu, aku akan mencuri gadis yang dia coba pegang.

"Di stasiun ke-4 dari sini."

"Oke. Duduk dan tutup mulut."

"Baiklah. Terima kasih, Shio."

Agak berbahaya menggodanya saat dia mengemudi, aku akan bersikap baik sekarang dan nikmati saja perjalanan ini bersamanya. Ah. aku akan mengirim pesan kepada Akane. Aku akan mengundang Shio masuk.

—–Sakuranovel—–

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List