hit counter code That Person. Later on… – Chapter 10 Bahasa Indonesia – Sakuranovel

That Person. Later on… – Chapter 10 Bahasa Indonesia

Reader Settings

Size :
A-16A+
Daftar Isi

Bab 10 – Obrolan Bicara: Sarona

Ketika kami berhadapan dengan bandit yang menculik Siena di hutan, aku bertemu dengannya.

aku sedang mencari kesempatan untuk menyelamatkan Siena dari bandit. Dari arah pencuri aku ditembak dengan panah, seorang pria lain muncul. Dia mengenakan pakaian yang tampaknya terbuat dari bulu dan kulit monster. Dia tidak memiliki pedang, atau lebih tepatnya dia tidak membawa senjata atau apa pun. aku ingin tahu apa yang dia lakukan di dalam hutan. . . aku tidak merasakan permusuhan, jadi aku berpikir untuk mengabaikannya.

Salah satu bandit mulai berjalan ke arah pria itu.

Dalam sekejap mata, dia datang ke sisi ini dan menyelamatkan Siena. Dengan menggunakan kesempatan ini, aku menghapus bandit dengan sihir aku. Itu berakhir, tanpa sadar aku pikir begitu. aku menyampaikan kata-kata terima kasih kepada orang yang menyelamatkan Siena.

Tetapi, dia dipadatkan karena suatu alasan ketika dia melihat aku. Kenapa ya? Apakah ada sesuatu di wajah aku?

(Aku sudah memutuskannya sejak pertama kali aku melihat ~~~ !!!!!) (Wazu)

aku tidak mengerti apa yang dia bicarakan.

Setelah itu, kami mengetahui bahwa nama dermawan Siena adalah Wazu. Dia bertanya tentang lokasi kota terdekat, tetapi sebaliknya kami membimbingnya ke Desa Elf. aku berjalan maju sebagai panduan. Di belakang aku, Sieana menempel pada Wazu-san dan Yuyuna dan Ruruna juga berbicara dengannya sebanyak mungkin.
Kedengarannya menyenangkan. . .

Ibu Siena datang berlari ke arah kami dari dalam desa. Mereka saling berpelukan, semuanya baik-baik saja sudah berakhir. . .

Rupanya Wazu-san akan tinggal di Yuyuna dan Ruruna untuk sementara, aku diberitahu oleh keduanya. Sungguh, sepertinya menyenangkan. . . Apakah kamu akan menginap? aku menolak ketika Ruruna bertanya kepada aku. Seseorang seperti aku hanya akan merusak mood. . .

aku tidak pernah melewatkan pelatihan sejak aku masih kecil. Tanpa aku sadari, orang-orang di sekitar aku mulai menganggap aku jenius, aku benar-benar bekerja keras untuk memenuhi harapan mereka. Akhirnya aku berdiri di puncak Morito, tetapi ketika aku melihat ke belakang aku sendirian. Teman atau kekasih, tidak ada orang di sana untukku. Namun, Yuyuna dan Ruruna masih memperlakukanku sebagai yang setara. Hidup yang sepi. . .

Tapi Wazu-san berbeda, dia sering berbicara kepadaku. Kami juga pergi bersama ke hutan untuk memetik tumbuh-tumbuhan dan tanaman yang bisa dimakan bersama. Tidak ada yang istimewa tapi aku senang.

2 minggu telah berlalu sejak Wazu-san datang ke desa ini. . . aku pikir ada sesuatu yang berubah dalam diri aku. aku merasa senang setiap kali Wazu-san berbicara kepada aku, dan kemudian hati aku menjadi tenang. Tapi, melihat Wazu-san berbicara dengan wanita Elf lain, aku merasa agak sakit pada bagianku, itu benar-benar tidak menyenangkan.

Ruruna. . . kamu agak terlalu dekat dengan Wazu-san. . . . .

Dan kemudian, Pada hari tertentu ada telepon dari kepala desa. Gazuna telah menantangku untuk berduel, selain itu ada persyaratan untuk meninggalkan desa untuk yang kalah. Gazuna memang orang yang tidak menyenangkan, tapi dia masih sesama warga desa. aku tidak bisa meremehkan kekuatannya namun aku tidak melihat diri aku kehilangan padanya. Karena dia mengusulkan duel, harus ada resolusi dan keputusan yang cukup besar.

aku bertanya-tanya apakah aku harus menerimanya atau tidak. Tidak, aku harus menerimanya, aku mengerti itu. Tapi tetap saja, aku tidak bisa memutuskan. Karena itu. . . kaki aku pergi ke tempat Wazu-san seolah-olah hal yang wajar. aku hanya ingin berada di dekatnya sampai aku dapat memperkuat tekad aku.

Pada hari berikutnya aku berhadapan dengan Gazuna.
aku kagum dengan kekuatan jubahnya. Namun itu tidak akan cukup untuk mengalahkan aku, tetapi tiba-tiba segerombolan monster memenuhi desa, jujur ​​aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan. Meskipun mereka berasal dari kaki gunung, itu masih B-rank minimal dengan beberapa monster A-rank bercampur. Itu adalah monster yang aku sendiri tidak bisa menang. Hati aku dipenuhi dengan frustrasi.

aku mencoba membuat sihir tetapi tidak ada kata-kata yang keluar. aku tidak akan ragu untuk menggunakannya pada bandit atau monster, tetapi Gazuna masih sesama warga desa aku. Meskipun aku membencinya, aku masih tidak bisa mengarahkan sihir aku kepadanya. . .

Dan kemudian Wazu-san muncul di hadapanku.
Hah? Wazu-san? Bagaimana kamu bisa ada di sini? Ketika aku mengirim pandangan sekilas ke punggung Wazu-san, sejumlah besar mayat monster tergeletak di sekitar.

(~ Aku rooting padamu! Semoga berhasil!) (Wazu)

Hah? Apa yang baru saja kamu katakan? kamu akan mengusir monster? Itu bohong kan? Tetapi untuk beberapa alasan monster melarikan diri dari desa. . . Ah, bagus sekali Wazu-san tidak terluka.

Sihir Gazuna tampaknya akan habis tetapi dia masih tidak ingin menyerah dan berniat untuk memperpanjang pertarungan. Tapi aku akan segera mengakhirinya.

Gazuna menelan bola merah dan tubuhnya berubah. Penampilannya bukan Elf lagi, dia tampak seperti makhluk yang berbeda seolah-olah sesuatu yang disebut "Iblis" yang muncul dalam cerita.

aku memfokuskan mata aku kepadanya, tetapi karena kelelahan tubuh aku agak terlambat untuk bereaksi. aku menusuk pisau pada saat terakhir tetapi serangannya tidak berhenti, tubuh aku terlempar ke penghalang. Entah bagaimana aku masih memiliki kesadaran tetapi tubuh aku tidak bisa bergerak, di depan aku Gazuna menghancurkan pisau favorit aku dengan tangan kosong. Sial. . .

Ketika aku melihat Wazu-san di sisi lain penghalang, aku menyuruhnya kabur bersama semua orang. Namun kekhawatiran seperti itu tidak perlu —

* pariiiiiin !! *

Penghalang hilang. Tidak, itu dihancurkan.
Wazu-san. . . apa yang kamu . .

Wazu-san memojokkan Gazuna yang telah berubah. Sementara itu aku perlahan berdiri dan memeriksa kondisi tubuh aku. Dan kemudian hal itu telah memasuki telingaku

(~ Karena aku suka Sarona-san !!!) (Wazu)

. . . . . . Eeeeeeeeeh?
Baru saja, apa yang Wazu-san katakan?
Suka? Dia menyukai aku??

Wajahku. . . tidak, seluruh tubuh aku tiba-tiba panas.
Jantungku berdetak sangat kencang sehingga agak sakit. Kenapa kamu tidak menatapku? Wazu-san. . . .

Akhirnya Wazu-san membalikkan tubuhnya dan mata kami saling bertemu, tapi tiba-tiba kepalaku kosong —

Wha ~ Apa yang harus aku lakukan. . .

(… yah … itu … tentang kata-kata Wazu-san sebelumnya) …) (Sarona)

Seluruh wajahku panas. . .

(Aku menghargai … perasaanmu … …) (Sarona)

aku tidak bisa melihat wajah Wazu-san karena aku melihat ke bawah untuk mengalihkan mata aku.

(Maafkan aku !!!) (Sarona)

Tidak! Bukan itu yang ingin aku katakan! Jujur, apa yang aku lakukan!

(Tapi —) (Sarona)

Aku mengangkat wajahku, tetapi sosok Wazu-san yang berlari dengan kecepatan luar biasa terlihat. . .

. . . Eh. . . Eeeeeeeeeh?
Wazu-san kamu terlalu cepat. . . . . tunggu aku. . . . . pengakuan aku. . . . . belum selesai. . . . .

. . . . . . . . . Pengakuan?

Ah aku mengerti. . . aku mengerti sekarang.

Aku juga menyukaimu Wazu-san.

Akhirnya aku menyadari perasaan aku, anehnya hati aku terasa sangat ringan dan aku tersenyum secara tidak sengaja.

((… Sarona)) (Yuyuna / Ruruna)

Tiba-tiba aku mendengar suara lelaki, di sana Yuyuna dan Ruruna menatapku.

(Dia telah … pria itu!) (Yuyuna)

(Pahlawan yang menyelamatkan desa, Sarona juga … Eh? Sarona? Jangan bilang kepadamu?) (Ruruna)

Ruruna melihat ekspresiku, sepertinya dia telah memperhatikan perasaanku.
Apakah wajah aku mudah dibaca. . . . ughhh . . Aku menutupi pipiku. aku sendiri tidak mengerti.

(Benarkah? kamu … baginya … ~) (Ruruna)

(Tidak ada hal seperti itu) (Sarona)

aku membantah kata-kata Ruruna. karena aku sudah memutuskannya.

aku akan mengejar wazu-san.
Dan kemudian, aku akan menyampaikan perasaan aku.
Bahkan jika pada saat itu ada orang lain di sampingnya, aku tidak akan kalah!

Pertama-tama, aku akan mengundurkan diri dari Morito. . . lalu. . .
Sepertinya aku akan mengambil waktu singkat, tetapi aku akan menemukan kamu pasti! Bersiaplah Wazu-san !!

(… untuk saat ini ada sesuatu yang harus dilakukan, bukan?) (Yuyuna)

Kepalaku penuh dengan Wazu-san, aku melihat ke arah yang Yuyuna tunjuk, ada Gazuna di tempat itu.

(Eh? Tinggalkan saja dia! Aku punya masa depanku untuk mempertimbangkan atau lebih tepatnya membiarkan kepala desa menanganinya. Jujur saat ini aku tidak peduli apakah dia hidup atau mati … sampai jumpa) (Sarona)

Aku membalikkan tumit untuk pergi

Dengan * pokkan! * Yuyuna dan Ruruna menunjukkan wajah heran.

+ + + + +

** Jika kamu memiliki saran atau menemukan kesalahan dalam terjemahan aku jangan ragu untuk memberi tahu aku **
** Pembaca bukti: Truffle **

Daftar Isi

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Chapter List