hit counter code Baca novel Striving For The Luxury Liner – Vol 2 Chapter 20 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Striving For The Luxury Liner – Vol 2 Chapter 20 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Inilah babnya, selamat menikmati~



Bab 20 – Pembicaraan Tenang: Evaluasi Berlayar di Alam Ilahi dan Perlakuan terhadap Dewa Pencipta

“Wataru-kun datang untuk berdoa secara kebetulan, tapi salahkah jika aku memanggilnya?”

"TIDAK. Dewa pencipta sendiri telah memutuskan bahwa kita tidak boleh terlalu banyak campur tangan di alam yang lebih rendah. Panggilan terakhir juga merupakan kasus khusus. Itu tidak baik untuk dewa-dewa lain jika kita terlalu banyak ikut campur.”

“Tapi Dewa Perang masih mengeluh padaku. Dia berkata, seperti yang diharapkan, tidak menyenangkan melihatnya karena keterampilannya yang buruk, jadi kamu, Dewa Cahaya, harus memberi tahu orang-orang ini juga.

“Ya, aku pikir dia telah bertindak sedikit lebih baik sejak percakapan terakhir, tapi apa yang tidak kamu sukai? Dewa perang, mari kita bicarakan.”

"Itu membosankan! Dia masih hanya melawan kelinci bertanduk dan goblin, padahal, di masa lalu, kebanyakan dari mereka akan membuat gebrakan di guild petualang atau setidaknya naik satu atau dua peringkat!”

“Seperti yang Dewa Perang katakan. aku tidak mengerti mengapa kamu tidak memberikan keterampilan sihir kepada orang-orang dari dunia lain. Melihatnya bekerja sangat keras setiap hari untuk melatih sihir kehidupan sehari-hari, sebagai Dewa Sihir, aku merasa kasihan padanya.”

"Itu benar; aku pikir itu seperti yang dikatakan Dewa Perang dan Dewa Sihir. Namun dia hanyalah seorang pemuda dengan perahu yang bagus, menghasilkan uang dengan tetap berada di perahunya, itu membosankan.

“Aku mengerti apa yang kamu katakan, tapi terserah Wataru-kun untuk memutuskan bagaimana dia ingin menjalani hidupnya di dunia ini. Bagaimana dia menjalani hidupnya di dunia ini adalah pilihannya, bukan pilihan kita untuk ikut campur.”

“Ya Dewa Cahaya, kami tahu itu; kamu tidak perlu memberi tahu kami itu. Apa yang tidak kami senangi adalah fakta bahwa Dewa pencipta memberikan keterampilan bodoh kepada orang dunia lain yang berharga atas idenya sendiri.”

"aku setuju. Dunia lain telah bekerja keras sejak dia berbicara dengan Dewa pencipta. Sebagai dewa hiburan, bukannya aku tidak senang dengan pekerjaan kecil yang dia pilih, tapi dia tidak bisa melawan, jadi kurasa itu tidak bisa dihindari, bukan? Itu lucu ketika dia benar-benar menginginkan keterampilan waskita kepada Dewa, jadi sayang sekali karena menurut aku akan lebih menarik jika Dewa pencipta memikirkannya dengan benar sebelum memberinya keterampilan.

"Sebagai Dewa sihir, aku tidak bisa tidak bertanya-tanya bagaimana orang dunia lain tidak bisa menggunakan satu mantra serangan pun."

“Umu, sebagai Dewa perang, aku hanya bisa mempertanyakan fakta bahwa dia belum memberikan seni bela diri dan keterampilan terkait penguatan fisik kepada orang dunia lain yang lemah yang awalnya hanya seorang amatir, namun keterampilan pemanggilan kapal? Mati saja sudah!!”

"Apa pendapatmu tentang itu, Dewa pencipta?"

“Kalian berbicara semau kalian di depan Dewa pencipta. Sudah kubilang berkali-kali, pemanggilan kapal adalah keterampilan yang hebat. Jika kamu mendapatkan cukup uang untuk membeli kapal besar, kamu bisa memiliki negara sendiri. Ini keterampilan yang hebat, ini baru permulaan, dan kamu, Dewa Perang, Andalah yang akan mati!

“Bahkan jika kamu mengatakan dia baru memulai, bukankah dia akan menghasilkan uang, membeli kapal pesiar mewah, dan menutup diri? Sebagai Dewa hiburan, kapal pesiar mewah terdengar sangat menyenangkan, tapi menurut aku dia tidak akan pernah berpikir untuk membangun negara.

“Jangan khawatir, dia membeli beberapa budak, dan mereka memiliki keinginan dan keinginan sendiri. Mereka akan menariknya. Wataru-kun lemah terhadap perempuan; dia tidak bisa tetap terkurung.

"Benar, apakah para budak itu dengan keinginan mereka yang nyaman adalah pekerjaanmu, Dewa pencipta?"

“Eh? T-tidak, aku tidak melakukan hal seperti itu.”

“Dari reaksimu, kamu pasti mengacaukannya. Dewa cahaya, apa yang terjadi di sini?”

“Aku juga tidak tahu itu. Dewa Pencipta, dapatkah kamu menjawab aku?

“Eh? kamu tidak menyetujuinya, bukan? Kenapa aku harus ikut campur? Aku tidak melakukannya, kau tahu.”

“Aku tidak ingin mendengar alasanmu. Kenapa kamu melakukannya?"

“Jangan menilai aku; Aku yang…"

"Dewa Pencipta!"

“Ya, aku melakukannya… Itu karena semua orang banyak mengeluh, dan aku pikir jika aku tidak melakukannya, mereka akan mengatakan itu membosankan lagi.”

"Apakah itu alasan mengapa kamu menjadikan orang sebagai budak?"

“Tidak, aku tidak melakukan apa pun pada Ines, dan aku hanya menghentikan Felicia dipindahkan ke rumah perdagangan budak di ibukota kerajaan. Mereka awalnya adalah budak. aku tidak berbuat banyak untuk mereka.”

“Masalahnya Dewa pencipta ikut campur, meski hanya intervensi kecil. Kamu seharusnya malu dengan dirimu sendiri."

"Ya, aku minta maaf."

"Tapi apakah orang-orang dunia lain ini merupakan stimulus yang baik untuk dunia ini?"

“Yah, aku tidak tahu. Oh, tapi Dewa Gastronomi senang kaldu rumput laut dan kaldu ayam telah menyebar, meski sedikit, ke kota selatan.”

"Betapa polosnya itu."

"Tapi Dewa Gastronomi tampaknya mengharapkan revolusi makanan di dunia ini jika dunia lain membeli kapal pesiar mewah dan makanan, makanan penutup, dan alkohol yang disajikan di restoran itu tersebar."

“aku, juga, mungkin puas sebagai Dewa hiburan jika permainan, film, kasino, dan hiburan lain yang dapat dibuat di kapal pesiar mewah tersebar.”

"Mungkin begitu. aku tidak tahu apakah aku bisa berharap banyak dalam pertarungan saat ini, tetapi jika anggur yang enak menyebar, maka aku bisa bersenang-senang. aku kira kita hanya harus menunggu dan melihat.

"Apakah begitu? aku pikir kita harus melanjutkannya dan memberinya beberapa keterampilan, apakah itu keterampilan magis atau seni bela diri.

“Yah, Dewa sihir ada benarnya, tetapi jika kita memikirkannya, orang dunia lain itu berdoa di gereja dan mengira semua orang bahagia karena dia tidak dipanggil ke alam dewa. Sayang sekali jika kami tiba-tiba memberinya keterampilan karena dia sangat membosankan.”

“Yah, kurasa akan sedikit lebih baik jika dia membeli kapal pesiar mewah dari perdagangan lada. Mari kita lihat bagaimana kelanjutannya sebentar.”

“Ya, Dewa pencipta mengatakan bahwa dia akan berhasil nanti. Kami akan melihat bagaimana kelanjutannya, dan jika tidak berhasil, kami akan memberikan apa yang dia butuhkan.”

"Dewa cahaya, kami akan kembali, jadi berikan omelan yang baik kepada Dewa pencipta."

"Aku mengerti, tetapi kamu tidak boleh terlalu memprovokasi Dewa pencipta."

"Kami tidak memprovokasi dia, tapi kami mengatakan yang sebenarnya."

"Aku mengerti apa yang kamu katakan, tetapi jika Dewa pencipta melakukan sesuatu, itu akan menjadi bebanku, jadi tolong jangan terlalu memprovokasi dia."

“Ya, baiklah. Sampai jumpa."

"Ya, sampai jumpa lagi."

“Sekarang, sebagai hukuman, Dewa pencipta akan bekerja tanpa istirahat untuk saat ini, mulai hari ini.”

"Eh, aku pencipta …"

"Jawabannya iya. Apakah kamu mengerti?"

"…Ya."

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Iklan

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar