Super Cute Vol 1 Ch 1 (part8) Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Date This Super Cute Me! di Sakuranovel.
Daftar Isi

SEBELUMNYA – UTAMA – BERIKUTNYA

Aku Suka ‘Aku’ Yang Kamu Suka (8)

Translated by: chocolala
Edited by: Seiryuu

Berpikir situasinya tidak normal, aku bertanya kepadanya apa yang salah. Dengan wajah memerah, Yuzu memasang ekspresi lemas.

“A-aku pikir….. Pinggangku keluar1.”

“HAH!?” Situasi tak terduga ini membuatku tanpa sadar mengangkat suaraku.

Dengan suara yang tidak lebih rendah dariku, Yuzu membantah dengan bingung, “Yo-kau lihat! aku sangat terkejut dengan kejatuhan yang tiba-tiba! Ketika aku menyadarinya, kami sudah dalam posisi memalukan ini! Dalam situasi ini, pinggang siapa pun akan menyerah! Kamu orang bodoh!”

“Meskipun menjadi Riaju, bagaimana bisa kamu tidak memiliki kekebalan terhadap pria? Bukankah kamu selalu membual kepadaku betapa populernya kamu?”

“Aku tidak bisa menahannya! Tidak ada satu pun pria di luar sana yang bisa menjadi tandinganku sampai sekarang! Untuk cewek sesempurna aku, mencari cowok yang cocok itu butuh perjuangan, lho!”

“Aku harus mengakui mentalitasmu yang kuat untuk tetap bisa membual tentang itu dalam situasi ini! kamu hanya harus mengumpulkan kekuatan mental bawaan kamu untuk menjauh dari aku dengan cepat!

“Aku akan melakukannya jika aku bisa! Yamato-kun, kamu laki-laki, kamulah yang harus menggunakan kekuatan fisik bawaanmu untuk mendorongku menjauh!”

“Aku akan melakukannya jika aku bisa! aku hanyalah orang dalam ruangan yang lemah seperti yang sudah kamu ketahui! ”

Tubuh kami nyaris terpisah saat kami terus bertengkar yang membawa kami ke mana-mana. Situasi itu akhirnya dihentikan bukan oleh mentalitas kuat Yuzu atau kekuatan fisikku—itu adalah pintu masuk tiba-tiba dari pihak ketiga ke dalam kelas.

“aku pikir aku meninggalkan smartphone aku di kelas …”

Orang yang muncul adalah target kami, Sakuraba Sota.

“Ya ampun, aku sudah lelah, namun… aku harus… untuk…”

Dia sedang berjalan menuju mejanya dan ketika dia sampai di tengah kelas, rupanya dia menemukan kami berbaring di lantai dengan tubuh kami saling bertumpuk; dia berhenti berbicara pada dirinya sendiri.

“—————”

“—————”

“—————”

Ketiga pihak tenggelam dalam keheningan.

Yang pertama kembali sadar adalah seperti yang diharapkan, Sakuraba.

“Ma-maaf!” Dia mengatakan itu dan dengan cepat mengambil teleponnya, lalu dia segera berlari keluar.

“Tunggu, Sota!?” Yuzu memanggil namanya untuk memberikan penjelasan, tapi sudah terlambat.

Punggung Sakuraba tidak lagi terlihat di koridor, tidak ada alasan yang bisa menjangkaunya.

aku tidak akan pernah menyangka hal seperti ini bisa terjadi…

Pukulan berturut-turut kedua mungkin telah membuat pinggangnya yang telah menyerah untuk pulih sebagai gantinya; Yuzu dengan terhuyung-huyung menjauh dari atasku. Mengikuti di belakangnya, aku bangkit dan menepuk pundaknya—masih linglung, melihat ke pintu masuk kelas.

“Yah… Melihat hasilnya, rencanamu berhasil juga. Bukankah itu hebat?”

Di ruang kelas yang sepi setelah jam sekolah, pasangan diam-diam saling berpelukan…tidak, sudah berbaring di lantai untuk beraksi.

Tidak peduli siapa yang kebetulan melihat adegan itu, mereka hanya bisa berpikir bahwa pasangan itu benar sebelum melakukan perbuatan itu. Ketika aku membayangkan apa yang mungkin dirasakan Sota ketika melihat naksirnya akan melakukan hal itu dengan pacarnya, aku merasa sangat buruk untuknya.

Namun, kata-kata penyemangatku tidak berpengaruh pada Yuzu saat dia memelototiku dengan mata berkaca-kaca, “Ini….. Tidak bagus sama sekali! Bagaimana bisa begitu! Aaaaah, ini yang terburuk! Hei, posisi kita barusan, secara subjektif menurutmu bagaimana penampilan kita!?”

