hit counter code Baca novel Striving For The Luxury Liner – Vol 12 Chapter 2 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Striving For The Luxury Liner – Vol 12 Chapter 2 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Terimakasih untuk Hanya seorang pria Untuk Ko-Fi dan bab ini! Bergabunglah dengan kami Patreon untuk mendapatkan lebih banyak bab, selamat menikmati~

(18/20)



Bab 2 – Hari Undangan

Kembali ke Kerajaan Aquamarine, aku memutuskan untuk mengundang keluarga dan teman Ines naik Chris. Ines pergi memberi tahu mereka bahwa dia akan mengundang mereka, tapi Bella-san dan yang lainnya sepertinya menantikan perjalanan itu, jadi menurutku semuanya baik-baik saja. Namun, Ines pantas mendapatkannya.

Selagi kami bersiap untuk mengundang Ines dan keluarganya, aku memanggil Chris ke laut lepas, memutuskan pembagian kamar, dan seterusnya, dan hari yang ditentukan pun tiba dalam waktu singkat.

aku sudah membahas hal ini dengan Ines, dan kami sudah memutuskan bagaimana kami akan mengajak mereka berkeliling, tapi aku punya beberapa kekhawatiran.

Menurut Ines, Bella-san dan Flora-san sangat bersemangat. Yah, dia bilang jika terjadi sesuatu pada Bella-san dan Flora-san, kita bisa menempatkan mereka di fasilitas kecantikan, jadi itu tidak akan menjadi masalah yang terlalu besar.

Sedangkan untuk ayah Ines, dia sepertinya puas dengan alkohol dan makanan, dan karena Dario-kun adalah anak yang baik, dia bisa ditinggal sendirian. Itu posisi yang terlalu rendah bagi seorang pria.

Yah, mereka adalah keluarga dan teman Ines, dan jika terjadi kesalahan, itu tidak akan menjadi masalah besar. Santai saja, dan mari bersenang-senang juga.

Um.Selamat pagi. Maaf membuat kamu menunggu."

Aku pergi ke depan Lutto, tempat pertemuan, sedikit lebih awal agar tidak terlambat pada waktu yang ditentukan yaitu jam 8:00 pagi. Bella-san dan yang lainnya sudah menungguku dengan senyuman di wajah mereka. Ini baru sekitar jam 7:30, kan?

aku memandang Ines untuk melihat apakah dia telah melakukan kesalahan tentang waktu, dan dia memandang keluarga dan teman-temannya sendiri dengan tatapan kecewa. Rupanya, tidak ada kesalahan di pihak kami.

“Ufufu. aku datang lebih awal karena aku menantikan ini. Maafkan aku, Wataru-san.”

Begini kelakuan anak sebelum jalan-jalan! Aku sedikit gugup karena dia lucu sekali, tapi dia ibu Ines dan sudah menikah, kan? Dunia lain sungguh menakjubkan.

“Ya ampun!”

Saat aku gemetar ketakutan dan gemetar menghadapi ancaman dunia lain, Ines mulai menghadapi keluarga dan teman-temannya.

Dia mengeluh tentang betapa memalukannya hal itu dan bagaimana mereka harus bersikap seperti orang dewasa, tapi itu semua berlaku untuknya juga, dan aku serta Alessia-san, yang mendengarkannya, tidak bisa menahan senyum satu sama lain. Keluarga sangat mirip, bukan?

Ayah Ines dan Dario-kun membungkuk padaku dengan nada meminta maaf, tapi aku tidak mempermasalahkannya karena aku menikmatinya.

“Hei, Tuan. Berhentilah tersenyum, kami berangkat.”

Ines memperhatikan bahwa aku memandangnya dengan ramah dan mendesak kami untuk pergi dengan wajahnya yang memerah. Bella-san memperingatkan Ines bahwa kata-katanya bukanlah sikap yang benar terhadap tuannya sendiri, sehingga keadaan menjadi kacau.

Akan ada banyak hal yang terjadi, tapi aku rasa ini akan menjadi empat hari yang menyenangkan.

***

“Ufufu. Inilah yang bisa dilakukan tuanku! Apakah kamu mengerti? Wajar jika aku tidak ingin terbebas dari perbudakanku. aku tidak akan menerima ceramah lagi dari kamu. Dan jangan lihat aku dengan mata menyedihkan itu!”

Ines mengatakan apa yang dia inginkan di sana-sini kepada Bella-san dan yang lainnya, yang memandang Chris tanpa berkata-kata dari dek Lutto.

Saat dia menandatangani kontrak budak denganku, aku bahkan belum membeli kapal feri, apalagi kapal mewah, tapi bagaimana dia bisa begitu suka memerintah? aku sedikit iri dengan karakter Ines.

“Wataru-san. Kapal itu… sebuah kapal? Apakah kita akan menaikinya?”

Bella-san berbicara kepadaku, sama sekali mengabaikan Ines. Aku bertanya-tanya mengapa dia memberi tanda tanya ketika berbicara tentang kapal, tapi mungkin itu terlalu besar baginya untuk memahami bahwa itu adalah sebuah kapal.

aku rasa aku pernah mendengar bahwa ada kebingungan ketika kapal hitam datang ke Jepang pada zaman Edo.

"Ya. Tidakkah kamu mendengar dari Ines bahwa itu kapal besar?”

“Tidak, aku dengar, tapi itu lebih besar dari yang kubayangkan…”

Bella-san menatap kapal itu lagi dengan ekspresi terkejut. Ines, Felicia, Alessia-san, dan yang lainnya sudah terbiasa dengan ukuran kapal dan tidak lagi terkejut sama sekali, jadi aku senang melihat Bella-san dan yang lainnya bereaksi seperti itu.

“Jadi, inilah waktunya bagi kita untuk ikut serta.”

Setelah benar-benar menikmati reaksi terkejut Bella-san, aku memindahkan Lutto dan naik ke Chris dari tanjakan.

Agar mereka terkejut dengan Chris, aku menyamarkan interior Lutto agar sesuai dengan kapal dunia ini sehingga mereka akan terkejut lagi.

“Lebar…”

Saat kami turun dari jalan menuju dek, Bella-san dan yang lainnya berteriak kaget, seperti yang direncanakan.

“Anak apa ini? Imut-imut sekali!"

Flora-san, yang seharusnya tertelan oleh keterkejutan Chris, memperhatikan Saporabi menunggu di samping dan memanggil.

Rupanya terpesona dengan kelucuan Saporabi, matanya terpaku pada Saporabi, dan tangannya bergerak-gerak. Aku bertanya-tanya bagaimana reaksinya jika aku memberitahunya bahwa Saporabi ini dibuat dari jiwa Kelinci Bertanduk? Yah, aku tidak tahu, kan?

“Ara, apakah itu kelinci? Lucu sekali.”

Bella-san yang merespon suara Flora-san juga menatap Saporabi dengan saksama. Saporabi tampaknya populer di kalangan istri dan putri bangsawan yang datang mengunjungi kastil, dan sosoknya, yang terlihat seperti boneka binatang raksasa yang bergerak, pasti menarik perhatian para wanita.

aku benar-benar ingin mereka lebih terkejut dengan apa yang terjadi di dalam kapal, tapi aku akan membiarkannya nanti.

“Anak ini bernama Saporabi, dan dia adalah awak kapal ini. Tugasnya adalah mendukung kamu, jadi jika kamu mempunyai masalah, silakan bicara dengannya. Mereka dapat membantu kamu mengatasi sebagian besar masalah kamu.”

“B-bolehkah aku menyentuhnya?”

Kupikir aku telah menjelaskan sesuatu yang cukup mengejutkan, tapi reaksi Flora-san berbeda dari yang kuduga. Bukankah menjadi anggota kru seharusnya menjadi sebuah kejutan?

“Ya, selama kamu tidak bersikap kasar terhadap mereka.”

“Bahkan jika aku memeluk mereka atau apa?”

aku rasa itu bukan pertanyaan yang diajukan dengan rasa gentar seperti itu.

“Ya, tidak apa-apa.”

Flora-san meneriaki kata-kataku dan memeluk Saporabi. Seorang wanita muda seusianya memperlihatkan wajahnya yang mabuk cinta, dan aku bertanya-tanya apakah itu boleh? Tidak, ini seksi dengan caranya sendiri, jadi mungkin saja. Setidaknya aku menyukainya.

“Fufu. Tumbuhan. Luar biasa bukan? aku punya Saporabi sendiri. aku selalu dikelilingi oleh mereka dan hidup seperti seorang putri.”

Ines dengan berani berbohong dan membuat pertunjukan besar melawan Flora-san.

Memang benar Ines memiliki Saporabinya sendiri, tetapi seringkali mereka membawa minuman dan makanan ringan, dan dia hidup lebih seperti lelaki tua daripada seorang putri.

Tadinya aku mengira Ines tidak terlalu mementingkan penampilan cantik, namun dengan keluarga dan teman lama, tampaknya berbeda.

Dia menatap Flora-san dengan senyum lebar di wajahnya, yang memeluk Saporabi dan terlihat frustrasi. aku sangat khawatir dia akan kehilangan temannya.

“Wataru-san. Tolong biarkan aku tinggal di kapal ini juga!”

…Kenapa kamu ingin melakukan itu? Tidak, itu adalah kapal yang sangat aku banggakan, dan jika dia memberitahuku setelah aku mengajaknya berkeliling, aku bisa mengerti, tapi aku tidak mengharapkan reaksi seperti itu hanya dari seorang Saporabi. Lagipula, aku yakin Rimu jauh lebih manis. Dan Dewa Pencipta-sama berkata tidak apa-apa, tapi aku masih takut Saporabi akan menikamku dengan tanduk mereka suatu hari nanti.

“Tidak, itu akan sulit.

Jika Flora-san tinggal di Chris, aku tidak bisa melakukannya karena aku tidak akan bisa memulangkannya, dan itu akan menjadi banyak masalah.

"Mustahil."

Sekalipun kamu terlihat sangat sedih, mustahil melakukan sesuatu yang mustahil.

“Lagipula, aku tidak akan tinggal di negara ini selamanya, jadi jika kamu tinggal di Chris, kamu akan kehilangan pekerjaan, kan?”

“Kamu tidak punya pekerjaan di kapal ini?”

Aku tidak mengharapkan jawaban seperti itu. Saat aku menarik Camille-san keluar dari Merchant's Guild, segalanya menjadi jauh lebih sulit, tapi apakah menjadi resepsionis di Adventurer's Guild adalah pekerjaan yang tidak menarik?

Hmm… tapi kalau itu pekerjaan di Kastil, menurutku ya. Camille-san juga mengatakan bahwa mereka kekurangan staf, jadi dia akan senang dengan Flora-san, yang akan segera membantu.

Ines juga akan senang jika bisa lebih sering bertemu teman-temannya meski sedang menaikinya.

Tapi, yah, saat ini, dia hanya dibutakan oleh Saporabi, dan dia akan mengambil keputusan untuk meninggalkan kampung halamannya, jadi menurutku itu tidak semudah itu.

“Flora-san. Tidak ada pekerjaan untuk Flora-san di kapal ini.”

Dia terlihat sangat terkejut. Apakah dia benar-benar menyukai Saporabi setelah hanya menyentuhnya beberapa menit?

“Tetapi bukan tidak mungkin bagi aku untuk memberi kamu pekerjaan yang bisa bekerja di Saporabi. Namun, itu berarti meninggalkan Kerajaan Aquamarine. Setelah kamu menikmati kapal ini, silakan minta Ines bercerita lebih banyak tentangnya. Jika, setelah mempertimbangkan dengan cermat, kamu masih ingin bekerja di sana, aku akan memperkenalkan kamu.”

"Terima kasih banyak. aku akan mendengar lebih banyak dari Ines.”

Ekspresi Flora-san berubah dari kaget menjadi harapan saat dia menoleh ke Ines. aku mengatakan itu padanya setelah menikmati kapal itu sepenuhnya, tapi aku rasa dia tidak mendengarkan. Namun sedikit lucu karena Ines yang tadinya terlihat superior, kini terlihat khawatir.

Ya, ini misi pengintaian yang tidak terjadwal, tapi menurutku peluang suksesnya 50-50. Ines akan mengurus sisanya. Dia tidak seharusnya memutuskan untuk membuat sahabatnya tidak bahagia.

Bagi aku, aku ingin memiliki lebih banyak wanita cantik di sekitar aku, jadi aku akan senang jika dia memutuskan untuk bekerja di Kastil.

"Menguasai. Dario-san dan yang lainnya sedang dalam masalah.”

Saat aku sudah sedikit puas dengan kegiatan kepanduanku, Felicia berbicara kepadaku.

Aku melihat Flora-san yang sedang berbicara dengan Ines sangat termotivasi, dan Bella-san dengan senang hati memeluk Saporabi menjauh dari Flora-san, tapi ayah Ines dan Dario-kun tampak agak aneh. Sepertinya aku bukan tuan rumah yang baik.

“Kalau begitu, sekarang waktunya aku menunjukkan kapalnya padamu.”

Dibandingkan dengan Castle, tidak banyak yang bisa dilihat dari segi hiburan, tapi tetap merupakan kapal mewah yang sangat aku banggakan. aku akan memastikan saham aku di Ines naik dengan memberikan banyak kepuasan kepada keluarga dan teman-temannya.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar