Super Cute Vol 1 Ch 1 (part10) Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Super Cute Vol 1 Ch 1 (part10) Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

SEBELUMNYA – UTAMA – BERIKUTNYA

Aku Suka 'Aku' Yang Kamu Suka (10)

Translated by: chocolala
Edited by: Seiryuu

Hidup dan ceria, bahkan penampilannya pun cantik. Dia memang memiliki beberapa sisi menyebalkan, tetapi ketika dia berkencan denganku seperti ini, dia memang seseorang yang memiliki kualitas seorang gadis populer.

“Nah, coba tembak dengan sensasi mengirimkan energi dari bawah ke atas.

“Baiklah… aku akan pergi! Menembak!"

Yuzu menggunakan seluruh tubuhnya untuk mengumpulkan energi dan menembak bola di depan dadanya menggunakan kedua tangannya. Meskipun demikian, itu terbukti sulit; bola tidak mencapai gawang dan memantul di lapangan.

“A-aku tidak bisa…”

“Terlalu dekat, kamu hampir berhasil. Di sana, coba lagi.” aku mengambil bola dan mengoper bola ke Yuzu dengan satu pantulan.

“Energinya sepertinya kurang. kamu harus melompat lebih keras. ”

Saat melakukan tembakan tiga angka, seseorang harus menembak dari jarak yang cukup jauh, sehingga membutuhkan energi penuh dari seluruh tubuh atau bola tidak akan mencapai gawang. Oleh karena itu, aku menyarankan dia untuk melakukannya semata-mata karena niat baik … Namun, Yuzu entah kenapa menatap ke arah aku.

“Yamato-kun, apakah kamu mengatakan itu setelah kamu melihat bagaimana aku berpakaian hari ini?”

"Ah,"

Di sana, aku ingat bahwa Yuzu mengenakan rok, yang pendek untuk boot.

“Yamato-kun, kau sangat nakal. kamu membuatnya seolah-olah kamu sedang mengajari aku, tetapi tujuan kamu yang sebenarnya adalah untuk melihat sekilas celana dalam aku. Yuzu tidak menyia-nyiakan kesempatan untuk menggodaku.

Namun, bagi aku yang kegugupannya telah berkurang, aku sangat waspada, “Hei, hei! aku hanya murni terlibat dalam bola basket. Sebaliknya, bukankah kamu, Yuzu, yang bisa memikirkan ide seperti itu, orang yang memiliki pikiran erotis? Lagipula, kamu adalah gadis yang mendorongku ke bawah di kelas. ”

"I-itu, lupakan itu!"

Ketika aku membalas dengan serangan balik sempurna yang menimbulkan trauma, itu memiliki efek instan. Yuzu menyembunyikan wajahnya di balik bola basket. Sayangnya, telinga merahnya terlihat.

Ya, aku memenangkan ini.

"Baiklah baiklah. aku akan melupakan itu. Jadi, bagaimana kalau kamu melakukan lemparan bebas selanjutnya? Dengan begitu, kamu tidak perlu melompat.”

“Wuu…. Yess.”

Yuzu mengintip dari bayangan bola. Itu sangat lucu.

Yuzu memiliki refleks yang bagus seperti dia membual; hanya dua dan tiga percobaan lagi, dia sudah bisa menembakkan lemparan bebas yang indah. Jadi kami bermain sampai waktu kami di lapangan habis. aku akan pindah ke sudut lain dengan Yuzu yang tampaknya puas, dan tepat pada saat ini.

Kami menemui mereka di depan lift.

“Eh, bukankah ini Yuzu? Apa yang kamu lakukan di sini?"

Orang yang memanggil kami—tidak, hanya Yuzu yang dipanggil—adalah Kotani dengan pakaian kasual.

“Eh, Aki! Kebetulan sekali." Yuzu menanggapi temannya setelah melirikku sejenak.

Kemudian, dari belakang Kotani, anak laki-laki lain tiba-tiba muncul. Itu Namase.

“Eh, apa? Yuzu, kamu di sini? …Dan juga Izumi. Apa kita mengganggu?”

Dia sepertinya sudah menebak situasinya ketika dia melihatku di sebelah Yuzu, dia menjadi sedikit canggung. Di sisinya, ada beberapa gadis lain yang merupakan teman sekelas kami—Sakuraba juga ada di sana.

"Yah, kalian berdua." Sakuraba dengan riang menyambut kami seolah-olah dia telah benar-benar melupakan hal itu tempo hari (setidaknya secara lahiriah).

"…Yo." Aku pun menjawab dengan riang.

Bagaimanapun, Yuzu seharusnya akan menindaklanjuti interaksi kami, namun setelah kejadian itu, aku tidak punya kesempatan untuk berbicara dengan Sakuraba, menjadikan ini percakapan pertamaku dengannya sejak saat itu. Kecanggungan mengakibatkan sangat sedikit kata yang dipertukarkan di antara kami, tetapi sebelum berubah menjadi keheningan, Namase menimpali,

"Kalian berdua sedang bermain basket?"

"Ya. Yamato-kun berpengalaman, jadi aku menyuruhnya mengajariku sedikit.” Menjawab Namase, Yuzu merespon lebih awal dariku.

Mendengarkan itu, Kotani menatapku sejenak dan dia mengirim tatapannya ke Sakuraba.

