hit counter code Baca novel Swear Fealty To Me, My Subjects! Chapter 257.1: The Vampire Queen's Addiction (1) Bahasa Indonesia - Sakuranovel

Swear Fealty To Me, My Subjects! Chapter 257.1: The Vampire Queen’s Addiction (1) Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Keesokan paginya, Rayne berpisah dengan Hedwig dan melompat ke selokan bersama Prosperity. Mereka melewati jaringan terowongan yang mirip labirin dan kembali ke kota yang didirikan oleh para vampir.

Kota Cowper…

Saat ini, Rayne sudah meninggalkan Malam Abadi selama hampir dua hari.

Di Cowper City, ada seorang wanita yang sudah lama menunggunya. Tidak, faktanya, dia berada di ambang kegilaan!

Rayne Haines—

Hampir saat Rayne melangkah ke Kota Cowper, ketika aura memikat di tubuhnya memasuki kota, ratu di pilar penyangga yang menjulang tinggi langsung bereaksi!

Kabut darah merah melonjak menuju Rayne!

Saat berikutnya, kabut darah menyatu. Ratu Vampir berambut emas dengan temperamen dingin dan tubuh menggoda yang ditutupi gaun merah mempesona berdiri dengan bangga di depan Rayne.

Tatapannya dipenuhi amarah dingin.

Setelah itu, tanpa penjelasan apapun, tekanan berat mendarat di bahu Rayne!

Itu adalah mantra yang mengendalikan kekuatan tak kasat mata. Rayne merasa seolah-olah sedang memikul beban berton-ton. Dia tidak dapat menahannya dan berlutut di tanah!

Leluhur Sejati 3 mengangkat tangannya dengan formasi darah merah di dalamnya.

Saat cahaya formasi bersinar lebih terang, beban di pundak Rayne juga bertambah!

Pada saat itu, Leluhur Sejati 3, Cowper, sedang menatap Rayne dengan dingin dengan mata merah kristalnya.

Rayne tidak dapat menahan beban sihirnya dan tubuhnya perlahan-lahan membungkuk.

Dia nyaris tidak mengangkat kepalanya dan menatap ratu dingin yang sedang membacakan mantra padanya.

Ia bertanya dengan susah payah, "Leluhur Sejati Cowper, apa yang kau lakukan …."

Bentuk kehidupan keilahian yang telah ada sejak zaman kuno ini masih tetap indah dan mempesona hingga saat ini. Wajahnya yang indah terlahir untuk menggoda manusia, membuat mereka mengingini secara fanatik.

Namun, tidak seperti terakhir kali mereka bertemu, Cowper jelas jauh lebih kuyu hari ini. Meski baru dua hari berlalu, Cowper, yang tidak bisa meminum darah, disiksa dan sangat menderita.

Vampir tidak akan mati tanpa meminum darah selama sehari. Mereka bisa menahan lapar dalam waktu yang lama.

Namun, darah Rayne berbeda…

Darah dewa tingkat tertinggi yang menyebabkan jiwa Cowper bergetar telah sepenuhnya melampaui kebutuhan biologisnya!

Hal ini menyebabkan Cowper merasakan kelaparan mental. Terlebih lagi, rasa lapar ini seratus kali lebih kuat dari rasa lapar biologisnya! Sungguh tak terlupakan!

Namun, meski dia disiksa hingga putus asa karena kecanduan darah yang hebat, Cowper tetap mempertahankan sikap anggunnya.

Dia adalah Leluhur Sejati ketiga di dunia fana dan merupakan bagian dari vampir paling mulia dan anggun.

Di hadapan seekor ternak dengan darah yang harum dan menggoda…

Tentu saja, mustahil baginya untuk mengungkapkan kelemahannya.

Sang ratu mengangkat kepalanya yang angkuh dan menatap Pangeran Haines yang sedang berlutut di kakinya.

Ratu malam berkata dengan dingin, "Rayne Haines."

"Kamu terlambat."

Saat dia berbicara, tekanan di bahu Rayne menjadi dua kali lipat!

Ledakan!

Tubuh Rayne menyusut lagi. Dia menanggung hukuman dari Ratu Vampir secara diam-diam dan bahkan sepertinya mendengar tulangnya patah. "Kamu telah berbohong kepada Leluhur Sejati."

Leluhur Sejati 3 yang arogan mengumumkan kejahatan Rayne dengan dingin.

Rayne dengan jelas telah berjanji pada Cowper bahwa dia akan mencarinya keesokan harinya dengan darah.

Namun, dia melewatkan janjinya.

Hal ini menyebabkan Ratu Vampir menghabiskan hari demi hari dalam kelaparan dan keputusasaan.

Rasa sakit itu adalah sesuatu yang belum pernah dia alami sejak dia lahir…

Hal itu membuat Cowper sangat marah pada Rayne.

kamu mengirimkan darah manis dan memikat itu ke mulut aku. Setelah aku kecanduan, kamu menghilang dari muka bumi tanpa alasan…

Rayne Haines…!

Tatapan Cowper sangat tajam.

Apakah kamu mempermainkanku?!

Rasa sakit yang dialami Cowper karena keterlambatan Rayne, dia akan membiarkan manusia kasar ini menanggungnya sepenuhnya!

Dengan begitu, dia bisa mengingat bahwa Leluhur Sejati dan vampir adalah eksistensi tertinggi yang harus dia hormati!

Namun, sebelum dia menghukum Rayne secara perlahan, Cowper menyadari bahwa dia tidak bisa lagi menahannya…

Pria i dengan kemurnian darah Order yang tinggi ini berada tepat di depannya.

Hanya dengan berlutut di depan kakinya tanpa suara, dia memancarkan pesona yang memikat Cowper.

Darahnya manis dan penampilannya mengharukan…

Dia adalah pria paling sempurna yang pernah dilihat Cowper.

Bahkan dibandingkan dengan keturunan vampirnya…

Seketika, rasa cinta yang kuat muncul di hati Cowper.

Dia menelan ludah.

Lupakan…

Tidak perlu terlalu ketat.

“Rayne Haines, karena ini pelanggaran pertamamu, aku akan memaafkanmu. Sekarang, persembahkan darahmu kepadaku.”

Pada akhirnya, Cowper tidak menggunakan metode berdarah yang dia gunakan untuk menghukum pelayan manusia untuk menghukum Rayne atas pelecehannya.

Cowper menghela nafas dalam hati. Setelah tidur selama 300 tahun, dia menyadari bahwa hatinya juga telah melunak.

Tindakan ini benar-benar murah hati dan penuh kasih sayang…

Bagaimanapun, Rayne akhirnya kembali dan dia diselamatkan. Terlebih lagi, Rayne Haines adalah satu-satunya eksistensi di dunia fana yang dapat memberikan darah yang memikat itu. Cowper tidak tega menyakitinya.

Dihadapkan pada keputusan yang begitu baik hati, Cowper awalnya berpikir bahwa Rayne akan berterima kasih padanya seperti pelayan fana yang dia temui sebelumnya dan bersujud untuk berterima kasih padanya. Setelah itu, dia akan merobek pembuluh darahnya secara pribadi dengan cintanya yang gila pada Cowper dan menawarkan dirinya kepada Ratu Vampir yang cantik dalam kegilaan yang fanatik.

Namun…

Cowper terlalu banyak berpikir. Dia berpikir bahwa semuanya akan berkembang seperti yang dia harapkan.

Bagaimanapun, dia adalah “leluhur” tertinggi. Lagipula, Rayne sudah berjanji padanya.

Namun…

Keajaiban itu hilang dan Rayne berdiri dengan tenang. Meskipun dia baru saja menderita tekanan sihir dan bahkan tulangnya patah, dia tidak terlihat kesakitan.

"Cowper Leluhur Sejati… kesombonganmu mengecewakan."

Rayne menatap mata Cowper dengan tenang dan berkata kata demi kata, "Perjanjian kita dibatalkan. Aku tidak akan memberimu darah lagi."

"Apa?!"

Ketika dia mendengar itu, Leluhur Sejati 3 tentu saja marah!

Rayne tidak akan memberikan darahnya?!

Tidak diragukan lagi itu adalah hal yang tabu bagi Cowper!

Leluhur Sejati yang marah mengaktifkan sihirnya hampir secara naluriah. Gelombang darah mengelilingi Rayne seperti penghalang, ingin mencabik-cabiknya!

Namun, saat berikutnya, Prosperity, yang diam-diam menonton pertunjukan di belakang Rayne, menyerang.

Tombak cahaya yang telah lama diseduh segera dibentuk di tangan Kemakmuran dengan cahaya yang menyilaukan.

Itu adalah tombak yang pasti mematikan dan telah melampaui semua kutukan terlarang. Namun, Kemakmuran tidak mengeluarkan tombak cahaya yang mematikan ini.

Sebaliknya, dia menghantam tanah dengan ujung tombak!

Dentang!

Energi tombak cahaya telah diaktifkan! Cahaya menyilaukan berubah menjadi gelombang yang melonjak dan menghancurkan gelombang darah yang melonjak menuju Rayne!

Melawan sinar matahari yang terik, sihir darah yang hanya bisa disembunyikan dalam bayang-bayang langsung dikalahkan dan dibubarkan dengan mudah!

Sihir Cowper berhasil dihalau oleh tombak cahaya Prosperity.

Cowper tercengang…

Manusia fana ini benar-benar berani melawannya?!

Leluhur Sejati Cowper bahkan lebih marah lagi. Namun, tombak cahaya di tangan pelayan itu begitu menyilaukan sehingga Cowper mewaspadai tombak cahaya itu dan tidak segera melancarkan serangan yang lebih ganas.

Cowper bertanya dengan tegas, "Rayne Haines! Apa yang kamu coba lakukan?!"

Rayne masih tenang. “Cowper Leluhur Sejati, menurutku kamu tidak cukup menghormatiku.”

A-Apa?!

Ketika dia mendengar itu, Cowper tercengang.

Menghormati?!

“Mengapa aku harus menghormati hewan ternak?”

Cowper mengertakkan gigi dan berkata dengan marah, "Kamu memberiku darahmu dan berjanji kepadaku bahwa kamu akan memberiku persediaan yang stabil di masa depan. Namun, kamu mengingkari janjimu pada hari pertama dan menghilang bahkan tanpa memberiku penjelasan. Seharusnya tidak kamu tidak dihukum?!"

Rayne acuh tak acuh.

Sang pangeran hanya mengerutkan kening karena jijik. "Ya, benar… Cowper, aku benci sikap aroganmu. Kolaborasi kita berakhir di sini. Aku akan meninggalkan kota ini."

Setelah mengatakan itu, Rayne berbalik dan pergi.

"Tunggu!"

Cowper hampir berteriak, "Rayne Haines! Bukankah sikapmu terlalu aneh! Apakah kamu mempermainkanku?! Apakah kamu akan kehilangan persahabatan seorang Leluhur Sejati karena masalah sekecil ini?! Kamulah yang mengingkari janjimu Pertama!"

Kata-kata Cowper masuk akal.

Rayne yang melewatkan janji temunya adalah sumber konflik hari ini. Dia memang telah melakukan kesalahan.

Namun, lalu kenapa?

Saat ini, Cowper ditakdirkan menjadi pecundang yang berlutut dan memohon ampun pada Rayne di game ini.

Setelah meminum darah Rayne, Cowper benar-benar ketagihan dengan rasanya. Faktanya, darah biasa sudah berubah menjadi bau busuk di mulutnya dan tidak bisa ditelan.

Rayne tidak membutuhkannya, tapi dia harus memiliki Rayne…

—Sakuranovel.id—

Daftar Isi
Indowebnovel.id

Komentar