hit counter code Baca novel Striving For The Luxury Liner – Vol 10 Chapter 22 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Striving For The Luxury Liner – Vol 10 Chapter 22 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Terimakasih untuk Go0gleplex Untuk Ko-Fi dan bab ini! Bergabunglah dengan kami Patreon untuk mendapatkan lebih banyak bab, selamat menikmati~

(3/8)



Bab 22 – Semuanya Sudah Siap!

Di titik buta yang tidak terduga, atau lebih tepatnya kesalahan yang seharusnya aku perhatikan sebelum membeli, aku menemukan bahwa bertarung menggunakan White Dolphin itu sulit. aku berhasil menemukan cara untuk melawan efek Penolakan Naik Pesawat, tapi ini pertarungan yang cukup membosankan, jadi aku rasa kita harus menyelinap. Menyelinap ke kastil bawah air sang duke. aku merasa seperti pencuri.

Hmm, aku bisa berlatih besok, jadi aku rasa aku akan meninggalkan pelatihan White Dolphin untuk saat ini dan berlatih di kapal selam.

aku kesulitan memutuskan tentang kapal selam ini. Bahkan aku yang belum familiar dengan kapal selam pun tahu tentang Shinkai 6500, dan aku sangat tertarik dengan kapal selam ini.

Shinkai 6500 memiliki fungsi yang beragam, dan dijelaskan dapat mengumpulkan batu, namun sayangnya ukurannya tidak cocok untuk menjelajahi kastil. Itu harus lebih kecil.

Ada kapal selam kecil lainnya dari pabrikan Jepang, seperti kapal selam yang terlihat seperti mobil masa depan anti gravitasi dari manga lama, dan kapal selam Aston Martin yang keren, jadi aku tidak bisa berhenti melihatnya.

Namun, kapal selam Jepang dan Aston Martin memiliki dua tempat duduk atau tidak memiliki senjata, sehingga secara halus tidak memenuhi tujuan kami.

Pada akhirnya, aku memilih kapal selam tiga tempat duduk dari Triton. Kapal selam ini berbentuk bulat dan hampir seluruhnya transparan. aku merasa lengan tunggalnya terlalu sedikit dan warna kuningnya terlalu mencolok, tapi menurut aku tidak apa-apa karena warnanya bisa diatur dengan Ship Disguise.

“Sekarang mari kita mulai berlatih dengan kapal selam. Ini adalah kapal selam yang dapat menampung tiga orang, sehingga pilot dan dua penyerang akan berbagi perjalanan. Dalam kasusku, aku akan menjadi pilot, Rimu akan menjadi penyerang utama, dan Ines dan Felicia akan menjadi sub-penyerang. Selain itu, kapal selam ini kecil, jadi menurutku akan lebih mudah untuk menyerang dengan senjata sampai batas tertentu, jadi mohon berpencar berdasarkan itu.”

Alessia-san dan yang lainnya mulai mendiskusikan masalah tersebut. Mereka cukup bingung dan mengatakan bahwa mereka ingin mencoba mengemudikan kapal selam tersebut dan menyerangnya juga akan menarik.

“Ah, ini kapal selam kecil, jadi perlu diingat bahwa kami tidak bisa membawa tombak atau perisai.”

Wow, Carla-san menatapku dengan mata berkaca-kaca. aku yakin dia kaget karena dia tidak bisa membawa perisai besar.

Aku tahu mau bagaimana lagi, tapi aku sangat terluka saat membuat Carla-san sedih. aku tahu betapa pentingnya kebajikan karena ketika aku berada di rumah orang tua Ines, dan Ines memandang aku dengan cara yang sama, aku pikir aku pantas mendapatkannya.

Oh, Dorothea-san juga kaget. Dia juga menggunakan tombak, jadi dia tidak bisa membawanya masuk, kan?

Bagaimanapun, kapal selam ini mungkin bisa menolak air laut, jadi jika kita membiarkan palkanya terbuka, kita bisa mengeluarkan tombaknya dari kapal selam. Namun tidak praktis menahan tombak melawan hambatan air laut dalam waktu lama, bukan?

"Menguasai. Kurasa aku tidak bisa membantumu…”

Ups, ada Felicia yang frustrasi juga di sini. Ah, karena dia menggunakan busur dan sihir petir yang tersebar, dia hanya bisa bertarung dengan belati atau sesuatu seperti itu. aku tahu itu, tapi berada di bawah air adalah kerugian besar bagi kami.

“Felicia sangat membantu karena dia membuatku bahagia hanya dengan bersamaku.”

"Terima kasih?"

Itu jelas sebuah kesalahan. Felicia, yang selalu menganggapku sebagai dermawannya, memasang ekspresi bingung di wajahnya. Ini adalah kesalahan yang cukup berbahaya.

…………

“Wataru-san, sudah diputuskan.”

Aku patah hati, dan saat aku mengusap Rimu dalam diam, pertolongan surga datang kepadaku. aku berharap mereka telah memutuskan lebih awal, tapi jangan berlebihan. Pembagian tim seperti apa yang kami dapatkan?

Tim Wataru

Pilot: Wataru, Serangan: Felicia, Ines, Rimu.

Tim Alessia

Pilot: Alessia, Serangan: Ilma, Carla, Fuu-chan.

Tim Dorothea

Pilot: Dorothea, Serangan: Marina, Claretta, Beni-chan

Hmm, apakah itu seimbang? Nah, Rimu dan Claretta-san yang merupakan penyerang utama dipisahkan, dan kombinasi Ilma-san yang bisa menggunakan sihir ilusi dan Carla-san yang memiliki kekuatan serangan jarak dekat yang tinggi sepertinya merupakan kombinasi yang bagus.

“Tapi Wataru-san. Tanpa melihat kapalnya, agak sulit mengetahui cara bertarung.”

"aku minta maaf. Alessia-san benar.”

Akan lebih aman jika membagi tim setelah menunjukkan kepada mereka kapal selam tersebut. Nah, karena mereka bebas untuk berkumpul kembali, kami akan membiarkan mereka berkumpul kembali setelah pelatihan.

“Um, aku akan memanggil mereka untuk saat ini.”

aku memanggil kapal selam kecil dari dek belakang Lutto.

aku tahu itu kecil, tetapi lambungnya, dengan badan kuning dan bola bundar transparan di dalamnya, tampak seperti mainan. Ini adalah barang senilai 200 juta dolar… aku merasa seperti sedang ditipu.

“Heh, itu kapal yang bagus. Dan sepertinya akan menyenangkan untuk menyelam di lautan karena sebagian besar bagiannya transparan.”

Alessia-san dan yang lainnya sedang dalam suasana hati yang baik saat mereka melihat ke dalam kapal selam yang aku panggil. aku sedikit gugup, tetapi ternyata para wanita sangat menyukainya.

“Kamu akan menyebut kapal selam ini apa, Wataru-san?”

Oh itu benar. Sebuah nama. Nama pabrikan tempat aku membelinya, Tri? Aku tidak tahu; sepertinya tidak cocok dengan lambung bundar.

Sederhana, tapi bulat, jadi aku tidak akan menggunakan Bolanya… karena menurut aku itu dari anime robot yang sangat populer.

Hmm, bentuknya sedikit berbeda, tapi mari kita pilih Telurnya. aku merasa itu seperti mengandung kekuatan hidup ketika seseorang berada di dalamnya.

“aku akan menamakan telur selam ini No. 1. Dua kapal selam lainnya adalah Telur No. 2 dan Telur No. 3.”

Reaksi para wanita itu adalah, “Hmm, begitu.” aku sedikit terkejut karena aku pikir aku telah menamai mereka dengan baik.

“Um, baiklah, pertama-tama, aku akan menunjukkan kepadamu cara mengoperasikannya, jadi mari kita berkendara hanya dengan pilotnya.”

aku pikir mereka bisa mengaturnya dengan penunjukan staf, tapi akan lebih baik jika menunjukkan kepada mereka beberapa kontrolnya terlebih dahulu. Aku juga akan membuatkan tiket untuk Ines.

“Kalau begitu, hanya aku dan Dorothea.”

"aku kira demikian. Bagaimana kalau kita naik?”

Aku membuka palka dan memasukkan Telur No. 1. Aku bisa melihat Rimu di kepalaku. Beni-chan yang digendong Dorothea-san juga tidak masalah. Tapi bagaimana dengan Fuu-chan, yang seharusnya berada di atas kepala Marina-san namun dengan acuh tak acuh berada di atas kepala Alessia-san?

Mau tak mau aku melihat ke arah Marina-san melalui akrilik transparan, dan dia menatap Fuu-chan dengan ekspresi agak sedih di wajahnya. Fuu-chan mungkin anak kecil yang jahat.

“Baiklah, ayo pergi.”

“Ya, aku menantikannya.”

"Silakan lakukan."

Meraih tongkat kendali seperti joystick, kami perlahan mulai menyelam.

“Wataru-san, pemandangannya sangat indah, tapi lambat sekali.”

Aku tahu persis maksudmu, Alessia-san.

“Wataru-san. Menurutku kita tidak akan bisa melarikan diri dari monster dengan ini.”

aku mengerti maksud Dorothea.

"…Lambat?"

Rimu, ini kecepatan penuh.

“aku membeli kapal selam ini untuk menjelajahi bagian dalam kastil, jadi kapal selam ini tidak dapat melaju dengan cepat.”

aku tahu kecepatannya tidak akan cepat karena kecepatannya seharusnya sekitar 5 km/jam, namun aku tidak menyangka kecepatannya akan lebih lambat dari kecepatan berjalan kaki. Dalam pikiran aku, aku mengira ini adalah kecepatan lari kecil, namun ternyata ternyata orang berjalan sangat cepat, bukan?

“Ah, berbahaya berjalan cepat di dalam gedung, bukan?”

“Memang benar, mengingat kita sedang bergerak di dalam gedung, kecepatan seperti ini mungkin tepat.”

Mereka setuju dengan aku dengan sangat mudah. Dan menurut aku kapal selam ini tidak cocok untuk dikendarai di laut terbuka. Rasanya semakin lambat karena tidak ada apa pun selain air laut di sekitar kita, dan pemandangan tidak berubah.

Yah, manuvernya mudah, dan kita bisa berlatih bertarung dengan Telur 1, 2, dan 3, dan karena jumlahnya tiga, kita bisa memikirkan formasi dan seterusnya. aku berencana untuk berlatih lagi besok, tetapi aku bertanya-tanya apakah masih banyak yang harus dilakukan.

***

“aku akhirnya kembali!”

aku sedang bersantai di kamar aku setelah dua hari pelatihan kapal selam ketika Ines kembali, pingsan di tempat tidur, dan memanggil dengan suara yang membosankan. aku senang mendengarnya mengatakan dia kembali, tetapi Ines ada di rumah orangtuanya lebih awal.

Dan apa yang terjadi dengan Ines yang anggun? Mengepakkan kaki di tempat tidur adalah hal yang vulgar.

“Yah… Bella-san mengajarimu banyak hal, bukan?”

“Ya, benar. Itu sulit bagiku karena dia menyuruhku mengerjakan semua pekerjaan rumah, bersih-bersih, dan sebagainya. Namun berkat hadiah Guru dan undangan untuk naik kapal mewah, aku dapat menyelesaikan semuanya dengan sempurna.”

Ines terlihat sangat sombong.

"Apa maksudmu?"

“Fufu. Ibu aku begitu tertarik dengan kapal Guru sehingga dia membiarkan aku melakukan pekerjaan rumah dan membersihkan rumah sebagai imbalan atas informasi tersebut.”

Aku tahu itu. Haruskah aku menunggu sampai Ines menyelesaikan pendidikannya untuk mengundang mereka ke kapal dan memberi mereka oleh-oleh?

"Oh ya. Um, aku senang mereka menantikannya.”

“Ya, baik keluarga aku maupun Flora sudah tidak sabar untuk datang. aku mengatakan kepada mereka untuk memastikan mereka punya cukup uang untuk berbelanja, jadi semuanya sudah siap. Flora bahkan mengatakan dia akan meminjam gajinya di muka.”

Wah, bisakah kamu meminjam uang di dunia ini? Itu sangat salah.

"Apa kamu yakin? Mereka harus mencari nafkah setelah undangan itu, kan?”

Aku tidak ingin membuat hidup mereka sulit karena aku.

“Ah, aku perlu meminta bantuanmu. aku sudah terlalu banyak mengaduk-aduk, jadi aku ingin kamu membatasi pembelian mereka. Yah, Flora tinggal di rumah, dan ayahku serta Dario sama-sama bekerja, jadi semuanya akan baik-baik saja.”

Tampaknya dia menggunakan kapal mewah itu untuk membuat segalanya lebih mudah bagi dirinya sendiri. Aku tidak tahu apakah aku harus menyebutnya kurang ajar atau kurang ajar, tapi kurasa Ines dan Bella-san sudah mengalahkanku. Yah, cukup mudah untuk setidaknya membatasi pembelian.

“Yang lebih penting, Guru. aku sudah lama tidak minum bir. Oh, dan ceritakan padaku apa yang kamu lakukan selama aku pergi.”

Ines bangkit dari tempat tidur dan memohon padaku dengan pelukan erat. Yah, meski kita baru berpisah sebentar, aku masih sedikit gugup. Tapi besok adalah petualangan pagi hari, bukan? aku lebih suka tidak membiarkan dia minum alkohol…

“…Petualangan besok dimulai pagi-pagi sekali, jadi hanya sebentar saja.”

aku lemah.

“Oh, ngomong-ngomong, kita akan bertualang. aku tidak mendengar rincian apa pun; kemana kita akan pergi?"

“Kita akan menjelajahi kastil sang duke, yang tenggelam di laut.”

"Benar-benar?"

Pelukan Ines yang memelukku begitu erat hingga aku merasa seperti akan meledak. Rupanya tempat itu terkenal di kampung halaman Ines, dan dengan sifat penasaran Ines, nah, aku yakin dia akan senang. Tapi jangan membicarakan hal-hal yang akan menyenangkan Ines saat dia memelukku lagi.

Kini Ines sudah kembali dan persiapan sudah selesai, akhirnya saatnya menjelajahi kastil sang duke di tengah laut besok. Ini seperti awal dari sebuah petualangan besar, dan aku menjadi sedikit gugup.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar