hit counter code Baca novel Striving For The Luxury Liner – Vol 3 Chapter 9 Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Striving For The Luxury Liner – Vol 3 Chapter 9 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab yang disponsori oleh Patreondan kamu mungkin juga ingin memeriksa kami penawaran Ko-Fi baru di sini~

Selamat menikmati~



Bab 9 – Penghancuran Desa Dark Elf dan Kepulauan Dark Elf Baru

Dua hari setelah meninggalkan pulau, aku berlatih seperti biasa, mandi, main mata, bermain dengan Rimu, dan pergi tidur. Kami tiba di pantai dekat desa dark elf, melawan monster sesekali.

"Hah? Ada beberapa kayu di sana. Apakah mereka sudah membawa masuk rumah-rumah yang dihancurkan? Mereka bekerja dengan cepat, bukan?”

“Ufufu. Itu benar."

“aku pikir orang-orang sangat senang dengan migrasi ini, terima kasih banyak.”

“aku tahu aku terus mengatakan ini, tapi itu sesuai dengan ketentuan kontrak aku dengan Felicia, jadi kamu tidak perlu khawatir tentang itu. Mari kita pergi."

Ketika kami tiba di desa, semua orang sibuk bekerja. Kami menyapa mereka dan pergi ke rumah kepala desa.

“Halo, Kepala Desa-san. Sepertinya kamu cukup sibuk. Apakah semuanya berjalan dengan baik?”

“Oh, halo, Wataru-san, persiapan sudah dilakukan seperti yang diputuskan pada pertemuan setelah itu, dan 17 orang yang akan migrasi terlebih dahulu sudah melakukan persiapan. Saat ini, semua penduduk desa bekerja sama untuk membawa rumah-rumah tersebut untuk dibongkar dan diangkut ke pantai.”

"Jadi begitu. Kapan kita bisa berharap untuk pergi selanjutnya?

“Ya, kami akan menyelesaikan pekerjaan yang membutuhkan banyak orang pada akhir besok, dan sisa pekerjaan akan dilakukan oleh orang yang tersisa, jadi kamu bisa pergi lusa.”

“Itu masih awal. aku mengerti, dan aku akan membuat persiapan untuk berangkat lusa.”

"Ya terima kasih banyak."

Setelah diskusi selesai, kepala desa kembali bekerja, dan aku melepaskan Felicia untuk membantu ibunya sementara aku dan Ines mengobrol dan bermain dengan Rimu.

“Hmm, itu memberi kita banyak waktu. Apa yang akan kita lakukan sampai lusa? Haruskah kita membantu mereka dengan sesuatu?”

“Kita adalah orang asing dan, di satu sisi, dermawan desa ini, jadi bukankah akan membuat mereka merasa tidak enak jika kita membantu mereka?”

“Oh, kurasa kau benar. Maaf, tapi kami akan bersantai sampai kami pergi.

"Ya, mari kita lakukan itu."

Seperti yang aku katakan, aku sedang bermain dengan Rimu, mengobrol dengan Ines, dan bersantai di hari keberangkatan kami.

“aku melihat ketujuh belas dari mereka ada di sini, kalau begitu, Kepala Desa-san. Apakah tidak apa-apa bagi semua orang untuk pergi?

“Ya, aku sudah menyuruh mereka untuk mengikuti Wataru-san, jadi mereka akan siap melayanimu.”

"aku mengerti. Sekarang, mari kita semua pergi.”

Kami berjalan melewati hutan menuju kapal, dan tidak ada goblin yang mendekati kami, mungkin karena jumlah kami sangat banyak. Kami mencapai kapal tanpa insiden.

Pertama, kita mengikatkan tali pada sebatang kayu besar yang dibawa ke kapal agar bisa ditarik oleh kapal. Pertama, sepertinya mereka ingin membangun pagar, maka mereka memilih bahan untuk pagar tersebut.

“Kita berangkat, semuanya. Ini akan menjadi sempit selama dua hari ke depan, tapi tolong bersabarlah. ”

"""""""""""""""""Ya."""""""""""""""""

Seperti yang diduga, kami berjumlah 20 orang, dan ke mana pun kamu melihat di kapal, ada orang. Ketiga anak itu, khususnya, sangat bersemangat. Mereka mengatakan ada enam anak di desa dark elf, dan mereka membaginya menjadi dua. Apakah aman membawa mereka ke antah berantah?

Orang dewasa menegur anak-anak karena berlarian tetapi tidak berhasil. Makanannya sangat besar, dan baik orang dewasa maupun anak-anak panik saat monster menyerang.

Tidak peduli berapa banyak kami mencoba meyakinkan mereka bahwa semuanya akan baik-baik saja, itu sia-sia. Kami akhirnya berhasil melewati pelayaran tersulit yang pernah ada dan tiba di pulau itu.

Para dark elf bersorak keras saat melihat pulau itu. Pulau itu terlihat lebih baik dari yang mereka duga, dan mereka dipenuhi dengan kegembiraan. Barnabas dan Bruno, mungkin menyadari sorakan itu, berlari ke arah kami.

“Terima kasih atas kerja keras kalian semua. Kami tiba di pulau dengan selamat. Silakan ambil bagasi kamu dan turun. Harap pastikan kamu tidak melupakan apa pun.

aku melihat para dark elf yang turun dengan berisik dan bahagia. Itu sepadan dengan usaha. Sulit bahwa aku harus melakukan hal yang sama sekali lagi.

“Terima kasih atas kerja kerasmu, Wataru-san.”

"Barnabas-san, apakah kamu dan Bruno-san berhasil baik-baik saja, atau apakah ada masalah yang muncul?"

"Ya, tidak ada masalah yang terjadi."

“Senang mendengarnya; tolong instruksikan orang-orang ini. Juga, aku ingin semua orang membawa kayu yang diikat ke bagian belakang kapal.”

""Ya.""

“Hai teman-teman, ada tenda di atas bukit itu. Kami akan memindahkannya ke sana. Bagi kamu yang memiliki kekuatan, tolong bantu aku membawa kayu juga.”

"""""Oh."""""

Wanita dan anak-anak berjalan menuju bukit dengan membawa barang-barang mereka. Orang-orang itu tampaknya sedang mengangkut sejumlah besar kayu yang ditarik dengan perahu ke pantai dan membawanya sedikit demi sedikit. Seperti yang diharapkan, mereka membutuhkan bantuan.

“Terima kasih atas kerja keras kalian berdua. Kita hampir selesai di sini, jadi mari kita singkirkan kayunya.”

""Ya.""

Wah, apakah kita terlalu serakah? Kami menarik banyak kayu, berusaha membawa sebanyak mungkin. Berapa banyak perjalanan bolak-balik yang harus kita lakukan?

Kami berhasil menyelesaikan pengangkutan kayu berat yang basah kuyup sebelum malam tiba, beristirahat di antaranya. Di atas bukit, sejumlah tenda didirikan, dan persiapan makan malam sedang dilakukan.

“Hmm, apa menurutmu kita bisa berhasil jika kita membawa satu muatan orang lagi dari desa dan sisa barang yang tidak bisa kita bawa?”

“Ufufu, kupikir semua orang bisa membangun desa dari awal karena ada cukup bahan dan makanan untuk dibagikan.”

“Ya, semua orang tampaknya bekerja dengan senang hati, dan dengan harapan, jadi aku pikir itu akan baik-baik saja.”

“Itu mungkin benar. Kami semua lelah hari ini. Setelah kita makan malam, ayo mandi di kapal.”

“Ufufufu, aku sudah lama tidak mandi. Aku tak sabar untuk itu."

“Sudah lima hari. aku melihat ke depan untuk itu."

Setelah makan malam, kami kembali ke kapal dan memberi tahu mereka bahwa kami akan berlayar besok pagi sebagaimana adanya. Semua orang akan mulai membangun pagar besok. Kami berpisah dan kembali ke kapal untuk bersiap-siap mandi.

“Ayo mandi tanpa menyalakan lampu hari ini karena mereka mungkin bisa melihat kita dari atas bukit jika kita mandi dengan lampu menyala.”

“Ufufufu… mandi dalam kegelapan… Apakah akan menyenangkan?”

"Oke, ini berbahaya, jadi harap berhati-hati agar tidak melukai dirimu sendiri."

Fiuh, mandi setelah kerja fisik begitu memuaskan; Aku merasa seperti aku akan mencair. Gelap, jadi kamu bisa merasakan sensasi berada dalam kontak dekat. Tapi masih lebih menyenangkan untuk bisa melihat.

"Rimu, hati-hati gelap."

"…Hmm…"

“Fiuh, oh langit berbintang yang luar biasa. Kalau dipikir-pikir, aku belum pernah melihat langit malam berbintang yang begitu indah sejak aku kembali ke kamarku setelah gelap.”

“Itu benar, aku tidak keluar malam, jadi aku belum pernah melihat pemandangan seperti ini sebelumnya.”

"Ufufu, aku pernah melihatnya sebelumnya ketika aku masih menjadi petualang di kamp, ​​​​tapi langit berbintang terlihat lebih indah saat aku melihatnya saat mandi."

Sangat menyenangkan untuk berendam santai di bak mandi. Mungkin sudah lama aku tidak menikmati mandi santai karena simbol keinginan biasanya tepat di depan aku.

Setelah mandi lebih lama dari biasanya, kami kembali ke kamar kami dan akhirnya menggoda dan tidur di tempat tidur.

………………

Seperti biasa, aku menghabiskan dua hari berlayar bersama dengan pelatihan, bermain dengan Rimu, menggoda, dan melawan monster, dan tiba di pantai dekat desa dark elf. Ketika aku pergi keluar setelah rutinitas pagi aku, aku melihat tumpukan kayu yang sangat besar.

“Dengan kayu sebanyak itu… desa pasti sudah dibabat habis. Baru lima hari sejak kita meninggalkan desa, kan?”

"Benar, oh, itu ayahku."

"Apakah ada yang salah?"

aku menarik perahu ke pantai dan berbicara dengan kepala desa.

“Kepala Desa-san, apakah ada yang salah?”

“Selamat pagi, Wataru-san. Tidak, tidak ada yang salah. Kami baru saja selesai membongkar desa, jadi kupikir akan lebih mudah untuk menunggu di sini.”

"Jadi begitu. Ini akan lebih cepat dengan cara ini. Pertama, mari kita ikat kayu ke kapal dengan tali.”

“Ya, kamu dengar itu, semuanya? Mari mengapungkan kayu di laut dan mengikatnya ke tali dari kapal.”

"""""""Ya."""""""

"Tapi aku terkejut itu berjalan begitu cepat."

“Pembongkaran barang-barang besar sudah dilakukan sebelum kepergian Wataru-san. Yang tersisa hanyalah barang-barang kecil dan transportasi, dan semua orang melakukan pekerjaan dengan baik.”

“Penduduk desa di pulau itu mengatakan mereka akan membangun pagar. Jika semua orang bekerja keras, desa akan segera selesai.”

"Ya, kami akan melakukan yang terbaik untuk memastikan itu terjadi."

Kami hanya bisa mengikat setengah dari kayu ke kapal. Separuh lainnya akan menyusul.

"Kalau begitu, semuanya, tolong ambil barang-barangmu dan naik ke kapal."

Saat aku melihat semua orang naik ke perahu, memberi mereka izin untuk naik… aku menemukan hal yang lucu.

Apakah itu… seseorang yang melilit tali? Hah? Itulah orang yang menatapku ketika aku pertama kali datang ke desa dark elf. Apa yang sedang terjadi?

Oh, mata kami bertemu, dan orang dengan tali itu mulai menjadi sangat marah. Ah, dia ingin memukulku. Apakah ada semacam permusuhan terhadap aku?

“Kepala Desa-san, siapa pria itu?”

“… Jangan khawatir tentang dia. Kami akan mendidiknya kembali di kemudian hari.”

"Oh aku mengerti."

Dia tampak agak malu. Omong-omong, katanya ada satu orang yang menentangnya. Apakah tidak apa-apa membawanya dengan paksa? Ya, anggap saja aku tidak menyadarinya.

“Baiklah, mari kita semua berlayar, oke? Kita mungkin diserang monster di sepanjang jalan, tapi jangan khawatir; kami telah melawan mereka sebelumnya. Jika monster datang menyerang kita, tolong jangan panik, tapi bertindaklah dengan tenang.”

"""""""""""""""Ya."""""""""""""""

Di kapal yang berisik, ketika monster menyerang kami, mereka panik, tetapi apakah itu peringatan sebelum kami berlayar yang berhasil atau kepercayaan dari kepala desa, mereka tidak panik dan berteriak sebanyak penduduk desa pada perjalanan pertama. .

Pria yang diikat itu telah berguling-guling di geladak belakang selama dua hari… Aku ingin tahu apakah dia baik-baik saja?

Ketika kami tiba di pulau itu, sorak-sorai terdengar sekeras yang pertama kali. Kelompok pertama memperhatikan sorak sorai dan turun dari bukit juga. Penduduk desa yang turun dengan barang-barang mereka bersuka cita atas keselamatan satu sama lain.

Anak-anak bergabung dengan mereka dan lari ke perbukitan. Oh, orang dewasa mengejar mereka dengan benar, mereka agak marah, jadi kurasa anak-anak akan diceramahi.

"Kerja bagus. Sekarang, yang harus kita lakukan hanyalah membawa kayu itu, bukan?”

"Ya itu betul. Semua orang akan bahagia nanti. Mari kita bawa kayu itu ke sana.”

Kayu dipindahkan dengan cepat dan efisien. Tampaknya anggota yang tersisa lebih kuat dari kelompok pertama. Ketika kami mencapai puncak bukit, pagar sudah setengah jalan. Sepertinya desa akan siap dalam waktu yang sangat singkat.

Kayu sedang ditumpuk, dan sepertinya mereka tidak membutuhkan bantuan. Akan merepotkan untuk tinggal di sini, jadi apa yang harus kita lakukan setelah ini?

“Ini bahkan belum tengah hari. Haruskah kita kembali untuk mengambil sisa kayu?”

“Tuan, apakah kamu yakin tidak ingin mengambil sisa hari libur? Tolong jangan memaksakan diri terlalu keras.”

“Felicia, kamu membuat kesalahan besar.”

"Apakah aku melakukan sesuatu yang salah?"

"Ya, sejujurnya, aku lebih suka istirahat di Luto daripada tinggal di sini."

"Oh, yah, itu mengingatkanku, kita hanya akan berada di kapal selama dua hari."

"Ya, kecuali jika kamu memiliki banyak orang di dalamnya, seperti kali ini, tetapi jika hanya kita bertiga, kita hampir berlibur saat berada di Luto."

“…Rimu… juga…”

“Oh ya, ada Rimu juga. Aku belum melupakanmu.”

“…Lupa adalah… tidak baik…”

“Aku benar-benar tidak melupakanmu, tapi aku minta maaf. Sebagai permintaan maaf, mari bersenang-senang hari ini.”

"…Benar-benar…?"

"Ya, kita akan mandi dan bersenang-senang."

“… Rimu… mandi… seperti…”

“Ya, ayo mandi dan bersenang-senanglah. Lalu mari kita kembali ke kapal. Apa kau keberatan, Ines?”

"Tidak masalah, mari kita kembali."

aku memberi tahu kepala suku bahwa aku akan mengambil sisa kayu dan kembali ke kapal. Ketua mencemaskanku, tapi aku tidak bisa mengatakan bahwa aku lebih nyaman di kapal daripada di sini. aku hanya mengatakan kepadanya bahwa aku baik-baik saja dan kembali ke kapal untuk berlayar.

“Kurasa kita bisa mengangkut semua kayu kali ini, tapi apa yang akan kita lakukan setelah selesai? Apakah ada hal lain yang bisa kami bantu untuk mereka?”

"Yah, mungkin kita bisa mengirimkan beberapa barang yang sangat dibutuhkan?"

“Menurut ayah aku, perbekalan cukup untuk dibagikan. Jadi, setelah kayu dikirim, aku pikir semuanya akan baik-baik saja untuk saat ini.”

"Jadi begitu. Lalu mari kita pergi ke perdagangan lada. aku masih tidak mampu membeli kapal mewah, jadi aku harus menghasilkan uang.”

“Benar, aku ingin kapal mewah sesegera mungkin. Yah, itu akan memakan waktu karena kami memiliki jumlah lada yang terbatas untuk dijual, dan kami harus mengeluarkan koin platinum sedikit demi sedikit.”

“Ya, itu akan memakan waktu karena kita harus membongkar lada tepat waktu.”

“Ya, kita perlu mencari cara lain untuk menghasilkan uang.”

"Tapi, Tuan, sulit menemukan sesuatu yang lebih menguntungkan daripada perdagangan lada."

“Hmm, kurasa kau benar. Yah, tidak ada cara yang mudah untuk mendapatkan pekerjaan yang baik, jadi kita harus mantap dalam perdagangan lada.”

“Ufufu, perdagangan lada juga merupakan bisnis berbahaya di mana banyak nyawa biasanya hilang.”

“Sekarang setelah kamu menyebutkannya, aku merasa aman berkat kapal ini, tapi biasanya hanya satu dari setiap 30 kapal yang berhasil dalam perdagangan berbahaya ini.”

aku pikir aku mulai terbiasa dengan kekuatan pemanggilan kapal dan dibawa pergi. Jika kamu adalah tipe orang seperti aku, kamu akan gagal jika terbawa suasana… Jadi mari tetap tegakkan kepala dan lakukan yang terbaik.

<< Sebelumnya Daftar Isi Selanjutnya >>

Iklan

—Baca novel lain di sakuranovel—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar