Super Cute Vol 1 Ch 2 (part5) Bahasa Indonesia

Anda sedang membaca novel Super Cute Vol 1 Ch 2 (part5) Bahasa Indonesia di Sakuranovel.
Daftar Isi

SEBELUMNYA – UTAMA – BERIKUTNYA

Hampir Tidak Ada Orang Sesempurna Aku di Dunia Ini (5)

Translated by: chocolala
Edited by: Seiryuu

T/T:

Akan ada perubahan POV kembali ke Yamato-kun biasa. Hanya peringatan untuk berjaga-jaga jika ada yang bingung di tengah.

(jatuh)

Ya, dia percaya bahwa itu benar-benar sia-sia.

Kesan pertama dan waktu. Selama kamu tidak membuat kesalahan di bidang ini, kamu biasanya dapat berteman kecuali jika kamu memiliki kepribadian yang sangat aneh.

Misalnya, istirahat makan siang pertama tahun ajaran baru. Orang yang makan siang bersama saat ini seringkali secara alami menjadi teman. Ini adalah waktu termudah untuk berteman karena kebanyakan orang memiliki tujuan untuk mengenal seseorang, jadi kamu hanya perlu mencantumkan nama kamu di sana dan kamu akan mendapatkan teman secara alami.

Kelompok Yuzu dan yang lainnya juga bertemu pada saat seperti itu; mereka menjadi teman dan secara alami membangun diri mereka sendiri. Kesulitan berteman bisa sangat bervariasi tergantung pada apakah kamu tahu waktu yang tidak boleh kamu lewatkan.

“Dia benar-benar senang diajak bicara. Nah, bagi aku, semakin sedikit persaingan, semakin baik, karena aku merasa lebih aman.”

Sulit untuk berteman jika kamu kehilangan kesempatan yang tepat untuk berteman, tidak peduli seberapa bagus karakter kamu, seperti pemain bisbol liga utama tidak akan mendapat pukulan jika dia tidak berani memukul. Yuzu selalu menjadi orang yang tidak mengalami kesulitan dalam melakukan upaya seperti itu, dan dia lebih tertarik pada orang yang melakukan upaya seperti itu juga.

Dengan kata lain, usaha untuk disukai oleh orang lain. Mereka yang melakukan upaya itu dan mereka yang tidak, baginya, yang pertama tentu lebih menyenangkan untuk bersama dan tidak terlalu membuat stres.

Namun, itu adalah misteri bagi Yuzu mengapa dia mulai merasa bahwa itu menyenangkan bersama Yamato, yang tidak pernah berusaha sedikit pun untuk melakukannya.

“Ngomong-ngomong, ada pesona tertentu tentang Yamato-kun yang tidak banyak orang dapatkan. Hanya itu yang perlu kamu ketahui untuk saat ini.”

"…Apakah begitu?"

Wajah poker Sota bergetar sejenak, mungkin karena Yuzu sangat pandai memamerkan hubungan baiknya dengan pacarnya. Meskipun itu kasar pada Sota, Yuzu tidak bisa menanggapi perasaannya.

Jika itu terjadi, hubungannya dengan Aki akan benar-benar hancur dan kelompok yang nyaman ini akan benar-benar berantakan. Agar adil, bahkan mendapatkan pengakuan saja sudah cukup berisiko, jadi dia berusaha menghindarinya sebisa mungkin.

'Ya ampun, bagaimana hal-hal menjadi merepotkan ini?' Yuzu tidak bisa menahan diri untuk menggerutu dalam hati.

Dalam lingkaran ini, tidak ada yang bergaul buruk satu sama lain dan dia menikmati saat-saat ketika mereka berempat bersama dan mereka semua peduli satu sama lain. Jadi mengapa kelompok ini di ambang kehancuran? Kapan mereka berempat mulai melihat ke arah yang berbeda?

“…”

Meski begitu, Yuzu berpikir seperti ini: 'Jika aku bisa menjaga tempat ini dengan melakukan yang terbaik, maka itu jauh lebih baik'.

.🅲🅾🅼

Keesokan harinya, ketika kami meninggalkan kelas bersama dan datang ke ruang klub sastra, aku memutuskan untuk memulai bisnis bahkan sebelum kami memulai permainan.

“Hei, tentang Sakuraba dan Kotani…”

"Wow. Tidak biasa bagi Yamato-kun untuk mulai membicarakannya sebelum game siap.” Saat Yuzu menyiapkan kursi yang tidak dilipat untuk duduk, dia menatapku seolah dia terkejut.

Jelas tidak biasa bagi aku yang biasanya memprioritaskan RPG di atas hal-hal lain; jadi Yuzu merasa aneh tapi dia tidak berniat untuk menyela dan dia duduk dengan patuh di kursi untuk mendengarkan. aku juga duduk di seberangnya dan terus berbicara.

“aku tidak berpikir kita akan pergi ke mana pun dengan kecepatan ini. Mengapa kita tidak memberi mereka dorongan?” Ketika aku menyarankan ini, Yuzu tampak sedikit bingung.

“Eh, kemarin kamu yang bilang status quo itu yang terbaik, ada apa denganmu tiba-tiba?”

Itu adalah pertanyaan yang aku harapkan akan ditanyakan, dan aku menjawabnya tanpa mengubah ekspresi aku.

“aku banyak memikirkannya setelah itu. aku merasa bahwa jika hal-hal berlarut-larut terlalu lama, mungkin akan membuatnya lebih sulit untuk mengaku, jadi aku pikir akan lebih baik untuk bertindak lebih cepat daripada nanti.”

Yuzu masih belum yakin dengan jawabanku, tapi dia masih mempertimbangkannya dengan baik.

“Hmmm… Yah, tentu saja, mungkin ini saatnya untuk menggerakkan sesuatu. Ketika kami mengerjakan pekerjaan rumah kami bersama kemarin, Aki sepertinya ingin sedikit kesempatan. Begitu kita mendorongnya, mungkin dia bahkan akan mengaku.”

Anehnya, dia langsung setuju, dan aku merasa lega.

“Jadi pertanyaannya adalah, bagaimana kita melakukannya?”

Ketika kami melanjutkan untuk berbicara tentang tindakan nyata, wajah Yuzu segera berubah menjadi ekspresi cemberut.

“Hmmm… Itu bagian yang sulit. Mereka berdua, mereka tidak pernah pergi berduaan. Ketika mereka pergi, selalu ada orang lain bersama mereka.”

“Yah, kurasa langkah pertama adalah mengajak mereka berkencan.”

Ketika aku mencoba untuk meringkas percakapan, Yuzu bertepuk tangan seolah-olah mengingat sesuatu.

“Lalu ada sesuatu yang bagus. Ta-da!”

Dengan mengatakan itu, Yuzu dengan bangga mengeluarkan sesuatu dari tasnya… Itu adalah sepasang tiket untuk taman hiburan.

“Fufufu, tempo hari, tukang koran membawa beberapa ini bersama dengan deterjen. Bagaimana menurut kamu? Jika kita memberikan ini kepada mereka, bukankah mereka akan berkencan bersama?”

“Itu mungkin hanya dalih yang sempurna. Hanya ada satu masalah.”

Aku menunjuk diriku sendiri pada Yuzu yang bingung.

“Mengapa memberikannya kepada orang lain daripada mengajak pacarmu berkencan ketika kamu sudah memiliki rencana kencan yang hebat?”

"Um … sekarang kamu mengatakannya, itu benar."

“Lalu, bagaimana jika pacar itu adalah seseorang yang memiliki fobia kincir ria dan dia akan mengalami ruam saat mencoba memasuki taman hiburan?”

“Bisakah kamu berhenti membuatku menanggung pengaturan yang aneh? aku tidak memiliki kepercayaan diri untuk lulus sekolah sebagai seseorang dengan karakter itu.”

aku hampir diberi pengaturan karakter aneh yang mirip dengan idola magis yang aneh, jadi aku langsung menolaknya.

“Hmm.. lalu apa yang harus kita lakukan?”

Yuzu melipat tangannya dan merenung sejenak dan akhirnya sebuah ide bagus muncul, dan wajahnya bersinar seolah-olah lampu telah dinyalakan.

"Iya! Lalu bagaimana kalau kita berkencan di sini dulu?”

"…Kita?"

Ketika aku bertanya kembali, Yuzu menganggukkan kepalanya dengan percaya diri.

"Iya. aku akan pergi ke taman hiburan ini dengan Yamato-kun dan aku akan menunjukkan foto-fotonya kepada Aki. Dan kemudian aku akan menunjukkannya padanya dan berkata, 'Kami masih memiliki beberapa tiket tersisa, jadi kamu dan Sota harus pergi. Kami pernah sekali dan kami puas.’ Bukankah wajar memberikan tiket kepadanya seperti itu?”

"aku melihat."

Dalam situasi seperti itu, mungkin lebih mudah untuk mengundang Kotani dan menerima tiketnya.

"Baik. Jika itu masalahnya, kita akan berkencan lagi hari Minggu ini! Yamato-kun mencetak 10 dari 100 pada kencan terakhir kita! Ini adalah kesempatanmu untuk menebus dirimu sendiri!”

“Tidak, aku tidak perlu menghiburmu…”

“Kamu tahu! Kami akan berkencan, demi Dewa!"

Yuzu tegas menegaskan.

“…Yah, aku akan mencoba.”

Tidak ada alasan untuk mengambil risiko membuatnya membosankan, jadi aku setuju. Yuzu dengan senang hati mengangguk, puas dengan jawabanku.

"Ya. aku berharap banyak dari kamu. Lagipula, kamu adalah pacar yang aku banggakan.”

"Kupikir kau memilihku sebagai pacarmu karena aku bukan pria yang bisa kau banggakan."

Seperti biasa, aku menghela nafas mendengar kata-kata kontradiktif Yuzu, dan akhirnya aku mulai menyiapkan konsol game.


coklat: yey! mereka akan pergi kencan kedua, perjalanan yang mulus sebagai pasangan, ya?
Dan seperti biasa, aku mengupload ini dengan chapter SS, ini SS12 jika kamu belum membaca kebaikannya!


Suka terjemahan aku? Hidupkan area komentar atau kejutkan aku dengan Ko-fi! (Catat nama novelnya) Dan jangan lupa, tinggalkan review di NU agar lebih banyak orang yang tahu novel menghibur ini~

Belikan Saya Kopi di ko-fi.com

SEBELUMNYA – UTAMA – BERIKUTNYA

Daftar Isi

Komentar