“Itu bagus! Sota, bagaimana kalau kamu bermain dengan Izumi? Kamu datang untuk bermain basket, jika kamu bermain dengan orang lain yang tidak memiliki pengalaman, kamu pasti merasa bosan jika tidak bisa memainkannya dengan kekuatan penuh, kan?”

Mendengar saran itu, Sakuraba tersenyum kecut sambil menggelengkan kepalanya, "Tidak, aku tidak mungkin mengganggu kencan mereka."

Untuk bisa mengatakan hal seperti itu ketika naksirnya berkencan dengan pacarnya, dia benar-benar pria yang cakap. Atau dia sama baiknya dengan Yuzu dalam menjaga penampilan; bahkan kemudian, itu sendiri sangat mengesankan.

“Maaf, Aki. Kami sudah punya rencana lain.” Yuzu menekan kedua telapak tangannya saat dia menyatakan penolakannya.

Namun—di sinilah kita harus menerima undangan itu.

Untuk menyatukan keduanya, tidak cukup hanya membuat Sota menyerah pada Yuzu. Itu penting untuk menutup jarak antara Kotani dan Sakuraba. Untuk itu, cara tercepat dan termudah adalah dengan memamerkan sisi keren Sakuraba dan diikuti oleh Kotani yang memujinya atau semacamnya.

Ini seharusnya tidak salah karena aku baru saja menerima perawatan seperti itu dari Yuzu dan itu membuat aku bahagia.

“Tidak juga, mungkin kita bisa bermain sebentar? aku juga belum pernah bermain dengan seseorang yang juga bermain basket.” Dalam hati, aku mengklik tombol dan itu memicu senyum di wajah aku.

“Yamato-kun…” Yuzu melongokkan matanya karena terkejut.

Kalau itu biasa, dia pasti sudah mengerti kenapa aku melakukan ini, tapi… wajahnya muram seperti dia tidak antusias.

Mengesampingkan Yuzu dalam keadaan itu, Kotani berkata kepada Sakuraba, “Bukankah itu bagus, Sota? Izumi juga mengatakan tidak apa-apa. Aku juga ingin melihat Sota bermain basket, ayo kita lakukan.”

Undangan itu membuat Sakuraba memasang ekspresi bermasalah dan dia menatap Kotani dan kemudian, ke arahku.

“…Izumi, apa tidak apa-apa?” Dia diam-diam mencoba mengkonfirmasi, jadi aku menuruti senyum palsuku yang sempurna.

"Ya. Sebaliknya, aku beruntung karena aku sekarang juga bersemangat tinggi dari bermain basket setelah waktu yang lama. Aku juga ingin menunjukkan sisi kerenku pada Yuzu.”

Saat aku menyebut Yuzu, wajah Sakuraba berubah seketika.

Baginya, ini mungkin kesempatan terbaik untuk mengalahkanku yang merupakan saingannya dalam cinta. Dia mungkin baru menyadarinya.

"…aku mendapatkannya. Ayo lakukan."

Bersama Sakuraba yang terpikat pada umpan, aku memasuki lapangan. Kami melakukan beberapa pemanasan dan mendapatkan posisi untuk pertandingan 1 lawan 1.

"Untuk saat ini, mari kita lakukan pertandingan, siapa yang mendapat 3 gol lebih dulu menang."

"Baik. Tidak masalah."

aku mendapatkan bola terlebih dahulu. Begitu aku mengoper bola ke Sakuraba, dia langsung mengoper bola kembali ke aku. Ini adalah isyarat untuk dimulainya pertandingan 1-on-1.

“Sota!! Lakukan yang terbaik!"

“Tunjukkan sisi kerenmu!!”

Namase dan gadis-gadis lain bersorak saat mereka terkekeh. Di sisi lain, Kotani yang menyarankan pertandingan itu hanya menatap, bahkan tidak menyuarakan apa-apa.

Begitu… Jadi itu bukan gertakan ketika Yuzu mengatakan dia tidak bersalah dan naif.

Aku menutupnya dari pandanganku dan mulai menggiring bola saat aku mengukur kondisi Sakuraba. Dia benar-benar pantas menjadi seseorang yang merebut posisi reguler di tim basket sekolah menengah; dia dijaga sepenuhnya.

Dengan ini, lupakan untuk bersikap lunak padanya, malah mudah bagiku untuk dihempaskan.

“Huk—!” aku menggunakan pandangan aku untuk membuat tipuan dan menggiring bola dengan paksa. Namun, Sakuraba menempel sangat dekat denganku—aku bahkan tidak bisa mendekati tiang gawang.

"Sial!" aku tidak punya pilihan selain tiba-tiba berhenti menggiring bola dan mencoba melakukan tembakan tengah.

Sayangnya, Sakuraba, yang memiliki tinggi tinggi dan lengan panjang, dengan mudah memblokir tembakanku.

"Ah? aku pikir aku bisa melakukannya. ”

“Itu sangat dekat. Kamu baik, Izumi.” Sakuraba memujiku, yang baru saja menyelesaikan seranganku dalam keadaan setengah terkejut dan setengah yakin.


chocolala: Yamato-kun baru saja memamerkan beberapa keterampilan dan sekarang dia akan dipukul >.<


Suka terjemahan aku? Hidupkan area komentar atau kejutkan aku dengan Ko-fi! (Catat nama novelnya) Dan jangan lupa, tinggalkan review di NU agar lebih banyak orang yang tahu novel menghibur ini~

Belikan Saya Kopi di ko-fi.com

SEBELUMNYA – UTAMA – BERIKUTNYA

Daftar Isi

Komentar