hit counter code Baca novel Striving For The Luxury Liner – Vol 10 Chapter 19 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Striving For The Luxury Liner – Vol 10 Chapter 19 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Terimakasih untuk Kazeumi Untuk Ko-Fi dan bab ini! Bergabunglah dengan kami Patreon untuk mendapatkan lebih banyak bab, selamat menikmati~

(12/12)



Bab 19 – Lumba-lumba Putih

Pagi hari setelah aku membeli kapal selam, aku pergi ke rumah orang tua Ines untuk memberi tahu mereka tentang rencana masa depan aku dan menemukan bahwa Bella-san telah berubah. Dia sangat menyukai oleh-olehku, jadi enak kan?

(Guru. aku benci mengatakannya seperti ini, namun aku rasa dia tidak akan menyerah sampai dia mengetahui rahasia ketampanan aku.)

aku iri dengan mentalitasnya yang bisa mengatakan bahwa dia sendiri cantik. Yah, aku tidak bisa berkata apa-apa karena Ines cantik sekali.

(Um, apa yang terjadi dengan hal “Aku akan mendisiplinkan Ines” yang membuatnya begitu bersemangat?)

Alasan utama aku meninggalkan Ines bersama Bella-san adalah karena aku ingin melihat Ines dengan cara yang lebih anggun…

(Ini juga membuat kedisiplinan aku menjadi lebih ketat. Tentu saja, hal ini bertujuan untuk memperketat disiplin dan membuat aku berbicara. Tidak, itu lebih merupakan tujuan utamanya.)

Jadi dia sama sekali tidak mengendurkan pendidikan Ines? Ya, setahu aku, selama disiplin terus berlanjut, aku tidak masalah.

Cuma masalahnya, Ines sepertinya tak banyak berubah. Katanya jiwa anak tiga tahun itu sama dengan seratus, tapi sepertinya rencanaku agar Ines anggun hanyalah mimpi.

(Tidak bisakah kamu membodohinya?)

(Sulit. Ibu ini terus-menerus berusaha menggerogoti hatiku, memanfaatkan janjinya untuk mendisiplinkanku. Dia musuh yang tangguh.)

Mengapa aku mendengar kata-kata yang meresahkan seperti “mengikis hati” dan “musuh yang tangguh” ketika aku mendengarkan percakapan antara seorang anak perempuan dan ibunya? Aku bertanya-tanya dengan sepenuh hati. Kalau dipikir-pikir, reuni keluarga Felicia dan hubungan setelah reuni pasti luar biasa.

Tapi aku tidak mengerti kenapa dia begitu tertarik pada hal itu… Aku mendengar bahwa wanita mempunyai obsesi yang besar terhadap kecantikan, dan aku merasa aku bisa terluka jika bereaksi buruk.

(Oke, aku mengerti. Apakah menurut kamu aku harus mengundangnya bergabung dengan syarat dia membuat kontrak dengan Dewa Perdagangan-sama?)

Aku bisa saja kabur, tapi aku ingin memperbaiki posisiku di rumah Ines, dan mengundangnya adalah hal yang paling aman untuk dilakukan.

(Tidak masalah kalau begitu. Aku minta maaf telah membuatmu mengalami semua masalah ini.)

(Sama-sama. Ayo lanjutkan.)

Saat aku kembali dari sudut ruang tamu, Bella-san menatapku dengan senyuman yang indah. Ines bilang itu senyuman predator, tapi aku tidak begitu memahaminya, meski dia memberitahuku. Entah Bella-san luar biasa, atau aku tidak cukup baik untuk melihatnya.

“Bella-san, um, Ines-san ingin mengundang keluarganya, tapi ada banyak rahasia yang perlu disimpan, jadi aku harus memintamu untuk menandatangani kontrak untuk menjaga acara di tempat kamu diundang. ke sebuah rahasia. Apa yang akan kamu lakukan?"

Jika dia menolak di sini, tidak apa-apa.

“Wataru-san. Apakah ini rahasia yang ada hubungannya dengan kecantikan Ines-chan atau orang-orang di sekitarmu, Wataru-san?”

Orang-orang di sekitarku adalah Felicia dan anggota Girasole. Awalnya memang cantik, tapi aku yakin mereka menjadi lebih cantik lagi sejak dirawat di kapal mewah.

“Itu bagian dari rahasianya, kan? Itu sebabnya Ines-san tidak bisa menjawab pertanyaan Bella-san.”

“Yah, aku tidak menyadarinya. Ines-chan, aku minta maaf karena menanyakan banyak pertanyaan padamu. Wataru-san, aku tidak punya masalah dengan kontraknya, jadi aku akan sangat menghargainya.”

aku ditanya dengan sangat sopan. Biasanya, aku akan ragu-ragu lebih lama, tapi aku tidak tahu apakah itu karena dia mempercayaiku atau karena dia terus mengejar… kecantikan. aku tidak ingat melakukan apa pun untuk bisa dipercaya sebanyak itu.

"aku mengerti. Kami pasti akan mengundangmu setelah penjelajahan, jadi tolong koordinasikan waktu luangmu dengan Dario-kun dan ayah Ines-san juga.”

"Menguasai. Bagaimana dengan Floranya? Aku tidak keberatan jika kamu tidak bisa mengundangnya, tapi dia akan mengeluh jika kamu tidak memberitahunya.”

Aku ingat Flora-san juga khawatir dengan perubahan Bella-san. Dia sepertinya berteman baik dengan Ines, dan sulit bagi wanita cantik untuk membenciku, jadi aku harus mengundangnya.

“aku tidak keberatan jika dia menandatangani kontrak dengan Dewa Perdagangan-sama.”

"Terima kasih tuan."

aku merasa kesukaan aku terhadap Ines telah meningkat cukup banyak. Sekarang setelah kami selesai berbicara, Alessia-san dan yang lainnya sedang menunggu kami. aku akan pergi sekarang dan melakukan pelatihan di kapal selam.

…Ah, aku tidak memberi tahu Ines tujuan awal kami.

***

“Wataru-san, sepertinya butuh waktu cukup lama. Apa terjadi sesuatu?”

“Tidak, yah, percakapannya mengarah ke arah yang tidak kuduga, dan itu memakan waktu cukup lama. aku minta maaf."

Tadinya aku berencana untuk kembali ke penginapan segera setelah aku memberi tahu Ines tentang rencanaku, tapi ketika aku memberi tahu Ines tentang rencanaku setelah kami selesai membicarakan tentang mengundang Bella-san dan yang lainnya, Ines mulai mengeluh, dan itu memakan waktu lebih lama lagi. aku harap dia akan lebih bersabar karena kita bisa bertemu besok malam.

Yah, itu karena Bella-san sedang dalam mood yang baik dan bertekad untuk mengajari Ines agar dia tidak membuatku kesulitan, katanya.

“Kamu tidak perlu meminta maaf. Jadi apa yang terjadi?"

Alessia-san dan anggota kelompok yang mendengarkan di latar belakang sangat penasaran. Aku ingin tahu apakah Girasole memiliki kepribadian yang suka bergosip dan seperti bibi ketika kami pertama kali bertemu.

“Aku akan memberitahumu apa yang terjadi pada Lutto, jadi mari kita lanjutkan, oke?”

"Itu benar. Kalau begitu ayo berangkat.”

Mungkin mereka menantikan pelatihan kapal selam dan berpikir mereka akan mendengar cerita menarik; Alessia-san dan yang lainnya sedang dalam suasana hati yang baik. Yang diam hanya Rimu dan yang lainnya, serta Felicia dan Claretta-san yang menemaniku ke rumah orang tua Ines. Tidak, Carla-san tetap tenang dan santai. Dia tidak terlalu bersemangat tentang apa pun kecuali makanan.

Kami pergi ke Lutto dan menyalakan kapal sambil menjelaskan apa yang terjadi di rumah orang tua Ines. Jika kita pergi ke laut terbuka, monster kuat akan muncul, jadi bahkan di Kerajaan Aquamarine, di mana terdapat banyak manusia ikan dan putri duyung, kita tidak akan terlihat oleh manusia. Kita harus bisa melatih kapal selam dengan damai. Ngomong-ngomong, ajakan keluarga Ines untuk bergabung dengan kami di kapal mewah itu diterima tanpa kendala.

“Baiklah, pertama-tama, aku akan memanggil kapal selam utama.”

aku memanggil kapal selam sementara Girasole, Felicia, Rimu dan yang lainnya menonton. Yah, seharusnya menyenangkan memanggil kapal baru, tapi lingkaran cahaya ajaib yang muncul terlihat buruk.

Yah, mau bagaimana lagi. Jika lingkaran sihir memanggil kapal mewah atau kapal feri, dan lingkaran sihir memanggil kapal selam yang berukuran sekitar 20 meter, wajar saja jika yang pertama memiliki skala yang lebih besar.

Kapal selam yang muncul dari lingkaran sihir memiliki lambung berwarna putih bersih dengan beberapa jendela di badan pesawat. Bentuk kapal selamnya juga unik, terlihat seperti pesawat terbang dengan sayap kecil.

“Wataru-san, ini kapal yang menyelam ke laut kan? Bentuknya agak mirip Hiu Kerakusan, tapi apakah itu mengacu pada ikan?”

Dorothea-san bertanya padaku dengan wajah serius. Hmm, bagi aku bentuknya seperti pesawat terbang, tetapi orang yang belum tahu tentang pesawat terbang melihatnya sebagai ikan. Kalau dibilang seperti itu, sama sekali tidak terlihat seperti ikan. Tapi aku tidak tahu kapal selam itu terbuat dari apa lho.

“Um, itu adalah kapal yang menyelam ke laut, jadi mungkin saja itu mengacu pada ikan. aku tidak tahu banyak tentangnya, tapi sepertinya ada banyak kesamaan.

aku tahu ini adalah penjelasan menyakitkan yang harus aku berikan. Jika aku bisa diam-diam mencari di Internet pada saat seperti ini, aku akan mampu menciptakan diriku yang cerdas… Sayang sekali. aku ingin tahu apakah aku bisa melakukan sesuatu dengan bertanya kepada Dewa Pencipta-sama?

"Jadi begitu. Jika kamu menganggap bagian-bagian ini sebagai sirip dan bagian-bagian ini sebagai sirip ekor dan punggung, sebenarnya ada banyak bagian yang umum. Sebuah kapal yang mengacu pada ikan. aku sangat bersemangat melihat pergerakannya.”

Senyum Dorothea-san yang mempesona membuatku merasa bersalah. …Yah, bahkan pesawat terbang pada awalnya didasarkan pada burung, jadi itu bukanlah kesalahan total. Jangan khawatir; jika Dorothea-san senang dengan hal itu, itulah kebenarannya di dunia ini.

“Wataru-san, kamu akan memberi nama apa pada kapal ini?”

Tepat pada waktunya, Alessia-san mengubah topik pembicaraan. Tapi nama kapalnya? aku belum memikirkan hal itu. Dorothea-san bilang itu terlihat seperti Hiu Kerakusan, jadi bagaimana dengan Hiu atau Kerakusan?

…Itu tidak baik. aku tidak ingin menyebut nama hiu yang dengan rakus mengikuti kamu kemana saja dan tanpa henti menyerang penghalang dan kapal yang tidak bisa dipecahkan. Tapi, mungkin mengambil nama dari ikan adalah ide yang bagus.

Mari kita tolak hiu… Paus… Paus? Itu sesuatu yang lain. Itu cukup besar, tapi menurutku ikan paus akan cocok dengan jenis kapal yang lebih megah. Kapal selam ini memiliki bentuk yang lebih sporty dibandingkan megah.

“aku akan menamakan kapal ini White Dolphin.”

Entah kenapa palkanya terlihat seperti sirip punggung, dan jika itu bukan hiu, maka itu lumba-lumba. Dan karena lambungnya berwarna putih, menurut aku akan lebih keren jika diberi warna putih di atasnya. Yang mengganggu aku adalah lumba-lumba adalah mamalia, bukan ikan, tapi menurut aku hal itu tidak perlu terlalu tegas.

“Hmm… bukankah itu bagus?”

Reaksi Alessia-san dan yang lainnya sedikit lebih halus. …Yah, nama menjadi tidak terlalu aneh saat kamu menggunakannya. Sulit untuk menemukan nama baru, dan aku memutuskan untuk memilih White Dolphin.

"Terima kasih banyak. Baiklah, mari kita lihat kapalnya dulu.”

aku memberi izin kepada semua orang untuk naik sekarang, dan kami melompat ke White Dolphin. Nanti aku update tiket boardingnya. Saat memeriksa area palka, aku melihat bahwa palka tersebut terlihat lebih kuat dari yang aku perkirakan. Mengingat tekanan airnya, setidaknya harus sekuat yang aku kira.

Saat palka dibuka, ada tangga. Kelihatannya wajar untuk sebuah kapal selam, namun rasanya aneh jika memikirkan kapal selam mewah untuk orang kaya. Dalam imajinasi aku yang buruk, orang kaya tidak menggunakan tangga, bukan?

“Ada apa, Wataru-san? Ayo cepat masuk.”

"Oh ya. Aku masuk. Ah, Rimu.”

Saat aku membalas Alessia-san, Rimu, yang berada di atas kepalaku, terbang ke kapal selam dengan sebuah penutup. Sepertinya Rimu juga ingin melihat bagian dalam kapal selam itu secepatnya. aku juga ingin masuk ke dalam secepat mungkin.

aku menuruni tangga. Ada pintu di kedua sisinya, tapi yang di buritan mungkin adalah ruang mesin. aku mungkin harus memeriksa ruang tamu terlebih dahulu, bukan ruang mesin. Rimu mungkin memikirkan hal yang sama dan mondar-mandir di depan pintu yang menuju ke ruang tamu. Nah, ruang tamu kapal selam seharga 2 miliar. aku tidak sabar untuk melihat seperti apa bentuknya.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar