hit counter code SS Chapter 9 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

SS Chapter 9 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Stealing Spree Chapter 9
Bahasa Indonesia

Waktu berlalu dengan tenang di ruang klub. Setiap orang dari kita sedang menulis atau membaca sesuatu. Suara Kana dapat didengar dari waktu ke waktu juga. Memberi nasihat kepada mereka yang menulis karya sastra.

Dan di antara keheningan, tidak ada yang tahu bahwa di bawah meja, aku memegang tangan Kana dengan erat. Ya masih ada kegembiraan yang aku rasakan dari gagasan pacarnya berada di sana tetapi yang paling penting ada sensasi baru yang aku rasakan hanya dengan memegang tangannya. Rasanya berbeda. aku tidak bisa menggambarkannya dengan kata-kata tetapi aku tidak membencinya. Aku tidak sedang jatuh cinta. aku tahu. aku tidak bisa. aku adalah orang yang tidak bisa merasakan itu. Setidaknya perasaan ini yang bisa aku sebut nyaman. Berada di sebelah gadis ini aku mencuri dan memegang tangannya tanpa diketahui siapa pun agak nyaman dan itu menggairahkanku juga. Aku tidak ingin berlarut-larut lebih dalam tentang perasaan itu. Ini baru, ya, tapi aku tidak bisa menyebutnya luar biasa. Aku masih ingin memiliki tubuh Kana, membuatnya hanya merindukanku. Aku tidak butuh hatinya.

Aku melepaskan tangannya ketika aku menyelesaikan kertasku. Kana mengangguk padaku. Yah, dia tidak bisa meninggalkan sisi pacarnya. Aku mengambil kertasku dan memberikannya pada Ishida-senpai.

"Kalau begitu, aku pergi sekarang. Terima kasih atas pengalamannya."

"Ah tunggu Onoda-kun. Kamu belum bisa memutuskan?"

Ishida-senpai, melihatku berjalan ke pintu menahan membaca apa yang aku tulis.

"Aku harus berpikir dulu, senpai. Bagaimanapun, aku bisa mengatakan dengan jujur ​​bahwa aku menikmati pengalaman itu."

Ya. Bukan hanya tulisannya. Pengalaman bersama Kana di sana adalah yang paling aku nikmati.

"Baiklah kalau begitu. Sampai jumpa Onoda-kun."

"Ya. Sampai jumpa senpai."

aku menyapa mereka semua selamat tinggal. Bahkan Kenji yang masih sibuk dan Fujii yang kutu buku itu.

Aku baru sampai di tangga ketika aku mendengar teriakan Ishida-senpai dari ruang klub.

"Argh! Apa ini? Apa-apaan ini? Celana merah, celana biru, celana hijau. Apa yang kamu tulis, Onoda!!"

Ahh. aku benar-benar tidak bisa memikirkan apa pun dan itulah yang terbaik yang bisa aku lakukan. Untungnya, aku buru-buru pergi. Berbahaya bagi aku untuk tinggal di sana.

Saat aku sampai di gerbang sekolah. Aku mengeluarkan ponselku dan mengirim surat ke Kana.

Ketika memilih sekolah menengah untuk masuk. aku sengaja menghindari yang terdekat dengan rumah aku. aku benar-benar ingin awal yang baru di sekolah menengah, aku tidak tahu. Alasan awal aku adalah untuk menjauh dari gadis-gadis yang berhasil aku curi selama hari-hari sekolah menengah aku. Meskipun aku memotong sebagian besar dari mereka sebelum aku lulus, semuanya masih berhubungan dengan aku.

Itulah alasan mengapa ponsel aku dalam mode senyap terus-menerus. Untuk menghindari membuang-buang waktu aku memeriksa setiap pesan atau panggilan dari mereka. Ada banyak yang terlalu terikat tetapi karena aku melarang mereka untuk putus dengan pacar mereka, mereka terus bertindak bahwa mereka mencintai mereka bahkan jika mereka benar-benar jatuh cinta padaku.

aku kira aku benar-benar melarikan diri? aku benar-benar mengabdikan diri pada keinginan rahasia aku bahwa itu terlalu merepotkan bagi aku jika mereka mulai jatuh cinta kepada aku. aku terus mengatakan aku tidak membutuhkan hati mereka. Sekarangpun. aku tidak membutuhkan hati Kana jika tidak, aku tidak akan merasakan kegembiraan yang sama yang sesuai dengan keinginan aku.

Rumah aku berjarak 4 stasiun dari sekolah aku dan berlawanan arah dengan sekolah menengah terdekat. Itu memberi aku ketenangan pikiran karena tidak bertemu siapa pun yang aku kenal dari sekolah menengah. Sebagian besar piala aku juga naik kereta dan tentu saja, aku mendapatkan beberapa dari mereka untuk mengalami S3ks kereta sebelumnya. aku mungkin memiliki sesuatu untuk bermain di depan umum juga, perasaan tertangkap basah melakukan itu di depan umum, kemungkinan seseorang yang kita kenal melihat kita dan yang paling penting kemungkinan pacar mereka naik kereta yang sama. Ini lebih menarik tetapi juga lebih berisiko jadi aku belum mencobanya sebanyak itu.

Bagaimanapun. aku mengirim surat ke Kana untuk menemui aku di stasiun. Aku mengundangnya ke rumahku. Saat ini aku tinggal sendirian karena kedua orang tua aku pergi untuk pekerjaan mereka.

Tidak butuh waktu lama bagiku untuk menunggunya. Aku langsung melihat sosoknya yang terengah-engah dari luar stasiun. Apakah dia lari jauh-jauh ke sini?

"Kan, sini."

Dia menjadi bersemangat ketika dia melihatku melambai padanya. Tapi dia segera menyadari kami di depan umum bahwa wajah dan lehernya langsung memerah.

"K-kau tidak perlu berteriak Ruki. Seseorang mungkin melihat kita."

Ah. Dia tahun ketiga dan lucu. Dia kemungkinan besar akan dikenali pada tahun ke-2 atau ke-3. Kurasa aku mulai ceroboh lagi.

"Jangan khawatir. Kamu naik dulu, aku akan duduk beberapa kursi lagi sehingga tidak ada yang akan curiga."

"Kemana kita akan pergi?"

"Ke rumahku. Turun di stasiun ke-4 oke. Aku akan tepat di belakangmu."

Meski masih merasa malu, Kana menganggukkan kepalanya yang imut.

Kereta segera tiba dan seperti yang aku instruksikan, kami naik kereta secara terpisah. Kami terus berbicara melalui surat. Sepertinya dia tidak terbiasa naik kereta, dia naik bus untuk pulang.

"Kenapa kamu pergi ke sekolah yang jauh dari rumahmu?"

"Aku melarikan diri."

"Eh? Apa maksudmu?"

"Aku akan memberitahumu nanti. Lagi pula, bagaimana kamu bisa pergi?"

aku tidak berpikir bahwa Kenji akan membiarkannya pergi sendirian. Mereka selalu pulang bersama, bahkan di hari pertama itu, dia menunggunya di gerbang sekolah. Yah, aku agak bersyukur dia meninggalkan ruangan lebih dulu hari itu. Itu memberi aku kesempatan untuk mendekati Kana.

"Uhm. Aku memberi tahu Kenji bahwa ibuku mengirimiku surat untuk pulang."

"Dan dia menerima alasan itu?"

"Ya. Ibuku mengirimiku hal yang sama sebelumnya jadi tidak terlalu aneh."

"Begitu. Kupikir setidaknya dia mau jalan denganmu."

"Dia. Kenji. Dia masih mengerjakan bagian itu. Ini tentang beasiswanya jadi aku menyuruhnya untuk fokus pada itu."

Perempuan ini. Kamu membuatku bersemangat lagi. Berbohong pada priamu hanya untuk bertemu denganku. Aku tidak sabar untuk memelukmu lagi.

"Dia benar-benar melakukannya eh. Kurasa aku harus berterima kasih padanya."

"Eh? Kenapa?"

"Yah, itu adalah kesopanan yang umum. Dia memberikan gadisnya kepadaku."

Dia merona lagi. Meski terpisah, aku bisa melihat setiap reaksinya. Lihat senyum itu.

"Tidak perlu. Dia akan mencurigai kita."

Dia benar-benar naif. Aku hanya bisa kasihan pada pria itu.

"Aku tahu. Aku hanya bercanda. Lagi pula, apa yang terjadi setelah aku pergi? Aku mendengar teriakan Ishida-senpai."

"Ah. Benar. Ruki, mesum. Ada apa dengan bagian yang kamu tulis itu?"

"Kenapa? aku menulisnya dengan mengingat kata prompt. Sudahkah kamu membacanya?"

"Ehh, ya. Kami semua membacanya. Karen tidak bisa berhenti tertawa, Rumi mencoba merobeknya. Bahkan Fujii tahun pertama, dia berlari keluar dari ruang klub setelah membacanya."

Apa-apaan? Beda reaksi ya? aku mengharapkan Ishida-senpai, tapi Otsuka-senpai, apakah itu lucu? Aku benar-benar bertanya-tanya apa yang ada di pikiran gadis penasaran itu. Dan Fujii, kurasa aku perlu mempersiapkan wajahku untuk ditampar saat melihatnya.

"Itu semacam reaksi campuran. Bagaimana denganmu Kana?"

"Kesampingkan keseluruhan cerita. Kamu telah menulisnya dengan baik sesuai dengan saranku. Kamu punya bakat Ruki, hanya saja idemu sedikit mesum atau mungkin terlalu erotis."

Ah. Sisi Kana ini juga lucu. aku pikir dia hanya akan memerah di sana karena malu tetapi sebaliknya, dia memberikan evaluasi yang tepat. Bahkan untuk tipe gadis yang imut dan pemalu, dia adalah salah satu dari jenisnya.

Setelah 30 menit. Kami tiba di stasiun ke-4, Kana turun lebih dulu dan aku mengikuti di belakangnya. Hanya ketika kami meninggalkan sekitar stasiun, aku mulai berjalan di sampingnya.

Aku meraih tangannya dan menggenggamnya erat.

Kana terkejut tetapi ketika dia melihat siapa yang memegang tangannya, dia segera tenang. Tidak ada lagi perlawanan yang datang darinya. Dan berpikir lingkungan ini jauh dari miliknya, dia tidak keberatan terlihat bersamaku. Mungkin bagi orang lain, kami hanya terlihat seperti pasangan normal.

"Jadi di sinilah kamu dibesarkan. Rasanya berbeda dari lingkungan kita."

kata Kana. Dia menikmati pemandangan saat kami berjalan.

Tidak seperti lingkungan sibuk lainnya, lingkungan kami agak sepi. Tidak ada kondominium besar atau kompleks apartemen di sekitarnya. Sebagian besar adalah rumah pribadi. Bisa dibilang sebagian besar penduduk di sini cukup berkecukupan.

"Bagaimana bedanya?"

"Tenang dan tidak terlalu ramai. Rumah aku dekat dengan distrik perbelanjaan jadi selalu banyak orang di luar."

Aku mengerti. Aku ingin pergi ke rumahnya. Lebih tepatnya, kamarnya. Kita bisa bersenang-senang di sana. Aku ingin tahu apakah Kenji itu sudah mengunjungi rumahnya. Dia ini pemalu dan terdengar seperti ibunya cukup ketat. Meneleponnya ke rumahnya dari waktu ke waktu.

Setelah melewati beberapa blok, kami sampai di depan rumahku. Seseorang tidak dapat mengira itu milik orang lain karena ada papan nama besar di luar yang bertuliskan 'Onoda Residence'.

Meskipun tidak sebesar rumah tangga kaya itu, rumah aku dianggap lebih besar dari rata-rata. Melihat dari luar, kamu akan berpikir ada keluarga besar yang tinggal di dalamnya. Yah, kebenarannya jauh dari itu, aku sendirian di sana.

"Ah! Ruki!"

aku sedang dalam proses membuka gerbang ketika aku mendengar seseorang berseru dari kejauhan.

"Gadis baru? Lagi?"

Aku melihat ke arah suara itu. Yah, aku mengenalnya, sebenarnya, sejak kecil. Tetangga dan teman masa kecilku, Shimizu Akane. aku juga punya satu, meskipun aku bukan karakter utama. Keluarganya dan keluargaku adalah teman jadi ketika mereka memilih rumah yang akan mereka tinggali, mereka memilih yang bersebelahan.

"Siapa dia Ruki?"

Tanya Kana di sisiku. Dia penasaran karena Akane memanggilku dengan nama depanku.

"Jangan khawatir tentang dia, ayo masuk."

Aku memutuskan untuk mengabaikan Akane dan mendorong Kana masuk.

"Argh! Orang ini mengabaikanku lagi! Oi Onoda Ruki!"

Aku melihatnya berlari ke arah kami sambil meneriakkan itu. Aku tidak punya pilihan selain berurusan dengannya sekarang. Jujur saja, gadis ini. Setiap saat, dia selalu datang seperti ini dan mencoba merusak kesenanganku.

"Masuk dulu, Kana. Ruang tamu ada di sebelah kiri, aku akan segera menyusulmu."

Aku tersenyum dan membukakan pintu untuknya. Dia memiliki ekspresi bingung ini tapi aku tidak bisa menghadapinya untuk saat ini. Aku menatap matanya, aku tidak tahu apakah dia akan mengerti atau tidak. Aku tidak ingin dia berinteraksi dengan Akane. Gadis itu pasti akan menceritakan beberapa hal bodoh padanya.

"Aku mengerti, aku akan menunggumu."

Kana mengangguk dan masuk ke dalam rumah.

—–Sakuranovel—–

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List