“Seorang pacar yang sangat cabul mendorong pacarnya untuk melakukan perbuatan itu.”

“Benarkah begitu!? Terlepas dari segalanya, sepertinya akulah yang sangat menyukainya, bukan!?”

Ya, tidak salah.

“Urm, tapi kamu tahu, kami mencapai apa yang awalnya kami inginkan.”

“Itu terlalu berlebihan! Apakah kamu tahu ungkapan ‘tetesan terakhir membuat cangkir tumpah’ !? Bagaimana aku harus menghadapi Sota besok!? Dia pasti melihatku dengan mata berkata, ‘Ah, gadis cabul itu yang akan melakukan perbuatan di sekolah’!”

Rasa malu mungkin sangat mempengaruhinya, Yuzu menutupi wajahnya dengan kedua telapak tangannya sementara kakinya gelisah.

“Kamu tidak perlu serepot itu. Saat semua orang mengetahui bahwa kamu punya pacar, mereka sudah melihat kamu sambil berpikir kamu sudah melakukan hal semacam itu. ”

“Bisakah kamu tidak mengatakan hal-hal menjijikkan itu !? Ini yang terburuk, benar-benar yang terburuk…”

Yuzu secara terang-terangan menunjukkan keputusasaannya. Gadis ini memang terlalu peduli tentang bagaimana orang lain memandangnya. Bahkan aku merasa kasihan padanya karena begitu sedih seperti ini.

“Semangat. Hmm, besok jika kamu menjelaskan dengan benar kepadanya, itu akan baik-baik saja. aku juga akan berbicara dengannya jika ada kesempatan.” Aku menghiburnya.

Mungkin, Yuzu akhirnya bisa mengatur pikirannya, dia mengambil beberapa napas dalam-dalam untuk menenangkan diri.

“…Betul sekali. Untuk saat ini, kami akan menunda memikirkan alasan untuk diberikan kepada Sota, pertama-tama kami harus belajar dari kesalahan kami untuk melakukan yang lebih baik lain kali.”

“O, O?” Secara refleks, aku menegakkan punggungku ketika aku melihat Yuzu dengan aneh mendapatkan kembali momentumnya.

“Masalah kami adalah kami tidak memiliki komunikasi yang baik… Terus terang, kami tidak cocok satu sama lain.”

“Kami adalah pasangan palsu, lagipula, kami bahkan tidak memiliki banyak kontak sebelumnya.”

Pertama-tama, dunia tempat kita tinggal berbeda. Tidak mungkin kami tiba-tiba cocok bersama.

“Sampai sekarang, aku berasumsi itu akan cukup selama kita melakukan minimal dalam kerjasama ini … Tapi jika kecelakaan seperti hari ini terjadi, itu akan menjadi masalah lain. Yamato-kun, kita harus saling mengenal dan bergaul dengan baik.”

“Umm… kurasa kamu punya poin yang valid di sana.”

Sejujurnya, aku punya firasat bahwa itu akan menjadi sesuatu yang mengganggu, tapi aku lebih suka untuk tidak melihat Yuzu sedih seperti itu; aku harus tulus dengan menunjukkan sikap bahwa aku setuju untuk solusi apa pun yang dia miliki.

“Dengan itu, meskipun rasanya seperti beberapa kerusakan telah terjadi, pertama-tama kita harus membuat rencana bagaimana bergaul dan bertindak dengan benar sebagai pasangan!” Yuzu mengumumkan dengan mata penuh tekad; Aku sedikit memiringkan kepalaku, merasa sedikit takut.

“Bagaimana tepatnya, secara detail?” Ketika aku menanyakan itu, Yuzu menunjuk aku dengan satu jentikan dan mengumumkan idenya.

“Cara terbaik untuk bergaul adalah dengan hang out bersama. Dengan kata lain, kita akan berkencan!”


chocolala: Sampai di sini adalah apa yang tersedia untuk dibaca secara online di kakuyomu sebagai sneak peeknya. Dari bagian selanjutnya adalah dari LN (terima kasih kepada donatur kami yang memungkinkan ini~)


Suka terjemahan aku? Hidupkan area komentar atau kejutkan aku dengan Ko-fi! (Catat nama novelnya) Dan jangan lupa, tinggalkan review di NU agar lebih banyak orang yang tahu novel menghibur ini~

Belikan Saya Kopi di ko-fi.com

 

SEBELUMNYA – UTAMA – BERIKUTNYA

Catatan kaki

  1. Karena kejutan belaka, dia kehilangan kekuatan di tubuhnya

Daftar Isi

Komentar