hit counter code Baca novel Striving For The Luxury Liner – Vol 11 Chapter 21 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Striving For The Luxury Liner – Vol 11 Chapter 21 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Terimakasih untuk Hanya seorang pria Untuk Ko-Fi dan bab ini! Bergabunglah dengan kami Patreon untuk mendapatkan lebih banyak bab, selamat menikmati~

(16/20)



Bab 21 – BESAR

Dari apa yang kudengar, aku lega mendengar bahwa masalah Yang Mulia Ratu Putri Duyung ternyata mudah diselesaikan. Kini, yang tersisa hanyalah apa yang harus dilakukan terhadap harta suci Dewa Laut. Karena ini adalah harta penting yang dicuri, aku yakin dia ingin mendapatkannya kembali, tetapi karena cheatnya sangat kuat, aku ingin menyimpannya sampai situasinya dapat diselesaikan, jika memungkinkan.

“Yang Mulia Ratu. Tentang harta suci Dewa Laut, ada sesuatu yang ingin aku gunakan, jadi apakah kamu keberatan jika aku menjaganya?”

Hah? Yang Mulia Ratu menatapku dengan ekspresi bingung.

“Harta suci Dewa Laut adalah harta suci yang Dewa Laut-sama berikan izin untuk digunakan oleh Wataru-sama. kamu tidak perlu meminta izin untuk menggunakannya karena kami telah gagal melindungi harta suci yang diberikan kepada kami.”

Begitu, karena aslinya adalah harta suci putri duyung, aku pikir putri duyung berhak memilikinya, tetapi putri duyung tampaknya berpikir bahwa mereka kehilangan kepemilikannya karena mereka tidak dapat melindungi harta suci tersebut, dan Dewa Laut-sama memberikannya. aku izin untuk menggunakannya. Ada perbedaan persepsi yang cukup besar.

Akan mudah jika aku bisa mengatakan, "Baiklah, aku akan mengurusnya," tapi aku berjanji kepada Dewa Laut-sama bahwa aku akan membicarakannya dengan putri duyung.

“Um, baiklah, aku berjanji pada Dewa Laut-sama bahwa aku akan berbicara dengan putri duyung sehingga kita bisa mencapai kesepakatan yang saling memuaskan, jadi akan sangat membantu jika kamu memberiku izin untuk melakukannya. Selain itu, aku ingin mendiskusikan pemilik harta suci Dewa Laut setelah aku.”

Hah? Yang Mulia Ratu menatapku lagi.

“Bukankah harta suci Dewa Laut harus diwariskan kepada anak Wataru-sama? Kami tahu bahwa Dewa Laut-sama telah memberi kamu izin untuk melakukannya.”

“? Aku tidak punya anak, tahu.”

Seorang anak kecil, ya? Bohong kalau aku bilang aku tidak menginginkannya, tapi menurutku orang yang punya ambisi harem tidak boleh memikirkan anak. Apalagi seorang ayah yang punya ambisi harem sementara anak-anaknya mengawasinya… pasti serakah.

“Wataru-san. Apa yang ingin disampaikan oleh Yang Mulia Ratu bukanlah apakah kamu memiliki anak sekarang, tetapi apakah harta suci Dewa Laut akan menjadi pusaka yang akan diwariskan dalam keluarga Wataru-san dari generasi ke generasi.”

Jadi begitu. Penjelasan Alessia-san akhirnya masuk akal bagiku. aku tidak memahaminya karena di keluarga aku, sebagai rakyat jelata, tidak ada pusaka keluarga. Jadi ini semua tentang warisan.

Aku bahkan tidak tahu apakah anakku bisa menggunakan harta suci Dewa Laut… tapi mereka bilang anak-anak itu seperti orang tuanya, jadi sulit membayangkan kalau mereka bisa menggunakan harta suci Dewa Laut dengan benar.

Orang-orang berubah seiring dengan pendidikan, dan aku yakin ibu mempunyai banyak pengaruh, namun aku hanya dapat membayangkan bahwa anak aku akan menjadi pemalas dan lemah dalam nafsu.

aku memiliki cheat Pemanggilan Kapal, yang membuat aku cukup senang, dan menurut aku harta suci Dewa Laut itu menakutkan, tetapi jika anak aku memiliki kekuatan normal, aku pikir dia akan dimabukkan oleh kekuatan harta suci Dewa Laut. .

Selain itu, jika laki-laki, menurutku dia akan digulingkan oleh wanita cantik dan melakukan sesuatu yang bodoh. Laki-laki di keluarga aku umumnya kurang berhati-hati seperti itu. aku dapat melihat anak cucu aku diberi tahu, “Oh, keren sekali,” dan memanipulasi harta suci Dewa Laut dengan penuh semangat.

Jika aku menggunakan kontrak Dewa Perdagangan-sama, aku mungkin tidak akan kesulitan mengubahnya menjadi pusaka keluarga, tapi sangatlah bodoh jika memiliki kekuatan sebesar itu.

Untungnya, aku punya cheat. aku akan dapat mewariskan kekayaan yang cukup kepada anak dan cucu aku, dan akan lebih baik memberikannya kepada seseorang yang dapat aku percaya daripada memiliki kekuatan yang begitu kuat.

"Apa yang salah?"

Yang Mulia Ratu menatapku dengan prihatin. Sepertinya aku tenggelam dalam pikiran karena kejadian tak terduga. Tak ada gunanya memikirkan anak cucuku yang bahkan belum ada. Mari berkonsentrasi untuk bertemu Yang Mulia untuk saat ini.

"aku minta maaf. aku sudah memikirkan hal ini selama beberapa waktu. Bagi aku, jika aku diizinkan menggunakan harta suci Dewa Laut dan kemudian mengelolanya untuk sementara waktu, pada akhirnya aku ingin mengembalikannya kepada putri duyung. Kalau begitu, aku ingin kamu membuat kontrak dengan Dewa Perdagangan-sama untuk tidak menggunakan harta suci Dewa Laut untuk perang atau hal buruk lainnya. Apakah itu mungkin?"

aku melanjutkan, menundukkan kepala dan mengatakan bahwa aku minta maaf karena bersikap kasar. Itu seperti mengatakan aku tidak memercayai mereka, tapi aku tidak tahu segalanya tentang putri duyung, dan aku tidak tahu apa pendapat putri duyung tentang manusia, jadi tolong luangkan aku bagian itu.

“…Kau akan mengembalikan harta suci Dewa Laut kepada kami?”

Bagus. Yang Mulia Ratu tampaknya lebih memikirkan kembalinya harta suci Dewa Laut daripada kata-kata kasar aku.

"Ya. Awalnya diberikan kepada putri duyung oleh Dewa Laut-sama, jadi pada akhirnya aku ingin mengembalikannya kepada kamu. Mengenai kontraknya, akan sangat membantu jika kamu dapat menganggapnya sebagai polis asuransi karena ini adalah harta suci yang cukup kuat.”

Jika kita membuat kontrak sehingga tidak dapat digunakan untuk hal-hal buruk, dan juga membuat kontrak dengan Dewa Perdagangan-sama ketika mewariskan harta suci Dewa Laut kepada generasi berikutnya, itu akan memberiku kedamaian. pikiran.

Itu semacam ide, jadi kalau aku kurang berpikir saat membuat kontrak, nanti ada lubangnya. Jika harta suci dicuri seperti terakhir kali, aku tidak bisa berbuat apa-apa, jadi aku berharap keamanan terhadap pencurian dan perampokan juga diperkuat. Selain itu, menurutku aku juga harus memasukkan Pulau Dark Elf ke dalam kontrak.

Aduh. Yang Mulia Ratu memegang kedua tanganku saat air mata mengalir di wajahnya. Dia mencoba mengatakan sesuatu, tapi dia tidak bisa mengeluarkannya.

aku tidak tahu bagaimana perasaannya karena aku tidak pernah memiliki sesuatu yang membuat aku begitu terikat, tapi aku rasa dia pasti sangat senang karena dia memuja Dewa Laut-sama.

Mengingat aku bisa menjual bantuan kepada putri duyung, akan menjadi nilai tambah bagiku jika aku bisa mengembalikan harta suci Dewa Laut yang tidak bisa kusimpan dengan jaminan keamanannya.

"Maafkan aku."

Yang Mulia Ratu, mungkin merasa tenang karena air matanya, menundukkan kepalanya dengan pipi yang sedikit malu. Itu adalah kekuatan destruktif yang sepertinya menembus hatiku.

“Tidak, jangan khawatir tentang itu. Nah, kalau begitu, mari kita bahas berbagai hal.”

"Ya. Mengenai kontraknya, kami tidak akan menyalahgunakan harta suci yang diberikan kepada kami oleh Dewa Laut-sama, jadi kami baik-baik saja dengan kontrak yang paling ketat sekalipun. aku meminta kerja sama kamu.”

Selama kontraknya tidak terlalu ketat, kemungkinan besar akan diterima. Meskipun kontraknya tidak terlalu ketat, itu hampir merupakan sebuah ide, jadi tidak baik menyerahkannya padaku. Masih ada waktu untuk mengembalikan harta suci Dewa Laut, jadi mari kita semua membicarakannya dan memutuskan detail kontraknya.

“Oh, aku pasti akan mengembalikan harta suci Dewa Laut, tapi itu akan memakan waktu lama. Untuk membuktikan bahwa aku pasti akan mengembalikannya, haruskah kita membuat kontrak dengan Dewa Perdagangan-sama?”

aku akan merasa risih jika hanya sekedar persetujuan lisan. Selain itu, akan lebih baik bagiku untuk membuat kontrak juga agar aku jera jika iblis menguasaiku dan aku tidak ingin mengembalikan harta suci itu. Jika aku mulai mengatakan bahwa aku tidak ingin mengembalikan harta suci itu, maka karakterku pasti akan berubah. Itu bukan hal yang baik.

“Tidak, kami tidak memerlukan bukti apapun untuk meragukan Wataru-sama, yang memiliki hubungan dekat dengan Dewa Pencipta-sama.

“Seperti yang aku katakan sebelumnya, aku tidak memiliki hubungan mendalam dengan Dewa Pencipta-sama, dan aku sendiri bukanlah orang yang dapat dipercaya.”

"Itu tidak benar. Orang biasa bahkan tidak akan pernah berpikir untuk mengembalikan harta suci itu. Baik Dewa Pencipta-sama maupun Dewa Laut-sama memahami kebaikan hati Wataru-sama!”

"…Terima kasih?"

aku merasa sangat tidak nyaman dengan kata-kata Yang Mulia Ratu, dan rasa terima kasih aku menjadi sebuah pertanyaan. Yah, aku yakin dia bisa melihat hati yang buruk, bukan hati yang baik. Fiuh. Aku hanya berpikir akan lebih baik jika aku bisa dengan aman melepaskan hal-hal berbahaya itu, jadi aku merasa tidak enak dipuji karenanya.

aku tidak tahu bahwa banyak tekanan untuk dipercaya secara cuma-cuma. Menurutku tidak baik bagi ratu suatu negara untuk menjadi seperti itu, tapi tampaknya Dewa Pencipta-sama dan Dewa Laut-sama sangat penting baginya sehingga sangat keterlaluan baginya untuk meragukan utusan Dewa. Jika dia tahu tentang percakapan antara aku dan Dewa Pencipta-sama, aku punya firasat dia akan memintaku untuk menandatangani kontrak.

Kalau dipikir-pikir, cara dia memanggilku “Wataru-sama” sudah mengakar. aku pikir akan salah jika memintanya berhenti memanggil aku “Wataru-sama” setelah aku berbicara tentang Dewa Pencipta-sama, jadi aku membiarkannya, tapi aku akan memperbaikinya setelah keadaan sudah sedikit tenang.

“Omong-omong, Wataru-sama. Bolehkah aku bertanya untuk apa kamu menggunakan harta suci Dewa Laut?”

Wajar jika dia tertarik setelah mendengar bahwa aku berencana menggunakannya. aku tidak berpikir Yang Mulia akan mengungkapkannya, tapi ini masalah rumit, jadi mari kita berikan penjelasan sederhana.

“Detailnya dirahasiakan, tapi aku berpikir untuk memanipulasi arus laut di pulau tertentu agar tidak mungkin diserang dengan kapal.”

“Pulau yang mustahil diserbu dengan kapal? Untuk ras seperti kita, yang terancam oleh supremasi manusia, itu akan menjadi pulau impian.”

Inti dari apa yang aku coba lakukan sudah tepat. Bisakah Yang Mulia Ratu Putri Duyung membaca pikiran?

“Wataru-sama. aku tidak akan bertanya terlalu dalam, tetapi jika ada yang dapat kami bantu dari putri duyung, jangan ragu untuk menghubungi kami kapan saja. Jika itu melibatkan laut, pasti ada sesuatu yang bisa kami bantu.”

Sementara aku bingung karena dia sepertinya telah memahami pikiran batin aku, Yang Mulia Ratu terus berbicara.

Hmm… kalau boleh kubilang begitu… dia memberiku lamaran yang sangat berterima kasih, bukan? Pulau Dark Elf akan benar-benar terisolasi jika arus laut di pulau itu dimanipulasi oleh harta suci Dewa Laut.

Jika aku bisa membuka celah di lautan yang hanya bisa dilewati putri duyung, aku bisa mencegah para dark elf terisolasi sepenuhnya. Dan jika ada hubungan dengan putri duyung, meski aku menghilang, masih ada seseorang yang bisa menggunakan harta suci Dewa Laut.

Kemungkinan putri duyung mengkhianatiku bukannya nol, tapi mereka sepertinya merasa berhutang budi padaku, dan aku punya gengsi karena mengenal Dewa Laut-sama dan Dewa Pencipta-sama. Ini adalah kesepakatan yang bagus sehingga aku bisa pindah ke properti populer tanpa deposit, tanpa uang kunci, dan sewa murah. Saat aku melihat ke arah Felicia, wajahnya bersinar seolah dia merasakan hal yang sama denganku.

"Menguasai. Memiliki seseorang yang dapat dipercaya sangatlah penting, dan aku yakin ayah aku akan senang.”

Felicia yang pendiam dan jarang mengutarakan pendapatnya dalam situasi seperti ini, malah mengungkapkannya dengan kata-kata.

Biasanya, aku mungkin harus berkonsultasi dengan kepala desa di Pulau Dark Elf sebelum melanjutkan, tapi jika persyaratannya menguntungkan, aku akan membiarkan percakapan berlanjut sendiri.

"Jadi begitu. Kalau begitu, aku rasa aku bisa membantu kamu. Pertama, haruskah aku mengirimkan putri duyung yang dapat diandalkan?”

Saat aku menjelaskan situasi di Pulau Dark Elf, dia berjanji untuk bekerja sama tanpa ragu-ragu.

“aku menghargainya, tapi bukankah ini merepotkan?”

“Akan sangat bermanfaat bagi negara kita jika kita bisa memperdalam hubungan kita dengan Wataru-sama.”

Jadi begitu. Jika itu hal yang positif bagi putri duyung, aku setuju. aku telah diakui oleh Yang Mulia Ratu Kerajaan Putri Duyung sebagai orang yang dapat memberi manfaat bagi negara. Ayah dan Ibu di Bumi, aku telah menjadi manusia BESAR. Apakah kamu akan bahagia?

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar