hit counter code Baca novel Striving For The Luxury Liner – Vol 11 Chapter 6 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Striving For The Luxury Liner – Vol 11 Chapter 6 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Terimakasih untuk Hanya seorang pria Untuk Ko-Fi dan bab ini! Bergabunglah dengan kami Patreon untuk mendapatkan lebih banyak bab, selamat menikmati~

(1/20)



Bab 6 – Penjahat?

Setelah berhasil mengambil Ular Laut, akhirnya tiba waktunya untuk menjelajahi kastil bawah laut Duke. Nah, rute penjelajahannya diubah karena asumsi aku sebelum berangkat, tapi aku menyadarinya sebelum berangkat, jadi seharusnya tidak menjadi masalah.

“Apakah tangga besar ini merupakan simbol kekuatan Duke?”

Felicia bergumam setelah melompat keluar dari Hideaway in the Egg saat kami menaiki tangga besar di aula depan.

Dalam kasusku, tangga besar mengingatkanku pada Takarazuka Revue, tapi mungkin awalnya merupakan simbol kekuasaan, seperti yang dikatakan Felicia.

Kalau tidak, menurutku mereka tidak akan membangun tangga besar dengan batu-batu yang terlihat mahal yang akan memantulkan cahaya lampu Telur No. 1. Ya, awalnya kastil itu sendiri juga berfungsi sebagai simbol kekuasaan, jadi menurutku tidak salah.

"Hah? Mengapa permukaan tangga terlihat padahal kastil sudah lama terendam air? Biasanya, mereka akan tertutup tanah atau rumput laut, bukan? Ada yang hancur di beberapa tempat, tapi bukankah terlalu bersih? Apakah ada yang membersihkannya?”

Bangkai kapal karam yang aku lihat di TV dan bangunan kota yang tenggelam tepat di depan Kerajaan Aquamarine juga dalam kondisi rusak, dengan tekstur yang menunjukkan bobot sejarah. Bukankah aneh kalau tangga besar itu dalam keadaan memantulkan cahaya?

"Menguasai. Masih ada beberapa bagian yang kotor. Tidak semuanya bersih. Mungkin pertarungan dengan Ular Laut telah memperlihatkan permukaan tangga.”

"Jadi begitu. Itu pertarungan yang cukup sengit, bukan?”

Ular Laut besar itu bergerak dengan sangat keras sehingga aula depan tampak seperti bagian dalam mesin cuci. Kuncinya rusak di beberapa tempat, dan permukaannya bisa dibersihkan sedikit.

aku hampir membuat keributan tentang misteri atau ketegangan, tetapi penilaian tenang Felicia mencegahnya. Kondisi mental aku mungkin sedikit ringan dan tidak terkendali karena penjelajahan kastil yang tenggelam di bawah laut. Mari kita menenangkan diri.

Saat kami menaiki tangga besar, Telur No. 3, yang memimpin, berbelok ke kanan. Mengikuti Telur No. 3, aku berbelok ke kanan dan memasuki sebuah lorong. Lorongnya cukup lebar, tapi meski seukuran Telur, tidak ada banyak ruang.

Mengingat sambungan dari tangga utama, jalur ini pasti merupakan jalur utama. Akan sulit untuk menjelajahi bagian lainnya. Bagaimanapun, mustahil untuk menjelajahi setiap sudut kastil Duke.

“Ini Telur No. 3, Marina. Apakah kamu ingin menjelajahi ruangan dalam perjalanan?”

Marina-san mengirim pesan melalui radio. Ya, itu kastil, jadi mungkin masih ada barang-barang mahal yang tersisa di kamar, tapi dalam kondisi saat ini, hadiahnya tidak terlalu bagus. Kalau ini sebuah game, aku tidak akan melewatkan satu ramuan pun, tapi karena aku tidak bisa mencari di setiap sudut dan celah, aku akan fokus pada efisiensi.

“Pertama, mari kita pergi ke tempat-tempat di mana kemungkinan besar ditemukan harta karun. Ruang Audiensi, Departemen Keuangan, dan kamar pribadi Duke dan keluarganya adalah tempat yang menjadi sasaran.”

"aku mengerti. Lalu kita abaikan lantai ini dan naik ke atas.”

Jadi sudah diputuskan tidak ada ruangan penting di lantai ini? Nah, ruangan penting ada di belakang, bukan?

"Dimengerti."

Setelah menghubungi Marina-san melalui radio, kami melanjutkan perjalanan melalui koridor gelap lagi.

“Agak membosankan, bukan? Biasanya, ada perasaan senang dalam penjelajahan semacam ini karena adanya monster, tapi aku bertanya-tanya apakah Ular Laut memakan semuanya?”

Yah, sulit membayangkan ada monster lain di sarang Ular Laut kecuali mereka bersimbiosis. Tapi Ines, tolong jangan berkata seperti itu di saat seperti ini karena akan mengibarkan bendera.

“Ines. Ular Laut masih ada di luar sana, jadi jangan lengah.”

“Tidak apa-apa, bukan? Kita semua telah mengatasinya dengan cukup baik, dan itu adalah salah satu hal yang membuat aku merasa khawatir dan takut.”

…Percakapan Ines dan Felicia membawa situasi ke puncak. Pertama-tama, akan ada monster segera, tidak diragukan lagi.

“Ini Telur No. 3, Marina. Ada Ular Laut yang mengancam untuk menjaga tangga.”

Kamu melihat? Janji tetaplah janji karena itu benar-benar terjadi. Aku lelah berurusan dengan Ular Laut.

“Ini Telur No.1, Wataru. Apakah menurut kamu perkelahian tidak bisa dihindari?”

"Mustahil."

Sebuah jawaban singkat muncul kembali. Fiuh. Serangan tidak berhasil, tapi dengan Nafas, arus air akan mendorong kita menjauh, jadi Ular Laut sangat licik di jalur sempit.

"Mengerti. Kami akan bertarung dalam 'Formasi Caterpillar' seperti yang kami bicarakan tadi malam. Semuanya, tolong.”

aku memiliki metode tertentu untuk melawan Ular Laut di bagian ini. Namun ini adalah metode yang halus dan teliti. Baiklah, biarkan saja di sana karena kalaupun aku menganggapnya berantakan, aku hanya akan terhanyut oleh Nafas, dan itu lebih baik daripada menyemprotkan racun dan bahan pengiritasi ke laut yang keluar dari diskusi kita.

Telur No. 1 aku pindahkan agar pas dengan bagian belakang Telur No. 3 yang ada di depan. Kuncinya adalah memastikan bahwa bagian palka menyentuh dinding lorong pada saat ini. Lambungnya miring dan posisi lambungnya sulit, tapi kita harus bersabar.

“Ines. Aku mengandalkan mu."

"Oke."

Ines menarik pedangnya dari sarungnya, dengan cepat menancapkannya ke dinding batu lorong, dan mengikat gagang pedangnya ke proyeksi di dalam kapal selam dengan tali. Tidak masuk akal bagi aku bahwa pedang dapat dimasukkan ke dalam batu dengan begitu mudah bahkan ketika aku melihatnya di depan aku, tetapi aku mendengar bahwa itu sangat mudah ketika kamu berada di level yang tinggi. Cara kerja Telur No. 2 di belakang juga sama, menempel erat pada Telur No. 1.

Telur No. 1 dan No. 2 mendukung Telur No. 3, penyerang utama. Disebut “Formasi Ulat” karena jika dilihat dari samping terlihat seperti ulat. Jika pedang patah, talinya putus, atau tembok tidak pecah, diharapkan dapat menahan Nafas.

Sisi negatifnya adalah kerusakan pada pedang dan dinding serta fakta bahwa hal itu membuat tindakan menjadi tidak nyaman. Sangat memilukan untuk menusukkan pedang ke reruntuhan kastil Duke. Tapi sekarang sudah agak terlambat karena kita sudah masuk tanpa izin.

“Claretta-san. Silakan."

"Dipahami. Kami akan memulai serangan kami.”

Beberapa saat setelah radio menjawab, seberkas cahaya keluar dari Telur No. 3 di depan kami. Tampaknya pertarungan telah dimulai.

"Menguasai. Daripada meletakkan Rimu-chan di Telur No. 2 di belakang, bukankah lebih baik jika dia disatukan dengan Claretta?”

“Aku juga memikirkan hal itu, tapi akan lebih merepotkan jika kita tidak punya cara untuk menyerang jarak jauh jika kita terjebak di belakang saat barisan depan sedang sibuk bertarung.”

Ines benar; akan lebih cepat untuk bertarung jika kita tetap bersama, jadi aku berpikir untuk berpindah tempat selama pertarungan. Tapi Telur No. 1 itu lambat, jadi ada kemungkinan besar situasinya bisa berubah saat kita bergerak, dan itu akan sia-sia.

aku mempertimbangkan untuk menjadikan Telur No. 1 sebagai barisan belakang, tetapi tempat terbaik untuk memanggil kapal dalam keadaan darurat adalah di tengah, di mana ia dapat dilihat oleh kedua sisi. Alhasil, Rimu yang bisa melakukan serangan sihir di bawah air akan berada di Telur No. 2. Agak menyedihkan.

“Tapi kita bebas, bukan?”

Ines. aku mendapat bendera karena Ines bilang kami bebas selama penjelajahan. Jika dia mengatakan lebih banyak, aku khawatir bendera lain akan dikibarkan, jadi jangan lakukan itu.

“Masih butuh waktu. Ular Laut tampaknya berkonsentrasi terutama untuk melindungi tangga tanpa memaksakan serangan.”

Felicia menjelaskan situasinya secara detail dengan penglihatan malamnya. Oh, Ines cemberut mendengar penjelasannya.

“Marina-san juga bilang kalau Ular Laut mengancam untuk melindungi tangga. Apakah ada alasan mengapa mereka tidak ingin kita melewati tangga?”

Mungkinkah Ular Laut menjaga harta karun itu?

Ines yang baru saja merajuk pun ikut berbincang dengan gembira. Inilah yang mereka sebut sebagai wanita yang berubah-ubah seperti cuaca musim gugur. aku belajar banyak.

(T/n: Di negara-negara berbahasa Inggris, mungkin saja, “Manusia itu berubah-ubah seperti Cuaca di bulan April. Di Jepang, mereka berkata, “女心と秋の空:Onna (perempuan) gokoro (pikiran) ke (dan) aki (musim gugur) no ('s) sora (langit atau cuaca),” yang artinya, “Wanita itu berubah-ubah seperti cuaca musim gugur. Pepatah ini terkadang digunakan untuk menekankan betapa sulitnya memahami pikiran wanita dan bagaimana cuaca berubah begitu tiba-tiba pada musim gugur).

“Di duniaku sebelumnya, aku punya gambaran Naga yang mengumpulkan harta karun, tapi aku bertanya-tanya apakah Ular Laut itu sama?”

“aku telah mendengar cerita tentang Naga dan Naga yang sangat cerdas yang mengumpulkan harta karun. Namun, aku belum pernah mendengar Ular Laut mengumpulkan harta karun.”

Hmm, apakah ada kemungkinan sekecil apa pun? Jika mereka mengumpulkan harta karun, itu akan lebih mudah karena kita bisa merampoknya saja.

"Hmm? …Hei, ngomong-ngomong soal Naga, tidak ada pola Naga Air yang tinggal di sini dan Ular Laut menjadi pelayannya, kan?”

Bahkan jika itu adalah Naga Air, ia tidak akan mampu menembus penghalang Pemanggilan Kapal, yang mana para dewa tidak dapat melakukannya bahkan jika mereka lepas kendali, tapi menurutku kita tidak dapat melakukan kerusakan apa pun padanya. salah satu. Kalau kita membuatnya marah, itu lawan yang menakutkan.

“aku rasa hal itu tidak akan terjadi. Kita tidak bisa menyangkal kemungkinan Naga Air tinggal di sini, tapi Naga adalah makhluk penyendiri, dan mereka tidak akan membiarkan Ular Laut ada di dekatnya.”

“Jadi kemungkinan Naga Air adalah nol jika ada Ular Laut?”

"aku rasa begitu."

Jadi begitu. Itu penjelasan sederhana. Kalau dipikir-pikir, aku sudah menyimpan sisik dan taring Naga Angin selama beberapa waktu. Aku selama ini mengesampingkannya karena sangat mencolok dan menimbulkan kehebohan, tapi sekarang karena semuanya sudah mencolok dan sudah terlambat, mungkin aku harus mempertimbangkan untuk memperbarui peralatanku. Aku akan mendiskusikannya dengan Alessia-san dan yang lainnya setelah kita selesai menjelajah.

Nafas datang!

Tak lama setelah perkataan Felicia, arus air yang deras menghantam Telur No. 1. …Fakta bahwa ketiga perahu saling menopang mungkin bisa membantu, tapi guncangannya tidak sekuat yang kukira. aku takut talinya kadang putus, tapi selama tidak putus tidak masalah.

Jika tidak ada masalah dengan Nafasnya, hanya masalah waktu sebelum Ular Laut terjatuh atau melarikan diri. Mari kita tunggu Claretta-san mengalahkannya secara perlahan.

***

“Ruang audiensi mungkin ada di depan.”

"Diterima. Marina-san. aku tahu ini tidak mudah, tapi harap berhati-hati.”

"aku mengerti."

Akhirnya, kita sampai di tempat di mana harta karun itu tampaknya berada. Jika ada takhta permata, aku akan sangat gembira. Tapi cukup merepotkan untuk sampai ke sini.

Butuh waktu lama untuk sampai kesini, antara lain karena butuh banyak tenaga untuk mencabut pedang dan membentuk formasi ulat dan sebagian lagi karena Ular Laut terus muncul dan menghalangi kami, yang memakan banyak waktu dan menguras semangat kami.

Itu pasti kerja keras karena petinggi Claretta-san malah meminta istirahat panjang.

Ada saran untuk menukar Telur No. 2 dan No. 3 dan membiarkan Rimu yang menyerang, tapi saat kami melanjutkan, Ular Laut juga mulai menyerang kami dari belakang, dan ide itu dibatalkan.

Ya, mengingat Ular Laut punya banyak hal yang harus dilindungi, itu cukup menjanjikan. Dengan penuh semangat mengikuti Telur No. 3, kami melewati pintu masuk ruang audiensi, yang mungkin dilengkapi dengan pintu megah.

“Ah, jadi itu maksudnya…”

“Itulah mengapa Ular Laut melawan dengan sekuat tenaga.”

“Kita benar-benar penjahat dalam komposisi ini, bukan?”

Menurut penjelasan Felicia, yang memiliki penglihatan malam, Ular Laut kecil, dan benda mirip telur yang tak terhitung jumlahnya ditempatkan di ruang besar bekas ruang penonton.

Singkatnya, ini adalah tempat dimana Ular Laut membesarkan anak-anak mereka, dan Ular Laut yang berperang melawan kita adalah ibu dan ayah yang mempertaruhkan nyawa mereka untuk melindungi anak-anak mereka.

Jadi kita ibarat perampok yang datang mencari harta karun di sarang Ular Laut tempat mereka hidup damai. aku merasa seperti aku melakukan sesuatu yang sangat salah.

“Um, apa yang harus kita lakukan?”

“Mari kita singkirkan sebanyak mungkin anak Ular Laut dan kumpulkan telur-telurnya. Mereka langka dan seharusnya memiliki harga yang wajar.”

Saat aku bertanya pada Alessia-san apa yang harus kami lakukan melalui komunikasi, dia memberiku pendapat yang tidak jelas. Rupanya monster adalah musuh, dan tidak masalah apakah mereka anak-anak atau bukan. aku kira itulah perbedaan antara orang-orang di dunia ini, yang melawan monster siang dan malam, dan orang Jepang yang damai. Hah? Apakah telur bisa dipulangkan dengan kapal? Telur biasa bisa dipulangkan, tapi aku tidak akan tahu sampai aku mencobanya.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar